P. 1
Etika Dalam TIK

Etika Dalam TIK

|Views: 31|Likes:

More info:

Published by: Reymon S. Oloan Nainggolan on May 10, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/14/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

Perkembangan terkini dari dunia pendidikan adalah dibukanya mata pelajaran teknologi informasi dan komunikasi (TIK) diseluruh jenjang pendidikan SD, SMP, SMA dan PT. Ini bermakna memberikan kesempatan yang luas kepada dunia pendidikan untuk mempelajari TIK mulai dari Sekolah Dasar sampai Perguruan Tinggi. Salah satu aplikasi yang ditawarkan TIK adalah kemudahan mengakses internet.Teknologi internet telah berkembang pesat menjadi museum maya, perpustakaan maya dan pasar raya informasi maya yang paling besar di dunia.Internet bagaikan sebuah kamus yang lengkap melintasi berbagai disiplin ilmu, kebutuhan dan harapan, mudah dicari, bisa interaktif, dan cepat dalam memberikan pelayanan. Penggunaan TIK yang semakin berkembang dan maju terutama internet sangat berpengaruh terhadap perilaku manusia di zaman modern ini.Keberadaan teknologi tersebut selain membawa dampak positif bagi manusia, juga membawa dampak negative karena adanya peluang-peluang yang ada dari TIK.Sudah barang tentu dampak positif perlu ditingkatkan dan disebarluaskan, sedangkan dampak negative perlu dicegah dan diperkecil.Dampak negative yang serius karena adanya teknologi internet tersebut harus ditangani dengan segala perangkat yang mungkin termasuk perangkat perundangan yang bisa mengendalikan kejahatan di bidang TI. Akan tetapi, TIK sebenarnya hanya alat yang digunakan manusia untuk menjawab tantangan hidup. Ketika manusia membiarkan dirinya dikuasi TIK maka manusia yang lain akan mengalahkannya. Oleh karena itu, pendidikan manusiawi termasuk pelaksanaan norma dan etika kemanusiaan tetap harus berada pada peringkat teratas, serta tidak hanya melakukan pemujaan terhadap teknologi semata. Selain itu, hukum tentang kejahatan internet (cybercrime) perlu lebih ditindak lanjuti dengan memaksimalkan kinerja cyberlaw.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Etika Dalam penggunaan TIK Etika (ethic) bermakna sekumpulan azaz atau nilai yang berkenaan dengan akhlak, tata cara (adat, sopan santun) mengenai benar salah tentang hak dan kewajiban yang di anut oleh suatu golongan atau masyarakat .TIK dalam kontek yang lebih luas ,merangkum semua aspek yang berhubungan dengan mesin (computer dan telekomunikasi) dan teknik yang digunakan untuk menangkap (mengumpulkan), meyimpam, memanipulasi, menghantarkan dan menampilkan suatu bentuk informasi. komputer yang mengendalikan semua bentuk ide dan informasi memainkan peranan penting dalam pengumpulan, penrosesan, penyimpanan dan penyebaran informasi suara, gambar, teks dan angka yang berasaskan mikroelektronik. Teknologi informasi bermakna menggabungkan bidang teknologi seperti komputer, telekomunikasi dan elektronik dan bidang informasi seperti data, fakta dan proses. Untuk menerapkan etika TIK di perlukan terlebih dahulu mengenal dan memaknai prinsip yang terkandung di dalam TIK di antaranya adalah : 1. Tujuan teknologi informasi :memberikan kepada manusia untuk menyelesaikan masalah, menghasilkan kreatifitas, membuat manusia lebih berkaria jika tanpa menggunakan teknologi informasi dan aktivitasnya. 2. Prinsip High–tech–high– touch :jangan memiliki ketergantungan terhadap teknologi tercanggih tetapi lebih penting adalah meninggkatkan kemampuan aspek “high touch “ yaitu “manusia” . 3. Sesuaikan tenologi informasi terhadap manusia : seharusnya teknologi informasi dapat mendukung segala aktivitas manusia yang harus menyesuaikan teknologi informasi .

2.2 Etika dan Moral dalam Menggunakan Teknologi Informasi dan Komunikasi Dalam dunia Teknologi Informasi (atau IT/Information Technology), masalah yang berhubungan dengan etika dan hukum bermunculan, mulai dari penipuan, pelanggaran,

2. Begitu pula dalam teknologi informasi. namun distribusi hak cipta tersebut tidak hanya dalam konteks jual beli . pelindungan yang di dapatkan oleh pembuat (author) pelindongan terhadap penjiplakan (plagiat) oleh orang lain . sebab bisa saja seorang pembuat karya membuat pernyataan bahwa hasil karyanya bebas si pakai dan di distribusikan dan redistribusi mengacu pada aturan open source. menjual. persaingan curang sampai kejahatan yang sifatnya pidana sudah sering terjadi tanpa dapat diselesaikan secara memuaskan melalui hukum dan prosedur penyidikan yang ada saat ini. dan peraturan tertulis berupa perundang-undangan yang secara resmi disahkan oleh suatu lembaga yang berwenang. Terdapat dua jenis peraturan. maka pengguna harus mengetahui undang–undang yang membahas tentang HAKI (hak atas kekayaan intelektual) dan pasal–pasal yang membahas hal tersebut. Hukum Hakcipta Bertujuan melindungi hak pembuat dalm menistribusikan.pembobolan informasi rahasia. namun masyarakatlah yang dapat menilai apakah prilaku seseorang sesuai dengan norma atau tidak. memahami profesi dan jabatan. . mengingat kurangnya landasan hukum yang dapat diterapkan untuk perbuatan hukum yang spesifik tersebut seperti pembuktian dan alat bukti. Terkait dengan bidang hukum.2. Etika profesi yang juga harus di pahami adalah kode etik dalam bidang TIK . di manapun pengguna harus mampu memilih sebuah program ataupun software yang akan mereka gunakan apakh legal atau illegal. Sedangkan undang-undang jelas mengatur apa saja yang harus dan tidak boleh dilakukan. yaitu peraturan tidak tertulis berupa norma yang berlaku. terdapat norma yang membatasi seseorang dalam menghadapi teknologi ini berupa etika dan moral.1 Etika dalam penggunaan TIK Dalam beberapa aspek TIK ada kaitan erat dengan etika profesi.hak cipta sering di asosiasikan sebagai jual beli lisensi. atau membuat turunan dari karya tersebut . memahami peraturan perusahaan dan organisasi . Norma yang berlaku sebenarnya tidak ada kepastian secara hukum. dan memhami hukum . karena program atau sisten operasi apapun di gunakan selalu ada aturan penggunaan atau license agreement . dan terdapat pula hukum dan perundang-undangan yang mengatur dengan jelas apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan. keterhubungan tersebut terutama dalam memahami dan menghormati budaya kerja yang ada.

2.2.2 Sumber daya manusia Dunia pendidikan harus mampu melahirkan SDM yang memiliki kualitas berestetika professional dan malmiliki kemampuan yang handal dalam era informasi ini. Peradaban informasi yang sekarang begitu esat memerlukan sentuhan etika dan moral karena penyalahguanaan teknologi informasi akan mengakibatkan kerugian yang besar bahkan lebih besar dibandingkan kerugian materi.2. Ada sebuah pemikiran bahwa sebuah penanggulangan dalam isu ini bahwa dunia pendidikan harus mengemas suatu etika dan moral dalam pembelajaran atau mata kuliah TIK. Dengan kemajuan TIK kita dapat . kreteria SDM TIK adalah mempunyai kemahiran dalam merekayasa software: membangun menggunakan .ain harusmemiliki kemapuan Hard Skill (penguasaan bahasa pemrograman penguasaan data bes/DBMS atau midlware dan pengetahuan jaringan) dan softskill (kepemimpinan atau.2. menilai dan melaksanakan sisitem informasi atau dengan kata l. Bagaimana kurikulum dikembangkan agar pelajar atau mahasiswa dapat menyadari bahwa penggunaan TIK dapat memiliki etika danmoral sehingga tidak terjadi penyalahgunaan TIK. garis komunikasi metodologi pengembangan sisten dan kerjasama team). 2. Dalam menghadapi akses informasi tantangn yang dihadapi dunia pendidikan perlu pandai menyaring (memfilter) agar mampu menjamin dan memdapatkan informasi yan berkualitas.1 Dunia pendidikan sebagai sumber etika dan penjaga moral Isu pokok etika dan moral dalam dunia pendidikan dititik beratkan karena fungsi dan tujuan pendidikan adalah untuk mengantarkan manusia menuju peradaban yang lebih baik dan maju. Dunia pendidikan harus member contoh yang baik dalam mendidik dan mensosialisasikan penggunaan hukum dan aturan yang telah ditetapkan serta menghormati HAKI.2 Etika TIK dalam pendidikan Dunia pendidikan tidak terlepas dari imbasnya etika dalam penggunaaan TIK karena dalam dunia pendidikan sebagai lembaga kedua terbesar dalam penggunaan aplikasi TIK sesudah dunia bisnis dan hiburan. Dalam bebebrapa seminar.2.Isu ketiga: Desain dan konten.2. 2.

10 etika ini disebut sebagai “the ten commandements for computer ethics” atau sepuluh perintah etika menggunakan komputer. artinya pemanfaatan internet semestinya tidak untuk merugikan orang lain baik secara materiil maupun moril. agama.menikmati informasi dengan cepat dan mudah. Internet tidak digunakan untuk mengcopy software tannpa adanya pembayaran 7. Internet tidak digunakan sebagai sarana mengambil sumber – sumber penting tanpa adanya ijin atau mengikuti aturan yang berlaku. Isi etika tersebut terdiri dari 10 pedoman pula yaitu : . ras. Oleh karena itu. Desain dan konten dapat mempengaruhi pandangan kita dalam berbagai aktifitas. Internet tidak digunakan sebagai sarana kejahatan bagi orang lain. Internet tidak digunakan untuk mencuri. Contoh riil adalah penyebaran virus melalui internet 3. 8. Versi lain yang juga menjadi rujukan etika komunikasi virtual adalah netiket yang disampaikan oleh Virgina Shea. 2. Internet tidak digunakan sebagai sarana menyerobot atau mencuri file orang lain 4. namaun etika yang paling populer digunakan adalah etika keluaran Florida University Amerika (FAU) dan seorang netters Verginia Shea. jenis kelamin.2. 5. budaya dan lainnya. contoh pengacakan kartu kredit dan pembobolan kartu kredit.3 Etika Berinternet (Nettiquette) Aplikasi etis komunikasi virtual banyak menggunakan beberapa pedoman etika dalam penggunannya. Pada versi FAU beberpa etika yang dikemukakan adalah sebagai berikut : 1. Internet tidak digunakan sebagai sarana mengganggu kinerja orang lain yang bekerja menggunakan komputer. Internet tidak digunakan sebagai sarana kesaksian palsu 6. Bertanggung jawab terhadap isi pesan yang disampaikan. 2. Internet tidak digunakan untuk mengakui hak intelektual orang lain 9. Menggunakan internet untuk keperluan berarti serta saling menghormati antar pengguna internet. desain dan konten informasi harus benar-benar diperhatikan sebab pengguna TIK sangat beragam dilihat dari usia.

Tindakan penggunaan teknologi informasi yang bertentangan dengan moral dan undang-undang yang berlaku dan banyak dibicarakan saat ini. Barang siapa menguasai teknologi informasi.2. dan program aplikasi (sebagai perangkat lunak/software). Membagi semua pengalaman yang ada 7. sehingga penempatan diri secara empati perlu dilakukan dalam komunikasi virtual. maka dia tidak akan ketinggalan. erat kaitannya dengan teknologi komputer (sebagai perangkat keras/hardware). di sisi lain daya beli terhadap perangkat baru semakin menurun. Permasalahan yang ada. 2.4 Etika dalam Teknologi Informasi dan Menghargai Karya Orang Lain Teknologi informasi (IT). Berkepribadian yang enak dan harmonis dalam penyusunan kata pesan yang dipampangkan agar lebih memudahkan dalam pemaknaan pesan 6.1. Menghormati hak privacy orang lain 9. Penonjolan karakter adalah sesuatu yang tidak etis dalam proses komunikasi 10. Hacking/cracking . terutama dengan nilai tukar rupiah yang terus merosot. Keduanya berkembang begitu pesat akhir-akhir ini. di satu sisi kebutuhan akan sistem komputer terus bertambah. 2. Mengatasi emosi yang terjadi dalam komunikasi virtua Cyberlaw – Etika Komputer 8. Lawan bicara dalam internet adalah manusia. Gunakan standard perilaku yang sama dalam kehidupan dan komunikasi alam nyata 3. Mampu menempatakan diri dalam dunia maya dengan cara mengenali dahulu anggota komunitas yang online pada jalur tersebut 4. Memberi maaf pada kesalahan yang dilakukan oleh orang lain. Kondisi demikian memancing masyarakat yang gemar ngutak-atik teknologi informasi untuk melakukan hal-hal yang bertentangan dengan norma dan hukum untuk mendapatkan keuntungan dari tindakannya tersebut. antara lain: a. Menghormati secara sesama user juga penggunaan bandwith yang tersedia 5. Sebagian software baru cenderung membutuhkan spesifikasi hardware yang lebih tinggi dari sebelumnya.

mulai dari tindakantindakan positif sampai negatif. Contohnya. ketika seseorang menduplikasi program Microsoft Office. maka dikeluarkanlah undang-undang. maka pelaku pembajakan yang dalam posisi lemah akan dikenai sanksi dan konsekuensi sesuai hukum yang berlaku. Bagi yang melanggar akan mendapatkan konsekuensi sesuai dengan apa yang telah dikerjakannya. teman. Browsing situs-situs yang tidak sesuai dengan moral dan etika kita Membuka situs dewasa bagi orang yang belum layak merupakan tindakan yang tidak sesuai dengan norma dan etika.Tindakan pembobolan data rahasia suatu institusi. namun apabila tindakan tersebut dituntut oleh pemegang hak cipta. Begitu pula dengan membuka kode program tertentu atau membuat suatu proses agar beberapa tahap yang harus dilakukan menjadi terlewatkan (contoh: cracking serial number) apabila dilakukan tanpa izin juga merupakan tindakan yang menyalahi hukum. serta lingkungan masyarakat lainnya untuk mendukung dan menyadari akan pentingnya pemanfaatan teknologi informasi dengan benar. misalkan program komputer. kemudian diinstalasi tanpa membeli lisensi yang sah. Pembajakan Mengutip atau menduplikasi suatu produk. dan tidak kalah pentingnya dukungan segenap masyarakat baik itu keluarga. Teknologi internet yang dapat memberikan informasi tanpa batas akan mengakibatkan tindakan yang beragam. Orang yang tahu akan manfaat internet dan memanfaatkan secara positif akan mendapatkan hasil yang positif pula. membeli barang lewat internet dengan menggunakan nomor kartu kredit orang lain tanpa izin (carding) merupakan contoh-contoh dari tindakan hacking. c. b. Orang yang melakukan hacking disebut hacker. Untuk menanggulangi perilaku di atas. dan begitu juga sebaliknya. Pembajakan software yang sudah menjadi kebiasaan masyarakat Indonesia ini harus mulai disapu bersih karena akan menyebabkan hasil karya produk Teknologi . Walaupun memang harga lisensi program tersebut relatif mahal untuk ukuran ratarata pendapatan per kapita di Indonesia. dan masuk kategori kriminal. kemudian menggunakan dan menyebarkan tanpa izin atau lisensi dari pemegang hak cipta merupakan pembajakan.

Kamis (28/9/2000). Bahkan sekarang ini banyak software yang free atau bebas digunakan tanpa diharuskan membeli lisensi yang cukup mahal. tergantung kita sebagai pengguna yang harus pintar-pintar mengatur pengeluaran disesuaikan dengan kebutuhan. dan Linux pun merupakan Operating System yang open source juga. tergantung kejelian kita dalam memilih barang. dan UU RI No. 2.3 Undang-undang Hak Cipta dan Hak atas Kekayaan Intelektual (HaKI) Di awal pemerintahan Presiden Megawati Soekarnoputri telah disahkan dua buah undang-undang. Semua perundang-undangan tersebut ditujukan untuk melindungi hak atas . Undang-undang Perlindungan Hak atas Kekayaan Intelektual (HaKI) meliputi UU RI No.org. Dengan demikian. program yang setara dengan Microsoft Office yaitu Open Office. gunakanlah program yang open source atau free yang memiliki lisensi murah atau bahkan gratis. 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta.org merupakan program yang dijalankan pada platform Linux.Informasi Indonesia tidak diakui dunia internasional. Open Office. Kemudian pada tanggal 29 Juli 2002 kembali disahkan Undang-undang mengenai Hak Cipta. jalan keluarnya jika merasa berat untuk membeli lisensi program yang komersil. Banyak produsen atau komunitas pengembang software yang mengedarkan produknya secara gratis/free. UU RI No. Namun dengan adanya kemajuan teknologi software yang tidak terbatas di seluruh penjuru dunia memicu kita untuk mencari dan terus mencari software dengan biaya murah tapi performance/kinerja yang tidak kalah dengan software mahal. Tidak ada salahnya membeli software yang membutuhkan biaya lisensi tinggi apabila diperlukan. mengingat keadaan perekonomian kita yang belum begitu membaik. Demikian salah satu kesimpulan National Open Source Workshop and Conference (Noswoc) di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta 25-26 September 2000 (www. Untuk menghadapi masalah seperti ini. Oleh karena itu. 15 Tahun 2001 tentang Merek. yaitu tentang Paten dan Merek pada tahun 2001 yang telah disahkan pada tanggal 1 Agustus 2001.detik.com. 14 Tahun 2001 tentang Paten. Misalnya.

dibaca.kekayaan intelektual. Undang-undang No. Pada materi kali ini akan dikhususkan pada pembahasan mengenai Undang-undang Hak Cipta dalam menghadapi teknologi informasi. 78 pasal. Perlindungan Hak Cipta tidak diberikan kepada ide atau gagasan karena karya cipta harus memiliki bentuk yang khas. dan didengar. 2. Adapun inti dari tiap bab. atau keahlian sehingga Ciptaan itu dapat dilihat. dari 15 bab. kreativitas.4 Perlunya Budaya Etika . bersifat pribadi dan menunjukkan keaslian sebagai Ciptaan yang lahir berdasarkan kemampuan. Buku undang-undang tersebut yang sudah tersebar di mana-mana. 19 Tahun 2002 Tentang Hak Cipta terdiri. antara lain: Bab I Bab II Bab III Bab IV Bab V Bab VI Bab VII Bab VIII Bab IX Bab X Bab XI Bab XII Bab XIII Bab XIV Bab XV : Ketentuan Umum : Lingkup Hak Cipta : Masa Berlaku Hak Cipta : Pendaftaran Ciptaan : Lisensi : Dewan Hak Cipta : Hak Terkait : Pengelolaan Hak Cipta : Biaya : Penyelesaian Sengketa : Penetapan Sementara Pengadilan : Penyidikan : Ketentuan Pidana : Ketentuan Peralihan : Ketentuan Penutup Untuk lebih jelas lagi sebaiknya langsung bereferensi pada buku Undang-undang Perlindungan HaKI yang memuat juga penjelasannya.

Pemanfaatan internet 2. Oleh karena itu. Penyelenggaraan karya ilmiah 2.Hubungan antara CIO (Chief Information Officer) dengan perusahaan merupakan dasar budaya etika. Perilaku ini adalah budaya etika. Moor menyatakan alasan pentingnya etika komputer ada 3.1 Alasan Pentingnya Etika Komputer Alasan Pentingnya Etika Komputer James H.4. Kelenturan Logika (Logical Malleability) Kelenturan logika oleh moor adalah kita mampu memprogram komputer untuk melakukan apapun yang kita inginkan. Etika tersebut akan mengantarkan keberhasilan perusahaan dalam proses pengambilan keputusan. 2. Faktor Transformasi Alasan etika komputer menjadi demikian penting karena terbukti bahwa penggunaan komputer telah mengubah secara drastis cara-cara kita dalam melakukan sesuatu. yaitu : 1. Pemanfaatan E-mail 3. Inilah yang dimaksud factor transformasi. maka manajemen puncak harus etis dalam semua tindakan dan kata-katanya. Komputer bekerja akurat seperti yang diinstruksikan programernya. Jika perusahaan harus etis. maka orang . Kekuatan yang dimiliki CIO dalam menerapkan etika IT pada perusahaan akan memberikan dampak positif bagi perusahaan tersebut. Dalam hal ini Manajemen puncak harus mampu memimpin dengan memberi contoh yang baik. Pemanfaatan TIK yg positif 1. melalui semua tingkatan dan menyentuh semua pegawai. tugas manajemen puncak adalah memastikan bahwa konsep etikanya menyebar diseluruh organisasi. Masyarakat tidak perlu khawatir terhadap yang berada di belakang komputer yang harus dipersalahkan. Karena penerapan etika teknologi informasi dalam perusahaan harus dimulai dari dukungan pihak top management terutama pada CIO. Kita bisa melihat jelas transformasi teknologi komputer karena apabila komputer digunakan untuk aktivitas yang tidak etis.

Faktor Tidak Terlihat (Invisibility Factor) / Faktor Tak Kasat Mata Alasan ketiga perlunya etika komputer karena umumnya masyarakat menganggap komputer sebagai “kotak hitam” karena semua operasi internal komputer tidak dapat dilihat secara langsung. CIO harus waspada dan sadar bagaimana pengaruh komputer terhadap masyarakat. membuat kalkulasi kompleks diam-diam. keakuratan. Accuracy. Istilah PAPA adalah singkatan dari Privacy. dan Accesibility (kerahasiaan. dan orang yang paling bertanggung jawab dalam mengimplementasikan program-program etika tersebut adalah CIO (Chief Information Officer). Karena TIK memiliki dampak positif dan negative. dan kemudahan akses). Tersembunyinya operasi internal komputer membuka peluang untuk membuat program secara sembunyi. Dampak positifnya adalah TIK sangat membantu para pengguna untuk dapat mengetahui informasi yang mereka butuhkan. 3. Contohnya surat elektronik (E-mail). Dengan adanya E-mail masayrakat jadi lebih mudah dan tidak perlu lagi mengirim melalui kantor pos. Rata-rata semua masy. Banyak para pekerja menggunakan facebook pada saat jam kantor. Hak Masyarakat Dan Komputer Mason menciptakan istilah PAPA untuk menunjukkan 4 hak asasi masyarakat dalam hal informasi. bagi kalangan pelajar banyak menggunakan facebook pada saat jam pelajaran sedang berlangsung. kepemilikan.yang terjadi dalam cara melakukan tugas-tugas perusahaan. bahkan penyalahgunaan dan pengrusakan tidak terlihat. tidak hnya para pekerja. Seharusnya masy harus lebih giat untuk . E-mail sangat membantu mengirim data-data atau tugas-tugas kepada orang yang akan kita tuju tanpa harus mendatangi orang tersebut. Dampak negatifnya adalah TIK sangat mempengaruhi semua masyarakat mengenai internet melalui situs-situs contonya facebook.5 Dua Aktivitas Implikasi Etika komputer terdiri dari dua aktivitas utama. Ini merupakan salah satu pengaruh dari TIK. Property. 2. Sekarang ini sudah mengenal situs pertemanan itu.

Para eksekutif perusahaan lainnya juga turut bertangggung jawab. Satu fakta penting bukan hanya CIO yang bertanggung jawab dalam menangani masalah-masalah etika komputer. bahkan rumah sakit tersebut melaporkan kepada polisi atas pencemaran nama baiknya.6 Perlindungan Terhadap Hak Atas Kekayaan Intelektual Diberlakukannya perjanjian TRIPs (Trade Related Aspects of Intellectual Property Right) pada tanggal 1 Januari 2000 memberikan harapan adanya perlindungan bagi berbagai produk intelektual dari upaya pelanggaran hak atas produk yang dihasilkan baik oleh individu maupun suatu korporasi dalam bidang industri dan perdagangan dalam upaya menjaga pelanggaran hak atas keaslian karya cipta yang menyangkut Hak Cipta. yaitu : . setiap pegawai harus bertanggung jawab atas aktivitas-aktivitasnya yang berhubungan dengan komputer. Keterlibatan seluruh perusahaan merupakan keharusan mutlak agar implementasi etika komputer berjalan sesuai yang diharapkan. TIK harus digunakan secara tepat dan benar bukan disalahgunakan. Dia sudah menjelekjelekkan salah satu rumah sakit yang ada di Indonesia melalui situs internet. CIO harus berbuat sesuatu dengan menformulasikan kebijakan-kebijakan yang memastikan bahwa teknologi tersebut secara tepat. Indonesia sebagai salah satu negara yang telah meratifikasi TRIPs sebenarnya telah memberikan landasan hukum bagi perlindungan HaKI melalui 3 (tiga) Undangundang di bidang HaKI yang dikeluarkan pada tahun l997. Contoh : seperti kasus Ibu Prita. 2. Rahasia Dagang dan Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu. Walaupun itu fakta.mengerjakan sesuatu yang mereka kerjakan bukan menyalahgunakan fasilitas modern saat ini. Desain Produk. Dan akhirnya Ibu Prita harus masuk ke dalam sel penjara. Jadi sebaiknya jika ada masalah harap diselesaikan dengan yang bersangkutan agar masalahnya tidak serumit ini. Merek. Lebih jauh lagi. Paten. Semua manajer bertanggung jawab atas penggunaan komputer yang etis di area mereka masing-masing. namun rumah sakit tidak mau namanya dicemarkan melalui internet. Ini merupakan kasus yang sengat merugikan.

Alasan yang bersifat non ekonomis menyatakan bahwa perlindungan hukum akan memacu mereka yang menghasilkan karya-karya intelektual tersebut untuk terus melakukan kreativitas intelektual. Undang Undang tersebut dimaksudkan untuk memberikan rasa aman bagi kalangan industri dan perdagangan. yaitu : a. Undang Undang nomor 13 Tahun 1997 tentang Perubahan atas Undang Undang nomor 6 Tahun l989 tentang Paten 3. penjiplakan maupun perbuatan curang lainnya yang dilakukan oleh orang lain atas karyakarya mereka yang berhak. . Undang-Undang nomor 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang. pembajakan. Undang Undang nomor 31 Tahun 2000 tentang Desain Produk. Di lain pihak melindungi mereka dari adanya peniruan. alasan non ekonomis dan kedua alasan ekonomis. Undang Undang nomor 14 Tahun l997 tentang Perubahan atas Undang Undang nomor 19 Tahun l992 Dan ada 3 (tiga) Undang Undang lagi yang dikeluarkan pada akhir Tahun 2000. berarti yang melahirkan karya tersebut mendapatkan keuntungan materiil dari karya-karyanya. Undang Undang Nomor 12 Tahun l997 tentang Perubahan atas Undang Undang Nomor 6 Tahun l982 tentang Hak Cipta sebagaimana telah diubah dengan Undang Undang nomor 7 Tahun l987 2. Pertama. namun hingga saat ini berbagai masalah di bidang HaKI masih saja terjadi. c. sedangkan alasan yang bersifat ekonomis adalah dengan melindungi mereka yang melahirkan karya intelektual tersebut. Ada dua alasan mengapa HaKI perlu dilindungi oleh hukum. Bagi masyarakat hal ini akan berguna untuk meningkatkan perkembangan kehidupan mereka. Hal ini akan meningkatkan “self actualization” pada diri manusia.1. b. Undang Undang nomor 32 Tahun 2000 tentang Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

Merek dan Paten. Hak Cipta (Copy Right) Perkataan Hak Cipta terdiri dari 2 (dua) kata. ceramah. 3) Paten. perasaan. 6) Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu Dalam penulisan ini akan dijelaskan mengenai 3 Undang-undang saja. kata hak sering dikaitkan dengan kewajiban yang merupakan suatu kewenangan yang diberikan kepada pihak tertentu yang sifatnya bebas untuk digunakan atau tidak. pidato dan ciptaan lainnya yang diwujudkan dengan caradiucapkan. pengetahuan dan pengalaman. 4) Desain Produk. 1. yaitu : Hak Cipta. sedangkan kata cipta diartikan sebagai hasil kreasi manusia dengan menggunakan sumber daya yang ada padanya berupa pikiran. 2) Merek.Hak atas Kekayaan Intelektual mencakup karya-karya yang dihasilkan oleh manusia yang terdiri dari karya-karya di bidang ilmu pengetahuan. 5) Rahasia Dagang. bukan merupakan jiplakan maupun tiruan karya pihak lain. sebagai berikut : a. yaitu hak dan cipta. Ditentukan pula oleh Undang Undang Hak Cipta. sehingga dapat dibagi menjadi: 1) Hak Cipta. oleh karena itu pencipta memiliki hak monopoli terhadap ciptaannya. Di dalam Pasal 11 Undang Undang Hak Cipta telah ditentukan ciptaan apa saja yang dilindungi yang semuanya berada dalam ruang lingkup ciptaan di bidang Seni. teknologi dan seni. buku. . sastra dan ilmu pengetahuan. b. Dari ketentuan tersebut terlihat bahwa hak cipta diberikan secara khusus kepada pencipta. program komputer. pamflet. kuliah. bahwa Hak Cipta adalah hak khusus bagi Pencipta maupun penerima hak untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya maupun memberi izin untuk itu dengan tidak mengurangi pembatasan-pembatasan menurut peraturan perundangundangan yang berlaku. Sastra dan Ilmu Pengetahuan dan pemberian hak cipta itu didasarkan pada kriteria keaslian sehingga yang penting adalah bahwa ciptaan itu harus benarbenar berasal dari pencipta yang bersangkutan. Hak Cipta memberikan perlindungan terhadap karya-karya cipta di bidang Seni. dan semua hasil karya tulis lainnya. susunan perwajahan karya tulis yang diterbitkan.

sinematografi. i. 2. karya pertunjukan. h. seni terapan yang beripa seni kerajinan tangan. dan rekaman suara. Hak Cipta ini diberikan terhadap ciptaan yang berwujud atau berupa ekspresi yang dapat dilihat. ciptaan lagu atau musik dengan atau tanpa teks. seni ukir. f. seni batik. tari (koreografi). bunga rampai. susunan warna atau kombinasi dari unsure-unsur tersebut yang memiliki daya . sejak saat itu pula ciptaan itu sudah dilindungi. nama. didengarkan dan sebagainya. huruf-huruf. pewayangan. tafsir. seni kaligrafi. n. Merek. m. maka ciptaan itu harus diekspresikan terlebih dahulu dan sejak telah diekspresikan dalam bentuk yang khas dan bersifat pribadi. termasuk karawitan. pantomim. seni rupa dalam segala bentuk seperti seni lukis. angkaangka. saduran. alat peraga yang dibuat untuk kepentingan ilmu pengetahuan. gambar. fotografi. drama. l. kata. j. dibaca . e.c. terjemahan. dan karya lainnya dari hasil pengalihwujudan. g. karya siaran. kolase. Hak Cipta tidak melindungi ciptaan yang masih berupa ide. Merek adalah suatu tanda yang berupa gambar. arsitektur. k. d. peta. seni patung. Oleh karena itu agar suatu ciptaan dapat dilindungi.

Undang Undang membedakan merek menjadi 2 (dua). selain itu hak atas merek ini hanya diberikan kepada pemilik merek yang beritikad baik. maka harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan dalam Undang-undang Merek dan timbulnya hak atas merek tersebut apabila merek yang didaftarkan tersebut diterima pendaftarannya oleh kantor merek. sehingga orang lain/badan hukum lain tidak boleh menggunakan merek tersebut tanpa ijin. yaitu merek dagang dan merek jasa. sedangkan merek jasa adalah merek yang digunakan pada jasa yang diperdagangkan untuk membedakan dengan jasa sejenis lainnya. . dengan demikian agar suatu merek dapat diterima pendaftarannya.pembeda dan digunakan dalam kegiatan perdagangan barang atau jasa (pasal 1 butir l UU Merek). sehingga hak tersebut mutlak pada pemilik merek dan dapat dipertahankan terhadap siapapun. Undang Undang nomor 14 Tahun l997 menentukan bahwa hak atas merek adalah Hak khusus yang diberikan oleh negara kepada pemilik merek yang terdaftar dalam Daftar Umum Merek untuk jangka waktu tertentu menggunakan sendiri merek tersebut atau memberi izin kepada seseorang atau beberapa orang secara bersama-sama atau badan hukum untuk menggunakannya Hak khusus yang diberikan tersebut berfungsi untuk memonopoli. Menurut Undang-undang Merek agar suatu merek memperoleh hak atas merek. maka pemilik merek harus mendaftarkan mereknya tersebut pada kantor merek. Dari pengertian tersebut secara umum diartikan bahwa merek adalah suatu tanda untuk membedakan barang-barang yang dihasilkan atau diperdagangkan seseorang atau sekelompok orang atau badan hukum yang memiliki daya pembeda yang digunakan dalam kegiatan perdagangan barang atau jasa. Pasal 3 Undang Undang nomor 19 Tahun 1992 jo. Merek Dagang adalah tanda yang digunakan pada barang yang diperdagangkan untuk membedakan dengan barang-barang sejenis lainnya. sehingga tanda tersebut mampu memberi kesan pada saat seseorang melihat merek tersebut.

bertentangan dengan kesusilaan dan ketertiban umum. jika: a. d. cara penempatan. merupakan peniruan atau menyerupai nama atau singkatan nama. lambang. kecuali atas setujuan tertulis dari pihak yang berwenang. Sedangkan pengertian suatu merek mempunyai persamaan pada pokoknya bilamana ada kesan yang sama antara lain mengenai bentuk. merupakan atau menyerupai nama orang terkenal. bendera. Selain itu suatu permintaan pendaftaran juga ditolak jika mempunyai persamaan pada pokoknya atau keseluruhan dengan merek yang sudah terkenal milik orang lain yang sudah terdaftar terlebih dahulu untuk barang dan atau jasa yang sejenis maupun yang tidak sejenis sepanjang memenuhi persyaratan tertentu yang akan ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah (pasal 6 ayat 3 dan 4). . telah menjadi milik umum atau. atau symbol atau emblem dari negara atau lembaga nasional maupun internasional. kecuali atas persetujuan tertulis dari yang berhak. dan nama badan hukum yang dimiliki orang lain. tidak memiliki daya pembeda. b. permintaan pendaftaran merek akan ditolak. merupakan keterangan atau berkaitan dengan barang atau jasa yang dimintakan pendaftaran. c. atau kombinasi antara unsure-unsur maupun persamaan bunyi ucapan yang terdapat dalam merek-merek yang bersangkutan. Dalam pasal 5 Undang Undang Merek ditentukan mengenai merek yang tidak dapat didaftarkan bilamana mengandung unsur-unsur sebagai berikut : a. foto.(penjelasan pasal 6 ayat 1 UU Merek) Menurut pasal 6 ayat 2 .Suatu merek dapat disebut merek apabila memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam Undang Undang Merek dan permintaan pendaftaran merek hanya dapat dilakukan oleh pemilik merek yang beritikad baik . b.

atau d. gugatan itu diajukan ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. merek dapat dianggap sebagai “roh” bagi suatu produk barang atau jasa. Terhadap putusan Pengadilan Negeri yang memutuskan pembatalan tidak dapat diajukan permohonan Banding. merupakan peniruan atau menyerupai tanda atau cap atau stempel resmi yang digunakan oleh negara atau lembaga pemerintah. Menurut Penjelasan Umum Undang Undang Merek. merupakan atau menyerupai ciptaan orang lain yang dilindungi Hak Cipta. karena mencari ketenaran merek orang lain. sehingga seharusnya merek tersebut tidak mendapatkan perlindungan hukum. teknologi lahir dari kegiatan penelitian dan pengembangan. hal ini tentu akan merugikan pemilik merek yang terdaftar. permintaan pendaftaran merek terkenal milik orang lain harus ditolak. Kegiatan . Selain penolakan pendaftaran atas merek terkenal milik orang/badan hukum lain. kecuali atas persetujuan tertulis dari pemegang Hak Cipta tersebut. mereka menggunakan merek tersebut tanpa ijin pemiliknya. kecuali atas persetujuan tertulis dari pihak yang berwenang. Paten Obyek pengaturan paten adalah suatu penemuan baru di bidang teknologi yang dapat diterapkan di bidang industri. sebagai ilmu pengetahuan yang diterapkan dalam proses industri. perlindungan terhadap merek terkenal didasarkan pertimbangan bahwa peniruan merek terkenal milik orang lain pada dasarnya dilandasi itikad tidak baik. perlindungan terhadap merek terkenal dapat pula dilakukan melalui gugatan pembatalan pendaftaran merek yang dilakukan tanpa hak. Penolakan pendaftaran merek terkenal ini meliputi untuk barang sejenis maupun yang tidak sejenis (pasal 6 ayat 4). Menurut Insan Budi Maulana. 3. sehingga untuk ini.c. Biasanya merek yang digunakan secara melawan hukum ini adalah merek terkenal. Penggunaan merek milik orang lain banyak dilakukan orang atau badan hukum. tetapi langsung mengajukan permohonan Kasasi atau Peninjauan Kembali.

Pasal 1 butir 3 menjelaskan mengenai apa yang dimaksud dengan penemu. Untuk mendapatkan hak khusus tersebut penemu atau pemegang paten harus mendaftarkan penemuannya tersebut pada kantor paten Setelah penemu atau pemegang paten memperoleh hak khusus.tersebut berlangsung dalam berbagai bentuk. maka penemu atau pemegang paten memperoleh hak monopoli atas penemuannya tersebut untuk jangka waktu 20 tahun sejak penerimaan permintaan paten. melaksanakan kegiatan yang menghasilkan penemuan. ada yang secara sederhana tetapi ada pula yang dilakukan dengan cara yang sulit dan memakan waktu yang lama melalui lembaga Penelitian dan Pengembangan (Research and Development) Pasal 1 butir 1 Undang Undang Paten menentukan : Paten adalah hak khusus yang diberikan negara kepada penemu atas hasil penemuannya di bidang teknologi. menyediakan untuk dijual atau disewakan atau diserahkan hasil produksi yang diberi paten. badan hukum tidak dapat. memakai. Ketentuan ini merupakan perubahan dan penyempurnaan dari ketentuan lama dengan menghapus kata “badan hukum” sebagai penemu. setelah itu paten akan menjalankan fungsi sosialnya dan menjadi milik umum. yaitu hak untuk melaksanakan paten yang dimilikinya dan melarang orang lain yang tanpa persetujuannya membuat. karena yang dapat melakukan penelitian dan menghasilkan penemuan adalah manusia. Dengan kata lain bila jangka waktu paten berakhir. Hak khusus yang terdapat dalam paten merupakan hak ekslusif. . yaitu seorang yang secara sendiri atau beberapa orang secara bersama-sama. Hal ini berarti setiap orang (masyarakat) bebas untuk menggunakan paten tersebut tanpa meminta ijin dari pemilik paten dalam hal ini tidak dianggap pelanggaran hak paten. maka hapuslah hak paten tersebut. untuk selama waktu tertentu melaksanakan sendiri penemuannya tersebut atau memberikan persetujuannya kepada orang lain untuk melaksanakannya.

Suatu penemuan mengandung langkah inventif. selanjutnya penemuan tersebut tidak diumumkan baik di Indonesia maupun di luar Indonesia dalam bentuk tulisan atau uraian secara lisan atau melalui peragaan atau cara lain yang memungkinkan seorang ahli untuk melaksanakan penemuan tersebut. Mengandung langkah inventif. sedangkan penilaian bahwa suatu penemuan merupakan hal yang tidak dapat diduga sebelumnya harus dilakukan dengan memperhatikan keahlian yang ada pada saat diajukan permintaan paten atau yang telah ada pada saat diajukan dengan hak prioritas (pasal 2 ayat 3 UU Paten). 3. dua langkah lebih dahulu dari keadaan semula. Penemuan di bidang teknologi baik yang berupa proses atau hasil produksi yang dapat diberi paten harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : 1. penemuan tersebut tidak sama atau tidak merupakan bagian dari penemuan terdahulu. jadi langkah inventif berarti kemajuan daripada the state of the art. yang dapat berupa proses atau hasil produksi atau penyempurnaan dan pengembangan proses atau hasil produksi. Kata-kata langkah inventif berkaitan dengan pemikiran yang kreatif. 2. Dapat diterapkan dalam industri. penemuan tersebut tidak merupakan bagian dari penemuan yang telah ada atau tidak merupakan bagian dari penemuan yang terdahulu. Penemuan tersebut harus baru.Sedangkan yang dimaksud dengan penemuan menurut pasal 1 butir 2 UU Paten adalah kegiatan pemecahan masalah tertentu di bidang teknologi. sedangkan kata langkah berkenaan dengan jarak: satu langkah. Langkah inventif ini dalam pemeriksaan substansi adalah bagian yang paling sulit dan selalu menjadi perdebatan. Ad 1. Dalam pengertian ini yang dimaksud dengan penemuan adalah kegiatan pemecahan masalah atau idea. sehingga bukan barang atau bendanya. Ad 2. jika penemuan tersebut bagi seorang yang mempunyai keahlian biasa mengenai teknik merupakan hal yang tidak dapat diduga sebelumnya (pasal 2 ayat 2 UU Paten). artinya penilaian kebaruan suatu penemuan ditentukan atas dasar pada saat permintaan paten. Suatu penemuan dianggap baru. jika pada saat pengajuan permintaan paten. .

Ada 2 ketentuan yang dihapuskan oleh Undang Undang Paten 1997. baik dalam ragam. b. tetapi tidak menjangkau produk apapun yang digunakan atau berkaitan dengan metode tersebut. karena penemuan tersebut tidak dapat diterapkan dalam industri atau diproduksi. Penemuan tentang teori dan metode di bidang ilmu pengetahuan dan matematika. Penemuan tentang jenis atau varietas baru tanaman atau hewan atau tentang proses apapun yang dapat digunakan bagi pembiakan tanaman atau hewan beserta lainnya. Undang Undang Paten memberikan ketentuan mengenai penemuan-penemuan yang tidak dapat dimintakan paten. Penghapusan kedua ketentuan di atas dilakukan berdasarkan penilaian bahwa untuk mencukupi kebutuhan pangan yang sangat penting artinya bagi rakyat justru sangat diperlukan dan perlunya didorong upaya penelitian dan pengembangan ke arah penemuan baru di bidang teknologi yang dapat menghasilkan bahan pangan. b. Penemuan tentang metode pemeriksaan. . pengobatan dan pembedahan yang diterapkan terhadap manusia dan hewan. yaitu : Paten tidak diberikan untuk (pasal 7): a. Penemuan tentang proses atau hasil produksi yang pengumuman dan penggunaan atau pelaksanaannya bertentangan dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. Dalam hal ini penemuan tersebut harus dapat diterapkan dalam industri atau diproduksi. Suatu penemuan dapat diterapkan dalam industri jika penemuan tersebut dapat diproduksi atau dapat digunakan dalam berbagai jenis industri (pasal 5 UU Paten). ketertiban umum atau kesusilaan.Ad 3. maka penemuan tersebut hanyalah merupakan teori yang mendapatkan perlindungan Hak Cipta. c. Penemuan tentang proses atau hasil produksi makanan dan minuman termasuk hasil produksi berupa bahan yang dibuat melalui proses kimia dengan tujuan untuk membuat makanan dan minuman guna dikonsumsi manusia dan atau hewan. perawatan. yaitu . a.

Simulasi.MS ) Daftar Bacaan: Chairul Anwar. “Coblos komputer” ini mampu mengatasi masalah yang selama ini terjadi dalam pelaksanaan pemilu konvensional.Makalah. Pembaharuan Undang Undang Paten 1997. “Pada prosesnya. kami juga berusaha untuk memperhatikan standar e-voting internasional dalam menyusun standar e-voting yang akan diterapkan di Indonesia. 1992 Harsono Adisumarto. Hak Milik Intelektual khususnya Paten dan Merek. Bandung. Citra aditya Bakti. Namun demikian penerapannya di Indonesia tidak serta merta ada begitu saja. Bandung. Sukses Bisnis melalui Merek.( Irta Windra Syahrial. karena kegiatan penelitian dan pengembangan itulah yang menghasilkan teknologi yang diperlukan. 1997 Sudargo Gautama & Rizawanto Winata. Jakarta. Selanjutnya dilakukan uji materi UU No 32 tahun 2004 yang akhirnya menghasilkan keputusan e-voting diperbolehkan dalam Pilkada. 1995 Makalah : Noegroho Amien Soetiarto. Pengembangan teknologi e-voting yang dilakukan BPPT telah menempuh perjalanan panjang terkait studi kelayakan pemilu elektronik di Indonesia. Aspek Hukum Hak Kekayaan Intelektual (Intellectual Property Right). pengujian. disampaikan pada Penataran Hukum Perdata & Ekonomi di Fak Hukum Univ Gadjah Mada . Pilihan Inovetif Pelaksanaan Pilar Demokrasi Pemilu secara elektronik (e-voting) menjadi pilihan inovatif dalam pelaksanaan pilar demokrasi. Hukum Paten dan PerundangUndangan Paten Indonesia. Yogyakarta 23-30 Agustus 1999 Peter Mahmud Marzuki. 2. Dimulai 2008 lalu. 1998 Saidin. studi kelayakan dilakukan melalui penerapan e-voting di Kabupaten Jembrana. Masalah-masalah Praktis Mengenai Hak-Hak Milik Intelektual. pilot tes hingga uji coba pun dilakukan secara simultan demi kesempurnaan sistem pemilu elektronik yang dikembangkan BPPT. SH. Jakarta. Paten dan Hak Cipta. Hukum Paten (khusus lingkup penemu/pemegang paten dan lisensi) makalah.7 Contoh Pelaksanaan Demokrasi Elektronika Pemilu Elektronik. . Hak Milik Perindustrian (Industrial Property) Akademika Pressindo. Jakarta 1990 Insan Budi Maulana. Djambatan.jumlah dan kualitas yang sebanyak-banyaknya . PT Raja Grafindo Persada. PT Citra Aditya Bakti.

” ungkap Kepala Program e-voting BPPT. Agar penggunaan TIK sesuai bidang profesi yang dilakoni dan tidak melanggar kode etik yang ada. Andrari Grahitandaru. tentang hak dan kewajiban tentang TIK yang dianut oleh suatu golongan atau masyarakat. Banda Aceh dan Gorontalo. Rahasia. tata cara (adat.1 Kesimpulan Etika dalam penggunaan teknologi informasi dan komunikasi ialah sekumpulan azas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak. pemungutan hingga pasca pemungutan suara. dalam sistem yang dikembangkan. Jujur dan Adil. Padahal menurut Andrari. Umum. “Selain itu meskipun sistem pemilihan bersifat elektronik. .Sehinggah dampak negative dari penggunaan TIK dalam masyarakt berkurang atau bahkan tidak ada.” ungkapnya. sopan santun) nilai mengenai benar dan salah. dan memenuhi azas Langsung. Bebas. BAB III PENUTUP 3. prosedur keamanan dilakukan di tiap tahapan e-voting baik dari tahapan pra pemungutan. Banyak pihak yang masih meragukan keamanan dari sistem e-voting. namun tetap dapat diaudit untuk memastikan bahwa Pemilu sesuai dengan ketentuan yang berlaku.Kehandalan sistem yang sudah dikembangkan telah diuji secara langsung diantaranya yaitu di Pandeglang.

karena menggunakan TIK pada dasarnya adalah kita berhubungan dengan orang lain dan berhubungan dengan orang lain membutuhkan kode etik tertentu. Misalnya. Tidak memberikan user ID dan password kepada orang lain untuk masuk ke dalam sebuah sistem. Tidak menggunakan TIK dalam melakukan perbuatan yang melanggar hukum dan normanorma yang berlaku di masyarakat. Berikut beberapa etika yang harus diperhatikan dalam penggunaan TIK: 1.blogspot. 5. Akan tetapi dalam penggunaannya tetap harus memperhatikan beberapa etika.html http://lianovita. Menggunakan alat pendukung TIK dengan bijaksana dan merawatnya dengan baik. DAFTAR PUSTAKA http://wahyoku.fkip.id/2012/06/06/implikasi-etis-penggunaan-teknologi-informasi/ .html http://10205186.student.uns.blogspot.Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) adalah salah satu sarana yang dapat memudahkan dalam pencarian informasi serta memudahkan pula dalam berkomunikasi. Menjunjung tinggi Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI).ac. Tidak memasuki sistem informasi orang lain secara illegal.com/2008/03/isi-undang-undang-ite-informasi-dan. 7. pencantuman url website yang menjadi referensi tulisan kita baik di media cetak atau elektronik 8.siap-sekolah.com/2011/02/19/etika-dan-moral-dalam-menggunakan-teknologi-informasidan-komunikasi/ http://ml. Menggunakan fasilitas TIK untuk melakukan hal yang bermanfaat 2.com/2010/05/etika-dan-moral-penggunaan-teknologi. Tetap bersikap sopan dan santun walaupun tidak bertatap muka secara langsung.scribd. Tidak diperkenankan pula untuk menggunakan user ID orang lain untuk masuk ke sebuah sistem. 4. 3. 6. Tidak mengganggu dan atau merusak sistem informasi orang lain dengan cara apa pun.com/doc/45827302/Makalah-Etika-Dalam-Penggunaan-TIK http://hadilucu.

com/etika-dan-kerangka-hukum-bidang.com . Etika Penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia on www.go.Etika dan Moral dalam Penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi on www.html Munir.Pd.wordpress.id/~budi/articles/cyberlaw.id/index.or.com/ http://www.html http://shedech.com Etika dan Kerangka Hukum Bidang TI on www.http://jurnaltik.bppt.scribt.digi-ti.blogspot.S.blogspot.cert.scribt.com Padiya.php/component/content/article/58-teknologi-material/1000-pemiluelektronik-pilihan-inovatif-pelaksanaan-pilar-demokrasi http://wa2n77.com/tik-kelas-x/etika-dan-moral-dalam-menggunakan-teknologi-informasi-dankomunikasi/ http://www.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->