P. 1
Tata Upacara Pelantikan Pramuka Penegak Dan Pandega

Tata Upacara Pelantikan Pramuka Penegak Dan Pandega

|Views: 49|Likes:
GGGGGGGGGGGGG
GGGGGGGGGGGGG

More info:

Categories:Types, Business/Law
Published by: Supriyadi Banjarnegara on May 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/17/2013

pdf

text

original

TATA UPACARA PELANTIKAN PRAMUKA PENEGAK DAN PANDEGA

UPACARA ADAT PRAMUKA PENEGAK

Dialog Kakak Pembina dengan Perantara Kanan/ Kiri Pada pelantikan anggota Pramuka Penegak/ Pandega, sering kita menyaksikan tata cara yang dlakukan seorang Pembina Penegak/ Pandega sebelum melaksanakan Pelantikan yakni melakukan suatu dialog atau tanya jawab. Kali ini yang akan dibahas tentang contoh materi dialog antara Seorang Pembina dengan Para Pendamping Calon Penegak ( Mis. Penegak Bantara ), yang disebut dengan Perantara Kanan dan Perantara kiri. Perantara Kanan adalah seorang Penegak yang bertugas sebagai pendamping, bertanggungjawab atas penilaian terhadap segi kejiwaan dan kepribadian anggota Pramuka yang didampinginya. Perantara Kiri adalah seorang Penegak yang bertugas sebagai pendamping, bertanggungjawab atas penilaian terhadap segi kecakapan dan aktifitas anggota Pramuka yang didampinginya. Sebelum melakukan dialog, Pembina menugaskan Perantara Kanan/ Kiri untuk menjemput Calon Penegak untuk dihadapkan pada forum Dewan kehormatan untuk dilaksanakan pelantikan dan perintah penugasan itu diberikan setelah Calon Penegak tersebut melaksanakan renungan jiwa. 1. Perantara Kanan/ Kiri sebelum memasuki ruangan/ forum boleh mengetuk pintu terlebih dahulu : Perantara Kanan/ Kiri Kakak Pembina Perantara Kanan/Kiri : Tok....tok.....tok...... : Siapa diluar ...? : Kami Perantara Kanan/ Kiri akan menghadapkan seorang Pemuda (dalam Indonesia, Rumah di Adat) depan untuk Dewan dilantik

kehormatan

sebagai anggota Penegak Bantara Kakak Pembina : Silahkan masuk ...!

2. Selanjutnya adalah dialog/ tanya jawab antara Kakak Pembina dengan Perantara kanan/ Kiri : Perantara Kanan/ Kiri : Lapor...! Kami Perantara Kanan/ Kiri akan

menghadapkan seorang Pemuda Indonesia, yang

bernama

Sdr.......................... (dalam Rumah

di Adat)

depan untuk

Dewan dilantik

kehormatan

sebagai anggota Penegak Bantara ............. Kakak Pembina : Adik-adik Perantara, atas nama Saudara-saudaramu seperjuangan dan se ambalanmu, sebelum Kakak menerima dan melantik calon penegak yang kalian hadapkan, meminta perantara, terlebih dahulu Kakak berkewajiban adik-adik

pertanggung atas

jawaban

kepada dan

pengamatan

penilaianmu

mengenai perkembangan calon Penegak yaitu adik ............. (sebut nama), dari segi kejiwaan dan

kepribadian maupun segi kecakapan dan aktifitasnya sehari-hari, pengalamanmu berdasarkan dalam pengetahuan dengan dan calon

pergaulan

penegak di masa lalu ? Perantara Kanan : Saya menyatakan bahwa calon Penegak ini memiliki jiwa yang kuat dan tekad yang baik yang senantiasa menjunjung harkat dan harga dirinya serta martabatnya sebagai manusia Indonesia, insan Pancasila,

kehomatan bangsa dan negaranya serta memiliki kemauan yang teguh dalam mengembangkan kualitas dirinya terhadap Tuhan, Negara dan pengabdiaanya kepada masyarakat dan lingkungannya. Kakak Pembina : Terima kasih kepada adik perantara Kanan atas pertanggungjawabanmu. Selanjutnya kepadamu Adik perantara kiri berdasarkan pengetahuan dan

pengalamanmu dari segi Kecakapan dan aktifitasnya ? Perantara Kiri : Saya Menyatakan bahwa calon Penegak telah memiliki kecakapan dan kemampuan yang senantiasa berupaya menjunjung taraf kehidupannya, memiliki aktifitas dan perilaku yang baik, berguna bagi dirinya serta

pengabdiannya bagi masyarakat dan lingkungannya. Kakak Pembina : Terima Kasih Adik-adik Perantara Kanan dan kiri, yang telah memberikan pertangggungjawabanmu atas calon Penegak yang adik–adik hadapkan.

Selanjutnya

Pertanyaan

ini

kami

tujukan

kepada

adik

calon

Penegak,

Adik...................... (sebut

nama),

Setelah

mendengarkan

pertanggungjawaban

perantaramu, apakah adik membenarkan seluruh pernyataan yang dikemukakan oleh kedua perantaramu dan mengakui kebenarannya untuk selalu memegang teguh dan tetap melaksanakan dalam kehidupanmu dengan nyata di masa yang akan datang? Calon Penegak : Dengan ketulusan hati. Saya ..................... (nama Penegak) menyatakan membenarkan seluruh

pernyataan perantara kanan dan kiri. Pembina Penegak : Terima kasih atas keberanian dan ketulusan adik calon penegak. Kakakmu tetap dan senantiasa mempercayai segala pernyatan yang telah adik adik kemukakan. Kemudian kepadamu, perantara kanan dan kiri untuk mundur satu langkah, agar calon penegak ini

barhadapan sendiri di depan Dewan Kehormatan dan seluruh anggota kambalan untuk dilakukan pelantikan. (Dilanjutan dengan tanya jawab pelantikan antara Kakak Pembina dan Calon Penegak)

Catatan : Bahwa dialog diatas adalah sebagai salah satu contoh saja. Para pembina dapat mengembangkan kreatifitas bentuk dialog yang bisa lebih menyentuh nurani bagi calon Penegak/ Pandega, dengan tetap menggunakan perantara kanan/ kiri dan penilaian dari segi kejiwaan/ kepribadian maupun kecakapan si calon Penegak. Dalam kegiatan Pelantikan Pramuka di Kalimantan selatan pada umumnya dan HST pada khususnya kata Perantara diganti dengan PENGANAN DAN PENGIWA (Pendamping Kanan dan Pendamping Kiri).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->