P. 1
Pengertian Adiposit

Pengertian Adiposit

|Views: 19|Likes:
Published by Siska Handayani
metabolisme
metabolisme

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Siska Handayani on May 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/12/2013

pdf

text

original

Pengertian Adiposit, sel lemak (bahasa Inggris: adipocyte, lipocyte, lipoblast, fat cell) adalah sel yang berfungsi

sebagai lumbung lemak. Adiposit merupakan sel yang menyusun jaringan adiposa dan jaringan penghantar areolar.

Kandungan lemak yang terbanyak pada adiposit adalah trigliserida dan kolesteril ester. Sekresi yang dihasilkan antara lain resistin, adiponektin, leptin, estradiol, angiotensin dan sitokina, interleukin. Meskipun adiposit dapat dihasilkan dari fibroblast maupun sel punca mesenchymal, asalmuasal adiposit yang menyusun jaringan adiposa masih belum dapat diketahui dengan pasti.

Adiposit menghasilkan dan mensekresi beberapa protein yang berperan sebagai hormon. Hormon yang dikenal sebagai adiponektin, berperan penting dalam proses radang, dan aterosklerotik. Adiponektin merupakan salah satu dari banyak faktor spesifik jaringan adiposa. Adiponektin berperan memperbaiki sensitivitas insulin dan menghambat peradangan vaskuler. Kadar adiponektin di dalam plasma secara bermakna menurun pada subyek yang mengalami obesitas, resistensi

insulin, dan pengidap diabetes melitus tipe 2. Adiponektin berperan dalam memodulasi sensitivitas insulin dengan menstimulasi peningkatan penggunaan glukosa dan oksidasi asam lemak melalui posforilasi dan aktivasi AMPK di otot dan hati.

Adiposit menghasilkan dan mensekresi beberapa protein yang berperan sebagai hormon. Hormon tersebut bertanggung jawab terhadap pengaturan asupan dan pengeluaran energi. Hormon yang dikenal sebagai adiponektin, berperan penting dalam proses radang, dan aterosklerotik.

Adiponektin merupakan salah satu dari banyak faktor spesifik jaringan adiposa. Adiponektin berperan memperbaiki sensitivitas insulin dan menghambat peradangan vaskuler. Adiponektin berhubungan terbalik dengan leptin.

Kadar adiponektin di dalam plasma secara bermakna menurun pada subyek yang mengalami obesitas, resistensi insulin, dan pengidap diabetes melitus tipe 2. Kadar hormon ini meningkat setelah penurunan berat badan. Dua penelitian kasus-kontrol terhadap Indian Pima dan Kaukasia sehat menyimpulkan bahwa kadar adiponektin plasma yang rendah berhubungan dengan peningkatan risiko diabetes melitus tipe 2. Hipoadiponektinemia berperan terhadap resistensi insulin dan mempercepat aterogenesis.

yaitu katabolisme triasilgliserol menjadi gliserol dan asam lemak di jaringan adiposa. obesitas dan resistensi insulin. homeostasis energi.  Simpanan glikogen terbatas sehingga kelebihan glukosa yang lain diubah menjadi lemak (lipogenesis).Penurunan kadarnya diyakini berperan dalam patogenesis penyakit kardiovaskuler yang berhubungan dengan obesitas dan komponen lain dari sindrom metabolik. Penelitian terbaru juga menyimpulkan peran adiponektin dalam regulasi aksi insulin. Gliserol yang mencapai hati akan diubah menjadi glukosa .  Lipolisis.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->