SOAL LATIHAN PPN PT TETAP CANTIK adalah sebuah pabrikan alat kosmetik yang berkedudukan di Jl. Atab No.

56X, Nomor telepon 8765432, Jakarta. Produk yang dipasarkan adalah alat-alat kecantikan seperti lipstick, eyeshadow, cat rambut, bedak, shampoo, hairspray, parfum, dan sejenisnya. Perusahaan ini memiliki divisi perkebunan dan penyemaian tanaman obat. Atas penyerahan produk tersebut di samping terutang PPN 10% juga terutang PpnBM 10%. Perusahaan memiliki NPWP: 00.456.003.4-156.000 serta telah dikukuhkan sebagai PKP sejak tanggal 12 April 1994. Sedangkan Nomor KLU:54321. Merek yang digunakan untuk produknya adalah “CANTIK”. Dalam bulan Januari 2008, dari pembukuannya dapat dipetik transaksi sebagai berikut : PENYERAHAN / PENERIMAAN PEMBAYARAN 1. 2. 7 Januari 2008 10 Januari 2008 Diterima pembayaran Rp 240.000.000,00 dari PT JELITA atas penyerahan alat kecantikan pada tanggal 12 Desember 2007. Diserahkan bahan obat hasil perkebunan dengan harga jual Rp 300.000.000,00 kepada PT MANJUR perusahaan pharmasi di KBN Cakung. Mendapat fasilitas PPN Tidak Dipungut. Faktur Pajak dibuat pada saat penyerahaan. Diterima pembayaran dari KPKN atas penyerahan alat kecantikan kepada DEPDIKNAS sesuai harga kontrak Rp 300.000.000,00 termasuk PPN 10% dan PPnBM 10%. Penagihan dilakukan tanggal 11 Desember 2007. SSP diterima. Menyumbang sejumlah obat perawatan tubuh kepada panti werda “ASIH”. Harga jual sebenarnya termasuk laba 20% adalah Rp 12.000.000,00. Diserahkan sejumlah bibit tanaman obat kepada PT FLORAMEDIKA dengan harga jual Rp 40.000.000,00 mendapat fasilitas dibebaskan dari pengenaan PPN. Faktur Pajak dibuat pada penyerahaan.

3.

17 Januari 2008

4. 5.

20 Januari 2008 22 Januari 2008

Dokumen-dokumen Tertentu Sebagai Faktur Pajak Standar  PIB (Pemberitahuan Impor Barang) yang dilampiri dengan SSP (Surat Setoran Pajak) atau bukti pungutan pajak oleh Ditjen Bea dan Cukai atas impor Barang Kena Pajak  PEB (Pemberitahuan Ekspor Barang) yang telah difiat muat oleh Ditjen Bea dan Cukai dengan dilampiri invoice yang merupakan kesatuan yang tak terpisahkan dengan PEB tersebut.  SPPB (Surat Perintah Pengiriman Barang) yang dibuat/dikeluarkan oleh Bulog/Dolog untuk penyaluran tepung terigu.  PNBP (Paktur Nota Bon Penyerahan) yang dibuat/dikeluarkan oleh Pertamina untuk penyerahan BBM dan atau bukan BBM.  Tanda pembayaran atau kuitansi telepon.  Ticket atau tagihan surat muatan udara (Airway bill) atas penyerahan jasa angkutan udara Dalam Negeri.  SSP untuk pembayaran PPN atas Pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean.  Nota Penjualan Jasa yang dibuat/dikeluarkan untuk penyerahan jasa kepelabuhan  Tanda pembayaran atau kuitansi listrik

6.

25 Januari 2008

7.

28 Januari 2008

8. 9. 10.

31 Januari 2008 30 Januari 2008 31 Januari 2008

11.

31 Januari 2008

Diterima 11 lembar SSP dari Bendaharawan Pemda, merupakan setoran PPN/PPnBM yang dipungut atas total pembayaran Rp 40.000.000,00 yang diterima pada 28 Desember 2007. Surat tagihan tertanggal 7 oktober 2007. Telah dilaporkan dalam SPT Masa PPN Desember 2007 dengan spesifikasi “SSP belum diterima”. Diterima pembayaran Rp 120.000.000,00 yang diterima dari Bendaharawan Pemda Nusa berdasarkan surat tagihan tertanggal 15 Oktober 2007. Sampai dengan tanggal 20 Februari 2008, SSPnya juga belum diterima. Dihadiahkan sejumlah perlengkapan perawatan kecantikan kepada karyawan, dengan harga jual Rp 18.000.000,00 termasuk laba 20% dalam rangka HUT PT TETAP CANTIK. Diterima pembayaran Rp 300.000.000,00 atas penjualan sebuah generator pabrik kepada PT TAKADIL pada tanggal 1 Desember 2007, yang dibeli pada 21 Mei 1996. Diterima kembali dari PT SUMILIR dengan Nota Retur Nomor NR1/I/06 tertanggal 25 Januari 2008, sejumlah alat kecantikan dengan harga jual Rp 20.000.000,00. Penyerahannya terutang PPN 10% dan PPnBM 10%. Diserahkan vila milik perusahaan seharga Rp 1.000.000.000,00 kepada PT BOROSAJA.

00 dan bibit tanaman obat kepada pelanggan adalah Rp 5. 6. .000.000. Masa manfaat kendaraan bermotor ditetapkan selama 5 tahun.000. 5. terdapat kelebihan pembayaran PPN sebesar Rp 20. 9.500. 10.000.000.000.000.00 atas pembelian mobil box ini telah dikreditkan dalam SPT Masa PPN bulan Maret 2004.00 telah dikreditkan. 7.000. SSP tertanggal 28 Januari 2008.000. Pajak Masukan ini belum dilaporkan. 38.000. 30% dari kapasitas generator ini digunakan untuk penerangan rumah dinas dan rumah ibadah di lingkungan pabrik. 8. 2.00 sudah termasuk PPN 10% dan PPnBM dengan tariff 20%.000.000. sebagaian dari suku cadang yang diterima tanggal 18 November 2007 kepada PT CHEETO dengan harga jual Rp 10. 31 Januari 2008 31 Januari 2008 11.00 yang disetor ke Bank Mandiri.000.000. dikeluarkan dari Tanjung Priok bahan baku yang diimpor dengan Nilai Impor Rp 420.000.000.000.000. Pajak Masukan sebesar Rp 20.000.000.000.000.00 yang diminta untuk dikompensasikan dengan utang pajak dalam Masa Pajak berikutnya.000. Masa manfaat generator ini telah ditetapkan selama 5 tahun. Kuitansi tanggal 3 Januari 2008. Setelah PPN yang terutang dibayar ke Bank Mandiri. 4. Dikeluarkan dari Tanjung Priok. Selama tahun 2008.00 termasuk PPN kepada PT TELKOM.00.000. Diterima dari PT MOBILKU dan dibayar tunai satu unit sedan Ford seharga Rp 260.000.000. Selama bulan Januari 2008 telah dikeluarkan Rp 50. Mengirim kembali dengan Nota Retur Nomor R-09/I/06 tertanggal 29 Januari 2008.000.000. 6 Januari 2008 9 Januari 2008 19 Januari 2008 29 Januari 2008 20 Januari 2008 23 Januari 2008 29 Januari 2008 29 Januari 2008 Membayar langganan telepon Rp.00 disetor ke Bank Mandiri. Untuk biaya operasional mobil box ini selama tahun 2008 telah dibeli BBM dari depot Pertamina.PEMBELIAN / PEROLEHAN JKP 1.000. peralatan pabrik yang diimpor. Melakukan penghitungan kembali Pajak Masukan yang telah dikreditkan atas perolehan satu unit generator untuk pabrik yang dibeli bulan Mei 2004 seharga Rp 600.500. 3.000.000.00 dari perusahaan mebel PT MEBELINDO atas pembelian almari arsip. b) Semua ekspor dilakukan dengan L/C dengan nilai ekspor Rp 6.000.00 yang terdiri dari penyerahan produk pabrik sebesar Rp 45. Membayar Rp 50.00. 31 Januari 2008 PERMASALAHAN Masukkan seluruh transasksi tersebut ke dalam SPT Masa PPN 1107 untuk Masa Pajak Januari 2008 atas nama PT TETAP CANTIK dengan keterangan tambahan sebagai berikut : a) Dalam SPT Masa PPN Masa Pajak Desember 2007. seluruh kelebihannya supaya dikompensasikan dengan utang pajak dalam masa pajak berikutnya. PPN atas impor Rp 13.00 yang pada waktu itu Pajak Masukannya telah dikreditkan. Ditemukan SSP dan PIB tanggal 27 November 2007 dengan PPN Rp 15. dan PPN-nya Rp 1.000. Jumlah peredaran tahun 2007 sebesar Rp 50.000.00 Dalam hal pajak masukan lebih besar daripada pajak keluaran.000. Diterima Faktur Pajak tertanggal 5 Desember 2007 dengan PPN Rp 157.00.000.00 untuk membangun sendiri gudang dengan luas 400 m2 Melakukan penghitungan kembali Pajak Masukan yang telah dikreditkan atas pembelian mobil box yang digunakan untuk mengangkut hasil pabrik dan hasil budidaya perkebunan berupa bibit tanaman obat.00 kepada PT INOVASI atas renovasi rumah dinas perusahaan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful