P. 1
WANITA KARIR1

WANITA KARIR1

|Views: 67|Likes:
Published by Qoidud Duwal

More info:

Published by: Qoidud Duwal on May 15, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/18/2013

pdf

text

original

1. Pengertian Wanita Karir dan Dasar Hukum 2. Kedudukan wanita karir dalam Islam 3.

Nafkah bagi Wanita karir 1. PENGARTIAN WANITA KARIR Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (Depdikbud, 1988), Karir berasal dari kata karier (Belanda) yang berarti pertama, perkembangan dan kemajuan dalam kehidupan, pekerjaan dan jabatan. Kedua, pekerjaan yang memberikan harapan untuk maju.1 Selain itu kata karir selalu dihubungkan dengan tingkat atau jenis pekerjaan seseorang. Wanita karir berarti wanita yang berkecimpung dalam kegiatan profesi (usaha dan perusahaan).2 Beberapa ciri wanita karir: a. Wanita yang aktif melakukan kegiatan-kegiatan untuk mencapai suatu kemajuan. b. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan itu merupakan kegiatan-kegiatan profesional sesuai dengan bidang yang ditekuninya, baik di bidang politik, ekonomi, pemerintahan, ilmu pengetahuan, ketentaraan, sosial, budaya pendidikan, maupun di bidang-bidang lainnya. c. Bidang pekerjaan yang ditekuni oleh wanita karir adalah pekerjaan yang sesuai dengan keahliannya dan dapat mendatangkan kemajuan dalam kehidupan, pekerjaan, atau jabatan. Dengan demikian dapat dirumuskan bahwa “ wanita karir” adalah wanita yang menekuni sesuatu atau beberapa pekerjaan yang dilandasi oleh keahlian tertentu yang dimilikinya untuk mencapai suatu kemajuan dalam hidup, pekerjaan, atau jabatan. Pengertian wanita karir sebagaimana dirumuskan diatas, nampaknya tidak identik dengan” wanita bekarja”. Menurut Omas Ihromi, wanita pekerja adalah
S.C.Utami Munandar, Wanita Karir Tantangan dan Peluang,”Wanita dalam Masyarakat Indonesia Akses, Pemberdayaan dan Kesempatan”(Yogyakarta: Sunan Kalijaga Press,2001) hlm.301. Peter Salim dan Yeni Salim, Kamus Besar Bahasa Indonesia Kontemporer (Jakarta,English Press,1991), hlm. 1125.
2 1

mereka yang hasil karyanya akan mendapat imbalan uang3. Meskipun imbalan tersebut tidak langsung diterimanya. Ciri-ciri dari wanita pekerja inilah ditekankan pada hasil berupa imbalan keuangan, pekerjaannya tidak harus ikut dengan orang lain ia bisa bekerja sendiri yang terpenting dari hasil pekerjaannya menghasilkan uang dan kedudukannya bisa lebih tinggi dan lebih rendah dari wanita karir, seperti wanita yang terlibat dalam perdagangan.

Omas Ihromi, Wanita Bekerja dan Masalah-Masalahnya” dalam Toety Hearty Nurhdi dan Aida Fitalaya s. Hubeis (editor), Dinamika Wanita Indonesia seri 01: Multidimensional, (Jakarta: Pusat Pengembangan Sumberdaya Wanita 1990) hlm. 38.

3

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->