1

PROPOSAL EVALUASI KEBIJAKAN PEMERINTAH DALAM PELAKSANAKAN PROGRAM NASIONAL PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (PNPM) MANDIRI (Studi kasus di Kelurahan Lenteng Agung Kecamatan Jakarasa tahun periode 2008 – 2010)

Oleh : DHINA ANINDA RANY C1J006039

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDRAL SOEDIRMAN FAKULTAS EKONOMI 2012

2

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL ...................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... PERNYATAAN .............................................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................... DAFTAR ISI . .................................................................................................... i ii ii iv vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................. viii DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... . ix RINGKASAN ..................................................................................................... SUMMARY ...................................................................................................... xi I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ...................................................................... 1 B. Perumusan Masalah ............................................................................. 11 C. Batasan Masalah Penelitian ................................................................. 12 D. Tujuan Penelitian................................................................................. 12 E. II. Manfaat Penelitian............................................................................... 12 x

TELAAH PUSTAKA DAN PERUMUSAN MODEL PENELITIAN A. Telaah Pustaka .................................................................................... 13 1. Pemahaman tentang kemiskinan .................................................... 13 2. Sebab –sebab kemiskinan ............................................................. 16 3. Kemiskinan di Indonesia dan kebijakan pemerintah Indonesia dalam menganggulangi kemiskinan ......................................................... 17 4. Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM) .. 18 5. Pendapatan...................................................................................... 21

3

6. Efisiensi Ekonomi........................................................................... 23 B. Perumusan Model Penelitian dan Hipotesis ......................................... 23 1. Penelitian Terdahulu ...................................................................... 27 2. Kerangka Pemikiran Teoritis ......................................................... 28 3. Hipotesis ........................................................................................ 39 III. METODE PENELITIAN DAN ANALISIS A. Metode Penelitian .............................................................................. 29 1. 2. 3. 4. 6. Jenis Penelitian............................................................................. 29 Objek Lokasi Penelitian .............................................................. 29 Metode Pengumpulan Data .......................................................... 30 Data yang Dibutuhkan .................................................................. 33 Definisi Operasional .................................................................... 34

B. Teknik Analisis Data ........................................................................... 36 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Umum Lokasi Penelitian ..................................................... 39 1. 2. Gambaran Umum Kabupaten Banyumas ..................................... 39 Penduduk dan Kepadatannya ………………………………… 39

B. Analisis Data ....................................................................................... 50 1. 2. 3. V. Penerimaan Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas ................... 50 Analisis Efektivitas Penerimaan Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas ................................................................................. 54 Pembahasan.................................................................................. 58

KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ......................................................................................... 66 B. Saran ................................................................................................... 66

4

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 68

DAFTAR TABEL

Tabel 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Halaman

Perbandingan Penerimaan PAD pada Beberapa Kabupaten di Eks Karesidenan Banyumas Tahun 2005-2010 ............................................... Kontribusi PAD terhadap APBD Kabupaten Banyumas Tahun 20082010 ........................................................................................................ Rincian PAD Kabupaten Banyumas Tahun 2005-2010 Berdasarkan Komponen Pembentuknya ....................................................................... Realisasi Penerimaan Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas serta Kontribusinya terhadap PAD dan APBD Tahun 2005-2010 ..................... Wilayah Kabupaten Banyumas Dirinci menurut Penggunaan................... Komposisi Penduduk Kabupaten Banyumas Dirinci Per Kecamatan Tahun 2010 ............................................................................................. Komposisi Penduduk Kabupaten Banyumas menurut Tingkat Pendidikan .............................................................................................. Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Banyumas Tahun 2004-2010 Atas Dasar Harga Konstan 2000 ........................................................................................................ Target dan Realisasi Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas Tahun 2005-2010 ...............................................................................................

4 5 6 9 46 47 48

50 51 52 53 55 57

9.

10. Perkembangan Target Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas Tahun 2005-2010 ............................................................................................... 11. Perkembangan Realisasi Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas Tahun 2005 - 2010 .................................................................................. 12. Rasio Efektivitas Target dan Realisasi Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas Tahun 2005 - 2010 ................................................................. 13. Target dan Realisasi Komponen Pajak Daerah di Kabupaten Banyumas Tahun 2005 - 2010 .................................................................

5

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1.

Kerangka Pikir Penelitian..........................................................................40

akses untuk menempuh pendidikan terbatas dan tingginya angka putus sekolah. tingginya kriminalitas. 2006). Kemiskinan adalah ketidakmampuan dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan (BPS. Latar Belakang Masalah Proses pembangunan pada dasarnya bukanlah sekadar fenomena ekonomi semata. Dalam proses pembangunan selain mempertimbangkan aspek pertumbuhan dan pemerataan. salah satunya adalah masalah kemiskinan (Kuncoro. semakin tingginya angka bunuh diri/stress. Pembangunan tidak sekadar ditunjukan oleh prestasi pertumbuhan ekonomi yang dicapai oleh suatu negara. namun lebih dari itu pembangunan memiliki perspektif yang luas. juga mempertimbangkan dampak aktivitas ekonomi terhadap kehidupan sosial masyarakat. Kemiskinan mengakibatkan banyak masyarakat menderita busung lapar karena kekurangan asupan gizi. lingkungan sanitasi buruk. Namun. Tujuan utama dari pembangunan ekonomi adalah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.2009). PENDAHULUAN A.6 I. Dimensi sosial yang sering terabaikan dalam pendekatan pertumbuhan ekonomi. justru mendapat tempat strategis dalam proses pembangunan. ada berbagai permasalahan yang dapat menghambat pembangunan. dan memungkinkan munculnya perdagangan .

46 21.72 24.90 49.64 32.70 35.56 23.42 2000 12.23 17.81 39. Oleh karena itu kemiskinan menjadi permasalahan kompleks yang harus dihadapi (Kartawijaya.19 34.03 23.30 37.97 2006 14.13 20.38 19. Kemudian pada periode 2006-2008 jumlah penduduk miskin diIndonesia mengalami penurunan sebesar 4.96 11.81 17.10 38. Jumlah dan prsentase penduduk miskin di Indonesia menurut daerah 1996 – 2008.30 juta pada tahun 2006 menjadi 34.50 21. yaitu dari 39.40 38. 2007). yaitu dari 38.57 20. .40 24.98 15.42 24.39 19.77 22.97 persen pada tahun 2005.66 2005 12.14 2001 8.3 juta.75 persen menjadi 15.33 47.30 juta pada tahun 2006.7 perempuan dan anak (human trafficking).47 21.20 juta.68 19.20 2003 12.41 2002 13.30 13.52 20.41 26.96 juta pada tahun 2008.34 juta.20 25.30 25.17 12.30 26.97 19.23 1999 15.92 25.61 37.60 29.10 11.76 24.60 31.78 17.10 juta pada tahun 2005.40 22.59 34. yaitu dari 35.10 12.47 1998 17.58 2008 12. Akibatnya persentase penduduk miskin juga meningkat dari 15.40 14. Tabel 1.11 16.40 juta pada tahun 2002 menjadi 35.10 37.10 juta pada tahun 2005 menjadi 39.42 Sumber : Diolah Survey Sosial Ekonomi Nasional (susenas) Penurunan jumlah penduduk miskin juga terjadi pada periode 2002-2005 sebesar 3. Secara relatif juga terjadi penurunan persentasependuduk miskin dari 18.84 18.49 24.60 22.75 2007 13.30 13.70 14.42 2004 11.90 9.37 16. Tahun Jumlah penduduk miskin (juta) persentase penduduk miskin (juta) Desa Kota Kota + Desa Desa Kota Kota + Desa 1996 9.80 36.97 persen menjadi 17.10 18. Secara relatif juga terjadi penurunan persentase penduduk miskin dari 17.75 persen.42 persen pada periode yang sama.20 persen pada tahun 2002 menjadi 15. Akan tetapi pada periode 2005-2006 terjadi pertambahan jumlah penduduk miskin sebesar 4.65 18.01 13.93 15.

4 ribu atau 3. yang menjadi dasar bagi pengembangan PNPM Mandiri di perkotaan. mengalami kenaikan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang disebanyak 73.80 397. pelaksanaan PNPM Mandiri tahun 2007 dimulai dengan dua program pemberdayaan masyarakat.00 rupiah perkapita perbulan pada tahun 2009.41 334. yaitu Program Pengembangan Kecamatan (PPK). Besar kecilnya jumlah penduduk miskin sangat dipengaruhi oleh garis kemiskinan dan pendapatan karena penduduk miskin didefinisikan sebagai penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran perkapita perbulan dibawah garis kemiskinan.659 2010 78. yang menjadi dasar bagi pengembangan PNPM di perdesaan. tahun 2010 garis kemiskinan di Jakarta selatan sebesar 397. naik dari sebesar 372. Secara umum garis kemiskinan di Jakarta selatan terus mengalami kenaikan. untuk pelaksanaan . Mulai tahun 2008. dan Program Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan (P2KP). Sebagai langkah awal.1 3. Jumlah penduduk miskin baik tahun 2010 masih lebih tinggi. Demikian juga jika dbandingkan dengan jumlah penduduk miskin tahun 2008.8 Tabel 2.7 ribu.7 3.415 Jumlah penduduk miskin di jakrta selatan pada tahun 2010 sebanyak 78.00 rupiah perkapita perbulan. Indikator di Jakarta Selatan Dari Tahun 2008 sampe 2010 Uraian Jumlah penduduk miskin Presentase penduduk miskin Garis Kemiskinan (RP) Sumber : BPS Jakarta Selatan. PNPM Mandiri diperluas dengan melibatkan Program Pengembangan Daerah Tertinggal dan Khusus (P2DTK).173 2009 73.80 persen. 2008 2008 71.4 3.415.659.52 372.

strategi. pasca bencana dan pasca konflik. serta berbagai mekanisme dan prosedur pembangunan berbasis pemberdayaan masyarakat sehingga proses peningkatan kesejahteraan masyarakat dapat berjalan lebih efektif dan efisien.9 PNPM Mandiri di daerah tertinggal. Salah satu program penanggulangan kemiskinan di Indonesia adalah PNPM Mandiri Perkotaan. (Kementrian Pekerjaan Umum. Program pinjaman bergulir ini serupa dengan program Grameen Bank yang merupakan program andalan Yunus yakni tidak menerapkan agunan. pendekatan. yaitu pemberian pinjaman dalam skala mikro kepada masyarakat miskin di wilayah kelurahan atau desa yang tergabung dalam KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat). siosial dan ekonomi yang dikenal dengan Tridaya. dan Program Pengembangan Infrasturktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW). melalui Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri diharapkan dapat terjadi harmonisasi prinsip-prinsip dasar. diwujudkan dengan kegiatan pinjaman bergulir.2010). 2010). untuk mengintegrasikan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dengan masyarakat daerah sekitarnya (Pedoman Umum Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri. Dulu program ini bernama P2KP dan berganti nama menjadi PNPM Mandiri Perkotaan sejak tahun 2008. PNPM Mandiri diarahkan untuk mendukung upaya mencapai sasaran Millennium Development Goals (MDGs). Dalam kegiatan ekonomi. sehingga tercapai pengurangan penduduk miskin sebesar 50 persen di tahun 2015. Penganggulangan kemiskinan melalui PNPM Mandiri Perkotaan dilakukan dengan memberdayakan masyarakat melalui tiga jenis kegiatan pokok yaitu infrastruktur. .

mekanisme dan hasil-hasil PNPM Mandiri melalui kegiatan komunikasi dan sosialisasi yang efektif. Guna memperoleh dukungan dan keterlibatan berbagai pihak tersebut diperlukan upaya-upaya memberikan pemahaman mengenai kebijakan. konsep. Kegiatan PNPM Mandiri mempunyai ruang lingkup yang terbuka bagi semua kegiatan penanggulangan kemiskinan yang diusulkan dan disepakati oleh masyarakat salah satunya adalah penyediaan dan perbaikan sarana dan prasarana lingkungan pemukiman. Sedangkan perangkat kelurahan sebagai pelaksana kebijakan publik di tingkat lokal sedangkan organisasi masyarakat formal tingkat kelurahan (organisasi yang dibentuk atas dasar peraturan pemerintah dan/atau perundangan. Kedudukan dan hubungan BKM dengan perangkat kelurahan dan organisasi masyarakat formal lainnya di tingkat kelurahan tidak bersifat struktural . dll) sebagai pengawas dan regulator atau pembuat kebijakan publik di tingkat lokal. tujuan. pengertian. sosial dan ekonomi secara padat karya. Pelaksanaan PNPM Mandiri memerlukan keterlibatan dari berbagai pihak terutama dari aparat pemerintah daerah. misalnya Dewan Kelurahan. Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) merupakan suatu institusi atau lembaga masyarakat dengan kedudukan sebagai pimpinan suatu organisasi masyarakat di tingkat Kelurahan. Hal demikian diperlukan untuk menjamin keberlanjutan hasil yang dicapai.10 Program Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri merupakan salah satu Program Nasional dalam wujud kerangka kebijakan sebagai dasar dan acuan pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat. Badan Perwakilan Desa.

. Kukesra (Kredit Keluarga Sejatera). Di tingkat masyarakat. PNPMM (Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri). (Dalam buku pedoman pelaksanaan PNPM Mandiri 2008:1). BKM disebut sebagai kepemimpinan kolektif yang anggotanya dipilih secara langsung oleh masyarakat karena sifat-sifat baik orang tersebut yang sesuai dengan prinsip dasar P2KP. Takesra (Tabungan Kesejahteraan Keluarga). Anggota BKM yang terdiri dari 9 . BLT / SLT (Bantuan Langsung Tunai/ Subsidi Langsung Tunai). dan Sosial. PPK (Program Pengembangan Kecamatan). Ekonomi. JPS (Jaringan Pengaman Sosial). Berbagai program pemerintah pengentasan kemiskinan antara lain : IDT (Program Inpres Desa Teringgal). fungsional dan komplementer atau saling melengkapi. BKM ini juga yang akhirnya mempertanggungjawabkan seluruh pelaksanaan kegiatan termasuk pertanggungjawaban keuangannya kepada proyek. mengawasi pelaksanaan kegiatan. dan menerima pertanggungjawaban dari pelaksana kegiatan (KSM . BKM inilah yang membuat perencanaan kegiatan.Kelompok Swadaya Masyarakat atau Panitia).11 formal melainkan hubungan yang bersifat koordinatif. elemen penting adalah relawan yang terdiri dari relawan lepas dan yang terpilih menjadi anggota BKM (Badan Keswadayaan Masyarakat). P2KP (Program Penanggulangan Kemiskian Perkotaan).13 orang. dibantu oleh staf sekretariat dan UP (Unit Pelaksana) yang mengkoordinir (bukan pelaksana) kegiatan sesuai bidangnya: Lingkungan (prasarana).

baik pemerintah.93 165.352 10.541 8. jalan lingkungan.334 25.326 9.287 25.083 13.150 17.591 8.076 16.03 249.039 12.266 23.634 7.563 10.159.456 11. perawatan kesehatan lansia dan lain-lain.69 298.067 13.16 197. konsultan maupun fasilitator.63 165.317 11.160 13.606 15.596 17.946 13.563 13.221 11.779 141.430 16. Kepadatan Penduduk Kota Perkecamatan Tahun 2008 / 2010 Kecamatan Luas wilayah ( dalam km )² Jakarta Selatan Kepadatan Penduduk Per km² 2008 8.224 11. .37 2.192 21.594 8. Luas Wilayah.960 18.260 18.85 129.011 2010 12. Kegiatan sosial diarahkan pada pengembangan aktivitas sosial seperti pelatihan ketrampilan bagi masyarakat miskin. jumlah penduduk.296 11. proses penanganan PNPM Mandiri diawali dengan serangkainan kegiatan orientasi pemahaman subsistensi PNPM kepada semua pihak pelaksana PNPM mulai dari tingkat pusat hingga kelurahan. sanitasi.018 11.76 224.72 312.146 14.87 255.457 12.602 15. 2008/ 2010 diolah.587 Jagakarsa Setia Budi Pasar Minggu Tebet Kebayoran Lama Kebayoran Baru Mumpang Prapatan Cilandak Pesanggarahan Pancoran Jumlah Sumber : Jakarta Selatan Jumlah Penduduk 24. Tabel 4.632 8. Sebagaimana telah dijelaskan pada buku pedoman umum PNPM Mandiri.474 14.678 Dalam Angka Thn. (ii) kegiatan sosial dan (iii) kegiatan ekonomi.456 11. Kegiatan lingkungan diarahkan untuk pembangunan infrastruktur lingkungan seperti drainase.73 161.997 2009 9. persampahan dan lain-lain yang bermuara pada membaiknya derajat kesehatan lingkungan masyarakat.983 11.691 12.12 Ada pilar-pilar yang digunakan PNPM yaitu program yang dikembangkan meliputi : (i) kegiatan lingkungan. Sedangkan kegiatan ekonomi dilakukan melalui sistem dana bergulir dan kegiatan simpan pinjam bagi masyarakat miskin.915 11.

37 orang per km2 sedangkan kecamatan cilandak tingkat keapadatan penduduk Jakarta selatan sekitar 11. Kecamatan dengan tingkat kepadatan penduduk tertinggi adalah kecamatan tebet yaitu 25.317 orang per km2.456. Jumlah penduduk kecamatan kebayoran lama memiliki jumlah tersebut terbanyak. Pada tahun 2009 luas wilayah 141. Kecamatan dengan tingkat kepadatan penduduk tertinggi adalah kecamatan tebet yaitu 23. Kecamatan dengan tingkat kepadatan penduduk adalah kecamatan tebet yaitu 25. Dan Tingkat kepadatan penduduk bukan tertinggi.997 orang per km2. tingkat kepadatan penduduk bukan tertinggi.296 orang per km2. sedangkan kecamatan cilandak tingkat kepadatan penduduk terendah yaitu 8.37 km2.37 km2 maka rata rata tingkat kepadatan penduduk di Jakarta selatan sekitar 12.011 orang per km2.587 orang per km2. jadi setiap jumlah penduduk dan tingkat kepadatan penduduk setiap wilayah berbeda dan mengalami peningkatan dan penurunan dari tahun ke tahun dimana wilayah yang tertinggi di daerah kebayoran lama mempunyai jumlah penduduk yang sangat terbanyak.456. Pada tahun 2010 luas wilayah 141. Di . Sedangkan kecamatan cilandak tingkat kepadatan penduduk terendah yaitu 8.13 Pada tahun 2008 luas wilayah 141. maka rata. Sedangkan kecamatan cilandak tingkat kepadatan penduduk terendah yaitu 10. Jadi kesimpulan dari tabel di atas. jumlah penduduk kebayoran lama memiliki jumlah tersebut terbanyak. jumlah penduduk kecamatan kebayoran lama memiliki jumlah tersebut terbanyak.150 orang per km2. dan tingkat kepadatan penduduk bukan tertinggi.rata tingkat kepadatan penduduk Jakarta selatan sekitar 14.430.

Jakarta Selatan merupakan salah satu daerah sasaran di Jakarta Selatan terdiri dari sepuluh kecamatan yaitu Cilandak.997 KK dari jumlah penduduk keseluruhan KK sebanyak 454.14 bandingkan dengan tingkat kepadatan penduduk wilayah tebet yang mempunyai tingkat kepadatan penduduk tertinggi setiap tahunnya. Mampang Prapatan. DKI Jakarta termasuk daerah yang menggunakan sarana PNPM Daerah sarana PNPM di Jakarta Selatan sebanyak 65 kelurahan yang tersebar 10 kecamatan (Lampiran Pedoman Umum PNPM. sedangkan wilayah cilandak yang mempunyai tingkat kepadatan penduduk terendah setiap tahunnya. (Buku tahunan Kelurahan Lenteng Agung . Pancoran. . Kebayoran Lama. maka menulis tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul: „‟Evaluasi Kebijakan Pemerintah Dalam Pelaksanaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri Studi Kasus Keluarahan Lenteng Agung Kecamatan Jakarasa” (tahun periode 2008-2010). Jagakarsa. Setiabudi. Tebet. salah satu kecamatan di Jakarta selatan yang mendapatkan PNPM bantuan adalah kecamatan Jagakarsa.956 jiwa. Dengan banyaknya penduduk miskin tersebut maka kelurahan Lenteng Agung merupakan salah satu daerah sasaran. dimana kecamatan memiliki jumlah kepala keluarga miskin sebanyak 10. Penelitian ini mengambil lokasi di Lenteng Agung tepatnya di Kelurahan Lenteng Agung dilihat dari letak desanya sangat strategis berada di tengah kota. Pesanggrahan. 2008). Pasar Minggu. Kebayoran Baru.2011) Berdasarkan latar belakang di atas.

Apakah kegiatan usaha yang dikelola kelompok swadaya masyarakat (KSM) Kelurahan Lenteng Agung telah efisien? B.15 A. Dan salah satu daerah yang menggunakan sistem tersebut di Jakarta Selatan adalah Kabupaten Jakarta Kecamatan Jakarasa kelurahan Lenteng Agung.2010 di kelurahan Lenteng Agung Kecamatan Jakarasa. dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. . Tujuan Penelitian a. Berdasarkan uraian di atas. Pembatasan Masalah Penelitian ini di lakukan terhadap kelompok masyarakat penerimaan pinjaman modal PNPM Mandiri dalam bentuk dana pinjaman bergulir pada tahun 2008 . C. Perumusan Masalah Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri khususnya penerimaan Pinjaman modal merupakan upaya pemerintah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan ekonomi dengan pemberian modal usaha baik untuk modal awal ataupun modal tambahan yang dikelola oleh masyarakat setempat. Mengetahui peranan modal bagi penerima bantuan dari Kelurahan Lenteng Agung. Seberapa besar peranan modal yang terhadap peningkatan pendapatan penerima bantuan dana dari PNPM Mandiri di Kelurahan Lenteng Agung 2.

D. 3. 2. Manfaat Penelitian 1. Bagi penulis. Untuk mengetahui efisien kegiatan usaha yang dikelola kelompok swadaya masyarakat (KSM) Kelurahan Lenteng Agung. Masyarakat atau KSM dalam upaya pemanfaatan dana bergulir program PNPM Mandiri secara maksimal dalam rangka meningkatkan pendapatan usaha dan simpanan usaha yang mereka lakukan . Pengambil kebijakan dan keputusan mengenai Program PNPM Mandiri agar dapat sesuai dengan kondisi riil dalam pelaksanaan serta dapat mengatasi hambatan – hambatan yang timbul dalam mengimplementasikan program. Sebagai sarana untuk menerapkan teori yang sudah diperoleh di perkuliahan serta untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar sarjana pada Fakultas Ekonomi Unversitas Jenderal Soedirman.16 b.

di bidang sosial yang diindikasikan dengan kurangnya akses terhadap fasilitas dan kedudukan dalam kehidupan bermasyarakat. 1986). kurangnya kepemilikan aset produktif. TELAAH PUSTAKA 1. Pemahaman tentang Kemiskinan Kemiskinan merupakan masalah dalam pembangunan dan ditandai dengan danya pengangguran dan keterbelakangan masyarakat yang berujung pada sebuah ketidak merataan ataupun ketimpangan. Kemiskinan perkotaan adalah suatu keadaan kekurangan yang dialami oleh sebagian orang di wilayah kota. tidak memiliki akses ke sumberdaya modal seperti kredit perbankan. rendahnya kwalitas sumber daya manusia. baik di bidang ekonomi seperti kurangnya pendapatan. yakni kemiskinan absolut dan kemiskinan relatif (Dorodjatun Kuntjorojakti. Dapat dilihat dari sisi ini kemiskinan dapat dibedakan menjadi dua. Kemiskinan dapat diukur dengan membandingkan tingkat pendapatan seseorang atau rumah tngga dengan tingkat pendapatan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan minimum.17 II. Hal ini menunjukan bahwa ternyata ada suatu sistem mekanisme serta proses yang tidak pada tempatnya dan berjalan tidak beres dalam pembangunan. maupun dibidang . TELAAH PUSTAKA DAN PERUMUSAN MODEL PENELITIAN A.

dan kurangnya modal menyebabkan rendahnya produktivitas sehingga mengakibatkan pendapatan menurun yang akan berimplikasi menurunnya tabungan dan investasi. Teori Sajogyo (setara dengan beras) Ukuran kemiskinan menurut Prof. ketidaksempurnaan pasar. Sedangkan yang disebut dengan kemiskinan relatif adalah pembanding antara kelompok pendaptan dalam masyarakat. Hal ini dikenal dengan sebagai ketimpangan distribusi pendapatan.18 lingkungan yang diindikasikan dengan munculnya permukiman kumuh dan liar sehingga tidak sehat (Buku Pedoman KPK. b. Ragnar Nurkse mengatakan “ a poor country is poor because it is poor. Teori lingkaran setan kemiskinan versi nurkse (vicious of poverty) Teori ini berpendapat bahwa adanya keterbelaknagan. 2003). Sajogyo (1997) dan disesuaikan dengan seiringnya berkembangnya zaman secara bertahap oleh Lincolin Arsyad (1988) yang telah melakukan perhitungan dan dari hasil perhitungan seseorang dibagi dalam beberapa kategori miskin yaitu : 1) Miskin apabila tingkat pendapatannya lebih kecil dari 320 kg nilai tukar beras per kapita per tahun untuk pedesaan dan 480 kg untuk perkotaan . Ada beberapa teori tentang kemiskinan seperti : a. rendahnya investasi menyebabkan keterbelakangan dan seterusnya.

pengetahuan dan pengalaman serta manusia untuk menciptakan sebuah dunia yang bebas kemiskinan dalam jangka waktu kurang dari satu generasi. namun sebuah tujuan yang praktis dan dapat dicapai” (Todaro dan Smith. pendidikan dan perumahan. Meskipun penurunan angka kemiskinan merupakan tugas yang sulit. Seperti dikatakan oleh James Speth. ketidakberdayaan. dan ketidakmampuan untuk menyampaikan aspirasi. Oleh karena itu definisi .19 2) Miskin sekali apabila seseorang mempunyai pengeluaran 240 kg nilai tukar beras per kapita per tahun untuk pedesaan dan 360 kg beras ntuk perkotaan 3) Melarat apabila seseorang mempunyai pengeluaran 180 kg nilai tukar beras per kapita per tahun untuk pedesaan dan 270 kg beras untuk perkotaan. Dipenghujung abad 20 telah muncul pengertian kemiskinan baru. tetapi juga mencakup ketidak mampuan di bidang kesehatan. namun hal ini bukanlah sesuatu yang mustahil. dalam kata pengantar laporannya pada Human Development Report tahun 1997 di bawah ini : “Kemiskinan bukan lagi sesuatu yang tidak dapat dielakkan. 2003). pada awal tahun 1990 definisi kemiskinan telah diperluas tidak hanya berdasarkan tingkat pendapatan. yaitu bahwa disamping semua definisi di atas kemiskinan juga mencakup dimensi kerentaan. seorang direktur eksekutif UNDP. Dunia memiliki begitu banyak sumber daya material dan alam. Bersamaan dengan bertambahnya pengetahuan tentang kemiskinan dan faktor–faktor penentunya. Hal ini bukanlah sebuah idealisme maya.

sanitasi. Saat ini dengan demikinan manusia mempunyai keterbatasan dalam melakukan pilihan. pendidikan. papan). secara mikro. antara lain : a) ketidakmampuan memenuhi kebutuhan konsumsi dasar (sandang. 2. penyebab kemiskinan adalah : 1. air bersih. 2001). d) kerentanan terhadap goncangan yang bersifat individual maupun massal. Akibat keterbatasan dan ketertiadaan akses maka manusia menghadapi keterbatasan (bahkan tidak ada) pilihan untuk mengembangkan hidupnya. pangan. e) rendahnya kualitas sumber daya manusia dan keterbatasan sumber daya alam. dan transportasi). kemiskinan muncul karena adanya ketidaksamaan pola kepemilikan sumberdaya yang menimbulkan distribusi pendapatan yang .20 kemiskinan yang memadai harus mencakup pengertian kemiskinan yang memiliki berbagai dimensi (SMERU. f) tidak dilibatkan dalam kegiatan sosial masyarakat. (Menurut Sen dalam Ismawan 2003) Menurut Kuncoro yang mengutip Sharp (2000). Sebab sebab kemiskinan Mengutarakan bahwa penyebab kemiskinan dan keterbalakangan adalah persoalan aksesbilita. kecuali menjalankan apa yang yang dapat dilakukan (bukan apa yang seharusnya dilakukan). b) tidak adanya akses terhadap kebutuhan hidup dasar lainnya (kesehatan. c) tidak adanya jaminan masa depan (karena tiadanya investasi untuk pendidikan dan keluarga). akibatnya potensi manusia untuk mengembangkan hidupnya menjadi terhambat.

Terbatasnya akses dan rendahnya mutu layanan pendidikan. 2006). kembali turun mencapai tingkat sebelum masa krisis pada tahun 2005. Kualitas sumberdaya manusia yang rendah berarti produktifvitanya rendah. seterusnya mengakibatkan rendahnya pendapatan yang mereka terima dan rendahnya pendapatan akanberimplikasi pada rendahnya tabungan dan investasi yang berakibat pada keterbelakangan. kemiskinan muncul akibat perbedaan akses dalam modal. 3.21 timapng. adanya diskriminasi atau karena keturunan. Terbatasnya kesempatan kerja dan berusaha. yang meningkat lebih dari sepertiga kali selama masa krisis. dan kurangnya modal menyebabkan rendahnya produktivitas. kemiskinan muncul akibat perbedaan dalam kualitas sumberdaya manusia. . Angka kemiskinan. seterusnya. politik. Penduduk miskin hanya memiliki sumberdaya dalam jumlah terbatas dan kualitasnya rendah. 2. meskipun pada tahun 2006 mengalami sedikit pengingkatkan akibat lonjakan harga beras pada akhir pada tahun 2005 dan awal 2006 (World Bank. 3. ketidaksempurnaan pasar. terbatasnya akses dan rendahnya mutu pelayanan kesehatan. Indonesia kini mulai kembali stabil. Adanya keterbelakangan. yang pada gilirannya upahnya rendah. Kemiskinan di Indonesia dan kebijakan pemerintah Indonesia dalam menganggulangi kemiskinan Setelah terguncang akibat badai krisis ekonomi.Krisis yang menimpa Indonesia tersebut telah menjatuhkan jutaan penduduk ke jurang kemiskinan dan menjadikan Negara ini sebagai negara berpenghasilan rendah. Ketiga penyebab kemiskinan ini bermuara pada teori lingkaran setan kemiskinan (vicious circle of poverty). dan sosial pada akibat 1990-an. enyebabkan adanya kemiskinan di Indonesia antara lain gagalnya pemenuhan hak dasar yang meliputi terbatasnya kecukupan dan mutu pangan. Terbatasnya akses layanan perumahan dan sanitasi. Rendahnya kualitas sumberdaya manusia ini karean rendahnya pendidikann nasib yang kurang beruntung.

penyediaan pendampingan. dan kesejahteraannya. Pemberdayaan masyarakat adalah upaya untuk menciptakan/ meningkatkan kapasitas masyarakat. 4. Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM ) PNPM Mandiri adalah program nasional dalam wujud kerangka kebijakan sebagai dasar dan acuan pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat. PNPM Mandiri dilaksanakan melalui harmonisasi dan pengembangan sistem serta mekanisme dan prosedur program. baik secara individu maupun berkelompok. kemandirian.22 Pemerintah sebenarnya telah melaksanakan upaya penanggulangan kemiskinan sejak pelita 1 yang sudah menjangkau pelosok tanah air. Hal ini menyadarkan kita bahwa pendekatan yang dipilih dalam penanggulangan kemiskinan perlu dikoreksi atau diperkarya dengan upaya untuk mengingkatkan taraf hidup. dalam memecahkan berbagai persoalan terkait upaya peningkatan kualitas hidup. Pemberdayaan masyarakat memerlukan keterlibatan yang lebih besar dari perangkat pemerintah daerah serta berbagai . Namun demikian krisis ekonomi yang melanda Indonesia telah menimbulkan lonjakan pengangguran dan meningkatkan kemiskinan.upaya ini telah menghasilkan perkembangan yang positif. dan pendanaan stimulan untuk mendorong prakarsa dan inovasi masyarakat dalam upaya penanggulangan kemiskinan yang berkelanjutan (Pedoman Umum Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri. 2010).

dan kelompok peduli lainnya. representatif. asosiasi. organisasi masyarakat. b. Tujuan Khusus PNPM Mandiri : 1) Meningkatnya partisipasi seluruh masyarakat. 3) Meningkatnya kapasitas pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat terutama masyarakat miskin melalui kebijakan. pemerintah daerah. dan akuntabel. Tujuan umum PNPM Mandiri : Meningkatnya kesejahteraan dan kesempatan kerja masyarakat miskin secara mandiri. untuk mengefektifkan upaya-upaya penanggulangan kemiskinan. lembaga swadaya masyarakat. perguruan tinggi. 2) Meningkatnya kapasitas kelembagaan masyarakat yang mengakar. kelompok perempuan. termasuk masyarakat miskin. 4) Meningkatnya sinergi masyarakat. .23 pihak untuk memberikan kesempatan dan menjamin keberlanjutan berbagai hasil yang dicapai. komunitas adat terpencil. a. program dan penganggaran yang berpihak pada masyarakat miskin (pro-poor). swasta. dan kelompok masyarakat lainnya yang rentan dan sering terpinggirkan ke dalam proses pengambilan keputusan dan pengelolaan pembangunan.

24 5) Meningkatnya keberdayaan dan kemandirian masyarakat. Kesekretariatan dalam sebuah organisasi memang sangat diperlukan. Karena berbagai program dan kegiatan yang dicanangkan oleh PNPM dapat diintegrasikan dengan program desa. 7) Meningkatnya inovasi dan pemanfaatan tekhnologi tepat guna. Dengan adanya program PNPM masalah kemiskinan dapat diatasi. sehingga bagi pihak-pihak yang peduli dan percaya kepada . serta kapasitas pemerintah daerah dan kelompok peduli setempat dalam menanggulangi kemiskinan di wilayahnya.19 6) Meningkatnya modal sosial masyarakat yang berkembang sesuai dengan potensi sosial dan budaya serta untuk melestarikan kearifan lokal. Kondisi ini diperparah dengan adanya krisis ekonomi global. informasi dan komunikasi dalam pemberdayaan masyarakat (Pedoman Umum Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri. Hal ini berdampak kepada penurunan kualitas hidup warga yang mengarah pada bertambahnya angka kemiskinan. “Mengingat masalah kemiskinan adalah tanggung jawab kita bersama. Manfaat kehadiran Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri Perkotaan sangat dirasakan oleh masyarakat. maka segala masalah kemiskinan dapat sedikit teratasi. Program PNPM sangat bermanfaat bagi masyarakat dan mampu bersinergi dengan program desa.” sehingga perlu tatanan administrasi yang baik dalam rangka mewujudkan prinsip transparansi dan akuntabilitas.

