BAB I PENDAHULUAN A.

LATAR BELAKANG program perbaikan gizi masyarakat di puskesmas, ditulis dengan tujuan untuk mengetahui bentuk-bentuk kegiatannya, tenaga pelaksananya, jenis-jenis pelatihan untuk pelaksana, pedoman pelaksanaan program gizi yang harus ada setiap saat termasuk standar operasional prosedur. Dan pengawasan, evaluasi dan bimbingan tehnis dari Dinas Kesehatan kabupaten/kota serta output dari pelaksanaan kegiatan program gizi Puskesmas. Kegiatan-kegiatan program yang akan dilakukan untuk perbaikan gizi masyarakat puskesmas adalah kegiatan harian, kegiatan bulanan atau smesteran (6 bulan sekali) dan kegiatan tahunan ( setahun sekali) serta beberapa kegiatan investigasi dan intervensi yang dilakukan setiap saat jika ditemukan masalah gizi misalnya ditemukan adanya kasus gizi buruk. Kegiatan program Perbaikan Gizi Masyarakat dapat dilakukan di dalam maupun di luar gedung Puskesmas. B. TUJUAN 1. Untuk mencegah terjadinya penyakit kekurangan gizi di kalangan masyarakat 2. Untuk mencegah terjadinya penyakit kekurangan energy protein

BAB II PEMBAHASAN

A. DEFENISI Program Perbaikan Gizi Masyarakat adalah salah satu program pokok Puskesmas yaitu program kegiatan yang meliputi peningkatan pendidikan gizi, penanggulangan Kurang Energi Protein, Anemia Gizi Besi, Gangguan Akibat Kekurangan Yaodium (GAKY), Kurang Vitamin A, Keadaan zat gizi lebih, Peningkatan Survailans Gizi, dan Perberdayaan Usaha Perbaikan Gizi Keluarga/Masyarakat. B. FUNGSI UTAMA PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DI PUSKESMAS Salah satu fungsi utama program perbaikan gizi masyarakata di Puskesmas adalah mempersiapkan,memelihara dan mempertahakan agar setiap orang mempunyai status gizi baik, dapat hidup sehat dan produktif. Fungsi ini dapat terwujud kalau setiap petugas dalam melaksanakan program gizi dilakukan dengan cara yang baik dan benar sesuai komponen-kompoen yang harus ada dalam program perbaikan gizi masyarakat di Puskesmas. C. KEGIATAN – KEGIATAN PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT PUSKESMAS Kegiatan Program Gizi Harian Kegiatan program gizi yang dilakukan harian adalah

1. Peningkatan pemberian ASI Eksklusif adalah Pemberian ASI tampa makanan dan minuman lain pada bayi berumur nol sampai dengan 6 bulan

3. Kegiatan yang dilakukan setiap smester ( 6 bulan sekali) adalah Pemberian Kapsul Vitamin A (Dosis 200. Kegiatan Program Gizi Bulanan Kegiatan Progrogram Giai Bulanan yang dilakukan bulanan adalah 1. tujuan : . Kegiatan investigasi dan intervensi yang dilakukan setai saat jika ditemukan masalah gizi misalnya ditemukan adanya kasus gizi buruk.  Kegiatan program gizi di dalam dan di luar negeri Kegiatan program Perbaikan Gizi Masyarakat dapat dilakukan dalam maupun di luar gedung Puskesmas.24 bulan adalah pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan dari keluarga miskin selama 90 hari. Kegiatan Program Gizi Tahunan Kegiatan yang dilakukan setiap tahun ( setahun sekali adalah) 1. Pemantauan Pertumbuhan Berat Badan Balita ( Penimbangan Balita) adalah pengukuran berat badan balita untuk mengetahui pola pertumbuhan dan perkembangan berat badan balita. Pemberian PMT pemulihan pada Keluarga Miskin adalah balita keluarga miskin yang ditangani di sarana pelayanan kesehatan sesuai tatalaksana gizi di wilayah puskesmas 5. Kegiatan konseling gizi dalam rangka peningkatan pendidikan gizi dan Perberdayaan Usaha Perbaikan Gizi Keluarga/Masyarakat. Pemantauan Status Gizi balita Pemantaun konsumsi gizi Pemantauan penggunaan garam beryodium 4. 3. 4. Pemberian tablet besi (90 tablet) pada ibu hamil adalah pemberian tablet besi (90 tablet) selama masa kehamilan.000 SI) pada balita adalah pemberian kaspusl vitamin A dosis tinggi kepada bayi dan anak balita secara periodik yaitu untuk bayi diberikan setahun sekali pada bulan Februari dan Agustus dan untuk anak balita enam bulan sekali dan secara serentak dalam bulan Februari dan Agustus. Pelaksana Program Gizi dapat juga dilakukan oleh tenaga kesehatan lain yang telah dilatih dalam pelaksanaan program gizi puskesmas. 3. Pelaksana program Gizi di Puskesmas dilakukan oleh tenaga gizi berpendidikan D1 (Asisten Ahli Gizi) dan DIII (Ahli Madya Gizi) serta S1/D4 Gizi (Sarjana Gizi) yang khusus dipersiapkan atau mahir dalam Usaha Perbaikan Gizi Keluarga/Masyarakat atau sebagai tenaga profesinal di bidang gizi. 2.2. Pemberian MP-ASI anak umur 6. 2.

   Mengadakan promosi dan mendorong terlaksananya ASI eksklusif. Naik Berat Badannya termasuk juga Balita dengen Berat Badan dibawah Garis Merah (BGM) pada KMS 3. Buku Surveilans Gizi 2. Pelatihan Tatalaksana Gizi Buruk 5. Pelatihan Konseling MP-ASI 4. PEDOMAN PROGRAM GIZI Pedoman-pedoman yang harus dimiliki oleh seorang petugas gizi Puskesmas adalah 1. Buku Pedoman Pemberian ASI 6. Buku Pengelolaan Makanan Pendamping Air Susu Ibu (ASI untuk usia 6-24 bulan. Buku Pegangan Kader Posyandu 3. Jumlah Balita mendapatkan Kapsul Vitamin A 4. A dosis tinggi pada ibu nifas. 5. Gambaran Konsumsi Gizi 7. F. Pelatihan konseling ASI 2. Laporan hasil Investigas dan Intervensi Gizi buruk. . Gambaran Status Gizi Balita 6.000 SI ). Jumlah anak usia 6-24 bulan dari keluarga miskin yang mendapat MP-ASI 2. Dan beberapa laporan lainnya. Melaksanakan pemantauan hasil penimbangan dengan SKDN Memberi kapsul Vit.   Memberikan tablet besi ( Fe 90 ) pada Ibu hamil Mengadakan pelayanan konsultasi gizi bagi penderita penyakit kronis atau metabolik yang membutuhkan diet khusus D. Jumlah Balita mendapatkan tablet F3 dengan 90 tablet selama kehamilan. Buku Manajemen pemberian Vitamin A 4. Buku Pedoman Pemberian Garam Beryodium 8. OUTPUT PROGRAM GIZI Beberapa Output dari Program Gizi adalah 1. Pelatihan pengelolaan Program Gizi Puskesmas 6. JENIS PELATIHAN TENAGA GIZI Beberapa jenis pelatihan bagi petugas gizi puskesmas adalah 1. Dan beberapa pelatihan gizi lainnya yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan petugas dalam melaksanakan program gizi di masyarakat E. juga pada anak balita dan bayi 6 – 11 bln ( 100. jumlah balita yang ditimbang. Buku Manajemen Pemberian Tablet Fe 5. Memberi PMT pemulihan pada balita dengan gizi buruk. Buku Pedoman MP-ASI 7. Gambaran penggunaan Garam Beryodium 8. Jumlah Balita yang memiliki KMS. Pelatihan Pemantauan Pertumbuhan Balita 3. Buku Standar Pemantauan Pertumbuhan Berat Badan Balita 9.

Kesimpulan Jadi salah satu upaya yang harus di lakukan untuk menanggulangi penyakit kekuranaga gizi yang terjadi di kalangan masyrakat yaitu dengan melakukan peningkatan pemberian ASI pada balita berumur 0. Kunjungan Petugas Dinas Kesehatan Kabupaten/kota untuk melakukan supervisi atau bimbingan tehnis program gizi pada setiap tahunnya. Saran Untuk mencega terjadinya peningkatan penyakit kekurangan gizi yang terjadi di alangan masyarakat maka bai yang berumur 0 – 6 bulan sebaiknya di berikan ASI oleh ibu. Umpan balik Laporan (feedbeck) laporan cakupan selama setahun dari Dinas Kesehatan kabupaten /kota dari laporan rekapitulasi puskesmas yang dikirm setiap bulan di Dinas Kabupaten/kota.G. evaluasi dan bimbingan dari Dinas Kesehatan Kabupaten/kota biasanya dilakukan dalam bentuk sebagai berikut : 1. 3.DAN BIMBINGAN DARI DINAS KESEHATAN KABUPATEN/KOTA Pengawasan. pemberian PMT pemulihan pada balita gizi buruk B. Pertemuan monitoring dan evaluasi program gzi ditingkat Kabupaten /kota. PENGAWASAN.pemberian kapul vit.EVALUASI. .000 SI) pada balita yang menderita gizi buruk.6 bulan. A (Dosis 200. 2. pemberian tablet besi pada ibu hamil. BAB IV PENUTUP A.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful