P. 1
Pengertian Layanan Penempatan Dan Penyaluran

Pengertian Layanan Penempatan Dan Penyaluran

|Views: 441|Likes:

More info:

Published by: Meilinda P. Sahardhyta on May 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/02/2015

pdf

text

original

LAYANAN PENENMPATAN DAN PENYALURAN A.

Pengertian Layanan Penempatan dan Penyaluran Layanan penempatan ialah pada waktu siswa melewati masa peralihan antara situasi sekolah berikutnya, pemilihan dan penempatan jurusan, pemilihan kegiatan ekstrakurikuler, sekolah sambungan, dan penempatan pada layanan kerja. (Elia Flurentin) Menurut Prayitno (2004: 2) layanan penempatan adalah: “Suatu kegiatan bimbingan yang dilakukan untuk membantu individu atau kelompok yang mengalami mismatch (ketidaksesuaian antara potensi dengan usaha pengembangan), dan penempatan individu pada lingkungan yang cocok bagi dirinya serta pemberian kesempatan kepada individu untuk berkembang secara optimal”. Purwoko (2008: 59) menjelaskan bahwa: “Layanan penempatan dan penyaluran adalah “serangkaian kegiatan bantuan yang diberikan kepada siswa agar siswa dapat menempatkan dan menyalurkan segala potensinya pada kondisi yang sesuai”. Mulyadi (2003:26) yang menjelaskan bahwa: “Layanan penempatan dan penyaluran merupakan layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) memperoleh penempatan dan penyaluran yang tepat (misalnya penempatan dan penyaluran di dalam kelas, kelompok belajar, jurusan atau program studi, program latihan, magang, kegiatan kulikuler/ekstrakurikuler) sesuai dengan potensi, bakat, dan minat, serta kondisi pribadinya”. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa Layanan Penempatan dan Penyaluran yaitu layanan bimbingan yang memungkinkan peserta didik memperoleh penempatan dana penyaluran yang tepat (misalnya penempatan/penyaluran di dalam kelas, kelompok belajar, jurusan, atau program studi, program pilihan, magang, kegiatan kurikuler/ekstrakurikuler) sesuai dengan potensi, bakat, dan minat serta kondisi pribadinya. B. Materi Kegiatan Layanan Penempatan dan Penyaluran

Materi merupakan seperangkat isi layanan dalam bimbingan konseling. Adapun materi kegiatan layanan penempatan dan penyaluran meliputi: a. Penempatan kelas siswa, program studi/jurusan dan pilihan ekstrakurikuler yang dapat menunjang pengembangan sikap, kebiasaan, kemampuan, bakat, dan minat. b. Penempatan dan penyaluran dalam kelompok sebaya, kelompok belajar, dan organisasi kesiswaan serta kegiatan sosial sekolah. c. Membantu dalam kegiatan program khusus sesuai dengan kebutuhan siswa, baik pengajaran, perbaikan maupun program pengayaan dan seleksi masuk perguruan tinggi melalui jalur PMDK, UMPTN, ataupun SNMPTN. d. Menempatkan dan menyalurkan siswa pada kelompok yang membahas pilihan khusus program studi sesuai dengan rencana karier, kelompok latihan keterampilan dan kegiatan ekstrakurikuler atau magang yang diadakan sekolah atau lembaga kerja/industri. Selain materi kegiatan layanan penempatan dan penyaluran tersebut, terdapat juga materi layanan penempatan dan penyaluran yang meliputi dua sisi, yaitu sisi potensi diri siswa itu sendiri dan sisi lingkungan siswa. a. Sisi potensi diri siswa, mencakup: 1) Potensi intelegensi, bakat, minat, dan kecenderungan-kecenderungan pribadi. 2) Kondisi psikofisik seperti terlalu banyak bergerak (hiperaktif), cepat lelah, alergi terhadap kondisi lingkungan tertentu. 3) Kemampuan berkomunikasi dan kondisi hubungan sosial. 4) Kemampuan panca indra, dan , 5) Kondisi fisik seperti jenis kelamin, ukuran badan, dan keadaan jasmaniyah lainnya. b. Kondisi lingkungan mencakup: 1) Kondisi fisik, kelengkapan dan tata letak serta penyusunannya. 2) Kondisi udara dan cahaya. 3) Kondisi hubungan sosio emosional.

4) Kondisi dinamis suasana kerja dan cara-cara bertingkah laku. 5) Kondisi statis seperti aturan-aturan dan pembatasan-pembatasan. C. Tujuan Layanan Penempatan dan Penyaluran 1. Tujuan umum Pelaksanaan penempatan dan penyaluran secara umum memiliki tujuan yang hendak dicapai. Menurut Prayitno (2004: 3) tujuan umum layanan penempatan dan penyaluran adalah diperolehnya tempat yang sesuai bagi individu untuk pengembangan potensi dirinya. Kesesuaian terhadap tempat dalam pengembangan diri seperti pada lingkungan sekolah, organisasi, pekerjaan, dan juga pendidikan lanjut. 2. Tujuan khusus Tujuan khusus dari layanan penempatan dan penyaluran lebih spesifik mengarahkan siswa kedalam penguasaan kompetensi yang sesuai dengan bakatnya. Menurut Prayitno (2004: 3), secara khusus tujuan layanan penempatan dan penyaluran adalah: “Membantu siswa mencapai kematangan dalam mengembangkan penguasaan ilmu , teknologi, dan seni sesuai dengan program kurikulum dan persiapan karir atau melanjutkan pendidikan tinggi, serta berperan dalam kehidupan masyarakat yang luas”. Tercapainya tujuan dari layanan penempatan dan penyaluran memungkinkan siswa untuk dapat terhindar dari permasalahan pengembangan diri dan juga siswa akan mampu merancang masa depanya secara realistik.

D. Fungsi Layanan Penempatan dan Penyaluran 1. Fungsi pemahaman yaitu terpahaminya kondisi individu dan lingkungan yang ada dan yang dikehendaki 2. Fungsi pencegahan yaitu mencegah masalah jika potensi individu sesuai dengan lingkungan untuk pengembangan potensinya . 3. Fungsi pengentasan yaitu menyelesaikan masalah melalui upaya penempatan pada lingkungan yang sesuai dengan kebutuhan individu.

4. Fungsi pengembangan dan pemeliharaan yaitu potensi individu menjadi terkembangkan dan terpeliharanya dari hal-hal yang menghambat dan merugikan. 5. Fungsi advokasi yaitu menghindari individu dari keteraniayaan diri dan hak-haknya.

E. Komponen-komponen dalam layanan penempatan dan penyaluran Adapun komponen layanan penempatan dan penyaluran yaitu:

1. Konselor/ Guru Pembimbing Konselor/ guru pembimbing merupakan komponen yang berperan sebagai penyelenggara layanan. Konselor/ guru pembimbing

mengupayakan lingkungan yang lebih kondusif bagi pengembangan dan kehidupan individu. 2. Subjek Layanan dan Masalahnya Pada dasarnya yang menjadi subjek dalam layanan penempatan dan penyaluran adalah siapa saja yang memerlukan kondisi yang lebih sesuai dengan kebutuhan kehidupan dan perkembangannya, baik disekolah, dirumah,lingkungan kerja, dan lain sebagainya. Kondisi yang dibutuhkan oleh subjek layanan mengandung dua sisi , yaitu sisi diri sendiri dan sisi lingkungan yang perlu mendapat perhatian. D. Jenis-jenis layanan penempatan dan penyaluran 1. Penempatan dan Penyaluran Siswa di Sekolah Penempatan dan penyaluran siswa di sekolah sangatlah diperlukan karena hal ini dapat memberikan penyesuaian dan pemeliharaan terhadap kondisi diri siswa. Adapun jenis-jenis dari layanan penempatan dan penyaluran siswa di sekolah tersebut yaitu: a. Layanan penempatan di dalam kelas Layanan penempatan di dalam kelas itu merupakan jenis

layanan yang paling sederhana dan mudah dibandingkan dengan penempatan dan penyaluran yang lainnya. Namun demikian,

penyelenggaraannya tidak boleh diabaikan.

Tempat duduk anak-anak dalam kelas tidak seharusnya menetap sepanjang tahun atau semester. Perubahan penempatan setiap kali dapat dilakukan untuk mencapai manfaat setinggi-tingginya dari pelayanan penempatan itu. Formasi “duduk melingkar” merupakan salah satu cara yang dapat ditempuh dalam pelayanan penempatan itu. Konselor dapat membantu wali kelas atau guru dalam menjelaskan kebijkasaan yang ditempuh dalam penempatan siswa tersebut.

b. Penempatan dan penyaluran ke dalam kelompok belajar Pembentukan kelompok belajar ini mempunyai dua tujuan pokok. Pertama, untuk memberikan kesempatan kepada siswa untuk maju sesuai dengan kemampuannya masing-masing. Kedua, untuk wadah belajar bersama. c. Penempatan dan penyaluran kedalam kegiatan ekstra kurikuler Kegiatan ekstra kurikuler merupakan bagian dari kurikulum sekolah. Kegiatan ini dijadikan wadah belajar siswa. Namun kegiatan ini masih dipandang sebelah mata oleh siswa sehingga tidak banyak yang bergabung dengan kegiatan ekstra kurikuler ini. Untuk itu, konselor harus memberikan bantuan kepada siswa untuk memperoleh pemahaman tentang kegiatan-kegiatan ekstra kurikuler secara efektif. d. Penempatan dan penyaluran ke jurusan/program studi Pemberian bantuan itu harus diawali dengan menyajikan informasi pendidikan dan jabatan yang cukup luas. Informasi tersebut hendaknya dapat mengarahkan siswa untuk memahami tujuan, isi (kurikulum), sifat, kesempatan-kesempatan untuk melanjutkan pendidikan dan

kesempatan kerja setelah tamat dari jurusan yang dimaksud. Selain itu, diadakan konsultasi pribadi guna lebih mempermudah siswa yang bersangkutan.

2. Penempatan dan penyaluran lulusan Setelah menjalani pembelajaran selama 12 tahun, seorang siswa pasti mempunyai cita-cita untuk melanjutkan studinya ke jenjang yang lebih tinggi

atau bahkan ingin langsung bekerja. Oleh karena itu, layanan penempatan dan penyaluran ini diorientasikan pada pendidikan lanjutan dan pekerjaan/jabatan. a. Penempatan dan penyaluran ke dalam pendidikan lanjutan Sudah menjadi tugas konselor untuk membekali para siswanya yang akan keluar dari sekolah yang bersangkutan. Dan tentunya konselor harus benar-benar membuat rencana yang sistematis untuk memberikan bantuan dalam pengembangan dan penyusunan rencana berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tentang kekuatan dan

kelemahan siswa dari segi-segi yang amat menentukan keberhasilan studi pada program pendidikan lanjutan tersebut, terutama segi kemampuan dasar, bakat, dan minat, serta kemampuan keuangan. b. Penempatan dan penyaluran ke dalam pekerjaan /jabatan Disamping penempatan dalam pendidikan lanjutan, sekolah juga harus membantu para siswa yang akan memasuki dunia kerja. Meskipun di sekeliling siswa tersedia banyak lapangan kerja

namun tidak semua lapangan kerja itu cocok dan mudah untuk dimasuki. Sebagaimana halnya dalam dunia pendidikan, setiap bidang pekerjaan itu memiliki sifat dan ciri-ciri tersendiri. Oleh karena itu, diperlukan informasi pekerjaan. Selain itu, penempatan pekerjaan ini tidak hanya sekedar mendapat kerja, tapi bagaimana siswa yang telah mendapat pekerjaan dapat dengan baik menyesuaikan diri dalam situasi kerja dan merasakan nilai-nilai sosial dalam pekerjaan.

E. Operasionalisasi Layanan Penempatan dan Penyaluran Layanan Penempatan dan Penyaluran perlu diselenggarakan secara terencana dan tertib mengikuti prosedur dan langkah-langkah sistematikstrategis. Langkah pengkajian kondisi merupakan dasar bagi arah penempatan yang dimaksud sebelum melanjutkan ketahap selanjutnya. Secara sistematis layanan penempatan dan penyaluran dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut: 1. Tahap Perencanaan

Pada tahap perencanaan penempatan subyek ke lingkungan yang baru harus sepengetahuan dan mendapat persetujuan dari subyek layanan. Akan lebih baik apabila perencanaannya dilakukan bersama antara konselor dan subyek. Rencana bersama itu dilakukan baik untuk layanan terhadap seorang subyek atau klien tertentu maupun terhadap sejumlah subyek (misalnya sekelompok atau sekelas siswa). Rencana bersama yang telah disusun itu dilaksanankan dengan partisipasi penuh subyek yang bersangkutan. Pada tahapan perencanaan, kegiatankegiatan yang harus dilakukan antara lain: a. Identifikasi kondisi yang menunjukkan adanya permasalahan pada diri subyek (konseli) tertentu. Konselor disini melakukan identifikasi terhadap kondisi pada diri konseli dengan menggunakan tehnik testing(tes bakat) dan tehnik nontesting (pengisian angket), selanjutnya dari kedua teknik tersebut akan di bandingkan. b. Menetapkan subyek sasaran layanan. Setelah melalui proses identifikasi, selanjutnya menuju ke penetapan subyek sasaran pelayanan. Jika di temukan adanya ketidak sesuain pada identifikasi sebelumya maka konselor akan merinci subyek-subyek yang mengalami ketidak sesuaian tersebut, yang dikolompokan berdasarkan kelompok kelas atau jenjang kelas. c. Menyiapkan prosedur dan langkah-langkah, serta perangkat dan fasilitas layanan. Setelah mengetahui subyek sasaran pelayanan maka konselor selanjutnya merencanakan prosedur-prosedur yang harus dilakukan mulai dari tahapan perencanaan sampai tindak lanjut. Serta menyediakan berbagai fasilitas-fasilitas yang menunjang pelaksanaan layanan penempatan dan penyaluran. d. Menyiapkan kelengkapan administrasi. Untuk menunjukkan bukti atau dokumentasi bahwa kegiatan layanan penempatan dan penyaluran ini benar-benar terlaksana kepada subyek sasaran. Misalnya konselor menyiapkan buku hasil wawancara dan waktu pelaksanaan wawancara serta alat untuk dokumentasi wawancara tersebut.

2. Pelaksanaan Layanan Layanan penempatan dan penyaluran dilakukan sesuai dengan kebutuhan layanan. Karena pada dasarnya pelaksanaan layanan penempatan dan penyaluran bersifat luwes dan terbuka, sehingga pelaksanaannya dapat dilakukan kapanpun sesuai dengan kesepakatan guru pembimbing dan para pesertanya, artinya layanan penempatan dan penyaluran diselenggaraan tidak dalam bentuk satuan-satuan paket pertemuan. Namun adakalanya pelaksanaan layanan penempatan dan penyaluran lebih baik dilakukan pada awal tahun pelajaran atau awal semester. Pelaksanaan layanan penempatan dan penyaluran diisi dengan kegiatan sebagai berikut: a. Melakukan pengkajian terhadap berbagai kondisi yang terkait dengan permasalahan subyek layanan, sesuai dengan prosedur dan langkah-langkah yang telah ditetapkan. Setelah melalui tahap perencanaan diatas konselor mengkaji, memantapkan dan

mengesahkan hasil dari perencanaan di atas. b. Melaksanakan penempatan dan penyaluran siswa sesuai dengan hasil identifikasi dan pengkajian terhadap lingkungan/ tempat yang akan diberikan kepada siswa. Konselor disini mulai melaksanakan penempatan dan penyaluran terhadap subyek sasaran pada lingkungan yang sesuai dengan potensi yang ada pada dirinya.

3. Evaluasi Layanan penempatan dan penyaluran diselenggarakan secara bertahap, artinya tidak selesai dalam satu kali pelaksanaan, atau tidak mengenal sesi-sesi pelaksanaan yang berdiri sendiri-sendiri. Dengan demikian penilaian segera yang biasanya dilaksanakan pada setiap sesi layanan konseling, tidak dilaksanakan pada layanan penempatan dan penyaluran. Penilaian hasil layanan penempatan dan penyaluran dilakukan setelah beberapa waktu subyek layanan berada di lingkungan yang baru ( atau lingkungan yang diperbaharui):

a. Penilaian jangka pendek yaitu penilaian yang dilakukan setelah satu minggu sampai satu bulan. b. Penilaian jangka panjang yaitu penilaian yang dilakukan setelah lebih dari satu bulan. Penilaian hasil layanan lebih difokuskan kepada kenyamanan subyek atau klien berada pada lingkungan yang baru, dampak sosioemosional, serta dampak-dampak lainnya. Aspek-aspek UCA ( understanding, comfort dan action) yang menyertai penempatan subyek yang bersangkutan perlu ditekankan sebagai fokus penilaian. Lebih jauh ditinjau pula sampai berapa jauh potensi-potensi subyek lebih tersalurkan dengan layanan penempatan yang di jalani. Tahapantahap penilaian/evaluasi layanan penempatan dan penyaluran antara lain adalah: a. Menetapkan materi evaluasi. Materi-materi yang dievaluasi diantaranya tingkat keterlaksanaan program atau pelayanan (aspek proses), dan tingkat ketercapaian tujuan program atau pelayanan (aspek hasil). b. Menetapkan prosedur evaluasi. Konselor melakukan prosedur evaluasi dapat dengan berbagai cara di antaranya tanya jawab atau diskusi dengan subyek sasaran layanan penempatan penyaluran, menggunakan angket dan pengamatan terhadap sasaran layanan saat mengikuti konseling kelompok.

4. Menyusun instrument evaluasi. Konselor perlu mempersiapkan instrument-instrumen yang terkait dengan hal-hal yang akan di evaluasi dari proses pelaksanaan layanan penempatan dan penyaluran. a. Mengaplikasikan instrument evaluasi. Disini konselor mulai membagikan instrument evaluasi contohnya angket untuk mengetahui keterlaksanaan dan pencapaian program layanan penempatan dan penyaluran.

b. Mengolah hasil aplikasi instrumentasi. Konselor mengolah dan menganalisa hasil dari aplikasi instrumentasi apakah program-program yang telah terencana sudah berjalan seluruhnya, dan apakah ada halhal hasil perencanaan dan pelaksanaan yang di pandang lemah, kurang relevan. Tujuan dari layanan penempatan sudah tercapai sepenuhnya atau belum. c. Melakukan tindak lanjut atau follow up. Follow up adalah tindak lanjut dari hasil temuan dalam proses analisis dan mengolah data hasil layanan penempatan dan penyaluran. Yaitu dengan memperbaiki kesalahan-kesalahan atau hal-hal yang di pandang kurang relevan. Selain itu juga mengembangkan program-program yang dirasa sudah baik dan sesuai atau menambah beberapa hal yang dapat mendukung peningkatan dan kualitas layanan penempatan dan penyaluran.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->