Pada hakekatnya pendapatan disposable adalah pendapatan yang digunakan oleh penerimanya untuk membeli barang-barang dan jasa-jasa yang mereka inginkan. Pendapatan pribadi yang dikurangi dengan pajak yang harus dibayarkan oleh penerima dinamakan sebagai pendapatan disposable. agar membantu mempercepat penanggulangan kemiskinan. program rehabilitasi rumah KK miskin. terlepas dari jeratan kemiskinan. Pendapatan Pendapatan menunjukan jumlah seluruh uang yang diterima oleh seseorang/rumah tangga selama jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Salah satu program PNPM antara lain. perbaikan jalan dan membangun drainase. Usaha sendiri atau wiraswasta Yaitu usaha kecil kecilan yang dijalakan sendiri atau dengan bantuan anggota keluarganya seperti berdagang. Akan tetapi biasanya tidak semua pendapatan disposable tersebut digunakan untuk tujuan konsumsi karena sebagian lagi akan ditabung dan membayar bunga pinjaman dan cicilan hutang. Kami ingin memberdayakan masyarakat agar mereka mampu. Program atau kegiatan harus diusahkan menyentuh langsung kebutuhan masyarakat miskin. Pada kenyataannya penghasilan kelurga bersumber dari beberapa hal antar lain. (Samuelson dan Nordhaus. mengerjakan sawah dan lain-lain. 1. 1993). 5.25 BKM dapat lebih mudah berpartisipasi pada program kemitraan. . perlahan-lahan.

Tingkat pendidikan formal dari kepala keluarga. 2. pendapatan dibagi menjadi dau : 1. menyewakan rumah. Hasil milik Misalnya menyewakan sawah. . Dalam proses suatu produksi jumlah total variabel dan total biaya tetap merupakan total biaya. meminjamkan uang dengan bunga. barang dapat dibeli dengan 2. banyak orang mendapat penghasilannya terutama dalam bentuk uang. 4. Dalam masyarakat modern. Pendapatan Nominal (money income) yaitu jumlah rupiah yang terima. Pernah tidaknya keluarga mengikuti latihan keterampilam seuai dengan bidangnya. biaya tetap adalah biaya penggunaannya tidak habis dalam satu masa produksi atau biaya variabel adalah biaya yang besar kecilnya sangat tergantung pada biaya skala produksi atau biaya yang timbul adanya unsure variabel (Menurut Taken). Sifat dari pekerjaan seseorang. Bekerja pada orang lain Misalnya bekerja dikantor atau perusahaan sebagai pegawai atau karyawan. 3. Menurut Gilarso. Luas usaha yang dijadikan. Pendapatan Rill (real income) yaitu jumlah sejumlah uang tertentu atau dapat dinilai dalam uang. 3. Besar kecilnya pendapatan keluarga dipengaruhi oleh bebrapa hal antara lain: 1.26 2.

Penelitian Terdahulu a. Untuk tahun 2007 P2KP regular akan berlanjut . B. Efisiensi Ekonomi Efisiensi ekonomi adalah perbandingan antara pendapatan total dengan biaya total. Perumusan Model Penelitian 1. Dalam pengertian ekonomi dapat dikatakan membandingkan laba yang diperoleh dengan kekayaan atau modal yang dipakai untuk suatu usaha. 1994). Hubungan implementasi program penanggulangan kemsikinan (P2KP) terhadap penurunan jumlah keluarga miskin di kecamatan medan maimun hanya sebesar 4.2008 dengan judul implementasi program penanggulangan kemiskinan diperkotaan (P2KP) di kecamatan Medan Maimun.27 6.0368%. Suatu usaha mempunyai tingkat efisiensi yang tinggi apabila usaha tersebut mempunyai tingkat keuntungan cukup besar dan mencerminkan rasio (perbandingan) yang baik antara pendapatan total dan biaya totalnya (Mubyarto.20092. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Indah Agustina. Walaupun hasil penelitian ini kurang memperlihatkan hubungan yang kuat. namun pelakasanaan ini baru merupakan tahapan awal dari program ini direncanakan akan berlangsung sampai dengan tahun 2015. dengan koefisien korelasi yaitu 0. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa terdapat hubungan yang rendah antara implementasi program penanggulangan kemiskinan (P2KP) dengan penurunan jumlah keluarga miskin di kecamatan medan maimun.

P2KP yang merupakan integrasi dalam perluasan programprogram penanggulangan kemiskinan sebelumnya yang berbasis partisipasi dan pemberdayaan masyarakat. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Ajat Fahrojat. Hasil penelitian yang dilakukan Elsa Astarina Ginting (2008) yang berjudul : Analisis Pengaruh Kredit perbankan. Hal ini dapat dilihat dari mampu menyerap tenaga kerja dan mengurangi pengangguran. c. modal P2KP dan lama usaha terhadap pendapatan. 2007 dengan judul Peranan Dana P2KP Terhadap Masyarakat Miskin di Perkotaan Kabupaten Cirebon. lama usaha dan tingkat pendidikan berpengaruh positif terhadap omset (pendapatan). Hasil penelitian menemukan bahwa usaha kecil kerajianan rotan memiliki kelemahan dan kekuatan dalam potensi pegembangan dan keberlajutan usaha. Hal ini dilihat dari R-squared sebesar 0. Dari uji t diperoleh t hitung . Dari hasil uji f tersebut diperoleh niali F hitung sebesar 19. b.067 dan dari F tabel ( sebesar 2. Dengan menggunakan analisis regresi linier berganda dan metode Ordinery Least Square (OLS) variabel independent kredit usaha. yang berarti bahwa kredit pebankan.98.7555. artinya terdapat pengaruh signifikan secara simultan variable modal sendiri. Lama usaha dan Tingkat Pendidikan Terhadap Omset Pengusaha Kecil Rotan di Kecamatan Medan Barat. lama usaha dan tingkat pendidikan berpengaruh 98 persen terhadap kenaikan ataupun penurunan omset pengusaha kerajianan rotan dan 2 persen dijelaskan oleh variable-variable yang tidak diteliti. Usaha kecil kerajianan rotan menjadi salah satu sektor yang berkontribusi bagi prekonomian di Medan.28 dengan nama program nasional pemberdayaan masyarakat mandiri (PNPM Mandiri).

2006 dengan judul Analisis penanggulangan kemiskinan melalui implement program P2KP di kota Semarang. e. Rata-rata B/C terbesar terdapat pada kelompok masyarakat yang memiliki usaha pedagang burung yaitu sebesar 1. 1. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Dwi Prawani Sari .4451 dan t tabel sebesar 1. Artinya pengaruh yang paling besar terhadap pendapatan yaitu pendapatan yaitu modal P2KP. Berdasarkan data temuan survei dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa keberadaan program nasional PNPM Mandiri dirasa sangat besar manfaatnya bagi peningkatan kesejahteraan dan kesempatan . yang berarti kegiatan pendampingan yang telah dilakukan oleh faskel dapat meningkatkan usaha peserta program P2KP.R. Dari hasil penilaian kinerja Faskel dalam melaksanakan tugas kegiatan pendampingan program P2KP dikelurahan Puewoyoso kecamatan Ngaliyan Kota Semarang dengan hasil nilai rata-rata dalam katagori tinggi. lama usaha 2. d.29 modal sendiri.0378.9996.6432 dan yang terkecil yaitu pedagang kelontong sebesar 1. modal P2KP dan lama usaha lebih besar dari t tabel dimana modal sendiri sebesar 2. No.0860. modal P2KP sebesar 4. 1 tahun 2009 oleh Joshepin Wuri dengan Judul Peran Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri Dalam Menanggulangi Kemiskinan. Berdasarkan Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia Vol.5364. Hal ini menunjukan bahwa faskel dalam pelakasanakan tugas kegiatan pendampingan program P2KP di kelurahan Puewoyoso kecamatan Ngaliyan Kota Semarang efektif.

Dibutuhkan kesungguhan pemerintah melaksanakan program ini mengingat belum semua masyarakat miskin merasakan manfaat program PNPM Mandiri. dan pelaku pembangunan lainnya. Pelaksanaan program ini akan berhasil jika ada kerjasama yang harmonis antara masyarakat.30 kerja masyarakat miskin dengan penanaman sikap kemandirian dalam pengambilan keputusan. Tahapan operasional PNPM Mandiri terdiri dari tahap pembelajaran. organisasi masyarakat. dan tahap keberlanjutan. dan kelompok peduli lainnya. pemerintah. kegiatan yang terkait dengan peningkatan kualitas sumber daya manusia. dan tahap keberlanjutan adalah proses penyiapan masyrakat agar mampu melanjutkan pengelolaan program pembangunan secara mandiri. . Dalam pelaksanaannya banyak kendala yang dihadapi yaitu tidak semua daerah mendukung pelaksanaan PNPM Mandiri meskipun ada beberapa daerah yang komitmennya sangat tinggi untung mendukung PNPM Mandiri. kemandirian. lembaga swadaya masyarakat. perguruan tinggi. penyediaan sumber daya keuangan melalui dana bergulir dan kredit mikro untuk mengembangkann kegiatan ekonomi masyarakat miskin. yaitu penyediaan dan perbaikan sarana/prasarana lingkungan. Tahap kemandirian adalah proses pendalaman atau intensifikasi dari tahap internalisasi. Tahap pembelajaran merupakan tahap pengenalan bagi masyarakat. Kegiatan PNPM mandiri pada dasarnya meliputi semua kegiatan penanggulangan kemiskinan. serta peningkatan kapasitas masyarakat dan pemerintah lokal. pemerintah daerah. asosiasi. swasta.

bantuan sosial serta ekonomi.hak dasar. terpadu. Kerangka Pemikiran Penanggulangan kemiskinan harus dilakukan secara bertahap. sarana prasarana. Oleh karena itu. Sehingga dengan harapan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat tersebut. sinergi dan terencana yang dilandasi oleh kemitraan dan keterlibatan berbagai pihak dan dikelola sebagai suatu gerakan bersama untuk mewujudkan pemenuhan hak. Dimana pinjaman modal didapat dari program PNPM. Pinjaman modal PNPM diberikan kepada masyarakat miskin yang sudah mempunyai usaha maupun baru memulai usaha.31 2. dengan meningkatnya pendapatan ini maka kesejahteraan masyarakat miskin juga akan meningkat dan tujuan dari PNPM Mandiri untuk mengentaskan kemiskinan dapat tercapai. yang bertujuan untuk mempermudah masyarakat miskin dalam mendapatkan modal sehingga dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat. Biasanya permasalahan yang dihadapi oleh usaha kecil yang mayoritas masyarakat miskin adalah permodalan dan pengalaman usaha. Dalam bidang ekonomi program yang dilakukan adalah pinjaman dana bergulir kepada masyarakat untuk kegiatan usaha kecil. terukur. . Program PNPM Mandiri terbagi menjadi tiga bidang yaitu.

. Skema kerangka pemikiran 3. Hipotesis 1.32 Kemiskinan Pengentasan kemiskinan Pemberdayaan Masyarakat PNPM Mandiri Pendapatan Pinjaman Modal Efisiensi Usaha Gambar 1. PNPM Mandiri mempunyai peranan besar terhadap pendapatan sudah masyarakat miskin di kelurahan Lenteng Agung . kegiatan usaha yang di peroleh di kelurahan Lenteng Agung efisien. 2.

Metode Pengumpulan Data a. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian survei yaitu pengumpulan informasi tentang sekelompok manusia. Kuesioner . 5.33 III. 2. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan maret Tahun 2011 4. melalui suatu cara yang sistematis seperti pengisian daftar pertanyaan dan wawancara. Metode Penelitian 1. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilaksanakan di Keluarahan Lenteng Agung kecamatan Jakarasa 3. METODE PENELITIAN DAN TEKNIK ANALISIS DATA A. Sasaran penelitian Sasaran dalam penelitian ini adalah kelompok swadaya masyarakat yang menerima program pinjaman bergulir dari PNPM Mandiri di kelurahan Lenteng Agung Kecamatan Jakarasa.

sedangkan yang diobservasi adalah usaha yang dilakukan. Populasi Penelitian Populasi (universe) adalah jumlah keseluruhan objek (satuan-satuan atau individu) yang karakteristik hendak diduga. 6. yaitu pengamatan langsung pada saat para anggota atau responden penerima program melaksanakan kegiatan usahanya. Observasi di lapangan. c.34 Kuesioner yang disampaikan kepada responden anggota sampel sesuai dengan keadaan responden yang bersangkutan. Observasi dilakukan bersamaan dengan penyerahan kuesioner. Dokumentasi Pengumpulan data dengan cara melihat dokumentasi-dokumentasi yang dimiliki oleh Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM). b. Pertanyaan dalam kuesioner sudah dilakukan dengan cara memberikan pertanyaan kepada kelompok Swadaya Masyarakat yang menerima pinjaman modal PNPM Mandiri. Dalam penelitian ini populasinya adalah kebijakan pemerintah. kuesioner yang digunakan adalah daftar pertanyaan yang sudah disiapkan untuk menjawab oleh responden tentang diri sendiri. penerimaan modal PNPM Mandiri dalam bentuk pinjaman bergulir di Kelurahan Pesanggrahan sebanyak 54 dengan 118 orang anggota. .

Dalam penelitian ini digunakan metode area sampling (sampling daerah atau wilayah). 2006). Metode Penetapan Sampel Sampel merupakan bagian dari populasi yang karakteristiknya akan diselidiki dan dianggap mewakili keseluruhan populasi.35 7. Untuk memperoleh jumlah sampel yang akan diteliti.2002): Keterangan : n N e : ukuran sampel : ukuran populasi : persentase kemungkinan timbulnya kesalahan yang masih dapat ditolerir. Kemudian untuk menghitung berapa jumlah sampel yang akan diambil untuk masing-masing subpopulasi yaitu dengan rumus jumlah masing-masing subpopulasi. penelitian ini menggunakan model Slovin. . Populasi ini dikelompokan menjadi sepuluh kelompok sesuai dengan tempat tinggal (RW). dengan rumus sebagai berikut (Husein Umar. Kemudian dari setiap subpopulasi ini secara acak diambil anggota sampelnya (Riduwan. Subpopulasi dalam penelitian ini adalah RW kemudian dibagi jumlah keseluruhan populasi dikalikan dengann jumlah sampel yang diambil dan pengambilan sampel untuk setiap subpopulasi diambil dengan cara diacak dengan mengacu pada data masyarakat penerima bantuan pinjaman dana bergulir di pesanggarahan.

1 2 n 118 1  118 0. Kemudian jumlah sampel dari setiap subpopulasi didapat dari rumus sebagai berikut : n N 1  N e2 N = Jumlah orang yang menerima bantuan pinjaman modal dana bergulir per RW n = sampel Ne = jumlah keseluruhan yang menerima bantuan pinjaman modal PNPM Mandiri e = 10% = 0.01 n 118 1  1.36 Jumlah orang dari setiap RW didapat dari data daftar penerima manfaat dana bergulir di pesanggarahan.1 Dari rumus di atas diperoleh jumlah sampel responden yang diteliti sebagai berikut : n n N 1  Ne 2 1  118 10 %  118 118 2 n 1  118 0.18 118 2.180 n .

Selanjutnya untuk menghitung berapa jumlah sampel yang akan diambil untuk masing-masing subpopulasi yaitu dengan rumus jumlah masing-masing subpopulasi dibagi jumlah keseluruhan populasi dikalikan dengan jumlah sampel yang diambil dengan pengambilan sampel untuk setiap subpopulasi diambil dengan cara dikocok sehingga didapat jumlah sampel untuk setiap subpopulasi sebagai berikut: Tabel 5 Data Pengambilan Sampel Untuk Setiap Subpopulasi Subpopulasi RW 1 RW 2 RW 3 RW 4 RW 5 Jumlah 8. Data Primer yang diambil melalui survey dengan menggunakan instrument kuesioner dan wawancara terhadap pihak . yaitu: a.37 n  54 Teknik pengambilan sampel (teknik sampling) yang digunakan dalam penelitian ini dengan sampel acak. karena populasi dalam penelitian ini bersifat heterogen (usaha ekonomi produktif dengan berbagai jenis usaha) dan jumlah sampelnya ada 54 responden yang diambil secara proporsional random sampling yang diberikan masyarakat miskin penerima bantuan PNPM Mandiri. Jumlah (orang) 44 25 13 6 30 118 Jumlah Sampel 15 12 10 7 10 54 . Jenis Data Ada dua jenis data yang dikumpulkan dalam penelitian ini.pihak yang terkait.

dalam satuan rupiah (Rp). Data data di atas diperoleh melalui instansi dan lembaga yang relevan dan punya keterkaitan dengan tema penelitian. Proses pemupukan modal yang benar muncul dari dalam yakni : dari masyarakat. b. c. (Rp) . Pemberdayaan Masyarakat adalah Dengan memahami pembangunan sebagai perubahan struktur. oleh masyarakat. mekanisme pembentukan modal (capital accumulation) yang benar merupakan kunci pengembangan ekonomi rakyat yang tumbuh berkembang. dokumen dan refernsi yang terkait dengan penelitian ini. untuk dinikmati masyarakat. Data Sekunder yang dikumpulin memalui keleksi media. Pinjaman modal Dana Bergulir adalah modal yang berasal dari pinjaman langsung yang diberikan oleh pemerintah berupa dana bergulir untuk menambah modal usaha bagi kelompok-kelompok penerima bantuan modal atau masyarakat miskin yang membutuhkan modal untuk usaha di Kelurahan Lenteng Agung Kecamtan Jagakarsa.38 b. Indikatornya pendapatan sebelum mendapat pinjaman dan seduah mendapat pinjaman. asrip. Pendapatan adalah pemasukan yang diperoleh dari usaha yang dijalankan dengan modal sendiri dan modal dari bantuan PNPM Mandiri per bulan. Definisi Operasional a. 9.

(Rp) g. . i. Dikatakan efisien jika pendapatan lebih besar dari biaya yang dikeluarkan. Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi.39 d. h. Pinjaman modal dana bergulir adalah modal yang berasal dari pinjaman langsung yang diberikan oleh pemerintah berupa dana bergulir untuk menambah modal usaha bagi kelompok-kelompok penerima bantuan modal dana bergulir atau masyarakat miskin yang membutuhkan modal untuk usaha (PTO PNPM Mandiri pedesaan). yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku. baik yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi. Definisi Konseptual a. Pendapatan Total adalah jumlah dana yang dihasilkan dari keseluruhan kegiatan baik kotor maupun bersih (Rp). Pendapatan Usaha adalah Pendapatan usaha adalah pendapatan bersih dari usaha yang dijalankan dengan bantuan modal PNPM Mandiri per bulan. 10. f. Pinjaman adalah suatu jenis hutang yang dapat melibatkan semua jenis benda berwujud walaupun biasanya lebih sering diidentikkan dengan pinjaman moneter. e. dalam satuan rupiah (Rp). Biaya Total adalah jumlah total biaya keseluruhan yang dikeluarkan. Efisiensi Usaha adalah pembandingan pendapatan dengan biaya.

yang telah terjadi atau yang memungkinkan akan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu”.233-4) f. SP. 1991: 63).Hasibuan (1984. (pedoman pelaksanaan PNPM Mandiri. Pendapatan adalah semua bentuk balas karya yang diperoleh seseorang sebagai imbalan atau balas jasa atas sumbangannya terhadap proses produksi (Gilarso. c. seperti halnya juga hasil optimal yang dicapai dengan penggunaan sumber yang terbatas. 2007) g. Pendapatan Usaha adalah pendapatan total yang diperoleh dari usaha berdagang setelah dikurangi biaya total (Soetrisno. PNPM adalah : program nasional dalam wujud kerangka kebijakan sebagai dasar dan acuan pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat.40 b. 2005:8) e. d. Untuk mengetahui peranan dana bergulir terhadap pendapatan masyarakat penerima manfaaat dana bergulir di Kecamatan jagakarsa sebelum mendapatkan . tidak termasuk upah tenaga kerja dalam keluarga (Fahrojat. Teknik Analisis Data 1. 1993). ( Mulyadi. Efisiensi adalah perbandingan yang terbaik antara input (masukan) dan output (hasil antara keuntungan dengan sumber-sumber yang dipergunakan). yang diukur dalam satuan uang. Efisiensi baru diketahui dengan membandingkan nilai produksi kotor dengan nilai dari semua input. Efisiensi usaha adalah perbandingan antara input dan output. Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi (suatu sumber dikatakan ekonomis jika memiliki sifat kelangkaan). 2008) B.

Jika peranan = 50 % maka peranan pinjaman modal PNPM Mandiri terhadap pendapatan masyarakat miskin dikatakan kecil c. Jika peranan < 50 % maka peranan pinjaman modal PNPM Mandiri terhadap pendapatan masyarakat miskin dikatakan kecil sekali 2.1993). Jika peranan > 50 % maka peranan pinjaman modal terha PNPM Mandiri dap pendapatan masyarakat miskin dikatakan besar b. dapat dilakukan melalui analisis tabulasi yang dihitung dengan rumus ( Showam.41 pinjaman modal dana bergulir dan sesudah mendapatkan pinjaman modal dana bergulir. B / C = pendapatan Biaya Total . Mengetahui efisiensi usaha yang mendapatkan pinjaman bergulir program PNPM Mandiri Mengalisis untuk mengetahui efisiensi kegiatan usaha yang mendapatkan pinjaman bergulir dari program yaitu PNPM Mandiri dengan perhitungan dari x100 % x100 % Benefit Cost Ratio (B / C) (Soestrisno. 2006) : Selisih pendapatan usaha sebelum mendapat pinjaman modal Jumlah pendapatan usaha sebelum mendapat pinjaman modal Dan Selisih pendapatan usaha setelah mendapatkan pinjaman modal Jumlah pendapatan usaha sebelum mendapatkan pinjaman modal Kriteria peranan pinjaman modal dana bergulir terhadap pendapatan masyarakat miskin yang digunakan adalah : a. dalam Lulu.

.42 Kriteria pengujian : B/C  1 maka efisien B/C < 1 maka tidak efisien.

Tinjauan masalah penduduk umumnya dikaitkan dengan pencapaian tingkat kesejahteraan dan pendapatan. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Kelurahan Jagakarsa. kelurahan Srengseng Sawah. Luas Wilayah Kelurahan Lenteng Agung 227. Letak dan kondisi geografis di kelurahan Lenteng Agung Secara umu letak geografis wilayah kelurahan Lenteng Agung merupakan salah satu kelurahan dari enam kelurahan di kecamatan jagakarsa termasuk dalam wilayah kota Administrasi Jakarta selatan berdasarkan Gubernur KDKI Jakarta nomor : 1251 tahun 1986 tanggal 03 juni 1986 dan SK Gubernur KDKI Jakarta nomor : 1815 tahun 1988 wilayah kelurahan lenteng agung dengan batas batas: Sebelah Utara : Kelurahan Kebagusan / Kelurahan Tanjung Barat. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 1. Pasar Minggu Sebelah Timur : Kali Ciliwung Sebelah Selatan : kelurahan Srengseng Sawah. Penduduk dan Kepadatannya Penduduk adalah manusia yang mendiami suatu tempat atau wilayah tertentu.74 Ha yang dibagi habis kedalam 10 Rukun Warga (RW) yang terdiri dari 114 Rukun Tangga (RT) dengan . Sebelah Barat: Kelurahan Kebagusan. 2.43 1V.

234 9. Jumlah Penduduk Menurut Umur Jumlah penduduk di Kelurahan Pondok Betung menurut umur dapat dilihat pada Tabel 4.2.1 Komposisi Penduduk Kelurahan Lenteng Agung Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Umur (Tahun) 0-4 5-12 13-18 19-22 23-59 60 ke atas Jumlah Jumlah (jiwa) 3.981 68.665 35.207 7. adapun jumlah penduduk sampai pada akhir Tahun 2011 tercatat sebanyak 454. a.40 14.65 11.88 Persen (%) 4.44 jumlah Kepala Keluarga sebanyak 10.874 2.08 4.585 laki-laki dan sebanyak 25. Jumlah Penduduk Menurut Pendidikan Jumlah penduduk di Kelurahan Pondok Betung menurut pendidikan dapat dilihat pada Tabel 4. .1.731 jiwa perempuan.03 52.49 13.997 KK.919 9. Inodnesia (WNI) sebanyak 29. Tabel 4.956 jiwa terdiri Warga Negara.33 100 Sumber : Monografi Kelurahan Lenteng Agung tahun 2010 b.

.3. Komposisi Penduduk Kelurahan Lenteng Agung Menurut Kelompok pendidikan NO TINGKAT NEGERI 1 2 3 4 5 6 7 8 TK SD MI SLTP MTs SLTA ALIYAH UNIV JUMLAH 13 2 2 1 19 STATUS SWASTA 8 4 2 4 4 3 1 27 Sumber : Monografi Kelurahan Lenteng Agung tahun 2010 c.2.45 Tabel 4. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencarian Jumlah penduduk di Kelurahan Pondok Betung menurut mata pencarian dapat dilihat pada Tabel 4.

503 1.N.87 13.3 Komposisi Penduduk Kelurahan Lenteng Agung Menurut Kelompok mata pencaharian no 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis Mata Pencaharian Pokok Tani Pegadang/ pengusaha Buruh P.79 100 Sumber : Monografi Kelurahan Lenteng Agung tahun 2010 Jenis pekerjaan tani sebagaimana tersebut diatas.46 Tabel 4.11 34. Sedangkan realisasi penyaluran dana bantuan terlihat pada tabel sebagai berikut : .37 18.266 4. bukan petani penggarap sawah.955 19.956 Persentase ( %) 17.822 7.985 2.22 9.07 4.55 2.S ABRI Pensiunan Swasta Lain-lain Jumlah Jumlah ( jiwa ) 9.305 9.120 54. taman hias dan daun pandan. B. tetapi petani buah-buahan. Gambaran Umum PNPM Mandiri untuk Dana Bergulir di Kelurahan Lenteng Agung Program Pemberdayaan Masyarakat di kelurahan Leneteng Agung mulai dilaksanakan pada bulan Febuari 2008 dengan salah satu kegiatannya memberikan bantuan modal usaha bagi penduduk miskin akibat adanya krisis ekonomi.

Adapun dana pembiayaan untuk berbagai program PNPM-M di Kelurahan Lenteng Agung seperti dana kegiatan sebesar Rp.600 Swadaya 25.875.003.000 Tabel 4.5 dapat diketahui bahwa target jumlah penerima manfaat PNPM mandiri di Kelurahan Lenteng Agung tahun 2008 sampai dengan bulan Desember 2010 secara keseluruhan berjumlah 105 jiwa/ laki-laki dan 69 jiwa/ perempuan serta Rumah Tangga Miskin (RTM) sebanyak 177 RTM.600 dan total dana PNPM-MP untuk Kelurahan Lenteng Agung adalah Rp.000 untuk pembiayaan infrastruktur.5.709. 4.25.47 Jumlah penerima Laki-laki Perempuan 105 69 RTM Dana PNPM-MP (Rp) Kegiatan BOP UPK 43.000 untuk Biaya Oprasional Program Unit Pengelola Keuangan (BOP UPK) sebesar Rp. telah menyerap dana sebesar yaitu untuk bidang Sarana dan Prasarana dan Kegiatan Ekonomi masyarakat sebesar .500.000 177 61. 61. 4.342 BOP TPK 4.342 untuk Biaya Oprasional Program Tim Pelaksana Kegiatan (BOP TPK) sebesar Rp.500. Gambaran umum PNPM-Mandiri di Kelurahan Lenteng Agung Sumber : Badan Keswadayaan Masyarakat Lenteng Agung (Data Diolah).500. 2011 Berdasarkan Tabel 4.003.366. Di Kelurahan Lenteng Agung ada 2 kegiatan yang dibiayai oleh PNPMMandiri Bergulir.875. Dana yang dialokasikan sarana dan prasana berupa perbaikan jalan rabat beton sepanjang ± 4100 meter dan lebar ± 2 meter.500.800 serta ditambah dana swadaya Rp. 43.

000 Rp. 354.111. 773.120 Rp. Dari 19 kelompok tersebut didapatkan jumlah total penerima bantuan pinjaman modal PNPM Mandiri sebanyak 209 KSM dengan 2.48 Rp. Ada 19 kelompok penerima manfaat bantuan pinjaman modal yang menerima bantuan pinjaman bergulir dari tahun 2008 hingga tahun 2010 yang setiap kelompok berjumlah berkisar antara 5 sampai dengan 12 orang.000.000. Untuk memudahkan penarikan tagihan/cicilan pinjaman setiap bulannya maka setiap cicilan dari setiap anggota dikumpulkan melalui ketua anggota kemudian diserahkan kepada BKM (Badan Keswadayaan Masyarakat. Semua anggota penerima manfaat bantuan pinjaman modal PNPM Madiri adalah masyarakat miskin.479.000 Rp.000 Rp.982.000. 6. 1.031 anggota (Badan Keswadayaan Masyarakat.500.500 untuk BOP UPK Rp.160 Rp.00 untuk BOP TPK Rp.965.351. Masing-masing kelompok diketuai oleh satu ketua yang ditunjuk berdasarkan kesepakatan bersama diantara anggota kelompok tersebut.667. 14. 44. 2008).600 Rp.600 Rp. 1.439.280 Rp. 2011).540. 1. 4. Tabel 3 Pengelolahan atau Perincian Pinjaman Bergulir PNPM Tahun Sasaran / Kegiatan PNPM Dana anggaran Dana P2KP per akhir desember 2010 Pinjaman KSM Pinjaman non KSM Jumlah Simpanan KSM Dana pendidikan Iuran jamsostek Jumlah Hibah P2KP Dana Alokasi Rp.487 2010 .354.960. 999.254. 3. 7.

000 5. Rp.584 Rp. Rp.592. 23.49 2011 Dana PPSL Cadangan Modal Cadangan Umum Jumlah Dana P2KP per akhir desember 2011 Dana yang dapat ditarik BOP BKM Insentif Faskel Dana untuk Masyarakat Hibah P2KP Dana PNPM mandiri per akhir desember 2011 Alokasi dana PNPM mandiri tahap 1 Alokasi dana PNPM mandiri tahap 2 Pemberdayaan Lingkungan dan dana pelatihan BKM.003.000 43.982. 8.342 Sumber : Realisasi Pengucuran Dana PNPM C.000.000 66.224.711 43.177. UPL. Rp.000 61.023 Rp.000 1.395.800.500.500 7. Rp. 24. Rp.500. Rp. 785. Rp.157.795 Rp. 1.000 2.000.040 Rp. Rp.091.557.003. Rp.000 32.dan Musrenbang Kegiatan lingkungan BOP BKM BOP TPP setiap RW Jumlah Saldo dana BKM Lenteng Agung Dana BLM PNPM mandiri Kegiatan lingkungan setiap RW BOP BKM setiap RW Jumlah saldo akhir Rp.200.487 Rp. 1.987. Rp.579. Rp. Gambaran Umum Responden Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat yang menerima bantuan pinjaman modal PNPM Mandiri pada tahun 2008 sampai dengan 2011 baik yang sudah menerima bantuan pinjaman dari tahun 2008 yang sudah .999.342 66.673 Rp. 23. 773.700.557.483. 1.000 1.000. Rp.385 Rp.000 61. 66.046.883 Rp.900 Rp.

50 mencicil pinjaman mereka hingga lunas dan baru mendapatkan pinjaman satu kali maupun lebih hingga periode bulan Desember 2011. Masyarakat penerima bantuan pinjaman modal PNPM Mandiri adalah diutamakan untuk masyarakat yang kurang mampu. Dari hasil pengumpulan data melalui kuisioner dapat digambarkan karakteristik responden sebagai berikut: . Dari jumlah keseluruhan tersebut. Ada 19 kelompok penerima manfaat bantuan pinjaman modal PNPM Mandiri dengan jumlah keseluruhan sebanyak 209 orang anggota. responden yang diambil dalam penelitian ini adalah 54 orang anggota.

51 DAFTAR PUSTAKA Anomin. Dwi 2008. 1999. Problem. Jakarta. Purwokerto Diolah Survey Sosial Ekonomi Nasional (susenas) Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah. Metode Penelitian Untuk Skripsi. ed). Djarwanto PS. Ekonometrika Dasar. Tesis Bisnis. Badan Penerbit UNDIP. 1988. Semarang. Jakarta. Alih Bahasa : Sumarno Zain. Komite Penanggulangan Kemiskinan.Skripsi. Airlangga Univercity Press . Pangestu Subagyo. Buku Pedoman Komite Penanggulangan Kemiskinan Tahun 2003 (Jakarta : komite Penanggulangan Kemiskinan) Nasikun. …………………2004 Buku Pedoman P2KP …………………2005 Buku Pedoman Umum P2KP …………………2003 Panduan Umum P2KP Agustina. (Bagong Suyanto. Jakarta. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Hermawan Wasito. Fakultas Ekonomi Universitas Jenderal Soedirman. 1999. dan Strategi Pengentasannya.1993. 2003. APTIK dengan Gramedia Pustaka Utama. Raja Grafindo Persada. Pengantar Metodologi Penelitian. Jakarta. Imam Ghozali. Penerbit Erlangga. 2003. Evaluasi pelaksanaan proyek penanggulangan kemiskinan perkotaan (P2KP) Kecamatan Purwokerto Barat. Statistik Induktif. Damodar Gujarati. 1995. Manual Proyek Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan ( P2KP) Buku Pedoman Umum. 1995. Yogyakarta: BPEE Husein Umar. Kemiskinan di Indonesia Menurun. dalam Perangkap Kemiskinan.

Bandung. Jakarta Suhadi. no 3. Lembaga Penelitian SMERU. Jakarta. Tesis. 2000. 2006. Supriatna.com . Sugiyono. Jakarta. www. SPSS (Statistik Multivariat). Analisis Penanggulangan kemiskinan melalui Implementasi program P2KP di kota semarang kecamatan ngaliyan kota semarang. Rejeki. CV ALFABETA. Jakarta. Semarang.52 Mangkuprawira. S.com/efektifitas penanggulangan kemiskinan/21-06-2008. 2001. Statistika Untuk Penelitian. Dampak Krisis .htm pada 30 Maret 2009. diakses di http://ronawajah.wordpress. Metodologi Penelitian. PT.‟‟ prisma. Sajogyo . Jakarta.Program Pengentasan Kemiskinan. Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia. 2004. 2006. Sari Prawani. P2kp. Singgih Santoso. Sumadi Suryasubrata. jilid 4. T. 1999. Raja Grafika. 2000. „‟ Golongan miskin dan partisipasi dalam pembangunan. Strategi Pembangunan dan Kemiskinan.google.Fakultas Ekonomi Universitas diponegoro. Metodologi Penelitian. Blogspot.com/2009/ 02/09/dampak-krisis-program-pengentasan-kemiskinan/2009 Februari 06/Rona Wajah. 2003.urbanpoverty. 1977. Paket Informasi Dasar Penanggulangan Kemiskinan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful