Di sampaikan Oleh: Cikgu Ramlee Pertubuhan Ikram Bandaraya Johor Bahru

Nabi s.a.w bersabda: “Tiada akan lurus keimanan seorang hamba sehingga lurus pula hatinya, dan tiada akan lurus hatinya, sehingga lurus pula lidahnya. Dan seorang hamba tidak akan memasuki syurga selagi tetangganya belum aman dari kejahatannya.”

a. wahai Rasulullah?.a.w: Apakah kita akan dihisab juga atas apa yang kita katakan. Rasulullah s.w menjawab: Wahai Mu’az! Tidakkah engkau ketahui bahawa manusia itu akan ditelungkupkan menerusi hidung-hidung mereka disebabkan hasil tuaian lidah-lidah mereka. .Berkata Mu’az bin Jabal kepada Rasulullah s.

Allah akan melindunginya dari siksaNya. Allah akan menutup kecelaanya.” .a. Barang siapa yang menahan kemarahannya.” “Jagalah lidahmu kecuali bila berkata yang baik.” “ Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. maka berkatalah yang baik ataupun berdiam saja.w : “ Barang siapa yang memelihara lidahnya. Dan barang siapa yanga menyatakan keuzurannya kepada Allah. Dengan berlaku demikian engkau akan mengalahkan syaitan. Allah akan menerima uzurnya.Sabda Rasulullah s.

Menghina atau mengejek 12. Janji bohong 14. Menjaga diri dari kesalahankesalahan yang merbahaya 20. Berkata Yang Tidak Perlu 2. memaki dan lidah yang cabul 8. Memuji 19. Meniru percakapan yang indah-indah 7. MENGUMPAT(GHIBAH) 16.1. Bersenda gurau 11. Melibatkan diri dalam kebatilan 4. Pertanyaan yang pelik-pelik . Membocorkan rahsia 13. Percakapan dua mata 18. Mengambil tahu tepi kain orang 3. Pertelingkahan 6. Bernyani dan bersyair 10. Melaknat 9. Berdusta dalam tutur kata dan sumpah 15. Mengadu domba 17. Berbantah-bantah dan bertengkar 5. Berkata kotor.

”  Menghabiskan masa pada perkara yang tidak mendatangkan faedah atau mendatangkan pahala diakhirat!! .w bersabda: kebagusan Islam seseorang ialah meninggalkan apa yang tiada sangkutpaut dengan dirinya.“MENSIA-SIAKAN MODALNYA”  Rasulullah  “antara s.a.

atau suruhan berbuat kebajikan. Apakah kamu mengingkari adanya Malaikat penjaga Kiraman Katibin. sunnah Rasulullah.Fudhul.berlebih lebihan dari kadar yang perlu  Berkata Atha’: orang-orang mulia sebelum kamu sangat membenci berlebih-lebihan dalam tutur kata. berada di kanan dan kiri …tugasnya mencatit semuanya… . cegahan dari berbuat kemungkaran atau berkata sesuatu yang perlu dalam kehidupanmu yang tidak boleh tidak kamu mesti lakukan. Mereka menganggap semua kata-kata itu adalah fudhul jika selain dari kitabullah.

“Berbual-bual berkaitan maksiat”    Berbual-bual berkaitan maksiat seperti hal berlainan jantina. Rasulullah s.a. duduk bersama orang fasik. bercerita tentang kesombongan orang yang takabbur dan rancangan mereka yang terkeji serta tingkahlaku mereka yang buruk. kalau tidak tentulah kamu sekalian serupa dengan mereka” .w bersabda: “sebesar-besar dosa seseorang di hari kiamat ialah orang yang banyak melibatkan diri dalam perkara kebatilan Firman Allah: “Jangan kamu sekalian duduk bersamasama mereka sehingga mereka mula dengan perbicaraan yang lain.

sekalipun yang diperbantahkan itu ialah kebenaran”.a.suka menunjuk keutamaan/kelebihan diri”  Rasulullah s. sehingga ia meninggalkan berbantah-bantahan. menunjukkan kelemahannya sehingga ia tidak sanggup menjawab.  hendak meninggikan diri dengan menunjukkan banyaknya ilmu atau keutamaan.w bersabda: “ Tiada akan sempurna hakikat keimanan seseorang.  Punca: mengalahkan hujah orang lain. manakala ia menyerang orang lain kerana hendak menunjukkan kekurangan dan kecetekan pengetahuan lawannya  .“ Perasaan besar diri.

“Permusuhan punca dari segala kejahatan begitu juga sikap suka berbantah-bantah dan bertengkar”  Sifat yang terkeji  Disebabkan pertengkaran dan berbantahbantah mengakibatkan permusuhan  Tujuan untuk memperoleh harta benda dunia ataupun sesuatu hak yang tertentu. .w bersabda: “sesungguhnya orang yang paling dibenci oleh Allah adalah orang yang paling degil dan suka bertelingkah”  Sehingga dalam solat diganggu pemikiran mencari hujah untuk mengalahkan lawannya.a.  Rasulullah s.

 Bercakap fasih yang dibuat-buat dan memaksa diri berkata-kata dengan bersajak atau meniru cara orang lain bercakap.  Disampaikan secara berbunga-bunga yang tidak perlu .

.w bersabda: “bukanlah seorang mu’min itu yang jadi pencaci. suka berteriakteriak dalam pasar”.  Sabdanya lagi: “sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang bercakap kotor.a. bukan yang suka berkata kotor atau yang lidahnya suka menyebut kata-kata yang hina”.  Untuk menunjukkan tanda tidak senang kepada orang yang dilemparkan katakata tersebut. pelaknat. berlaku cabul. Rasulullah s.

w: bila seseorang memakimaki bapa orang lain. Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah! Bagaimanakah seseorang itu akan memaki-maki kedua ibu bapanya? Jawab Rasulullah s.a. Rasulullah s. maka orang itu akan membalas dengan memaki bapanya pula.w bersabda: “Seberatberat dosa besar ialah bila seseorang itu memaki-maki kedua-dua ibu bapanya.a.” .

 Termasuk melaknat binatang atau benda yang mati (kaku) . bukanlah orang yang suka melaknat”  Pengertian laknat: tersingkir dan terjauh dari rahmat Allah Ta’ala.a. Sabda Rasulullah s.w: “seorang Mu’min yang sejati.

 Yang dilarang adalah yang mengandungi bahan-bahan tercela seperti perkataan yang diharamkan dan mengajak melakukan yang haram  Memuja-muja muda orang tertentu  Mengejek  Menyerupai kaum wanita  Menaikkan semangat untuk melakukan kejahatan  Menggalakkan pergaulan bebas  .

Dilarang apabila:  Apabila kerap dan keterlaluan  Menimbulkan terlalu banyak ketawa .

Hukumnya Haram Firman Allah: “ Wahai orang-orang yang beriman. jaganlah suatu kaum menghina kaum yang lain.” al-Hujurat: 11 . sebab mungkin sekali mereka yang dihina itu lebih baik dari yang menghina…..

Memandang rendah atau menjatuhkan taraf orang lain. tetapi jika dia suka ia akan menjadi senda gurau yang keterlaluan… . Mengakibatkan orang yang ditertawa itu tidak senang dan marah. ataupun mendedahkan segala keaiban dan kekurangan mereka dengan tujuan menjadikan bahan ketawa.

 Memecahkan rahsia orang lain dikira suatu pengkhianatan  Mengkhianati akan menimbulkan kemarahan. bahaya atau mudharat haram hukumnya. .

a. Sabda Rasulullah s. dan bila menerima amanah ia khianati” .w: “Tiga perkara barang siapa yang berada didalamnya maka ia dicap munafik. Tanda-tanda adanya sifat nifaq pada seseorang itu. iaitu: Bila berbicara ia bohong. sembahyang dan mengaku dirinya seorang muslim. sekalipun ia puasa. bila berjanji ia mungkiri.

. orang yang melakukan barang jualannya dengan bersumpah palsu.a.w bersabda: “Janganlah kamu berdusta. dan orang yang melabuhkan kainnya”. Rasulullah s. tidak melihat kepadanya di Hari kiamat iaitu: orang yang menganggap berbudi dengan pemberiannya. sebab sifat dusta itu setingkat dengan kecurangan dan keduadua sifat ini akan dihumbankan ke dalam neraka”  Sabdanya lagi: “Tiga golonga kelak Allah tidak akan berbicara kepadanya.

.

nescaya Dia akan mendedahkannya.Sabda Rasulullah s. meskipun ia berada ditengah-tengah rumahnya.” . Sebab barangsiapa yang mengintip keaiban saudaranya. dan siapa yang Allah mengintip keaibannya. tetapi belum beriman hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslimin dan janganlah pula menginti-intip keaiban-keaibannya.a.w: “Wahai golongan orang yang beriman lidahnya. niscaya allah akan mengintip keaibannya.

 Berkatalah kepada manusia dengan kata-kata yang baik.  Apabila berjanji maka ucapkanlah “InsyaAllah!” .  Ibnu umar: Perkara yang patut disucikan oleh seseorang ialah lidahnya. Setiap nafas yang dihembus adalah modalnya.  Bercakap sekadar untuk menjelaskan tujuannya tidak berlebihan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful