Perbedaan Penyakit Diabetes Tipe 1 dan Tipe 2

Posted on March 4, 2013 by admindiabet — 2 Comments ↓ Perbedaan Penyakit Diabetes Tipe 1 dan Tipe 2 Cara Mengobati Diabetes Alami | Obat Diabetes Alami | 081 393 000 333 Anda mungkin pernah mendengar istilah penyakit diabetes tipe 1 dan penyakit diabetes tipe 2. Namun apakah Anda sudah memahami perbedaan keduanya? Perbedaan penyakit diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah : Penyakit diabetes tipe 1 disebabkan karena fungsi organ pankreas tidak dapat menghasilkan insulin. Sedangkan penyakit diabetes tipe 2 disebabkan karena jumlah insulin yang kurang, bukan masalah pankreasnya yang tidak berfungsi dengan baik.

Penjabaran tentang diabetes tipe 1 Pengertian tentang diabetes tipe 1 sering disebut sebagai Insulin Dependent Diabetes Mellitus atau Diabetes Mellitus yang bergantung pada insulin. Penyakit diabetes 1 ini berkaitan dengan kurangnya fungsi pangreas yang menghasilkan insulin. Diabetes militus ini juga berkaitan langsung dengan kerusakan organ pangreas. Sehingga pangreas tidak menghasilkan insulin yang mampu membantu penyerapan kadar gula dalam darah. Sebagian besar penderita diabetes tipe 1 ini terjadi pada usia kurang dari 30 tahun. Oleh karena itu penyakit ini sering disebut sebagai penyakit diabetes anak-anak, karena sering menyerang anak-anak dan remaja. Penykit diabetes tipe 1 ini disebabkan karena system organ pangreas tidak cukup menghasilkan insulin yang mengakibatkan kelainan system imun tubuh yang menghancurkan sel yang menghasilkan insulin atau karena infeksi virus sehinnga hormon insulin pada tubuh berkurang dan mengakibatkan timbunan gula pada aliran darah. Penyebab diabetes tipe 1 yang dikarenakan kurangnya fungsi kerja pankreas Penyebab kurangnya fungsi kerja pankreas diantaranya adalah : 1. Penyebab virus atau zat kimia yang merusak pulau sel pada pankreas tempat insulin dibuat. Apabila pulau sel banyak yang rusak, maka besar kemungkinan seseorang menderita penyakit diabetes tipe 1. 2. Penyebab faktor keturunan atau genetika. Apabila salah satu orang tua ada yang menderita penyakit diabetes tipe 1 maka anak-anaknya akan ada yang menuruni penyakit ini. 3. Penyebab Autominitas, Autominitas adalah adanya alergi pada salah satu jaringan atau jenis selnya sendiri, yang ada dalam pankreas. Hilangnya kemampuan tubuh untuk

fungsi organ pankreas yang menghasilkan insulin tidak mencukupi untuk menyerap kadar gula dalam darah dikarenakan gaya hidup yang tidak baik. Adapun dua penyebab utama terjadinya penyakit diabetes tipe 2.membentuk insulin karena system kekebalan tubuh menghancurkan sel-sel yang membentuk insulin. maka dari itu pangreas tidak bias menghasihkan cukup insulin dan dapat menyebabkan kadar gula dalam darah naik. Biasanya untuk menambah insulin maka dilakukan suntikan insulin. Penyakit ini sering menyerang orang pada usia lebih dari 30 tahun. Penyebab diabetes tipe 2 yang dikarenakan kurangnya insulin pada tubuh. Penyebab lain dari penyakit ini adalah : 1. Sebagian orang banyak yang membeli makanan cepat saji atau fast food yang mengandung banyak lemak dan tidak sehat. Adapun cara lain adalah dengan memperbaiki fungsi pangrkeas. Penjabaran tentang diabetes tipe 2 Pengertian tentang diabetes tipe 2 sering disebut dengan Non-Insulin Dependent Diabetes Mellitus atau diabetes mellitus tanpa bergantung pada insulin. Pada kisaran 90%95% penderit diabetes menderita penyakit diabetes tipe 2. Penyakit diabetes tipe 2 ini adalah penyakit yang sebagian besar diderita oleh penderita penyakit diabetes . Apabila fungi pankreas normal maka pankreas bisa menghasilkan insulin yang dibutuhkan tubuh. Adanya obesitas atau kelebihan berat badan 2. Penyebab penyakit diabetes tipe 2 ini adalah kurangnya insulin pada tubuh bukan karena pankreas yang tidak berfungsi dengan baik. Penyebabnya adalah : 1. Apabila pola makan tidak baik maka akan menyebabkan insulin yang diproduksi akan dihisap oleh sel-sel lemak . Penyebab penyakit ini dikarenakan kurangnya insulin pada tubuh. Pola makan atu gaya hidup yang tidak sehat. Cara perawatan diabetes tipe 1 Untuk merawat diabetes tipe 1 maka kita harus menambah insulin setiap hari. untuk factor keturunan ini terjadi apabila ada salah satu orang tua atau saudara kandung 2. Factor keturunan. Adanya kolesterol yang tinggi .

babi ternak atau insulin digunakan. Monitor glukosa terus menerus telah dikembangkan dan dipasarkan yang dapat mengingatkan pasien untuk adanya tingkat darah sangat tinggi atau rendah gula. transplantasi pankreas dapat mengembalikan regulasi glukosa yang tepat. Sebuah tren yang lebih baru. baru berfungsi untuk seorang pasien diabetes tanpa terapi imunosupresif tambahan. yang fatal jika tidak diobati. Hari ini insulin yang paling umum adalah biosintesis produk yang dihasilkan menggunakan teknik rekombinasi genetik. bersama dengan memperhatikan manajemen diet. Salah satu alasan untuk ini adalah bahwa memperkenalkan membutuhkan ginjal baru minum obat imunosupresif seperti siklosporin. pengganti sel beta hanya telah dilakukan pada pasien di atas usia 18. Namun. sebelumnya. dan pemantauan cermat kadar glukosa darah menggunakan meter glukosa. Namun. dan dengan keberhasilan menggoda di tengah-tengah kegagalan hampir universal. . Dalam kasus yang lebih ekstrim. operasi dan imunosupresi yang menyertai diperlukan dianggap oleh banyak dokter untuk menjadi lebih berbahaya daripada terapi penggantian insulin terus. atau dalam kasus di mana pasien kadar glukosa darah sangat mudah menguap). biasanya termasuk pelacakan karbohidrat. tetapi keterbatasan teknis telah membatasi dampak perangkat ini memiliki pada praktek klinis sejauh ini. Untuk semua penyebab penyakit diabetes tipe 2 umumnya disebabkan karena adanya gaya hidup yang tidak sehat. Sejauh ini. Mode ini alternatif dari transplantasi dari hewan menyediakan terapi alternatif untuk pengobatan diabetes tipe 1. Eksperimental penggantian sel beta (dengan transplantasi atau dari sel induk) sedang diselidiki dalam program beberapa penelitian. Diabetes tipe 1 umumnya tidak diobati menyebabkan koma. Para ilmuwan telah menemukan modus lain alternatif dari transplantasi pankreas melalui penggunaan xenografts terutama dari hewan seperti babi. Disebabkan karena olahraga atau jarang bergejak. Gaya hidup seperti ini berakibat kurangnya metabolisme dalam tubuh yang tidak sempurna sehingga membuat insulin dalam tubuh tidak berfungsi dengan baik. Pankreas transplantasi Transplantasi pankreas umumnya dilakukan bersama-sama dengan atau beberapa waktu setelah transplantasi ginjal. dan karena itu sering digunakan hanya sebagai upaya terakhir (seperti ketika ginjal juga harus ditransplantasikan. maka apabila pola hidup tidak sehad dapat membuat tubuh kekurangan insulin. transplantasi pankreas saja bisa bijaksana pada pasien dengan mellitus tipe 1 diabetes sangat labil. dan bahkan kadangkadang insulin dari ikan. Pemasok global utama meliputi Eli Lilly dan Perusahaan. Namun demikian ini memungkinkan pengenalan pankreas. Karena hormone insulin dapat diserap lemak dalam tubuh.3. dari beberapa pemasok. adalah insulin analog yang sedikit dimodifikasi insulin yang memiliki onset yang berbeda kali tindakan atau durasi kali tindakan. Novo Nordisk. Tipe 1 diobati dengan terapi penggantian insulin-biasanya dengan suntikan insulin atau pompa insulin. sering dari ketoasidosis diabetik. dan Sanofi-Aventis.

Hati diharapkan menjadi pilihan yang paling masuk akal karena lebih mudah diakses dari pankreas. bagaimanapun. dan sel-sel islet tampaknya memproduksi insulin dengan baik dalam lingkungan tersebut. Idealnya. yang mengurangi aktivitas sistem kekebalan tubuh. kecuali metode dikembangkan untuk menghasilkan mereka dari sel pasien sendiri batang atau ada kembar identik yang tersedia yang dapat menyumbangkan sel induk. pasien sekarang juga perlu menjalani pengobatan imunosupresan yang melibatkan. . Dalam salah satu varian dari prosedur ini. Tubuh pasien. tetapi para ilmuwan di Selandia Baru juga melihat ke dalam menempatkan mereka dalam perumahan pelindung yang berasal dari rumput laut yang memungkinkan insulin untuk mengalir keluar dan nutrisi mengalir sementara melindungi pulau dari serangan sistem kekebalan tubuh melalui sel darah putih. akan memperlakukan sel-sel baru hanya karena akan ada pengenalan lain dari jaringan asing.Transplantasi sel islet Transplantasi sel islet diharapkan akan kurang invasif dibandingkan transplantasi pankreas yang saat ini pendekatan yang paling umum digunakan pada manusia. Sistem kekebalan akan menyerang sel-sel seperti itu akan infeksi bakteri atau cangkok kulit. Studi terbaru telah menunjukkan bahwa transplantasi sel islet telah berkembang ke titik bahwa 58% dari pasien dalam satu penelitian adalah insulin independen satu tahun setelah transplantasi sel islet. di mana mereka bertempat tinggal dan mulai memproduksi insulin. itu akan terbaik untuk menggunakan sel-sel islet yang tidak akan memprovokasi reaksi kekebalan. sel-sel islet yang disuntikkan ke dalam hati pasien. Dengan demikian.