P. 1
Resonansi Bunyi12

Resonansi Bunyi12

|Views: 115|Likes:
Published by Rey Uzumaki
resonansi
resonansi

More info:

Published by: Rey Uzumaki on May 12, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/16/2013

pdf

text

original

Resonansi Bunyi

1.PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Resonansi adalah peristiwa bergetarnya pada suatu benda yang terjadi karena pengaruh benda lain.dan syarat terjadinya resonansi itu adalah memiliki frekuensi alamiah yang sama dengan frekuensi getaran (Octa,2010). Bila garputala di getarkan diatas tabung resonansi,maka getaran garputala ini akan menggetarkan kolom udara di dalam tabung resonansi. Dengan mengatur panjang kolom udara di dalam tabung resonansi, maka akan terdengar gaung garputala lebih keras, ini berarti terjadi resonansi (Syah,2010). Gelombang adalah bentuk dari getaran merambat pada suatu medium. Pada gelombang, yang meranbat adalah gelombangnya, bukan mediumnya (Riyn,2010). 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi adalah agar pratikan dapat mengetahui dan memahami tentang resonansi bunyi dengan frekuensi tertentu. Adapun tujuan dari pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi adalah menentukan kecepatan bunyi di udara pada suhu kamar, dengan mengukur panjang gelombang dengan frekuensi yang telah di tentukan dengan kecepatan bunyi suhu 0oC 1.3 Waktu dan tempat Pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi ini dilaksanakan pada hari selasa tanggal 16 Oktober 2010 pukul 13:00 WIB bertempat di laboraturium Hidrobiologi gedung C lantai satu fakultas perikanan dan ilmu kelautan Universitas Brawijaya, Malang. 2.TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Gelombang Gelombang merupakan getaran yang merambat dengan laju tertentu melalui medium tertentu. Medium disini dapat berupa tali, air, peges, tanah, dan lain sebagainya.laju getaran yang merambat dikenal dengan julukan laju perambatan alias laju gelombang (V) (Lohat,2010). Gelombang lintang (Transversal) adalah suatu gelombang dengan dengan titik-titik diantara bergerak tegak lurus pada arah perambatan gelombang-gelombang pada seutas tali adalah melintang, karena titik-titik tali bergarak tegak lurus pada tali sedangkan gelombng merambat sepanjang tali (Cromer,1994). Gelombang adalah getaran yang merambat. Didalam perambatannya tidak diikuti oleh perpindahan pertikel-partikel perantaranya. Pada hakekatnya gelombang adalah rambatan energi (energi getaran) (Riyn,2010). 2.2 Macam-Macam gelombang Berdasarkan arah perambatannya, gelombang mekanik di bedakan menjadi dua jenis, yaitu gelombang transversal dan gelombang longitudinal. Gelombang transversal adalah gelombang yang arah getarannya tegak lurus terhadap arah rambatannya contoh gelombang elektromegnetik. Sedangkan gelombang longitudinal adalah gelombang yang arah getarannya sejajar dengan arah rambatannya contoh gelmbang bunyi (Sofwan,2010). Macam-macam gelombang menurut Riyn (2010) adalah Menurut getarannya: a)Gelombang transversal contoh gelombang pada tali, dan gelombang cahaya,

b)Gelombang longitudinal contoh gelombang bunyi dan gelombang pada pegas. Menurut amplitudonya : a)Gelombang berjalan b)Gelombang diam (stasioner) Menurut medium perantaranya a)Gelombang mekanik b)Gelombang elektromagnetik, contoh sinar gama (γ), sinar X, sinar UV dan cahaya tampak Ketika sebuah gelombang merambat sepanjang sebuah tali, katakanlah dari kiri ke kanan, partikel-partikel tali bergeser keatas dan kebawah dalam arah transversal. Ada gelombang lain yang dikenal dengan nama gelombang longitudinal (Giancoli,1999). 2.3 Aplikasi Gelombang Bunyi Dibidang Perikanan Metode pengukuran dasar laut dengan menggunakan alat gema udara yaitu echo soonder adalah alat untuk mengirim suara, sedangkan hidrofon adalah penerima suara (Zahrosofie,2010). GPS adalah sebuah sistem yang positif bahkan ada beberapa tipe GPS yang di gunakan untuk hobby, pemanfaatan Hydro-Acoustic dalam mencari ikan. Teknologi ini menggunakan suara dan bunyi untuk melakukan pendeteksian. Suara yang dipancarkan tersebut akan mengenai objek kemudian suara itu akan dipantulkan kembali oleh objek (dalam bentuk echo) dan diterima kembali oleh alat transducer dan secara langsung diwilayah deteksi (Herawati,2009). Gelombang yang disebabkan angin dapat menimbulkan energi untuk membentuk pantai, menimbulkan arus dan transporsedimen dalam arah tegak lurus dan sepanjang pantai, serta menyebabkan gaya-gaya yang berkerja pada bangunan pantai. Gelombang merupakan faktor utama dalam penentuan tata letak (layout) pelabuhan, alur pelayaran, perencanaan bangunan pantai, dan sebagainya (Rahmat,2008). 2.4 Bunyi Yang kita kenal sebagai bunyi sebetulnya ialah gelombang mekanik/longitudinal dengan frekuensi dalam daerah pendengaran kita yaitu antara 20 CPS sampai kira-kira 20.000 CPS. Gelombang mekanik longitudinal dengan frekuensi dibawah daerah pendengaran disebut gelombang infrasonik, gelombang semacam ini biasanya dihasilkan oleh sumber yang besar misalnya gempa bumi (Sutrisno,1981). Gelombang bunyi merupakan gelombang mekanis longitudinal. Hal ini berarti bunyi memerlukan medium untuk merambat. Medium perambatan bunyi dapat berupa zat padat ataupun fluida. Partikel-partikel bahan yang mentransmisikan sebuah gelombang seperti itu berosilasi didalam arah perjalanan gelombang itu sendiri (Dianita,2010). Manfaat pemantulan bunyi dalam kehidupan menurut Octa (2010) adalah Dapat memantulkan kecepatan bunyi di udara Dapat menentukan kedalaman laut (dalam aplikasi sonar) Dapat mendeteksi kerusakan logam di industri 3.METODOLOGI 3.1Alat dan Bahan 3.1.1Alat dan fungsinya Alat-alat yang digunakan pada pratikum kali ini adalah: Tabung resonansi dengan permukaan air yang dapatdiatur dan dilengkapi dengan skala digunakan untuk mengetahui terjadinya dengungan Garputala standard (512 Hz; 426,6 Hz; 341,43 Hz; 288 Hz) sebagai sumber dengungan. Alat pemukul untuk memukul garputala.

Pipa untuk mengalirkan air dari tabung rsonansi. Nampan untuk tempat alat yang akan digunakan Meteran untuk mengukur perubahan panjang L1 dan L2 teko sebagai penampung air dari tabung resonansi 3.1.2Bahan dan fungsinga Bahan-bahan yang di gunakan pada pratikum kali ini adalah Air, sebagai media terjadinya dengungan 3.2 Skema kerja Diukur diameter tabung ↓ Diisi air sampai mendekati permukaan (jangan sampai tumpah) ↓ Diambil garputala yang sudah di tentukan frekuensinya, dipukul dengan alat pemukul pada mulut tabung (frekuensi garputala 512 Hz; 426,6 Hz; 341,43 Hz; 288 Hz) ↓ Diturunkan teko yang berisi air sampai terdengar bunyi gaung yang besar ↓ Diukur ujung atas dengan tinggi permukaan air (L1) ↓ Diulang beberapa kali untuk memastikan ↓ Diulang untuk mengetahui titik resonansi selanjutnya ↓ Dicabut termometer ruangan ↓ Diamati ↓ Hasil 3.2.1sekema kerja garputala frekuensi 512 Hz Garputala 512 Hz dan tabung resonansi disiapkan ↓ Di isi air pada teko ↓ Garputala dipukul dan di dekatkan pada mulut tabung ↓ Di dengar bunyinya dan dicatat sebagai L1 ↓ Diullang dan diukur panjangnya, dicatat sebagai L2 ↓ hasil

3.2.2Sekema kerja gerputala frekuensi 426,6 Hz Garputala 426,6 Hz dan tabung resonansi disiapkan ↓ Di isi air pada teko

↓ Garputala dipukul dan di dekatkan pada mulut tabung ↓ Di dengar bunyinya dan dicatat sebagai L1 ↓ Diullang dan diukur panjangnya, dicatat sebagai L2 ↓ Hasil 3.2.3Sekema kerja garputala frekuensi 341,3 Hz Garputala 341,3 Hz dan tabung resonansi disiapkan ↓ Di isi air pada teko ↓ Garputala dipukul dan di dekatkan pada mulut tabung ↓ Di dengar bunyinya dan dicatat sebagai L1 ↓ Diullang dan diukur panjangnya, dicatat sebagai L2 ↓ Hasil 251)4.2 Analisa prosedur 252)Dalam pelaksanaan pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi pertama-tama di siapkan alat dan bahan, alat-alat yang digunakan adalah garputala dengan frekuensi 512Hz; 426,6 Hz; dan 341,3 Hz tabung resonansi, alat pemukul garputala, jangka sorong, teko, selang, meteran, dan bahan yang di gunakan adalah air. 253)Setelah semua alat dan bahan di siapkan lalu diameter tabung resonansi diukur dengan jangka sorong, kemudian teko diisi dengan air dan di sejajarkan dengan tabung resonansi dan dipastikan bahwa air dapat masuk dan mengalir dengan lancar dari teko kedalam tabung resonansi hingga mendekati bibir tabung. 254)Kemudian setelah dipastikan tabung resonansi terisi air penuh dan teko disejajarkan dengan mulut tabung, lalu diambil garputala dengan frekuensi 512 Hz kemudian dipukul dengan pemukul lalu didekatkan kemulut tabung, hal ini dilakukan beberapa kali hingga terdengar gaung dan dicatat sebagai L1 kemudian dilanjutkan lagi hingga terdengar gaung yang kedua dan dicatat sebagai L2, setiap satu pukulan garputala diturunkan 1 cm. 255)Selanjutnya diambil lagi garputala yang kedua dengan frekuensi 426,6 Hzdan dipukul dengan menggunakan pemukul setelah itu didekatkan pada mulut tabung,hal ini dilakukan beberapa kali hingga terdengar gaung dan di catat sebagai L1, kemudian dilanjutkan lagi hingga terdengar gaung yang kedua dan dicatat sebagai L2, setiap satu pukulan garputala tinggi teko diturunkan 1 cm. 256)Kemudian diambil garputala yang ketiga dengan frekuensi 341,3 Hz, lalu garputala dipukul dengan pemukul dan didekatkan kemulut tabung, hal ini dilakukan beberpa kali hingga terdengar gaung dan dicatat sebagai L1, kemudian dilanjutkan lagi hingga terdebgar gaung yang kedua dan dicatat sebagi L2, setiap satu pukulan garputala tabung diturunkan 1 cm 257) 258)4.3 Analisa Hasil 259)Dari data hasil pratikum fisika dasar yang telah dilakukan maka didapatkan hasil bahwa

garputala pada frekuensi 512 Hz L1-nya adalah 0,16 m; 0,16 m dan 0,17 m, sedang L2-nya 0,53 m; 0,54 m dan 0,51 m. Dari L1 dan L2 tadi maka didapatkan kecepatan gelombang garputala yaitu V1-nya 327,68; 327,68 dan 438,16 sedangkan V2-nya 363,52; 368,64 dan 348,16 dari kecepatan pada masing-masing percobaan pertama, kedua dan ketiga di dapatkan hasil ΣV1 sebesar 1003,52 dan ΣV2 sebesar 1080,32 lalu di dapatkan pula Σ|V1-V1|2 sebasar 279,62 dan Σ|V2-V2|2 227,19; ralat mutlaknya yaitu SX1 sebesar 6,83 dan SX2 sebesar 6,15; ralat nisbinya didapatka L1 sebesar 2% dan L2 sebasar 1,7%; keseksamaannya didapatkan K1 sebesar 98% dan K2 sebesar 98,3% dan hasil perhitungannya diperoleh Hp1 + sebesar 340,89; Hp1 – sebesar -328,15; Hp2 + sebesar 366,26 dan Hp2 – sebesar -353,96. 260)Pada garputala dengan frekuensi 426,6 Hz L1-nya adalah 0,19 m; 0,22 m dan 0,21 m, sedang L2-nya 0,60 m; 0,61 m dan 0,64 m. Dari L1 dan L2 tadi maka didapatkan kecepatan gelombang garputala yaitu V1-nya 324,216; 375,408 dan 358,344 sedangkan V2-nya 341,280; 354,546 dan 362,610 dari kecepatan pada masing-masing percobaan pertama, kedua dan ketiga di dapatkan hasil ΣV1 sebesar 1057,968 dan ΣV2 sebesar 1049,436 lalu di dapatkan pula Σ|V1-V1|2 sebasar 1358,83 dan Σ|V2-V2|2 sebesar 107,76; ralat mutlaknya yaitu SX1 sebesar 15,05 dan SX2 sebesar 4,24; ralat nisbinya didapatka L1 sebesar 4,3% dan L2 sebasar 1,2%; keseksamaannya didapatkan K1 sebesar 95,7% dan K2 sebesar 98,8% dan hasil perhitungannya diperoleh Hp1 + sebesar 367,706; Hp1 – sebesar -337,606; Hp2 + sebesar 354,052 dan Hp2 – sebesar -345,572. 261)Sedangkan pada garputala pada frekuensi 341,3 Hz L1-nya adalah 0,25 m; 0,26 m dan 0,25 m, sedang L2-nya 0,73 m; 0,74 m dan 0,73 m. Dari L1 dan L2 tadi maka didapatkan kecepatan gelombang garputala yaitu V1-nya sebesar 341,3; 354,952 dan 341,3 sedangkan V2-nya sebesar 331,061; 337,887 dan 331,061 dari kecepatan pada masing-masing percobaan pertama, kedua dan ketiga di dapatkan hasil ΣV1 sebesar 1037,552 dan ΣV2 sebesar 1000,009 lalu di dapatkan pula Σ|V1-V1|2 sebasar 470,76 dan Σ|V2-V2|2 31,07; ralat mutlaknya yaitu SX1 sebesar 8,86 dan SX2 sebesar 2,28; ralat nisbinya didapatka L1 sebesar 2,6% dan L2 sebasar 0,68%; keseksamaannya didapatkan K1 sebesar 97,4% dan K2 sebesar 99,32% dan hasil perhitungannya diperoleh Hp1 + sebesar 354,711; Hp1 – sebesar -336,991; Hp2 + sebesar 335,616 dan Hp2 – sebesar -331,056. 262) 263) 5.PENUTUP 264) 265)5.1 Kesimpulan 266)Dari pratikum fisika dasar yang telah dilaksanakan maka dapat disimpulkan bahwa: Gelombang adalah getaran yang merambat dengan laju tertentu melalui medium tertentu Macam gelombang berdasarkan medium perantaranya adalah gelombang mekanik dan gelombang elektro magnetik Macam gelobang menurut amplitudonya adalah gelombang gelombang berjalan dan gelombang diam (stasioner) Menurut getarannya gelombang ada dua yaitu gelombang tranversal dan longitudinal Alat dan bahan yang digunakan adalah tabung resonansi, meteran, garputala dengan frekuensi 512Hz, 341,3Hz,dan 426,6Hz, alat pemukul, jangka sorong, teko, nampan, pipa dan bahannya adalah air Tabel hasil perhitungnnya adalah 267)No 268)Frekuensi (Hz) 269)SX1

270)SX2 271)L1 272)L2 273)1 274)512 275)6.83 276)6,15 277)2% 278)1,7% 279)2 280)426,6 281)15,05 282)4,24 283)4,3% 284)1,2% 285)3 286)341,4 287)8,86 288)2,28 289)2,6% 290)0,86% 291) 292)K1 293)K2 294)Hp1 (+) 295)Hp1(-) 296)Hp2 (+) 297)Hp2(-) 298)98% 299)98,3% 300)340,89 301)-328,15 302)366,26 303)-353,96 304)95,7% 305)98,8% 306)367,706 307)-337,606 308)354,052 309)-345,572 310)97,4% 311)99,32% 312)354,771 313)-336,991 314)335,615 315)-331,056 316) 317)5.2 Saran 318)Dalam melaksanakan pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi sebaiknya pratikan menjalankan prosedur pelaksanaan dengan baik agar hasil yang didapatkan hasil yang

maksimal dan akurat. 319) 320) DAFTAR PUSTAKA 321) 322) 323)Cromer,Alan H.1994.Fisika Untuk Ilmu-ilmu Hayati Edisi 2.Gajahmada University Press. Yogyakarta. 324)Dianita,Dias Liana.2010. http://avanza95.blogspot.com/2010/01/makalah-bikrevisi.html. diakses pada 18 Nopember 2010 pukul 15.00 WIB. 325)Giancoli,Douglas C.1999.Fisika Edisi ke-5.Erlangga. Jakarta. 326)Herawati,Lia.2009.http://Liaherawati.blogspot.com/2009/05/aplikasi fishfinder hydro acoustic dan html. Diakses pada 21 November 2010 pukul 18:15 WIB. 327)Lohat,Alexander San.2010. http://www.gurumuda.com/pengertian-dan-jenis-jenisgelombang. diakses pada 10 Nopember 2010 pukul 14:45 WIB. 328)Octa. 2010. http://klikbelajar.com/pelajaran-sekolah/pelajaran-fisika/frekuensi-padabunyi/. Diakses pada 18 November 2010 pukul 15:10 WIB. 329)Riyn.2010. http://riyn.multiply.com/journal/item/47. diakses pada 18 Nopember 2010 pukul 14:00 WIB. 330)Rahmat.2008. http://rahmat88aceh.wordpress.com/2008/07/19/jenis-jenis-gelombangair/. Diakses pada 18 Nopember 2010 pukul 15:20 WIB. 331)Syah,Atika.2010. http://atikasyah.blogspot.com/2010/04/laporan-gelombang-resonansibunyi.html. diakses pada 18 Nopember 2010 pukul 14:30 WIB. 332)Sofwan, Mohammad.2010. http://sofwan-blora .blogspot.com/2010/04/ gelombang . html. Diakses pada 18 Nopember 2010 pukul 14:20 WIB. 333)Sutrisno.1981.Fisika jilid lima.ITB.Bandung. 334)Zahrosofie.2010.http://Zahrosofie.wordpress.com./2010/03/11/mengukur kedalaman laut/ diakses pada 21 Nopember 2010 pukul 18:20 WIB 335) 336) 337) 338) 339) 340) Posted by Akbar

PRAKTIKUM RESONANSI BUNYI
1.PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Gelombang adalah bentuk dari getaran yang merambat pada suatu medium. Pada gelombang yang merambat adalah gelombangnya, bukan zat medium perantaranya. Satu gelombang dapat dilihat panjangnya dengan menghitung jarak antara lembah dan bukit (gelombang tranversal) atau menhitung jarak antara satu rapatan dengan satu renggangan (gelombang longitudinal). Cepat rambat gelombang adalah jarak yang ditempuh oleh gelombang dalam waktu satu detik (Riyn,2008). Bunyi adalah bahan terpenting dalam musik. Bunyi berasal dari Sumber bunyi, yang digetarkan oleh tenaga atau energi. Kemudian getaran tersebut oleh pengantar diantarkan atau dipancarkan keluar. Dan bila getaran ini sampai di telinga kita, barulah kita dapat mendengarkannya (Mswahyudi,2009). Pada umumnya bentuk gelombang di alam adalah sangat kompleks dan sulit digambarkan secara sistematis karena ketidak-linieran, tiga dimensi dan mempunyai bentuk yang random ( Suatu deret gelombang mempunyai periode dan tinggi tertentu ). Beberapa teori yang ada hanya menggambarkan bentuk gelombang yang sederhana dan merupakan bentuk pendekatan gelombang alam. Ada beberapa teori dengan berbagai derajat kekomplekan dan ketelitian untuk menggambarkan gelombang di alam diantaranya adalah teori airy, Stokes, Gertsner, Mich, Knoidal, dan tunggal. Masing – masing teori tersebut mempunyai batasan keberlakuan yang berbeda – beda. Teori yang paling sederhana adalah teori gelombang linier yang pertama kali ditemukan oleh Airy pada tahun 1845(Rahmat,2008).

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi adalah untuk mengetahui proses yang mana gelombang merambat pada media. Tujuan dari praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi adalah untuk menentukan kecepatan rambat bunyi di udara dengan panjang gelombang dan frekuensi.

1.3 Waktu dan Tempat Praktikum dari praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi ini dilaksanakan pada hari selasa, 16 November 2010 pada pukul 08.50 sampai pukul 10.30 WIB. Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Hidrobiologi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya , Malang.

2.TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Gelombang Gelombang adalah getaran yang merambat. Bentuk ideal dari suatu gelombang akan mengikuti gerak sinusoide. Selain radiasi elektromagnetik, dan mungkin radiasi gravitasional, yang bisa berjalan lewat vakum, gelombang juga terdapat pada medium (yang karena perubahan bentuk dapat menghasilkan gaya memulihkan yang lentur) di mana mereka dapat berjalan dan dapat memindahkan energi dari satu tempat kepada lain tanpa mengakibatkan partikel medium berpindah secara permanen; yaitu tidak ada perpindahan secara masal. Malahan, setiap titik khusus berosilasi di sekitar satu posisi tertentu. (Wikipedia,2010). Gelombang dapat dipantulkan (refleksi), dibiaskan (refraksi), difokuskan, dipolarisasi dan sebagainya. Penelitian eksperimental tentang gelombang cahaya tentang hukum pemantulan (refleksi) yaitu :Sinar yang direfleksikan dan yang direfraksikan terletak pada satu bidang yang dibentuk oleh sinar datang dan normal bidang batas dititik datang (Gie,2009). Selama Gelombang dengan medan elektromagnetik yang dinyatakan pada fase medan E yaitu E=X Eo (ejk1-ejk2)= - X 2j Eo sin kz terlihat tidak bergerak , ini disebut dengan gelombang berdiri (Liang,1995).

2.2 Jenis-Jenis Gelombang Bila gelombang berjalan sepanjang tali ,katakan dari kiri kekanan partikel tali bergerak naik turun dalam arah lintang pada gerak gelombang itu sendiri. Gelombang seperti ini disebut gelombang lintang atau gelombang transversal. Ada tipe gelombang lain yang dikenal sebagai gelombang bujur atau gelombang longitudinal. Dalam sebuah gelombang longitudinal getaran partikel media adalah sama arahnya dengan arah gelombang. Gelombang longitudinal adalah siap dibentuk pada proses yang ditarik atau diletakan secara bergantian menekan dan mengembang pada suatu ujungnya (Giancoli,1997). Menurut (Riyn,2008) tentang jenis-jenis gelombang seperti berikut : 1.Gelombang transversal Gelombang transversal adalah gelombang yang arah rambatannya tegak lurus dengan arah rambatannya. Satu gelombang terdiri atas satu lembah dan satu bukit, misalnya seperti riak gelombang air, benang yang digetarkan, dsb. 2. Gelombang longitudinal Gelombang longitudinal adalah gelombang yang merambat dalam arah yang berimpitan dengan arah getaran pada tiap bagian yang ada. Gelombang yang terjadi berupa rapatan dan renggangan. Contoh gelombang longitudinal seperti slingki / pegas yang ditarik ke samping lalu dilepas (Riyn,2008). Menurut (Yolanda,2009) berdasarkan amplitudo dan fasenya :  Gelombang berjalan adalah gelombang yang amplitudo dan fasenya sama di setiap titik yang dilalui gelombng.

 Gelombng diam (stasioner) adalah gelombang yang amplitudo dan fasenya berubah (tidak sama) di setiap titik yang dilalui gelombang.

2.3 Aplikasi Gelombang Bunyi pada Perikanan Aplikasi fish finder “Hydro Acoustic” dan GPS dalam teknolgi pencarian ikanb Saat ini, hydro-acoustic memiliki peran yang sangat besar dalam sektor kelautan dan perikanan, salah satunya adalah dalam pendugaan sumberdaya ikan (fish stock assessment). Teknologi hydroacoustic dengan perangkat echosounder dapat memberikan informasi yang detail mengenai kelimpahan ikan, kepadatan ikan sebaran ikan, posisi kedalaman renang, ukuran dan panjang ikan, orientasi dan kecepatan renang ikan serta variasi migrasi diurnal-noktural ikan (Herawati,2009). Penggunaan -Gelombang Bunyi (Acoustic) Pada Alat Tangkap Payang Terhadap Hasil Tangkap ]kan di Perairan Pantai Popoh K abupaten Tulungagung dibandingkan pelakuan yaitu pengoperasian alat tangkap payang menggunakan bantu gelombang suara dan tanpa alat pembantu gelombang suara. Pada alat bantu gelombang suara memberikan hasil yang lebih baik dari pada menggunakan alat tangkap tanpa bantu gelombang suara (Efani,1996). Metode akustik merupakan proses-proses pendeteksian target di laut dengan mempertimbangkan proses-proses perambatan suara. Aplikasi metode ini dibagi menjadi 2, yaitu sistem akustik pasif dan sistem akustik aktif. Salah satu aplikasi dari sistem aplikasi aktif yaitu Sonar yang digunakan untuk penentuan batimetri. Sonar (Sound Navigation And Ranging) berupa sinyal akustik yang diemisikan dan refleksi yang diterima dari objek dalam air (seperti ikan atau kapal selam) atau dari dasar laut(DJPB,2010).

2.4 Bunyi Bunyi atau suara adalah kompresi mekanikal atau gelombang longitudinal yang merambat melalui medium. Medium atau zat perantara ini dapat berupa zat cair, padat, gas. Jadi, gelombang bunyi dapat merambat misalnya di dalam air, batu bara, atau udara(Wikipedia,2010). Bunyi adalah suatu bentuk gelombang longitudinal yang merambat secara perapatan dan perenggangan terbentuk oleh partikel zat perantara serta ditimbulkan oleh sumber bunyi yang mengalami getaran (Godam64,2007). Bunyi adalah bahan terpenting dalam musik. Bunyi berasal dari Sumber bunyi, yang digetarkan oleh tenaga atau energi. Kemudian getaran tersebut oleh pengantar diantarkan atau dipancarkan keluar. Dan bila getaran ini sampai di telinga kita, barulah kita dapat mendengarkannya (Mswahyudi,2009).

3.METODOLOGI 3.1 Alat dan Fungsi

Alat yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi adalah : Ø Tabung Resonansi :untuk mencari dengungan (resonansi) bunyi Ø Garputala :pembuat,frekuensi tertentu yaitu frekuensi 512,426.6,341.3Hz Ø Alat Pemukul :untuk memukul garputala Ø Jangka Sorong :untuk mengukur diameter tabung resonansi Ø Meteran :untuk menentukan jarak L1 dan L2 Ø Teko :untuk wadah air Ø Nampan :untuk tempat alas alat Ø Thermometer :untuk mengukur suhu ruangan Ø Selang :untuk mengalirkan air dari teko ke tabung resonansi

3.2 Bahan dan Fungsi Bahan yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi adalah air sebagai medium perambatan resonansi bunyi.

4.PEMBAHASAN 4.1Perhitungan ·Panjang gelombang 512 Hz L1(A) =1/4 .‫ג‬1 (A) L1(B) =1/4 .‫ג‬1 (B) L1(C) =1/4 .‫ג‬1 (C) 61 .4 =(C) 1‫ ג‬71 .4 =(B) 1‫ ג‬41 .4 = (A) 1‫ג‬ = 56 cm = 68 cm = 64 cm = 0,56 m = 0,68 m = 0,64 m L2(A) =3/4 .‫ג‬2 (A) L2(B) =3/4 .‫ג‬2 (B) L2(C) =3/4 .‫ג‬2 (C) 45 .3/4 =(C) 2‫ ג‬05 .3/4 =(B) 2‫ ג‬94 .3/4 = (A) 2‫ג‬ = 65,3 cm = 66,6 cm = 72 cm = 0,653 m = 0,666 m = 0,72 m

“ Kecepatan ” V1(A) =f .‫ג‬1 (A) V1(B) =f .‫ג‬1 (B) V1(C) =f .‫ג‬1 (C) = 512. 0,56 = 512. 0,68 = 512. 0,64 = 286,7 m/s = 348,1 m/s = 327,6 m/s V2(A) =f .‫ג‬2 (A) V2(B) =f .‫ג‬2 (B) V2(C) =f .‫ג‬2 (C) = 512. 0,653 = 512. 0,66 = 512. 0,72 = 334,3 m/s = 337,9 m/s = 368,64 m/s ∑ V1 = V1(A) + V1(B) + V1(C) = 286,7 + 348,1 + 327,6 = 320,8 33 ∑ V2 = V2(A) + V2(B) + V2(C) = 334,3 + 337,9 + 368,6 = 346,93 33

∑ │V1 ˉ V1│2 ∑ │V2 ˉ V2│2 (A) =│286,7 – 320,8│2 = 1162,1 (A) =│334,3 – 346,9│2 =159,5 (B) =│348,1 – 320,8│2 = 748,02 (B) =│337,9 – 346,9│2 =81,54 (C) =│327,6 – 320,8│2 = 47,19 (C) =│368,6 – 346,9│2 =469,5 =1957,3 =710,63 “ Ralat Mutlak ” S X1 = √ ∑ │V1 ˉ V1│2 = √ 1957,3 = √ 326,216 = 18,06 n (n - 1) 3 (3 - 1) S X2 = √ ∑ │V2 ˉ V2│2 = √ 710,63 = √ 118,438 = 10,88 n (n - 1) 3 (3 - 1) “ Ralat Nisbi ” I1 = S X1 x 100 % I2 = S X2 x 100 % V1 V2 = 18,06 x100 % = 10,88 x 100 % 320,8 346,9 = 5,629 % = 3,136 %

“ Keseksamaan ” K1 = 100 % - I1 K2 = 100 % - I2 = 100 % - 5,629 % =100 % - 3,136 % =94,37 % =96,86 % “ Hasil Pengukuran ” Hp1 = V1 + S X1 Hp1 = V1 - S X1 = 320,8 + 18,06 = 320,8 – 18,06 = 338, 86 = 302,73 Hp2 = V2 + S X2 Hp2 = V2 - S X2 = 346,9 + 10,88 = 346,9 - 10,88 = 357,8 = 336,04

· Panjang gelombang 426,6 Hz L1(A) =1/4 .‫ג‬1 (A) L1(B) =1/4 .‫ג‬1 (B) L1(C) =1/4 .‫ג‬1 (C) 91 .4 =(C) 1‫ ג‬82 .4 =(B) 1 91 .4 = (A) 1‫ג‬ = 76 cm = 112 cm = 76 cm = 0,76 m = 0,112 m = 0,76 m L2(A) =3/4 .‫ג‬2 (A) L2(B) =3/4 .‫ג‬2 (B) L2(C) =3/4 .‫ג‬2 (C) 06 .3/4 =(C) 2‫ ג‬16 .3/4 =(B) 2‫ ג‬06 .3/4 = (A) 2‫ג‬ = 80 cm = 81,3 cm = 80 cm = 0,8 m = 0,813 m = 0,8 m “ Kecepatan ” V1(A) =f .‫ג‬1 (A) V1(B) =f .‫ג‬1 (B) V1(C) =f .‫ג‬1 (C) = 426,6. 0,76 = 426,6. 1,12 = 426,6. 0,76 = 324,2 m/s = 477,7 m/s = 324,2 m/s V2(A) =f .‫ג‬2 (A) V2(B) =f .‫ג‬2 (B) V2(C) =f .‫ג‬2 (C) = 426,6. 0,8 = 426,6. 0,813 = 426,6. 0,8 = 341,2 m/s = 346,8 m/s = 341,2 m/s ∑ V1 = V1(A) + V1(B) + V1(C) = 324,2 + 477,7 + 3242,2 = 1348,06 33 ∑ V2 = V2(A) + V2(B) + V2(C) = 341,2 + 346,8 + 341,2 = 343,12

33

∑ │V1 ˉ V1│2 ∑ │V2 ˉ V2│2 (A)=│324,2 – 1348,06│2 = 569,2 (A) =│341,2 – 343,1│2 =3,385 (B)=│477,7 – 1348,06│2 = 16806,5 (B) =│346,8 – 343,1│2 =13,54 (C)=│3242,2 –1348,06│2 = 8376046,3 (C) =│341,2 – 343,1│2 =3,385 =8393422,1 = 20,31

“ Ralat Mutlak ” S X1 = √ ∑ │V1 ˉ V1│2 = √ 8393422,1 = √ 1398903,69 = 1182,7 n (n – 1) 3 (3 – 1) S X2 = √ ∑ │V2 ˉ V2│2 = √ 20,31 = √ 3,385 = 1,839 n (n – 1) 3 (3 – 1) “ Ralat Nisbi ” I1 = S X1 x 100 % I2 = S X2 x 100 % V1 V2 = 1182,7 x100 % = 1,839 x 100 % 1348,06 343,12 = 87,7 % = 0,535 % “ Keseksamaan ” K1 = 100 % - I1 K2 = 100 % - I2 = 100 % - 87,7 % =100 % - 0,535 % = 12,2 % =99,46 % “ Hasil Pengukuran ” Hp1 = V1 + S X1 Hp1 = V1 – S X1 = 1348,06 + 1182,7 = 1348,06 – 1182,7 = 2430,8 = 165,3

Hp2 = V2 + S X2 Hp2 = V2 – S X2 = 343,1 + 1,839 = 343,1 – 1,839 = 344,9 = 341,2

·Panjang gelombang 341,3 Hz L1(A) =1/4 .‫ג‬1 (A) L1(B) =1/4 .‫ג‬1 (B) L1(C) =1/4 .‫ג‬1 (C) 52 .4 =(C) 1‫ ג‬42 .4 =(B) 1‫ ג‬52 .4 = (A) 1‫ג‬ = 100 cm = 96 cm = 100 cm = 1 m = 0,96 m = 1 m L2(A) =3/4 .‫ג‬2 (A) L2(B) =3/4 .‫ג‬2 (B) L2(C) =3/4 .‫ג‬2 (C) 77 .3/4 =(C) 2‫ ג‬67 .3/4 =(B) 2‫ ג‬77 .3/4 = (A) 2‫ג‬ =102,6 cm = 101,3 cm = 102,6 cm = 1,026 m = 1,013 m = 1,026 m “ Kecepatan ” V1(A) =f .‫ג‬1 (A) V1(B) =f .‫ג‬1 (B) V1(C) =f .‫ג‬1 (C) = 341,3. 1 = 341,3. 0,96 = 341,3. 1 = 341,3 m/s = 327,6 m/s = 341,3 m/s V2(A) =f .‫ג‬2 (A) V2(B) =f .‫ג‬2 (B) V2(C) =f .‫ג‬2 (C) = 341,3. 1,026 = 341,3. 1,013 = 341,3. 1,026 = 350,1 m/s = 345,7 m/s = 350,1 m/s ∑ V1 = V1(A) + V1(B) + V1(C) = 341,3 + 327,6 + 341,3 = 336,7 33 ∑ V2 = V2(A) + V2(B) + V2(C) = 350,1 + 345,7 + 350,1 = 348,69 33 ∑ │V1 ˉ V1│2 ∑ │V2 ˉ V2│2 (A)=│341,3 – 336,7│2 = 20,79 (A) =│350,1 – 348,6│2 = 2,19 (B)=│327,6 – 336,7│2 = 83,53 (B) =│345,7 – 348,6│2 = 8,76

(C)=│341,3 – 336,7│2 = 20,79 (C) =│350,1 – 348,6│2 = 2,19 =125,1 =13,14 “ Ralat Mutlak ” S X1 = √ ∑ │V1 ˉ V1│2 = √ 125,1 = √ 20,851 = 4,566 n (n - 1) 3 (3 - 1) S X2 = √ ∑ │V2 ˉ V2│2 = √ 13,141 = √ 2,190 = 1,479 n (n - 1) 3 (3 - 1) “ Ralat Nisbi ” I1 = S X1 x 100 % I2 = S X2 x 100 % V1 V2 = 4,566 x100 % = 1,479 x 100 % 336,7 348,6 = 1,356 % = 0,424 % “ Keseksamaan ” K1 = 100 % - I1 K2 = 100 % - I2 = 100 % - 1,35 % =100 % - 0,424 % =98,64 % =99,57 % “ Hasil Pengukuran ” Hp1 = V1 + S X1 Hp1 = V1 - S X1 = 336,7+ 4,566 = 336,7 - 4,566 = 341,3 = 332,1 Hp2 = V2 + S X2 Hp2 = V2 - S X2 = 348,6 + 1,479 = 348,6 - 1,479 = 350,1 = 347,2

4.2 Analisa Prosedur Pertama yang harus disiapkan pada Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi adalah alat-alat dan bahan seperti tabung resonansi untuk mencari dengungan (resonansi) bunyi,garputala pembuat frekuensi tertentu (f= 512,426.6,341.3Hz),alat pemukul untuk memukul garputala,jangka sorong untuk mengukur diameter tabung resonansi,meteran untuk menentukan jarak l1 dan l2

teko untuk wadah air dan nampan untuk tempat alas alat,thermometer untuk mengukur suhu ruangan,selang untuk mengalirkan air dari teko ke tabung resonansi dan air sebagai medium perambatan resonansi bunyi. Garputala dengan frekuensi (512,426.6,341.3 Hz) dipukul dengan alat pemukul lalu didekatkan dibibir tabung resonansi serta diturunkan teko (1cm) hingga terdengar suara pengerasan suara. Diukur antara panjang ujung tabung dengan tinggi permukaan air (l1) agar lebih akurat diulang,dan diulang kembali untuk menentukan (l2) diamati, dan dicatat hasilnya.

Frekuensi 512Hz Pertama yang harus disiapkan adalah alat-alat dan bahan seperti tabung resonansi untuk mencari dengungan (resonansi) bunyi,garputala pembuat frekuensi tertentu f 512 Hz,alat pemukul untuk memukul garputala,jangka sorong untuk mengukur diameter tabung resonansi,meteran untuk menentukan jarak l1 dan l2,teko untuk wadah air dan nampan untuk tempat alas alat,thermometer untuk mengukur suhu ruangan,selang untuk mengalirkan air dari teko ke tabung resonansi dan air sebagai medium perambatan resonansi bunyi. Pada garputala dengan frekuensi 512Hz, pertama disiapkan garputala 512Hz dan tabung resonansi yang sudah diukur diameternya ,kemudian teko diisi air hingga tebung resonansi penuh. Garputala dipukul dan diletakan pada bibir tabung. Didengar bunyinya dan dicatat sebagai (l1) diulang dan dicatat sebagai (l2) dicatat dan ditulis hasilnya. Frekuensi 426,6Hz Pertama yang harus disiapkan adalah alat-alat dan bahan seperti tabung resonansi untuk mencari dengungan (resonansi) bunyi,garputala pembuat frekuensi tertentu (f 426.Hz),alat pemukul untuk memukul garputala,jangka sorong untuk mengukur diameter tabung resonansi,meteran untuk menentukan jarak l1 dan l2,teko untuk wadah air dan nampan untuk tempat alas alat,thermometer untuk mengukur suhu ruangan,selang untuk mengalirkan air dari teko ke tabung resonansi dan air sebagai medium perambatan resonansi bunyi. Pada garputala dengan frekuensi 426,6Hz, pertama disiapkan garputala 426,6Hz dan tabung resonansi yang sudah diukur diameternya ,kemudian teko diisi air hingga tebung resonansi penuh. Garputala dipukul dan diletakan pada bibir tabung. Didengar bunyinya dan dicatat sebagai (l1) diulang dan dicatat sebagai (l2) dicatat dan ditulis hasilnya. Frekuensi 341,3Hz Pertama yang harus disiapkan adalah alat-alat dan bahan seperti tabung resonansi untuk mencari dengungan (resonansi) bunyi,garputala pembuat frekuensi tertentu (f 341.3Hz),alat pemukul untuk memukul garputala,jangka sorong untuk mengukur diameter tabung resonansi,meteran untuk menentukan jarak l1 dan l2,teko untuk wadah air dan nampan untuk tempat alas alat,thermometer untuk mengukur suhu ruangan,selang untuk mengalirkan air dari teko ke tabung resonansi dan air sebagai medium perambatan resonansi bunyi. Pada garputala dengan frekuensi 341,3Hz, pertama disiapkan garputala 341,3Hz dan tabung resonansi yang sudah diukur diameternya ,kemudian teko diisi air hingga tebung resonansi

penuh. Garputala dipukul dan diletakan pada bibir tabung. Didengar bunyinya dan dicatat sebagai (l1) diulang dan dicatat sebagai (l2) dicatat dan ditulis hasilnya. 4.3 Analisa Hasil Pada Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi didapatkan data-data sebagai berikut , pada frekuensi 512 Hz didapatkan L1(A) 14cm , L1(B) 17cm ,L1(C) 16cm dan L2(A) 49 cm, L2(B) 50cm ,L3(C) 54cm. V1(A) 286,72 m/s, V1(B) 348,16 m/s , V1(C) 327,68 m/s , dan V2(A) 834,34 m/s , V2(B) 340,88 m/s , V2(C) 368,64 m/s . ∑ V1 320,85 m/s ,∑ V2 347,99 m/s ∑ I V1-V1I2 652,45 m/s ∑ I V2-V2I2 220,58 m/s. SX1 10,43 SX2 19,24 , I1 3,25% , I2 5,53% , K1 96,75% , K2 94,47% , Hp(V1) 331,28 , (Hp)V1 -310,42 , Hp(V2) 367,09 , (Hp)V2 -328,61. Pada frekuensi 426,6 Hz didapatkan L1(A) 19cm , L1(B) 28cm ,L1(C) 19cm dan L2(A) 60 cm, L2(B) 61cm ,L2(C) 60cm. V1(A) 324,216 m/s, V1(B) 477,792 m/s , V1(C) 324,216 m/s , dan V2(A) 341,28 m/s , V2(B) 346,8258 m/s , V2(C) 341,28 m/s .∑ V1 375,408 m/s ,∑ V2 343,13m/s , ∑ I V1-V1I2 5241,09 m/s , ∑ I V2-V2I2 6,843 m/s. SX1 29,56 SX2 1,068 , I1 7,87% , I2 0,31% , K1 92,13% , K2 99,69% , Hp(V1) 404,97 , (Hp)V1 -345,85 , Hp(V2) 344,158 , (Hp)V2 -342,06. Pada frekuensi 341,3 Hz didapatkan L1(A) 25cm , L1(B) 24cm ,L1(C) 25cm dan L2(A) 77 cm, L2(B) 76cm ,L3(C) 77cm. V1(A) 341,3 m/s, V1(B) 345,74 m/s , V1(C) 341,3 m/s , dan V2(A) 350,17 m/s , V2(B) 345,74 m/s , V2(C) 350,17 m/s . ∑V1 336,75 m/s , ∑ V2 348,69/s , ∑ I V1-V1I2 69,003 m/s , ∑I V2-V2I2 7,28 m/s. SX1 3,39 SX2 1,10 , I1 1,007% , I2 0,316% , K1 98,99% , K2 99,684% , Hp(V1) 340,14 , (Hp)V1 -333,36 , Hp(V2) 349,29 , (Hp)V2 -347,59.

5.PENUTUP 5.1 Kesimpulan Pada Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi didapatkan beberapa kesimpulan sebagai berikut : Ø Gelombang adalah bentuk dari getaran yang merambat pada suatu medium Ø Cepat rambat gelombang adalah jarak yang ditempuh oleh gelombang Ø Macam-macam gelombang bunyi adalah : Ø Berdasarkan perambatan gelombang -Gelombang Transversal -Gelombang Longitudinal Ø Medium Perantara

-Gelombang Mekanik Gelombang Elektromagnetik Ø Amplitudo dan fasenya -Gelombang Jalan -Gelombang Diam Ø Hasil Pengamatan Diperoleh : · Frekuensi 512 Hz L1(A)=14cm L1(B) =17cm L1(C)= 16cm L2(A)=49 cm L2(B)=50cm ,L3(C)=54cm V1(A)= 286,72 m/s V1(B)= 348,16 m/s , V1(C) =327,68 m/s V2(A)=834,34 m/s V2(B)= 340,88 m/s V2(C) =368,64 m/s ∑ V1 =320,85 m/s ∑ V2 =347,99 m/s ∑ I V1-V1I2 =652,45 m/s ∑ I V2-V2I2 =220,58 m/s SX1 =10,43 SX2 =19,24 I1 =3,25% , I2 =5,53% K1 =96,75% , K2 =94,47% Hp(V1) =331,28 , (Hp)V1= -310,42 Hp(V2) =367,09 , (Hp)V2 =-328,61.

· frekuensi 426,6 Hz L1(A)=19cm L1(B)=28cm L1(C)= 19cm L2(A)=60cm L2(B)=61cm L2(C) 60cm V1(A)= 324,216 m/s V1(B)= 477,792 m/s V1(C)= 324,216 m/s V2(A)= 341,28 m/s V2(B)= 346,8258 m/s V2(C)= 341,28 m/s ∑V1= 375,408 m/s ∑ V2= 343,13m/s,

∑ I V1-V1I2 =5241,09 m/s ∑ I V2-V2I2 =6,843 m/s. SX1 =29,56 SX2 =1,068 I1 =7,87% I2 =0,31% K1 =92,13% K2 =99,69% Hp(V1) =404,97 (Hp)V1 =-345,85 Hp(V2) =344,158 (Hp)V2 =-342,06. · frekuensi 341,3 Hz L1(A)= 25cm L1(B)= 24cm L1(C)= 25cm L2(A)= 77 cm L2(B)= 76cm L3(C)= 77cm V1(A)= 341,3 m/s V1(B)= 345,74 m/s, V1(C)= 341,3 m/s V2(A)= 350,17 m/s V2(B)= 345,74 m/s V2(C)= 350,17 m/s ∑V1= 336,75 m/s ∑ V2= 348,69/s ∑ I V1-V1I2 =69,003 m/s ∑ I V2-V2I2 =7,28 m/s SX1 =3,39 SX2 =1,10 I1 =1,007% I2 =0,316% K1= 98,99% K2 =99,684% Hp(V1) =340,14 (Hp)V1 =-333,36 Hp(V2) =349,29 (Hp)V2 =-347,59.

5.2 Saran Dengan sulitnya Praktikum Fisika Dasar materi Resonansi Bunyi diharapkan lebih serius dalam menjalankan praktikum resonansi bunyi karena dengungan agar lebih jelas terdengar dan akurat data yang diperoleh.

DAFTAR PUSTAKA

DJPB,2010.Aplikasi bunyi pada perikanan.http://www.perikanan-budidaya.dkp.go.id/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 19.00 WIB.

Efani,1996.Aplikasi bunyi pada perikanan.http://digilib.itb.ac.id/ gdlhttp://id.shvoong.com/books/1926402pengertian-bunyi/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 18.00 WIB. Gie,2009.Definisi Gelombang http://marikemari.com/mengenal-gelombang/diakses pada tanggal 17 November 2010 pukul 19.05 WIB. Grancolli,douglas,1997.Fisika Jilid,edisi keempat.Erlangga:Jakarta Godam64,2007. Definisi Bunyi http://organisasi.org/pengertian-bunyi-dan-kecepatan-bunyipengetahuan-pendidikan-dasar-mengenai-bunyi-ilmu-sains-fisika/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 19.25 WIB. Herawati,lia 2009. Aplikasi bunyi pada perikanan. http://liaherawati.blogspot.com/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 18.25 WIB. Liang,1995.Aplikasi Elektromagnetik.Erlangga:Jakarta. Mswahyudi,2009.Definisi Bunyi http://id.shvoong.com/books/1926402/ pengertianbunyi/diakses pada tanggal 17 November 2010 pukul 21.00 WIB. Rahmat,2008.Sejarah Gelombang http://rahmat88aceh.wordpress.com/2008/07/19/ jenis-jenis-gelombang-air/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 19.00 WIB. Riyn,2008).Pengertian Gelombang http://riyn.multiply.com/journal/item/47/ Gelombang/ diakses pada tanggal 17 November 2010 pukul 21.00 WIB. Wikipedia,2010. Definisi Bunyi http://id.wikipedia.org/wiki/bunyi/ diakses pada tanggal 17 November 2010 pukul 21.05 WIB. Yolanda,2009.Jenis-Jenis Gelombang http://blog.uns.ac.id/members/yolandasp/ blogs/recentposts/ diakses pada tanggal 18 November 2010 pukul 21.00 WIB.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->