P. 1
Dasar Dasar Hukum Perdata Indonesia 2

Dasar Dasar Hukum Perdata Indonesia 2

4.6

|Views: 7,855|Likes:
Published by Aruna Jati Rumbono
Lanjutan Bahan Dasar Mata Kuliah Hukum Perdata FH UII Angkatan 2001
Lanjutan Bahan Dasar Mata Kuliah Hukum Perdata FH UII Angkatan 2001

More info:

Published by: Aruna Jati Rumbono on Apr 15, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/16/2013

pdf

text

original

Hukum Perikatan (Buku III KUHPer

)
19 Desember 2006 10:22 BUKU 2, TENTANG BENDA Buku ke-2 mengatur tentang Benda menganut sistem tertutup, berbeda dengan Buku ke-3, yang menganut sistem terbuka. Sistem Tertutup : Orang tidak dapat mengadakan hak-hak kebendaan yang baru selain yang sudah ditetapkan oleh UU. Sistem Terbuka : Orang boleh membuat perjanjian walaupun perjanjian itu belum (atau tidak) diatur dalam UU. Karena menganut sistem tertutup, hak kebendaan harus sesuai seperti yang sudah ditetapkan UU. (Harus berdasarkan UU, tidak boleh mendasarkan pada ketentuan lain seperti perjanjian,dsb.) Berlakunya Buku ke-2 sangat dipengaruhi oleh UUPA No.5/1960. Sepanjang menyangkut Bumi, Air, dan Kekayaan yg Terkandung didalamnya Burgerlijk Wetboek dinyatakan tidak berlaku lagi kecuali ketentuan tentang HIPOTIK. Buku ke-2, karena adanya UUPA dan sepanjang diatur oleh UUPA, maka ; 1. ada pasal yang tak berlaku lagi (co : tentang tanah) 2. ada pasal yang tak berlaku sepenuhnya. 3. ada pasal yang berlaku sepenuhnya. Contoh : • Hipotik atas tanah tidak berlaku lagi (sejak 1996) • Hipotik yang masih berlaku adalah pada Pesawat, Kapal, dan ketentuan khusus lainnya. BENDA Pengertian secara yuridis dalam pasal 499 BW ; “Segala sesuatu yang dapat dijadikan objek hak milik” • Dalam konsep Perdata, MANUSIA bukan benda karena tidak dapat dijadikan objek hak milik. • Dalam konsep Pidana, MAYAT merupakan benda sebagai objek hak milik bagi ahli warisnya. Macam Benda 1. B. Bergerak dan Tak Bergerak (Tetap). 2. B. Habis Pakai dan Tak Habis Pakai. 3. B. Yg sudah ada dan B. Yg masih akan ada. 4. B. Yg dapat dibagi dan B. Yg tidak dapat dibagi. Dari bermacam benda tersebut yang paling penting adalah Benda Bergerak dan Benda Tetap. Benda Bergerak Dikatakan benda bergerak karena ; 1. Sifatnya, yang mudah digerakkan atau dipindahkan. 2. UU menentukan, menyatakan benda itu merupakan B. Bergerak. Macam benda bergerak ; 1. Berwujud 2. Tak Berwujud. Benda Tetap Dikatakan benda tetao karena ; 1. Sifatnya, tidak dapat atau sulit digerakkan atau dipindahkan. Contoh : Tanah dan apa yg ada diatasnya. 2. Tujuan pemakaiannya, benda itu dipakai tanpa harus dipindah-pindahkan. Contoh : Mesin Pabrik. 3. UU menentukan, menyatakan benda itu sebagai benda tetap. Contoh : Kapal Laut dan Pesawat Terbang.

Arti penting Perbedaan B. Bergerak dan B. Tetap Ada 4 arti penting dalam membedakan B. Bergerak dan B. Tetap, yaitu ; 1. Bezit, Hak Penguasaan atas Benda 2. Levering, Penyerahan atau Pengalihan 3. Bezwaring, Pembebanan 4. Verjaring, Daluwarsa 5. BEZIT (Hak Penguasaan atas Benda) Pasal 1977 BW ; • B. Bergerak : Tidak perlu Bukti Kepemilikan sebagai Hak Penguasaan, Pemegang benda bergerak (beziter) dianggap sebagai pemilik (eighiner) benda bergerak tersebut. • B. Tetap : Perlu Bukti Kepemilikan, Pemegang benda tetap belum tentu sebagai pemilik, ia harus punya bukti kepemilikan. 6. LEVERING (Penyerahan atau Pengalihan) • B. Bergerak : Penyerahan dilakukan secara nyata. • B. Tetap : Penyerahan dilakukan secara hukum, atau balik nama. (?) Pertanyaan Kenapa kendaraan bermotor sebagai B. Bergerak harus melalui levering balik nama ? (!) Jawab Ada “PENDAPAT” (awas cuma pendapat) pembedaan diatas ini sudah tidak relevan, yg relevan sekarang adalah B. Terdaftar dan Tidak Terdaftar. 7. BEZWARING (Pembebanan) Arti pembebanan : contoh, ketika suatu benda dijadikan suatu jaminan, ia dikuasai oleh orang lain. Penjaminan itulah yang disebut pembebanan. • B. Bergerak : Ada Pembebanan (Bezwaring) • B. Tetap : Tidak ada Pembebanan (Bezwaring) 8. VERJARING (Daluwarsa) • B. Bergerak : Tidak ada Daluwarsa (Verjaring) • B. Tetap : Ada Daluwarsa (Verjaring) HAK KEBENDAAN Ialah hak MUTLAK atas suatu benda dimana hak itu memberikan kekuasaan langsung atas suatu benda dan dapat dipertahankan terhadap siapapun juga. Kedudukan Hak Kebendaan dalam Hak Keperdataan ; Hak Keperdataan ada 2 macam, HAK MUTLAK dan HAK RELATIF. HAK MUTLAK ; • Hak Kepribadian, co : hak untuk hidup, hak atas nama baik, dll. • Hak dalam Hk. Keluarga : hubungan anak-ortu, suami-istri, dsb. • Hak mutlak atas suatu benda : hak kebendaan, dll. HAK RELATIF ; • Hak ini muncul akibat adanya perjanjian. Maka dg demikian, hak kebendaan memiliki kedudukan didalam dan sebagai HAK MUTLAK dalam Hak Keperdataan. Sifat Hak Kebendaan a. Mutlak, hak dapat dipertahankan terhadap siapapun, harus dihormati dan ditaati oleh siapapun. b. Droit de Suit (Mengikuti), hak mengikuti benda itu dimanapun dan pada siapapun benda itu berada. c. Droit de Preferen (Didahulukan), hak selalu mendahulukan pemilik hak kebendaan bila muncul suatu perkara.
Pasted from <file:///E:\Aru%20Data\Data%20Kuliah\Hukum%20Perdata\Hukum%20Perdata.doc>

Hukum Perikatan (Buku III KUHPer) Menganut sistem terbuka, artinya : o Boleh membuat perjanjian walaupun belum diatur oleh Undang-undang o Bersifat pelengkap atau sebagai aturan tambahan apabila dalam perjanjian itu tidak lengkap. Sumber Perikatan : o Perjanjian o Undang-undang (Ps. 1342) : Sumber perikatan dari Undang-Undang ada 2 : • Undang-undang saja, contoh : kewajiban anak pd ortu, hak cipta, dsb. • Perbuatan Manusia Perbuatan Manusia ada 2 (Ps. 1342) : • Perbuatan Melawan Hukum (Ps. 1365) • Perbuatan Hallal (Sesuai Hukum) Perbuatan Hallal (Sesuai Hukum) ada 2 : • Melalui Perwakilan Sukarela (Ps.1354) • Pembayaran yg tidak diwajibkan (Ps.1359) Perikatan Hubungan hukum dalam lapangan atau bidang harta kekayaan dimana satu pihak (subyek) berhak dan pihak lain berkewajiban atas suatu prestasi (obyek). Dari definisi tersebut, unsur perikatan adalah ; a. Terdapat hubungan hukum, adalah hubungan yg diatur dan diakui oleh hukum dan menimbulkan akibat hukum. b. Dalam lapangan harta kekayaan, artinya dapat dinilai dengan sejumlah uang. c. Subyek (Para pihak), adalah pihak yg berhak dan berkewajiban. d. Obyek (Objek Perikatan), adalah prestasi. Prestasi adalah segala sesuatu yg menjadi kewajiban debitur. Segala sesuatu tersebut harus berkaitan dg perikatan. Prestasi dapat berupa ; i. Menyerahkan sesuatu ii. Berbuat Sesuatu (Contoh : Perjanjian Kerja, Pemborongan, atau Jasa) iii. Tidak berbuat sesuatu (Gugatan : Perbuatan melawan hukum) "Apakah perkawinan merupakan perikatan ?" Jawab : o Bukan karena tidak memenuhi unsur ke-2 (Harta Kekayaan) o Syarat Benda dan Jasa dapat dikatakan sebagai suatu Prestasi atau Objek Perikatan : • Sudah tertentu atau dapat ditentukan • Tidak bertentangan dg kepentingan umum atau tidak Melanggar UU. • Mungkin untuk dapat dilaksanakan (Masuk Akal atau Logis).

Perjanjian Perjanjian selalu timbul atas dasar kesepakatan (atau dg kehendak dari para pihak)
Sedangkan perikatan timbul tidak hanya karena ada kehendak para pihak, namun bisa terjadi melalui Undang-undang.

Definisi : Perjanjian adalah Suatu perbuatan dg mana satu orang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu orang lain atau lebih. (Ps. 1313) Menurut para ahli hukum, bunyi pasal tersebut terlalu luas tetapi tidak lengkap, mengapa demkian ? Jawab : o Bersifat terlalu luas, pada kata perbuatan. Bisa diartikan sebagai perbuatan hukum dan bukan perbuatan hukum. Padahal Perjanjian merupakan perbuatan hukum. o Tidak Lengkap, pada kata mengikatkan dirinya... Seolah-olah hanya satu pihak saja yg mengikatkan dirinya pada satu pihak yg lain tanpa kesepakatan. Lebih tepat bila digunakan kalimat saling mengikatkan.... Syarat sahnya perjanjian ; Subyektif : a. Sepakat, ada kesepakatan antara para pihak. Ps. 1321, Tidak ada kesepakatan yg sah jika dibuat dalam kekeliruan, kekhilafan, paksaan, atau penipuan (Dalam praktek peradilan terdapat satu istilah lagi, yaitu Penyalahgunaan Keadaan). Hal diatas disebut Cacat Kehendak. Cara terjadinya kesepakatan : i. Secara Lugas : 1. Lisan 2. Tertulis 3. Isyarat ii. Secara Diam-diam : 1. Perjanjian yg dibuat tertulis atau tidak tertulis disini mempunyai kekuatan mengikat yg sama, bedanya apabila ada sengketa sulit untuk membuktikan apabila dilakukan secara lisan. 2. Suatu hal tertentu. b. Kecakapan, dilakukan oleh subyek yg cakap bertindak. Orang yg telah dianggap dewasa oleh hukum, atau berumur 18 tahun berdasarkan hukum perkawinan (ini yg berlaku dalam hukum perdata) atau dalam KUHPer 21 tahun. Subyek tidak cakap hukum : • Dibawah 18 tahun • Dibawah pengampuan • Seorang Istri (Menurut KUHPer) Subyek tidak cakap dalam membuat perjanjian agar tidak terancam pembatalan maka ; • Dibawah umur : dilakukan oleh orang tua-nya. • Dibawah pengampuan : dilakukan oleh Pengampu-nya.

Namun demikian hak membatalkan perjanjian tetap berada pada anak atau orang yg diampu. Obyektif c. Sesuatu hal tertentu, adalah obyek perjanjian itu sendiri (prestasi). d. Sebab yg Hallal (Klausa Hallal), tidak melawan hukum.

Akibat hukum bila syarat tersebut dilanggar ;
o

Subyektif Dapat dibatalkan Obyektif Batal demi Hukum

Dapat Dibatalkan artinya Perjanjian tetap mengikat selama belum ada ketentuan pembatalan. Batal Demi Hukum artinya Sejak semula perjanjian hukum itu dianggap tidak mempunyai kekuatan hukum, atau dianggap tidak ada (Null Envoi) Kapankah Perjanjian itu timbul ? Perjanjian timbul sejak adanya kata sepakat antara para pihak. Asas Perjanjian 1. Asas Konsensualisme 2. Asas Kebebasan Berkontrak 3. Asas Pacta Sum Servanda 4. Asas Itikad Baik 1. Asas Konsensualisme Perjanjian itu harus didasarkan pada kata sepakat, sehingga berlaku dan mempunyai kekuatan mengikat sejak ada kata sepakat. Pengecualian ; a. Perjanjian Riil : Apabila perjanjian itu telah dilaksanakan secara nyata (riil), contoh : Perjanjian Penitipan Barang. b. Perjanjian Formil : Apabila perjanjian itu dituangkan atau dibuat dalam bentuk tertentu. 2. Asas Kebebasan Berkontrak Ps. 1338,2. Setiap perjanjian yg dibuat secara sah berlaku sebagai UU bagi mereka yg membuatnya. Yang dimaksudkan dalam kebebasan berkontrak : a. Bebas untuk membuat perjanjian, dan bebas juga untuk tidak membuat perjanjian. Artinya tidak ada paksaan untuk membuat atau tidak membuat perjanjian. b. Bebas menentukan dengan siapa akan membuat perjanjian. c. Bebas membuat tentang hal apa perjanjian itu dibuat. (Bebas menentukan Subjek dan Objek dalam perjanjian) d. Bebas menentukan isi perjanjian e. Bebas menentukan bentuk perjanjian.

3. Asas Pacta Sum Servanda

Ps. 1381,1. Setiap perjanjian yg dibuat secara sah, berlaku sebagai UU bagi mereka yg membuatnya.

OVERMACHT Adalah suatu alasan pema'af bagi debitur agar boleh tidak berprestasi. Overmacht : 1. Subyektif a. Dilakukan oleh seseorang (atau debitur) b. Dapat digugat wanprestasi atas overmacht yg dilakukan karena kesalahan debitur. 2. Obyektif a. Peristiwa dialami (dilakukan) oleh semua orang  Contoh : b. Tidak dapat digugat wanprestasi. Berakhirnya Perikatan Ps. 1380. Dapat disebabkan karena ; 1. Pembayaran a. Dalam arti sempit Adalah pembayaran dg sejumlah alat pembayaran yg sah. b. Dalam arti luas Adalah pemenuhan prestasi oleh debitur (atau yg menjadi kewajiban debitur) dalam suatu perikatan kepada kreditur. Pelaku pembayaran : Pada prinsipnya adalah debitur, untuk kemudian membayar (berprestasi) kepada kreditor. Meskipun pada prinsipnya pelakunya debitor, dapat dimungkinkan pihak ke3 yg melakukan prestasi. D K P3 - Membayar atas nama debitur. P3 (pihak ketiga) dapat melakukan prestasi dg adanya ; a. Alasan (Pemberian Kuasa, dll) b. Mempunyai kepentingan terhadap kreditur c. Pihak 3 adalah orang yg mengambil manfaat dr hubungan hukum antara D dan K d. Pihak 3 adalah sebagai penjamin. Kedudukan penjamin adalah sebagai pengganti debitur jika debitur wanprestasi. Apakah konsekwensinya bila pihak ke-3 melaksanakan prestasi untuk Debitur ? Apakah berakhir begitu saja ? Tidak. Jawab :

Pihak ke-3 memiliki hak Regres, maka demi hukum pihak ke-3 berhak menuntut kembali pada debitor. Disini terjadi perpindahan kedudukan kreditur, pihak ketiga menjadi kreditur baru yg dapat menuntut Debitor tanpa harus ada perjanjian lagi. Sedangkan krediturn lama yg terpenuhi haknya tidak terikat lagi dalam perikatan. Penerima Pembayaran Pada prinsipnya adalah Kreditur, tapi dapat pula pihak ke-3 ; a. Ahli Waris b. Orang yg diberi Mandat, atau c. Orang yg ada dibawah kuasa kreditur. Jika orang yg diberi mandat atau dibawah kuasa itu dituduh tidak melaksanakan prestasi atau bahkan berkhianat, apakah langsung dapat digugat ? Tidak. Karena prinsip dalam KUHPer ; • Orang yg berniat baik harus dilindungi, • Harus ada bukti dan melalui Pembuktian. 2. Penawaran Pembayaran Tunai, diikuti dengan penyimpanan / penitipan. Terjadi apabila Kreditur menolak untuk menerima prestasi dari Debitur. D K

Juru sita Pengadilan Negeri Juru Sita PN setelah menerima titipan prestasi membuat Berita Acara bahwa ada penolakan, setelah sah di tanda tangani maka kewajiban Debitur terhadap Kreditur terhapuskan. Kreditur tidak dapat menggugat atas dasar wanprestasi. Pertanyaan : Apakah boleh dilakukan tanpa sepengetahuan Kreditur ? Kalau alasan penolakan karena prestasi tidak sempurna, dan kemudian dititipkan diam-diam, bagaimana dengan hak Kreditur ? 3. Pembayaran Hutang (Novasi) Menurut Pitlo, adalah suatu peristiwa hukum dimana suatu perikatan diganti dengan perikatan yg baru, dan harus ada persetujuan (kesepakatan) kedua pihak. Ada 2 Novasi : a. Obyektif Dalam novasi ini terjadi penggantian obyeknya, perikatan lama diganti perikatan baru. Perikatan lama, misalnya : Jual Beli. Perikatan baru, misalnya : Pinjam Meminjam. b. Subyektif Dalam novasi ini ada 2 macam ; 1. Pasif, terjadi penggantian debitur. Misalnya dalam waris. D-lama K

D-baru 2. Aktif, terjadi penggantian kreditur (Subrogasi, Ps.1450,1401,1402). 4. Perjumpaan Hutang (Kompensasi) Kompensasi adalah 2 pihak baik kreditur maupun debitur saling menghutangkan (saling mempunyai hutang). Misal : A (D) B (K)

Namun dalam keadaan hutang piutang biasa, antara A dan B terjadi jual beli. Bila terjadi Kompensasi, B harus membayar atas barang (seharga 10 jt) maka hutang dapat dianggap impas. Syarat melakukan Kompensasi : a. Obyeknya sama-sama uang, atau yg satu lainnya benda habis pakai (co: beras) yg sama-sama kuat nilainya. Pengecualian Kompensasi : a. Apabila dituntutnya pengembalian suatu barang dilakukan secara melanggar hukum dari pemiliknya (dirampas, atau diambil secara paksa dari pemiliknya). Contoh: A B (12jt) A mempunyai sepeda motor yg sedang diparkir didepan rumah, B melihatnya dan secara diam-diam mengambil sepeda motor A, A kemudian memintanya kembali, namun B menolak, dg alasan sepeda motor A sebagai kompensasi hutang A kepada B. Kompensasi ini tidak boleh ! b. Apabila dituntutnya pengembalian suatu barang yg dititipkan atau dipinjamkan. Contoh: A B (12jt, belum dibayar) Karena akan pulang kampung, A menitipkan sepeda motornya kepada B. Setelah kembali, A memintanya kembali, namun B menolak dg dalih untuk Kompensasi. Kompensasi ini tidak boleh ! c. Alementasi Adalah Hak atas Nafkah. A B (Suami Istri)

C (kaya)

E (sedang) D (cukup)

(anak kandung)

Suatu saat A (bapak) meminjam uang 100jt kepada C dg jatuh tempo 3 bulan. Setelah 3 bulan C mencoba menagih hutang A, namun A menolak membayar dg dalih kompensasi biaya hidup C sejak masih bayi hingga bisa jadi orang terpelajar dan kaya seperti sekarang. Kompensasi ini tidak boleh ! Hutang A sebagai ORTU harus tetap dibayar, karena menafkahi anak adalah kewajiban ORTU bukan sebagai hutang anak tersebut. 5. Percampuran Hutang Terjadi apabila kedudukan kreditur & debitur ada pada satu orang. Contoh: P X P tidak mempunyai orang tua, istri, bahkan anak, kemudian mengangkat X sebagai anak angkat. P semasa hidup membuat wasiat bahwa X adalah satu-satunya pewaris. Sebelum P mati, P pernah berhutang kepada X 100jt. P kemudian mati, dan meninggalkan harta sebesar 300jt. Berdasarkan surat wasiat, 300jt itu adalah milik X. Menurut hukum, waris yg dilimpahkan kepada ahli waris tidak hanya hartanya saja, namun juga hutang dan lainnya, maka hutang P 100jt kepada X juga harus ditanggung X. Namun karena hutang P 100jt tersebut jg kepada X, maka perikatan itu terhapuskan karena X jadi memiliki kedudukan sebagai Kreditur sekaligus Debitur. 6. Pembebasan Hutang Menurut Pitlo, adalah suatu perbuatan hukum dimana seorang K melepaskan haknya untuk tidak menuntut prestasi dari D. Menurut Keputusan MA Belanda, 23 Januari 1942 No.298 ditetapkan bahwa setiap orang berwenang atau berhak untuk melepaskan haknya yg menjadi hak dalam suatu perikatan baik yang lahir dari suatu perjanjian maupun yang lahir dari UU. Dalam pasal 1440 jo. 1442 KUHPer dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa pembebasan hutang atau pelepasan hak oleh kreditur dapat dilakukan secara sepihak maupun dg kesepakatan para pihak. Bentuk pembebasan hutang : a. Dilakukan secara Lisan b. Dilakukan secara Tulisan Didalam pembebasan hutang bisa dilakukan dg kontraprestasi, tetapi kontraprestasi disini tidak sama dg kewajiban yg harus dilakukan oleh debitur. (Kontraprestasi bukan untuk Kreditur tapi untuk orang lainyg membutuhkan).

D

K

K kemudian menolak dan menyuruh membayarkan hutangnya itu untuk menyantuni fakir miskin. Pembebasan hutang yg dibuat lisan maupun tertulis dibawah tangan dianggap sama dg hibah secara materiil (bawah tangan) tanpa kontraprestasi.
Nb:Hibah Formil harus melalui Notaris. BAHAN UAS a. Hukum Benda b. Hukum Perikatan (1354, 1365, 1233) c. Sumber Perikatan (Perjanjian, UU) d. Unsur Perikatan e. Lahirnya Perikatan f. Asas Perikatan (asas hukum umum) g. Berakhirnya perikatan h. Macam2 Perikatan.

perjanjian

Pembayaran prestasi ditolak

Prestasi dititipkan kepada Juru Sita

Mempunyai hutang kepada Hutang Piutang Biasa (10jt) Jual Beli Barang Punya hutang pada

Punya hutang pada

membayar

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->