PENGORBANAN SEORANG IBU

Pengorbanan berasal dari kata korban atau kurban yang berarti persembahan, sehingga pengorbanan berarti pemberian untuk menyatakan kebaktian. Dengan demikian pengorbanan mengandung unsur keikhlasan yang tidak mengandung pamrih. Suatu pemberian yang didasarkan atas kesadaran moral yang tulus ikhlas semata-mata. Untuk melihat contoh sebuah pengorbanan, kita tidak perlu jauh-jauh untuk mencarinya. Karena kita bisa melihatnya dari sosok IBU. Setiap orang pasti memiliki seorang ibu. Ibu adalah orang yang paling banyak jasanya kepada kita. Kita tidak akan sanggup menghitung jasa seorang ibu kepada kita. Jasa dan pengorbanan yang dilakukannya sedemikian besar, sehingga mustahil bagi kita untuk membalas jasanya. Pengorbanan seorang ibu sudah dimulai sejak kita masih berada dalam kandungannya. Kita lihat saja sekarang, apa yang dialami oleh seorang wanita yang sedang mengandung. Dengan hati-hati seorang ibu akan berusaha untuk menjaga kandungannya supaya tetap sehat. Belum lagi kesibukannya yang lain, yang dilakukannya sambil membawa kita dalam rahimnya. Pengorbanan yang paling besar adalah saat kita mau lahir. Perjuangan yang berat dilaluinya untuk melahirkan kita. Bahkan dia rela mengorbankan nyawanya agar kita dapat lahir dengan selamat. Berikut adalah cerita tentang pengorbanan seorang IBU. Alkisah si ibu bermata satu yang mempunyai seorang anak laki-laki. Ketika anak laki-lakinya pergi sekolah SD, si ibu datang ke sekolah untuk melihat anaknya. Tapi apa yang terjadi, si anak laki-lakinya jadi malu karena diolok-olok oleh teman-teman, karena dia mempunya ibu bermata satu. Sesampai di rumah si ibu

” Tapi akhirnya. dan ada secarik kertas yang ditinggalkan oleh ibunya berisi: “anakku. si anak laki-laki tetap tidak mau ketemu ibunya. Sesampai di depan pintu rumah anak laki-lakinya. dan sudah berkeluarga dan mempunyai istri yang cantik dan anak-anak yang lucu. Selang beberapa waktu. Tapi. seraya berkata: “ untuk apa kamu datang kesini orang tua bermata satu. kalau perlu. Setelah anaknya dewasa. kamu telah menakutkan anak-anakku. dia masuk ke rumah yang telah lama dia tinggalkannya. ketahuilah nak. dia diusir oleh anaknya sendiri. si anak telah bekerja dan sukses. si ibu pulang dengan bersedih hati. Sekian lama waktu berlalu. aku telah merelakan mata yang satu lagi diberikan kepadamu.” Akhirnya. si ibu akhirnya sakit dan sepertinya tidak akan lama lagi umurnya.maafkan aku selama ini. Dia memberi tahukan berita ini kepada anak laki-lakinya itu.dimarahin oleh si anak. Si ibu rindu ingin ketemu dengan anak dan cucunya. agar pergi ke rumah ibunya tersebut sekali saja karena ibunya sudah tiada. Akhirnya si anak laki-laki pergilah ke rumah almarhum ibunya. agar kamu bisa hidup bahagia nantinya”. bahwasanya dia sedang sakit parah. Ajalnya pun menjemputnya. aku sangat bahagia melihatmu dari kecil. dia dibujuk oleh istrinya. menanggis sijadi-jadinya: “oh. Si anak akhirnya. Dia akhirnya hanya melihat cucu-cucunya di depan pagar. bahwasanya kamu kecil hanya mempunyai mata satu. kata si anak.ibu………….” .. Sejak itu si ibu tidak dibolehkan ketemu orang-orang lain agar si anak tidak malu. si istri dari si anak laki-laki bertanya ke suaminya: “mengapa kamu tidak datang ke rumah ibumu?” Dia menjawab: “saya sedang sibuk. sampai dewasa dan mlenjadi sukses sekarang ini.

Jangan lagi kita menyakiti hatinya. sampai akhir hayat. Dan marilah mulai sekarang kita rubah perilaku kita kepada orang tua kita. 1996.wordpress.com/ Nugroho. Jakarta: Gunadarma. terutama kepada ibu kita menjadi lebih baik. ILMU BUDAYA DASAR. memberikan perhatian yang banyak. namun jasanya tidak akan terbalas. karena kita takkan pernah mampu membalas jasanya.Dari cerita tersebut. Widyo dan Achmad Muchji.com/ http://heniputra. kita renungkanlah lebih jauh. . SUMBER: http://anurachman. Meskipun kita memberinya harta yang melimpah. besarnya jasa seorang ibu tidak akan pernah dapat kita balas.