P. 1
KONSEP KURIKULUM

KONSEP KURIKULUM

|Views: 212|Likes:
KURIKULUM
KURIKULUM

More info:

Published by: Elliez Cllu Caiiaanqqkamoe on May 13, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/09/2015

pdf

text

original

KONSEP KURIKULUM Teori kurikulum adalah suatu perangkat pernyataan yang memberikan makna terhadap kurikulum sekolah, makna

tersebut terjadi karena adanya penegasan hubungan antara unsur-unsur kurikulum, karena adanya petunjuk perkembangan/penggunaan dan evaluasi kurikulum. Konsep terpenting yang perlu mendapat penjelasan dalam teori kurikulum adalah konsep kurikulum. 1. Konsep kurikulum Konsep terpenting yang perlu mendapatkan penjelasan dalam teori kurikulum adalah konsep kurikulum. Ada tiga konsep tentang kurikulum, kurikulum sebagai substansi, sebagai sistem, dan sebagai bidang studi. a. Konsep pertama, kurikulum sebagai suatu substansi: Suatu kurikulum, dipandang orang sebagai suatu rencana kegiatan belajar bagi murid-murid di sekolah, atau sebagai suatu perangkat tujuan yang ingin dicapai. Suatu kurikulum juga dapat menunjuk kepada suatu dokumen yang berisi rumusan tentang tujuan, bahan ajar, kegiatan belajar-mengajar, jadwal, dan evaluasi. Suatu kurikulum juga dapat digambarkan sebagai dokumen tertulis sebagai hasil persetujuan bersama antara para penyusun kurikulum dan pemegang kebijaksanaan pendidikan dengan masyarakat. Suatu kurikulum juga dapat mencakup lingkup tertentu, suatu sekolah, suatu kabupaten, propinsi, ataupun seluruh negara. b. Konsep kedua, adalah kurikulum sebagai suatu sistem: Yaitu sistem kurikulum. Sistem kurikulum merupakan bagian dari sistem persekolahan, sistem pendidikan, bahkan sistem masyarakat. Suatu sistem kurikulum mencakup struktur personalia, dan prosedur kerja bagaimana cara menyusun suatu kurikulum, melaksanakan, mengevaluasi, dan menyempurnakannya. Hasil dari suatu sistem kurikulum adalah tersusunnya suatu kurikulum, dan fungsi dari sistem kurikulum adalah bagaimana memelihara kurikulum agar tetap dinamis. c. Konsep ketiga, kurikulum sebagai suatu bidang studi: Yaitu bidang studi kurikulum. Ini merupakan bidang kajian para ahli kurikulum dan ahli pendidikan dan pengajaran. Tujuan kurikulum sebagai bidang studi adalah mengembangkan ilmu tentang kurikulum dan sistem kurikulum. Mereka yang mendalami bidang kurikulum mempelajari konsep-konsep dasar tentang kurikulum. Melalui studi kepustakaan dan berbagai kegiatan penelitian dan percobaan, mereka menemukan hal-hal barn yang dapat memperkaya dan memperkuat bidang studi kurikulum. Seperti halnya para ahli ilmu sosial lainnya, para ahli teori kurikulum juga dituntut untuk: (1) mengembangkan definisi-definisi deskriptif dan preskriptif dari istilah-istilah teknis, (2) mengadakan klasifikasi tentang pengetahuan yang telah ada dalam pengetahuan-pengetahuan baru, (3) melakukan penelitian inferensial dan prediktif, (4) mengembangkan subsubteori kurikulum, mengembangkan dan melaksanakan model-model kurikulum. Keempat tuntutan tersebut menjadi kewajiban seorang ahli teori kurikulum. Melalui pencapaian keempat hal tersebut baik sebagai subtansi, sebagai sistem, maupun bidang studi kurikulum dapat bertahan dan dikembangkan. 2. Perkembangan teori kurikulum Perkembangan teori kurikulum tidak dapat dilepaskan dari sejarah perkembangannya. Perkembangan kurikulum telah dimulai pada tahun 1890 dengan tulisan Charles dan McMurry, tetapi secara definitif berawal pada hasil karya Franklin Babbit tahun 1918. Bobbit Bering dipandang sebagai ahli kurikulum yang pertama, is perintis pengembangan praktik kurikulum. Bobbit adalah orang pertama yang mengadakan analisis kecakapan atau pekerjaan sebagai cara penentuan keputusan dalam penyusunan kurikulum. Dia jugalah yang menggunakan pendekatan ilmiah dalam mengidentifikasi kecakapan

pekerjaan dan kehidupan orang dewasa sebagai dasar pengembangan kurikulum. Menurut Bobbit, inti teori kurikulum itu sederhana, yaitu kehidupan manusia. Kehidupan manusia meskipun berbeda-beda pada dasarnya sama, terbentuk oleh sejumah kecakapan pekerjaan. pendidikan berupaya mempersiapkan kecakapan-kecakapan tersebut dengan teliti dan sempurna. Kecakapan-kecakapan yang harus dikuasai untuk dapat terjun dalam kehidupan sangat bermacam-macam, bergantung pada tingkatannya maupun jenis lingkungan. Setiap tingkatan dan lingkungan kehidupan menuntut penguasaan pengetahuan, keterampilan, sikap, kebiasaan, apresiasi tertentu. Hal-hal itu merupakan tujuan kurikulum. Untuk mencapai hal-hal itu ada serentetan pengalaman yang harus dikuasai anak. Seluruh tujuan beserta pengalaman-pengalaman tersebut itulah yang menjadi bahan kajian teori kurikulum. Werrett W. Charlters (1923) setuju dengan konsep Bobbit tentang analisis kecakapan/pekerjaan sebagai dasar penyusunan kurikulum. Charters lebih menekankan pada pendidikan vokasional. Ada dua hal yang sama dari teori kurikulum, teori Bobbit dan Charters. Pertama, keduanya setuju atas penggunaan teknik ilmiah dalam memecahkan masalah-masalah kurikulum. Dalam hal ini mereka dipengaruhi oleh gerakan ilmiah dalam pendidikan yang dipelopori oleh E.L. Thorndike, Charles Judd, dan lain-lain. Kedua, keduanya bertolak pada asumsi bahwa sekolah berfungsi mempersiapkan anak bagi kehidupan sebagai orang dewasa. Untuk mencapai hal tersebut, perlu analisis tentang tugas-tugas dan tuntutan dalam kurikulum disusun keterampilan, pengetahuan, sikap, nilai, dan lain-lain yang diperlukan untuk dapat berpartisipasi dalam kehidupan orang dewasa. Bertolak pada hal-hal tersebut mereka menyusun kurikulum secara lengkap dalam bentuk yang sistematis. Mulai tahun 1920, karena pengaruh pendidikan progresif, berkembang gerakan pendidikan yang berpusat pada anak (child centered). Teori kurikulum berubah dari yang menekankan pada organisasi isi yang diarahkan pada kehidupan sebagai orang dewasa (Bobbit dan Charters) kepada kehidupan psikologis anak pada saat ini. Anak menjadi pusat perhatian pendidikan. Isi kurikulum harus didasarkan atas minat dan kebutuhan siswa. pendidikan menekankan kepada aktivitas siswa, siswa belajar melalui pengalaman. Penyusunan kurikulum harus melibatkan siswa. Perkembangan teori kurikulum selanjutnya dibawakan oleh Hollis Caswell. Dalam peranannya sebagai ketua divisi pengembang kurikulum di beberapa negara bagian di Amerika Serikat (Tennessee, Alabama, Florida, Virginia), is mengembangkan konsep kurikulum yang berpusat pada masyarakat atau pekerjaan (society centered) maka Caswell mengembangkan kurikulum yang bersifat interaktif. Dalam pengembangan kurikulumnya, Caswell menekankan pada partisipasi guru-guru, berpartisipasi dalam menentukan kurikulum, menentukan struktur organisasi dari penyusunan kurikulum, dalam merumuskan pengertian kurikulum, merumuskan tujuan, memilih isi, menentukan kegiatan belajar, desain kurikulum, menilai hasil, dan sebagainya. pada tahun 1947 di Univeristas Chicago berlangsung diskusi besar pertama tentang teori kurikulum. Sebagai hasil diskusi tersebut dirumuskan tiga tugas utama teori kurikulum: (1) mengidentifikasi masalah-masalah penting yang muncul dalam pengembangan kurikulum dan konsep-konsep yang mendasarinya, (2) menentukan hubungan antara masalah-masalah tersebut dengan struktur yang mendukungnya, (3) mencari atau meramalkan pendekatan-pendekatan pada masa yang akan datang untuk memecahkan masalah tersebut. Ralph W. Tylor (1949) mengemukakan empat pertanyaan

pokok yang menjadi inti kajian kurikulum: 1. Tujuan pendidikan yang manakah yang ingin dicapai oleh sekolah? 2. pengalaman pendidikan yang bagaimanakah yang harus disediakan untuk mencapai tujuan tersebut? 3. Bagaimana mengorganisasikan pengalaman pendidikan tersebut secara efektif? 4. Bagaimana kita menentukan bahwa tujuan tersebut telah tercapai? Empat pertanyaan pokok tentang kurikulum dari Tylor ini banyak dipakai oleh para pengembangan kurikulum berikutnya. Dalam konferensi nasional perhimpunan pengembang dan pengawas kurikulum tahun 1963 dibahas dua makalah penting dari George A. Beauchamp dan Othanel Smith. Beauchamp menganalisis pendekatan ilmiah tentang tugas-tugas pengembangan teori dalam kurikulum. Menurut Beauchamp, teori kurikulum secara konseptual berhubungan erat dengan pengembangan teori dalam ilmu-ilmu lain. Hal-hal yang penting dalam pengembangan teori kurikulum adalah penggunaan istilah-istilah teknis yang tepat dan konsisten, analisis dan klasifikasi pengetahuan, penggunaan penelitianpenelitian preckktif untuk menambah konsep, generalisasi atau kaidahkaidah, sebagai prinsip-prinsip yang menjadi pegangan dalam menjelaskan fenomena kurikulum. Dalam makalah kedua, Othanel Smith menguraikan peranan filsafat dalam pengembangan teori kurikuklm yang bersifat ilmiah. Menurut Smith, ada tiga sumbangan utama filsafat terhadap teori kurikulum, yaitu dalam (1) merumuskan dan mempertimbangan tujuan pendidikan, (2) memilih dan menyusun bahan, dan (3) perluasan bahasa khusus kurikulum. James B. MacDonald (1964) melihat teori kurikulum dari model sistem. Ada empat sistem dalam persekolahan yaitu kurikulum, pengajaran (instruction), mengajar (teaching), dan belajar. Interaksi dari empat sistem ini dapat digambarkan dengan suatu diagram Venn. Melihat kurikulum sebagai suatu sistem dalam sistem yang lebih besar yaitu persekolahan dapat memperjelas pemikiran tentang konsep kurikulum. Penggunaan model sistem juga dapat membantu para ahli teori kurikulum menentukan jenis dan lingkup konseptualisasi yang diperlukan dalam teori kurikulum. Broudy, Smith, dan Burnett (1964) menjelaskan makalah persekolahan dalam suatu skema yang menggambarkan komponen-komponen dari keseluruhan proses mempengaruhi anak. Skema persekolahan dari Broudy dan kawan-kawannya dapat dilihat pada Bagan 2.4. Beauchamp merangkumkan perkembangan teori kurikulum antara tahun 1960 sampai dengan 1965. la mengidentifikasi adanya enam komponen kurikulum sebagai bidang studi, yaitu: landasan kurikulum, isi kurikulum, desain kurikulum, rekayasa kurikulum, evaluasi dan penelitian, dan pengembangan teori. Thomas L. Faix (1966) menggunakan analisis strukturalfungsional yang berasal dari biologi, sosiologi, dan antropologi untuk menjelaskan konsep kurikulum. Fungsi kurikulum dilukiskan sebagai proses bagaimana memelihara dan mengembangkan strukturnya. Ada sejumlah pertanyaan yang diajukan dalam analisis struktural-fungsional ini. Topik dan subtopik dari pertanyaan ini menunjukkan fenomenafenomena kurikulum. Pertanyaan-pertanyaan itu menyangkut: (1) pertanyaan umum tentang fenomena kurikulum, (2) sistem kurikulum, (3) unit analisis dan unsurunsurnya, (4) struktur sistem kurikulum, (5) fungsi sistem kurikulum, (6) proses kurikulum, dan (7) prosedur analisis struktural-fungsional. Alizabeth S. Maccia. (1965) dari hasil analisisnya menyimpulkan adanya empat teori kurikulum, yaitu: (1) teori kurikulum (curriculum theory), (2) teori kurikulum-formal (formal-curriculum theory), (3) teori kurikulum valuasional (valuational curriculum theory), dan (4) teori kurikulum praksiologi

(praxiological curriculum theory). Teori kurikulum (curriculum Theory atau event theory) merupakan teori yang menguraikan pemilihan dan pemisahan kejadian/peristiwa kurikulum atau yang berhubungan dengan kurikulum dan yang bukan. Menurut Maccia, kurikulum merupakan bagian dari pengajaran, teori kurikulum merupakan subteori pengajaran. Teori kurikulum formal memusatkan perhatiannya pada struktur isi kurikulum. Teori kurikulum valuasional mengkaji masalah-masalah pengajaran apa yang berguna/ berharga bagi keadaan sekarang. Teori kurikulum praksiologi merupakan suatu pengkajian tentang proses untuk mencapai tujuan-tujuan kurikulum. Walaupun mungkin, kita tidak setuju dengan seluruh pendapat Maccia, tetapi is telah berhasil menunjukkan sejumlah dimensi kurikulum yang cukup berharga untuk menjelaskan teori kurikulum. Mauritz Johnson (1967) membedakan antara kurikulum dengan proses pengembangan kurikulum. Kurikulum merupakan basil dari sistem pengembangan kurikulum, tetapi sistem pengembangan bukan kurikulum. Menurut Johnson, kurikulum merupakan seperangkat tujuan belajar yang terstruktur. Jadi, kurikulum berkenaan dengan tujuan dan bukan dengan kegiatan. Berdasarkan rumusan kurikulum tersebut, pengalaman belajar anak menjadi bagian dari pengajaran. Johnson menganalisis enam unsur kurikulum, yaitu: 1. A curriculum is a structured series of intended learning out comes. 2. Selection is an essential aspect of curriculum formulation. 3. Structure is an essential charactistic of curriculum. 4. Curriculum guide instrcution 5. Curriculum evaluation involeves validation of both selection and structure. 6. Curriculum is the criterion for instructional evaluation. Jack R. Frymier (1967) mengemukakan tiga unsur dasar kurikulum, yaitu aktor, artifak, dan pelaksanaan. Aktor adalah orang-orang yang terlibat dalam pelaksanaan kurikulum. Artifak adalah isi dan rancangan kurikulum. Pelaksanaan adalah proses interaksi antara aktor yang melibatkan artifak. Studi kurikulum menurut Frymier meliputi tiga I angkah: perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi. Ada beberapa masalah atau isu substansial dalam pembahasan tentang teori kurikulum, yaitu definisi kurikulum, sumber-sumber kebijaksanaan kurikulum, desain kurikulum, rekayasa kurikulum, peranan nilai dalam pengembangan kurikulum, dan implikasi teori kurikulum. Semua rumusan teori kurikulum diawali dengan definisi. Definisi di sini bukan sekadar definisi istilah, melainkan definisi konsep, isi dan ruang lingkup, serta struktur. Beberapa pertanyaan umum tentang karakteristik kurikulum sebagai bidang studi yang perlu didefinisikan umpamanya, apakah kurikulum merupakan suatu konsep dalam sistem persekolahan? Apakah kurikulum mencakup mengajar dan pengajaran? Sampai sejauh mana kegiatan belajar siswa menjadi bagian kurikulum? Apakah ruang lingkup kurikulum sebagai bidang studi? Beberapa pertanyaan yang lebih khusus, yang lebih berkenaan dengan karakteristik desain kurikulum, umpamanya apakah kurikulum harus memiliki serangkaian tujuan khusus? Apakah kurikulum perlu memiliki sejumlah materi untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut? Apakah kurikulum perlu mengadakan rumusan yang lebih spesifik tentang rencana dan bahan pengajaran? Apakah perlu ada spesifikasi tentang makna perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi kurikulum? 1. Sumber Pengembangan Kurikulum Dari kajian sejarah kurikulum, kita mengetahui beberapa hat yang menjadi sumber atau landasan inti penyusunan kurikulum. Pengembangan kurikulum pertama bertolak dari kehidupan dan pekerjaan orang dewasa. Karena sekolah mempersiapkan anak bag! kehidupan orang dewasa, kurikulum terutama isi kurikulum

diambil dari kehidupan orang dewasa. Para pengembang kurikulum mendasarkan kurikulumnya atas hasil analisis pekerjaan dan kehidupan orang dewasa. Dalam pengembangan selanjutnya, sumber in! menjadi lugs meliputi semua unsur kebudayaan. Manusia adalah makhluk yang berbudaya, hidup dalam lingkungan budaya, dan turut menciptakan budaya. Untuk dapat hidup dalam lingkungan budaya, ia harus mempelajari budaya, maka budaya menjadi sumber utama isi kurikulum. Budaya ini mencakup semua disiplin ilmu yang telah ditemukan dan dikembangkan para pakar, nilai-nilai adat-istiadat, perilaku, benda-benda, dan lain-lain. Sumber lain penyusunan kurikulum adalah anak. Dalam pendidikan atau pengajaran, yang belajar adalah anak. Pendidikan atau pengajaran bukan memberikan sesuatu pada anak, melainkan menumbuhkan potensipotensi yang telah ada pada anak. Anak menjadi sumber kegiatan pengajaran, ia menjadi sumber kurikulum. Ada tiga pendekatan terhadap anak sebagai sumber kurikulum, yaitu kebutuhan siswa, perkembangan siswa, serta minat siswa. Jadi, ada pengembangan kurikulum bertolak dari kebutuhan-kebutuhan siswa, tingkat-tingkat perkembangan siswa, serta hal-hal yang diminati siswa. Beberapa pengembang kurikulum mendasarkan penentuan kurikulum kepada pengalaman-pengalaman penyusunKedua kurikulum itu dievaluasi, baik bentuk desainnya maupun sistem pelaksanaannya. Rekayasa kurikulum berkenaan dengan bagaimana proses memfungsikan kurikulum di sekolah, upaya-upaya yang perlu dilakukan para pengelola kurikulum agar kurikulum dapat berfungsi sebaikbaiknya. pengelola kurikulum di sekolah terdiri atas para pengawas/penilik dan kepala sekolah, sedangkan pada tingkat pusat adalah Kepala Pusat Pengembangan Kurikulum Balitbang Dikbud dan para Kasubdit/Kepala Bagian Kurikulum di Direktorat. Dengan menerima pelimpahan wewenang dari Menteri atau Dirjen, para pejabat pusat tersebut merancang, mengembangkan, dan mengadakan penyempurnaan kurikulum. Juga mereka memberi tugas dan tanggung jawab menyusun dan mengembangkan berbagai bentuk pedoman dan petunjuk pelaksanaan kurikulum. Para pengelola di daerah dan sekolah berperan melaksanakan dan mengawasi pelaksanaan kurikulum. Seluruh sistem rekayasa kurikulum menurut Beauchamp mencakup lima hal, yaitu: (1) arena atau lingkup tempat dilaksanakannya berbagai proses rekayasa kurikulum, (2) keterlibatan orang-orang dalam proses kurikulum, (3) tugas-tugas dan prosedur perencanaan kurikulum, (4) tugas-tugas dan prosedur implementasi kurikulum, dan (5) tugas-tugas dan prosedur evaluasi kurikulum. Dari semua uraian tentang hal-hal yang berkaitan dengan teori kurikulum, Beauchamp (hlm. 82) mengemukakan lima prinsip dalam pengembangan teori kurikulum, yaitu: 1. Setiap teori kurikulum harus dimulai dengan perumusan (definisi) tentang rangkaian kejadian yang dicakupnya. 2. Setiap teori kurikulum harus mempunyai kejelasan tentang nilai-nilai dan sumber-sumber pangkal tolaknya. 3. Setiap teori kurikulum perlu menjelaskan karakteristik dari desain kurikulumnya. 4. Setiap teori kurikulum harus menggambarkan proses-proses penentuan kurikulumnya serta interaksi di antara proses tersebut. 5. Setiap teori kurikulum hendaknya menyiapkan diri bagi proses penyempurnaannya. Daftar Pustaka (HHTP://VANDHA.CO.CC) KONSEP KURIKULUM DIDOWNLOAD TGL 16 April 2010 jam11.30 WIB HTTP://DESTALYANA.BLOGSPOT.COM/2007/09/BEBERAPA-PENGERTIANKURIKULUM.HTML DIDOWNLOAD TGL 16 April 2010 jam11.30 WIB HTTP://MYBATIK.WORDPRESS.COM/2009/01/29/TEORI-DAN-KONSEP-

KURIKULUM/ DIDOWNLOAD TGL 16 April 2010 jam11.30 WIB.... Baca Selengkapnya di :Pertama, ketentuan-ketentuan tentang bagaimana penggunaan kurikulum, serta bagaimana mengadakan penyemprunaan-penyempurnaan berdasarkan masukan dari pengalaman. an kurikulum yang lalu. Pengalaman pengembangan kurikulum yang lalu menjadi sumber penyusunan kurikulum kemudian. Hal lain yang menjadi sumber penyusunan kurikulum adalah nilai-nilai. Beauchamp menegaskan bahwa nilai dapat merupakan sumber penentuan keputusan yang dinamis. Pertanyaan pertama yang muncul dalam kurikulum yang berdasarkan nilai adalah: Apakah yang harus diajarkan di sekolah? In! merupakan pertanyaan tentang nilai. Nilai-nilai apakah yang harus diberikan dalam pelaksanaan kurikulum? Nilai-nilai apa yang digunakan sebagai kriteria penentuan kurikulum dan pelaksanaan kurikulum. Terakhir yang menjadi sumber penentuan kurikulum adalah kekuasaan sosial-politik. Di Amerika Serikat pemegang kekuasaan sosial-politik yang menentukan kebijaksanaan dalam kurikulum adalah board of education lokal yang mewakill negara bagian. Di Indonesia, pemegang kekuasaan sosialpolitik dalam penentuan kurikulum adalah Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang dalam pelaksanaannya dilimpahkan kepada Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah serta Dirjen Pendidikan Tinggi bekerja sama dengan Balitbangdikbud. pada pendidikan dasar dan menengah, kekuasaan penyusunan kurikulum sepenuhnya ada pada pusat, sedangkan pada perguruan tinggi rektor diberi kekuasaan untuk menentukan kebijaksanaan-kebijaksanaan dalam penyusunan kurikulum. 2. Desain dan Rekayasa Kurikulum Telah diutarakan sebelumnya bahwa ada dua subteori dari teori kurikulum, yaitu desain kurikulum (curriculum design) dan rekayasa kurikulum (curriculum engineering). Desain kurikulum merupakan suatu pengorganisasian tujuan, isi, serta proses belajar yang akan diikuti siswa pada berbagai tahap perkembangan pendidikan. Dalam desain kurikulum akan tergambar unsur-unsur dari kurikulum, hubungan antara satu unsur dengan unsur lainnya, prinsipprinsip pengorganisasian, serta hal-hal yang diperlukan dalam pelaksanaannya. Dalam desain kurikulum, ada dua dimensi penting, yaitu: (1) substansi, unsur-unsur serta organisasi dari dokumen tertulis kurikulum, (2) model pengorganisasian dan bagian-bagian kurikulum terutama organisasi dan proses pengajaran. Menurut Beauchamp, kurikulum mempunyai tiga karakteristik, yaitu: (1) kurikulum merupakan dokumen tertulis, (2) berisi garis-garis besar rumusan tujuan, berdasarkan garis-garis besar tujuan tersebut desain kurikulum disusun, (3) isi atau materi ajar, dengan materi tersebut tujuantujuan kurikulum dapat dicapai. Ada dua hal yang perlu ditambahkan dalam desain kurikulum: HTTP://WWW.MEDUKASI.WEB.ID/2012/06/KONSEP-KURIKULUM.HTML Copyright www.m-edukasi.web.id Media Pendidikan Indonesia

PENGERTIAN KURIKULUM
Posted on 18/10/2011 by eli-h

1. Pendahuluan Banyak definisi kurikulum yang satu dengan yang lain saling berbeda dikarenakan dasar filsafat yang dianut oleh para penulis berbedabeda.Walaupun demikian ada kesamaan satu fungsi, yaitu bahwa kurikulum adalah alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Di Indonesia pengertian kurikulum tertera pada Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional no. 20 Tahun 2003 Bab I Pasal 1 ayat 19 dari Ketentuan Umum disebutkan bahwa: Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggara kegiatan belajarmengajar untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Kurikulum yang terdiri atas berbagai komponen yang satu dengan yang lain saling terkait adalah merupakan satu sistem, ini berarti bahwa setiap komponen yang saling terkait tersebut hanya mempunyai satu tujuan, yaitu tujuan pendidikan yang juga menjadi tujuan kurikulum. Pada dasarnya kurikulum berisikan tujuan, metode, media evaluasi bahan ajar dan berbagai pengalamanbelajar. Kurikulum yang disusun di pusat berisikan beberapa mata pelajaran pokok dengan harapan agar peserta didik di seluruhIndonesiamempunyai standar kecakapan yang sama. Kurikulum tersebut dinamai Kurikulum Nasional (Kurnas) atau Kurikulum Inti, sedang evaluasinya dilaksanakan dengan UN (Ujian Nasional), Kurikulum yang lain yang disusun di daerah-daerah disebut Kurikulum Muatan Lokal, evaluasinya dilaksanakan secaraUS(Ujian Sekolah). 2. Pengertian & Teori Kurikulum

Tulisan ini membicarakan tentang pengertian kurikulum. Anda telah terbiasa mendengar kata kurikulum. Tetapi kalau ditanya kurikulum itu “makhluknya” seperti apa, siapa yang “menciptakan” mengapa disusun dan lain sebagainya. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut kadang-kadang kita butuh waktu untuk merenung. Pada awalnya istilah dan pengertian kurikulum dipakai dalam dunia olahraga pada zaman Romawi kuno di Yunani. Pengertian kurikulum di sini diartikan sebagai suatu jarak tempuh yang harus dilalui oleh seorang pelari mulai dari start sampai firfis. Secara etimologis, kurikulum (curriculum] berasal dari bahasa Latin yaitu Curere; to run yang dapat diterjemahkan: a running, course, carrier, race, etc. Dalam lapangan pendidikan pengertian tersebut dijabarkan bahwa bahan belajar sudah ditentukan secara pasti, dari mana mulai diajarkan dan kapan diakhiri, dan bagaimana cara untuk menguasai bahan agar dapat mencapai gelar. Dulu kurikulum pernah diartikan sebagai “Rencana Pelajaran”, yang terbagj menjadi rencana pelajaran minimum dan rencana pelajaran terurai. Dalam kenyataannya di sekolah rencana pelajaran tersebut tidak semata-matahanya membicarakan proses pengajaran saja, bahkan yang dibahas lebih luas lagi yatiu, mengenai masalah pendidikan. Oleh karena itu istilah rencana pelajaran kiranya kurang kena. Akibat dari berbagai perkembangan, terutama perkembangan masyarakat dan kemajuan teknologi, konsep kurikulum selanjutnya juga menerobos pada dimensi waktu dan tempat. Artinya kurikulum mengambil bahan ajar dan berbagai pengalaman belajar tidak hanya terbatas pada waktu sekarang saja, tetapi juga memperhatikan bahan ajar dan berbagai pengalaman belajar pada waktu lampau dan yang akan datang. Demikian pula tidak hanya mengambil berbagai bahan ajar setempat (lokal), kemudian berbentuk kurikulum muatan lokal tetapi juga berbagai bahan ajar yang bersifat nasional, yang kemudian berbentuk kurikulum nasional (kurnas) dan lebih luas lagi bersifat intemasional atau yang bersifat global.

Istilah kurikulum ini baru mulai muncul dalam kamus Webster‟s tahun 1856[1]. Secara luas kurikulum (curriculum) dalam kamus Webster‟s diartikan: [2] 1) The whole body of courses offered by an educational institution or one of its branch(widening the college), 2) any particular body of courses set for various majors, 3) allplanned school activities including besides courses of study organised play, athletics,dramatics, clubs and home room program, 4) general education and breeding (peoplewho had not learned courtesy inn the course of an elaborate) and a work schedule.Dalam kamus Webster‟s yang lain, kurikulum diartikan[3] :a fix series of studies required,as in a college, for graduation, qualification in a major field of study, etc., 2) all of thecourses, collectively offered in a school, college, etc., or in a particular subject. Romine (1954)[4] mengemukakan bahwa ; “Curriculum is interpreted to mean all of the organized courses, activities, and experiences which pupils have under direction of the school, whether in the classroom or pot” . Selanjutnya pada tahjun 1955, kurikulum d‟iberi art! /. A course especially a specified fixed course of study, as in a „ school or colloge, as one leading to a degree. 2. The whole body of courses offered in educational institution, or department there of, the usual sense. Kemudian muncul sejumlah definisi kurikulum yang disampaikan oleh beberapa ahli kurikulum, dan dapat menolong kita untuk lebih memahami kurikulum:[5] J. Galen Saylor dan William M. Alexander (dalam bukunya Curriculum Planning for Better Teaching and Learning (1956) ” The Curriculum is the sum total of school‟s efforts to influence learning, whether in the class or out of school”. Segala usaha untuk mempengaruhi anak balajar, apakah di dalam kelas atau di luar kelas (termasuk kurikulum).

Harlob B. Albertycs, dalam Reorganizing the High School Curriculum (1965) “All of the activities that are provided for students by the school“

Semua kegiatan yang ada didalam dan diluar kelas yang disiapkan untuk siswa disekolah.

B. Othanel Smith, W.O Stanley dan J Harlan Shores;

“A sequence potential experiences set up in the school for the purpose of disciplining children and youth in a ways of thinking and acting” Sejumlah pengalaman secara potensial yang dapat diberikan kepada anak dan pemuda agar mereka dapat berpikir dan berbuat sesuai dengan masyarakatnya

William B. Ragan, dalam buku Modern Elementary Curriculum (1996)

Kurikulum meliputi seluruh program dan kehidupan dalam sekolah yakni segala pengalaman anak di bawah tanggungjawab sekolah, tidak hanya meliputi bahan pelajaran tetapi seluruh kehidupan di sekolah, seperti hubungan antara guru dengan murid, metode mengajar, cara mengevalusi dan sebagainya.

J. Lioyd Trump dan Delmas F. Miller dalam buku Secondary School Improvemant (1973)

Kurikulum; netode mengajar dan belajar, cara mengevaluasi murid dan seluruh program, perubahan tenaga pengajar, bimbingan dan penyuluhan, termasuk pengaturan waktu. Ketiga aspek pokok yaitu program, manusia dan fasitias sangat erat hubungannya.

Hilda Taba

Dalam memahami Kurikulum, Hilda menjelaskan bahwa difinisi kurikulum yang terlalu luas bisa mengaburkan pengertian kurikulum. Pada prinsipnya tiap kurikulum merupakan suatu cara untuk mempersiapkan anak agar berpartisipasi sebagai anggota yang produktif dalam masyarakat. Tiap kurikulum, baimanapun polanya, selalu mempunyai komponen-komponen tertentu yakni pernyataan tentang tujuan dan sasaran, seleksi dan organisasi bahan dan isi pelajaran, bentuk dan kegiatan belajar mengajar, dan akhirnya evaluasi hasil belajar. Perbedaan kurikulum terletak pada penekanan unsur-unsur tertentu. Perbedaan kurikulum dengan pengajaran bukan terletak pada implemetasinya tetapi pada keluasan cakupannya.

Dari pernyataan di atas dapat disimpulkan bahwa kurikulum dapat dipahami dalam ruang lingkup:

Di dalamnya ada perencanaan kegiatan belajar mengajar melalui pengalaman siswa yang tidak dibatasi hanya dalam ruang kelas tetapi juga di luar kelas, merupakan aktivitas apa saja yang dilakukan oleh sekolah untuk mempengaruhi anak dalam belajar untuk mencapai tujuan.

Melalui berbagai kegiatan, siswa dibentuk untuk maju dalam pengetahuan, maju dalam pemahaman dan bertumbuh dalam keterampilan. Sejumlah program belajar mengajar dengan jarak tempuh tertentu dan dengan berbagai metode/kegiatan sesuai potensi dan keadaan siswa untuk mencapai tujuan pendidikan.

Suatu rencana yang memberi pedoman atau pegangan dalam proses belajar mengajar, baik secara lembaga, muapun dalam setiap bidang studi/kajian. Mempunyai komponen: tujuan dan sasaran, seleksi dan organisasi bahan dan isi pelajaran, bentuk dan kegiatan belajar mengajar, dan akhirnya evaluasi hasil belajar.

Dalam sejarah pendidikan diIndonesiayang di mulai dari diproklamirkan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945, maka tercatat sudah 8 kali kurikulum pendidikan nasional mengalami pengembangan, sebagai berikut:
1. Kurikulum pertama tahun 1947. Kurikulum ini disebut sebagai rencana pelajaran 1947. 2. Tahun 1964. Kurikulum ini disebut rencana pendidikan 1964. 3. Tahun 1968. 4. Tahun 1975. Dapat disebut kurikulum tahun 1975 lebih sistematik dari kurikulum-kurikulum sebelumnya. 5. Tahun 1984. Kurikulum ini adalah penyempurnaan kurikulum tahun 1975. 6. Tahun 1994 ditambah dengan suplemen tahun 1999. 7. Tahun 2004. Kurikulum ini disebut Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Walaupun kurikulum ini belum memiliki landasan hukum pelaksanaan, menurut Pusat Kurikulum, Balitbang Depdiknas dalam buku berjudul Kurikulum Berbasis Kompetensi (2002:19) bahwa kurikulum ini telah diujicobakan terhadap beberapa sekolah rintisan dan perluasan rintisan dari

bulan Juli 2001 sampai dengan Juni 2004. Kurikulum inilah yang menjadi cikal-bakal munculnya Peraturan menteri Pendidikan Nasional (Permen Diknas) nomor 22 tahun 2006 tentang Standar Isi, nomor 23 tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan (SKL) dan nomor 24 tahun 2006 tentang pelaksanaan Permen Diknas nomor 22 dan 23. 8. Tahun 2006. Kurikukum Tingkat Satuan Pendidikan

Pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan Pada Tanggal 16 Mei 2005, tenaga pendorong yang sangat kuat yang memungkinkan terjadinya perubahan kurikulum pendidikan nasional. Pada pasal 2 ayat (1) mengungkapkan bahwa lingkup Standar Pendidikan Nasional meliputi 8 standar, yakni: Standar Isi, Standar Proses, Standar Kompetensi Lululusan, Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana-Prasarana, Standar Pengelolaan, Standar Pembiayaan, dan Standar Penilaian Pendidikan. Pada Bab III tentang Standar Isi, bagian kesatu, pasal 5 ayat (1) demikian: Standar Isi mencakup lingkup materi dan tingkat kompetensi untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Ayat (2) Standar Isi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat kerangka dasar dan struktur kurikulum, beban belajar, kurikulum tingkat satuan pendidikan, dan kalender pendidikan/akademik. Pada bagian keempat tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, Pasal 17 Ayat (1) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, SMK/MAK, atau bentuk lain yang sederajat dikembangkan sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah/karakteristik daerah, sosial budaya masyarakat setempat, dan peserta didik. (2) Sekolah dan komite sekolah, atau madrasah dan komite madrasah, mengembangkan kurikulum tingkat satuan satuan pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan standar kompetensi lulusan, di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD, SMP, SMA dan SMK, dan departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama untuk MI, MTs, MA, dan MAK. Memperhatikan uraian sebelumnya, khususnya muatan pasal 17 ayat (2) di atas, penyusun dan mengembangkan KTSP adalah guru, atau sekolah bersama-sama dengan

komite sekolah di bawah supervisi dinas kabupaten/kota setempat. Penyusunan KTSP tersebut harus mengacu pada karakteristik peserta didik, sosial budaya dan daerah setempat. Dengan demikian kurikulum itu merupakan program pendidikan bukan program pengajaran, yaitu program yang direncanakan diprogramkan dan dirancangkan yang berisi berbagai bahan ajar dan pengalaman belajar baik yang berasal dari waktu yang lalu, sekarang maupun yang akan datang. Berbagai bahan tersebut direncanakan secara sistemik, artinya direncanakan dengan memperhatikan keterlibatan berbagai faktor pendidikan secara harmonis. Berbagai bahan ajar yang dirancang tersebut harus sesuai dengan norma-norma yang berlaku sekarang, diantarnya harus sesuai dengan Pancasila, UUD1945, UU SISDIKNAS, PP No. 27 dan 30, adat istiadat dan sebagainya. Program tersebut akan dijadikan pedoman bagi tenaga pendidik maupun peserta didik dalam pelakasanaan proses pembelajaran agar dapat mencapai cita-cita yang diharapkan sesuai dengan yang tertera pada tujuan pendidikan. Jadi kurikulum ialah: suatu program pendidikan yang berisikan berbagi bahan ajar dan pengalaman belajar yang diprogramkan, direncanakan dan dirancangkan secara sistemik atas dasar norma-norma yang berlaku yang dijadikan pedoman dalam proses pembelajaran bagi tenaga kependidikan dan peserta didik untuk mencapai tujuan pendidikan. Dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional no. 20 Tahun 2003 Bab I Pasal 1 ayat 19 dari Ketentuan Umum disebutkan bahwa: Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggara kegiatan belajarmengajar untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Unsur-unsur dalam definisi kurikulum tersebut adalah:
1. Seperangkat Rencana; Seperangakat rencana, artinya bahwa didalamnya berisikan berbagai rencana yang berhubungan dengan proses pembelajaran.

Namanya saja rencana bukan ketetapan, mi berarti bahwa segala sesuatu yang direncanakan dapat berubah sesuai dengan situasi dan kondisi (fleksibel). 2. Pengaturan Mengenai Isi dan Bahan Pelajaran; Bahan pelajaran ada yang diatur oleh pusat (kurnas) dan oleh daerah setempat (kurmulok). 3. Pengaturan Cara yang Digunakan; Delevery sistem atau cara mengajar yang dipergunakan ada berbagai macam, misalnya; ceramah, diskusi. demontrasi, inquiri, recitasi, membuat laporan portofolio dan sebagainya. Disarankan dalam pelaksanaannya proses pembelajaran hendaknya para guru menggunakan pendekatan yang student centered bukan yang teatcher centered. Yang bersifat heuristik (dengan diolah) bukannya yang bersifat ekspositorik (yang dijelaskan). Diantaranya yang kadar CBS-nya tinggi adalah yang bersifat heuristik. 4. Sebagai Pedoman Kegiatan Belajar-Mengajar untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu; Penyelenggara kegiatan belajar mengajar terdiri atas tenaga kependidikan, yaitu anggota masyarakat yang mengabdikan diri dalam penyelenggaraan pendidikan, sedang tenaga pendidikan, yaitu anggota masyarakat yang bertugas membimbing dan atau melatih peserta didik.

Banyak ahli kurikulum mengemukakan berbagai pengertian kurikulum yang satu dengan yang lainnya ada berbagi perbedaan dan kesamaan. Misalnya: William B. Ragan Kurikulum ialah semua pengalaman anak yang menjadi tanggung jawab sekolah. Roberts. Flaming Pendapat Flaming sama dengan pendapat Ragan, yaitu kurikulum pada sekolah modern dapat didcflnisikan seluruh pengalaman belajar anak yang menjadi tanggung jawab sekolah. David Praff

Kurikulum ialah seperangkat organisasi pendidikan formal atau pusatpusat pelatihan. Definisi tersebut dijelaskan sebagai berikut:
1. Rencana tersebut dalam bentuk tulisan. 2. Rencana itu ialah rencana kegiatan. 3. Kurikulum berisikan hal-hal sebagai berikut: Siswa mau dikembangkan kemana? Bahan apa yang akan diajarkan? Alat apa yang digunakan? Bagaimana cara mengevaluasinya? Bagaimana kualitas guru yang diperlukan? 4. Kurikulum dilaksanakan dalam pendidikan formal. 5. Kurikulum disusun secara sistemik. 6. Pendidikan latihan mendapat perhatian.

Donald E Gay (1960) dalam Asnah Said, menggunakan beberapa perumusan kurikulum sebagai berikut:
1. Kurikulum terdiri atas sejumlah bahan pelajaran yang secara logis. 2. Kurikulum terdiri atas pengalaman belajar yang direncanakan untuk membawa perubahan perilaku anak. 3. Kurikulum merupakan disain kelompok sosial untuk menjadi pengalaman belajar anak di sekolah. 4. Kurikulum terdiri atas semua pengalaman anak yang mereka lakukan dan rasakan di bawah bimbingan belajar.

Nengly and Evaras (1967) Kurikulum adalah semua pengalaman yang direncanakan yang dilakukan oleh sekolah untuk menolong para siswa dalam mencapai hasil belajar kepada kemampuan siswa yang paling baik. Inlow (1966) Kurikulum adalah susunan rangkaian dari hasil belaiar yang disengaja. Kurikulum menggambarkan (atau paling tidak mengantisipasi) dari hasil pengajaran. Saaylor (1958)

Kurikulum adalah keseluruhan uisaha sekolah untuk mempengaruhi proses belajar mengajar baik langsung di kelas tempat bermain, atau di luar sekolah. Dalam pelaksanaannya, pengertian kurikulum tergantung dari sudut pandangnya. Keterangan dapat dipaparkan sebagai berikut: Walaupun hanya ada satu kurikulum tertulis yang di susun oleh satu kelompok kerja yang terdiri atas terbagai ahli bidang studi, kalau satu kurikulum tertulis tersebut ada di tangan tiga orang guru, maka akan terjadi tiga macam kurikulum yang diberikan. Kalau setiap guru tersebut menghadapi 30 orang siswa maka akan terjadi 30 macam kurikulum yang akan diterima. 3. Berbagai Macam Terminologi dalam Kurikulum Untuk lebih memperkaya berbagai pengertian kurikulum akan dipaparkan berbagai terminologi dalam kurikulum diantaranya sebagai berikut: Core Curriculum Core artinya inti, dalam kurikulum berarti pengalaman belajar yang harus diberikan baik yang berupa kebutuhan individual maupun kebutuhan umum. Alberty (1953) dalam Subandiyah mengungkapkan ada enamjenis core program, yaitu:
1. Core program terdiri atas sejumlah mata pelajaran yang masing-masing dapat diajarkan secara. bebas tanpa sistematik untuk mempertunjukan hubungan masing-masing pelajaran. 2. Core program terdiri atas sejumlah mata pelajaran yang dihubungkan satu dengan yang lain. 3. Core program terdiri atas masalah yang luas, unit kerja atau tema yang disatukan yang dipilih untuk menghasilkan arti mengajar secara efektif tentang isi pelajaran tertentu, misalnya: Pendidikan Agama, Matematika, IPS, dan 1PA. 4. Core program merupakan masalah yang luas yang dapat memenuhi kebutuhan pisik, sosial peserta didik.

5. Core program merupakan unit kerja yang direncanakan oleh peserta didik dan guru untuk memenuhi kebutuhan kelompok.

Dengan demikian Core curriculum mengandung:
 

tujuan yang mendasar dan luas, bahan terdiri atas berbagai pengalaman belajar yang disusun atas dasar unit kerja, metode yang digunakan sangat fleksibel, bimbingan belajar sangat diperlukan.

 

Hidden Curriculum Sesuai dengan namanya, hidden curriculum berarti bahwa kurikulum yang tersembunyi. Apa artinya tersembunyi? Tersembunyi berarti tak dapat dililiat tetapi tidak hilang. Jadi kurikulum tersembunyi ini tidak direncanakan. tidak diprogram dan tidak dirancang tetapi mempunyai pengaruh baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap output dari proses belajar mengajar. Valance (1973) mengatakan bahwa hidden curriculum meliputi yang tidak dipelajari dari program sekolah yang non akademik. Kohelberg (1970) mengatakan bahwa hidden curriculum sebagai hal yang berhubungan dengan pendidikan moral dan peran guru dalam mentransformasikan standar moral. Robert S. Zais (1981) mengungkapkan berbagai terminologi dalam kurikulutn sebagai berikut: 1. Curriculum Fondation Fondasi kurikulum yang disebut juga asas-asas kurikulum mengingatkan bahwa dalam menyusun kurikulum hendaknya memperhatikan filsafat bangsa yang dinamis, keadaan masyarakat beserta kebudayaannya, hakikat anak dan teori belajar. 2. Curriculum Construction

Kontruksi kurikulum membahas berbagai komponen kurikulum dengan berbagai pertanyaan, misalnya:
1. Apa yang dimaksud dengan masyarakat baik itu ? 2. Kemana arah tujuan pendidikan? 3. Apa hakikat manusia itu ? 4. Apa hidup yang baik itu ? 5. Apa ilmu pengetahuan itu ? 6. Bagaimana merancang kurikulum yang efektif ? 7. Materi apa yang akan diberikan? 8. Keaktifan yang bagaimana harus dilakukan sehingga mengait ke bahan belajar ? 9. Seberapa jauh kita mernpertimbangkan kemanfaatan tujuan yang akan dicapai, isi dan keaktifan belajar ?

3. Curriculum Development Curriculum development atau perkembangan kurikulum membahas berbagai macam model pengalaman kurikulum selanjutnya, Yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan kurikulum adalah: Siapa yang berkepentingan, guru, tenaga bukan pengajar, orang tua atau siswa? Siapa yang akan telibat dalam pelaksanaan pengembangan? Pihak karyawan, komisi-komisi yang akan dibentuk? Bagaimana cara mengaturnya? Bagaimana pengorganisasiannya? 4. Curriculum Implementation Curriculum implementation membicarakan seberapa jauh kurikulum dapat dilaksanakan. Oleh karena itu yang perlu di pantau adalah proses pelaksanaannya, evaluasinya. Selanjutnya atas dasar hasil evaluasi perlu tidaknya kurikulum di revisi untuk penyempurnaan. 5. Curriculum Engineering Curriculum enggineering disebut juga pembinaan kurikulum. Beauchamp (1981) mendefinisikan Curriculum enggineering sebagai berikut:

Curriculum enggineering adalah proses yang memaksa untuk memfungsikan sistem kurikulum di sekolah. Dalam sistem ini ada tiga fungsi, yaitu:
1. Menghasilkan kurikulum. 2. Melaksanakan kurikulum. 3. Menilai keefektifan kurikulumdan sistemnya.

Disamping istilah-istilah dari Robert S Zais, masih ada terminologi yang lain yaitu: 1. Curriculum Improvement-Curriculum Change Curriculum Improvement atau penyempurnaan kurikulum dan curriculum change atau perubahan kurikulum keduanya sebagai curriculum revision (Taba, 1981). Curriculum improvement menekankan pada perubahanperubahan pada aspek tertentu tanpa mengubah konsep dasar pada kurikulum tersebut. Sedang pada curriculum change menekankan pada perubahan bentuk pada rangka, rancangan, tujuan isi, luas bahan kurikulum, dan keaktifan belajar 2. Curriculum Theory Teori kurikulurn berisikan berbagai konsep kurikulum atas dasar filsafat yang dianut oleh para penulisnya. Teori kurikulum selalu berkembang sesuai dengan perkembangan masyarakat dan IPTEKS. 3. Curriculum History Sejarah kurikulum membahas berbagai macam kurikulum pada masa yang lalu. Untuk bahan banding perenungan pengonsepan kurikulum yang akan datang. 4. Curriculum Planning

Perencanaan kurikulum membahas berbagai penyiapan data, langkahlangkah yang akan ditempuh, kendala-kendala yang mungkin timbul, berbagai konsep yang sesuai, berbagai pengalaman yang mendukung, dasar-dasar hukum yang dipakai dan sebagainya. Kemudian pembentukan pokja yang dipilih untuk menyusun kurikulum yang diharapkan. 5. Curriculum Evaluation Evaluasi kurikulum membahas berbagai kegiatan memonitor, baik proses maupun produknya pada pelaksanaan kurikulum dengan maksud mencari data untuk keperluan revisi lebih lanjut. Dalam penilaian kurikulum ada empat hal yang perlu diperhatikan, yaitu: a. Reflective evaluation Reflective evaluation penilaian kurikulum sebelum kurikulum dilaksanakan. Jadi penilaian yang dilakukan di belakang meja atas dasar berbagai pertimbangan para ahli yang berupa landasan teori, hasil penelitian, pengalaman, musyawarah, dan sebagainya. b. Try out evaluation Perlunya evaluasi pada try out, dengan harapan agar sebelum dilaksanan dicobakan terlebih dahulu pada skala kecil, pada beberapa sekolah yang dianggap dapat mewakili untuk diketahui berbagai kelemahan yang mungkin terjadi dan dijadikan bahan pertimbangan untuk diadakan revisi seperlunya. c. Formative evaluation Setelah kurikulum yang di revisi atas dasar try out tersebut selesai, kemudian didesiminasikan ke sekolah-sekolah yang lebih luas lagi, dimonitor tahap demi tahap, komponen demi komponen, kemudian diadakan evaluasi. Evalusi demikian disebut formative evaluation.

d. Summative evaluation Evaluasi secara sumatif dilakukan dengan cara mengevaluasi secara keseluruhan baik prosesnya maupun produknya. 6. Kurikulum Muatan Lokal Karena bervariasinya situasi dan kondisi daerah diIndonesia, pemerintah menyerahkan berbagai studi yang bahanya di dapat didaerah setempat dengan koordinasi dengan Dinas Depdiknas setempat untuk menyusun kurikulum muatan lokal. 4. Fungsi Kurikulum Bila definisi kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggara kegiatan belajar mengajar untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu, maka dapat dikatakan fungsi kurikukun itu berkaitan dengan komponen-komponen yang ada mengarah pada tujuan pendidikan. Komponen-komponen yang dimaksud dalam definisi tersebut adalah[6]:
1. Apakah seperangkat rencana tersebat sesuai dengan tujuan yang akan dicapai? 2. Apakah komponen materi yang tersusun dalam kurikulum itu sesuai dengan tujuan yang dicapai? 3. Apakah metode (cara) yang dipilih berfungsi pula untuk mencapai tujuan yang akan dicapai? 4. Apakah para penyelenggara pendidikan berfungsi pula dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tujuan pendidikan?

Yang terkait dalam kurikulum sekolah secara langsung ialah; guru, kepala sekolah, para penulis buku ajar, dan masyarakat. Berikut akan dipaparkan seberapa jauh keterlibatan mereka dalam melaksanakan kurikulum. Fungsi berarti jabatan, kedudukan. kegiatan fungsi kurikulum sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Kalau salah satu komponen dalam kurikulum tidak berfungsi akan mengakibatkan komponen yang lain

terganggu, fungsi kurikulum hagi guru sebagai pedoman untuk melaksanakan kegiatan proses pembelaiar. Fungsi kurikulum bagi kepala sekolah sebagai pedoman untuk melaksanakan supervisi kurikulum terhadap para guru pemegang mata pelajaran. Fungsi kurikulum bagi masyarakat mendorong sekolah agar dapat menghasilkan berbagai tenaga yang dibutuhkan oleh masyarakat. Sedang fungsi kurikulum hagi para penuljis buku ajar untuk dijadikan pedoman dalam menyusun bab-bab dan tema-tema pelajaran beserta isinya. Sebagai bahan banding dipaparkan bahwa fungsi kurikulum diibaratkan sebagai kendaraan yang kedua-duanya mempunyai fungsi sebagai alat untuk mencapai tujuan, yang digambarkan sebagai berikut[7]:
1. Auto (kendaraan) sebagai kurikulum. 2. Sopir sebagai guru. 3. Penumpang sebagai siswa. 4. Tempat yang dituju sebagai txijuan pendidikan. 5. Jarak yang ditempuh sebagai alat (Kompetensi dan Indikator). 6. Hambatan di jalan sebagai kendala-kendala dalam PROSES PEMBELAJARAN. 7. Bengkel sebagai biro perencanaan kurikulum

5. Tujuan Kurikulum Tujuan adalah segala sesuatu yang ingin dicapai. Segala sesuatu itu dapat berupa benda konkrit baik yang berupa barang maupun tempat, atau dapat juga berupa hal-hal yang sifatnya abstrak, misalnya cita-cita yang mungkin berupa kedudukan atau pangkat/jabatan maupun sifat-sifat luhur. Dengan kata lain tujuan dapat berupa hal-hal sederhana dapat pula berupa hal-hal yang komplek. Sedang cara penyampaiannya ada berbagai macam.Adayang hanya dengan kegiatan pisik, tetapi ada yang dengan cara membuat rencana dulu, diprogramkan, mencari dana barn mengerahkan tenaga baik pisik maupun psikis. Kurikulum adalah alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan sendiri adalah sesuatu yang abstrak, ruwet, dan komplek.

Sebelum dibicarakan berbagai macain tujuan, akan dibedakan beberapa terminologi yang berhubungan dengan tujuan sebagai berikut:

Aim: yaitu suatu tujuan umum yang akan dicapai dengan relative makan waktu yang lain. Misalnya Tujuan Pendidikan Nasional. Objective: Yaitu suatu tujuan yang berupa bagian dari aim yang diprogramkan secara bulat. Misalnya: Tujuan Institusional (tujuan lembaga). Goal: Yaitu bagian tujuan dari objective yang berupa bagian-bagian yang diprogramkan secara utuh. Misalnya: Tujuan Instruksional Umum (TIU) atau tujuan mata pelajaran.

Target: Yaitu sasaran tujuan pendidikan yang berupa berbagai pokok permasalahan. Misalnya: Tujuan

Instruksional Khusus (TIK), sasarannya adalah tujuan pokok bahasan atau tujuan sub pokok bahasan. Keterangan tersebut dapat digambarkan sebagai berikut: Hirarki Sasaran tujuan Contoh

Aim

Tujuan sistem

Tujuan Pendidikan Nasional

Objective

Tujuan komponen

Tujuan Instruksional / Stndar Kompetensi

Coal

Tujuan Variasi

TIU / Kompetensi Dasar

Target

Tujuan sub variasi

TIK / Indikator

1. Jenis-Jenis Tujuan John D.Mc. Neil (1977) mengemukakan empat macam konsepsi kurikulum dengan masing-masing tujuan yang berbeda-beda sebagai berikut:

1. Konsepsi Kurikulum Humanistik, tujuannya mengutamakan perkembangan kesadaran pribadi (increasedpersonal awarness) untuk pencapaian aktualitas din. 2. Konsepsi Kurikulum Rekontruksi sosial, tujuannya untuk menyiapkan peserta didik agar dapat menghadapi berbagai perubahan masyarakat pada masa yang akan datang dan dapat menyesuaikannya (fit into the esisting society). 3. Konsep Kurikulum Teknologi, tujuannya terutama pada pengembangan hasil pendidikan yang dapat ditiru (\he development of instruction products that can replicated). 4. Konsep Kurikulum Subjek Akademik tujuannya terutama untuk melatihpikir.

RobertMGagne (1974) mengemukakan bahwa hasil dari proses pembelajaran yang terpampang dalam kurikulum, yaitu:
1. Keterampilan intelek. 2. Strategi kognitif (kemampuan untuk mengatur ingatan, berpikir, mengolah dan sebagainya). 3. Informasi verbal (pengetahuan yang bersifat verbal). 4. Keterampilan motorik (pengatur gerak pisik). 5. Dimensi produktif.

Galen Saylor (1974) menyitir dari The Educational Policies Commission (USA) bahwa tujuan pendidikan dapat mencapai sasaran pada:
1. Realisasi diri. 2. Hubungan antar manusia. 3. Efisiensiekonomi. 4. Warga negara yang bertanggung j awab.

B.S. Bloom (1997) mengungkapkan bahwa output dari pendidikan adalah cognitive domain, affactive domain dan psychomotoric domain (cipta, rasa, karsa/karya). Berbagai tujuan pendidikan yang juga menjadi tujuan kurikulum dapat dilihat dari berbagai sudut pandang yang mempunyai sasaran yang berbeda-beda dan tertera sebagai berikut:

1. Kalau dilihat dari hirarki tujuan ada: 2. Tujuan pendidikan nasional, yang rumusannya ada pada Undang-Undang SISDIKNAS Bab I Pasal 3 tertulis sebagai berikut: Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggungjawab. 3. Tujuan institusional

Tujuan institusional pada pendidikan dasar tertera pada PP. No. 28 Tahun 1989 Bab 0 Pasal 2 sebagai berikut: Pendidikan dasar bertujuan untuk memberikan bekal kemampuan dasar kepada peserta didik untuk mengembangkan kehidupan sebagai pribadi, anggota masyarakat, warga negara, dan anggota umat manusia serta mempersiapkan peserta didik untuk mengikuti pendidikan menengah. Tujuan pendidikan menengah adalah:
1. Meningkatkan kemampuan siswa untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi dan untuk mengembangkan din sejalan dengan perkembangan Umu pengetahuan teknologi dan kesenian. 2. Meningkatkan kemampuan siswa sebagai anggota masyarakat dalam mengadakan hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya, dan alain sekitar. 3. Untuk mencapai sebagaimana dimaksud dalam ayat 1, penyelenggara pendidikan menengah berpedoman kepada tujuan pendidikan nasional (PP No.29 Bab 1 Ayat 2). 4. Tujuan pendidikan tinggi

Tujuan pendidikan tinggi adalah:
1. Menyiapkan peserta didik untuk menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan atau menciptakan ilmu pengetahuan, teknologi, dan atau kesenian. 2. Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan atau kesenian serta mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf kehidupan

masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional. Kalau dilihat dari penyelenggara, ada:

Tujuan kurikulum nasional dengan maksud untuk menyeragamkan mutu lulusan untuk beberapa mata pelajaran dengan cara EBTANAS / UN. Tujuan kurikulum regional dan lokal, yang bempa kurikulum muatan lokal bertujuan memberi bekal pengetahuan, keterampilan pembentukan sikap dan perilaku siswa, serta memiliki wawasan yang luas dan mantap tentang keadaan lingkungan dan kebutuhan masyarakat, mampu mengembangkan serta melestarikan surnber daya alam dan kebudayaan.

Kalau dilihat dari arah kelulusan, ada:
1. Kurikulum bertujuan akademik menyiapkan lulusannya untuk mengembangkan diri sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesenian. Misalnya kpada lembaga pendidikan SMA dan jenjang S1,S2,S3. 2. Kurikulum bertujuan profesi menyiapkan lulusannya untuk menghadapi lapangan kerja di masyarakat yang dibutuhkan. Lembaga pendidikan penyelenggara terdapat pada berbagai sekolah kejuruan/program S.o.l, S.o.2, S.o.3, dan S.o.4 atau programD.l,D.2,D.3,danD.4.

Jika dilihat dari sudut tujuan pendidikan baik yang tertera pada UndangUndang Sistem Pendidikan Nasional maupun pada GBHN sasaran serta tujuan pendidikan adalah seperti apakah manusia bulat dan utuh itu? Penulis mempunyai konsep manusia utuh dan bulat itu sebagai berikut: Manusia adalah makhluk yang sangat komplek yang terdiri atas berbagai aspek pribadi tetapi merupakan kesatuan yang tunggal (unitas multiplex). Unit adalah satu, multi adalah banyak,plex adalah singkatan dari kata complex. Tiap-tiap aspek pribadi tersebut merupakan suatu sumber daya yang memerlukan perkembangan dan pemenuhan kebutuhan yangberbeda. 6. Manusia Bulat dan Utuh Kalau dilihat dari hakikatnya, manusia terdiri atas jiwa dan raga. Sebagai makhluk yang berjiwa terdiri atas aspek cipta, rasa, dan karsa yang masing-masing merupakan sumber daya psikis yang perlu dikembangkan. Kalau ketiga aspek tersebut berkarya akan menghasilkan kekreatifan.

Cipta yang berpusat di otak kalau dikembangkan akan menghasilkan kecerdasan atau kepandaian. Rasa yang berpusat di hati kalau dibina akan menghasilkan manusia yang tahu keindahan, kesenian, dan kesusilaan. Sedang karsa adalah suatu sumber kemauan yang kalau dibina akan menghasilkan kejujuran. Sebagai makhluk jasmani (raga) manusia membutuhkan raga yang sempurna yang berupa kesehatan. Kalau raganya berkarya dan dibina akan menghasilkan keterampilan atau keprigelan. Kalau dilihat dari sifamya, manusia adalah sebagai makhluk sosial dan makhluk individu. Sebagai makhluk sosial manusia membutuhkan perkembangan sosialnya atau perkembangan kemasyarakalannya. Sebagai makhluk individu manusia membutuhkan perkembangan kemandirian. Kalau dilihat dari asalnya manusia berasal dari Tuhan, oleh karenanya menusia butuli perkembangan ketaqwaan terhadap Tuhan-Nya. Dalam usaha memenuhi kebutuhan tersebut, manusia selalu diharapkan dengan lingkungannya baik yang berupa pisik maupun lingkungan masyarakat. Kedua lingkungan tersebut sangat mempengaruhi perkembangan pribadi manusia. Perkembangan ilmu pengetaliuan dan teknologi yang dampaknya dapat mengubali lingkungan alam kodrat menjadi lingkungan alam buatan sangat mempenganihi perkembangan pribadi. Manusia selalu tumbuh dan berkembang secara dinamis dan diharapkan yang fleksibel terhadap lingkungan yang dihadapi baik yang berupa lingkungan pisik maupun lingkungan masyarakat yang setiap saat kena pengaruh jasa ilmu pengetahuan dan teknologi. Sesuai dengan konsep penulis yang telah dikemukakan tersebut bahwa manusia terdiri atas sembilan aspek pribadi yang masing-masing berawalan dengan huruf “K”, yaitu:” Ketaqwaan : Manusia berasal dari Tuhan, perlu bertaqwa pada

pencipta-Nya, tetapi jangan sampai bersifat fanatik dan dogmatis.

Kecerdasan : Aspek pribadi dari cipta yang berpusat di otak perlu dikembangkan, tetapi jangan sampai bersifat rasionalistis. Kesusilaan : Aspek pribadi dari karsa yang bersifat di hati, perlu di bina, tetapi jangan bersifat emosionalistis. Kejujuran : Aspek pribadi dari karsa yang menyebabkankita berkemampuan untuk berbuat, perlu bimbingan yang positif, tetapi jangan sampai bersifat voluntaristis. Kekreatifan : Karya yang harmonis dan ketiga aspek cipta, rasa, dan karsa akan menghasilkan sesuatu yang barn, perlu dilatih dan dibina sesuai dengan bakat dan minat anak, tetapi jangan sampai bersifat sombong. Kesehatan : Aspek yang sangat dibutuhkan oleh raga, perlu dilatih dan dibiasakan hidup sehat, tetapi jangan sampai bersifat animalisms. Keterampilan Karya dari raga terutania dalam latihan otot perlu dilatih agar para siswa dapat prigel dan dapat hidup mandiri, tetapi jangan bersifat kurang pertimbangan akal. Kemasyarakatan : Manusia tidak pernah hidup sendiri, pasti butuh pertolongan orang lain, hidup bermasyarakat perlu dibina, tetapi jangan sampai bersifat altruist is. Kemandirian Manusia sebagai makhluk individu mempunyai sifat individual berbeda antara satu dengan yang lain, perlu dibina terutama dalam bakat dan minatnyahendaknya dijaga jangan sampaiinenjadi manusia egois. Masing-masing aspek tersebut selalu berkembang secara dinamis (d), dan hendaknya bersifat fleksibel (f) dalam menghadapi lingkungan baik yang bempa lingkungan pisik (p) maupun lingkungan masyarakat (m). Kedua lingkungan tersebut dipengaruhi oleh perkembangan ilmu pengetahnan (i), dan teknologi (t). Kalau kesembilan aspek tersebut berkembang atau dikembangkan secara proporsional maka akan terjadilah manusia yang Harmonis (H).

Atas dasar uraian tersebut di atas maka dalam proses pencapaian tujuan pendidikan dengan kurikulum sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan dapat diajukan rumus sebagai berikut:

9k.df{(m + p)it} ———- H

Singkalan dari : 9k df m p it H = sembilan aspek pribadi yang berawalan dengan huruf “K” = dikembangkan secara dinamis dan fleksibel = memperhatikan pada situasi dan kondisi masyarakat = memperhatikan situasi dan kondisi lingkungan pisik = memperhatikan perkembangan ilmu pengetahnan dan teknologi = pribadi yang Harmonis

Perkembangan aspek-aspek pribadi tersebut kalau digambarkan diagram akan berupa sebagai berikut :

Gambar Manusia Bulat dan Utuh yang Harmonis Rumus 9 k.df {(m + p)it}—————> H

Atas dasar rumus yang terdapat pada gambaran manusia bulat dan utuh yang harmonis maka yang perlu diperhatikan dalam perkembangan kurikulum yang ditujukan untuk:
1. Berbagai aspek kejiwaan anak. 2. Perubahan dan perkembangan lingkungan, baik pisik maupun lingkungan masyarakat, termasuk kebudayaan, dan berbagai lapangan hidup yang ada. 3. Perkembangan I P T E K S. 4. FiIsafat pendidikan Pancasila.

Atas dasar pengalaman kegagalan perkembangan kurikulum diIndonesiasering disebabkan oleh beberapa hambatan sebagai berikut:
1. Kurang jelasnya juklak/juknis bagi tenaga lapangan. 2. Kurangnya tenaga supervisi yang memenuhi harapan. 3. Tujuan yang tidakjelas atau terlalu ideal sehingga timbul gap antara hal-hal yangdiharapkan dengan keadaan sebenarnya. 4. Kurangnya fasilitaspendukung. 5. Kadang-kadang sasarannya untuk menghabiskan dana sehingga melupakan output-nya. 6. Kriteria keberhasilan untuk mencapai tujuan tidakjelas. 7. Kurang sinkron antara peneliti, pelaksana dan pengambil keptusan. 8. Kurikulum baru, hanya baik atas dasar penilaian di belakang meja. 9. Perencanaan kurikulum kurang berorientasi pada tantangan zaman. 10. Adanya kesan ganti pejabat ganti kebijaksanaan. 11. Tujuan pembaharuan pendidikan sasarannya terlalu besar ? Misalnya untuk pembaharuan di sekolah dasar, siswa kurang lebih 25juta, guru kurang lebih 1 juta orang, sarana dan prasarana? Bahan ajar? Dan sebagainya.

1. 7. ORGANISASI KURIKULUM

Dalam perjalanan pendidikan sejak dahulu sampai saat ini, sudah disusun kurikulum yang dikenal dengan istilah Subject Centeried Curruculum atau kurikulum yang berpusat pada mata pelajaran. Ada3 jenis kurikulum yang di organisir dekolah yang masing-masing mempunyai kekuatan dan keterbatasan yaitu[8]:

1)

Kurikulum terpisah (Separate Subject Curriculum) Di sini mata

pelajaran diberikan secara terpisah dan tidak berkaitan satu dengan yang lain. Misalnya; IPS, IPA, Agama, Basaha dan sebagainya

Dalam oranganisasi kurikulum seperti ini, ada berapa keuntungan seperti: Penyanjian logis dan sistematis tanpa harus dikaitkan dengan yang lain, pengorganisasiannya sederhana, muda dievaluasi, mudah digunakan oleh guru, dan sebagainya. Namun, kelemahannya adalah: faktor pengalaman praktis dari peserta didik kurang mendapat perhatian, setiap pokok bahasan dipelajari secara teori sesuai buku pedoman dan sesuai peristiwa masa lampau, Pembelajaran bersifat menghafal, Unsur factual atau sosial anak yang terus berkembang kurang diperhitungkan. Bersifat tradisi, terbatas, dan statis.

2) Kurikulum Korelatif (Correlated Cirriculum) Kurikulum yang menunjukkan adanya suatu hubungan antara satu mata pelajaran dengan mata pelajaran lainnya, jadt saling terkait satu dengan yang lain tetapi tetap memperhatikan karakteristik masing-masing. Kelebihannya; Muatan kurikulum untuk setiap subjek dikorelasikan satu dengan yang lain, shingga siswa diperlengkapi dengan pengetahuan yang saling terkait, pengetahuan siswa akan luas karena dikaitkan satu dengan lain, lebih mengutamakan pemaham dari prinsip-prinsip dari pada pengetahuan dan penguasaan fakta. Keterbatsan kurikulum ini; bahwa siswa yang pasif pemalu akan tertinggal dibelakang, ada guru yang tidak menguasai bidang lain sehingga sulit mengaitkannya, membutuhkan dukungan dana, waktu dan tenaga dari banyak pihak.

3)

Kurikulum Terpadu (Integrated Curriculum) Dalam bentuk

kurikulum seperti ini pelajaran dipusatkan pada topik tertentu, misalnya suatu masalah dimana semua mata pelajaran dirancang dengan mengacu pada topik tersebut dan pelajaran disampaikan secara terpadu. Apa yang dipelajari di sekolah, disesuaikan dengan kehidupan anak di luar sekolah. Siswa belajar melalui pemecahan masalah yang disampaikan melalui kegiatan belajar-mengajar. Pemecahan masalah oleh siswa dapat diambil dari berbagai sumber seperti : a) Dari lingkungan sekitar : kebun binatang, kantor pos, taman,

lapangan terbang, sawah, stasiun dan sebagainya. b) Dari orang yang dapat memberikan keterangan : tukang kayu, tukang becak, kepala kantor, saudagar dan sebagainya. c) Dari alat peraga : globe, peta, daftar-daftar, gamb jika mungkin film, radio dan sebagainya.

d) Dari bacaan : buku, majalah, suratkabar, ensiklopedi, dan sebagainya[9]. Kebaikan kurikulum seperti ini, segalah masalah dibicarakan dalam unit sangat bertalian erat, memungkinkan adanya hubungan antar sekolah dan masyarakat, sesuai dengan tuntutan perkembangan, penyajian bahan disesuaikan dengan kemampuan siswa. Namun, kelemahannya juga tetap ada seperti; terlalu memberatkan tugas guru, kurang memungkin untuk ujian umum, sarana dan parasana kurang memadai, oraganisasinya tidak logis dan kirang sistematis dan sebagainya.

Memperhatikan kutipan diatas, dapat disimpulkan bahwa kurikulum menuntut kreatif dan progresif guru dan siswa untuk sama-sama mengembangkan diri. Guru harus profesional karena tugasnya berat, yaitu berusaha mengembangkan pengetahuan, emosional, sosial, dan keterampiian secara terpadu. Jika hal ini berhasil, siswa mampu hidup harmonis dengan iingkungannya kini, disini dan yang akan datang.

1. 8. KOMPONEN KURIKULUM

Menurut S. Nasution dalam kurikulum minimal ada 4 komponen, yaitu Tujuan, Bahan, Proses Belajar Mengajar dan Evaluasi[10]. Hal sama juga disampikan Prof. Dr. Nana Syaodhi Sukmadinata, dalam bukunya Pengembangan Kurikulum, bahwa komponem utama/dasar dalam sebuah kurikulum adalah: tujuan, bahan ajar, metode-alat serta evaluasi itulah yang disebut Ke empat komponen saling terkait dan tldak bisa dipisahkan satu dengan yang lain. Komponen-komponen ini saling berinteraksi dan berlangsung dalam lingkungan tertentu yang mempengaruhinya seperti: alam, sosial, budaya, ekonomi, politik, agama dan sebagainya.

Kurikulum Berbabasis Kompetensi yang sedang digumuli disetiap Tingkat Satuan Pendididikan untuk digunakan diIndonesiakomponen utamanya adalah: Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar. Komponen pokok ini kemudian dikembangkan dalam kedalam Indikator dan Materi Pokok, tema/judul perjenjang kelas, judul/topik pembelajaran, alokasi waktu, sumber belajar dan sebagainya. Untuk lebih jelasnya, perhatikan lampiran yang ada pada lembaran-lembaran terakhir.

[1] Prof Dr. S Nasution MA, Asas-osos Krikulum. Bumi Aksara 2005., 1-2 [2] Webster’s Third New International Dictionary, Vol. I (Chicago, Tokyo, Paris: Encyclopedia Britannica, Inc., 1986)., 557. [3] Victoria Neufeldt (ed.)Webster’s New World Dictionary, , (New York; Webster‟s New World, 1988)., 340. [4] Romine Stephen, Building the High School Curriculum, New York : The Ronald Press Company 1954. 14 [5] Prof Dr. S Nasution MA,OpCit 48 [6] Prof. Drs. H. Dakir, Perencanaan dan pengembangan Kurikulum, Rineka Cipta, Jakarta, 2004, 13 [7] Ibid, 21 [8] Bnd, S. Nasotion, 2005 [9] S. Nasution, Asas-asa Kurikulum., Bumi Aksara, 1995., 198 [10] Ibid., 18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->