P. 1
AKUNTANSI KEUANGAN 2

AKUNTANSI KEUANGAN 2

|Views: 127|Likes:

More info:

Published by: Syaifullah Iam Fulla on May 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/31/2013

pdf

text

original

AKUNTANSI KEUANGAN 2

POLITEKNIK TELKOM BANDUNG 2009

Penyusun Sampoerno Wibowo, S.E.,M.Si

Editor

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom. Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009 No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified, removed and amended in any form by any means without prior written authorization of Telkom Polytechnic.

Copyright @ 2009 Telkom Polytechnic. All right reserved

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini dapat diselesaikan. Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga courseware ini dapat tersusun. Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya. Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom. Amin. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Bandung, Juli 2009

Christanto Triwibisono Wakil Direktur I Bidang Akademik & Pengembangan
Akuntansi Keuangan 2 iii

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Daftar Isi
Kata Pengantar ............................................................................... iii Daftar Isi ......................................................................................... iv I AKTIVA TIDAK BERWUJUD .............................................. 1 1.1 Aktiva Tidak Berwujud ................................................................................. 2 1.2 Bagaimana Menilai Aktiva Tidak Berwujud ............................................... 9 2 UTANG JANGKA PENDEK ............................................... 14 2.1 Definisi Utang ...............................................................................................15 2.2 Utang Jangka Pendek Yang Jumlahnya Diketahui ..................................15 2.3 Taksiran Utang ..............................................................................................20 2.4 Utang Bersyarat (Contingent Liabilities) .................................................23 3 UTANG JANGKA PANJANG ............................................ 27 3.1 Utang Jangka Panjang ...................................................................................28 3.2 Utang Obligasi...............................................................................................28 3.3 Prosedur Amortisasi Agio Dan Disagio Obligasi ..................................31 3.4 Pencatatan Utang Obligasi .........................................................................34 3.5 Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo ..............................................38 4 UTANG JANGKA PANJANG DAN JENIS OBLIGASI ..... 42 4.1 Obligasi Berseri ............................................................................................43 4.2 Pelunasan Obligasi Berseri Sebelum Saat Jatuh Tempo .......................44 4.3 Obligasi Konversi .........................................................................................48 4.4 Pelunasan Obligasi Dengan Menggunakan Dana Yang Diperoleh Dari Pengeluaran Obligasi Baru..........................................................................50 5 LABA DITAHAN, DEVIDEN DAN SAHAM ...................... 55 5.1 Laba Di Tahan ...............................................................................................56 5.2 Deviden ..........................................................................................................56 5.3 Deviden Kas ..................................................................................................58 5.4 Bentuk Deviden Lain ...................................................................................58 5.5 Batasan Laba Ditahan ..................................................................................64 5.6 Nilai Buku Per Lembar Saham (Book Value Per Share) .........................66 5.7 Laba Per Lembar Saham (EARNINGS PER SHARE) ............................70 6 MODAL SAHAM & HAK PEMEGANG SAHAM .............. 77 6.1 MODAL SAHAM .........................................................................................78 6.2 Jenis-Jenis Saham ..........................................................................................79 6.2.1 Saham Biasa (Common Stock) .....................................................................79 6.2.2 Saham Preferen.............................................................................................79 6.3 Pencatatan Modal Saham ............................................................................82 6.4 Pembatalan Pesanan Saham........................................................................84
iv Akuntansi Keuangan 2

..................................................................... 174 PERUBAHAN AKUNTANSI .......3 7.................................... 126 Investasi Dalam Saham ..........5 11......................... 172 Kuasi Reorganization .7 8................................................................................................................................................... 187 Koreksi Kesalahan ..........................1 13. 141 Jenis Obligasi .......................5 8.......................................................5 7..........................................94 Saham Untuk Akuisisi Perusahaan ........... 144 Dana Pelunasan Obligasi ........................... 150 REVALUASI AKTIVA ..............3 13 13.........1 10.......................... 161 Penyimpangan Dari Harga Perolehan ...........95 Modal Perusahaan ............................................................................2 10................................4 11 11........................2 8.........87 Penilaian Aktiva Sebagai Dasar Modal Saham .......................... 180 Perubahan Akuntansi ........................................................................... 111 Treasury Stock Diterima Sebagai Sumbangan ...2 13.......................................... 129 INVESTASI OBLIGASI ............................................. 156 Perubahan Harga Perolehan Dan Masa Manfaat .............2 12.......................................4 11.............................................................. 119 INVESTASI SAHAM DAN PENDANAAN ....3 10 10..............................................3 8................. 140 Obligasi ................................................2 9.......... 113 Hak Yang Diberikan Papa Pembeli Surat Berharga Jenis Lain ........................2 11..... 161 Penggunaan Dan Pencatatan Data Penilaian Kembali .......................................3 11..............3 Penjualan Saham Secara Lumpsum ........................ 188 Jurnal Koreksi .....................................................................................Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 6.... 128 Persentase Pemilikan 20% . 106 Kebijakan Laba Ditahan Untuk Treasury Stock . 168 Depresiasi Untuk Aktiva Yang Telah Di Revaluasi ..................................................................... 116 Saham Konvertibel..................................... 115 Hak Beli Saham Yang Diberikan Pada Pegawal Perusahaan ....................6 11... 183 KOREKSI KESALAHAN ................ 106 Treasury Stock .......................................................................................3 10................................................... 157 Aktiva Tetap Yang Sudah Habis Didepresiasi ...................93 Bonus Saham ..... 127 Persentase Pemilikan Kurang Dari 20% .......................................................................... 118 Perubahan Nilai Nominal ..... 181 Perubahan Taksiran-Taksiran Akuntansi ................1 11..8 9 9....2 7....................4 8.............................................1 7.............................................................................................................1 12............. 188 Jenis-Jenis Kesalahan ..... 142 Pencatatan Investasi Obligasi ....................................................1 8..........50% .............................................................94 Agio Dan Disagio Saham Dijual ......................................6 8..............4 8.........7 12 12........................................................................................................... 189 v Akuntansi Keuangan 2 .....................1 9......... 170 Penjualan Aktiva Yang Telah Di Revaluasi .. 181 Perubahan Dalam Prinsip Akuntansi .......................

.

pengakuan. 2. Mahasiswa mampu menjelaskan sifat dan jenis. pencatatan dan pengungkapan atas aktiva tidak berwujud Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap aktiva tidak berwujud 1 Aktiva Tidak Berwujud .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 I AKTIVA TIDAK BERWUJUD Overview Aktiva tidak berwujud adalah aktiva nonmoneter yang dapat diidentifikasi dan tidak mempunyai bentuk fisik serta dimiliki untuk digunakan dalam menghasilkan atau menyerahkan barang atau jasa. disewakan pada pihak lainnya atau untuk tujuan administrative Tujuan 1.

1 Aktiva Tidak Berwujud Aktiva tidak berwujud adalah aktiva nonmoneter yang dapat diidentifikasi dan tidak mempunyai bentuk fisik serta dimiliki untuk digunakan dalam menghasilkan atau menyerahkan barang atau jasa. Merek dagang bisa juga diperoleh dari suatu pembelian. Apabila merek dagang ini dibuat sendiri maka harga perolehannya adalah biaya-biaya untuk merencanakan dan mendaftarkan. Perusahaan mempunyai kendali atas aktiva tersebut 3. dalam keadaan ini harga perolehan yang dicatat adalah harga beli dan semua biaya pembelian sampai merek itu siap digunakan. disewakan pada pihak lainnya atau untuk tujuan administratif. Jenis dan macam aktiva tidak berwujud adalah : Merek Merek atau cap dagang adalah hak untuk menggunakan merek dagang. Jurnal untuk mencatat perolehan merek dagang adalah: Merek Rpxx Kas Amortisasi merek dicatat dengan jurnal berikut: Amortisasi merek Rpxx Merek (akumulasi amortisasi merek) Rpxx Rpxx 2 Aktiva Tidak Berwujud . Karena umurnya tidak terbatas maka tidak dilakukan amortisasi. Suatu aktiva dapat dimasukkan dalam kategori aktiva tidak berwujud jika : 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 1. Merek atau cap dagang bisa didaftarkan sehingga akan dilindungi oleh undang-undang. Aktiva tersebut dapat diidentifikasikan 2. Perusahaan memperoleh manfaat dari aktiva tersebut dimasa yang akan datang Aktiva tidak berwujud mempunyai nilai karena diharapkan dapat memberikan sumbangan pada laba. tetapi kadang-kadang karena anggapan akan adanya perubahan-perubahan di masa yang akan datang (misalnya adanya perubahan permintaan terhadap produk) maka harga perolehan merek dagang akan dihapuskan dalam periode yang pendek. Hak untuk menggunakan suatu merek dagang adalah tidak terbatas.

Akhir-akhir ini perkembangan sistem franchise menunjukkan kemajuan pesat di bidang usaha swasta. Jika lisensi dan waralaba diperoleh dengan suatu kontrak yang harganya dibayarkan sekaligus pada saat penandatanganan kontrak. aktivitas dan prosedur yang digunakan dalam program komputer untuk melaksanakan suatu fungsi atau pekerjaan tertentu. Software aplikasi merupakan software yang dapat digunakan dalam menyelesaikan tugas/pekerjaan tertentu. spreadsheet. ataupun menjual barang dan jasa. software akuntansi dan Iain-lain. Harga perolehan software aplikasi yang dibeli adalah sebesar harga beli ditambah semua biaya sampai software itu . Software sistem merupakan software yang dibutuhkan agar sistem. seperti word processing. Apabila perusahaan mengembangkan sendiri software aplikasinya. program utilitas dan Iain-lain. Software aplikasi dapat dibeli atau dibuat sendiri. Harga perolehan software aplikasi dan software sistem akan diamortisasi selama umur ekonomis atau masa manfaatnya. maka harga perolehannya adalah semua biaya yang dikeluarkan untuk membuat software tersebut. Ada dua jenis software komputer yaitu software aplikasi dan software sistem. Terdapat berbagai jenis franchise dalam praktek. Hak kekayaan intelektual seperti: hak cipta. sistem manajemen basis data.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Piranti lunak komputer (software) Software (perangkat lunak komputer) adalah kumpulan konsep. Lisensi dan waralaba Lisensi atau waralaba (franchise) adalah hak yang diberikan oleh suatu pihak disebut franchisor kepada pihak lain untuk menggunakan fasilitas yang dimiliki menggunakan hak merek atau nama dagang. Pihak yang memberikan hak biasanya perusahaan swasta. paten dan hak kekayaan intelektual lainnya Aktiva Tidak Berwujud 3 . (b) sistem franchise lisensi untuk merek dagang. yaitu (a) sistem franchise untuk produk dan jasa.siap digunakan. Software sistem biasanya dibeli bersamaan dengan pembelian perangkat keras komputer.. Jenis-jenis ini dapat dikelompokkan menjadi dua. komputer dapat berfungsi seperti sistem operasi. maka jumlah yang dibayarkan tersebut merupakan harga perolehan yang akan diamortisasi selama masa manfaat.

Hak cipta bisa digunakan sendiri. Apabila terjadi pelanggaran-pelanggaran terhadap hak paten. Kalau paten itu tidak dapat diperpanjang maka penemuan tadi akan diperbarui atau diubah sehingga bisa diperoleh paten yang. Hak cipta adalah hak yang diberikan kepada pengarang atau artis/aktor untuk menerbitkan. Paten yang dibeli dari pihak lain akan dicatat sebesar harga perolehannya yang terdiri dari harga beli dan semua biaya yang dikeluarkan sampai paten itu siap digunakan. Yang termasuk dalam harga perolehan hak cipta adalah semua biaya yang berhubungan dengan penyusunan pekerjaan itu. Umur paten bisa juga dihitung atas dasar unit produk yang akan dibuat. jika paten itu digunakan dalam proses produksi. menjual atau mengawasi karangannya. termasuk juga biaya-biaya untuk mendaftar-kan dan memperoleh hak. Harga perolehan hak cipta akan diamortisasi sepanjang masa manfaatnya. jika paten itu diperoleh karena pengembangan. dijual atau diberikan pada pihak lain dengan perjanjian-perjanjian tertentu. biaya pembuatan model dan gambargambar dan biaya-biaya yang dikeluarkan untuk membuat percobaanpercobaan dan pengembangan. Amortisasi paten dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Amortisasi paten Paten (atau akumulasi amortisasi paten) Rpxx Rpxx Amortisasi paten akan dikelompokkan dalam biaya produksi.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Paten adalah suatu hak yang diberikan kepada pihak yang menemukan sesuatu hal baru untuk membuat. Hak cipta seperti halnya paten termasuk dalam hak cipta intelektual yang dilindungi undang-undang. Jika hak cipta itu dibeli maka harga perolehannya adalah jumlah uang yang dibayarkan. Yang termasuk harga perolehan paten. menjual atau mengawasi penemuannya selama jangka waktu tertentu. adalah biaya-biaya pendaftaran. maka biaya-biaya yang dikeluarkan untuk menjaga hak ini akan dikapitalisir. Paten mungkin digunakan sendiri oleh penemunya atau diserahkan pada pihak lain dengan perjanjian-perjanjian tertentu. tetapi jika paten itu digunakan untuk kegiatan yang berhubungan dengan penjualan maka amortisasi paten akan dibebankan sebagai biaya penjualan. musik atau pekerjaan pementasan dan karya seni lainnya. Paten akan diamortisir selama-umur kegunaannya. 4 Aktiva Tidak Berwujud .

Sebelum menghitung goodwill . dan prototype Resep. formula. formula. nama yang terkenal. desain. tetapi pengeluaran tersebut bukan merupakan suatu sumber daya teridentifikasi yang dikendalikan oleh perusahaan dan bisa diukur secara andal menurut biaya perolehannya. tetapi pembeli bisa memakai beberapa metode untuk menentukan besarnya goodwill . model. atau prototipe akan didaftarkan perusahaan sebagai paten atau hak cipta. dan prototipe merupakan penemuanpenemuan yang didapat perusahaan yang selanjutnya digunakan dalam operasi perusahaan. Besarnya jumlah goodwill tergantung kepada perundingan harga. Perbedaan antara jumlah uang yang dibayarkan dengan nilai bersih aktiva merupakan jumlah goodwill . Ada kalanya bisa merupakan keunggulan atau ciri khas yang membedakan produk perusahaan itu dengan produk perusahaan lain. pimpinan yang ahli dan Iain-lain. Laba di atas keadaan normal adalah suatu tingkat pendapatan dari investasi yang melebihi jumlah yang akan dapat menarik investor dalam bidang usaha tersebut. desain. Metodemetode yang dapat dipakai untuk menghitung goodwill akan diuraikan di bawah.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Resep. Goodwill yang dihasilkan secara internal ( internally generated) tidak boleh diakui. formula. Umumnya penemuan resep. Goodwill internal adalah pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk menghasilkan manfaat ekonomis di masa datang. model. Sebagai ilustrasi penggunaan metode perhitungan goodwill dipakai contoh Perusahaan X sebagai berikut: Aktiva Tidak Berwujud 5 . pendapatan perusahaan di masa lalu dipakai sebagai dasar untuk menaksir pendapatan-pendapatan yang akan datang. Dari tinjauan akuntansi. Jadi taksiran laba yang akan datang ini yang akan dibeli dan dipakai untuk menentukan besarnya goodwill yang akan dibayar. goodwill adalah kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba di atas keadaan normal yang diakibatkan oleh adanya faktor-faktor di atas. Aktiva tidak berwujud dalam pengembangan. harus ditentukan terlebih dulu nilai aktiva yang ada. Goodwill adalah semua kelebihan yang terdapat dalam suatu usaha seperti letak perusahaan yang baik. desain. Dalam pembelian suatu perusahaan. Dasar yang dipakai biasanya adalah harga pasar atau jumlah yang akan dapat direalisasi dari aktiva tersebut.

000.Jumlah Rp25. Pada tanggal 1 Januari 2007.-.000.000.. hasil yang diharapkan dari investasi tersebut sebesar 10% dan kelebihan penghasilan akan dikapitalisir dengan tarif 20%. utang sebesar Rp5.x 100/10 = Rp50.000.000.000.= 40.Penghasilan bersih rata-rata per tahun Rp25.Rp 5.000.2005 6.Goodwill Rpl0.500. Kelebihan penghasilan dihitung sebagai berikut: Hasil yang normal: 10% x Rp 40.100.000.000.Taksiran nilai aktiva. Metode penghitungan goodwill berikutnya adalah Kapitalisasi Pendapatan Bersih Rata-rata Dalam cara ini jumlah yang akan dibayarkan untuk perusahaan yang dibeli dihitung dengan mengkapitalisasi taksiran penghasilan yang akan datang dengan tarif.000.000. Misalnya: hasil dari investasi diharapkan sebesar 10% maka jumlah yang akan dibayar dihitung sebagai berikut: Jumlah yang dibayarkan: Rp 5.000.000.Kelebihan penghasilan/tahun Rpl. Misalnya dari contoh di muka.000.b) Kapitalisasi Kelebihan Penghasilan Rata-rata Di dalam cara ini perhitungan goodwill didasarkan pada penghasilan bersih rata-rata dan nilai aktiva yang akan dibeli.500.= Rp4..000.000.a) 6 Aktiva Tidak Berwujud .000. Penghasilan tiap tahun yang akan datang ditaksir sebesar = Rp5.000.000.500..000. Tarif ini menunjukkan hasil yang diharapkan dari investasi tersebut.-.000. Rp 45.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laba bersih (tidak termasuk elemen-elemen luar biasa): 2002 Rp 5.000.2006 5.000.000.000. aktiva (tanpa goodwill ) dinilai sebesar Rp45.500.000.000..: 5 = Rp5.-.-.000.000.000.000.000.2004 4.2003 4.000.500.000.000. Selisih jumlah yang akan dibayarkan dengan nilai bersih aktiva adalah jumlah yang akan dicatat sebagai goodwill .Taksiran penghasilan/tahun yang akan datang = 5.

Rp5. produk.000. desain. dan seleksi berbagai altematif kemungkinan bahan baku. peralatan.= Rp40. Yang termasuk dalam beban yang ditangguhkan adalah biaya pendirian perusahaan. o Perumusan. Contoh kegiatan riset adalah: o Kegiatan yang dilakukan untuk memperoleh pengetahuan baru.000. peralatan.. produk.. Sedangkan yang dimaksud pengembangan adalah penerapan temuan riset atau pengetahuan lainnya pada suatu rencana atau rancangan produksi bahan baku. Bedanya dengan aktiva tidak berwujud yang telah disebutkan di muka adalah bahwa aktiva tidak berwujud itu mempunyai nilai karena merupakan hak yang diharapkan dapat membantu mendapatkan laba. o Pencarian altematif bahan baku. atau jasa.000. Biaya riset . sistem.000. sedangkan beban yang ditangguhkan itu mempunyai nilai karena merupakan pembayaran di muka untuk beberapa periode yang relatif lama.000.. sering dilakukan penelitian/percobaan untuk memperbaiki/mengembangkan proses produksi maupun produknya. Beban ditangguhkan dapat juga dilaporkan dalam neraca terpisah dari kelompok aktiva tidak berwujud. dan seleksi penerapan temuan riset atau pengetahuan lainnya. evaluasi.000. Biaya yang dikeluarkan untuk riset harus diakui sebagai beban dalam periode terjadinya. atau jasa yang Aktiva Tidak Berwujud 7 . proses.000.000.penelitian dan pengembangan Di dalam perusahaanperusahaan besar. evaluasi. alat.x 100/20 = 5. Karena pembayaran biaya di muka ini dilakukan untuk beberapa periode maka setiap periode dilakukan amortisasi.Beban yang ditangguhkan juga merupakan aktiva tidak berwujud.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Harga beli perusahaan termasuk goodwill dihitung sebagai berikut: Nilai aktiva : Rp45. proses. proses. Riset adalah penelitian orisinal dan terencana yang dilaksanakan dengan harapan memperoleh pembaruan pengetahuan dan pemahaman teknis atas ilmu yang bam.000.000.000.Jumlah aktiva + goodwill Rp45. produk. o Pencarian.Nilai goodwill : Rpl.000. dan jasa. sistem. sistem.

Dalam melakukan amortisasi tidak boleh melebihi 40 tahun. Menghasilkan manfaat ekonomis dimasa yang akan datang. dan menjualnya dapat dihitung. e. Perusahaan memiliki kemampuan untuk menggunakan atau menjualnya. o 8 Aktiva Tidak Berwujud . Kadang-kadang tidak diamortisir.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 sifatnya baru atau yang mengalami perbaikan yang substansial sebelum dimulainya produksi komersial atau pemakaian. oleh karena itu biaya pendirian akan diamortisir. Perusahaan di-mungkinkan untuk mengakui biaya pengembangan sebagai aktiva tidak berwujud jika memenuhi syarat berikut: a. Ada beberapa pendapat yang berhubungan dengan biaya pendirian sebagai berikut: o Karena biaya pendirian itu memberikan manfaat selama perusahaan berdiri maka biaya pendirian tidak diamortisir dan akan nampak di dalam neraca selama perusahaan itu masih ada. Biaya untuk menyelesaikan. d. c. pajak. tetapi dihapuskan sekaligus dalam tahun pertama. Perusahaan memiliki kemampuan untuk mengukur secara andal pengeluaran yang terkait selama masa penggunaannya. biaya cetak saham. Ada jaminan ten tang kelayakan teknis penyelesaiannya. b. Biaya pendirian ini tidak memberikan manfaat langsung kepada operasi perusahaan. formulir dan Iain-lain dikapitalisasi dalam rekening biaya pendirian. Biaya pendirian perusahaan adalahbiaya yang terjadi dalam mendirikan perusahaan seperti izin. menggunakan. Jangka waktu amortisasi tidak tentu tetapi tergantung pada kebijaksanaan perusahaan.

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

1.2

Bagaimana Menilai Aktiva Tidak Berwujud

Aktiva tidak berwujud yang dimiliki dicatat dalam rekening) sebesar harga perolehannya. Harga perolehan ini tergantung pada cara perolehan aktiva tidak berwujud. Jika diperoleh dari pembelian maka harga perolehannya sebesar jumlah uang yang dikeluarkan dalam pembeliannya sampai siap untuk digunakan. Jika aktiva tidak berwujud diperoleh melalui pertukaran dengan aktiva lain maka harga perolehannya sebesar nilai wajar aktiva yang diterima atau aktiva yang diserahkan. Untuk aktiva tidak berwujud yang diperoleh dari pertukaran dengan aktiva lain yang sejenis, maka harga perolehannya ditentukan berdasarkan nilai wajar aktiva yang diserahkan. Selama umurnya, harga perolehan aktiva tidak berwujud harus diamortisasi, Metode amortisasi yang dapat digunakan adalah metode garis lurus atau metode lain yang dianggap lebih cocok bagi perusahaan selama metode tersebut mencerminkan manfaat ekonomis. Aktiva tidak berwujud akan dicantumkan dalam neraca sebesar harga perolehannya dikurangi akumulasi amortisasi dan akumulasi penurunan nilai. Setelah aktiva tidak berwujud dimiliki oleh perusahaan, maka biayabiaya yang akan dikeluarkan selama umur aktiva tidak berwujud tersebut harus dibebankan pada laba rugi periode berjalan. Pengeluaran selama umur aktiva tidak berwujud dapat dikapitalisasi jika memenuhi syarat sebagai berikut : a. pengeluaran tersebut menambah nilai ekonomis b. pengeluaran tersebut dapat diukur secara andal Sedangkan untuk menghitung amortisasi, nilai sisa aktiva tidak berwujud biasanya ditetapkan sebesar nol, kecuali bila : a) ada komitmen dari pihak ketiga untuk membeli aktiva pada akhir masa manfaatnya b) ada pasar yang aktif bagi aktiva tersebut. Aktiva tidak berwujud yang dihentikan pemakaiannya atau tidak lagi memiliki nilai ekonomis tidak boleh diakui dan dimasukkan dalam neraca. Bila terdapat selisih antara jumlah penerimaan bersih karena penghentian aktiva tidak berwujud dengan nilai bukunya, maka diakui sebagai keuntungan atau kerugian.

Aktiva Tidak Berwujud

9

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Pertanyaan Kuis

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Apakah yang dimaksud dengan aktiva tidak berwujud? Jelaskan metode penilaian aktiva tidak berwujud! Apakah yang dimaksud dengan franchise? Amortisasi goodwill dinyatakan dapat dilakukan dalam tiga cara yang berbeda, jelaskan! Apakah biaya penelitian dan pengembangan dapat dikelompokkan dalam aktiva tidak berwujud? Jelaskan perlakuan akuntansi terhadap goodwill ! Jelaskan cara menentukan besarnya goodwill ! Apakah perbedaan antara paten dengan hak cipta?

10

Aktiva Tidak Berwujud

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Pertanyaan Aplikasi

1.

Berikut disajikan beberapa transaksi yang mungkin dapat dimasukkan dalam neraca sebagai bagian dari aktiva tidak berwujud. (a) (b) (c) (d) (e) (f) (g) (h) (i) (j) (k) (l) Biaya untuk penelitian produk baru. Harga beli paten dari pihak luar. Biaya pengadilan untuk mempertahankan paten. Investasi dalam anak perusahaan. Biaya membuat merek dagang. Pencadangan laba tidak dibagi. Harga pokok franchise. Goodwill muhibah) yang timbul dari dalam perusahaan. Rugi yang timbul dari tahun awal operasi perusahaan. Piutang jangka panjang. Harga pokok pembelian hak cipta. Dana pelunasan obligasi yang dibentuk untuk melunasi obligasi.

Pertanyaan : 1. Tunjukkan transaksi mana dari yang di atas yang dapat dimasukkan dalam kelompok aktiva tidak berwujud! 2. Bagi yang tidak dapat dilaporkan sebagai aktiva tidak berwujud, akan dilaporkan di bagian apa? 2. Laba bersih PT Tamma Abadi adalah sebagai berikut: Tahun Jumlah 2003 Rp70.000.000,2004 65.000.000,2005 92.000.000,2006 94.000.000,2007 85.000.000,11

Aktiva Tidak Berwujud

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Pada tanggal 31 Desember 2007, aktiva tidak berwujud mempunyai nilai pasar sebesar Rp500.000.000,-. PT Tamma Abadi akan dibeli oleh PT Hasna Utama. Diminta: Hitunglah goodwill dalam hap kondisi berikut a. Laba normal sebesar 14%, dan rata-rata kelebihan laba akan dikapitalisasi dengan tariff 20%. b. Laba normal sebesar 18%, dan goodwill didasarkan pada kelebihan laba di atas normal untuk masa 5 tahun. 3. PT Teras Sejahtera memiliki saldo rekening berikut ini pada tanggal 31 Desember 2005: Biaya pendirian perusahaan Rpl0.000.000,Disagio utang obligasi 30.000.000,Hakripta Kelebihan harga perolehan di atas nilai buku PT Sinar yang dibeli oleh PT Teras Sejahtera 40.000.000,Uang muka iklan pada perusahaan iklan untuk menimbulkan citra perusahaan yang lebih baik 12.000.000,Harga perolehan mesin untuk laboratorium penelitian dan pengembangan 50.000.000,Pertanyaan : 1. Berapakah saldo aktiva tidak berwujud tanggal 31 Desember 2005? 2. Bila tidak dapat dilaporkan sebagai aktiva tidak berwujud, seharusnya pos itu dilaporkan di mana? PT DeF Resto akan mengakuisisi PT Andalan pada tanggal 1 Januari 2006. Neraca PT per 31 Desember 2005 menunjukkan jumlah aktiva sebesar Rpl00.000.000,- dan utang sebesar Rp40.000.000,-. PT DeF menerbitkan saham sebanyak 100.000 lembar nominal @ Rpl.000,- dan dibayarkan kepada pemegang saham PT A. Pada tanggal 31 Desember 2005 harga saham PT DeF sebesar Rpl.100,- per lembar. Manajemen PT DeF menjelaskan bahwa akuisisi PT A akan memberikan sinergi dalam bentuk memperluas daerah pemasaran, sehingga diharapkan sesudah akuisisi penjualan PT DeF dapat meningkat dan laba juga meningkat. Penilaian terhadap aktiva PT Andalan yang dilakukan oleh penilai independen menunjukkan nilai pasar aktiva sebesar Rpl50.000.000,- dan nilai pasar
Aktiva Tidak Berwujud

4.

12

Buatlah jurnal bagi PT DeF untuk mengakuisisi PT Andalan pada tanggal 1 Januari 2006! Aktiva Tidak Berwujud 13 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 utang sama dengan nominalnya. Pertanyaan : a.000 lembar saham ini dilakukan untuk memperoleh 100% pemilikan PT Andalan. b. Akuisisi dengan 100. Hitunglah besarnya goodwill dalam transaksi akuisisi di atas ?.

14 Mahasiswa mampu menjelaskan pencatatan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 2 UTANG JANGKA PENDEK Overview Utang-utang yang menjadi kewajiban suatu perusahaan dikelompokkan dalam dua kelompok yaitu utang jangka pendek dan utang jangka panjang. 2. penghitungan dan pelaporan utang jangka pendek Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap utang jangka pendek Utang Jangka Pendek . Pada prinsipnya utang akan dicantumkan sebesar nilai tunai dari utang-utang tersebut. tetapi pada umumnya utang jangka pendek akan dicantumkan dengan jumlah sebesar nilai nominalnya Tujuan 1.

Utang-utang yang menjadi kewajiban suatu perusahaan dikelompokkan dalam dua kelompok yaitu utang jangka pendek dan utang jangka panjang.2 Utang Jangka Pendek Yang Jumlahnya Diketahui Utang jangka pendek dikatakan sudah pasti bila memenuhi dua syarat: 1. tetapi pada umumnya utang jangka pendek akan dicantumkan dengan jumlah sebesar nilai nominalnya. utang jangka pendek yang jumlahnya belum dapat ditetapkan c. Utang-utang yang memenuhi dua syarat di atas terdiri dari berbagai jenis utang sebagai berikut: Utang Jangka Pendek 15 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 2. Pada prinsipnya utang akan dicantumkan sebesar nilai tunai dari utang-utang tersebut. Jumlah yang harus dibayar sudah pasti. maka batasan dari utang jangka pendek adalah sebagai berikut : Suatu kewajiban akan dikelompokkan sebagai utang jangka pendek apabila pelunasannya akan dilakukan dengan menggunakan sumbersumber aktiva lancar atau dengan menimbulkan utang jangka pendek yang baru. Penyimpangan ini dilakukan dengan dasar anggapan bahwa selisih antara nilai nominal dengan nilai tunainya relatif kecil. Kewajiban untuk membayar sudah pasti. Selanjutnya pembahasan utang jangka pendek ini akan dibagi dalam tiga bagian yaitu : a. artinya sudah terjadi transaksi yang menimbulkan kewajiban membayar. b. utang jangka pendek yang jumlahnya dapat diketahui. Batasan yang biasa digunakan untuk mengelompokkan utang adalah jangka waktu pembayaran utang-utang tersebut. utang-utang bersyarat. 2.1 Definisi Utang Definisi utang adalah pengorbanan manfaat ekonomi di masa yang akan datang yang mungkin terjadi akibat kewajiban suatu badan usaha pada masa kini untuk mentransfer aktiva atau menyediakan jasa pada badan usaha lain di masa yang akan datang sebagai akibat transaksi atau kejadian di masa lalu. Karena siklus usaha perusahaan itu berbeda-beda. Apabila utang-utang itu akan dibayar dalam jangka waktu siklus operasi perusahaan atau dalam waktu satu tahun maka dikelompokkan sebagai utang jangka pendek. 2.

Jika yang jatuh tempo hanya sebagian. maka tidak dikelompokkan dalam utang jangka pendek.Utang dagang dan utang wesel biasanya timbul dari pembelian barang-barang atau jasa-jasa dan dari pinjaman jangka pendek. Utang dividen skrip akan dikelompokkan sebagai utang jangka pendek jika segera akan dilunasi. Utang jangka panjang yang jatuh tempo dalam periode itu. . walaupun jumlahnya sudah pasti. maka utang jangka panjang tadi tetap dilaporkan sebagai utang jangka panjang.Utang obligasi dan utang-utang jangka panjang lainnya yang akan dilunasi kurang dari satu tahun dilaporkan sebagai utang jangka pendek. Utang dividen ini timbul pada saat pengumuman pembagian dividen oleh direksi dan terutang sampai tanggal pembayaran.Dividen yang dibagikan dalam bentuk uang atau aktiva (jika belum dibayar) dicatat dengan mendebit rekening laba tidak dibagi dan mengkredit utang dividen. Dalam menentukan jumlah utang jangka pendek perlu diperhitungkan utang atas barang-barang yang dibeli yang masih dalam perjalanan. tetapi karena tidak dilunasi dengan sumber aktiva lancar dan tidak menimbulkan utang jangka pendek yang baru. Pembagian dividen dalam bentuk saham (dividen saham) Utang Jangka Pendek 2. . Utang dividen. . Pencatatan utang atas pembelian barang yang masih dalam perjalanan harus mempertimbangkan syarat pengirimannya. Karena utang dividen ini segera akan dilunasi maka termasuk dalam kelompok utang jangka pendek. di dalamnya termasuk wesel-wesel yang dikeluarkan untuk pembelian barang-barang atau jasa. sedang yang belum jatuh tempo tetap dilaporkan sebagai utang jangka panjang.Utang wesel ada yang dijamin.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 1. Utang dagang dan utang wesel. maka bagian yang jatuh tempo dalam tahun itu dilaporkan sebagai utang jangka pendek. . 16 . pinjaman bank jangka pendek. ada juga yang tanpa jaminan. Walaupun pelunasannya masih dalam waktu satu tahun. Dividen untuk saham prioritas. tetapi sebelum tanggal pengumuman belum merupakan utang. pegawai atau pemegang saham dan untuk pembelian mesin-mesin dan alat-alat. Apabila utang jangka panjang yang jatuh tempo dalam periode itu akan dilunasi dengan dana-dana pelunasan atau dari uang hasil penjualan obligasi baru atau akan ditukar dengan saham. 3.

jika jaminan itu dapat ditarik kembali sewaktu-waktu. Tetapi jika jaminan itu akan disimpan dalam perusahaan untuk jangka waktu yang lama.maka PPh pegawai sebesar 15% akan dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Rp l.Jaminan yang diminta dari langganan juga merupakan utang.000.- 5. maka merupakan utang jangka pendek. . Sebelum barang-barang diserahkan pada pembeli. 4. uang muka tersebut merupakan utang jangka pendek. .020. Tetapi jika jaminan itu akan disimpan dalam perusahaan untuk jangka waktu yang lama. maka termasuk dalam kelompok utang jangka panjang.. . 17 Utang Jangka Pendek .Sebagai contoh setiap membayar gaji pegawai dipotong 15% sebagai pajak penghasilan pegawai yang nantinya akan disetorkan ke kas negara.000. Gaji dan upah Utang pajak penghasilan karyawan Kas - Perusahaan-perusahaan yang dikenakan pajak pertambahan nilai (PPN) akan membebankan PPN ini kepada pembeli. .000.000.200. maka merupakan utang jangka pendek. jika jaminan itu dapat ditarik kembali sewaktu-waktu.200. Uang muka dan jaminan yang dapat diminta kembali. Kredit yang dibuat untuk mencatat dividen saham yang akan dibagi tidak termasuk dalam kelompok utang jangka pendek tetapi merupakan elemen modal.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 dicatat dengan debit laba tidak dibagi dan kredit dividen saham yang akan dibagi. Pajak yang dipotong oleh perusahaan dicatat sebagai utang lancar. PPN yang diterima dicatat sebagai utang sampai saat penyetorannya ke Kas Negara. yaitu dengan menambahkan PPN pada harga jual.Rp 180. maka termasuk dalam kelompok utang jangka panjang.1. Dana yang dikumpulkan untuk pihak ketiga.uang muka merupakan pembayaran di muka dari pembeli untuk barang-barang yang dipesan. Apabila gaji pegawai bulan November 2005 sebesar Rpl.Jaminan yang diminta dari langganan juga merupakan utang.

000.Utang biaya merupakan utang yang timbul dari pengakuan akuntansi terhadap biaya-biaya yang sudah terjadi tetapi belum dibayar. Bonus dihitung dari laba sesudah dikurangi pajak penghasilan sebelum dikurangi bonus.000.000. .000.000.2. tergantung pada perjanjiannya. Bonus dihitung dari laba sesudah dikurangi bonus dan pajak penghasilan. maka perhitungannya dapat dilakukan dengan 3 cara sebagai berikut: a.. Bonus yang diberikan pada karyawan-karyawan tertentu kadangkadang menimbulkan masalah tersendiri.- Kas Penjualan Utang PPN - Perhitungan: PPN = 10/no x Rp22. b.= Rp2. Penggunaan masing-masing cara di atas dapat dilihat dari contoh berikut ini: 18 Utang Jangka Pendek .000.000.000. Pada saat menyetorkan PPN tersebut ke Kas Negara. termasuk PPN sebesar 10%. Bonus dihitung dari laba sebelum dikurangi bonus dan pajak penghasilan (PPh).000. Utang biaya (biaya yang masih akan dibayar).000.-. c.-.Rp2. maka pencatatan penjualan dilakukan dengan jurnal sebagai berikut: Rp22. biaya sewa dan Iain-lain. bonus.Rp20.000.- Utang PPN Kas 6.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 - Misalnya: Penjualan bulan Maret 2005 sebesar Rp22. dibuat jurnal sebagai berikut: Rp2.000.000.000. Apabila bonus dihitung atas dasar laba. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah utang yang timbul dari gaji dan upah.000.000. Bonus itu dapat dihitung dengan dasar penjualan atau laba.

.000.015 B = Rp 85. Bonus dihitung dari laba sesudah dikurangi PPH sebelum dikurangi dengan bonus: B = 0.000.0985 B = Rp 85.000.15 x Rp 913..985 B = Rp 85.705.000..000.B)] B = 0.10 (Rp l.000..015 B B – 0. Bonus dihitung dari laba sebelum dikurangi bonus dan PPH: B = 0.000.10 (Rp l.000.– B – P) P = 0. Utang Jangka Pendek 19 .+ 0.b.15 (Rp l.000.000. PPh dihitung dengan mengganti B dari persamaan kedua sebagai berikut: P = 0.000.000.000.10[Rp l.84.40) P = 0.015 B = Rp 85.294.294.40.-.10 [Rpl..000.000.000.15B) B = Rp l00.15 (Rp l.000..055.10 x Rp l. maka B dapat dihitung sebagai berikut: B = 0.000.000.– Rp l50.+ 0.. maka B dapat dihitung sebagai berikut: B = 0.– B – 0. PPh = 15% x (Rp l.-) PPh = Rp l35.10(RP1.000...B = Rp l00.P) P = 0...10 B – 0.000. PPh sebesar 15% dari laba bersih.000..000.000.15 (Rp l.-.015 B B + 0.1.000.60 P = Rp l37..000.-.– B) P dalam persamaan pertama diganti dengan persamaan kedua.– 0.1 B – Rp l5.– B – Rp l50.000...000.15 (Rp l.– Rp 86.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 PT Tamma Selamat memberikan bonus untuk kepala bagian penjualan sebesar 10% dari laba.+ 0.000.– 0.--B) P dalam persamaan pertama diganti dengan persamaan kedua...000.000.000. Perhitungan bonus masing-masing cara di atas sebagai berikut: a.-.000.000.B)] B = 0.000.000.– Rp l00..000.378.000.+ 0.15 (Rp l.000.15 B) B = Rp l00.000.Rpl5.0. Bonus dihitung dari laba sesudah dikurangi bonus dan PPh: B = 0. Misalnya B = Bonus P = Pajak.000. Laba tahun 2005 sebesar Rpl.B = Rp77.10 (Rpl.B = Rp 86..

kadang-kadang terdapat utang-utang yang sudah jelas harus dibayar.000.15 (Rp922. Karena jumlahnya masih belum jelas.-) P = Rp l38.Utang gaji dan upah Rpl.-.Prosedur yang sama digunakan juga untuk menghitung biaya-biaya lain yang masih akan dibayar. bunga.3 Taksiran Utang Biasanya jumlah kewajiban dari suatu utang sudah dapat ditentukan.200. Contoh dari pendapatan yang diterima di muka adalah uang muka yang diterima untuk langganan majalah/surat-surat kabar.622. baik dari kontrak maupun dari perhitungan dengan dasar suatu tarif tertentu..Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 PPh dihitung dengan mengganti B dari persamaan kedua sebagai berikut: P = 0. Perhitungan jumlah yang masih akan dibayar untuk gaji dan upah. Taksiran utang ini mungkin dikelompokkan sebagai utang jangka pendek atau jangka panjang. Akan tetapi tidak semua utang dapat ditentukan jumlahnya. Pendapatan diterima di muka.. 20 Utang Jangka Pendek .. Jumlah penerimaan ini merupakan pendapatan yang diterima di muka sampai majalah/surat kabarnya diserahkan pada pembeli. Jika pelunasannya segera. dan Iain-lain dilakukan dengan dasar waktu terjadinya biaya tersebut.200. Jumlah yang diterima dari langganan untuk barang-barang dan jasa-jasa yang akan diserahkan dalam periode yang akan datang dicatat sebagai pendapatan yang diterima di muka dan dilaporkan di bawah kelompok utang jangka pendek.Rp77. tetapi kewajibannya sudah«pasti maka pada tanggal neraca dilakukan perhitungan jumlah kewajiban dengan cara taksiran.maka pada tanggal 31 Desember 2005 dibuat jurnal penyesuaian untuk mencatat utang gaji dan upah sebagai berikut: Gaji dan upah Rpl. sewa. Jika gaji dan upah bulan Desember 2005 sebesar Rpl.200.378.15 (Rpl.000.000. tetapi pada tanggal neraca jumlahnya masih belum pasti.000. maka dikelompokkan sebagai utang jangka pendek.-) = 0. tergantung pada saat pelunasan utang tersebut. Misalnya gaji pegawai dibayarkan tiap tanggal 5 bulan berikutnya. 2.000.393.

diperlukan untuk menaksir besarnya pajak penghasilan yang akan menjadi beban tahun yang bersangkutan. dan biaya yang sesungguhnya dikeluarkan sebagai berikut: Utang Jangka Pendek 21 . Tetapi apabila jangka waktu pengambilan hadiah melampaui suatu periode akuntansi. Cara tersebut merupakan cara yang sesuai dengan prinsip matching atau mempertemukan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 tetapi jika pelunasannya akan dilakukan beberapa periode yang akan datang maka dikelompokkan sebagai utang jangka panjang. maka pada akhir tahun dibuat jurnal penyesuaian yang mendebit rekening biaya hadiah penjualan dan mengkredit rekening utang hadiah yang beredar. Apabila hadiah-hadiah itu habis waktunya pada akhir periode maka tidak perlu dibuat jurnal penyesuaian.000.000. akan dicatat dengan jurnal yang mendebit rekening pajak penghasilan dan dikreditkan ke rekening utang pajak penghasilan. garansi untuk satu set televisi rata-rata sebesar Rp50. misalnya PT HASTA menghasilkan televisi. Sesudah taksiran pajak ini dihitung. Taksiran Utang Pajak Penghasilan Pada akhir periode sesudah diketahui laba yang diperoleh. Beberapa jenis taksiran utang jangka pendek yang nampak dalam neraca adalah: a. Taksiran Utang Hadiah yang Beredar Kadang-kadang ditawarkan hadiah atas pembelian barang-barang tertentu. Taksiran Utang Garansi Jika barang-barang yang dijual disertai dengan garansi untuk perbaikanperbaikan maka pada akhir periode dihitung taksiran jumlah biaya yang akan terjadi sebagai akibat garansi tersebut. Jurnal yang dibuat oleh PT HASTA untuk mencatat penjualan. Dengan cara ini yang selanjutnya disebut expense warranty treatment biaya garansi dibebankan sebagai biaya pada periode dicatatnya penjualan. Harga jual satu televisi sebesar Rpl.000. c. Hadiah-hadiah ini merupakan biaya untuk periode di mana penjualan barang-barang tersebut terjadi. Taksiran biaya itu didebitkan ke rekening biaya garansi dan dikreditkan ke rekening taksiran utang garansi.-. Jumlah utang hadiah yang beredar ini dihitung dengan cara taksiran dari jumlah penjualan. taksiran garansi. Berdasarkan pengalaman. b.-. Besarnya pajak biasanya ditaksir dengan cara mengalikan tarif pajak yang berlaku dengan jumlah laba. Sebagai contoh.

.500.000. Taksiran Utang Pensiun Apabila karyawan yang berhenti sesudah bekerja untuk jangka waktu tertentu diberi pensiun. cara pertama (expense warranty treatment) sebaiknya yang digunakan.000.000. maka biaya pensiun yang dibayarkan selama masa hidupnya karyawan tersebut akan dibebankan sebagai biaya ke periodeperiode di mana karyawan tersebut bekerja.500.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Januari . Seharusnya.000. yang benar adalah biaya dibebankan sesuai dengan saat pengakuan pendapatan.000.000.500 x Rp50.- Ada satu metode lain yang dapat digunakan untuk mencatat biaya garansi.000.000.- Taksiran utang garansi Kas.Selama tahun 2006 Biaya perbaikan sesungguhnya untuk televisi yang masih dalam masa garansi sebesar Rp20. Kelemahannya. d.000.000.000.000. persediaan suku cadang dan Iain-lain Rp20.000.31 Desember 2005 Taksiran biaya garansi: 1. Selanjutnya jumlah taksiran tadi dibagi dengan taksiran 22 Utang Jangka Pendek . Jumlah pensiun yang akan dibayarkan ditaksir berdasarkan jumlah karyawan. Oleh karena itu.Rp l. Dalam metode ini sebagian harga jual ditunda pengakuannya. Piutang Penjualan Jurnal Rp l. Metode lain ini disebut sales warranty treatment. Biaya ini terdiri dari spare part.000.000.500 set televisi @ Rpl. gaji dan sebagainya. Karena cara ini juga berdasar pada dasar accrual. penghasilan ditunda menunggu sampai terjadinya biaya.= Rp75. Dalam cara ini.000.000.- Biaya garansi Taksiran utang garansi Rp75.000. adalah dilihat dari prinsip mempertemukan. sampai saat terjadinya pengeluaran biaya garansi yang sesungguhnya.000.-.Rp75.Desember 2005 Penjualan 1. maka dapat digunakan. umur dan jangka waktu pembayaran pensiun.Rp20.

(e) Jaminan terhadap utang anak perusahaan. Setiap periode jumlah taksiran ini didebitkan ke rekening biaya gaji dan upah atau biaya produksi tidak langsung dan dikreditkan ke rekening utang pensiun. Tetapi jika kewajiban membayar itu masih belum pasti.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 jangka waktu bekerjanya karyawan tersebut. Jadi sesungguhnya perbedaan yang ada di antara taksiran utang dengan utang bersyarat adalah kepastian timbulnya kewajiban membayar dan bukannya mengenai kepastian jumlahnya. (b) Endorsemen bersyarat atas wesel-wesel. (d) Tambahan pajak yang belum jelas kepastiannya. mungkin jumlahnya sudah pasti atau mungkin juga belum pasti. (f) Garansi terhadap penurunan harga barang-barang yang dijual. Jika kewajiban membayar itu pasti timbul. Pada saat pensiun dibayar. Yang termasuk dalam utang-utang bersyarat adalah: (a) Piutang wesel didiskontokan dan piutang dijaminkan. Utang-utang semacam ini timbul akibat kegiatan di masa yang lalu. Untuk menentukan apakah suatu utang itu merupakan utang bersyarat atau taksiran utang.4 Utang Bersyarat (Contingent Liabilities) Utang-utang bersyarat merupakan utang-utang yang sampai pada tanggal neraca masih belum pasti apakah akan menjadi kewajiban atau tidak. maka utang-utang seperti ini merupakan utang-utang bersyarat. Utang Jangka Pendek 23 . Utang bersyarat dalam neraca bisa ditunjukkan dengan catatan kaki atau dilaporkan dengan judul tersendiri. tetapi tidak ikut dijumlahkan dengan utang-utang yang lain. rekening utang pensiun didebit dan rekening kas dikredit. 2. dasarnya adalah kepastian timbulnya kewajiban. walaupun jumlahnya belum pasti maka utang jenis ini merupakan taksiran utang. (c) Sengketa hukum.

5. 2. taksiran utang garansi sebaiknya dicatat dengan metode yang mana? 24 Utang Jangka Pendek . 6.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 4. Apakah definisi utang? Dan Jelaskan pengelompokan utang dalam tiga kelompok! Syarat apakah yang diperlukan untuk dipenuhi agar suatu utang dapat dikelompokkan dalam utang yang sudah pasti? Apakah bedanya taksiran utang dengan utang bersyarat? Berikan contoh beberapa jenis utang yang masuk dalam kelompok taksiran utang! Pendapatan yang diterima di muka masuk kelompok utang yang mana? Apabila diinginkan untuk mempertemukan semua biaya yang terjadi dengan pendapatannya. 3.

Mencatat biaya garansi sebesar Rp500. Pertanyaaan : Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi di atas?.000.000.-.-.000.600.(lihat transaksi a). j. i. d. PT ABC menggunakan metode buku (perpetual).-. Tarif pajak penghasilan diketahui sebesar 35% selama empat tahun itu. Jaminan kerusakan periode-periode sebelumnya ditaksir sebesar 5%.400.-.200. b.000.000. termasuk PPN 10%. g.000. Penjualan tunai Rp 6. Mengeluarkan wesel untuk mengganti utang dagang dari pembelian dalam transaksi b di atas..000. Uang yang bayarkan sebesar Rp2. selisihnya merupakan berbagai potongan. Mencatat bunga wesel (dari transaksi d) untuk bulan Agustus. f. e.000. Penjualan barang dagangan sebesar Rp l0. Laba sebelum dikurangi bonus dan pajak setiap tahun sebagai berikut: 25 Utang Jangka Pendek . Pembelian kredit barang dagangan sebesar Rp 6. Mencatat utang bunga pinjaman bank (transaksi c) untuk bulan Agustus. Direktur utama PT Hasta berdasarkan kontrak dengan PT Tamma akan mendapat bonus setiap tahun dari tahun 2004 sampai dengan 2007. 2.dengan bunga 18% per tahun dibayar setiap tanggal 31 Desember. h. a. bunga wesel 12% per tahun. c.-. Mencatat gaji karyawan sebesar Rp 2. Mencatat bonus bagian penjualan sebesar Rp l.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1. Berikut ini adalah transaksi yang terjadi dalam PT Darma dalam bulan Agustus 2006.-.000. Meminjam uang dari bank sebesar Rp l5.000.000..000.

000.000. d.000. 26 Utang Jangka Pendek .000.000.420.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Tahun 2004 2005 2006 2007 Laba Rp315.000.455. Bonus dihitung sebagai berikut: a. c. 2005 bonus dihitung dari laba setelah dikurangi bonus tetapi sebelum dikurangi pajak penghasilan. 2007 bonus dihitung dari laba sesudah dikurangi bonus dan pajak penghasilan. 2006 bonus dihitung dari laba sebelum dikurangi bonus.000.- Bonus untuk direktur utama PT Hasta sebesar 12% setiap tahunnya dan bonus itu dapat dikurangkan pada laba PT Hasta untuk tujuan penentuan pajak penghasilan.000. Hitunglah pajak penghasilan untuk setiap tahun. tetapi sesudah dikurangi pajak penghasilan. 2004 bonus dihitung dari laba sebelum dikurangi bonus dan pajak penghasilan. b. Pertanyaan :   Hitunglah besarnya bonus yang diberikan.490.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 3 UTANG JANGKA PANJANG Overview Utang jangka panjang digunakan untuk menunjukkan utang-utang yang pelunasannya akan dilakukan dalam waktu lebih dari satu tahun atau akan dilunasi dari sumber-sumber yang bukan dari kelompok aktiva lancar. 2. menaikkan jumlah modal kerja permanen. pengakuan. Utang jangka panjang timbul karena adanya kebutuhan dana untuk pembelian tambahan aktiva tetap. Mahasiswa mampu menjelaskan sifat dan jenis. pelaporan dan pengungkapan utang obligasi Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap utang obligasi 27 Utang Jangaka Panjang . pencatatan. Tujuan 1. membeli perusahaan lain atau dimungkinkan untuk melunasi utang-utang yang lain.

harga jual obligasi tersebut akan semakin tinggi dan sebaliknya semakin rendah tingkat bunga obligasi harga jualnya akan semakin rendah. utang hipotik. membeli perusahaan lain atau dimungkinkan untuk melunasi utang-utang yang lain. selisihnya dicatat dalam rekening disagio obligasi. Jenis utang jangka panjang diantaranya adalah utang obligasi. Biaya penjualan obligasi diperhitungkan sebagai pengurang harga jual dan tidak dicatat dalam rekening tersendiri. Surat obligasi ini akan dapat dijual bila reputasi perusahaan cukup baik dan dipandang akan dapat tetap berdiri selama jangka waktu beredarnya obligasi tersebut. Apabila obligasi itu dikeluarkan untuk menukar aktiva tetap. Utang jangka panjang timbul karena adanya kebutuhan dana untuk pembelian tambahan aktiva tetap. Kalau harga jual obligasi atau harga pasar aktiva tetap yang dijadikan dasar pencatatan utang obligasi itu tidak sama dengan nilai nominal obligasi. Obligasi yang dikeluarkan dicatat dalam rekeningnya sebesar nilai nominal. utang wesel jangka panjang.Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 3.2 Utang Obligasi Apabila perusahaan membutuhkan tambahan modal kerja tetapi tidak dapat melakukan emisi saham baru. selisihnya dicatat dalam rekening agio atau disagio obligasi. Dalam hal sulit mencari utang yang jumlahnya besar dari satu sumber. uang muka dari perusahaan afiliasi. Semakin besar bunganya. Dalam hal harga jual obligasi tidak sama dengan nominal. selisihnya dicatat tersendiri yaitu bila dijual di atas nominal selisihnya dicatat dalam rekening agio obligasi.1 Utang Jangka Panjang Utang jangka panjang adalah utang-utang yang pelunasannya akan dilakukan dalam waktu lebih dari satu tahun atau akan dilunasi dari sumbersumber yang bukan dari kelompok aktiva lancar. jika harga jualnya di bawah nilai nominal. Harga jual ini dicatat sebagai harga perolehan aktiva tetap. dapat dipenuhi dengan cara mencari utang jangka panjang. 28 Utang Jangka Panjang . Harga jual obligasi tergantung pada tarif bunga obligasi. utang kredit bank jangka panjang dan Iainlain. perusahaan dapat mengeluarkan surat obligasi. pencatatan dapat menggunakan jumlah harga pasar (harga penilaian) aktiva tetap. menaikkan jumlah modal kerja permanen. pencatatannya dilakukan dengan jumlah sebesar harga jual obligasi. 3. Jika harga jual obligasi tidak dapat diketahui. Pengeluaran obligasi dari suatu perusahaan dapat dilakukan dengan cara penjualan langsung atau melalui lembaga-tembaga keuangan.

Rp1.- 1 Januari 2005 merencanakan pengeluaran obligasi 10%.dengan bunga 10% per tahun.000.000.000.35.000.000.000.pengeluaran obligasi Otorisasi utang 10%.000.1 April 2005 Obligasi nominal Rp700. Misalnya transaksi penjualan yang terjadi seperti di bawah.000.000.000.. Untuk menjelaskan kedua metode tersebut. Obligasi akan dijual pada waktu yang berbeda-beda tergantung pada kebutuhan uang.- 29 .dijual Utang obligasi dengan kurs 99% Utang Jangaka Panjang Rp1. jurnal yang dibuat sebagai berikut a) Yang dicatat hanya obligasi yang terjual Transaksi Jurnal Tidak ada Jurnal Kas Rp735.Rp 700.Obligasi nominal Rp Disagio obligas 1.000.000.dijual dengan kurs 99% Utang obligasi Agio obligasi Rp 700.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pengeluaran obligasi dapat dicatat dengan dua cara yaitu: a) Pencatatan hanya pada obligasi yang terjual b) Obligasi yang terjual dan yang belum terjual dicatat. berikut disajikan contoh sebagai berikut: Pada tanggal 1 Januari 2005 PT Tamma Selamat merencanakan pengeluaran obligasi sebesar Rp l.000..dijual dengan kurs 105 18 Juli 2005 Obligasi nominal Rp 100.000.100.000.000.35.000.- Kas Disagio obligas Utang obligasi b) Obligasi yang terjual ataupun belum terjual dicatat 1 Januari 2005 Obligasi yang merencanakan belum terjual Rp1. Rp1.obligasi 1 April 2005 Kas Rp735.Obligasi nominal Utang obligasi Rp700.000..000.000.1.000.- Rpl00.000.Rp99.dijual Agio obligasi dengan kurs 105 18 Juli 2005 Kas Rp99.000.000.000.Rpl00.

-) 1 Mei 2005 Diterima pesanan 200 lembar obligasi dengan kurs 101.450.000.000.800.450.450. Kadang-kadang penjualan obligasi dilakukan dengan cara pesanan lebih dahulu. Jumlah yang belum dilunasi oleh perusahaan dicatat sebagai piutang dan jumlah obligasi yang dipesan dikreditkan ke rekening utang obligasi dipesan.1 Juli 2005 75 lembar obligasi diserahkan kepada pemesan Tidak ada jurnal Kas Piutang pesanan obligasi Utang obligasi dipesan Agio obligasi Kas Piutang pesanan obligasi Ulang obligasi dipesan Ulang obligasi Rp80. Dalam cara ini pembeli membayar uang muka dan akan melunasi pada tanggal tertentu. Pencatatan agio atau disagio obligasi dilakukan pada waktu pesanan diterima.000.000.000.- Rp40.000. 1 Juli 2005 Diterima uang sisa pesanan 60% dari obligasi sebanyak 75 lembar = 60% x 75 x Rpl. Rp1.(nominal @Rp1.= Rp40.010.- Rp1. Dalam penjualan obligasi melalui pesanan.-) 30 Obligasi yang belum terjadi Otorisasi utang obligasi Rp1.000.000.Rp40.- b) Obligasi yang terjual ataupun yang belum terjual dicatat.000.000.- Rp200.000. Pembayaran pertama sebesar 40%. 1 Januari 2005 merencanakan pengeluaran obligasi 10%. Rp1.- Rp75.. 1 Januari 2005 Merencanakan pengeluaran obligasi 10%.- Utang Jangka Panjang .121.(nominal @Rp1.000.000. surat obligasi baru diserahkan pada pembeli bila harga obligasi sudah dilunasi.200.2.000. Jurnal yang dibuat bila terjadi pesanan obligasi dapat dilihat dari contoh berikut ini: a) Hanya obligasi yang terjual yang dicatat.Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 Jika pencatatan obligasi dilakukan dengan cara kedua yaitu jumlah yang diotorisasi dicatat dalam buku.- Rp75. jumlah obligasi yang beredar dapat diketahui dari rekening otorisasi utang obligasi dikurangi saldo rekening obligasi yang belum terjual.

200.1 Juli 2005 75 lembar obligasi diserahkan kepada pemesan Kas Piutang pesanan obligasi Utang obligasi dipesan Agio obligasi Kas Piutang pesanan obligasi Ulang obligasi dipesan Ulang yang belum terjual Rp80.450. Apabila penjualan obligasi menimbulkan agio. 3.3 Prosedur Amortisasi Agio Dan Disagio Obligasi Penjualan obligasi dengan harga yang lebih besar atau lebih kecil dari nilai nominalnya menimbulkan agio atau disagio obligasi..000. Agio atau disagio merupakan penyesuaian terhadap tarif bunga nominal karena tarif bunga obligasi tidak sama dengan tingkat bunga di pasar.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 1 Mei 2005 Diterima pesanan 200 lembar obligasi dengan kurs 101.- Rp75. maka agio ini merupakan pengurangan terhadap biaya bunga obligasi yang dibayar selama umur obligasi dan dikreditkan ke rekening biaya bunga obligasi.000.000.2. sedang rekening piutang pesanan obligasi dilaporkan dalam kelompok aktiva lancar jika akan dilunasi dalam waktu satu tahun.- Rp40. Pembayaran pertama sebesar 40%.121.= Rp40.800.000.- Apabila pada tanggal penyusunan neraca masih ada pesanan obligasi yang belum dilunasi maka saldo rekening utang obligasi dipesan dilaporkan di dalam neraca menambah utang obligasi. Dengan kata lain.450. Rekening agio obligasi dilaporkan menambah utang obligasi dalam neraca dan disagio obligasi dilaporkan mengurangi utang obligasi. agio atau disagio obligasi merupakan kapitalisasi dari perbedaan tarif bunga obligasi dengan tingkat bunga umum selama umur obligasi. Apabila pelunasan-nya lebih dari satu tahun dilaporkan dalam kelompok aktiva Iain-lain.010.- Rp40. Utang Jangaka Panjang 31 . Amortisasi agio atau disagio obligasi dapat dilakukan dengan cara garis lurus ataupun bunga efektif. 1 Juli 2005 Diterima uang sisa pesanan 60% dari obligasi sebanyak 75 lembar = 60% x 75 x Rpl. Apabila dalam penjualan obligasi timbul disagio.- Rp200.- Rp75. maka disagio ini akan ditambahkan pada biaya bunga obligasi yang dibayarkan selama umur obligasi dan dikreditkan ke rekening disagio obligasi.450.

000.000.000.000.45.000. Nilai buku obligasi = Nilai nominal dikurangi disagio yang belum diamortisasi.000.000.45.20.000. bunga 10% per tahun dibayarkan tiap setengah tahun.025.00 Dapat dilihat bahwa biaya bunga yang dibebankan setiap periode adalah sebesar bunga yang dibayar dikurangi dengan amortisasi agio untuk periode yang bersangkutan.00 5..1.000.000.5.000.50.50.000.000.. Umur 5 tahun.000.Rp5.000.00 5.30.000.000.005.00 50. PT Millenia Makmur mengeluarkan obligasi sebesar nominal Rpl.000.000.45.Agio Obligasi Nilai Buku Obligasi Rp50.000.5.-. Nilai buku obligasi bisa dihitung dari nilai nominal ditambah dengan jumlah agio obligasi yang belum diamortisasi.Ke nominal) 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Rp50.000.050.000.000.000.000.000.1.000.1..000.000.000. Selanjutnya disajikan contoh perhitungan amortisasi disagio.000.000. jumlah ini selalu sama untuk setiap periode. Obligasi tersebut dijual dengan harga Rp l.000.45.1.5.000.000.50.40.45.Rp1.45.000.010.50.1.035.000.030.000.000.000. Tabel perhitungan amortisasi obligasi nampak sebagai berikut: Tabel perhitungan amortisasi agio metode garis lurus Pembay Bunga yang Amortisasi Tahun aran Dibayar Agio l/I0x Ke Bunga (5% x Rp50.000. PT Hasna Sejahtera mengeluarkan obligasi nominal Rp l.15.-.45. 32 Utang Jangka Panjang .5.000.000.000.5.5.45.000.5.-.000.45.umur 5 tahun.000.000. Bila obligasi dijual dengan harga di bawah nilai nominal sehingga timbul disagio maka perhitungan beban bunga periodik dan nilai buku obligasi dilakukan dengan cara sebagai berikut: Biaya bunga = Bunga yang dibayarkan ditambah amortisasi disagio.1.1. Obligasi tersebut dijual dengan harga Rp925.000.50.00 35.5.45.000.00 50.000..015.050.040.000.50.25.50.000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 Berikut disajikan contoh untuk menghitung amortisasi agio atau disagio obligasi dengan cara garis lurus.1.1.000.000.Bunga Efektif Rp45.00 10.000.020.000.045. bunga 10% dibayarkan tiap setengah tahun.000.1.

50.105.00 7.00 57.500. perusahaan dapat menggunakan metode bunga efektif.00 50.00 7.-.Rp7. Harga jual obligasi sebesar Rpl. bunga 10% per tahun dibayarkan tiap setengah tahun.7.60.57.000.000.000.500.500.Agio obligasi Rp 81.7.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Tabel perhitungan amortisasi disagio obligasi nampak sebagai berikut: Tabel perhitungan amortisasi disagio metode garis lurus Pembayar Bunga yang Amortisasi Tahun an Bunga Dibayar (5% Disagio l/I0x Ke Ke x nominal) Rp50.500.500.970.081.50.500.000. dengan tarif 8% = 405.500.-. Metode bunga efektif memberikan hasil perhitungan yang lebih baik jikai dibandingkan dengan metode garis lurus.Nilai tunai bunga Rp50.00 0 Nilai Buku Obligasi Rp 925.000. umur 5 tahun.00 50.yang diamortisasi selama umur obligasi dengan metode bunga efektif yaitu sebagai berikut : Utang Jangaka Panjang 33 .57.000.105.000.50.00 57.500.500.Disagio Obligasi Rp75.00 67.1. bunga 8%.000.000.500.000.000.50.000.7.500.000.50. Obligasi itu dijual pada awal periode dengan harga Rpl.105. sepuluh kali tiap setengah tahun. maka biaya bunga efektif tiap periode tidak sama besarnya.105.00 977.000.000.Nilai tunai Rpl. Bila digunakan metode bunga efektif.000.15.000.dapat dihitung sebagai berikut: Nilai jatuh tempo obligasi Rpl.500. 5 tahun = Rp675.000.500.000.- Selain menggunakan metode garis lurus untuk amortisasi agio atau disagio.-2) Harga jual obligasi 1.500.560.7.500.-.500.50.7.500.000.. Pembeli mengharapkan bunga efektif (seperti yang berlaku di pasar) sebesar 8%.7.000.500.947.57.Bunga Efektif Rp57.1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Rp50.955.500.52.57.105.940.000.000.500.500.000.000.500.00 50.500.500. Biaya bunga setiap periode dihitung dengan mengalikan tarif bunga efektif dengan nilai buku obligasi.30. misalnya PT Hasta Millenia mengeluarkan obligasi nominal Rpl.Agio obligasi sebesar Rp81. Selanjutnya disajikan contoh perhitungan amortisasi agio dengan metode tarif efektif.081.00 7.00 22.000.7.500.57.57.57.500.962.500.000.545.000.932.00 37.992.00 45.985.000.081.500.500.500.-. Nilai buku obligasi adalah nominal obligasi ditambah agio atau dikurangi disagio obligasi yang belum diamortisasi.000.

1.081..307..384.36 50.000.000.548.000.03 50. Perbedaan yang ada adalah sebagai berikut: Debit biaya bunga = Bunga obligasi yang dibayar ditambah amortisasi disagio.23 9.026.64 7.20 2 42.780.80 5 1 40.000.90 2 41.40 9.755.745.323.000.349.Rp50.074.76 8.451.07 50.000.4 Pencatatan Utang Obligasi Apabila obligasi dijual tidak tepat pada tanggal pembayaran bunga.000.416.109. pembeli obligasi di samping membayar harga obligasi juga harus membayar bunga berjalan sejak tanggal bunga terakhir sampai dengan tanggal penjualan obligasi tersebut.1036.46 50.016.Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 Tabel perh1tungan amortisas1 agio metode bunga efektif obligasi berbunga 10% dengan yield (hasil) diharapkan 8% Pembayar Debit Kredit Kas Tahun Debit Agio Nilai Buku an Bunga pembayaran (Bunga yg Ke Obligasi Obligasi Ke bunga dibayar) 1) 2) Rp 1.97 7.105..10 2 40. Nilai buku obligasi = Nilai buku periode sebelumnya ditambah amortisasi disagio.615. 3.067.20 Hasil pembulatan Bila obligasi dijual dengan disagio.513.074.54 8.x 10% x 6/12 = Rp50.1.754.000.105.84 8.692.000.244.244.60 50.92 7.890. Sedangkan bila bunga berjalan dikreditkan ke rekening utang bunga obligasi maka pembayaran bunga obligasi berikutnya dicatat dengan 34 Utang Jangka Panjang . perhitungan amortisasinya dilakukan dengan cara yang sama seperti dalam tabel di atas.1..80 Rpl.081.20 = Rp6.000.Rp6.17 2 1 42.77 50.10 4 1 41.000.80 = Rpl.081.1..Rp43.00 *) 1) 2) 3) 4) *) Rpl.755.105.219.000.x 8% x 6/12 = Rp43.755.50 2 41.1.855.10 2 42.400.096.20 Rpl000.294.973.20 Rp6.80 Rp50.1 018..009.80 3 1 42.599..027.000.33 50.000.903.000.1. Bunga berjalan yang dibayar oleh pembeli dicatat perusahaan dengan mengkredit rekening biaya bunga atau rekening utang bunga obligasi.1.1.245.052.16 50.349.1 1 Rp43.044.67 7.24 50.060.244.610.

dikurangi biaya penjualan Rpl . Jika bunga berjalan dikreditkan ke rekening biaya bunga maka pembayaran bunga obligasi berikutnya dicatat dengan mendebit rekening biaya bunga obligasi sebesar bunga yang dibayar. amortisasi agio dicatat setiap akhir periode. Transaksi penjualan.-) akan diamortisasikan selama umur obligasi yaitu 58 bulan. Bunga obligasi dibayarkan setiap tanggal 1 Mei dan 1 November.. Seluruh obligasi dapat dijual pada tanggal 1 Juli 2006 dengan harga Rpl. yaitu sejak tanggal dijual sampai saat jatuh tempo. bunga 10% per tahun dan jatuh tempo pada tanggal 1 Mei 2011.000.000.030. yang diperhitungkan adalah lamanya obligasi itu beredar.(yaitu harga jual Rpl.029. Umur obligasi dihitung sebagai berikut: 2006 2007 2008 2009 2010 2011 Jumlah = 6 = 12 = 12 = 12 = 12 = 4 = 58 bulan (1 Juli sampai dengan 31 Desember) bulan bulan bulan bulan bulan bulan Dalam perhitungan umur obligasi..-.-.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 mendebit utang bunga obligasi sebesar bunga berjalan dan sisanya didebitkan ke rekening biaya bunga. Amortisasi agio atau disagio dapat dicatat setiap bulan. pembayaran bunga dan amortisasi agio selama umur obligasi dicatat dalam pembukuan PT Millenia Megah adalah sebagai berikut: Utang Jangaka Panjang 35 . setiap tanggal pembayaran bunga atau setiap akhir periode bersama dengan jurnal penyesuaian yang lain..000.000.: 58 = Rp500. Berikut disajikan contoh pencatatan utang obligasi. Tahun buku PT Millenia Megah adalah tahun kalender.000.000. Agio obligasi sebesar Rp29..-) ditambah bunga berjalan untuk jangka waktu 1 Mei 2006 sampai dengan 1 Juli 2006..000.(Rpl.dikurangi Rpl. sehingga amortisasi agio setiap bulannya sebesar Rp29. PT Millenia Megah pada tanggal 31 Desember 2005 memutuskan untuk mengeluarkan obligasi pada tanggal 1 Mei 2006 sebesar Rpl.029.000.000.000.

2) Mencatat amortisasi agio.000.666. bunga obligasi untuk setengah tahun dicatat sebagai berikut: I November 2006 Pembayaran bunga obligasi 6/12 x I0% x Rp1.666..I Juli) = 2/12 x 10% x Rpl.000.- Pada tanggal 31 Desember dibuat jurnal untuk menyesuaikan pembukuan.000 000.67 31 Desember) = 2/12 x 10% x Utang bunga Rpl6.67 1. Pada tanggal 1 November 2006 PT Millenia Megah akan membayar.000 000.000.00 Kas Rpl.000. Amortisasi agio (I Juli . Bunga berjalan dan amortisasi agio untuk tahun 2006 dicatat sebagai berikut: (I).67 *) bunga berjalan dikreditkan ke rekening biaya bunga obligasi. Bunga berjalan (I November. Jurnal penyesuaian yang berhubungan dengan utang obligasi ada 2 yaitu : 1) Mencatat bunga berjalan.000 000.67 Rp 1.666.67 Uang yang diterima Rpl.Biaya bunga Rp2 000.00 Rpl.Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 1 Juli 2006 Penjualan obligasi Harga jual: Biaya-biaya penjualan Transaksi Jurnal Rpl.000.67 obligasi (2).16666.Biaya bunga obligasi Rpl6.000.Kas Rp50.045.obligasi Pada tanggal 1 Januari 2007 dibuat jurnal pembalikan (reversing entry) 36 Utang Jangka Panjang .00 Biaya bunga obligasi Rp50.045 666.00 Agio obligasi Rp2.00 = Rp3.030 000.000.00 Biaya bunga obligasi*) 16.000.666.666.67 Bunga berjalan (I Mei .00 Utang obligasi Rpl.Agio obligasi 29.029 000.31 Des) 6 bulan x Rp500.00 = Rpl6.

000.000.000.67 Mencatat amortisasi agio = 12 x Rp500.000.= Rp 16. Mencatat bunga berjalan = 2/12 x 10% x Rpi.= Rp50.obligasi Untuk tahun-tahun berikutnya (sampai dengan tahun 2001) dibuat jurnal yang sama seperti dalam tahun 2007.000.000.000.Biaya bunga obligasi Rp50.00 Kas Rp50..Pada tanggal 31 Desember 2007 dibuat jurnal penyesuaian untuk: 1.050.Biaya bunga Rp6.Rp 1.000.pelunasan obligasi Bunga = 6/12 Biaya bunga 50.000..Rp 1.00 = Rp6. 2.050.000.67 Utang bunga Rp 16666.000..000.000.666.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 untuk utang bunga obligasi.000.67 obligasi Pembayaran bunga obligasi dalam tahun 2007 dicatat sebagai berikut: I Mei 2007 Bunga = 6/12 x 10% x Rp Biaya bunga obligasi Rp50.4 x Rp500.67 Biaya bunga Rp 16 666.obligasi Rp 1.x 10% x Rp 1.obligasi Utang Jangaka Panjang 37 .000.000.000.1.2 Mencatat amortisasi agio 4 bulan Agio obligasi Rp2.00 = Rp2. Pada tanggal 1 Mei 2011 yaitu pada saat obligasi jatuh tempo dibuat jurnal sebagai berikut: I.000.000.000.1 November 2007 Bunga = 6/12 x 10% x Rpl.000.666.000.000.000.Biaya bunga obligasi Rp 16.= Rp50. agar nanti pembayaran bunga pada tanggal 1 Mei 2007 dapat dicatat dengan cara biasa.00 Kas Rp50.Kas Obligasi Rp 30.67 obligasi Agio obligasi Rp6. Mencatat bunga obligasi dan Utang obligasi Rp 1. Jurnal pembalikan itu sebagai berikut: I Januari 2007 Jurnal pembalikan Utang bunga obligasi Rp 16 666.000.000.Biaya bunga Rp2 000.000.

maka rekening utang obligasi harus ditutup dan dipindahkan ke rekening obligasi yang sudah jatuh tempo. Tetapi jika pelunasannya akan dilakukan dari dana pelunasan obligasi maka tidak dilaporkan dalam utang lancar. obligasi PT Millenia Megah seperti dalam contoh sebelumnya. maka biaya penjualan yang belum diamortisasi juga dikurangkan pada nilai nominal obligasi. jika obligasi dijual lagi. Jurnal yang dibuat untuk mencatat penarikan obligasi pada tahun 2008 sebagai berikut: 38 Utang Jangka Panjang . 3. Selisih antara nominal dengan jumlah uang yang diterima dalam penjualan treasury bonds dicatat sebagai agio atau disagio. Treasury bonds ini didebit dengan jumlah nilai nominal. Rekening treasury bonds ini bukannya rekening aktiva. Selisih antara jumlah pelunasan dengan jumlah nilai buku obligasi dicatat sebagai laba atau rugi karena penarikan obligasi. Obligasi yang ditarik dari peredaran dapat dipisahkan menjadi 2 yaitu: a) Obligasi yang ditarik dan tidak akan dijual kembali. Nilai buku obligasi adalah nilai nominal ditambah dengan agio yang belum diamortisasi atau dikurangi dengan disagio yang belum diamortisasi. dimasukkan dalam elemen-elemen luar biasa (extra ordinary). Berikut disajikan contoh penarikan obligasi sebelum saat jatuh tempo. maka rekening ini juga dikredit dengan jumlah nilai nominal. tetapi merupakan pengurang terhadap rekening utang obligasi. Dalam keadaan seperti ini. pada waktu penarikan obligasi yang didebit adalah rekening treasury bonds. maka pada saat jatuh temponya..Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 Jika agio atau disagio obligasi diamortisasi selama umur obligasi. b) Obligasi yang ditarik nantinya akan dijual kembali.000. Tetapi apabila pada tanggal jatuh temponya tidak dilakukan pelunasan. Apabila terdapat biaya penjualan obligasi. tetapi dalam kelompok utang-utang lain. Dalam keadaan seperti ini. Laba atau rugi yang timbul dari pelunasan obligasi. rekening utang obligasi didebit sebesar jumlah nominal obligasi yang ditarik. pada tanggal 1 Juli 2008 ditarik sebesar Rp200. pelunasan obligasi akan dicatat dengan mendebit rekening uang obligasi dan mengkredit rekening kas seperti dalam jurnal di atas.dengan kurs 102.5 Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo Obligasi bisa ditarik untuk dibayar kembali sebelum saat jatuh temponya. Rekening ini termasuk dalam kelompok utang lancar.

- Rp600.33 Rp5.00  Rp200.000.33 Rp3.000. tetapi sebesar Rp400.000 Rp600 Nilai buku obligasi Jumlah pelunasan Rugi penarikan obligasi Sesudah penarikan obligasi ini..- Akuntansi Keuangan 2 Agio obligasi Biaya bunga obligasi Rp600.000 1.000.000 Utang obligasi Rp200.333.= Rp3.33 c) perhitungan laba rugi Nominal obligasi Agio Amortasi Agio 2006 Biaya bunga obligasi Kas Rp3.Kas Rp204.Rugi penarikan obligasi 600.000. 1.400..800.- 6  500  2007 200.00 1.000.yaitu Rp500.000 1.000 1.- Rp.yaitu obligasi yang masih beredar.per bulan.000  Rp600.000.3.000.000  600 2.000.333.400 204.200 6  500  Rp200.- b) pembayaran bunga berjalan 1 Mei sampai dengan = 2/12 x 10% x Rp200.Agio obligasi 3..00  500.400 Rp203.00 Utang Jangaka Panjang 39 .200.Politeknik Telkom 1 Juli 2008 a) Amortisasi agio 6 bulan = 6  Rp500. pembayaran bunga setiap tanggal 1 November dan 1 Mei adalah dari jumlah Rp800.000 200.000  600 12  500  2008  1..00  100. Amortisasi premium untuk tahun 2008 dan seterusnya tidak lagi sebesar Rp500.dikurangi 200.400.333.

5. Sebutkan sumber-sumber utang jangka panjang! Bagaimana perlakuan terhadap biaya penjualan obligasi? Jelaskan perbedaan yang ada dalam metode yang digunakan untuk mencatat pengeluaran obligasi! Amortisasi agio atau disagio obligasi dapat dilakukan dengan dua cara yang berbeda. Apabila obligasi dijual dengan harga di atas nominal. jelaskan. 2. bagaimana cara pelaporan agio obligasi? Jelaskan juga cara pelaporan disagio obligasi! 40 Utang Jangka Panjang .Politeknik Telkom Akuntansi Keuanagn 2 Pertanyaan Kuis 1. 3. 4.

-. Pada tanggal 30 April 2008 obligasi ditarik dengan harga 105 ditambah bunga berjalan. Amortisasi agio tanggal 31 Desember 2005 dengan metode garis lurus. Diminta: Buatlah jurnal untuk mencatat: a.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.750. Pengeluaran obligasi. Pembayaran bunga dan amortisasi agio untuk tahun 2009. bunga 12% dengan harga 102 pada tanggal 2 Januari 2005.dengan harga jual sebesar Rp l.000. pembayaran bunga dan amortisasi agio untuk tahun 2007. Pelunasan obligasi tanggal 30 April 2008. Pertanyaan : 1. b.000. Pembayaran bunga dan amortisasi agio untuk tahun 2007.000. c. Utang Jangaka Panjang .000. bila bunga dan agio diamortisasi dengan metode bunga efektif. Obligasi bertanggal 1 Januari 2007 dan umurnya selama 5 tahun.-.000. Umur obligasi adalah 10 tahun sejak tanggal dikeluarkan. d. Pada tanggal 1 Januari 2007 PT Buana Millenia mengeluarkan obligasi sebesar Rp l.. Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi berikut bila bunga dan agio diamortisasi dengan metode garis lurus: a. Buatlah jurnal untuk transaksi penjualan obligasi pada tanggal 1 Januari 2007. c. 100. Bunga obligasi sebesar 18% per tahun. PT Megah Millenia mengeluarkan obligasi nominal Rp. Pembayaran bunga 30 Juni 2005 dan 31 Desember 2005.000. Penjualan obligasi pada tanggal 1 Januari 2007. dan dibayarkan setahun sekali setiap tanggal 31 Desember. dan pembayaran bunga dan amortisasi agio untuk tahun 2009.000. 2. 41 2. Bunga dibayarkan tiap tanggal 30 Juni dan 31 Desember. b.

pelaporan dan pengungkapan utang obligasi berseri Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap utang obligasi berser Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi 42 . Mahasiswa mampu menjelaskan sifat dan jenis. 2. Tujuan 1. Salah satu jenis dari obligasi sebagai bagian dari utang jangka panjang adalah obligasi berseri yang akan dibahas dalam bab ini. pencatatan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 4 UTANG JANGKA PANJANG DAN JENIS OBLIGASI Overview Utang jangka panjang digunakan untuk menunjukkan utang-utang yang pelunasannya akan dilakukan dalam waktu lebih dari satu tahun atau akan dilunasi dari sumber-sumber yang bukan dari kelompok aktiva lancar . pengakuan.

000 000.6.3 000.000. PT Sinar Merdeka pada tanggal 1 Januari 2005 mengeluarkan obligasi sebesar Rp5.- Perhitungan amortisasi agio setiap tahun dalam tabel di atas dilakukan sebagai berikut: Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi 43 .Rp15.Metode Obligasi Beredar Bagian Agio Nominal Obligasi Amortisasi Agio Tahun Yang DiamorAgio Yang Beredar Tiap Tahun tisasi 2005 Rp 5 000 000.15/15 Rp45.000.1 Obligasi Berseri Obligasi yang pelunasannya dilakukan dalam satu seri disebut obligasi berseri. Perhitungan amortisasi agio atau disagio setiap periode akan menurun sesuai dengan penurunan jumlah utang obligasi. Di sini saat jatuh tempo obligasi tidak bersamaan.000.000. Agio obligasi diamortisasi dengan menggunakan suatu persentase yang dihitung sebagai berikut: Jumlah nominal obligasi yang beredar seluruh periode Perhitungan amortisasi agio setiap tahun dapat disusun dalam tabel sebagai berikut: Persentase amortisasi  Nominal obligasi yang beredar dalam periode itu Tabel Amortisasi .. Amortisasi agio atau disagio dari obligasi-berseri bisa dilakukan dengan cara garis lurus ataupun bunga efektif.000.-. Bunga obligasi sebesar 10% per tahun. Metode garis lurus yang dipakai untuk menghitung amortisasi agio atau disagio obligasi berseri disebut metode obligasi beredar (Bonds Outstanding Method).2009 1 000 000.2/15 45 000. Obligasi ini dijual dengan harga Rp5.-. Mungkin jumlah yang jatuh tempo selalu sama.000.2006 4 000 000.045.000. Tahun buku perusahaan adalah sama dengan tahun kalender.000.1/15 45 000. Obligasi dengan nominal Rpl.000.9. tetapi unit dalam jumlah-jumlah tertentu.jatuh tempo tiap tanggal 1 Januari mulai tahun 2006.12 000.3/15 45000. Selanjutnya disajikan contoh amortisasi dengan metode obligasi beredar.4/15 45000.000. Masalah pencatatan obligasi berseri timbul jika obligasi ini dijual dengan agio atau disagio.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 4.5/15 Rp45 000.2008 2. tetapi mungkin juga tidak sama.Rp 15 000.2007 3 000 000.

000.000. Rp12.000.000. Rp45.000 6 12  750  1.000.Rp15.000:000..000. pembilangnya akan selalu menurun sebesar nominal obligasi yang jatuh tempo dalam tahun tersebut.000 500.000.000.karena pada tanggal 1 Januari 2006.2 Pelunasan Obligasi Berseri Sebelum Saat Jatuh Tempo Apabila obligasi berseri yang beredar ditarik untuk dilunasi sebelum tanggal jatuh temponya maka agio atau disagio yang berhubungan dengan obligasi yang ditarik tadi harus dibatalkan. Agio yang dibatalkan dihitung sebagai berikut: Agio untuk tahun 2007  Agio untuk tahun 2008  500. obligasi dengan nominal Rpl.-. Sedangkan amortisasi agio untuk periode 1 Januari 2007 sampai dengan 30 Juni 2007 (6 bulan) akan dicatat dalam rekening biaya bunga obligasi.yang tanggal jatuh temponya adalah 1 Januari 2010 ditarik dengan kurs 101 ditambah dengan bunga berjalan.000. sehingga yang beredar tinggal sebesar Rp4.000.sudah jatuh tempo.000.000 2.000.000. pembilang yang dipakai adalah Rp4. Rp15..500  1.000.000  9..000 3. Amortisasi agio yang dibatalkan adalah mulai 1 Juli 2007 sampai dengan 31 Desember 2009.000...000.-  Rp45.Rp4.000.000  1. Berikut disajikan contoh apabila obligasi berseri ditarik sebelum jatuh tempo.500  3.000  3.000. Untuk tahuntahun berikutnya.000.- Pada tahun 2006.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 2005  2006  Rp5.000   6. seperti dalam contoh sebelumnya pada tanggal 1 Juli 2007 obligasi dengan nominal Rp500.000 500.750 Agio yang dibatalkan bisa juga dihitung dengan cara lain sebagai berikut: Pertama kali dihitung dulu amortisasi agio tahunan untuk tiap pecahan obligasi: 44 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi .Rp15.000. 4.500 Agio untuk tahun 2009  1.

500.1.1..3.000.- *) Jumlah dari obligasi Rpl.000. Pelunasan obligasi di atas dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Utang obligasi (treasury bonds) Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi Pelunasan  101 Rp500.-.000.-.00 505.Tahunan 2007 2008 2009 ½ ½ ½ Jumlah agio yang dibatalakan Rp3.Sesudah diketahui jumlah agio yang dibatalkan.Agio yang dibatalkan 3. Dalam contoh di atas.005 Per rupiah obligasi.000.1.000.per Rp1. yang ditarik adalah Rp500.000..000.000.000.- Waktu (Tahun) ½ 1 1 Jumlah Rp750.000.-  Rp500.000.000.3.000.000.750. Rp15. Laba-rugi dihitung dengan membandingkan nilai buku obligasi dengan jumlah uang yang dibayarkan tidak termasuk bunga berjalan..750.00 Atau sama dengan Rp3.000.000.obligasi Rp45.750.000.000. maka dapat dihitung laba atau rugi yang timbul dari pelunasan obligasi tersebut.000.Bunga berjalan = 6/12 x 10% x Rp500.250.0 00.0 0  Pembatalan agio kemudian dihitung sebagai berikut: Jumlah dari *) Agio Tahun x x Obligasi Rp1.000.. Laba-rugi penarikan dihitung sebagai berikut: Nominal obligasi Rp500.500.000.Nilai buku obligasi Rp503.menunjukkan berapa bagian obligasi yang ditarik dibandingkan dengan Rpl.yaitu ½ bagian dari jumlah Rpl.= Rp25.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2  Agio Jumlah nominal obligasi yang beredar seluruh periode  Rp0.000.000.100 Rugi pelunasan obligasi Rp.Rp3.45 ..

Rp 15.- Rp750. Untuk menjelaskan cara perhitungan amortisasi agio atau disagio.00 6. Dalam setiap tahun akan terdapat dua obligasi yang beredar.9.12. dikeluarkan obligasi berseri dengan nominal Rp5.045.1. Agio sebesar Rp45.000.00 1.750.00 Rp3. Oleh karena itu dalam menghitung amortisasi tiap-tiap tahun perlu dipertimbangkan hal-hal tersebut.000.- Sesudah terjadi penarikan obligasi maka dapat dibuat perhitungan amortisasi agio yang baru yaitu : Tabel Amortisasi Agio .250.Rp530.000.-.000. di bawah ini diberikan satu contoh sebagai berikut: Pada tanggal 1 juni 2005. maka perhitungan amortisasi agio atau disagio harus memperhatikan lamanya jangka waktu peredaran dalam tiap tahun.1.000.- Selanjutnya jika obligasi berseri jatuh tempo pada tanggal yang berbeda dengan tahun buku perusahaan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Agio obligasi Biaya bunga obligasi Rugi penarikan obligasi Kas 3.250 4.000..bunga 10% dengan harga Rp5..000. di mana masingmasing jumlah itu jangka waktu peredarannya juga berbeda. Amortisasi agio bisa disusun dengan tabel sebagai berikut: 46 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi .00 3.500 1. obligasi dengan nominal Rpl.000.750.Rp45.000.000.500.000..000 8.500.25.000.akan diamortisasi selama 1 Juni 2005 sampai dengan 1 April 2010 yaitu selama 58 bulan.Metode Obligasi Beredar Sesudah Penarikan Kembali Obligasi Amortisasi Agio Amortisasi Agio Pembatalan Tahun Tahunan Sebelum Tahunan Sesudah Agio Revisi Revisi 2005 2006 2007 2008 2009 Rp 15.250.jatuh tempo.000 12.000. Setiap tanggal 1 April mulai tahun 2006.500 Rp41.000.

Lamanya Beredar (bln) 7 3 9 3 9 3 9 3 9 3 58 Obligasi x Lamanya beredar 35 000 000.000 000.3 000 000.12 000. Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi 47 .1 April 2006 sampai dengan 31 Desember 2006.000. 45 000.5 000 000.000.980.3 000 000.-.0- Jumlah Agio 45 000.Politeknik Telkom Jumlah Thn Obligasi Yang beredar 2005 2006 2007 2008 2009 2010 5 000 000.-  Rp45. Oleh karena itu lamanya peredaran dan jumlah obligasi yang beredar dipisahkan menjadi 2.1 000 000.000.Bagian Agio yang Diamor tisasi 35/170 51/170 39/170 27/170 15/170 3/170 Amortisasi Agio tiap tahun 9.270.000.000. obligasi yang beredar ada 2.2006 Lamanya peredaran adalh 12 bulan.000.15 000 000.500.45 000.-  Rp9.1 000 000.- Akuntansi Keuangan 2 Jumlah Rp 35 000 000.15000 000.000.3 000 000.3.39000 000.000 = Rp15.45 000. Amortisasi agio  7  Rp5.27 000.4 000 000.000 Jumlah x lamanya beredar = 3 x Rp5.330.000. 1 Januari 2006 sampai dengan 1 April 2006 lamanya beredar = 3 bulan.000.000.36000 000.4 000 000.000. yaitu karena adanya pelunasan pada tanggal 1 April 2006 sebesar Rpl.270.27000 000.- Dalam tabel di atas amortisasi setiap tahun dihitung sebagai berikut: 2005 Lamanya obligasi beredar 1 Juni 2005 sampai dengan 31 Desember 2005 = 7 bulan. Obligasi yang beredar = Rp5.000. tetapi jumlah.000.3 000 000.000.-.9.45 000.51 000 000. Jumlah obligasi yang beredar = Rp5.7150.6.000.000 000.000.170.19 000 000.13.Rp170.10.770.45 000.000.2 000 000.18 000 000.2 000 000. Lamanya beredar = 9 bulan.

- Amortisasi agio  Rp51.Rp170.00 Perhitungan amortisasi agionya untyuk tahun berikut adalah sma seperti perhitungan sebelumnya 4.Jumlah x lamanya beredar = 9 x Rp4.000.500.-  Rp13.000.000.-0. Data lain yang diketahui adalah agio obligasi yang belum diamortisasi pada tanggal 1 Mei 2006 sebesar Rpl5. Jadi dalam cara ini tidak ada laba atau rugi karena pertukaran obligasi. bunga berjalan Rpl0.. Saham yang dikeluarkan untuk menukar obligasi bisa dicatat dengan menggunakan salah satu cara di bawah ini: (1) Saham yang dikeluarkan nilainya dicatat sebesar harga pasar saham tersebut pada tanggal pertukaran. dicatat sebagai laba atau rugi pertukaran obligasi.000.000. tanggal 1 Mei 2006 obligasi dengan nominal Rpl.000. maka pada saat pertukaran perlu dipertimbangkan adanya agio atau disagio obligasi yang belum diamortisasi.per lembar.000..000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Obligasi yang beredar = Rp4. (2) Saham yang dikeluarkan nilainya dicatat sebesar nilai buku obligasi yang ditukarkan. Selanjutnya disajikan contoh.000.3 Obligasi Konversi Suatu ketika obligasi yang dikeluarkan dapat ditukarkan dengan saham perusahaan yang mengeluarkan obligasi.Rp51. Kalau ada selisih antara harga pasar saham dengan nilai buku obligasi.Jumlah x lamanya beredar obligasi selama tahun 2006 = Rp36.-  Rp45.000. karena bunga berjalan ini akan tetap dibayarkan pada saat terjadinya pertukaran.000.000.000.000..000.dan harga pasar saham pada tanggal 1 Mei 2006 sebesar Rpl0. Begitu juga perhitungan bunga berjalan atas obligasi yang ditukarkan.100. Apabila terjadi pertukaran obligasi dengan saham. karena agio atau disagio yang belum diamortisasi ini akan mempengaruhi besarnya nilai buku obligasi.ditukarkan dengan 100 lembar saham.-.-. Pertukaran ini dicatat dengan jurnal sebagai berikut: 48 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi .000. nominal @ Rpl0.

000.000.- (2) Laba-Rugi Pertukaran Obligasi Tidak Diakui Mencatat amortisasi agio untuk periode I Januari 2006 sampai dengan 30 April 2006.00 Mencatat pertukaran obligasi.000.5. 1.000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Agio obligasi Biaya bunga obligasi Biaya bunga obligasi Kas Utang obligasi Modal saham Agio saham Laba pertukaran obligasi = Rp 1.000.000.000.Laba pertukaran obligasi Rp 5.Rp1.Rpxx Rpxx (1) Laba-Rugi Pertukaran Obligasi Diakui Mencatat amortisasi agio untuk periode 1 Januari 2006 sampai dengan 30 April 2006 Mencatat pembayaran bunga berjalan sebesar Rp 10.000.Rp1.000.000.I00.000.000.Rp10.000.000.000.Nilai buku obligasi: Nominal Agio yang belum diamortisasi 15. Mencatat pertukaran obligasi.Rp10.Rp 1..000.000.Rp1.000.015.Rp1.000.000. Laba-rugi pertukaran dihitung sebagai berikut: Harga pasar saham: 100lb x Rpl0.10.000.000.Rp10.5.10.dipakai sebagai dasar untuk mencatat saham yang dikeluarkan sehingga tidak ada laba atau rugi karena pertukaran. Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi 49 .Rpxx Rpxx Dalam cara kedua nilai buku obligasi sebesar Rpl.010.000. Agio obligasi Biaya bunga obligasi Biaya bunga obligasi Kas Utang obligasi Agio obligasi Modal saham Agio saham Rp10.015. Mencatat pembayaran bunga berjalan sebesar Rpl0.000.-.

Dari dana yang diterima dengan mengeluarkan obligasi baru. Amortisasi selama sisa umur obligasi lama dapat dibenarkan karena alasan sebagai berikut: Disagio dan biaya penjualan yang belum diamortisasi hanya dapat diamortisasi selama periode yang memperoleh manfaat dari disagio dan biaya penjualan tersebut.Dari dana tunai atau kas).000.Dari dana yang berasal dari dana pelunasan obligasi . Sedangkan prosedur untuk membebankan disagio dan biaya penjualan yang belum diamortisasi sebagai kerugian pada saat pelunasan (a) dibenarkan karena disagio dan biaya penjualan itu sudah tidak memberikan manfaat lagi. Terdapat beberapa prosedur yang dapat digunakan untuk memperlakukan disagio dan biaya penjualan obligasi lama yang belum diamortisasi yaitu : a. Selanjutnya disajikan contoh . . Disagio dan biaya penjualan yang belum diamortisasi akan diamortisasikan selama sisa umur obligasi lama. maka pengeluaran obligasi baru ini dicatat seperti dalam cara yang telah dijelaskan di muka. Masalah yang timbul dalam pelunasan obligasi dengan dana dari pengeluaran obligasi baru ialah apabila terdapat disagio dan biaya penjualan obligasi lama yang belum diamortisasi. Dana ini sumbernya bisa bermacam-macam seperti: . Disagio dan biaya penjualan yang belum diamortisasi dibebankan ke rugi/laba sebagai kerugian (loss) pada saat pelunasan. hal ini karena biaya obligasi lama dibebankan kepada obligasi yang baru. obligasi seri A dengan nominal Rp750. Obligasi yang dilunasi dicatat dengan cara seperti yang telah dijelaskan di muka. Manfaat ini akan dirasakan paling lama selama umur obligasi lama. dan jika dilunasi dengan dana yang berasal dari pengeluaran obligasi baru.4 Pelunasan Obligasi Dengan Menggunakan Dana Yang Diperoleh Dari Pengeluaran Obligasi Baru Obligasi yang jatuh tempo bisa dilunasi dengan dana yang tersedia dalam perusahaan. Oleh karena itu amortisasinya paling lama juga selama sisa umur obligasi yang lama. karena obligasinya sudah dilunasi. c. Disagio dan biaya penjualan yang belum diamortisasi akan diamortisasikan selama umur obligasi baru. Tampak dari ketiga cara tersebut amortisasi selama umur obligasi baru (bagian c) adalah tidak layak. Penggunaan salah satu dari ketiga sumber dana tersebut tidak menimbulkan masalah baru dalam pencatatannya.bunga 12% dilunasi dengan dana yang diterima 50 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi . prosedur pencatatan terhadap disagio dan biaya penjualan. b.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 4..

00 dengan Biaya pelunasan obligasi A kurs 103.000.000.500.10000.: 7 = Rp5..000.Rp750 000.000.Ditangguhkan Diamortisasi Kas Disagio obligasi B Utang obligasi B Rp990 000.071.(2) Disagio yang Pembebanannya Pengeluaran obligasi B Rp 1.000.000.36. nominal Rpl .43 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi 51 .Rp750000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 dari pengeluaran obligasi seri B. dan amortisasi disagio obligasi B.Rp 1.000.071. Obligasi B umurnya 10 tahun dan dijual dengan kurs 99.000. disagio yang Kas belum diamortisasi Disagio obligasi A Rp 14.000.dengan Rugi pelunasan obligasi kurs 103.dengan kurs 99. Belum Rp990. Rpl.Rp772500. Jurnal untuk mencatat transaksi di atas sebagai berikut: (1) Disagio yang Belum Diamortisasi Dibebankan sebagai Kerugian Transaksi Jurnal Pengeluaran obligasi Kas B.000.Rp772500. yaitu 7 tahun.Rpl.14 000.071. disagio yang Kas belum diamortisasi Disagio obligasi A Rp 14.000. Jika amortisasinya selama sisa umur obligasi A.10. maka setiap akhir periode di samping jurnal untuk mencatat bunga berjalan. dibuat juga jurnal untuk mencatat amortisasi biaya pelunasan obligasi A sebesar Rp36. biaya pelunasan obligasi A akan diamortisasi.43 Rp5.500.kurs Disagio obligasi B 99 Utang obligasi Pelunasan obligasi A Utang obligasi A Rp7S0.500.000... Umur obligasi A masih selama 7 tahun dan disagio yang belum diamortisasi sebesar Rpl4.- Pelunasan obligasi A Utang obligasi A Rp750.- Setiap akhir periode..000.43 sebagai berikut: Amortisasi biaya pelunasan obligasi A Biaya pelunasan obligasi A Rp5.14000.000..000.bunga 10%.36.000.000.dan ditarik dengan kurs 103.

5. Jurnal penyesuaian yang dilakukan biasanya menyangkut rekening biaya bunga.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 3. jelaskan penyesuaian apa saja yang akan mempengaruhi rekening biaya bunga! Jelaskan perbedaan term bonds dan serial bonds! Jelaskan sumber dana yang digunakan untuk pelunasan obligasi! Jelaskan cara mencatat pertukaran utang obligasi dengan saham! Bagaimanakah perlakuan terhadap agio/disagio obligasi yang belum diamortisasi bila obligasi ditarik dari peredaran sebelum tanggal jatuh temponya? 52 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi . 2. 4.

yang jatuh tempo-pada hari itu.000. Biaya penjualan obligasi yang ditanggung PT MICE sebesar Rp35.000.000.640. Pada tanggal 31 Desember 2006 PT DHARMA melunasi obligasi yang jatuh tempo pada hari itu sebesar Rpl6. tanggal 1 Juli dan 1 Januari.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.yang seharusnya jatuh tempo tanggal 31 Desember 2009 dengan kurs 102.000. Buatlah jurnal untuk mencatat pelunasan obligasi sebesar Rp28.000.000.000.000. Pertanyaan : 53 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi .000. Obligasi ini berbunga 22% per tahun..-.-.dengan harga sebesar Rpl36.2.000. dengan kurs sebesar 105 plus bunga berjalan.000.-.000.000.-. Pada tanggal 1 Mei 2006 PT MICE mengeluarkan obligasi nominal Rpl0.000. Pertanyaan :  Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi obligasi dalam tahun 2006 yaitu: o pelunasan bunga. Bunga obligasi dibayarkan setiap tengah tahunan. tertanggal 1 Januari 2006.tempo sebesar Rpl 6. dan akan jatuh ..000.084. o pelunasan obligasi sebesar Rpl6. Hitunglah jumlah agio yang akan diamortisasi dalam tahun 2008.   2. bunga 18%.setiap tanggal 31 Desember. Pada tanggal 31 Desember 2007 PT DHARMA melunasi obligasi sebesar Rpl6.-. dan juga menarik obligasi sebesar Rpl. o amortisasi agio obligasi..pada tanggal 31 Desember 2007. Pada tanggal 31 Desember 2005 PT DHARMA menjual obligasi berseri dengan jumlah Rpl28.000.000.. dibayarkan setiap akhir tahun.

Amortisasi agio obligasi dilakukan dengan metode garis lurus. Pada tanggal 1 Mei 2008 PT Sinar Megah melunasi obligasi ini dengan harga pelunasan sebesar Rpl08.000. pembayaran bunga tanggal 1 Oktober 2006.000. 54 Utang Jangka Panjang dan Jenis Obligasi . nominal Rpl .-. bila digunakan metode garis lurus untuk amortisasi disagio obligasi! Pada tanggal 1 April 2006 PT DHARMA mengeluarkan obligasi nominal Rpl00. dan pelunasan obligasi tanggal 1 Maret 2007!   4. Hitunglah jumlah uang neto yang diterima PT MICE dari pengeluaran obligasi ini.-. Pertanyaan : Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi penjualan dan pelunasan obligasi di atas. dengan kurs 98 plus bunga berjalan.per lembar pada tanggal 1 Maret 2007.000. Obligasi ini tertanggal 1 November 1990.. Saham biasa dijual dengan harga Rp3.000 lembar saham biasa.000. umur 15 tahun dengan kurs 98.-.000. bunga 18%.dan penerimaan uangnya digunakan untuk melunasi obligasi yang beredar. bunga 12%. Pada tanggal 1 Maret 2007 PT DHARMA mengeluarkan 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 3. Pada tanggal 1 Februari 2005 PT Sinar Megah mengeluarkan obligasi sebesar Rpl. dan bunganya terutang setiap 1 Mei dan 1 November. pencatatan bunga pada tanggal 31 Desember 2006.100.. Bunga obligasi dibayarkan setiap tanggal 1 April dan 1 Oktober.000.000. Pertanyaan :  Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi pengeluaran obligasi.20.

Deviden dan Saham . Mahasiswa mampu menjelaskan konsep laba ditahan. deviden dan saham Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap laba ditahan. 2.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 5 LABA DITAHAN. bila rekening laba ditahan menunjukkan saldo debit maka disebut defisit Tujuan 1. Laba rugi ini dapat berasal' dari laba rugi usaha. deviden dan saham 55 Laba Ditahan. laba rugi kegiatan yang tidak rutin dan koreksi atas laba tahun-tahun lalu. DEVIDEN DAN SAHAM Overview Laba ditahan merupakan modal yang berasal dari dalam perusahaan yaitu kumpulan laba dan rugi sampai saat tertentu sesudah dikurangi deviden yang dibagi dan jumlah yang dipindahkan ke rekening modal.

tetapi keduanya tetap termasuk dalam jumlah laba ditahan. 5. Jika digunakan istilah deviden saja. Apabila perusahaan mengadakan kuasi reorganisasi di mana defisit yang ada dihapuskan dengan cara menurunkan nilai nominal saham. Rekapitalisasi. 5.2 Deviden Yang dimaksud dengan deviden adalah pembagian kepada pemegang saham perseroan terbatas yang sebanding dengan jumlah lembar yang dimiliki. dan koreksi atas laba tahun-tahun lalu. Laba rugi berasal dari laba rugi usaha. Deviden dan Saham . Apabila rekening laba ditahan menunjukkan saldo debit maka disebut defisit. laba rugi kegiatan yang tidak rutin seperti laba penjualan aktiva tetap.1 Laba Di Tahan Laba ditahan merupakan elemen modal perseroan terbatas dan merupakan modal yang berasal dari dalam perusahaan yaitu kumpulan laba dan rugi sampai saat tertentu sesudah dikurangi deviden yang dibagi dan jumlah yang dipindahkan ke rekening modal.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 5. Pembagian deviden. tetapi kadang-kadang diadakan pembagian deviden tambahan pada waktu yang bukan biasanya. Penyerapan kerugian. Biasanya deviden dibagikan dengan interval waktu yang tetap. Pencatatan laba ditahan hendaknya dipisahkan dari modal disetor agar dapat diketahui sumber masing-masing modal. 2. Pembelian treasury stock. 3. Walaupun laba ditahan itu sebagian jumlahnya sudah dibatasi penggunaannya. 4. Dalam neraca jumlah laba ditahan terdiri dari dua golongan rekening yaitu: a) Laba ditahan yang masih bebas b) Laba ditahan yang sudah mempunyai tujuan penggunaan. maka laba yang diperoleh sesudah adanya reorganisasi semu harus diberi tanda sehingga dapat diketahui bahwa laba ditahan itu merupakan hasil usaha sesudah adanya reorganisasi semu. maka yang dimaksudkan adalah deviden kas. Deviden yang dibagi oleh perusahaan bisa mempunyai beberapa bentuk sebagai berikut: 56 Laba Ditahan. Pembatasan laba ditahan untuk tujuan-tujuan tertentu (appropriations). Laba ditahan dapat digunakan untuk beberapa tujuan sebagai berikut: 1. Apabila deviden yang dibagikan itu berbentuk selain uang tunai maka akan dicatat dengan judul yang sesuai.

e) Deviden saham. Deviden dan Saham 57 . b) Timbulnya suatu utang dan suatu penurunan dalam jumlah modal perseroan terbatas seperti dalam hal deviden utang atau deviden kas yang sudah diumumkan tetapi belum dibayar. Apabila sesudah saham didaftarkan. utang atau jumlah modal perseroan terbatas. Saham yang dijual sesudah didaftarkan disebut “stock ex devidends”.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 a) Deviden kas. tetapi hanya menimbulkan perubahan komposisi masing-masing elemen dalam modal perseroan terbatas seperti dalam hal deviden saham. dan laba ditahan didebit. b) Deviden aktiva selain kas (property devidends). Dalam rangka pembagian deviden dari suatu perusahaan terdapat tiga tanggal yang perlu diperhatikan yaitu (a) Tanggal pengumuman Tanggal pengumuman adalah tanggal direksi PT mengumumkan adanya pembagian deviden dengan suatu jumlah tertentu untuk setiap lembar saham yang beredar. aktiva selain kas atau deviden likuidasi. Pemegang saham yang namanya terdaftar dalam perusahaan berhak menerima deviden. Pembagian deviden kepada para pemegang saham dapat berakibat sebagai berikut: a) Pembagian aktiva perseroan dan suatu penurunan dalam jumlah modal perseroan terbatas seperti dalam hal deviden kas. (c) Tanggal pembayaran Laba Ditahan. Pada tanggal ini dicatat adanya utang deviden. Pada tanggal ini catatan mengenai nama-nama pemegang saham ditutup. c) Deviden utang (scrip devidends). kemudian dijual maka pembeli tidak berhak menerima deviden yang dibagi itu karena nama yang terdaftar adalah pemegang saham lama. c) Tidak ada perubahan dalam aktiva. d) Deviden likuidasi. (b) Tanggal pendaftaran Pada tanggal pendaftaran atau pencatatan tidak ada jurnal yang dibuat.

000.4 Bentuk Deviden Lain Kadang-kadang deviden dibagikan dalam bentuk aktiva selain kas.untuk setiap lembar saham biasa dan akan dibayar tanggal 20 Januari 2007 kepada pemegang saham yang terdaftar pada tanggal 10 Januari 2007.3 Deviden Kas Deviden yang paling umum dibagikan oleh perseroan terbatas adalah dalam bentuk kas.Rpl.Tanggal Pembayaran (20 Januari 2007) Utang deviden kas Kas Rpl. Yang penting adalah bahwa perusahaan sebelum membuat pengumuman adanya deviden kas apakah jumlah uang kas yang ada mencukupi untuk pembagian deviden tersebut.Utang deviden kas Rpl.000. Saham biasa yang beredar sebanyak 1. Pemegang saham akan mencatat deviden yang diterimanya ini sebesar harga pasar aktiva tersebut.000 lembar. Jurnal untuk mencatat pembagian deviden kas ini dibuat pada tanggal pengumuman dan pembayaran. PT Millenia Utama pada tanggal 20 Desember 2006 mengumumkan pembagian deviden sebesar Rpl . Jurnal yang dibuat oleh PT Millenia Utama untuk mencatat pembagian deviden di atas adalah sebagai berikut: Tanggal Pengumuman (20 Desember 2006) Laba ditahan Rpl.. deviden dalam bentuk ini disebut property devidends.000.000. utang deviden kas dilaporkan dalam kelompok utang lancar karena segera akan dilunasi.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pada tanggal pembayaran deviden yang terutang dilunasi dan dicatat dengan mendebit rekening utang deviden dan mengkredit rekening aktiva.- Dalam neraca yang disusun pada tanggal 31 Desember 2006. 5. Deviden dan Saham . Aktiva yang dibagikan bisa berbentuk surat-surat berharga perusahaan lain yang dimiliki oleh perseroan terbatas. Apabila deviden yang dibagi itu berbentuk saham sendiri maka jurnal pencatatannya berbeda.000.000. Akan tetapi perseroan terbatas yang membagi property devidends 58 Laba Ditahan. Selanjutnya disajikan contoh.000.000. 5.000. barang dagangan atau aktiva-aktiva lain.

Pada tanggal 15 Desember 2005 diumumkan pembagian property devidens di mana setiap lembar saham PT Sejahtera Millenia akan menerima deviden 1 lembar saham PT Tamma.- Selanjutnya adalah deviden utang (scrip devidends) yang timbul apabila laba ditahan itu saldonya mencukupi untuk pembagian deviden. Harga pasar saham PT Tamma pada tanggal 15 Januari 2006 sebesar Rpl25.100. Scrip devidends dapat berbunga atau tidak.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 akan mencatat deviden ini sebesar nilai buku aktiva yang dibagikan.000.000.per lembar.Kas Rpl02..Utang deviden saham PT Tamma Rpl. Laba Ditahan. Sebagai ilustrasi di bawah ini diberikan contoh pembagian deviden aktiva selain kas sebagai berikut: PT Sejahtera Millenia mempunyai 10. scrip dan bunganya dilunasi dengan jurnal sebagai berikut: Utang deviden scrip Rpl00.100.Utang deviden scrip Rpl00.000.100.000.Rpl.000.000. Selanjutnya disajikan contoh.-. PT Sinar Sentosa mengumumkan pembagian scrip devidens sebesar Rpl. Saham PT Sejahtera Millenia yang beredar sebanyak 10.Ketika jatuh tempo.15 Januari 2006 Utang deviden saham PT Tamma Investasi dalam saham PT Tamma Rpl.bunga 10% jatuh tempo 3 bulan kemudian.000.500.000.100.000. Oleh karena itu. dengan harga perolehan sebesar Rpl.Perhitungan.500.100.000..000 lembar. tetapi saldo kas yang ada tidak cukup. Deviden dan Saham 59 . Jurnal yang dibuat oleh PT Sejahtera Millenia sebagai berikut: 15 Desember 2005 Laba ditahan Rpl. pembagiannya pada tanggal 15 Januari 2006.Biaya bunga 2. perusahaan akan mengeluarkan scrip devidends yaitu janji tertulis untuk membayar jumlah tertentu di waktu yang akan datang.000 lembar saham PT Tamma. Jurnal yang dibuat oleh PT Sinar Sentosa sebagai berikut: Laba ditahan Rpl00.

Karena dalam pemecahan saham tidak ada perubahan struktur modal. Akibatnya yang lain adalah untuk mendorong perdagangan saham. 3. 60 Laba Ditahan.. Deviden saham berupa saham yang jenisnya sama. Dalam perusahaan yang memiliki wasting assets yang tidak akan diganti. disebut deviden saham spesial. maka para pemegang saham harus diberitahu mengenai berapa jumlah pembagian laba dan berapa yang merupakan pengembalian modal. Kemudian deviden saham yaitu pembagian tambahan saham. Deviden saham ini berbeda dengan pemecahan saham. disebut deviden saham biasa. walaupun jumlah modal keseluruhan tidak berubah. sehingga para pemegang saham bisa mengurangi rekening investasinya.-. Keinginan pimpinan perusahaan untuk menahan laba secara tetap yaitu dengan mengkapitalisasi sebagian laba ditahan. Deviden dan Saham . Biasanya modal yang dikembalikan adalah sebesar deplesi yang diperhitungkan untuk periode tersebut. sehingga harga pasarnya akan menurun. Berikutnya adalah deviden likuidasi adalah deviden yang sebagian merupakan pengembalian modal. Untuk menaikkan jumlah lembar saham yang beredar. Tetapi dalam deviden saham terjadi perubahan struktur modal. Apabila perusahaan membagi deviden likuidasi. Untuk dapat membagi deviden tanpa pembagian aktiva yang diperlukan untuk modal kerja atau ekspansi. antara lain: 1. misalnya deviden saham biasa untuk memegang saham biasa. 2. Akibat adanya deviden saham ialah menaikkan jumlah modal disetor yaitu dengan cara membebani rekening laba ditahan dan dikreditkan ke rekening modal saham. misalnya deviden saham prioritas untuk pemegang saham biasa atau deviden saham biasa untuk pemegang saham prioritas. Ada beberapa keadaan atau alasan-alasan yang membenarkan pembagian deviden saham. Deviden likuidasi ini dicatat dengan mendebit rekening pengembalian modal yang dalam neraca dilaporkan sebagai pengurang modal saham. Deviden saham bisa dibagikan sebagai berikut: 1. Dalam deviden saham.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Biaya bunga = 3/12 x 10% x Rpl00.500. atau deviden saham prioritas untuk pemegang saham prioritas. tanpa dipungut pembayaran kepada para pemegang saham. bisa membagi deviden likuidasi secara periodik. Deviden saham berupa saham yang jenisnya berbeda. 2. nilai nominal per lembar tidak berubah.= Rp2. sebanding dengan saham-saham yang dimilikinya.

Harga pasar per lembar: Saham prioritas = Rp2.500. Jurnal yang dibuat untuk mencatat deviden sebagai berikut: Pada tanggal pengumuman: Laba ditahan Rpl.000. nominal Rp2.Modal saham biasa.000.Agio saham biasa 1.500.000.Saham biasa = Rpl.Utang deviden saham biasa Rpl.Contoh kedua: Laba Ditahan.000. berikut disajikan contoh sebagai berikut: Modal PT Mulia Agung adalah sebagai berikut: Modal saham prioritas.000.000.500.000.Pada tanggal pengeluaran: Utang deviden saham biasa Rpl.beredar 10..-.000. nominal Rpl.000.100.000.000.000. Sedangkan contoh pencatatannya adalah sebagai berikut : Contoh pertama: Diumumkan pembagian deviden saham sebesar 10% untuk pemegang saham biasa.000.000.000.000.000 lembar 10.Agio saham prioritas 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 tetapi dalam pemecahan saham.000.000 lembar Rpl0.000.Agio saham biasa 100.Jumlah Rp37.. Deviden dan Saham 61 .000.Laba ditahan 15. terdapat beberapa harga yang dapat digunakan yaitu dicatat sebesar harga pasar pada saat saham dibagi. dan dicatat sebesar harga jual sahamnya dulu sehingga jumlah agio atau disagionya sama. Sebagai ilustrasi pembagian deviden saham.beredar 5. dicatat sebesar nilai nominal saham.100. nilai nominal sahamnya berubah. Untuk mencatat deviden saham.Modal saham biasa Rpl.000.

000..Modal saham biasa Rp5. Harga pasar saham biasa per lembar menurun menjadi Rp750.000.Utang deviden saham biasa Rp 5.000.Rp3.Apabila dalam contoh kedua perusahaan menginginkan untuk mencatat kapitalisasi ini sesuai dengan penjualan modal saham biasa. maka jurnalnya sebagai berikut: Pada tanggal pengumuman: Laba ditahan Rp5.000.300.Utang deviden saham biasa Rp5.000.000.000.Agio saham biasa 750.- Pada tanggal pengeluaran: 62 Laba Ditahan.300.Pada tanggal pengeluaran: Utang deviden saham biasa Rp5..Modal saham biasa Rp5.000.Pada tanggal pengeluaran: Utang deviden saham biasa Rp5.per lembar.-) Rp3.Contoh ketiga : Diumumkan deviden saham biasa. yaitu dengan agio sebesar Rpl50. Jumal yang dibuat sebagai berikut Pada tanggal pengumuman: Laba ditahan Rp5.750.000.000.000.000.000 lembar @ Rpl00.000.000.-.000. 20% dari saham yang beredar untuk pemegang saham biasa dan prioritas. Deviden dan Saham . Pada tanggal pengumuman: Laba ditahan (300 lembar @Rpl.l00.000.000.) Utang deviden saham biasa (300 lembar @Rpl.-) Agio saham biasa (3.000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Diumumkan deviden saham biasa 50% untuk pemegang saham biasa.000.000.

Agar bisa memperoleh 5 lembar saham. Untuk pembagian deviden saham ini dikeluarkan hak untuk menerima deviden yang disebut fractional share warrants. Laba Ditahan.Hak deviden yang beredar Rp2.000.000.000.000.000 lembar.Agio saham biasa 200.800.000.Rpl. Selanjutnya penjelasan pada deviden saham preferen yang berakumulasi.000.Modal saham biasa Rpl.000.Modal disetor . maka ia dapat menjual 4 lembar hak devidennya.000.-. Jurnal: Pada tanggal pengumuman: Laba ditahan (2.000 lembar @ Rp2. akan menerima 24 lembar hak deviden. maka utang deviden saham biasa dilaporkan dalam neraca sebagai tambahan pada modal saham.Rp3.000.000..000. sebelum secara resmi diumumkan belum merupakan utang perusahaan. Pemegang saham yang memiliki 24 lembar saham biasa.000. Harga pasar saham Rpl. nominal Rpl.Jika disusun neraca sesudah pengumuman deviden saham.- Contoh keempat: Diumumkan deviden saham biasa.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Utang deviden saham biasa Modal saham biasa Rp3. tetapi sebelum pembagian saham. Dalam hal ini perusahaan mengeluarkan hak deviden untuk pembagian deviden saham sebanyak 2.100.Pada tanggal pembagian saham: Misalnya 10% hak deviden tidak digunakan dan menjadi batal. maka ia harus membeli 1 lembar hak deviden.Hak deviden yang tidak dipakai 200.000. Hak deviden yang beredar Rp2 000.200.000.000.Pengeluaran hak deviden: Utang deviden saham biasa Rp2.per lembar. atau jika tidak mau membeli.000. setiap 5 lembar saham biasa yang beredar akan menerima 1 lembar saham biasa.-) Utang deviden saham biasa Rp2. Deviden dan Saham 63 .100.

Pembatasan ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu 1. Membuat jurnal untuk mencatat pembatasan laba ditahan. Dana ini bisa merupakan setoran periodik dengan jumlah tertentu.Jumlah Rp600. Dari waktu ke waktu dapat dilakukan pembatasan terhadap laba ditahan dengan maksud untuk menjaga agar tidak semua saldo ditahan diminta sebagai deviden.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Tetapi supaya jelas.Jika saham yang beredar itu tanpa nominal. Tidak membuat jurnal pembatasan laba ditahan. Cara melaporkannya dalam neraca adalah : a. Deviden yang dibagikan dibebankan ke rekening laba ditahan. maka deviden yang akan dibagikan harus dinyatakan dalam rupiah dan bukan dalam persentase. b.Yang tidak dibatasi 500. Laba ditahan yang tidak dibatasi dikurangi dengan jumlah deviden yang belum dibayar dengan cara sebagai berikut: Laba ditahan: Jumlah deviden saham preferen yang belum dibayar Rp1.000. Agar pengeluaran obligasi dapat lebih menarik kreditur. Apabila perusahaan ingin mentransfer laba ditahan ke modal saham. Deviden dan Saham . di dalam neraca diminta untuk melaporkan adanya akumulasi deviden tersebut. atau mungkin juga jumlahnya tidak 64 Laba Ditahan. Dengan catatan kaki. sehingga jumlah laba ditahan terdiri dari dua rekening yaitu rekening laba ditahan yang masih bebas dan laba ditahan yang dibatasi.000.000. tidak perlu mengumumkan deviden saham tetapi cukup dengan membuat jurnal sebagai berikut: Laba ditahan Rxx Modal saham Rxx 5.00. tidak rutin atau yang merupakan koreksi laba tahun-tahun sebelumnya.5 Batasan Laba Ditahan Laba ditahan itu berasal dari kumpulan laba rugi perusahaan baik yang rutin. biasanya dengan perjanjian yang mewajibkan perusahaan untuk membuat dana pelunasan obligasi yang disimpan oleh pihak ketiga. Dalam cara ini pembatasan-pembatasan yang ada dilaporkan dalam neraca dengan suatu keterangan atau catatan kaki. 2.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 sama. Laba ditahan untuk investasi pabrik. Pembatasan laba ditahan dibuat dalam jumlah yang sama dengan jumlah dana pelunasan obligasi. biasanya laba ditahan juga diminta untuk dibatasi penggunaannya. b. Deviden dan Saham 65 . pembatasan yang sudah dilakukan dihapuskan dan dikembalikan ke rekening laba ditahan. Pembatasan laba ditahan untuk tujuan perluasan perusahaan dapat ditunjukkan dalam rekening-rekening sebagai berikut: a. c. Untuk menjaga agar jumlah tersebut dapat tetap menjadi modal perusahaan maka perusahaan dapat membagi deviden saham. Jurnal yang dibuat untuk membatasi laba ditahan adalah sebagai berikut: Laba ditahan Rxx Laba ditahan untuk pelunasan obligasi Rxx Sesudah obligasi dilunasi pembatasan laba ditahan dihapuskan dengan jurnal sebagai berikut: Laba ditahan untuk pelunasan obligasi Laba ditahan Rxx Rxx Pembatasan laba ditahan dapat juga dilakukan tanpa jurnal seperti di atas. sesudah obligasi yang beredar itu dilunasi. Laba Ditahan. Sesudah tujuan pembatasan ini tercapai. berarti jumlahnya dapat diminta sebagai deviden. rekening yang dibatasi dikembalikan ke rekening laba ditahan. tetapi dengan memberi keterangan untuk menunjukkan jumlah yang dibatasi penggunaannya. Perusahaan yang mempunyai rencana untuk memperluas kegiatannya. Sesudah ekspansi dilakukan berarti tujuan pembatasan laba ditahan itu sudah tercapai maka laba ditahan yang dibatasi dihapuskan dan dikembalikan ke rekening laba ditahan. Untuk mengimbangi adanya dana pelunasan obligasi. Laba ditahan untuk pembelian mesin. Bila obligasi yang beredar itu merupakan obligasi berseri. Laba ditahan untuk modal kerja. dapat membatasi laba ditahan supaya tetap bisa ditahan dalam perusahaan. Pembatasan laba ditahan ini dibuat selama obligasi masih beredar. jumlah pembatasan laba ditahan tidak harus sama dengan jumlah dana pelunasan obligasi.

6 Nilai Buku Per Lembar Saham (Book Value Per Share) Yang dimaksud nilai buku saham adalah jumlah rupiah yang menjadi milik tiap-tiap lembar saham dalam modal perusahan. Contohnya modal PT Hasna Maju adalah : Nilai buku per lembar saham  66 Laba Ditahan. maka jumlahnya dikurangkan pada modal dan jumlah lembarnya dikurangkan pada jumlah lembar yang beredar. c.000.- Rp2. pembatasan untuk kemungkinan kerugian di masa yang akan datang ini dapat dikerjakan dengan membuat jurnal atau dengan memberi keterangan tanpa jurnal. Laba ditahan untuk kemungkinan kerugian dalam sengketa hukum.Rp2.125.-.125.575. Nilai buku ini adalah jumlah yang akan dibayarkan kepada para pemegang saham pada waktu pembubaran likuidasi perusahaan.000.000. Apabila saham yang beredar itu hanya satu macam. yaitu saham biasa maka nilai buku per lembar saham dihitung sebagai berikut: Nilai buku per lembar saham  Jumlah modal PT Jumlah lembar saham yang beredar Berikut disajikan contoh . modal dari PT Tamma Sukses.000 lembar Apabila ada modal saham dipesan. Jika ada treasury stock. nominal Rpl. jika aktiva dapat dijual sebesar nilai bukunya. d. Laba ditahan untuk kemungkinan turunnya harga persediaan. 5.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Untuk menjaga kemungkinan timbulnya kerugian di masa yang akan datang pimpinan perusahaan dapat membatasi laba ditahan dan mencatatnya dalam rekening-rekening sebagai berikut: a.000. b.000 lbr beredar Agio saham Laba ditahan Rpl.125.00  Rp2.00 1. Seperti dalam tujuan pembatasan yang lain.1.550.000. Modal saham.000. Laba ditahan untuk ketidakpastian. Laba ditahan untuk asuransi sendiri. Deviden dan Saham .000. maka jumlahnya ditambahkan pada modal dan jumlah lembarnya ditambahkan pada jumlah lembar yang beredar.

Rp2. sama dengan nominal atau lebih besar dari nominal.000. maka laba ditahan sebesar jumlah yang sesuai dengan perjanjian akan dihubungkan dengan saham preferen.000. maka pertama kali harus dihitung dulu bagian modal yang menjadi milik saham preferen. Saham preferen mungkin mempunyai hak-hak tertentu. Nilai likuidasi yaitu jumlah yang akan dibayarkan kepada pemegang saham preferen pada saat perusahaan dilikuidasi.000.- Rpl. Nilai buku per lembar saham preferen adalah bagian modal saham preferen dibagi dengan jumlah lembar saham preferen yang.525. Untuk menghitung bagian modal yang menjadi milik saham preferen perlu dipertimbangkan hal-hal berikut: a.100 lemar  Rp2.00 Apabila saham yang beredar itu terdiri dari saham biasa dan preferen.425. Deviden dan Saham 67 .000 lembar  300 lembar . Nilai buku per lembar saham biasa adalah bagian modal saham biasa dibagi dengan jumlah lembar saham preferen yang beredar.000. nominal Rpl.000.000. beredar. misalnya hak atas laba ditahan sesuai dengan perjanjian tentang deviden. Kadangkadang saham preferen itu bersifat kumulatif atau berpartisipasi.300.00 0. sebesar harga beli 800.000.beredar 1. Hak deviden.- (-) Treasury stock.- Nilai buku per lembar saham  Rp2. Dalam keadaan seperti ini.000 lembar dibeli sebagai treasury stock 100 lembar Modal saham dipesan 300 lembar Agio saham Laba ditahan: Dibatasi Rp350.Rp2.000. Sisa modal yang ada menjadi bagian saham biasa.Tidak dibatasi Rp450.000. Nilai ini bisa di bawah nominal. berikut ini diberikan beberapa contoh.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Modal saham.125.000. jika keadaannya seperti ini maka harus dihitung berapa besarnya laba ditahan yang harus diperhitungkan terhadap saham preferen.. yang dasarnya adalah modal PT Sejahtera per 31 Desember 2005 sebagai berikut: Laba Ditahan. Sebagai ilustrasi perhitungan nilai buku saham preferen dan biasa.00 1.000.000.400. b.400.

000.- Contoh pertama : Deviden saham preferen yang belum dibayar adalah mulai 1 Juli 2005. Jumlah modal Rp6.000.750.000..50.000. Saham preferen berhak atas deviden yang belum diterima. nominal @ Rpl.750.= Rp 560. 10%.750.: 10.000.Modal untuk saham preferen: Nilai likuidasi : Rpl.000.100.000.000. Nilai likuidasi saham preferen Rpl.Nilai deviden : 6/12 x 10% x Rpl. Deviden dan Saham . nominal @ Rp500.Rp6.000 lembar.- Contoh kedua: 68 Laba Ditahan.000.-.5.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Modal saham preferen.150.Laba ditahan Rpl.000.000. 1.000.Nilai buku per lembar: Preferen = Rpl.Modal untuk saham bisa Rp5.600.1.000.x 1. Nilai buku saham pada tanggal 31 Desember 2005 dihitung sebagai berikut.Modal saham biasa.100.000 lembar Rp1.000 lembar Biasa = Rp5.000 lembar.600.000.150.: 1.150..000.000 lembar = Rpl.100.000. 10..

Deviden selama 8 tahun ini tetap diperhitungkan walaupun akan mengurangi modal untuk saham biasa sampai di bawah nilai nominalnya.80.000.000.950.000. Saham preferen adalah kumulatif dan deviden yang belum dibayar adalah sejak tahun 2001.100.000 lembar = Rpl.Modal untuk saham bisa Rp4.000.000. Saham preferen adalah kumulatif dan deviden yang belum dibayar adalah sejak tahun 1998.x 1.000. Deviden dan Saham 69 .d 05) = 8 tahun x 10% Rp1..000.x 1.000 lembar Rp1.-.000.: 10.Deviden (98 s.. Perhitungan nilai buku saham sebagai berikut: Jumlah modal Rp6.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Nilai likuidasi saham preferen Rpl.600.- Nilai buku saham per lembar: Laba Ditahan.Nilai buku saham per lembar: Preferen = Rpl.: 1.000.150.000.Modal untuk saham bisa Rp5.000.600.Modal untuk saham preferen: Nilai likuidasi : Rpl.800..Deviden = 5 th x 10% x Rp1. Perhitungan nilai buku saham sebagai berikut: Jumlah modal Rp6.750.600.= Rp515.1.1.000.-..100.150.100.000.000 lembar Rp1..000.- Contoh ketiga Nilai likuidasi saham preferen Rpl.100.000.000.Modal untuk saham preferen: Nilai likuidasi : Rpl.750.500.000 lembar Biasa = Rp5.100.000.

000 Rp700.33% (  200.083.000.- Contoh keempat: Nilai likuidasi saham preferen Rpl.000 500.000 Rp 0 33.67 200.083.000 Bisnis Rp500.800.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Preferen = Rpl. Apabila deviden yang dibayarkan pada setiap lembar saham dibandingkan dengan pendapatan 70 Laba Ditahan.000 = Saldo dibagikan ke preferen dan bias dengan tarif 3.000 100% )  Jumlah Rp750.000.750.-.666 Rp666.000 lembar = Rpl.666 Rp6.7 Laba Per Lembar Saham (EARNINGS PER SHARE) Laba per lembar saham adalah jumlah pendapatan yang diperoleh dalam satu periode untuk tiap lembar saham yang beredar.333 : 1.000 Nilai buku dihitung sebagai berikut : Jumlah modal Modal untuk preferen: Nilai likuidasi = 1000 x Rp1000 = 1.000 50.083.000 Deviden dan laba ditahan = 83.333 Modal untuk sham preferen Modal untuk saham biasa Nilai buku saham per lembar = Preferen = Rp1..000 1.000.000 lembar = Rp1.= Rp495. Deviden dan Saham . Saham preferen berpartisipasi penuh dengan saham biasa.000 Rp200. Informasi ini juga berguna bagi investor untuk mengetahui perkembangan perusahaan. sesudah saham biasa menerima deviden dengan persentase yang sama dengan saham preferen. Deviden saham preferen ½ tahun pertama tahun 2005 sudah dibayar.000 Preferen Rp50.000 lembar = Rp566. Laba ditahan yang menjadi bagian saham preferen dan saham biasa dihitung sebagai berikut: Saldo laba ditahan Deviden preferen = 6/12 x 10% x Rp1.: 1.000 lembar Biasa = Rp4.333 Rp83.000 = Deviden saham biasa 10% x Rp5. Informasi mengenai laba per lembar saham dapat digunakan oleh pimpinan perusahaan untuk menentukan deviden yang akan dibagikan.950.333 Rp5.: 10.000.666 : 10.666 5.666.000.33 Bisa = Rp 5.666.800.000.000 6.333 166..000.

rata tertimbang saham yang beredar Apabila terdapat transaksi yang mengubah jumlah saham biasa. Penggabungan saham. Deviden dan Saham 71 . Laba bersih residual adalah laba bersih (setelah dikurangi beban pajak.500. Berikut ini contoh perhitungan LPS dasar. 3. 2.-. pos luar biasa dan hak pemegang saham minoritas) dikurangi dengan deviden saham utama yang melipuri: 1. Pendapatan per lembar saham PT Millenia untuk tahun 2005 sebesar: Laba Ditahan.000. baik deviden tersebut sudah atau belum diumumkan. Penerbitan hak memesan lebih dulu (rights issue) untuk pemegang saham lama.Dividen saham prioritas Rata . Semua saham sudah beredar sejak awal tahun 2005 dan tidak ada saham preferen. Laba per saham dasar adalah jumlah laba pada suatu periode yang tersedia untuk setiap saham biasa yang beredar dalam periode pelaporan Laba per saham dasar dihitung dengan membagi laba atau rugi bersih yang tersedia bagi pemegang saham biasa (laba bersih residual) dengan jumlah rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar dalam suatu periode. Perhitungan laba per lembar saham yaitu: 1. PT Millenia mempunyai modal saham biasa yang beredar dalam tahun 2005 sebanyak 1. Deviden saham utama (preferen) bukan kumulatif yang diumumkan pada periode yang bersangkutan 2.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 per lembar saham dalam periode yang sama.000 lembar. Rumus LPS dasar adalah: Laba per saham dasar  Laba bersih . Pemecahan saham (stock splits). 4. Pendapatan bersih dalam tahun 2005 sebesar Rpl. Deviden saham utama (preferen) kumulatif yang terkumulasi pada periode yang bersangkutan. Contoh transaksi yang mengubah jumlah saham biasa adalah: 1. maka akan diperoleh persentase pembayaran (pay out percentage/deviden payout ratio). maka jumlah rata-rata tertimbang saham biasa harus disesuaikan. Pembagian deviden saham biasa dan saham bonus.

000.00 .250 Rp2. berpotensi saham biasa yang sifatnya dilutif yang beredar sepanjang periode pelaporan.000 lembar PT Sejahtera mempunyai modal sebagai berikut: Saham biasa (beredar) sebanyak 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Rp1.000.000*)  Rp156. Saham preferen.250 *) Deviden saham preferen .per lembar.-. Untuk dapat menghitung laba per lembar saham.500 lembar.50.000.000.500.00 1.000.500 Laba Peredaran (Bulan) 6 6 Jumlah rata-rata tertimbang Bobot (Weight) 6/12=1/2 6/12=1/2 Rata-rata Tertimbang 500 750 1. Yang dimaksud dilusi adalah pengurangan terhadap laba perlembar saham yang diakibatkan oleh anggapan bahwa convertible securities sudah ditukarkan atau options dan warrants sudah digunakan atau sahamLaba Ditahan. emisi baru sebanyak 500 lembar. Deviden saham preferen sebesar 10%.x 10% .00 1. beredar 1.000. Deviden dan Saham 72 .000.500. Perhitungan sebagai berikut Jumlah Saham 1. pertama kali perlu dihitung rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar.Rp50.0  Rp1. Pendapatan bersih tahun 2005 sebesar Rp2.. Laba per saham dilusi adalah jumlah laba pada suatu periode yang tersedia untuk setiap saham biasa yang beredar selama periode pelaporan dan efek lain yang asumsinya diterbitkan bagi semua efek x.00 .000. Perincian mengenai saham biasa adalah sebagai berikut 1 Januari 2005. laba bersih residual dan jumlah ratarata tertimbang saham biasa beredar harus disesuaikan dengan memperhitungkan dampak dari semua efek berpotensi saham biasa yang dilutif. beredar sebanyak 500 lembar.000 1. 1 Juli 2005..-.500 lembar x Rpl.000 lembar. Laba per lembar saham dasar  2. perhitungan laba per saham dilusi. nominal Rpl.

Kebijakan kepegawaian yang memberikan hak kepada karyawan untuk menerima saham biasa sebagai bagian dari remunerasi atau hak untuk membeli saham dengan syarat tertentu. Laba Ditahan. Perbedaannya terletak pada hal-hal berikut: 1. Saham yang akan diterbitkan saat terpenuhinya kondisi-kondisi tertentu yang dimuat dalam suatu perjanjian. Adapun contoh efek berpotensi saham biasa adalah: 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 saham lain sudah dikeluarkan untuk memenuhi persyaratan-persyaratan tertentu. 3. seperti kontrak pembelian usaha atau aktiva lain. Deviden dan Saham 73 . 2. Waran atau opsi saham. Efek utang (debt security) atau instrumen ekuitas selain saham biasa yang dapat ditukar dengan saham biasa. Perhitungan laba per saham dilusian pada dasarnya sama dengan perhitungan LPS dasar. Jumlah rata-rata saham biasa yang beredar ditambah rata-rata tertimbang saham biasa yang akan beredar dengan asumsi semua efek berpotensi saham biasa yang dilutif dikonversikan menjadi saham biasa. 4. Laba bersih yang diperhitungkan adalah laba bersih residual ditambah deviden dan bunga (dihitung setelah pajak) dan disesuaikan dengan perubahan penghasilan dan beban yang disebabkan konversi efek berpotensi saham biasa. 2. yaitu instrumen keuangan yang memberikan hak kepada pemiliknya untuk membeli saham biasa dengan harga tertentu dan dalam periode (jangka waktu) tertentu.

Apa yang anda ketahui tentang laba ditahan. jelaskan Untuk tujuan apa perusahaan melakukan laba ditahan. Apa yang dimaksud dengan laba per lembar saham ?.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 4. jelaskan. Apa yang dimaksud dengan deviden Kas?. 2. 5. berikan contohnya. 3. Sebutkan bentuk-bentuk lain dari deviden yang anda ketahui ?. 74 Laba Ditahan. Deviden dan Saham .

Treasury stock preferen Saham biasa. nominal Rpl. Bila PT Sinar utama memiliki 1 juta lembar saham biasa dalam treasury stock. b.000. nilai buku Rp25. PT Utama megah memiliki rekening modal sebagai berikut : Saham preferen. mengkapitalisasi laba ditahan sebesar nilai nominal saham biasa dan saham preferen yang beredar. PT Sinar Utama memiliki 4 juta lembar saham biasa yang beredar.per lembar.-. dan harga pasarnya Rp30. Pertanyaan : a. Diumumkan pemecahan saham 2 : 1 c.per lembar.000..Agio saham biasa Laba ditahan Oleh karena laba ditahan terlalu besar.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyan Aplikasi 1.000. Diumumkan deviden saham sebesar 20%. 2..000.000. Laba Ditahan. Nilai nominal per lembar Rpl. manajemen memutuskan halhal berikut ini:  Membagi deviden saham sebesar 100% dari semua saham yang beredar. Buatlah jurnal yang perlu untuk mencatat transaksi berikut pada saat pengumuman dan pembagian saham : a. apakah treasury stock juga mendapatkan deviden saham? Jelaskan mengapa demikian . nominal Rpl. Deviden dan Saham 75 .

. Deviden dan Saham .untuk setiap lembar saham biasa.  76 Laba Ditahan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Membayar deviden kas sebesar 6% untuk saham preferen dan Rp200. Pertanyaan :   Buatlah jurnal untuk mencatat pengumuman deviden saham dan deviden kas! Susunlah bagian modal saham neraca PT Utama Megah sesudah pengumuman deviden tetapi sebelum pembayaran.

2. Mahasiswa mampu menjelaskan berbagai bentuk korporasi dan modal perusahaan serta pelaporannya Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi serta pelaporannya atas modal daham pada perusahaan Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 77 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 6 MODAL SAHAM & HAK PEMEGANG SAHAM Overview Perseroan Terbatas merupakan suatu kesatuan usaha yang dari segi hukum dipisahkan dari pemiliknya. Karena terpisah dari pemiliknya maka kewajiban pemilik terhadap perusahaannya terbatas sampai jumlah modal yang disetornya. setiap orang yang menyetor menjadi pemilik dari perseroan tadi Tujuan 1. Bentuk perseroan memungkinkan untuk mendapatkan modal dari banyak orang.

Nilai nominal saham adalah nilai yang tercantum dalam tiap-tiap lembar saham. disebut saham atas nama. Sebagai bukti setoran dikeluarkan tanda bukti pemilikan yang berbentuk saham yang diserahkan kepada pihak-pihak yang menyetor modal. 78 Modal Saham & Hak Pemegang Saham . yang menjalankan perseroan adalah orang-orang yang diangkat oleh pemilik. tetapi bila saham yang dikeluarkan itu lebih dari satu jenis maka yang diberikan kepada masingmasing jenis berbeda. Untuk mendapatkan modal perseroan terbatas menerima setoran dari pemilik. Dalam akta pendirian perusahaan disebutkan jumlah lembar saham yang akan dikeluarkan. (4) Hak untuk menerima pembagian aktiva perusahaan dalam hal perusahaan dilikuidasi.1 MODAL SAHAM Perseroan Terbatas merupakan suatu kesatuan usaha yang dari segi hukum dipisahkan dari pemiliknya. maka pengelolaan perseroan akan diserahkan kepada pihak-pihak lain yang diangkat menjadi pimpinan perseroan tersebut. yaitu melalui hak suara dalam rapat pemegang saham. Saham yang dikeluarkan oleh perseroan terbatas dapat dicantumkan nama pemiliknya. Sedangkan hak dari pemegang saham adalah sebagai berikut . Pemilik perseroan terbatas merupakan kumpulan pihak-pihak yang mempunyai saham sehingga disebut pemegang saham. setiap orang yang menyetor menjadi pemilik dari perseroan tadi. Karena pemiliknya terdiri dari jumlah yang cukup banyak.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 6. (3) Hak untuk membeli saham baru yang dikeluarkan perusahaan agar proporsi pemilikan saham masing-masing pemegang saham dapat tidak berubah. Selain itu. yaitu nilai yang ditetapkan untuk masing-masing lembar. Apabila perusahaan itu mengeluarkan satu jenis saham maka seluruh pemegang saham mempunyai hak yang sama. jumlah yang sudah disetor dan nilai nominalnya. dapat juga tidak dicantumkan nama pemiliknya. bentuk perseroan memungkinkan untuk mendapatkan modal dari banyak orang. (2) Hak untuk memperoleh laba dari perusahaan dalam bentuk dividen yang dibagi oleh perusahaan. Karena terpisah dari pemiliknya maka kewajiban pemilik terhadap perusahaannya terbatas sampai jumlah modal yang disetornya. Dengan kata lain. (1) Hak untuk berpartisipasi dalam menentukan arah dan tujuan perusahaan. tergantung pada kontrak pengeluaran saham yang disetujui.

di mana saham preferen kesatu mempunyai klaim yang pertama terhadap laba dan saham preferen kedua mempunyai klaim kedua dan seterusnya. Kadangkadang hak suara dalam rapat pemegang saham hanya diberikan pada saham biasa. Dalam hal kebijakan perusahaan tidak mengumumkan pembagian dividen dalam satu periode maka dividen tadi hilang. kalau ada kelebihan. 6. Sedangkan jenis sham lain adalah adalah saham preferen (preferred stock). 6.2 Jenis-Jenis Saham Apabila perusahaan mengeluarkan satu macam saham maka sahamsaham itu disebut saham biasa (common stock). karena saham preferen juga mempunyai hak yang sama dengan saham biasa seperti yang telah disebutkan di muka. Selanjutnya akan dijelaskan mengenai kedua macam saham tersebut .2. saham preferen kedua dan seterusnya. Terdapat beberapa kelebihan pada saham preferen ialah: Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 79 . Jika saham perusahaan yang dikeluarkan cuma satu macam maka saham itu selalu saham biasa. biasanya kelebihan ini dihubungkan dengan pembagian dividen atau pembagian aktiva pada saat likuidasi. saham biasa tidak mempunyai preferensi.2 Saham Preferen Saham preferen merupakan saham yang mempunyai beberapa kelebihan. Suatu perusahaan dapat mengeluarkan lebih dari satu macam saham preferen yang disebut saham preferen kesatu. baru dibagikan kepada pemegang saham biasa.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 6.2. Apabila saham preferen itu tidak mempunyai nilai nominal maka dividennya dinyatakan dalam bentuk rupiah dan bukan dalam bentuk persentase. Karena risikonya besar.1 Saham Biasa (Common Stock) Saham biasa adalah saham yang pelunasannya dilakukan dalam urutan yang paling akhir dalam hal perusahaan dilikuidasi. tetapi baru terutang jika sudah diumumkan oleh perusahaan. sehingga risikonya adalah yang paling besar. Kelebihan dalam hal pembagian dividen adalah bahwa dividen yang dibagi pertama kali harus dibagikan untuk saham preferen. Dibandingkan dengan saham preferen. Dividen saham preferen tidak terutang atas dasar waktu. biasanya jika usaha perusahaan berjalan dengan baik maka dividen saham biasa akan lebih besar daripada saham preferen. Biasanya saham preferen mempunyai nilai nominal dan dividennya dinyatakan dalam persentase dari nilai nominal. tetapi sering juga saham preferen mempunyai hak suara.

000. Apabila dalam suatu tahun dividen tidak dapat dibayarkan.10% x Rpl.-.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 (a) Deviden Saham Preferen Kumulatif dan Tidak Kumulatif Saham preferen kumulatif adalah saham preferen yang dividennya setiap tahun harus dibayarkan kepada pemegang saham.000.00  8% 80. dibagi dividen sebesar Rp540. Selanjutnya diberikan contoh. dividen tahun-tahun sebelum-nya yang belum dibayar tidak perlu dilunasi pada tahun-tahun berikutnya.000.000. Jika saham preferen itu tidak kumulatif.Rpl80.000.000.000. (b) Saham Preferen Partisipasi dan Tidak Berpartisipasi Saham preferen mungkin berpartisipasi penuh atau sebagian.000.Rp360.000.000. nominal Rp2. Partisipasi sebagian berarti saham preferen akan mendapat dividen sampai jumlah tertentu yang ditetapkan sesudah saham biasa mendapat dividen dengan tarif yang sama dengan saham preferen.000. Maksud dari partisipasi penuh adalah jika saham preferen berhak atas dividen dengan jumlah yang sama besar dengan saham biasa sesudah saham biasa mendapat dividen sebesar persentase dividen saham preferen. Jumlah tertentu yang akan diterima oleh saham preferen biasanya dinyatakan dalam persentase.- 160.Untuk saham preferen dan biasa = Rp240.00 Rp3.Untuk saham biasa = Rp200. jadi jika akan membagi dividen untuk saham biasa.10% x Rp2.-. Pada akhir tahun 2005. nominal Rpl. PT Tamma Selamat mempunyai saham yang beredar sebagai berikut: saham preferen. saham biasa.000. kewajiban yang ada hanyalah membayar dividen saham preferen untuk tahun tersebut.00 0.- 80 Modal Saham & Hak Pemegang Saham . maka pada tahun-tahun berikutnya dividen yang belum dibayar tadi harus dilunasi dulu sehingga dapat mengadakan pembagian dividen untuk saham biasa. Kumulatif ini tidak berlaku pada saat perusahaan dilikuidasi jika tidak terdapat saldo laba tidak dibagi.-.000.000. 10% berpartisipasi penuh. Dividen ini dibagikan kepada saham preferen dan biasa dengan perhitungan sebagai berikut: Preferen Biasa Untuk saham preferen = Rpl00.000.000.

000.000.000.00 Saham biasa  Rp390.00 0. maka perhitungannya sebagai berikut Untuk saham preferen = 10% x Rpl.00 Saham prioritas  100%  15% Rp1.00 Saham biasa  Rp360.000.Jumlah dividen = = Rpl80.000.000.000.5% Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 81 .00 Rp1.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dengan cara perhitungan di atas.00 Saham prioritas  100%  18% Rp1.000.000.000. yaitu sebagai berikut: Persentase dividen untuk kedua jenis saham  Rp540.Untuk preferen = 5% x Rpl.00 100%  18% Perhitungan di atas dapat juga dilakukan sekaligus.Saham biasa = 18% x Rp2.- Apabila saham preferen tidak berpartisipasi penuh.000.000.Rp390.000. masing-masing saham memperoleh dividen dengan tarif yang sama besar (18%) yaitu: Rp180.00 0.__________ Rpl50.000. tetapi hanya sampai 15%.000.000.000.000.360.00 100%  18% Pembagian dividen untuk: Saham preferen = 18% x Rpl.- Persentase penerimaan dividen sebagai berikut: Rp150.00 Rp3.Untuk biasa = Preferen Rpl00.Biasa Rp200.000.50.00 Rp2.000.000.000.000.00 0.000.Untuk biasa = 10% x Rp2.Rp540.000.000.190.000.000.00 0.000.00 100%  19.

(c) Modal saham belum beredar. saham preferen ini dilunasi Jika saldo laba tidak dibagi tidak mencukupi maka pelunasan dividen dan nominal saham preferen dilakukan dari modal yang disetor dari saham biasa. Apabila keadaan seperti yang disebutkan di atas diperkirakan akan berlangsung terus maka lebih menguntungkan memiliki saham biasa daripada saham preferen karena saham biasa mempunyai klaim yang tidak terbatas atas laba. (d) Saham Preferen yang Dapat Ditukar dengan Saham Biasa Kadang-kadang saham preferen mempunyai preferensi dapat ditukar dengan saham biasa. (b) Modal saham beredar. yaitu jumlah saham yang dapat dikeluarkan sesuai dengan akta pendirian perusahaan. Saham biasa yang pelunasannya jatuh pada urutan terakhir akan menerima jumlah pengembalian sebesar sisa modal disetor yang masih ada. Dapat terjadi sisanya nol sehingga saham biasa tidak memperoleh pengembalian. yaitu jumlah saham yang disisihkan karena sudah dipesan untuk dibeli. yaitu modal saham yang sudah dijual dan sekarang dibeli kembali oleh perusahaan. 82 Modal Saham & Hak Pemegang Saham . (c) Saham Preferen atas Aktiva dan Dividen pada Saat Likuidasi Saham dengan preferensi seperti ini pada saat likuidasi akan tetap menerima dividen yang belum dibayar. walaupun saldo laba tidak dibagi tidak mencukupi. (d) Treasury stock. Dalam contoh di atas dividen saham preferen setiap tahunnya sebesar 10%. Sesudah pelunasan dividennya.3 Pencatatan Modal Saham Untuk dapat memahami dan melakukan pencatatan modal saham dengan baik perlu diketahui istilah-istilah sebagai : (a) Modal saham statuter atau modal saham yang diotorisasi. yaitu jumlah saham yang sudah diotorisasi tetapi belum dijual. Pemegang saham preferen jenis ini akan menukarkan sahamnya dengan saham biasa dalam keadaan dividen yang dibagi untuk saham biasa tiap tahunnya lebih besar daripada dividen untuk saham preferen.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Apabila saham preferen itu tidak berpartisipasi maka dividen yang diterima setiap tahunnya terbatas sebesar tarif dividennya. (e) Modal saham dipesan. Modal saham yang dipesan ini baru dikeluarkan bila harga jualnya sudah dilunasi. yaitu jumlah saham yang sudah dijual (beredar). 6.

Rekening piutang pesanan saham dapat dibuat sebagai rekening kontrol dan dibuatkan buku pembantunya dalam hal pemesan saham ini jumlahnya banyak.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Modal saham yang dijual dicatat dalam rekening modal saham sebesar nilai nominalnya yaitu nilai yang tercantum dalam lembaran saham. Selisih harga jual saham perdana pada saat IPO dengan nilai nominalnya akan dicatat dengan mengkredit rekening agio saham atau mendebit rekening disagio saham. Untuk pemesan yang sudah melunasi harga saham maka sahamnya dikeluarkan.dan akan dijual semuanya (ditempatkan). Pengeluaran saham ini dicatat dengan mendebit rekening modal saham dipesan dan mengkredit modal saham. Jumlah harga yang belum dilunasi dicatat sebagai piutang pesanan saham. Jika harga jualnya tidak sama dengan nilai nominal. Biasanya piutang pesanan saham akan segera dilunasi oleh pemegang saham sehingga dimasukkan dalam kelompok aktiva lancar. yaitu dengan cara dibayar sebagian dan sisanya akan dilunasi kemudian. dan jumlah nominal saham yang dipesan dikreditkan ke rekening modal saham dipesan. Untuk lebih memperjelas pemahaman berikut disajikan contoh . selisihnya dicatat dalam rekening agio saham atau disagio saham pada waktu pesanan itu diterima.. Transaksi-transaksi dan cara pencatatan saham tersebut sebagai berikut: Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 83 . Rekening agio saham menunjukkan selisih di atas nilai nominal dan rekening disagio saham menunjukkan selisih di bawah nilai nominal. Saham yang dijual secara tunai akan dicatat dengan mendebit rekening kas dan mengkredit rekening modal saham. Apabila harga jual saham tidak sama dengan nilai nominalnya.PT Tama Selamat mempunyai modal statuter sebanyak 1.000. Jurnal untuk mencatat penjualan saham perdana adalah: Kas Disagio Saham Modal Saham Atau Kas Modal Saham Agio Saham Rpxx xx Rpxx Rpxx Rpxx xx Sedangkan bila penjualan saham dilakukan melalui pesanan. selisihnya dicatat dalam rekening agio saham atau disagio saham.000 lembar nominal @ Rpl.

untuk mengetahui berapa jumlah saham yang sudah beredar adalah dengan cara mengurangkan saldo rekening modal saham belum beredar ke rekening modal saham statuter.- Diterima pelunasan sisa Kas Rp99.000.000.000.Rp400.000.000.lembar saham Saham 300 saham lembar diserahkan Rp300.000.300. Setiap kali terjadi penjualan saham maka rekening modal saham belum beredar dikredit sebesar saham yang dijual. jumlah lembarnya disisihkan tersendiri dan akan diserahkan kepada pemesan bila harga jual saham sudah dilunasi.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Transaksi Penjualan saham 400 lembar. Ada metode lain untuk mencatat modal saham statuter yaitu dibuat jurnal untuk mencatat modal saham statuter. tunai Rpl00.000. dibayar tunai 70% sisanya 30 hari Kas Mesin Modal saham Piutang pesanan saham Modal saham dipesn Agio saham Kas Piutang pesanan saham Jurnal Rp100.000.000.000.pesanan untuk 300 Piutang pesanan Rp99.50. Pencatatan jumlah saham statuter (saham yang diotorisasi) dilakukan dengan catatan memo. Apabila 84 Modal Saham & Hak Pemegang Saham .4 Pembatalan Pesanan Saham Saham yang sudah dipesan.Diterima pesanan 500 lembar saham dengan kurs 11.Modal saham Pada contoh tersebut rekening modal saham dikredit dengan jumlah sebesar saham yang dijual.000. 6.dan resin seharga Rp300.Rp500. Apabila digunakan metode seperti ini.Modal saham dipesan Rp300..Rp385. di mana debitnya adalah rekening modal saham belum beredar.Rp385.000.000.000.Rp550.

dengan contoh sebagai berikut. Pencatatan yang dilakukan perusahaan jika terjadi adanya pemesan yang tidak dapat melunasi kekurangannya tergantung dari tindakan yang diambil perusahaan.000.- (b) Uang yang sudah diterima dikembalikan pada pemesan sesudah dikurangi biaya atau kerugian penjualan kembali saham-saham tersebut.Kas 77.000. (d) Mengeluarkan saham yang nilainya sama dengan jumlah uang yang sudah diterima.Piutang pesanan saham Rp33. Modal saham dipesan yang dibatalkan oleh perusahaan dapat dijual kembali dengan kurs 105.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 terjadi pemesan tidak dapat melunasi kekurangan pembayarannya maka perusahaan dapat mengambil berbagai langkah salah satunya adalah :: (a) Uang yang sudah diterima dikembalikan pada pemesan. pencatatan pembatalan pesanan saham diambilkan dari contoh di muka yaitu pesanan sebanyak 500 lembar dengan kurs 110 dan sudah dibayar sebanyak 70%.Agio saham 10. (b) Uang yang sudah diterima dikembalikan pada pemesan sesudah dikurangi biaya atau kerugian penjualan kembali saham-saham tersebut. Modal saham dipesan Rp100.000.5. Modal saham dipesan Rpl00. Dari pesanan tersebut seorang pemesan yang memesan saham sebanyak 100 lembar tidak dapat melunasi kekurangannya. Jurnal yang dibuat oleh PT Tamma Selamat dalam masing-masing keadaan adalah sebagai berikut: (a) Uang yang sudah diterima dikembalikan pada pemesan.Piutang pesanan saham Rp33.Utang pada pemesinan 77.000.Kas Modal saham Agio saham Rpl05.000.Agio saham 10.000.Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 85 .000.000.000. (c) Uang yang sudah diterima dianggap hilang (tidak dikembalikan).000.Rpl00.

000.000.000.Rpl00.000.000.000.000.Kas Modal saham Agio saham Rp31.Modal saham Rp70.000.000.Piutang pesanan saham 33.000.000.000.1.000.000.10.- 86 Modal Saham & Hak Pemegang Saham .Rp72.Rp33.- (c) Uang yang sudah diterima dianggap hilang (tidak dikembalikan). Modal saham dipesan Agio saham Piutang pesanan saham Modal dari pembatalan pesanan saham Kas Modal saham Agio saham Rpl00.5.Rpl05.000.10.Rp30.500.000.- (d) Mengeluarkan saham yang nilainya sama dengan jumlah uang yang sudah diterima.500.Rp72.000.000.Agio saham 3.5.Rpl00.77.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Kas Utang pada pemesan Modal saham Agio saham Utang pada pemesan Kas Rpl05. Modal saham dipesan Rpl00.

saham biasa mendapat agio sebesar Rp250. Unit saham ini terdiri dari beberapa jenis saham.dan saham preferen mendapat disagio Rp750.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 6. maka harga setiap saham dihitung dengan menggunakan metode inkremental sebagai berikut: Harga 1 unit saham Rpl0.Modal saham preferen Rp10.-.Dari perbandingan nilai nominal dan harga pasar masing-masing jenis saham dapat diketahui bahwa dari penjualan di atas.500.Harga jual per unit Rp l0. Bila harga pasar kedua jenis saham diketahui maka perhitungannya menggunakan metode proporsional. Apabila penjualan dilakukan dengan cara seperti ini maka penerimaan dari penjualan akan dibagikan untuk setiap jenis saham.Agio saham biasa 250. Metode yang dapat digunakan adalah .500. Contohnya : 1 unit saham terdiri dari: 1lembar saham preferen nominal Rp 10.000. Pada saat penjualan diketahui harga pasar saham biasa = Rpl.-.5 Penjualan Saham Secara Lumpsum Penjualan saham bisa dilakukan dengan cara penjualan per unit saham.000.1 lembar saham biasa nominal Rpl.Disagio saham preferen 750.Nilai saham preferen Rp 9.500.000. Penjualan satu unit saham dengan harga seperti di atas dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas Rpl0. Namun apabila hanya harga salah satu jenis saham saja yang diketahui.250. Dalam penjualan cara ini dasar pembagiannya adalah harga pasar dari saham tersebut. maka digunakan metode inkremental.000.  Metode Inkremental  Metode Proporsional.250.-.Modal saham biasa 1. Karena hanya harga pasar saham biasa yang diketahui.- Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 87 ..Harga pasar saham biasa 1.250.

0 0 Rp9.750.220.500. Jurnal untuk mencatat transaksi penjualan satu unit saham sebagai berikut: Kas Rpl0.00 Rp10.250.00 Harga saham preferen adalah:  Rp10.250.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dari contoh di atas bila diketahui harga pasar saham preferen sebesar Rp9 500.750..-.Harga pasar keseluruhan saham Rpl0.dan disagio saham preferen sebesar Rp500.750.500.250.maka perhitungan harga pasar setiap saham dilakukan dengan menggunakan metode proporsional sebagai berikut: Harga pasar saham biasa Rpl.0 0  Rp1.Disagio saham biasa 30.500.Disagio saham preferen 720.Harga pasar saham preferen 9.- 88 Modal Saham & Hak Pemegang Saham .500.0 0  Rp9.00 Dari perhitungan di atas diketahui bahwa disagio saham biasa sebesar Rp30.000.500.Modal saham preferen 10.280.00 Rp10.Modal saham biasa Rpl.0 0  Rp10.Dengan demikian maka harga saham biasa adalah: Rp1.

5. 4. 2. Sebutkan hak-hak yang melekat pada saham! Jelaskan perbedaan saham biasa dengan saham preferen! Jelaskan berbagai bentuk saham preferen! Jelaskan tindakan-tindakan yang dapat diambil perusahaan bila ada pemesan saham yang membatalkan pesanannya! Bagaimanakah cara mencatat saham yang dijual secara lumpsum? Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 89 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 3.

diterima uang muka sebesar 50%. a.000. Harga jual obligasi sebesar nilai nominal.per lembar.per lembar..000.000. Uang muka pemesan A dikembalikan pada tanggal 1 Desember 2008.000 lembar saham. ditambah bonus saham preferen sebanyak 200 lembar. Berikut adalah transaksi modal saham PT Sinar Utama yang masing-masing berdiri sendiri. Harga pasar saham preferen sebesar Rpl5. Pesanan yang batal ini oleh PT ABC dijual ke bursa pada tanggal 15 Oktober 2008 dengan harga Rpll .per lembar. bunga 15%. b.000.000.. Pada saat pemesanan.000.000.500. biasa untuk ditukar dengan genset.per lembar dan 40. Mengeluarkan 7.000 lembar.000.dan nilai buku pemiliknya sebesar Rp75.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.000..000 lembar saham. nominal Rpl.000 lembar saham preferen dengan nominal Rp5.per lembar.-.000. PT Sinar Utama akan mengedarkan 100. Harga pasar saham biasa sebesar Rpll.000.per lembar. 90 .-. PT Megah Millenia pada tanggal 1 April 2008 menerima pesanan untuk saham sebanyak 10. Mengeluarkan obligasi nominal Rpl00.000. Modal Saham & Hak Pemegang Saham  2. dengan harga Rp9.000 lembar saham biasa dan 300 lembar saham preferen untuk ditukarkan komputer.. Sisanya dilunasi pada 1 November 2008. c.per lembar.000. Pertanyaan : Buatlah jurnal untuk mencatat seluruh transaksi yang terjadi selama tahun 2008.000. Mengeluarkan 1. Harga pasar komputer sebesar Rpl7..-.000 lembar saham biasa dengan nominal Rpl.-. Saham biasa PT Sinar Utama dijual di bursa dengan harga Rpl0. kecuali dari pemesan A sebanyak 1..000. Genset ini nilai sekarangnya Rp77.

.000. Sisa harganya akan dilunasi tiap bulan dengan jumlah sepertiganya. Pemegang saham menyetujui pungutan tambahan sebesar 8% untuk saham biasa dan saham preferen..000 lembar saham biasa. nominal Rpl. Pertanyaan :   Buatlah jurnal untuk mencatat seluruh transaksi yang terjadi secara independen tersebut diatas Berikan analisis anda untuk masing masing transaksi tersebut. Jumlah saham yang beredar adalah: 10. 15 April Saham pesanan Nyonya Yani dijual dengan harga Rpll. dikurangi rugi penjualan dan biaya penjualan saham.. kecuali Nyonya Yani yang pesanannya sebanyak 1.000.per lembar. Berikut disajikan beberapa transaksi saham dalam PT Darma. Menerima pesanan 10.000.per lembar.000. Biaya penjualan sebesar Rpl00. Dikirim cek kepada Nyonya Yani untuk mengembalikan uang muka dan angsuran yang sudah dibayarnya. Pesanan diterima dengan uang muka sebesar 30%.-.000 lembar.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 d.000 lembar saham biasa dan 3. 1 April Semua pemesan melunasi angsuran kedua. e. Menjual tunai 500 lembar saham biasa dan 250 lembar saham preferen seharga Rpl5.-.per lembar.000.000.per lembar dengan harga Rpl2. 3..000.. 1 Februari 1 Maret 28 April Pertanyaan :  Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi saham yang terjadi pada saham PT Darma Modal Saham & Hak Pemeganga Saham 91 .000. Harga pasar saham biasa Rpl0.per lembar dan harga pasar saham preferen sebesar Rpl5.000 lembar saham preferen. Semua pesanan melunasi angsuran pertama.

biasanya dilakukan penilaian terhadap aktiva yang diterima. Mahasiswa mampu menjelaskan penilaian dan pencatatan nilai wajar aktiva sebagai dasar modal saham Mahasiswa mampu melakukan perlakuan akuntansi terhadap nilai wajar aktiva sebagai dasar modal saham Modal Saham dan Pencatatannya 92 . Apabila dasar penilaian tidak dapat ditentukan. Penilaian dapat dilakukan dengan kebijakan perusahaan Tujuan 1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 7 MODAL SAHAM DAN PENCATATANNYA Overview Saham dicatat berdasarkan nilai wajar aktiva bukan kas yang diterima . 2.

tetapi harga pasar gedung diketahui sebesar Rpl5.000.5.-.-.per lembar dan ditukar dengan sebuah gedung. maka jurnalnya adalah: Gedung Modal saham Agio saham Rpl4.- 3. Apabila harga pasar saham dan bangunan keduanya tidak diketahui dan pimpinan perusahaan menetapkan harga perolehan bangunan sebesar Rpl2. 1.000. Apabila kedua dasar penilaian di atas tidak dapat ditentukan.000.000. Penilaian ini bisa juga dilakukan oleh kebijakan perusahaann. Pada kondisi demikian besarnya jumlah yang akan dicatat dalam rekening modal dan rekening aktiva didasarkan pada yang lebih mudah ditentukan dari: (a) Harga pasar saham yang dikeluarkan. biasanya dilakukan penilaian terhadap aktiva yang diterima. Apabila harga pasar saham tidak diketahui. Tetapi jika dicatat terlalu kecil maka neraca yang disusun mengandung “cadangan rahasia”.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 7.- Apabila harga pasar gedung tidak diketahui tetapi harga pasar saham diketahui sebesar Rpl4.500. atau (b) Nilai wajar aktiva yang diterima.. Selanjutnya disajikan contoh.000.000.000. PT Sinar Tamma menerbitkan 10.000 lembar saham nominal Rpl .000.000.000. maka jurnal yang dibuat adalah: Modal Saham dan Pencatatannya 93 .000.000. Rpl5.1 Penilaian Aktiva Sebagai Dasar Modal Saham Seringkali modal saham dikeluarkan dengan menerima aktiva selain dari pada kas.000. sehingga aktiva dan modal saham akan dicatat terlalu besar.Rp10. Kecenderungan yang sering terjadi jika penilaian dilakukan oleh perusahaan adalah menghindari adanya disagio saham.Rp10. Apabila modal saham dan aktiva yang diterima dicatat terlalu besar maka modal saham itu disebut “watered”. maka jurnal yang dibuat adalah: Gedung Medal saham Agio saham 2.000.000.4.-. Saham dicatat berdasarkan nilai wajar aktiva bukan kas yang diterima.000.000.

2 Bonus Saham Agar penjualan obligasi atau saham prioritas bisa menarik pembeli.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Gedung Modal saham Agio saham Rpl2.Rp 500.000. maka selisih itu akan dicatat di dalam rekening agio atau disagio saham.500.000.Rpl0.500.- 7.- Disagio saham prioritas dan saham biasa dihitung sebagai berikut: Nilai nominal saham pricritas (10 lembar) Harga pasar saham prioritas (10 lembar) Disagio saham prioritas Harga jual saham prioritas plus bonus Harga pasar saham prioritas tanpa bonus Nilai saham biasa Nilai nominal saham biasa Disagio saham biasa Rpl0.1.000.500.Rp 500. Seperti pada ilustrasi berikut.-.Rpl0.000..000. dalam penjualan 10 lembar saham prioritas nominal @ Rpl.000.000.per lembar.500.9.3 Agio Dan Disagio Saham Dijual Pada penjualan saham dengan harga di atas atau di bawah nilai nominal. lembar saham biasa.1.500.000.Rp 500.2. Harga pasar saham prioritas tanpa bonus = Rp950.9.Rpl0. nominal Rpl. Jurnal untuk mencatat transaksi di atas sebagai berikut: Kas Disagio saham prioritas Disagio saham biasa Modal saham prioritas Modal saham biasa Rpl0.- 7.500.000.000.000. kadang-kadang diberikan saham biasa sebagai bonus.000. Rekening agio saham dipakai untuk mencatat kelebihan harga di atas nilai nominalnya sedang rekening disagio saham dipakai untuk mencatat 94 Modal Saham dan Pencatatannya .diberi bonus 1.

Jumlah saham yang akan dipakai untuk pembayaran tergantung pada harga pasar saham tersebut dan juga harga pasar dari aktiva perusahaan yang dibeli.4 Saham Untuk Akuisisi Perusahaan Sebuah perusahaan dapat mengakuisisi perusahaan lain dan digabungkan (merger) menjadi satu. hal ini bisa disebabkan oleh beberapa hal. Dimungkinan juga perusahaan-perusahaan perseorangan bergabung untuk membentuk suatu perseroan terbatas. Di dalam neraca rekening agio saham merupakan tambahan terhadap rekening modal saham. antara lain kemampuan perusahaan itu dalam memperoleh laba. Tetapi apabila penjualan saham dulunya tidak di bawah nominal maka pungutan tadi semuanya akan dikreditkan ke rekening modal pungutan tambahan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 kekurangan harga dari nilai nominal saham. Selanjutnya pada keadaan tertentu perusahaan bisa mengadakan pungutan tambahan kepada para pemegang saham. 7. Apabila saham yang beredar ditarik. Selisih harga pasar aktiva yang diakuisisi dengan jumlah harga pembelian yang disetujui dicatat sebagai goodwill. dan rekening disagio saham merupakan pengurangan terhadap rekening modal saham. Apabila saham-saham itu dulu dijual di bawah nominal kondisi disagio maka pungutan tambahan yang dikenakan kepada para pemegang saham dicatat sebagai berikut: Kas Disagio saham Rpxx Rpxx Rekening disagio saham akan dikredit maksimum sebesar disagio yang timbul dari penjualan saham. Pembelian ini dapat dibayar dengan saham dari perusahaan tersebut. Dapat terjadi perusahaan yang diakuisisi dinilai lebih tinggi daripada harga pasar aktivanya. oleh karena itu selama saham-saham tersebut masih beredar maka rekening itu juga akan nampak dalam neraca. Masing-masing perusahaan akan menerima saham dari perseroan terbatas tersebut sebagai ganti aktiva yang diserahkan kepada perseroan baru. Bisa juga sebuah perusahaan Modal Saham dan Pencatatannya 95 . Rekening-rekening agio atau disagio saham adalah rekening yang menunjukkan modal yang disetor dari pemegang saham. maka rekening agio dan disagio saham yang berhubungan dengan saham tersebut dibatalkan. Pencatatan terhadap pungutan tambahan ini tergantung pada harga jual saham-saham tersebut. Jika pungutan lebih besar daripada disagio maka selisihnya akan dikreditkan ke rekening modal pungutan tambahan.

000. Fa.500 lembar saham dari PT Millenia Megah untuk penukaran perusahaannya. Sisa saham yang ada dijual dengan harga Rpl.060.Modal A Modal Z 310.200.000..000.Utang lancar Rp180.000 lembar dengan nilai nominal @ Rpl. Buku-buku perusahaan lama dilanjutkan sebagai buku perusahaan baru. Semua aktiva Firma kecuali kas diserahkan kepada perseroan dan semua utang Firma akan dilunasi oleh PT Millenia Megah. mereka berubah bentuk perusahaannya menjadi PT.000.000.200.600.Persediaan barang Aktiva tetap Akumulasi depresiasi Rp800..165.000. Millenia Megah.Rp1.___________ Rp1.000.000. Selanjutnya disajikan contoh. oleh PT Millennia Megah diadakan beberapa penyesuaian terhadap catatan Firma sebagai berikut: 96 Modal Saham dan Pencatatannya .15.060.000. Apabila perusahaan yang lama itu berbentuk firma maka para anggota firma tersebut akan menerima saham dari peerseroan yang baru sebanding dengan modal masing-masing anggotaterdapat dua cara pencatatan yang dapat dilakukan: 1. Pada tanggal 15 September 2007.000. 2.per lembar.000.000. Tamma dan Hasna yang beranggotakan Tamma dan Hasna membagi laba dengan perbandingan 2 : 3.600. Pada tanggal 15 September 2007 neraca firma sebagai berikut: Firma Tamma & Hasna Neraca Per 15 September 2007 Rp95. Firma menerima 1.- PT Millenia Megah memiliki modal saham biasa sebanyak 3. Pada perubahan bentuk perusahaan ini.000.000.- Kas Piutang Cadangan kerugian piutang Rp150.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 perseorangan berganti bentuk menjadi perseroan terbatas.-.000. Buku-buku perusahaan lama ditutup dan dibuat buku baru untuk perusahaan baru.

-.000..000. Saham yang diterima oleh Firma dibagikan untuk Tamma sebanyak 500 lembar dan untuk Hasna 1.berdasarkan harga beli pada tanggal 15 september 2007 c. b. Sisa uang dari Firma dibagi kepada Tamma dan Hasna sesuai dengan sisa modal masing-masing. Aktiva tetap dinilai kembali menjadi Rpl.000.dan akumulasi depresiasi sebesar Rp400..000. kemudian rekening modal anggota ditutup dan rekening modal saham dikredit.500.000 lembar. Cadangan kerugian piutang dinaikkan menjadi Rp20. Sesudah itu transaksi-transaksi yang berhubungan dengan PT Millenia Megah akan dicatat dalam buku-buku tersebut. Jika pembukuan perusahaan lama dilanjutkan sebagai buku perusahaan baru maka perubahan terhadap nilai aktiva dicatat langsung ke rekening modal anggota. Barang dagangan dinilai sebesar Rp255. Selanjutnya jurnal yang akan dilakukan adalah sebagai berikut : Modal Saham dan Pencatatannya 97 .-.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 a.

000 700.500.000.000 Mencatat goodwill yang dihitung sebagai berikut: Harga pasar saham yang diterima Firma T &M Nilai aktiva yg ditransfer ke PT Aktiva Piutang Rp160.000 Goodwill Modal Tamma Modal Hasna Rp135.000 Rp54.Politeknik Telkom Transaksi Mencatat perubahan-perubahan terhadap aktiva sebesar Rp55.000 Rp500.000 500.000 Modal biasa saham Rp500.000 81.365.000 Rp330.000 Persediaan barang 255.000 11.000 Aktiva tetap 1.000 5.000 Rp1.000 Goodwill 54.000 Rp 11.100.000 Modal Hasna Kas 274.000 1.000 dikreditkan ke rekening modal Tamma&Hasna dengan perbandingan 2:3 Akuntansi Keuangan 2 Persediaan barang Aktiva tetap Cadangan kerugian piutang Akumulsi depresiasi Modal Tamma Modal Hasna Rp1.000 Modal Tamma Rp310.000 Utang 150.000 Saham yang diterima Sisa Mencatat penjualan saham 1.000 Hasna = 1.500.500.000 Rp1.000 Modal Hasna Rp1.000 81.000 220.000 Rp95.000.000 200.500.000 Rp584.000 Goodwill Mencatat pembagian saham Tamma = 500 x Rp1.000 98 Modal Saham dan Pencatatannya .000.011.000 Rp135.000 Kas Modal saham Rp1.000 1.000 Rp1.000 Saham yang diterima Sisa Hasna Modal Penyesuaian Penilaian aktiva goodwill 1.000 Jurnal Rp55.000 Rp84.000 330.000 x Rp1000 Mencatat pembagian kas kepada anggaran Firma Tamma Modal Penyesuaian Penilaian aktiva Rp220.515.000 Modal Tamma 1.500.000 Rp1.000 Rp84.500 lembar Rp1.000 411.000 Rp600.

150.000.000.500.- Kas Piutang Cadangan kerugian piutang Rp1.000.000.000..000.165.Modal saham 3.Persediaan barang Aktiva tetap Akumulasi depresiasi Goodwill Rp1.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Sesudah dilakukan posting terhadap seluruh jurnal maka dapat disusun neraca untuk PT Millenia Megah per 15 September 2007 sebagai berikut: Neraca Per 15 September 2007 Rp1.000.__________ Rp3.Rp3.Utang Rp180.500 lembar @ Rp1.000. maka semua rekening dalam buku firma ditutup dan aktiva serta utang dicatat dalam pembukuan perusahaan. merupakan laba penjualan perusahaan dan dibagi untuk Tamma dan Hasna berbanding 2 : 3 sebagai berikut: T 2 5  Rp685.000 Cadangan kerugian piutang 15..000 411.000 800.-) dengan nilai buku aktiva yang dipindahkan (Rp815.000  Rp274. Jurnal untuk menutup buku-buku firma adalah sebagai berikut: Transaksi Perpindahan aktiva persertoan terbatas.000.20.000 Utang lancar 150.000. Selisih antara tagihan kepada pembeli (1.100.000 200. Pada waktu mengadakan penutupan buku-buku finna dibuat jurnal untuk mencatat perpindahan aktiva dan utang-utang firma ke perseroan.-).000 274.1.- Jika pembukuan perusahaan lama ditutup dan dibuatkan pembukuan baru untuk perusahaan baru.000 Modal Saham dan Pencatatannya 99 .000 Jurnal Piutang PT Millenia Megah Rp1.500.500.000 Akumulasi depresiasi 200.000. penerimaan saham dan pembagian saham serta uang kepada anggota firma.000.135.500.000.150.400.000.255.000.000 Piutang Persediaan barang Aktiva tetap Modal Tamma Modal Hasna Rp180.

000 1.000 Rp1.500.000 95. Dalam cara ini laba penjualan perusahaan dan pembagian saham serta kas.500. kemudian baru dipindahkan ke pembukuan perseroan.000 Rp84.000  Rp411.000 5 Mencatat penerimaan saham dari PT Saham PT Milennia Megah Millenia Megah Piutang PT Millenia Mencatat pembagian saham untuk Modal Tamma Tamma & Hasna Modal Hasna Saham PT Millenia Mencari pembagian kas untuk Tamma Modal Tamma & Hasna Modal Hasna Kas Rp1.000 Kas Rp95.000 Akumulasi depresiasi 200.Politeknik Telkom H 3 Akuntansi Keuangan 2  Rp685. tetapi jika diinginkan maka penilaian kembali dan goodwill dapat dicatat dalam pembukuan firma. Jurnal untuk menutup langsung rekening-rekening aktiva.000 Piutang 180000 Persediaan barang 200.000 Rp.000. utang dan modal.000 Modal Hasna 600. yaitu dengan menutup langsung semua rekening-rekening aktiva.000 1.000 Sedangkan jurnal yang dibuat oleh PT Millenia Megah sebagai berikut: 100 Modal Saham dan Pencatatannya .500. Ada cara lain yang dapat digunakan dalam menutup pembukuan firma. utang dan modal Firma A & Z sebagai berikut: Utang lancar Rpl50.000 Aktiva tetap 800.000 11.000 Pada jurnal-jurnal tersebut penilaian kembali aktiva dan pengakuan goodwill tidak dicatat dalam pembukuan firma. untuk anggota firma tidak dicatat dalam pembukuan.500.000 Cadangan kerugian piutang 15.000 Modal Tamma 310.

000.000.Persediaan barang 255.Rp1.Politeknik Telkom Transaksi Mencatat aktiva dan utang yang diterima dari Firma Tamma & Hasna Akuntansi Keuangan 2 Jurnal Piutang Rp180.500 lembar untuk Firma T& H Modal saham Mencatat penjualan saham 1.500.000.000.lebar @ Rp1.000.500.000.- Selanjutnya aktiva yang diterima oleh PT Millenia Megah dicatat dengan jumlah penilaian kembali dan cadangan kerugian piutang serta akumulasi depresiasi di kredit.150.000.Cadangan kerugian piutang Akumulasi depresiasi Utang lancar Utang Tamma & Hasna Mencatat pengeluaran saham Utang T & H Rp1.tunai Modal saham Rp20.000.1.500.Goodwill 135.Aktiva tetap 1.000.500.400..500.000.Rp1.000.000. Modal Saham dan Pencatatannya 101 .500.000.1.500 Kas Rp1.

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Pertanyaan Kuis

1. 2. 3. 4. 5.

Bagaimanakah pencatatan pungutan tambahan atas saham (assessment)? Bila terjadi pertukaran saham dengan aktiva, berapa besarnya jumlah yang akan dicatat dalam rekening modal saham? Saham prioritas dikatakan memiliki sifat yang sama dengan utang. Dalam hal apa persamaannya? Jelaskan alokasi harga jual untuk saham dan obligasi bila saham dikeluarkan sebagai bonus pada pembeli obligasi! Rekening apa saja yang digunakan untuk mencatat pengeluaran saham? Jelaskan apa yang dicatat dalam setiap rekening!

102

Modal Saham dan Pencatatannya

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Pertanyaan Aplikasi

1.

PT Sinar Mandiri memiliki 25.000 lembar saham prioritas yang beredar, nominal Rpl0.000,- per lembar, dividen 6%, dan 150.000 lembar saham biasa yang beredar dengan nilai nominal Rpl.000,- per lembar. Dividen yang dibagikan empat tahun terakhir sebagai berikut. Tahun 2005 2006 2007 2008 Jumlah dividen Rpl2.500.00,26.000.000,59.000.000,76.000.000,-

Pertanyaan : 1. Hitunglah dividen untuk tiap jenis saham bila: a. Saham prioritas tidak kumulatif dan tidak berpartisipasi. b. Saham prioritas kumulatif dan berpartisipasi penuh. 2. PT Utama Sejahtera mengeluarkan 10.000 lembar saham prioritas nominal Rp5.000,- untuk ditukarkan dengan tanah yang harga perolehan penjualnya Rp45.000.000,-. Pertanyaan : a. Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi perolehan tanah dalam kondisi berikut:  Harga pasar saham prioritas sebesar Rpl.500,-. Harga pasar tanah tidak diketahui.  Harga pasar saham prioritas tidak diketahui, tetapi tanah dinilai oleh appraiser seharga Rp60.000.000,-.  Harga pasar saham prioritas sebesar Rpl.500,- per lembar dan harga penilaian tanah sebesar Rp60.000.000,-.
Modal Saham dan Pencatatannya 103

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

3.

PT Buana Millenia mengeluarkan saham prioritas sebanyak 10.000 lembar dengan nilai nominal Rpl0.000,- per lembar, dijual dengan harga Rpl5.000,- per lembar. Hak beli saham diberikan kepada pembeli saham prioritas yang memberi hak untuk membeli satu saham biasa (nominal Rpl.000,-) dengan harga Rp2.500,-. Sesudah penerbitan ini harga pasar saham prioritas tanpa hak beli saham menjadi Rpl4.000,- dan hak beli saham diperdagangkan dengan harga Rp2.000,- per lembar. Pertanyaan : a. Buatlah jurnal untuk mencatat penjualan saham prioritas b. Buatlah jurnal untuk mencatat pengeluaran 3.000 lembar saham biasa yang ditukar dengan 3.000 lembar hak beli saham plus Rp2.500,- per lembar c. Buatlah jurnal untuk mencatat kedaluwarsanya 2.000 lembar hak beli saham

4.

PT Millenia Lestari mengeluarkan obligasi bunga 12%, nominal Rp50.000.000,- dan 200 lembar saham biasa nominal Rpl0.000,- dalam penjualan secara paket lumpsum dengan harga sebesar Rp60.000.000,-. Pertanyaan : 1.   Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi itu bila: Harga pasar saham biasa diketahui sebesar Rpl5.000,- dan harga pasar obligasi tidak diketahui. Harga pasar saham biasa Rp20.000,-, dan obligasi di pasar kursnya 99.

104

Modal Saham dan Pencatatannya

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

8

MODAL SAHAM DAN KEBIJAKAN DEVIDEN

Overview

Selain modal saham di dalam perusahaan terdapat juga elemen modal yang lain yaitu laba ditahan, modal penilaian kembali, dan modal sumbangan. Laba ditahan merupakan modal yang sumbernya berasal dari dalam perusahaan, yaitu dari laba usaha yang ditahan sebagai dividen. Kebijakan pembagian deviden merupakan kewajiban yang tidak terlepas dari kebijakan laba ditahan.

Tujuan

1. 2.

Mahasiswa mampu menjelaskan saldo laba,kebijakan deviden dan perhitungan laba per saham Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap saldo laba, kebijakan deviden dan perhitungan lembar saham

Modal Saham dan Kebijakan Deviden

105

2 Treasury Stock Treasury stock adalah saham perusahaan yang dibeli kembali dari peredaran untuk sementara waktu.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 8. (a) Pembelian kembali saham yang beredar. untuk sementara waktu atau selamanya (b) Penukaran saham yang beredar dengan jenis saham yang lain. Modal saham tersebut kemudian tercantum dalam akta pendirian perusahaan. (b) Akan dijual kembali pada karyawan perusahaan. Kadang-kadang treasury stock diperoleh dari hadiah. dan modal sumbangan. yaitu dari laba usaha yang ditahan sebagai dividen. perusahaan masih dapat mengubah jumlah modal sahamnya sesudah perusahaan itu berjalan. Laba ditahan merupakan modal yang sumbernya berasal dari dalam perusahaan. (d) Untuk menukar surat-surat berharga perusahaan lain. Treasury stock yang dijual kembali akan dikelompokkan kembali dalam modal saham yang beredar. perusahan mendapat modal dari penjualan saham. 8. Modal sumbangan merupakan modal yang berasal dari sumbangan yang diterima perusahaan. dan sebagainya. Pembelian kembali saham yang beredar sebagai treasury stock bisa terjadi karena berbagai alasan sebagai berikut: (a) Untuk menaikkan harga pasar saham. atau mungkin juga dilakukan reorganisasi yang menyeluruh terhadap struktur modal (c) Emisi saham baru Disamping modal saham. Walaupun tercantum dalam akta.1 Modal Perusahaan Pada saat berdiri sebuah perusahaan. modal penilaian kembali. Perbedaan antara saham yang belum beredar dengan treasury stock adalah bahwa saham yang belum beredar itu merupakan modal saham yang belum dijual dan diedarkan sedangkan treasury stock merupakan modal saham yang beredar yang dibeli kembali. (c) Akan dibagikan sebagai dividen. Perubahan-perubahan yang mungkin terjadi dalam modal saham adalah. di dalam perusahaan terdapat elemen modal yang lain yaitu laba ditahan. Modal penilaian kembali merupakan modal yang timbul dari adanya perubahan nilai aktiva yang diakui dalam buku-buku. sumbangan atau dari pelunasan utang. 106 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .

000. Pendekatan-pendekatan itu merupakan dasar dari metode pencatatan treasury stock sebagai berikut: 1.Rp150.00 Rp1.Kas 2006 Kas Penjualan kembali 100 lebar Modal saham yang dibeli dengan harga jual @ Agio saham Rp1.000.10. Pembelian treasury stock dipandang sebagai penghentian peredaran sebagian saham yang beredar dan metode pencatatannya disebut metode nilai nominal.Rp100.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Ada beberapa pendekatan yang digunakan dalam pencatatan transaksi treasury stock.000.000..000.50.000 lembar saham. Transaksi 2005 Kas Penjualan 1.000.000.000.140.230.000.200.000.000.000.500.Rp150.000. Dalam pandangan ini dianggap bahwa pembelian treasury stock merupakan pelunasan kembali saham dari pemegang-pemegang saham tertentu sehingga pemegang saham itu tidak lagi menjadi pemegang saham perusahaan.Rp150.20.000.300.370.200.dengan Agio sham Rp1.000.Modal Rp1000.Rp1..000.000.000.000.- Keterangan: Modal Saham dan Kebijakan Deviden 107 .Rp180.200. Apabila treasury stock itu dijual lagi maka penjualannya dianggap mencari pemegang saham baru. Dalam cara ini treasury stock yang dibeli dapat dicatat dengan cara: (a) Mendebit rekening modal saham.Sesudah penjualan treasury stock modal saham dalam neraca Modal Saham nampak sebagai berikut: Agio saham Laba ditahan Jurnal Rp1. Modal saham nominal @ Rp1.Rp100.per lembar Laba tahun 2005 sebesar Laba-Rugi Rp150.Laba ditahan 2006 Modal saham Pembelian kembali 100 lebar Agio Saham sham dengan harga @ Laba ditahan Rp1.

(nominal) x 100 lembar dan rekening agio saham dibatalkan dengan jumlah yang sebanding dengan agio yang diperoleh pada saat saham tersebut dijual tahun 2005 yaitu sebesar Rp200.50.) maka terdapat selisih sebesar Rpl.000.000.000.x 100 lembar) dianggap sebagai pembagian dividen dan dibebankan pada rekening laba ditahan.00. Penjualan kembali treasury stock pada tahun 2006 dengan harga Rpl.Laba-Rugi Laba ditahan Treasury stock Agio Saham Laba ditahan Kas Kas Treasury stock Agio saham Modal Rp1000.370.000.140.000.000.dengan Agio sham Rp1.000.230..20.000.- Sesudah penjualan treasury stock modal saham dalam neraca Modal Saham nampak sebagai berikut: Agio saham Laba ditahan 108 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .000. Selisih ini (Rpl00.500.000.per lembar.000 lembar saham.500...000.per lembar.2006 Penjualan treasury stock dengan harga @ Rp1.200.Rp100./Jika dibandingkan dengan harga jualnya pada tahun 2005 (Rpl.. (b) Mendebit rekening treasury stock dan saldonya dilaporkan mengurangi modal saham beredar dalam neraca.000.Rp150.000.000.Rp150.000. Modal saham nominal @ Rp1.200.per lembar dicatat dengan cara biasa.300.10.Rp150.Rp1.Rp180.200..000.per lembar Laba tahun 2005 sebesar Rp150.Rp100.200. saham yang beredar dibeli dengan harga Rpl..300..000.000.00 Rp1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pada tahun 2006. Transaksi 2005 Kas Penjualan 1.2006 Pembelian kembali 100 lebar sham dengan harga @ Rp1.Jurnal Rp1. Rekening modal saham didebit sebesar Rpl.000.000.

sedangkan dalam metode b yang didebit adalah rekening treasury stock.000. Selisih harga beli dengan nominal dicatat dalam rekening agio. Apabila treasury stock tadi dihentikan peredarannya dalam arti tidak dijual lagi maka saldo rekening ini akan dialokasikan ke elemen-elemen modal .200.000. Begitu juga pada saat penjualan treasury stock.000.109 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .000.dengan Agio sham Rp1.000. Saldo rekening treasury stock ini dikurangkan pada modal perusahaan (yaitu mengurangi jumlah modal). Apabila treasury stock ini dijual lagi. disagio atau laba ditahan tergantung dari harga jualnya dulu dan harga belinya sekarang..200. dan tidak usah diidentifikasikan dengan elemen-elemen modal yang ada seperti modal saham atau laba ditahan.000. Selanjutnya disajikan contoh sebagai berikut : Transaksi 2005 Kas Penjualan 1. 2.. Dalam metode a. dalam metode a yang dikredit adalah rekening modal saham. hanya rekening yang dipakai mencatat pembelian sham sendiri yang berbeda. maka penjualan ini dianggap sebagai penyelesaian terakhir dari saham-saham tersebut. sedangkan dalam metode b yang dikredit adalah rekening treasury stock. barulah dapat diketahui akibat dari transaksi treasury stock ini terhadap elemen-elemen modal yang ada. Metode pencatatannya disebut metode harga perolehan. Jadi sesudah diputuskan apakah treasury stock itu akan dihentikan peredarannya. Metode yang berdasarkan pada anggapan ini dibuat dengan tujuan sebagai berikut: Treasury stock yang dibeli dianggap sebagai elemen modal yang negatif. saham sendiri yang dibeli didebitkan ke rekening modal saham. atau sesudah treasury stock itu dijual kembali.Rp1.000 lembar saham. Debit dalam rekening modal saham atau treasury stock dilakukan dengan jumlah sebesar nilai nominal saham-saham yang dibeli.per lembar Laba tahun 2005 sebesar Laba-Rugi Jurnal Rp1. Modal saham nominal @ Rp1.Rp150.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Keterangan: Metode b adalah sama dengan metode a.200. Pembelian treasury stock dipandang sebagai tambahan terhadap elemen modal yang belum ditentukan penyelesaiannya.

- Kas Treasury stock Agio saham Rp150.130.- Laba ditahan Treasury stock Kas Rp100.Rp130.000.000.350. makaterdapat dua kemungkinan: a.20.Rpl. Harga jual treasury stock lebih tinggi daripada harga perolehannya.000.2006 Penjualan kembali 100 lembar yang dibeli dengan harga @ Rp1.500. Selisihnya dicatat dalam rekening agio saham atau rekening tersendiri yang akan dilaporkan menambah modal yang disetor.140.00 Rp1.- Sesudah penjualan treasury stock modal saham dalam neraca Modal Saham nampak sebagai berikut: Agio saham Laba ditahan Keterangan: Dalam cara ini treasury stock yang dibeli dicatat dalam rekening treasury stock sebesar harga beli/harga perolehannya.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Rp150. maka treasury stock ini akan mengurangi jumlah modal sebagai berikut: Modal saham Agio wham Laba ditahan Treasury stock Rpl.000.300.230.000.000. 110 Modal Saham dan Kebijakan Deviden . Jika sebelum ada penjualan treasury stock dibuat neraca.000.000.000.000.220.000.150.- Jika treasury stock dijual dijual.000.2006 Pembelian kembali 100 lebar saham dengan harga @ Rp1.200.- Rp150.000.-0.Rpl.000.000.Modal Rp1000.000.370.Rp180.

Jumal yang dibuat untuk mencatat pembatasan laba ditahan sebagai berikut: Laba ditahan Laba ditahan untuk pembelian treasury stock Rpl20.000 lembar. Pembatasan laba ditahan ditunjukkan terpisah dari laba ditahan yang masih bebas.000. laba ditahan akan dibatasi sebesar treasury stock yang dibeli.Laba ditahan 250. maka pembelian treasury stock harus mempertimbangkan saldo yang ada dalam rekening laba ditahan.000 lembar @ Rpl.per lembar.000.000.Rpl20.Agio saham 150.200.000. Selanjutnya disajikan contoh sebagai berikut : Rekening-rekening modal PT Hasta sebagai berikut: Modal saham biasa (1.- Prosedur-prosedur yang dapat digunakan untuk melaporkan pembatasan laba ditahan dalam neraca digunakan metode harga perolehan untuk mencatat treasury stock adalah : a. Modal Modal saham biasa (1.-) Rpl.000. Untuk menjaga supaya laba ditahan tidak diminta oleh pemegang saham sebagai dividen.000.PT Hasta membeli 100 lembar sahamnya dengan harga @ Rpl.000.000.. maka jika perusahaan membeli sahamnya sebagai treasury stock. Selisihnya didebitkan ke rekening laba ditahan 8.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 b.000.000.Laba ditahan Modal Saham dan Kebijakan Deviden 111 . Ada beberapa prosedur yang dapat digunakan untuk melaporkan pembatasan laba ditahan dalam neraca.Agio saham 150. Harga jual treasury stock lebih rendah daripada harga perolehannya. Pembatasan laba ditahan ini adalah untuk menjaga agar modal yang disetor tidak berkurang.3 Kebijakan Laba Ditahan Untuk Treasury Stock Agar modal yang disetor itu tidak menjadi lebih kecil. nominal Rpl. karena modal yang disetor itu merupakan jaminan bagi kreditur.100 lembar dibeli sebagai treasury stock) Rpl.

(-) Harga perolehan treasury stock 120.400. Yang tersedia untuk pembagian dividen sebesar Rpl30.100 lembar dibeli sebagai treasury stock) Rpl.280.Rp1.000.280. © Rpl .000. Pembatasan laba ditahan dijelaskan dengan keterangan.Rp1.Rp1.130.000. c.*) Laba ditahan 250.120.000.000 lembar..000. Dalam cara ini. 112 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .000.Rp1. Modal Modal saham biasa (1.000. tidak ada jurnal yang dibuat untuk membatasi laba ditahan seperti di muka.250.280.000.-.000.000.400.Rp1.000.000 lembar.20. tidak ada jurnal yang dibuat untuk membatasi laba ditahan seperti di atas.Agio saham 150.stock) Agio saham 150.Rp1.100 lembar dibeli sebagai treasury Rpl.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dibatasi . Dalam cara ini.000.000.000.dibatasi untuk pembelian treasury stock) 250.- b.000.000.(-) Harga perolehan treasury stock 120.Laba ditahan (Rpl20.000.000.*) Laba ditahan dibatasi penggunaannya untuk pembelian treasury stock sebesar Rpl.000.000. Modal Modal saham biasa (1.Pembatasan laba ditahan dijelaskan dengan footnote (catatan kaki).000.000.000.400. © Rpl .000.000.-.Pembelian treasury stock Bebas (-) Harga perolehan treasury stock Rpl20.

Untuk menambah modal kerja yang dibutuhkan yaitu dengan cara perusahaan menjual kembali saham yang disumbangkan tersebut. saham tersebut dijual @ Rpl. penerimaan uangnya dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas Rpxx Modal – sumbangan Rpxx (2) Treasury stock didebit dengan harga pasar saham pada saat penerimaan dan dikreditkan ke rekening modal-sumbangan.- Modal Saham dan Kebijakan Deviden 113 . yaitu: (1) Saham yang diterima dicatat dengan catatan memo jika tidak ada biaya yang terjadi ketika menerima sumbangan ini. Pada tanggal 15 Agustus 2006.Rp110. rekening treasury stock dikredit Jika harga jualnya berbeda dengan harga pasar pada saat saham tersebut diterima maka selisihnya dibebankan atau dikreditkan ke rekening modal-sumbangan. jumlah lembar. harga pasar pada tanggal tersebut Rpl. Catatan memo ini menunjukkan macam saham. Jurnal yang dibuat sebagai berikut: Juli 2006 Treasury stock Modal-sumbangan Rp110. b. Ada 3 metode yang dapat digunakan untuk mencatat penerimaan sumbangan saham ini.050. Sebagai hadiah untuk perusahaan. c. Saham yang diterima sebagai sumbangan ini dikelompokkan sebagai treasury stock..4 Treasury Stock Diterima Sebagai Sumbangan Pemegang saham bisa menyumbangkan kembali saham kepada perusahaan. Pada saat treasury stock ini dijual. Misalnya: Tanggal 1 Juli 2006 diterima 100 Iembar saham sendiri.100. dan penyumbangnya. Menunjukkan pengembalian saham karena adanya penilaian yang terlalu tinggi terhadap aktiva yang diserahkan untuk menukar saham tersebut.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 8.000. Apabila treasury stock dijual.-. Sumbangan ini bisa: a.000.per Iembar.

000. Saham-saham ini dulu dijual dengan harga Rpl. Pada tanggal 15 Agustus 2006 saham-saham ini dijual dengan harga @ Rpl.- (3) Rekening treasury stock didebit dengan jumlah nominal atau nilai yang dinyatakan. Jika saham dijual maka selisih harga jual dengan nominal ditambah atau dikurangi dengan agio atau disagio didebitkan atau dikreditkan ke rekening modal-sumbangan.000. Transaksi-transaksi di atas dicatat sebagai berikut: Memo: Diterima 100 lembar saham biasa dari Tuan Tamma. Misalnya: Tanggal 1 Juli 2006 diterima sumbangan saham sendiri 100 Iembar nominal Rpl . karena pada waktu pertukaran. Jurnal yang dibuat sebagai berikut: 1 Juli 2006 Treasury stock Rpl00.500.per lembar dicatat dengan jurnal sebagai berikut Kas Aktiva 114 Rp90. nominal @ Rpl.-/ Iembar. agio/disagionya dari sejumlah Iembar yang diterima dibatalkan dan kreditnya adalah rekening modal-sumbangan.Rp90. Pada saat diterima saham dibuat catatan memo.000.-. Penjualan saham dengan harga Rp900. aktiva dinilai terlalu tinggi..000..-.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 15 Agustus2006 Kas Modal-sumbangan Treasury stock Rp105.000.000.Rp110.000.per Iembar.Modal-sumbangan Rpl20.000.000.100.200.Apabila saham yang disumbangkan ini karena adanya penilaian terlalu tinggi terhadap aktiva yang diterima untuk menukar saham maka sumbangan ini akan dicatat mengurangi nilai buku aktiva.Agio saham 20. kreditnya adalah aktiva. Saham-saham tersebut kemudian dijual @ Rp900 per lembar. diterima 100 lembar saham biasa sebagai sumbangan. Seperti pada contoh.Modal Saham dan Kebijakan Deviden . dan pada saat saham itu dijual.

Apabila pemegang saham menggunakan haknya untuk membeli saham baru. nominal Rpl.Agio saham 100.000.dengan harga Rp750.misalnya Rp1.Modal Saham dan Kebijakan Deviden 115 . Misalnya jika membeli obligasi sebesar Rp10.Nilai nominal obligasi 10.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 8.diberi hak untuk membeli satu lembar saham.satu hak beli saham maka akan dicatat sebagai berikut: Kas Rp10.000. dari Rp750. Apabila dijual satu obligasi Rpl0.000.Nilai hak beli saham Rp 350. jurnal yang dibuat oleh perusahaan sebagai berikut: Kas Rp750.000...100.00 Perhitungan: Nilai hak beli saham: Harga pasar saham per lembar Rp 1. hak untuk membeli saham dihitung nilainya dan diakui dalam buku.000.-.Modal saham Rpl.100.000..Utang obligasi Rp10.000..Harga beli saham dengan hak beli saham 750.Disagio obligasi 350.Nilai hak beli saham 350. perusahaan bisa memberi kepada pembeli hak untuk membeli surat berharga lain.Hak beli saham yang beredar 350.Disagio obligasi: Harga jual obligasi + hak beli saham Rpl0. Meskipun pada saat itu harga.000.Harga jual hipotetis untuk obligasi Rp 9.Hak beli saham yang beredar 350. Pasar saham mungkin lebih tinggi.650.5 Hak Yang Diberikan Papa Pembeli Surat Berharga Jenis Lain Untuk mendorong penjualan suatu jenis surat berharga.Disagio obligasi Rp 350. Dalam keadaan seperti ini.-.

Cara ini sesuai dengan prinsip pencatatan saham.000. Apabila sampai batas waktunya.Rp350.100. masingmasing untuk membeli 50 lembar saham biasa.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dari jurnal tersebut dapat dilihat bahwa saham yang dijual dicatat sebesar harga pasarnya yaitu sebesar Rpl. nominal @ Rpl. Hak ini disebut stock options. Pemberian hak pada pegawai ini dimaksudkan untuk memberikan kompensasi tambahan untuk jasa-jasa yang sudah dan yang akan diberikan. Pengeluaran hak beli saham dan penggunaan hak beli saham untuk membeli saham akan dicatat dalam buku..6 Hak Beli Saham Perusahaan Yang Diberikan Pada Pegawal Perusahaan bisa memberikan hak beli pada pegawai-pegawainya untuk membeli saham di masa yang akan datang dengan harga yang sudah ditentukan. PT Millenia Sejahtera memberikan hak beli saham untuk tiga orang pegawai. Apabila ada kenaikan harga pasar saham selama periode pembelian itu maka kenaikan di atas harga beli berdasar hak beli tadi merupakan tambahan kompensasi bagi pegawai. Harga saham dengan menggunakan hak beli adalah Rpl. Selanjutnya disajikan contoh.500.Hak beli saham yang tidak dipakai Rp350. 8. pemegang saham tidak menggunakan hak belinya untuk membeli saham baru maka rekening hak beli saham yang beredar dihapuskan dan dicatat dalam rekening modal dengan jurnal sebagai berikut: Hak beli saham yang beredar Modal .-. Saham bisa dibeli mulai tahun ketiga sesudah hak diberikan dan sudah harus dibeli sebelum jangka waktu 10 tahun.- Pada akhir tahun jika masih terdapat hak beli saham yang beredar dilaporkan dalam neraca dalam kelompok modal saham seperti halnya modal saham dipesan. Hak beli saham disebut sebagai jumlah kompensasi adalah selisih antara harga pasar saham “pada tanggal pemberian hak itu pada pegawai” dengan harga penjualan dengan menggunakan hak beli saham.per lembar. Harga pasar saham pada saat pemberian hak 116 Modal Saham dan Kebijakan Deviden . Biasanya hak beli untuk pegawai ini dibatasi agar tidak dapat dijual pada pihak lain.-. juga agar pegawai dapat ikut memiliki perusahaan tempatnya bekerja. Biasanya hak ini diberikan dengan kelonggaran bahwa pembelian bisa dilakukan selama suatu periode tertentu.

Hak beli saham biasa yang beredar Rp75. Apabila hak beli saham diberikan untuk kompensasi jasa pegawai di masa yang akan datang maka pemberian hak beli saham ini akan dicatat dalam rekening beban ditangguhkan (deferred charges).Hak beli saham biasa yang beredar 75.000.-) Rp300.@Rp1.000.000.225.000.000.-) Rp225.000. dan akan diamortisasi selama masa penerimaan jasa dari pegawai yang bersangkutan di masa yang akan datang. Nilai hak beli saham atau jumlah kompensasi dihitung sebagai berikut: Harga pasar pada saat pemberian hak (150 lembar @ Rp2.Harga saham dengan menggunakan hak beli (150 lembar @ Rp1..500.Jurnal untuk mencatat pemberian hak beli saham Laba ditahan Rp75.000. Pada contoh tersebut pegawai menggunakan hak belinya untuk membeli saham.-) Agio saham 150.000. apabila hak beli saham diberikan sebagai kompensasi jasa pegawai yang diserahkan di masa yang sudah lalu. Jika hak beli tidak dipakai sampai habis waktunya maka dibuat jurnal untuk menghapus rekening hak beli saham yang beredar sebagai berikut: Hak beli saham biasa yang beredar Rp75.Apabila hak beli saham dipakai untuk membeli saham maka oleh perusahaan dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas (150 lembar @Rp1.000.Modal hak beli saham yang tidak dipakai Rp75.per lembar.Pembelian hak beli saham dibebankan kepada rekening laba ditahan.Modal Saham dan Kebijakan Deviden 117 .Modal saham (150 lembar Rp150.000.000.000.500.000. maka pegawai tidak akan menggunakan hak belinya.Nilai hak beli saham atau jumlah kompensasi Rp 75. Tetapi apabila harga pasar saham turun sampai di bawah harga jual dengan menggunakan hak beli saham.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 adalah Rp2.000.

Agio saham prioritas 200. Di sini akan timbul beberapa kemungkinan yaitu berdasarkan banyaknya lembar saham biasa yang dipakai untuk menukar saham prioritas : a. Jurnalnya sebagai berikut: Modal saham prioritas Agio saham prioritas Modal saham biasa Agio saham biasa Rp200.000.000. 1.000 lembar. 100 lembar saham prioritas ditukar dengan saham biasa.000. Berikut disajikan ilustrasi sebagai berikut: Misalnya modal PT Sinar Tamma pada tanggal 31 Desember 2005 sebagai berikut: Modal saham prioritas 100 lembar.000.000. Kemungkinan pertama : 100 lembar saham prioritas ditukar dengan 100 lembar saham biasa.000.7 Saham Konvertibel Jika salah satu jenis saham perusahaan itu adalah saham konvertibel maka pemegang saham akan dapat menukarkan saham yang dimilikinya dengan saham jenis lain.Rpl00.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Hak beli saham yang beredar akan dilaporkan di dalam neraca sebagai elemen modal yang disetor yaitu di bawah modal saham. nominal @ Rpl.Agio saham biasa 50.000. 118 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .120.000.000.000.20.- b.000. jurnalnya sebagai berikut.Modal saham biasa. Jurnal yang dibuat untuk mencatat pertukaran saham ini tergantung pada nilai nominal saham yang akan dipakai sebagai penukar dan harga jual saham yang akan ditukarkan. Kemungkinan kedua: 100 lembar saham prioritas ditukar dengan 200 lembar saham biasa.Pada tanggal 1 Januari 2006.Laba ditahan 500.000.Rp2.1. nominal @ Rp2. 8.000.

nominal @ Rpl.Rpl4.500. tetapi bila saham baru nilainya lebih kecil dari saham lama maka selisihnya dikreditkan pada agio saham baru.000.Agio saham 1.- c.000.000.000.000.000. Apabila modal saham baru nilainya lebih besar dari modal saham lama maka selisihnya didebitkan ke rekening laba ditahan. rekening modal saham yang lama ditutup dan diganti dengan rekening modal saham yang baru.Agio saham prioritas 20.000.000.Modal saham biasa Rp300.000.Rpl0.000 lembar.Laba ditahan 3.- 8.Rp200.20. Dalam rekapitalisasi.000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Modal saham prioritas Agio saham prioritas Modal saham biasa Agio saham biasa Rp200.000. Selanjutnya diberikan ilustrasi sebagai berikut: Modal PT Sumber megah sebagai berikut: Modal saham 10.000. Kemungkinan pertama: Modal Saham dan Kebijakan Deviden 119 .8 Perubahan Nilai Nominal Apabila seluruh saham perusahaan diubah nilai nominalnya atau disebut rekapitalisasi maka perubahan nilai nominal ini akan mengubah juga akta pendirian perusahaan dan harus disetujui oleh para pemegang saham. jurnalnya sebagai berikut Modal saham prioritas Rp200.terdapat beberapa kemungkinan yang bisa dilakukan dalam rekapitalisasi. a. Rekening agio saham yang timbul dari saham lama juga ditutup dan diganti dengan agio saham modal yang baru. Kemungkinan ketiga: 100 lembar saham prioritas ditukar dengan 300 lembar saham biasa.Laba ditahan 80.500.000.20.000.

-. 120 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .000.-) Rpl0.b.ditarik dan ditukar dengan saham baru.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Modal saham lama diubah/ditukar dengan saham baru yang nilai nominalnya Rpl. saldo modal tidak berubah.000.000. Misalnya saham lama nominalnya Rpl.per lembar. untuk menukar saham lama dengan perbandingan 2:1.per lembar.000 lembar @ Rpl. Misalnya nominal saham @ Rpl.000.000.000.Modal saham Rp6.000.000. Prosedur ini bisa dicatat dengan cara memo atau dibuat jurnal untuk menutup rekening modal saham lama dan membuka rekening modal saham baru. Pemegang saham akan menerima saham baru 1 lembar untuk menukar 2 lembar saham lama.000 lembar @ Rpl. Pemegang saham akan menerima saham baru. Dengan adanya split-up atau split-down. nominal Rp2. yang berubah hanya jumlah lembar yang beredar. Selanjutnya perusahaan dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu bisa memecah sahamnya menjadi saham yang nominalnya lebih kecil. Prosedur ini disebut split-up.Agio saham 1.. Kemungkinan kedua: Modal saham lama ditukar dengan saham baru yang nilai nominalnya Rp600.000..000.000. Jurnalnya sebagai berikut: Modal saham (10.Agio saham 1.000.Laba ditahan 1. Jurnalnya sebagai berikut: Modal saham (10.000.000.-.Apabila rekapitalisasi merupakan usaha untuk menghilangkan defisit atau untuk menurunkan nilai aktiva maka disebut kuasi-reorganisasi atau corporate readjustment.000.000.200.000. Prosedur ini disebut split-down atau reverse-split.-) Rpl0.000.-.000. Kadang-kadang saham lama diganti dengan saham baru yang nominalnya lebih besar. Saham yang beredar ditarik kembali dan ditukar dengan saham yang nominalnya lebih kecil.Perubahan nominal saham 5.000.Agio saham .000.Modal saham Rp12. perusahaan memutuskan untuk memecah tiap lembar menjadi 2 lembar saham baru dengan nilai nominal @ Rp500.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. Sebutkan kemungkinan perubahan modal saham itu! 2. Perubahan modal dapat dilakukan oleh suatu perseroan terbatas tanpa perlu mengubah akta pendiriannya. Jelaskan perlakuan akuntansi hak beli saham! 10. Jelaskan pedoman akuntansi modal agar dapat dilakukan pencatatan modal saham dengan cara yang baik! 3. Jelaskan stock split-up Modal Saham dan Kebijakan Deviden 121 . Mengapa laba ditahan perlu dibatasi bila perusahaan membeli sahamnya sendiri sebagai treasury stock? 6. Apa yang dimaksud dengan stock option? 9. Jelaskan cara menentukan nilai hak beli saham! 7. Jelaskan perbedaan metode nilai nominal dan metode harga perolehan untuk mencatat treasury stock 5. Apa yang dimaksud dengan convertible stock? 8. Sebutkan pandangan yang digunakan sebagai dasar pendekatan pencatatan treasury stock 4.

PT Megah Millenia membeli kembali 1.500. Berikut ini transaksi PT DEF Resto.000.per lembar.000. Sisa saham treasury diputuskan untuk tidak diedarkan lagi.-..-. Dibeli 5. Pertanyan :: a. 122 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .000 lembar saham biasa dengan harga @ Rpl0. a.000 lembar sahamnya dari bursa dengan harga Rp8. Bila harga jual sahamnya dulu (emisi) sebesar Rp6. nominal Rpl.-. Saham PT Megah Millenis dahulu dijual (pada saat IPO) dengan harga Rpl0.000.000. 2. Dijual 1..per lembar.000.. d..000 lembar treasury stock dengan harga Rpl0. Dijual 3.500. Nilai nominal saham sebesar Rpl.per lembar.000 lembar saham biasa yang beredar.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyan Aplikasi 1.000 lembar treasury stock dengan harga Rp9.000.000. dulu dijual dengan harga Rp9. Buatlah jurnal untuk mencatat pembelian kembali saham PT ABC dengan menggunakan metode nilai nominal dan metode harga perolehan! b. c. buatlah jurnal seperti dalam a di atas! PT DEF Resto mempunyai 50. Pertanyaan :   Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi di atas dengan menggunakan metode nilai nominal Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi di atas dengan menggunakan metode harga perolehan. b.-.per lembar.-.

-.000. Dijual 2.000. 2. 8. 11.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 3.000.000 lembar saham prioritas. saham biasa yang dijual dalam nomor 10 di atas dengan harga Rpll. Dibeli 500 lembar saham prioritas yang beredar dengan harga Rpl5.per lembar ditambah dua lembar hak beli saham. Harga jual saham biasa sebesar Rpl0.-. nominal Rpl.000. Dijual 500 lembar saham biasa pada para manajer PT Tamma makmur dengan harga Rpl0.per lembar. Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi di atas dengan metode nilai nominal b.per lembar.per lembar.per lembar.000 lembar saham prioritas dengan harga Rpl8..000. Harga jual kembali sebesar Rpl2. 9. Saham biasa PT Millenia Maju mempunyai nilai nominal Rpl0. 7.000. Dijual 300 lembar saham biasa yang dulu dibeli sebagai treasury stock.000... Buatlah bagian modal PT Tamma Makmur dalam neraca. Dibeli 400 lembar saham biasa (dari transaksi nomor 2 di atas) dengan harga Rpl4. Saham PT Millenia Maju dijual dengan harga Rp8. nominal Rp2. Modal Saham dan Kebijakan Deviden .per lembar dengan kurs 100 ditambah satu lembar hak beli saham.-. . 400 lembar saham prioritas yang dibeli. Dibeli 600 lembar saham prioritas yang beredar dengan harga Rpl4..000. 10.000. dijual kembali dengan harga Rpl6. 5. 3.dan 10..per lembar. Pertanyaan : a. Dikeluarkan 1. harga pasar saham biasa PT Millenia Maju 123 4. PT Millenia Maju menjual obligasi nominal Rpl00. Berikut adalah beberapa transaksi PT Tamma Makmur : 1.000.per lembar.000.000.000.per lembar. Pada tanggal penjualan obligasi.000 lembar.000 lembar saham prioritas dengan harga Rpl7. 4.. Dibeli kembali sebagai treasury stock.000 lembar saham biasa untuk pendiri perusahaan sebagai penukar tanah yang dinilai sebesar Rpll. bila diketahui jumlah laba ditahan sebesar Rpl.000.000. Dikeluarkan 3. 6.000.-.200.per lembar...per lembar. Akta pendirian menunjukkan saham biasa 10.000.000..-...

PT Millenia Maju menjual obligasi nominal Rpl.000. Pertanyaan :  Buatlah jurnal yang mencatat penjualan mencatat penjualan saham PT miullenia Maju.-. Pembeli obligasi menggunakan hak beli saham untuk membeli saham biasa PT Millenia Maju.-.000. obligasi dan 124 Modal Saham dan Kebijakan Deviden .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 di Bursa Efek Indonesia sebesar Rp9.000.

.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 9 INVESTASI SAHAM DAN PENDANAAN Overview Perusahaan dapat menginvestasikan uangnya dalam bentuk saham perusahaan lain. Saham-saham yang dibeli dapat dicatat sebagai investasi jangka pendek atau investasi jangka panjang tergantung dari tujuan pembeliannya. Tujuan 1. Mahasiswa mampu menjelaskan investasi dalam bentuk saham baik sebagai investasi jangka pendek maupun jangka panjang Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi pada investasi dalam bentuk saham baik sebagai investasi jangka pendek maupun jangka panjang Investasi Saham dan Pendanaan 126 . 2.

Untuk membentuk suatu dana khusus. Tetapi jika saham yang dibeli tidak untuk tujuan seperti tersebut sebelumnya maka akan dicatat sebagai investasi jangka panjang. Saham-saham yang dibeli dapat dicatat sebagai investasi jangka pendek atau investasi jangka panjang tergantung dari tujuan pembeliannya. Investasi Saham dan Pendanaan 127 . maka pembelian saham akan dicatat sebagai investasi jangka pendek dan termasuk dalam kelompok aktiva lancar. maka lebih baik membeli saham preferen. b. Untuk menjamin kontinuitas suplai bahan baku. Untuk menjaga hubungan antar perusahaan. Investasi dalam saham yang dikelompokkan sebagai investasi jangka panjang biasa-nya dilakukan dengan tujuan sebagai berikut: a. Apabila saham-saham itu dibeli dengan tujuan penggunaan uang yang menganggur dan penjualannya untuk memenuhi kebutuhan uang. Untuk mengawasi perusahaan lain. e. d. c. Yang dimaksud dengan. Persentase pemilikan dan metode pencatatannya adalah sebagai berikut: Persentase pemilikan Metode pencatatan Kurang dari 20% Metode Nilai Wajar (Fair Value Method) 20% sampai dengan 50% Metode Ekuitas (Equity Method) Lebih dari 50% Dibuat laporan keuangan yang dikonsolidasikan untuk kedua perusahaan itu. maka lebih baik membeli saham biasa karena saham biasa memiliki hak suara. Investasi dalam saham bisa dilakukan dalam bentuk saham biasa atau saham preferen. Jumlah saham yang dimiliki menentukan metode pencatatan yang harus digunakan.1 Investasi Dalam Saham Perusahaan dapat menginvestasikan uangnya dalam bentuk saham perusahaan lain. Jika investasinya dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh pendapatan yang tetap setiap periode. Metode yang digunakan tergantung dari persentase pemilikan saham. persentase pemilikan saham adalah persentase jumlah lembar saham yang dimiliki-oleh seorang investor dibandingkan dengan jumlah lembar saham yang beredar. tergantung pada tujuan yang diharapkan dari investasi tersebut. Untuk memperoleh pendapatan yang tetap setiap periode.Politeknik Telkom Akuntasnsi Keuangan 2 9. tetapi jika investasinya dilakukan dengan tujuan untuk mengawasi perusahaan lain.

Apabila harga pokok maupun harga pasar tidak diketahui. yaitu dibeli tunai atau ditukar dengan aktiva. Apabila saham itu diperoleh dengan cara ditukar dengan aktiva maka harga pokok saham akan dicatat sebesar harga pasar aktiva yang digunakan sebagai penukar. Perlakuan akuntansi atas investasi dalam saham yang persentase pemilikannya kurang dari 20% dibedakan menjadi dua. 9. dan tidak boleh diakui sebagai laba sampai laba atau rugi itu dapat direalisasi. Saham-saham dapat diperoleh dengan berbagai cara. biayabiaya komisi. dimiliki. Saldo rekening laba atau rugi belum direalisasi yang berasal dari investasi saham dari kelompok diperdagangkan (trading) harus diakui sebagai laba. Laporan keuangan kedua perusahaan ini baik induk dan anak disusun menjadi satu dalam laporan keuangan yang dikonsolidasikan. maka perbedaan tersebut dicatat dalam rekening “laba atau rugi belum direalisasi”. Masing-masing cara pembelian ini akan menimbulkan masalah penentuan harga pokok saham yang dibeli. Jumlah harga pokok tersebut akan dicatat dengan mendebit rekening investasi dalam saham. Saldo rekening laba atau rugi belum direalisasi yang berasal dari investasi saham dari kelompok tersedia untuk dijual (available for sale) harus dimasukkan ke dalam komponen modal yang disajikan secara terpisah.2 Persentase Pemilikan Kurang Dari 20% Investasi saham dalam perusahaan lain yang jumlahnya kurang dari 20% maka dipandang investor tersebut tidak dapat mempengaruhi perusahaan yang sahamnya. Apabila pada akhir tahun nilai wajar saham yang dimiliki investor berbeda dengan harga perolehannya. Apabila harga pasar aktiva tersebut tidak dapat ditentukan maka harga pokok saham akan dicatat sebesar harga pasar saham tersebut. yaitu: (1) Investasi dalam saham tersedia untuk dijual ( available for sale) (2) Investasi dalam saham untuk diperdagangkan ( trading). Jurnal yang dibuat untuk mencatat investasi saham yang dibeli secara tunai adalah: 128 Investasi Saham dan Pendanaan .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Perusahaan yang memiliki saham perusahaan lain lebih dari 50% dari jumlah saham yang beredar disebut induk perusahaan (parent company) dan perusahaan yang sahamnya dimiliki disebut anak perusahaan (subsidiary company). Apabila saham dibeli dengan tunai maka harga pokoknya adalah jumlah semua uang yang dibayarkan dalam pembelian tersebut yang terdiri dari harga kurs. maka nilainya harus ditaksir. meterai dan Iain-lain.

50% Pemegang saham yang kepemilikannya sebesar 20% sampai 50% dari seluruh saham yang beredar akan mencatat investasinya dengan metode ekuitas (equity method). 9. secara legal tidak menimbulkan masalah dividen yang terutang (accrued dividend). Dividen yang diterima dicatat mengurangi saldo rekening investasi saham. Alokasi harga beli dapat dilakukan dengan dasar sebagai berikut: (a) Jika harga pasar masing-masing saham yang dibeli diketahui. Tetapi karena dividen saham preferen itu jumlahnya sudah pasti maka biasanya dalam transaksi jual beli saham preferen akan diperhitungkan dividen yang terutang sampai tanggal pembelian. maka harga pasar saham yang diketahui. Pada akhir periode tidak Investasi Saham dan Pendanaan 129 . (c) Jika harga pasar masing-masing saham yang dibeli itu tidak diketahui. maka alokasi harga pokoknya ditangguhkan sampai salah satu saham dapat diketahui harga pasarnya. Dengan demikian. setiap periode akuntansi harga pokok surat berharga harus disesuaikan dengan laba atau rugi yang diperoleh perusahaan investee sebanding dengan persentase pemilikannya.3 Persentase Pemilikan 20% . Kadang-kadang pembelian saham dilakukan secara lumpsum yaitu dua macam saham atau lebih dibeli sekaligus dengan satu jumlah harga. (b) jika yang diketahui harga pasarnya hanya satu jenis saham.Politeknik Telkom Akuntasnsi Keuangan 2 Tersedia untuk dijual Investasi saham tersedia xx untuk dijual Kas xx Diperdagangkan Investasi saham diper dagangkan Kas xx xx Saham preferen yang dibeli tidak pada tanggal pembayaran dividen. Masalah yang timbul dalam pembelian seperti ini adalah bagaimanakah mengalokasikan harga beli kepada masing-masing jenis saham. Laporan laba rugi investor merefleksikan bagian laba atau rugi investor atas hasil usaha perusahaan). alokasi didasarkan pada perbandingan jumlah relatif masing-masing saham. diperlakukan sebagai harga pokok saham tersebut dan sisanya merupakan harga pokok saham jenis yang lain. Metode ekuitas adalah metode akuntansi yang mencatat investasi saham sebesar harga perolehannya (cost) dan selanjutnya menyesuaikannya dengan perubahan dalam bagian kepemilikan investor atas aktiva bersih perusahaan yang terjadi setelah perolehan.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 perlu dibuat jurnal penyesuaian bila harga perolehan berbeda dengan nilai wajarnya. dalam metode ekuitas tidak diperlukan jurnal penyesuaian. Jurnal yang dibuat oleh investor adalah sebagai berikut : Apabila investee memperoleh laba : Investasi saham Rp xx Pendapatan investasi Rp xx Apabila investee menderita rugi: Rugi investasi saham Investasi saham Rp xx Rp xx Investor yang memiliki saham 20% sampai dengan 50% akan mencatat dividen yang diterimanya sebagai pengurang rekening investasi saham dengan jurnal sebagai berikut : Kas Investasi saham Rp xx Rp xx Apabila pada akhir tahun terdapat perbedaan antara nilai wajar dengan harga perolehannya. melalui tukarmenukar. 130 Investasi Saham dan Pendanaan . Seperti halnya pada kepemilikan saham kurang dari 20%. jika investor menderita kerugian. maka investor akan mencatatnya dengan mengkredit rekening investasi saham yang besarnya juga sebanding dengan persentase pemilikan saham. Sebaliknya. atau dibeli secara lumpsum. Jurnal untuk mencatat pembelian saham secara tunai adalah sebagai berikut : Investasi saham Rp xx Kas Rp xx Laba yang dilaporkan oleh perusahaan investor akan menambah saldo rekening investasi saham yang besarnya sebanding dengan persentase pemilikan saham. saham dapat diperoleh melalui berbagai cara seperti: dibeli tunai.

Pengurangan nilai nominal atau nilai yang dinyatakan ini dapat menambah. tetapi karena jumlah lembarnya bertambah dua kali lipat maka harga pokok per lembar saham turun menjadi setengah harga pokok mula-mula. pengurangan nilai nominal ini tidak mengubah nilai buku investasi sahamnya. satu-satunya perubahan yang ada hanyalah pertambahan jumlah lembar. Setiap lembar saham yang beredar akan menerima satu lembar hak beli saham. Dengan adanya pemecahan saham ini. para pemegang saham akan menerima dua lembar saham untuk menukar tiap-tiap lembar yang dimiliki. perbedaan ini menyebabkan adanya nilai untuk hak beli saham. Jumlah saham yang dapat dibeli dengan menggunakan hak beli saham tidak selalu sama dengan jumlah hak beli saham. Selanjutnya hak beli saham ialah hak yang diberikan kepada para pemegang saham untuk membeli saham baru dari perusahaan dengan harga tertentu dan dalam batas waktu tertentu. ini berarti bahwa satu lembar saham baru dapat dibeli dengan menggunakan empat lembar hak beli saham. Misalnya perusahaan mengumumkan pemecahan saham di mana tiap satu lembar dipecah menjadi 2 lembar. Jumlah harga pokok saham tidak mengalami perubahan. Bagi pemegang saham. Hak beli saham ini diterima karena pemilikan saham. Karena hak beli saham itu mempunyai nilai maka penerimaannya dicatat sebagai suatu investasi hak beli saham. Dalam hal pemecahan saham tidak ada pendapatan yang diakui oleh pemegang saham. tetapi tergantung pada ketentuan-ketentuan yang ada. Pemberian hak beli saham kepada pemegang saham dimaksudkan untuk memberi kesempatan pada pemegang saham agar dapat mempertahankan proporsi pemilikan sahamnya. jumlah lembar tanpa adanya penyetoran atau kapitalisasi dari laba tidak dibagi. Akibat dari pengurangan jumlah lembar ini hanya dicatat dengan memo untuk menunjukkan perubahan jumlah lembar dan harga pokok per lembar. maka ia akan menerima 100 lembar hak beli saham. Misalnya dikeluarkan hak beli saham yang setiap lembarnya dapat digunakan untuk membeli x/a lembar saham baru. sehingga apabila seseorang memiliki 100 lembar saham. Proporsi pemilikan dari pemegang saham tidak berubah jika pemegang saham tadi menggunakan haknya untuk membeli saham baru. Kebalikan dari pemecahan saham adalah keadaan di mana perusahaan mengurangi jumlah lembar sahamnya dengan cara memperbesar nilai nominal atau nilai yang dinyatakan. Keadaan ini tidak memerlukan jurnal tetapi cukup dengan catatan memo. oleh karena itu harga pokok Investasi Saham dan Pendanaan 131 . Harga beli saham baru dengan menggunakan hak beli saham biasanya lebih rendah daripada harga saham di bursa.Politeknik Telkom Akuntasnsi Keuangan 2 Suatu perusahaan dapat memperbanyak sahamnya yang beredar dengan cara mengurangi nilai nominal sahamnya.

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

investasi saham dialokasikan sebagian sebagai harga pokok hak beli saham. Pembagian harga pokok ini dilakukan dengan perhitungan sebagai berikut :
Harga pokok hak beli saham harga pasar hak beli saham x harga pokok saham harga pasar saham harga pasar  tanpa hak beli saham hak beli saham harga pasar saham tanpa hak beli saham  x harga pokok saham harga pasar saham harga pasar  tanpa hak beli saham hak beli saham 

harga pokok baru untuk saham

Hak beli saham yang dimiliki dapat digunakan untuk membeli saham baru atau dijual. Jika digunakan untuk membeli saham baru maka harga pokok hak beli saham yang digunakan merupakan tambahan terhadap harga pokok saham yang dibeli. Tetapi apabila hak beli saham tadi dijual maka selisih harga jual dengan harga pokoknya merupakan laba atau rugi. Kadang-kadang hak beli saham tidak digunakan untuk membeli saham baru dan tidak dapat dijual sehingga lewat batas waktunya (daluwarsa), dalam keadaan ini harga pokok hak beli saham yang daluwarsa dihapuskan dan dicatat sebagai kerugian. Berikut disajikan contoh, Nyonya Yani memiliki 100 lembar saham PT Buana Millenia, nominal Rpl0.000,- per lembar, dibeli pada tahun 2005 dengan harga Rpl.000.000,-. Pada bulan September 2006 diterima hak beli saham yang dapat digunakan untuk membeli sejumlah lembar saham baru dengan harga Rpl0.000,- per lembar. Pada saat penerimaan hak beli saham, diketahui harga pasar sebagai berikut : Saham tanpa hak beli = Rp l2.000,Hak beli saham = Rp 500,Harga pokok saham akan dibagikan kepada saham dan hak beli saham dengan cara sebagai berikut :
harga pokok hak beli saham Rp. 500,00 x Rp. 1.000.000,00 Rp. 12.000,00  Rp. 500,00  Rp. 40.000,00 Rp. 12.000,00  x Rp. 1.000.000,00 Rp. 12.000,00  Rp. 500,00  Rp. 960.000,00 

Harga pokok baru untuk saham

Perhitungan harga pokok baru untuk saham dapat juga dilakukan dengan cara sebagai berikut : Harga pokok saham Rp l .000.000,Harga pokok hak beli saham 40.000,132 Investasi Saham dan Pendanaan

Politeknik Telkom

Akuntasnsi Keuangan 2

Harga pokok baru untuk saham Rp 960.000,Penerimaan hak beli saham sebanyak 100 lembar dicatat dengan jurnal sebagai berikut : Investasi dalam hak beli saham Rp 40.000,Investasi dalam saham Rp 40.000,Dengan adanya jurnal di atas, rekening investasi dalam hak beli saham menunjukkan saldo sebesar Rp40.000,- dan investasi dalam saham menunjukkan saldo sebesar Rp960.000,-. Hak beli saham sebanyak 100 lembar ini dapat digunakan untuk membeli 25 lembar saham baru. Jika semua hak beli saham digunakan untuk membeli saham baru maka harga pokok saham yang dibeli terdiri dari harga beli saham ditambah harga pokok hak beli saham. Jurnal yang dibuat untuk mencatat pembelian 25 lembar saham dengan menggunakan 100 lembar hak beli saham adalah sebagai berikut : Investasi dalam saham Rp 290.000,Kas Rp 250.000,Investasi dalam hak beli saham 40.000,Perhitungan: Harga beli saham = 25 lembar x Rpl0.000,Rp250.000,Harga pokok hak beli saham 40.000,Harga pokok saham yang dibeli Rp290.000,Apabila hak beli saham tidak digunakan untuk membeli saham baru tetapi dijual, maka rekening penanaman modal dalam hak beli saham ditutup dan jika ada selisih antara harga pokok hak beli saham dengan harga jualnya, diakui sebagai rugi atau laba. Misalnya hak beli saham bisa dijual dengan harga Rp450,- per lembar, jurnal untuk mencatat penjualan 100 lembar hak beli saham sebagai berikut : Kas Rp 45.000,Penanaman modal dalam hak Rp 40.000,beli saham Laba penjualan hak beli saham 5.000,Perhitungan: Harga jual = Rp450,- x 100 lembar Rp 45.000,Harga pokok hak beli saham 40.000,Laba penjualan hak beli saham Rp 5.000,Investasi Saham dan Pendanaan 133

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Apabila hak beli saham yang diterima itu tidak digunakan untuk membeli saham baru, juga tidak dijual sampai daluwarsa maka harga pokok hak beli saham dicatat sebagai kerugian dengan jurnal sebagai berikut : Rugi hak beli saham yang tidak Rp 40.000,dipakai Penanaman modal dalam hak beli Rp 40.000,saham Rugi yang timbul dari hak beli saham yang tidak digunakan ini merupakan rugi yang tidak biasa terjadi, sehingga dalam laporan laba rugi dikelompokkan dalam laba atau rugi tidak biasa. Dalam keadaan di mana saham-saham dijual di pasar masih berhak atas hak beli saham yang akan dikeluarkan maka nilai teoritis hak beli saham dihitung sebagai berikut : Nilai saham dengan HBS dikurangi harg beli saham Jumlah lembar HBS yang diperlukan untuk membeli satu lembar saham ditambah 1 = Nilai satu lembar HBS

Misalnya saham dijual di pasar masih mengandung hak beli saham dengan harga Rpl25.000,- dan harga beli di perusahaan sebesar Rpl00.000,plus 4 lembar hak beli saham. Nilai teoritis hak beli saham dihitung sebagai berikut: Rp l25.000,- – Rp l00.000,= Rp5.000,- nilai teoritis 1 lembar hak beli saham 4+1 Nilai teoritis saham per lembar adalah harga jual yang diharapkan untuk setiap lembar saham yang dihitung sebagai berikut: Rpl25.000,- - Rp5.000,- = Rpl20.000,-. Hasil perhitungan ini sesuai dengan perhitungan jika saham dibeli dengan menggunakan hak beli saham yaitu Rp100.000,- + (4 x Rp5.000,-)= Rpl20.000,-. Apabila saham dijual tanpa hak beli saham, perbedaan antara harga pasar saham dengan harga beli saham di perusahaan dengan menggunakan hak
134 Investasi Saham dan Pendanaan

Politeknik Telkom

Akuntasnsi Keuangan 2

beli saham merupakan nilai hak beli saham yang digunakan untuk membeli saham baru tersebut. Rumus perhitungan nilai teoritis hak beli saham dalam keadaan seperti ini adalah: Nilai saham dengan HBS dikurangi harg beli saham Jumlah lembar HBS yang diperiukan untuk membeli 1 lembar saham = Nilai satu lembar HBS

Apabila harga pasar saham tanpa HBS sebesar Rpll5.000,-, maka nilai teoritis hak beli saham dihitung sebagai berikut: Rpll5.000,- – Rpl00.000,= Rp3.750,4 Berikutnya seringkali saham yang dimiliki sebagai investasi jangka panjang dijual kembali oleh investor kepada pihak lain atau mungkin juga perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut membeli kembali sahamnya. Dalam kedua macam keadaan di atas, investor akan mencatat selisih antara harga perolehan saham dengan jumlah uang yang diterima sebagai laba atau rugi. Harga perolehan saham pada waktu saham-saham itu dijual atau dilunasi kembali adalah harga perolehan yang timbul pada waktu membeli saham, disesuaikan dengan perubahan-perubahan yang terjadi seperti pembagian dividen saham, pemecahan saham dan Iain-lain. Pada waktu penjualan saham atau pelunasan kembali, investor mencatat transaksi tersebut dengan debit kas dan kreditnya rekening penanaman modal dalam saham. Selisih antara harga perolehan dengan jumlah uang yang diterima, kalau rugi dicatat dengan mendebit rekening rugi penjualan saham atau rugi pelunasan kembali saham dan kalau selisihnya laba akan dikreditkan ke rekening laba penjualan saham atau laba pelunasan kembali saham. Apabila saham-saham yang dimiliki sebagai investasi jangka panjang ditarik kembali oleh perusahaan dan ditukar dengan saham jenis lain, maka saham baru yang diterima dicatat sebesar harga pasarnya. Pada waktu terjadinya pertukaran, biasanya terdapat perbedaan antara harga pasar saham baru dengan harga perolehan saham lama, perbedaan ini dicatat sebagai laba atau rugi dalam buku-buku investor.
Investasi Saham dan Pendanaan 135

Politeknik Telkom

Akuntansi Keuangan 2

Jika kepemilikan saham investor lebih dari 50% dari seluruh saham beredar, maka perusahaan investor disebut sebagai induk perusahaan. Laporan keuangan induk perusahaan (parent company) harus dikonsolidasikan dengan laporan keuangan inverter (anak perusahaan/aubsidiary company).

136

Investasi Saham dan Pendanaan

Apakah perbedaan metode harga perolehan (cost) dengan metode ekuitas (equity) untuk pencatatan investasi jangka panjang dalam saham?. jelaskan! Bila hak beli saham yang diterima tidak digunakan untuk membeli saham baru. jelaskan. 2. Jelaskan dasar alokasi harga perolehan saham yang pembeliannya secara lumpsum?. 5. Adakah perbedaan perlakuan atas laba yang timbul dari penjualan dengan pelunasan kembali investasi saham oleh perusahaan yang mengeluarkan saham?.Politeknik Telkom Akuntasnsi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 4. tindakan apa yang dapat dilakukan oleh pemilik hak beli saham? Dana pelunasan saham yang dibentuk oleh suatu perusahaan digunakan untuk melunasi saham biasa atau saham preferen? Jelaskan jawaban Saudara! Investasi Saham dan Pendanaan 137 . 3.

Buatlah jurnal untuk mencatat penjualan saham PT B Minor. Buatlah jurnal untuk mencatat dividen dari PT A Mayor dan PT B Mayor.per lembar. Tuan Tamma memiliki 5% saham PT A Mayor yang beredar.per lembar..000.000 lembar saham biasa PT B Minor pada tanggal 17 Januari 2005 dengan harga Rp8.500. Dividen ini terutang pada tanggal 10 Januari 2006.dari PT B Mayor. Tuan Tamma menerima dividen likuidasi sebesar Rp5. Tuan Tamma juga memiliki 9% saham PT B Mayor yang beredar. PT A Minor membeli 5.. Hitunglah dividen yang dilaporkan sebagai penghasilan oleh Tuan Tamma dalam laporan laba rugi 2005.000. Atas dasar surat dari PT B Mayor dapat diketahui bahwa modal yang dikembalikan sebesar 60% dari jumlah yang dibagikan. Pertanyaan : 1. Buatlah jurnal untuk mencatat koreksi harga tanggal 31 Desember 2005 4. Buatlah jurnal untuk mencatat pembelian saham PT B Minor.000. Hitunglah laba atau rugi penjualan saham PT B dalam tahun 2006! 2.000. 3. Pada tanggal 31 Desember 2005 harga pasar saham PT B Minor sebesar Rp8.. 138 Investasi Saham dan Pendanaan . Pada tanggal 21 Agustus 2006. Pada tanggal 1 Desember 2005 PT A Mayor mengumumkan dividen kas sebesar Rpl00.untuk seluruh pemegang saham yang tercatat pada tanggal 10 Desember 2005..Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.100.per lembar. Pada tanggal 15 September 2005. Pertanyaan : 1. PT A Minor menjual seluruh saham PT B Minor yang dimilikinya dengan harga Rpl0.000. Jumlah saham PT B Minor yang beredar sebanyak 200. 2.000 lembar. 2..

b.dari PT Yin.000. Dividen kas sebesar Rpl4. Buat jurnal untuk mencatat masing-masing transaksi penerimaan saham. Dividen kas dari PT Xray sebesar Rpl.Politeknik Telkom Akuntasnsi Keuangan 2 3. PT Alfa memiliki 2% saham PT Zulu yang beredar.! Investasi Saham dan Pendanaan 139 . c. Hitunglah pendapatan dividen yang dilaporkan oleh PT Alfa dalam laporan laba rugi tahun 2006..000. PT Alfa menerima pembagian dividen dalam tahun 2006 dari sahamsaham yang dimilikinya sebagai berikut: a. Harga pasar saham PT Zulu pada tanggal tersebut sebesar Rpl0.-.per lembar.000.200.000. PT Alfa memiliki 5% saham PT Xray yang beredar. Dividen saham sebanyak 250 lembar dari PT Zulu pada tanggal 14 Desember 2006. 2. PT Alfa memiliki 35% saham PT Yin yang beredar. Pertanyaan: 1..

bunga dan tanggal pembayarannya dan perjanjian-perjanjian lain. 2. sehingga dapat dikatakan bahwa obligasi merupakan suatu janji tertulis untuk membayar sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu di masa yang akan datang dan juga bunga setiap tanggal tertentu Tujuan 1. 140 Mahasiswa mampu menjelaskan investasi pada obligasi yang dimiliki hingga jatuh tempo Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap investasi pada obligasi yang dimiliki hingga jatuh tempo Investasi Obligasi . Surat obligasi menunjukkan jumlah nominal.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 10 INVESTASI OBLIGASI Overview Surat obligasi merupakan pengakuan utang pihak yang mengeluarkan pada pihak investor.

mungkin dalam waktu yang relatif pendek atau cukup lama. Tersedia untuk dijual (available for sale). Intinya adalah membeli dan segera menjualnya kembali untuk mendapatkan keuntungan perbedaan harga. Laba atau rugi yang belum direalisasi untuk kelompok tersedia untuk dijual harus dilaporkan sebagai komponen ekuitas yang disajikan secara terpisah dan tidak boleh diakui sebagai penghasilan sampai saat laba atau rugi tersebut direalisasi. Investasi obligasi yang tidak dapat dikelompokkan sebagai dimiliki sampai jatuh tempo atau diperdagangkan. Surat obligasi menunjukkan jumlah nominal. sehingga dapat dikatakan bahwa obligasi merupakan suatu janji tertulis untuk membayar sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu di masa yang akan datang dan juga bunga setiap tanggal tertentu. Diperdagangkan (trading). Investasi obligasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo disajikan dalam neraca sebesar harga perolehan setelah dikurangi amortisasi agio/disagio.1 Obligasi Surat obligasi merupakan pengakuan utang pihak yang mengeluarkan pada pihak yang membeli (investor). investasi ini harus dikelompokkan sebagai diperdagangkan. Sedangkan investasi obligasi dalam kelompok tersedia untuk dijual disajikan dalam neraca sebesar nilai wajarnya. Investasi Obligasi 141 . sehingga obligasi yang dibeli dapat dicatat sebagai investasi jangka pendek atau jangka panjang. b. harus dikelompokkan sebagai tersedia untuk dijual. Pembeli surat obligasi dapat menjual kembali obligasi yang dimilikinya sewaktu-waktu.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 10. Investasi obligasi diperdagangkan dicantumkan dalam kelompok aktiva lancar di neraca sebesar nilai wajarnya. Dimiliki hingga jatuh tempo (held to maturity). Investasi obligasi akan memberikan pendapatan bunga yang tetap setiap periode. Investasi obligasi harus dikelompokkan ke dalam salah satu dari tiga kelompok berikut: a. Obligasi-obligasi yang dikelompokkan sebagai dimiliki hingga jatuh tempo dan tersedia untuk dijual akan diklasifikasikan ke dalam kelompok aktiva lancar atau tidak lancar tergantung keputusan manajemen. Jika perusahaan tidak bermaksud memiliki obligasi hingga jatuh tempo dan akan menjualnya kembali dalam waktu dekat. Laba rugi. bunga dan tanggal pembayarannya dan perjanjian-perjanjian lain. c. Laba atau rugi yang belum direalisasi yang mungkin timbul akibat perubahan nilai wajar harus diakui sebagai penghasilan (laba) dalam laporan. Investasi obligasi harus dimasukkan ke dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo jika perusahaan bermaksud untuk memiliki obligasi itu hingga jatuh temponya.

(c) Obligasi yang dijamin oleh pihak lain disebut obligasi bergaransi. Apabila obligasi dapat ditukarkan dengan saham maka investor dapat mengubah pemilikannya menjadi pemegang saham. harga obligasi semakin tinggi dan sebaliknya semakin kecil bunga obligasi.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 10.2 Jenis Obligasi Pengelompokan obligasi dapat dilakukan dengan berbagai macam cara yaitu: (a) Ditinjau dari waktu jatuh temponya. (d) Obligasi yang dapat ditukarkan dengan saham disebut obligasi yang dapat ditukarkan. sehingga kalau dijual harus dilaporkan ke perusahaan yang mengeluarkan obligasi itu. Besarnya harga ditentukan oleh tingkat bunga obligasi. kupon-kupon itu digunakan untuk mengambil bunga. Karena tidak atas nama maka penjualan obligasi ini tidak perlu diberitahukan pada perusahaan yang mengeluarkan. ada dua macam obligasi yaitu obligasi biasa (term bonds) dan obligasi berseri (serial bonds). tidak atas nama. oleh karena itu obligasi seperti ini banyak menarik perhatian investor. jaminan tingkat pertama berarti mempunyai klaim yang pertama. ada dua macam obligasi yaitu obligasi yang dijamin dan obligasi yang tidak dijamin. Obligasi atas nama hanya dapat diambil bunganya oleh orang yang namanya terdaftar. investor dapat mengklaim jaminan itu. misalnya perusahaan induk menjamin obligasi anak perusahaannya. Jaminan yang diberikan dapat beberapa tingkatan. sedang obligasi berseri adalah obligasi yang jatuh temponya berurutan dalam periodeperiode tertentu. semakin 142 Investasi Obligasi . Jaminan ini berbentuk aktiva tetap yang dimiliki perusahaan (hipotik). Obligasi yang dijamin berarti memberi jaminan pada investor bila perusahaan tidak dapat membayar utangnya. (b) Ditinjau dari jaminannya. (e) Ditinjau dari bentuknya obligasi dapat dibedakan menjadi 2 macam yaitu obligasi atas nama dan obligasi kupon. Setiap lembar obligasi disertai dengan kupon-kupon sebanyak tanggal pembayaran bunga. Obligasi biasa adalah obligasi yang jatuh tempo pada saat yang sama. Semakin besar bunganya. Harga jual (beli) obligasi tidak selalu sebesar nilai nominalnya. pertukaran ini tergantung pada keinginan pemegang obligasi. jaminan tingkat kedua berarti klaimnya terhadap jaminan adalah sesudah obligasi dengan jaminan pertama Kadang-kadang jaminan dapat diberikan dalam bentuk surat-surat berharga (saham dan obligasi) perusahaan lain yang dimiliki. Obligasi kupon merupakan obligasi yang bebas.

303.300.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 rendah harganya.. dibandingkan antara persentase bunga obligasi dengan tingkat bunga di pasar. Bunga obligasi ditambah atau dikurangi dengan agio atau disagio yang timbul pada saat pembelian menunjukkan hasil sesungguhnya dari obligasi.000. Untuk menentukan besarnya harga obligasi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:  Menghitung nilai tunai dari jumlah jatuh tempo ditambah nilai tunai bunga yang akan diterima.x 4.897. dengan tujuan untuk mendapatkan hasil sesungguhnya (tarif efektif) sebesar 8%.805. Perhitungan harga beli oleh Tuan Syarif sebagai berikut: (a) Nilai tunai jumlah jatuh tempo = Rpl0..805.78353 = Rp7.000.897.000.794..-.= Rp399.636..600.atau dengan kata lain ada disagio obligasi sebesar Rpl0.000.x 0.68058 = Rp6. maka harga jual obligasi akan di atas nilai nominal (agio)..800. jatuh tempo tanggal 31 Desember 2009.- Jadi harga beli obligasi di atas agar menghasilkan tarif efektif 8% adalah sebesar Rp6.(b) Nilai tunai bunga yang akan diterima = Rp700.794...99271 = Rp2.600.+ Rp2.000.= Rp9.000. Agio atau disagio obligasi merupakan perbedaan antara tarif bunga obligasi dengan tingkat bunga di pasar untuk seluruh bunga obligasi yang dibayarkan.835.32948 = Rp3. Contohnya sebagai berikut : Pada tanggal 1 Januari 2005 Tuan Tamma membeli obligasi dari PT Hasta nominal Rpl0.Rp9.(b) Nilai tunai bunga yang akan diterima Investasi Obligasi = Rp700.x 3. tetapi bila tarif bunga obligasi lebih rendah daripada tingkat bunga di pasar' maka harganya di bawah nilai nominal (disagio).x 0.800.143 .030. Apabila persentase bunga obligasi melebihi tingkat bunga di pasar.697.000.. Apabila hasil sesungguhnya (tarif efektif) yang diharapkan sebesar 5% maka harga obligasi sebagai berikut: (a) Nilai tunai jumlah jatuh tempo = Rpl0..000.000. disebut tarif efektif. Untuk mengetahui apakah bunga obligasi itu cukup besar atau kurang. bunga 7% per tahun dibayarkan setiap tanggal 31 Desember..-.697.

Jumlah uang yang dibayarkan Rp1.atau dengan kata lain ada agio obligasi sebesar Rp865.636. 10.025.-.000.20..030.025.936. Obligasi yang dimiliki dengan cara ditukar dengan aktiva.000.000. Selanjutnya disasjikan contoh.- Jurnal yang dibuat oleh Nyonya Hasna untuk mencatat pembelian obligasi di atas sebagai berikut: Investasi obligasi Pendapatan bunga obligasi Kas 144 Rpl.045. yaitu komisi dan meterai sebesar Rp25.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Harga belinya sebesar = Rp7. Bunga obligasi dibayarkan setiap tanggal 1 Maret dan 1 September.300.1 Mei) 2/12 x 12% x Rpl.936.000. Apabila obligasi dibeli di antara tanggal pembayaran bunga. Harga perolehan obligasi dan bunga berjalan dihitung sebagai berikut: Harga belt obligasi Komisi dan materai Bunga berjalan (1 Maret .000.000.000. bunga 12% dengan harga beli sebesar Rpl.000. selisihnya disebut agio atau disagio obligasi. Agio obligasi adalah selisih harga beli obligasi di atas nilai nominal sedangkan disagio obligasi adalah selisih harga beli obligasi di bawah nilai nominal.20.Rpl. provisi dan Iain-lain. Biaya pembelian.= Rpl0. Apabila harga beli berbeda dengan nilai nominal obligasi.000.-.000.3 Pencatatan Investasi Obligasi Obligasi yang dibeli untuk tujuan penanaman modal jangka panjang dicatat dengan jumlah harga perolehannya yaitu harga beli ditambah semua biaya pembelian seperti k'omisi.Investasi Obligasi . pembeli membayar harga beli ditambah bunga berjalan yaitu bunga sejak tanggal pembayaran bunga terakhir sampai tanggal pembelian obligasi.835.000.. Pembayaran bunga berjalan ini bukan merupakan harga perolehan obligasi.000.000.+ Rp3.25.Rpl. nominal Rpl.-. meterai..000. harga perolehannya dihitung sebesar harga pasar aktiva tersebut.865.-.045.000. Nyonya Hasna membeli obligasi PT Milenia pada tanggal 1 Mei 2005.Rpl.

000. nominal Rpl.Disagio obligasi = Rpl.000.Bunga berjalan: 2/12 x l2% x Rpl.Apabila bunga berjalan yang dibayarkan kepada penjual obligasi didebitkan ke rekening piutang bunga obligasi.Ditinjau dari segi kepraktisan.000.-.yaitu bunga berjalan yang dibayarkan kepada penjual obligasi. Bunga obligasi dibayarkan setiap tanggal 1 Januari dan 1 Juli tiap-tiap tahun.. bunga 12%.000.000. 31 Desember 2007).000.000. jatuh tempo tanggal 31 Desember 2007 dengan harga Rp966.Jumlah uang yang dibayarkan Rp986.000.000. maka pada tanggal 1 September 2005 penerimaan bunga obligasi dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas Rp60.000.-...000.000.000.termasuk komisi dan meterai.Pendapatan bunga obligasi 40. akan diakumulasikan selama umur obligasi yaitu 34 bulan (1 Maret 2005 s.000.Piutang bunga obligasi Rp20.000.000.Pendapatan bunga obligasi Rp60.000.000. Selanjutnya akan disajikan contoh perhitungan amortisasi agio dan akumulasi disagio dengan metode garis lurus beserta jurnal-jurnal untuk mencatatnya. sehingga pada tanggal 1 September 2005 yaitu tanggal pembayaran bunga akan dibuat jurnal sebagai berikut: Kas Rp60.000. (1) Pada tanggal 1 Maret 2005 dibeli obligasi.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dalam jurnal tersebut rekening pendapatan bunga obligasi didebit dengan jumlah Rp20.: 34 = Rpl. Akumulasi disagio setiap bulan sebesar Rp34...000.= Rp34.Perhitungan: Bunga = 6/12 x 12% x Rpl . Perhitungan: Harga beli Rp966. akan lebih mudah bila bunga berjalan didebitkan pada rekening pendapatan bunga obligasi.000.Rp966. Jurnal yang dibuat untuk mencatat transaksi-transaksi di atas sebagai berikut: Investasi Obligasi 145 .000..= Rp60.-.20. Pada tanggal 31 Desember 2007 obligasi dilunasi oleh perusahaan yang mengeluarkan.d.000.

000.Rp60.Rpl.Rp60 000.00 = Rp60.Rp60.Rp60. Bunga dibayarkan tiap tanggal 1 Maret dan 1 September.31-12-2006 Penyesuaian a) Mencatat pendapatan bunga b) Akumulasi disagio 12 bulan x Rpl.- (2) Pada tanggal 1 April 2005 dibeli obligasi.= Rp60 000.000.000.RpI0 000.Rp906.000.20 000.RpI0 000. Perhitungan: 146 Investasi Obligasi .Rpl2.000.bunga 12%.000. Pada tanggal 31 Desember 2007 ketika obligasi dilunasi dibuat jurnal sebagai berikut: Kas Investasi obligasi Rpl.000.Rp60.000.000.066. obligasi dilunasi..000.. dengan harga Rpl.000. Pada tanggal jatuh tempo.Politeknik Telkom Transaksi 1-3-2005 Pembelian obligasi 1-7-2005 Penerimaan bunga 6/l2 x l2% x Rpl.000.Rp60.000.Rp60 000.Rpl2..000.000.Rp60 000.Rp60.- Akuntansi Keuangan 2 Jurnal Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Kas Kas Pendapatan bunga obligasi Rp 966.000..- Piutang bunga Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Pendapatan bunga obligasi Piutang bunga Kas Pendapatan bunga obligasi Kas Pendapatan bunga obligasi Piutang bunga Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Rp60.000.1-1-2006 a) Penyesuaian kembali b) Penerimaan bunga 1-7-2006 Penerimaan bunga 6/12 x 12% x Rpl.(termasuk komisi dan biaya pembelian lain).000.000 000.000.000.Rp60 000.Rp60.000.000. nominal Rpl.- Dalam tahun 2007 dibuat jurnal seperti dalam tahun 2006.000. jatuh tempo tanggal 31 Desember 2007.31-12-2005 Penyesuaian a) Mencatat bunga 6 bulan b) Akumulasi disagio 10 bulan x Rpl000.= RpI0000.

.Rp60 000.. Investasi Obligasi 147 .RpI8 000. Jurnal yang dibuat untuk mencatat transaksi di atas sebagai berikut: Transaksi 1-4-2005 Pembelian obligasi 1-7-2005 Penerimaan bunga 6/l2 x l2% x Rpl.066.000.076.000.000.Rp66.Rp40.10.31-12-2006 Penyesuaian a) Mencatat pendapatan bunga b) Akumulasi disagio 12 bulan x Rpl.Rp60.000.000.000.- Rp1.Rp40.Rpl.- Rp40 000.- Rp40.000.1-1-2006 a) Penyesuaian kembali b) Penerimaan bunga 1-7-2006 Penerimaan bunga 6/12 x 12% x Rpl.000.000.000. Amortisasi agio tiap bulan ..000 000.- Agio obligasi sebesar Rp66.Rp60.000.-.000.RpI8 000.Jumlah yang dibayarkan Rpl.= Rp60 000.000.Rp24.- Piutang bunga Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Pendapatan bunga obligasi Piutang bunga Kas Pendapatan bunga obligasi Kas Pendapatan bunga obligasi Piutang bunga Pendapatan bunga obligasi Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal saham obligasi Rp40.Rp60.Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Kas Kas Pendapatan bunga obligasi Jurnal Rp1.000.-) akan diamortisasi selama pemilikan obligasi (1-4-2005 s.d.33 bulan.Rp60 000. 31-12-2007) .= Rp60.000.000..000.Rp24.31-12-2005 Penyesuaian a) Mencatat bunga 6 bulan b) Akumulasi disagio 10 bulan x Rpl000.066.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Harga beli obligasi Bunga berjalan: 1/12 x 12% x Rpl.066.000.= RpI0000.-/33 = Rp2.000.000.000..(Rpl.000.-. sehingga pada tanggal 31 Desember 2007 rekening investasi obligasi akan menunjukkan saldo sebesar Rp 1.- Dalam tahun 2007 dibuat jurnal yang sama seperti dalam tahun 2006.- Rp40 000.000.000.000.00 Rp60.Rpl.076.000.000.000.000..10 000.

Nilai buku obligasi dihitung dengan cara sebagai berikut: Harga perolehan obligasi ditambah dengan akumulasi disagio sampai tanggal penjualan atau harga perolehan obligasi dikurangi amortisasi agio sampai tanggal penjualan.000.2007 = 3 x Rp.000.3.000.000. 2.000.000.000..+ Rpl0.000.025.000.- Penjualan obligasi pada tanggal 1 April 2007 di atas dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Mencari amortisasi agio Selama 3 bulan Mencatat penjualan bunga Dan penerimaan bunga 148 Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal dalam obligasi Kas Rugi penjualan obligasi Penanaman modal dalam obligasi Pendapatan bunga obligasi Rp 6.Investasi obligasi Rpl.Apabila obligasi yang dimiliki dengan tujuan untuk penanaman modal jangka panjang dijual sebelum tanggal jatuh temponya maka perhitungan laba atau rugi penjualan didasarkan .000.018.025.Rp. Laba rugi dihitung sebagai berikut : Harga perolehan obligasi Amortisasi agio : 2005 = 9 x Rp.000.000.000.Rp1.Uang yang diterima = Rpl.000.066.Rp 3.(sesudah dikurangi komisi dan Iain-lain).pada jumlah uang yang diterima dengan nilai buku obligasi.000.Rpl.000.000. 2.= 6.000.= Rp.= 24.Nilai buku obligasi Harga jual obligasi Rugi penjualan obligasi Bunga berjalan: 1 /12 x 12% x Rp 1.Investasi Obligasi .000.015.018.1.2006 = 12 x Rp.10. 2.000.- 48.000 .015.015. 18.000.000.Rp6.000.1.000.000.Rp.Rp1. Selanjutnya disajikan contoh yang masih berkaitan dengan contoh kedua pada tanggal 1 April 2007 dijual dengan harga Rpl.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pada saat pelunasan obligasi yaitu tanggal 31 Desember 2007 dibuat jurnal sebagai berikut : Kas Rpl.1.000.

per th. amortisasi yang dipercepat dihitung sebagai berikut: Rpl.: 5 tahun (1995-1999) = Rp4.050.000.: 3 tahun (1992-1994) = Rpl6.. Akumulasi disagio atau amortisasi agio dalam buku investor tidak lagi dengan cara garis lurus tetapi menggunakan cara amortisasi yang dipercepat.. Rpl. Dilunasi pada tanggal 1 Januari 2005 sampai 31 Desember 2009 = 101..per th.010. Apabila obligasi ini dibeli oleh investor di atas nilai nominal maka perhitungan amortisasi agionya harus dibuat sedemikian rupa agar nilai buku obligasi tidak melebihi nilai jatuh tempo tiap-tiap jangka waktu. Misalnya obligasi yang dimiliki nominal Rp 100. Apabila obligasi yang dimiliki ditukarkan dengan surat berharga lain maka rekening investasi obligasi ditutup dan dibuka rekening penanaman modal yang baru.000. Rpl. Penerimaan bunga obligasi tetap dikreditkan ke rekening pendapatan bunga obligasi.. tidak menimbulkan masalah.000.000.: 5 tahun (2000-2004) = Rp4.100.Rpl. Rpl.. Dilunasi pada tanggal 1 Januari 2000 sampai 31 Desember 2004 = 103. Seperti pada obligasi dikeluarkan pada tanggal 1 Januari 1992 dan jatuh tempo pada tanggal 1 Januari 2010. Pada tanggal 1 April 2005 nilai bukunya sebesar Rpl02..100.050... kredit penanaman modal dalam obligasi. dibayarkan tiap tanggal 1 Maret dan 1 September.000.-. nominal Investasi Obligasi 149 .Rpl.667.-.000.030. dan ditukarkan dengan 10 lembar saham biasa..000..000.000. bunga 12%.000.030.000.400.000.000.per th.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Selanjutnya obligasi yang dapat dilunasi kembali sebelum tanggal jatuh tempo biasanya dilakukan dengan memberi agio pada pemegang obligasi pada waktu pelunasan itu terjadi..000. selisihnya dengan nilai buku obligasi dicatat sebagai laba atau rugi.000. Misalnya obligasi nominal Rpl. Daftar tanggal pelunasan dengan jumlah pelunasan sebagai berikut:    Dilunasi pada tanggal 1 Januari 1995 sampai 31 Desember 1999 = 105.per th.: 5 tahun (2005-2009) = Rp2..000. sedang laba ruginya merupakan selisihnya...dibeli dengan harga Rpl.010.. Pelunasan obligasi seperti ini dicatat dalam buku investor dengan debit kas. Obligasi yang agio atau disagionya tidak lebih besar dari nilai jatuh tempo setiap periode. Dengan amortisasi yang dipercepat... Surat berharga yang diterima dicatat sebesar harganya di bursa.Rpl.Rpl. nilai buku investasi obligasi sama dengan jumlah pelunasan pada akhir suatu jangka waktu.-.

Dana yang terkumpul digunakan untuk melunasi obligasi pada tanggal jatuh tempo.000.17.00 Rp1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Rpl0.1. seringkali harus mengumpulkan dana pelunasan obligasi agar dapat memenuhi perjanjian pada waktu menjual obligasi. dapat pula diserahkan pada pihak lain. Apabila dana diserahkan pada wali.600. setiap periode wali mengirimkan laporan mengenai kegiatan dana. dapat juga dengan jumlah yang tidak sama.4 Dana Pelunasan Obligasi Perusahaan yang mengeluarkan obligasi. Apabila dana diurus sendiri maka semua transaksi yang berhubungan dengan dana ini langsung dicatat dalam buku-buku perusahaan.. Pencatatan dalam buku-buku perusahaan dilakukan berdasarkan laporan yang diterima dari wali. simpanan ini bisa dalam jumlah yang sama.. Pada tanggal tersebut harga pasar saham biasa tercatat sebesar Rpl.000.Pendapatan bunga obligasi Penanaman modal dalam obligasi Penanaman modal dalam saham Penanaman modal dalam obligasi Laba pertukaran obligasi Kas Pendapatan bunga obligasi Rpxx Rp120. Dana biasanya dibentuk dengan simpanan tiap-tiap periode.per lembar.per lembar. biasanya dibelikan surat-surat berharga jangka pendek.2.000.000.Rp102. Dana yang dikumpulkan dapat digunakan untuk mencari tambahan penghasilan.400.. Dana yang dibentuk dapat diurus sendiri oleh perusahaan.000.000. 150 Investasi Obligasi .Rpxx 10. Jurnal yang dibuat untuk mencatat transaksi-transaksi di atas sebagai berikut: Mencari amortisasi agio Selama 3 bulan Mencatat pertukaran obligasi dgn saham Mencatat penjualan bunga Berjalan untuk 1 bulan 1/12 x 12% x Rp100.

000 96.000 24.180 000 Saldo DPO-Kas pada tanggal ini sebesar Rp45.345.250 000 30 Desember 2005 Biava penyimpanan dana sebesar Rp600 dibayar Simpanan kedua sebesar Rpl20..000 dan uang yang dilema dari penjualan surat berharga ditambahkan pada saldo DPO-Kas Pelunasan obligasi dari DPO-Kas sebesar Rp3 000 000.000.000 Rp3180.000 Rp480 Rp300 Rp2.00 dimasukan DPO Mencatat piutang bunga dan surat-surat berharga sebesar Rp480 Mencatat amortisasi premium dari suratsurat berharga sebesar Rp300 Menutup biaya dan pendapatan DPO DPO Kas DPO Pendapatan bunga DPO Biaya DPO Kas DPO Kas Kas Piutang bunga DPO surt brhrga DPO pendapatan bunga DPO pendapatan DPO surat berharga DPO Pendapatan bunga DPO biaya Laba rugi Rp106.000 (1) Dana diurus sendiri Transaksi 2005 1 Juli 2005 PT Alfa memisahkan Rpl20 000.000 Rp480 Rp300 Rp600 1.00 (termasuk bunga berjalan Rp24 000.000 151 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Jurnal DPO Kas Kas Rp12.000 Rp.sebagai simpanan pertama setiap setengah tahun untuk dana pelunasan obligasi Simpanan akan dilakukan sebanyak 20 kali dengan jumlah yang sama R Juli 2005 Dana digunakan untuk membeli surat-surat DPO Surat Berharga berharga Rpl06.800 Bunga berjalan dibayar DPO Pendapatan bunga sebesar Rp375 DPO Kas 20 November 2005 Menerima bunga dari surat-surat berharga sejumlah Rp2.000 Rp24.000.000 Utang obligasi DPO kas Kas DPO kas DPO pendapatan bunga Laba penjualan surat berharga Laba rugi Rp3.000 96.300.055 Rp600 Rp120.000 Rp120.250 Rp600 Rp120.250 Rp2.00) Nilai buku surat berharga sesudah perhitungan amortisasi premium sebesar Rp3.000 Rp3. Mengembalikan saldo DPO-Kas ke rekening kas Menutup rekening nominal yang berhubungan dengan DPO Investasi Obligasi DPO Kas DPO Sural berharga DPO Pendapatan bunga laba penjualan sural berharga DPO Rp3.000 Rp.000.000 Rp120.800 375 Rp107175 Rp2.345.455 2014 31 Desember20l4 Menjual surat-surat berharga dengan harga Rp3 300 000.

000 Laba penjualan surat berharga 96.000 Rp345. 8 Juli 2005 Dana digunakan untuk membeli suratsurat berharga seharga Rpl06.24.000 Kas Rp120.455 2014 .000 Menutup rekening nominal yang berhubungan DPO Pendapatan dengan bunga Rp24.000 DPO Pendapatan bunga Rp24.000 Laba penjualan surat berharga 96.000 Mengembalikan saldo DPO kaske rekening kas Kas Rp345.000 Pendapatan bunga 24.000 Rp120.455 Pendapatan bunga DPO Biaya 600 Biaya DPO pendapatan PT Alfa bunga Rp2.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Jurnal dalam Buku Perusahaan Jurnal dalam Buku Perusahaan (2) Dana diurus pihak lain Transaksi 2005 1 Juli 2005 PT Alfa memisahkan Rp120.000 PT Alfa Piutang bunga Pendapatan bunga Pendapatan bunga Penanaman modal dlm surat berharga DPO PL Rp1.000 Rp3.250 Rp600 Rp600 Rp120.180 000 Saldo DPOKas pada tanggal ini sebesar Rp45 000 dan uang yang diterima dari penjualan surat berharga ditambahkan pada saldo DPO-Kas Pelunasan obligasi dari DPO kas sebesar Utang obligasi Rp3.000 Kas Rp120.000.055 DP biaya Rp600 Laba rugi 1455 Rp2.000 DPO PL Rp3.000 DPO PL Rp345.000 Rp 3.000 PT Alfa Kas PT Alfa Kas Rp 3.000 Rp120.300.000 (termasuk bunga berjalan Rp24 000) Nilai buku surat berharga sesudah perhitungan amortisasi agio sebesar Rp3.000 Pendapatan bunga Laba penjualan surat berharga DPO PT Alfa Rp.000.000.31 December 2014 Menjual surat-surat berharga dengan harga Rp3.000 152 Investasi Obligasi .250 Rp2.300.000 96.000 Rp120.000 Rp345.000 Laba penjualan surat berharga 96.055 Rp 600 1.000.175 Menutup biaya dan pendapatan DPO Kas Pendapatan bunga Biaya Kas Rp120.000 Kas Rp3.000 Penanaman modal dlm surat berharga Rp3180. Mencatat amortisasi agio dari surat-surat berharga sebesar Rp300 Mengakui biaya dan pendapatan dari DPO Rp120.800 Bunga berjalan dibayar sebesarRp375 20 November 2005 Diterima bunga dari surat-surat berharga sejumlahRp2250 30Desember2005 Biaya penyimpangan dana sebesar Rp600 dibayar Simpanan kedua sebesar Rp 120 000 dimasukan ke DPO PL DPO Kas Mencatat piutang bunga dari surat-surat berharga sebesar Rp4S0.000 sbg simpanan DPO PL petama setiap setengah tahun untuk pelunasan Kas obligasi.055 DPO pendapatan bunga Rp2. Simpanan akan dilakukan sebanyak 20 kali dengan jumlah yang sama.000 Rp106.000 Laba rugi Rp120.000 PT ALFA Penanaman modal dalam surat berharga Pendapatan bunga Kas Rp120.000 Rp480 Rp480 Rp300 Rp300 Rp2.800 375 Rp107.000 Mengakui biaya dan pendapatan dan DPO DPO PL Rp120.

6.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. 2. Jelaskan. 5. 4. Apakah alasan yang digunakan untuk mendukung tindakan perusahaan yang membeli obligasi perusahaan lainnya? Tunjukkan akibat penggunaan metode tarif efektif dan metode garis lurus terhadap laba selama umur investasi obligasi! Jelaskan hubungan dana pelunasan obligasi dengan pembatasan laba ditahan! Investasi Obligasi 153 . Mengapa?. 3. Jelaskan berbagai macam obligasi! Jelaskan mengapa harga jual obligasi dapat di atas atau di bawah nominalnya! Agio/disagio obligasi yang dicatat sebagai investasi jangka panjang akan diamortisasi/diakumulasi sepanjang umur obligasi.

000.digunakan untuk melunasi obligasi pada tanggal jatuh temponya.250.-. Dikeluarkan uang dari dana pelunasan obligasi untuk membayar biaya sebesar Rpl06. 10. Diterima dividen kas dari PT Yin sebesar Rp500.000. Dibeli obligasi PT Xray. Dibeli obligasi PT Zona. nominal Rpl2. bunga 20%.500.750.-. Bunga tanggal 1 Agustus sudah diterima dan dicatat 9.-.000. 6. Transaksi berikut ini berasal dari dana pelunasan obligasi PT Millenia utama yaitu : 1.-. dengan harga sebesar nominal ditambah bunga berjalan. nominal Rpl0.000. 2.. Dibeli 500 lembar saham biasa PT Yin. 7.750.000...000.2. Sejumlah Rp400.setelah penjualan seluruh investasi dan melunasi semua biaya.dengan harga Rpl3.000.000. 5. 8..Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.ditransfer dari rekening kas ke rekening dana pelunasan obligasi.. tanggal 1 Februari dan 1 Agustus.250. Pertanyaan :  Buatlah jurnal dalam pembukuan PT Millenia Utama untuk mencatat semua transaksi tersebut.000.-.000.-.000.000. 11. jangka waktu 5 tahun..500.750. Amortisasi disagio menggunakan metode garis lurus.000. Sisa uang yang ada dikembalikan ke rekening kas.dijual dengan harga Rp379.-. Pada tanggal 1 September dijual obligasi seri GH. Investasi Obligasi 154 . nominal Rpl. Kas sebesar Rp37.000. Diterima bunga setahun dari obligasi PT Xray sebesar Rpl. Dana pelunasan obligasi berisi kas sebesar Rp402. bunga 18%. 4. terutang tiap. dengan kurs 102 ditambah bunga berjalan.per lembar. Semua investasi dalam dana pelunasan obligasi sebesar Rp395.500. 3. dengan harga Rpll.

dijual kembali dengan kurs 103 plus bunga berjalan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 2. 10 tahun. Pertanyaan :   Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi tersenut Buatlah jurnal untuk mencatat penerimaan bunga dan penyesuaian dalam tahun 2004 dan 2005! Investasi Obligasi 155 .000.-..000. dibeli dengan kurs 106 plus bunga berjalan.000. 1 April 2004 Dibeli obligasi PT Kuat nominal Rpl0. 1 Februari 2005 Obligasi dengan nominal sebesar Rp4. bunga 12% per tahun dibayarkan setiap tanggal 1 Januari.000. Berikut ini transaksi dari PT Maju Mandiri. Obligasi tertanggal 1 Januari 1991.

Perubahan ini mempengaruhi depresiasi aktiva tersebut. seringkali timbul biaya-biaya yang akan dikapitalisasi dalam rekening aktiva. hal ini mengakibatkan perhitungan depresiasinya juga menjadi tidak benar Tujuan 1. Begitu juga bila diketahui bahwa taksiran umur aktiva sudah dilakukan dengan tidak benar. 2. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep revaluasi aktiva tetap dan menghitung revaluasi aktiva tetap Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi revaluasi aktiva tetap Revaluasi Aktiva 156 . sehingga harga perolehannya akan berubah.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 11 REVALUASI AKTIVA Overview Dalam masa penggunaan aktiva tetap.

000. Sebagai contoh misalnya mesin yang dibeli dengan harga Rp200..000.-.Rpl5.000. Karena harga perolehan aktiva berubah. Depresiasi sesudah adanya perbaikan dihitung sebagai berikut: Revaluasi Aktiva 157 .dapat memperpanjang umur mesin dengan waktu 2 tahun.000.000..Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 11. Depresiasi sesudah adanya perbaikan dihitung sebagai berikut: Harga perolehan pertama = Rp200. Sesudah mesin ini digunakan selama 12 tahun. dikeluarkan biaya untuk memperbaiki keadaan mesin itu sebesar Rp40.000.: 20 = Perbaikan = Rp40. Dengan demikian sisa umur mesin adalah = (20 -12) + 2 = 10 tahun. Perbaikan ini tidak menambah umur mesin.5. sehingga harga perolehannya akan berubah. Begitu juga bila diketahui bahwa taksiran umur aktiva sudah dilakukan dengan tidak benar dapat mengakibatkan perhitungan depresiasinya juga menjadi tidak benar.- Apabila perbaikan di atas itu dapat menambah umur aktiva.. maka biaya perbaikan-nya akan dicatat dengan mendebit rekening akumulasi depresiasi mesin.: 8 = Depresiasi tahunan sesudah adanya perbaikan Rpl0. Pengeluaran-pengeluaran yang dikapitalisasi adalah pengeluaran-pengeluaran untuk memperbesar fungsi aktiva. Misalnya dalam contoh tersebut.000.000.1 Perubahan Harga Perolehan Dan Masa Manfaat Dalam masa penggunaan aktiva tetap seringkali timbul biaya-biaya yang akan dikapitalisasi dalam rekening aktiva.- jurnal yang dibuat untuk mencatat biaya perbaikan di atas adalah sebagai berikut: Mesin Kas Rp40. maka perhitungan depresiasinya perlu diubah juga. Perubahan ini mempengaruhi depresiasi aktiva tersebut.ditaksir umurnya 20 tahun.000. perbaikan dengan biaya Rp40.Rp40. Perhitungan depresiasi selama umur suatu aktiva mungkin perlu dirubah jika terjadi pengeluaran-pengeluaran yang dikapitalisasi dalam rekening aktiva tersebut.000.

Revaluasi Aktiva . Harga beli suku cadang yang baru sebesar Rp50.000.000.20.000.- Depresiasi tiap tahun menjadi = Rpl20.Rpl.Rp40.Rp40.80.000.000..000.000. Suku cadang yang lama laku dijual dengan harga Rp5.000.- Perhitungan: Harga perolehan suku cadang (taksiran) = 20% x Rp200.= 158 Rp40.000.000.000. Kejadian-kejadian di atas dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas Akumulasi depresiasi mesin Rugi penggantian suku cadang Mesin Rp5.. Penggantian-penggantian seperti ini harus diperhitungkan dalam perhitungan depresiasi sesudah penggantian.000. Biaya perbaikan Rp40.000.- Kadang-kadang suatu bagian dari mesin harus diganti dengan bagian yang baru..000.000.11. Selanjutnya disajikan contoh.000.000.-.000..40.000. rusak dan diganti.:10 = Rpl2.000.000. suatu suku cadang mesin yang ditaksir merupakan 20% dari harga perolehan mesin.= Depresiasi = 3/5 x Rp40..24.yang dapat menambah umur 2 tahun di atas dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Akumulasi depresiasi – Mesin Kas Rp40.dan suku cadang ini akan dapat dipakai sampai mesin itu habis umurnya.Rp120..000.= Perbaikan mesin Nilai buku (sisa umur = 10 tahun) Rp200. mesin dibeli dengan harga Rp200.000.24. umur 5 tahun Sesudah dipakai selama 3 tahun.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Harga perolehan mesin Akumulasi depresiasi = 12/20 x Rp200.-.-.Rpl20.

nilai buku suku cadang itu sudah menjadi 0 dan tidak ada kerugian yang timbul pada saat penggantian.000.. Kesalahan-kesalahan penaksiran umur aktiva akan berakibat kesalahan dalam menghitung beban depresiasi.000. maka akan terjadi perubahan dalam beban depresiasi..Rp57.000..000.000.25.1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Nilai buku Harga jual Rugi Pembelian suku cadang baru dicatat sebagai berikut: Mesin Kas Rp50.umur ekonomis 5 tahun. maka perhitungan depresiasi sekarang dihitung sebagai berikut: Harga perolehan pertama = (Rp200.- Karena ada penggantian suku cadang. Karena adanya perubahan umur mesin. Taksiran umur aktiva tetap kadang-kadang tidak sesuai dengan kenyataannya.. maka nanti pada saat pemberhentian aktiva atau pada saat habisnya taksiran umur akan dapat diketahui.000.000.Rp40. Depresiasi sebelum perubahan umur (untuk tahun pertama dan kedua) = Rpl00.000.- Rpl6.- Rp50. perubahan dilakukan terhadap perhitungan depresiasi untuk sisa umur aktiva untuk mengimbangi kesalahan-kesalahan yang sudah terjadi.- Apabila sudah diketahui lebih dahulu bahwa selama waktu penggunaan mesin akan diadakan penggantian suku cadang. maka depresiasi untuk suku cadang itu harus dihitung lebih tinggi agar pada saat penggantian. Apabila diketahui bahwa taksiran umur aktiva dibuat dengan tidak benar maka tindakan perbaikan/koreksi dapat dilakukan dengan salah satu cara sebagai berikut: (a) Nilai buku aktiva pada saat diketahui adanya kesalahan tidak diubah.000.000.-) : 5 = Suku cadang baru = Rp50.000.000. Sesudah dipakai selama 2 tahun.-:2 Depresiasi tahunan Rp32. Apabila selama waktu penggunaannya tidak diketahui adanya kesalahan.: 5 = Revaluasi Aktiva 159 .000.Rpl.5. apakah taksiran umur aktiva dibuat dengan benar atau tidak. seperti pada mesin dengan harga perolehan Rpl00. ditaksir mesin masih dapat dipakai selama 4 tahun.

000.per tahun.2/4 x Rpl00.Nilai buku mesin sebelum koreksi jumlahnya terlalu rendah Rpl0.000.000.000.000.000.per tahun. Seperti pada mesin dibeli dengan harga Rpl00.000.Akumulasi depresiasi mesin .Dengan adanya taksiran umur yang baru.-..000.000.Akumulasi depresiasi mesin = 2/ 5 x Rpl00. Depresiasi untuk tahun ke-3 dan seterusnya dihitung sebagai berikut: Harga perolehan mesin Rpl00.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Rp20.Depresiasi untuk tahun ke-3 dan berikutnya sebesar : Rp60.Nilai buku mesin Rp 60. (b) Nilai buku aktiva direvisi sehingga menunjukkan jumlah yang sesuai dengan taksiran umur yang baru.Nilai buku mesin Rp 50.40. Nilai buku mesin sebelum koreksi: Harga perolehan mesin Rpl00.Rp10. Jurnal untuk membetulkan nilai buku di atas sebagai berikut: Akumulasi depresiasi mesin Koreksi laba tahun-tahun lalu 160 Rpl0.000.000. Sesudah dipakai selama 2 tahun diketahui bahwa mesin tersebut masih dapat dipakai selama 3 tahun.000..000.000.000.00 Revaluasi Aktiva .: 4 = Rpl5.000.000.50. Umur ditaksir 4 tahun tanpa nilai residu.000. nilai buku mesin pada akhir tahun kedua seharusnya sebesar: Harga perolehan mesin Rpl00.000.Akumulasi depresiasi mesin (2 tahun) 40. Dalam cara ini tidak ada koreksi untuk depresiasi tahun-tahun yang sudah lewat..dibandingkan dengan nilai buku yang baru sehingga nilai buku mesin harus dinaikkan menjadi Rp60.Nilai buku mesin awal tahun ke-3 Rp60.-. Depresiasi tahun-tahun yang lewat direvisi dan perhitungan depresiasi tahun-tahun yang berikutnya didasarkan pada taksiran umur yang baru.

tidak ada nilai tambahan yang akan ditambahkan kepada aktiva tetap. dengan keterangan bahwa aktiva tetap tersebut sudah habis didepresiasi tetapi masih digunakan. maka rekening-rekening aktiva yang tetap memakai harga perolehan di masa lalu sudah tidak menunjukkan keadaan yang riil dari aktiva tersebut. Dalam keadaan seperti ini. begitu juga persediaan barang. namun perusahaan tidak mampu untuk mengganti aktiva tetap tersebut dengan aktiva yang baru. Karena harga perolehannya sudah tidak sesuai dengan keadaan maka perhitungan depresiasi Revaluasi Aktiva 161 . biasanya memerlukan biaya pemeliharaan yang jumlahnya cukup besar. 11.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Jika koreksi atas beban depresiasi yang sudah lewat akan dilaporkan di dalam laporan laba rugi maka rekening yang dipakai adalah seperti dalam jurnal di atas.2 Aktiva Tetap Yang Sudah Habis Didepresiasi Aktiva tetap mungkin masih digunakan walaupun harga perolehannya sudah habis didepresiasi. Keadaan ini bisa timbul dari dua hal yaitu keliru dalam membuat taksiran umur dan umurnya tidak ditaksir keliru. Untuk aktiva tetap bila harga-harga sudah berubah dalam jumlah yang besar. Keadaan ini berakibat operasi perusahaan menjadi tidak ekonomis jika dibandingkan dengan penggunaan mesin baru. Penggunaan aktiva tetap sesudah umurnya habis yang disebabkan oleh ketidakmampuan perusahaan untuk mengganti dengan aktiva yang baru. Jika depresiasi tahun-tahun yang lewat ternyata terlalu kecil maka jurnal koreksinya sebagai berikut: Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba tidak dibagi) Akumulasi depresiasi mesin Rpxx Rpxx 11. Dalam aktiva lancer seperti surat-surat berharga akan dilaporkan di bawah harga perolehannya apabila harga pasar lebih rendah dari harga pokoknya. biaya-biaya yang dikeluarkan dibebankan pada periode terjadinya. Tetapi apabila koreksi ini akan dilaporkan di dalam laporan laba tidak dibagi maka kreditnya adalah rekening laba tidak dibagi. Sebelum aktiva tetap itu dihentikan dari penggunaannya maka harga perolehan dan akumulasi depresiasinya tetap dicantumkan dalam neraca.3 Penyimpangan Dari Harga Perolehan Ada beberapa keadaan yang membenarkan terjadinya penyimpangan dari prinsip harga perolehan.

Perubahan harga ini biasanya terjadi pada masa inflasi atau deflasi. Jika depresiasi dihitung dari harga perolehan yang sudah jauh berbeda dengan keadaan sekarang maka biaya-biaya yang dicantumkan dalam laporan laba rugi tidak. Aktiva tetap berwujud yang dapat dinilai kembali dibatasi untuk aktiva yang diperoleh dalam tahun-tahun buku 1960 sampai dengan 1970. Penyimpangan dari prinsip ini diterima karena tujuan pokok dari akuntansi adalah untuk membandingkan pendapatan dan biaya yang layak untuk satu periode. sesuai dengan pendapatannya. karena dengan adanya penilaian kembali akan mempengaruhi perhitungan pajak perseroan atau pendapatan yang dihitung dari laba bersih. dan depresiasi tiap-tiap tahun dikalikan dengan angka yang tersebut dalam tabel di bawah. Dalam keadaan seperti ini penyimpangan dari prinsip harga perolehan mungkin dapat dibenarkan. Perusahaan yang melakukan penilaian kembali berkewajiban untuk menyetor uang ke bank sejumlah depresiasi dari aktiva yang sudah dinilai kembali c. Peraturan-peraturan tentang revaluasi (penilaian kembali) itu ialah: a. Selisih antara nilai baru (sesudah penilaian kembali) dengan nilai buku lama dicatat dalam 162 Revaluasi Aktiva . agar neraca dapat menunjukkan jumlah aktiva dan modal yang sesuai dengan keadaan sekarang serta laporan laba rugi dapat menunjukkan laba atau rugi yang layak. 21 Tahun 1965 yang berlaku untuk perusahaan negara dan Peraturan Presiden No.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 yang didasarkan pada harga perolehan tadi juga menjadi tidak layak. Keputusan Penyesuaian Pajak Perseroan 1953. Penyimpangan ini bisa dilakukan dengan cara revaluasi dalam keadaan hargaharga naik atau devaluasi dalam keadaan harga-harga turun. Penilaian kembali dilakukan dengan cara berikut: Harga perolehan aktiva. Dalam peraturan ini badan-badan usaha diperbolehkan mengadakan penilaian kembali aktivanya dengan cara seperti yang diatur dalam surat keputusan tersebut. b. 25 Tahun 1965 yang berlaku untuk perusahaan swasta Dalam peraturan ini penilaian kembali dilakukan dengan jumlah 20 kali nilai buku aktiva. Peraturan Presiden No. 508/MK/11/7/1971 yang dikeluarkan tanggal 7 Juli 1971 diperlakukan untuk perusahaan negara dan swasta. Surat Keputusan Menteri Keuangan RI No. Di Indonesia pemerintah telah beberapa kali mengeluarkan peraturan mengenai revaluasi.

Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 rekening “selisih penilaian kembali 1971”. Selisih ini dikenakan pajak perseroan sebesar 10% dan kemudian dapat dipindahkan ke rekening modal Tam-bahan modal karena selisih penilaian kembali 1971 tidak dikenakan bea melerai modal. Penentuan masa penghapusan 15 tahun bagi bangunan permanen/semi permanen dan 8 tahun bagi aktiva tetap lainnya ditujukan terhadap aktiva tetap yang masih mempunyai sisa masa penghapusan yang Revaluasi Aktiva 163 .400 1970 = 1 1962 = 1.5 1963 = 350 1968 = 1 1964 = 165 1969 = 1 Apabila aktiva-aktiva tetap yang akan dinilai kembali dicatat dengan mata rupiah uang lama.600 1965 = 40 1961 = 2.000 1966 = 4 1962 = 500 1967 = 2. baik permanen maupun semi permanen = 15 tahun. Tabel angka perkalian untuk mengadakan penilaian kembali: (a) Untuk bangunan dan tanah yang diperoleh dalam tahun: 1960 = 4. maka terlebih dahulu dikurs ke dalam mata rupiah uang baru dengan perbandingan 1000 : 1. (b) Aktiva tetap lainnya = 8 tahun.5 1967 = 2 1968 = 1 (b) Untuk aktiva tetap lainnya yang diperoleh dalam tahun: 1960 = 1. Aktiva tetap yang sudah dinilai kembali akan didepresiasi selama umur sebagai berikut (a) Bangunan. yang merupakan rekening pembantu modal.550 1963 = 740 1964 = 250 1965 = 50 1966 = 4.100 1969 = 1 1961 = 3. sedangkan kenaikan modal para pemegang saham dikenakan pajak perseroan/pajak pendapatan sebesar 10%. Depresiasi sesudah penilaian kembali dihitung dengan dasar jumlah yang baru.

Masa penghapusan setelah penilaian kembali = 1/2 x (10 + 15) tahun = 121/2 tahun. Sebagai penjelasan terhadap cara penilaian kembali 1971 di bawah ini diberikan contoh seperti yang termuat dalam penjelasan Surat Keputusan Menteri Keuangan RI No. Maksudnya ialah guna penertiban dan memudahkan penelitian atas penghapusan yang dilakukan setelah penilaian kembali.550 x Rpl0. Dalam hal di mana penghapusannya pada saat penyesuaian kurang dari 8 atau 15 tahun. hitungan nilai barunya dihitung sebagai berikut: Aktiva tetap Nilai perolehan Saat perolehan Masa penghapusan Nilai buku fiskal Saat penyesuaian : : : : : : Bangunan permanen Rpl0.000.000.000.000.(uang lama) 1 Januari 1971 Nilai perolehan dikurs terlebih dahulu menjadi Rpl0. dibulatkan menjadi 12 tahun..500.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 melebihi masa penghapusan tersebut di atas.500.Revaluasi Aktiva .(uang baru).x 1. Penilaian kembali dilakukan pada saat awal tahun buku 1971.370..x 250 164 Rp15. 508/MK/H/7/1971: Untuk sebuah bangunan permanen.. Hal ini dimaksudkan agar pemberian fasilitas kepada para pengusaha berupa kesempatan untuk menilai kembali.000.550 1963 = 5% x Rpl0.x 740 1964 = 5% x Rpl0..125.000.000.(uang lama) Januari 1962 20 tahun Rp5.000.Penghapusan dinilai kembali menjadi: 1962 = 5% x Rpl0.000.000 = = = Rp775. tidak menjadi berkelebihan dengan memberikan lagi kesempatan untuk melakukan penghapusan dengan jumlah yang besar..000. maka untuk selanjutnya masa penghapusan itu ditentukan sebagai berikut: Misalkan sisa masa bermanfaat suatu bangunan pada saat penyesuaian (menurut keputusan penghapusan 1953) tinggal 10 tahun.. Nilai perolehan dinilai kembali dengan angka perkalian eks pasal 6 keputusan ini menjadi: 1.

Obyek penilaian kembali adalah sebagai berikut.-.194.500.000. (1) Aktiva tetap yang dapat dinilai kembali adalah aktiva tetap berwujud yang tercatat sebagai milik badan usaha dan dipakai di Indonesia serta memenuhi syarat sebagai berikut: (a) pada saat penilaian kembali masih dipergunakan menurut tujuannya untuk melakukan usaha. nilai baru bangunan tersebut dapat dihapuskan dalam masa 1/2 x (15 + 11) = 13 tahun.000.x 1 5% x Rpl0.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 1965 = 1966 = 1967 = 1968 = 1969 = 1970 = 5% x Rpl0.000.x 1 5% x Rpl0...100.250.000. Surat keputusan ini dikeluarkan pada tanggal 27 Maret 1979 dan terkenal dengan nama Paket 27 Maret. 165 Revaluasi Aktiva .750.Nilai baru Rp14.200.-0.x 2 5% x Rpl0.250. perluasan atau pembaharuan dihitung secara terpisah.500. Menurut pasal 15 ayat (2) keputusan ini.475.- 1.5 5% x Rpl0.250..1.x 1 = = = = = = 25..000.Selisih penilaian kembali eks pasal 9 ayat 1 keputusan ini Rp14. Penghapusan selama 13 tahun itu akan mengakibatkan pengurangan pembayaran pajak perseroan sejumlah kurang lebih: 40% x Rpl4.500.299.000.Pajak perseroan yang terutang eks pasal 19 ayat (1) keputusan ini = 10% = Rpl.000. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 109/KMK. Dalam hal aktiva tetap yang dinilai kembali berupa bangunan yang telah diperbaiki/diperluas.200. maka nilai baru bangunan lama dan nilai baru perbaikan.500.2.419.-.Nilai buku fiskal (uang baru) 5..x 4..04/1979 yang mengatur mengenai Penilaian Kembali Aktiva Tetap Badan-badan Usaha pada tanggal 1 Januari 1979.750.x 50 5% x Rpl0.= Rp5.580. Penjumlahan kedua nilai baru tersebut merupakan nilai baru bangunan yang dinilai kembali d.

maka terhadap seluruh aktiva tetap badan usaha yang memenuhi ketentuan tersebut pada ayat (1) pasal ini harus dilakukan penilaian kembali. (2) Selisih lebih antara nilai perolehan dari pemasukan. Dasar dan cara.7 Kendaraan alat berat dan alatKapal laut.2 3. dikalikan dengan angka perkalian seperti ditentukan dalam pasal 5.2 1. merupakan nilai baru aktiva tetap pada tanggal 1 Januari 1979.7 2.000 :1.9 1.6 2. Angka perkalian seperti yang dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) adalah sebagai berikut: Angka perkalian Mesin alatTahun perolehan Bangunan.6 5. dan sejenisnya beserta perlengkapannya Tanaman keras perkebunan yang umurnya lebih dan 2 tahun 166 Revaluasi Aktiva . pesawat. (c) aktiva tetap yang bersangkutan diperoleh dalam tahun-tahun buku 1960 sampai dengan 1978.4 3. pendirian. pembelian. demikian pula masing-masing jumlah penyusutan tahunan aktiva tetap hingga saat penilaian kembali. (2) Terkecuali tanah dan hak atas tanah.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 (b) menurut tujuannya semula tidak dimaksudkan untuk dioperkan atau dijual.8 1 .8 2.6 2.2 2. nilai perolehan adalah nilai pada saat tanaman mencapai tingkat mulai menghasilkan. bilamana tertera dalam mata uang rupiah lama yang berlaku sebelum tahun 1966. penilaian kembali (Pasal 4): (1) Nilai perolehan dari pemasukan. perbaikan dan perubahan. Untuk tanaman perkebunan seperti dimaksud dalam pasal 5 huruf e. udara.0 1. perbaikan dan perubahan.9 5.4 5.1 2. pembelian. (3) Nilai dan jumlah seperti dimaksud pada ayat (1) pasal ini. Konstruksi dan sarana pelengkap-nya dan peralatalal kanlor annya 1967 1968 1969 1970 1971 7.1 1. dengan jumlah penyusutan tahunan aktiva tetap.9 3.1 2. pendirian. dikurs terlebih dahulu ke dalam mata uang rupiah baru dengan perbandingan 1.3 3.5 2. setelah dinilai kembali sesuai dengan ayat (1) pasal ini.

Nilai perolehan tanaman dalam tahun 1960 sampai dengan tahun 1966 angka perkaliannya sama dengan tahun 1967.3 2. Cara pembukuan dan perhitungan depresiasi serta masalahmasalah lainnya dapat dibaca pada Keputusan Menteri Keuangan seperti tersebut di atas. 167 Revaluasi Aktiva .2 1. Menurut Keputusan Menteri Keuangan tersebut.5 1.1 1 .6 1.0 1.1 1 .2 1.Politeknik Telkom 1972 1973 1974 1975 1976 1977 1978 2. masih digunakan di Indonesia untuk mendapatkan. g. Keputusan Menteri Keuangan No. f.507/KMK/04/1996.0 e. aktiva tetap yang dapat dinilai kembali adalah semua aktiva berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 4 (empat) tahun seperti tanah.1 2.2 1. Kapal laut.4 1.3 1 2 1 .6 2.3 1.5 1.4 1 .3 1. 66/KMK/04/1982 tanggal 3 Februari 1982 Keputusan Menteri Keuangan No.3 1.1 Akuntansi Keuangan 2 1. Bangunan dan Iain-lain yang diperoleh dalam tahun 1960 sampai dengan tahun 1966 angka perkaliannya sama dengan tahun 1967. Kendaraan dan alat-alat kantor yang diperoleh dalam tahun I960 sampai dengan tahun 1970 perkaliannya sama dengan tahun 1971.7 1. pesawat udara dan Iain-lain yang diperoleh dalam tahun 1960 sampai dengan. menagih dan memelihara penghasilan dan tidak dimaksud-kan untuk dijual atau dialihkan.2 1. sedangkan yang diperoleh sesudah tanggal 15 November 1978 angka perkaliannya adalah 1. 1677/MK/II/12/1978.5 1 .8 1.I 1.7 1.4 1.3 1. sedangkan yang diperoleh sesudah tanggal 15 November 1978 angka perkaliannya adalah 1. sedangkan yang diperoleh sesudah tanggal 15 November 1978 angka perkaliannya adalah 1.1 1.2 1.4 1. Keputusan Menteri Keuangan No.7 1. tahun 1966 angka perkaliannya sama dengan tahun 1967.4 1.3 1. bangunan dan aktiva non bangunan dan telah dimiliki oleh perusahaan lebih dari 5 tahun.

000. umur 8 tahun tanpa nilai residu.000. yaitu persentase yang menunjukkan hubungan antara nilai sehat dengan harga perolehan kembali. yaitu harga perolehan untuk membeli/membuat kembali aktiva tetap tersebut.000. Jurnal yang dibuat untuk mencatat rekening penilaian kembali ini sebagai berikut: Tanah . Penilaian kembali bisa dicatat dalam rekening-rekening. Persentase keadaan = 60% atau nilai sehatnya = Rp90. 3.000.-. ataupun tidak dicatat dalam rekening-rekening. Harga perolehan dan data penilaian sebagai berikut: 168 Revaluasi Aktiva . Sesudah digunakan selama 4 tahun dinilai kembali sebagai berikut: Harga perolehan kembali = Rpl50. kadang-kadang hanya nilai buku aktiva yang berubah.penilaian kembali. Harga perolehan kembali dalam contoh ini adalah Rpl. Harga perolehan kembali.000. maka umur aktiva juga disesuaikan (dinilai kembali).Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 11. Nilai sehat.000.000. Persentase keadaan.-.-. hanya nilai buku dikoreksi agar sesuai dengan persentase keadaan yang ditentukan dari penilaian kembali.4 Penggunaan Dan Pencatatan Data Penilaian Kembali Dalam melakukan penilaian kembali ada beberapa istilah sebagai berikut: 1.-.000. Di dalam mengadakan penilaian kembali.dinilai kembali menjadi Rpl.-.Rp900. tetapi sering juga di samping nilai buku aktiva.000.Penilaian kembali Modal penilaian kembali Rp900. 2.-.- Contoh kedua : Mesin dibeli dengan harga Rpl00.000. Karena tanah itu umurnya tidak terbatas maka tidak ada rekening akumulasi depresiasi. Berikut disajikan contoh revaluasi : Contoh pertama : Tanah dengan harga perolehan sebesar Rpl00. Kenaikan jumlah aktiva ini juga dicatat sebagai modal penilaian kembali.. Agar rekening tanah dapat menunjukkan jumlah sebesar harga perolehan kembali maka ditambah dengan jumlah Rp900. Jumlah kenaikan nilai aktiva yang berasal dari penilaian kembali dapat dicatat dalam rekening tanah atau rekening tanah . yaitu harga perolehan kembali dikurangi depresiasi sampai saat itu berdasarkan nilai yang baru.000.

000.100.-.000.Rp1.000. sedangkan menurut buku persentase keadaannya adalah 50%. perlu dibuat jurnal untuk mengoreksi rekening akumulasi depresiasi.000.- Menurut penilaian Rpl50. Dengan demikian depresiasi tahun-tahun lalu terlalu besar 10%.000. Akumulasi depresiasi gedung = Rp500.-.000 600.Rp600.169 Koreksi depresiasi tahun lalu Saldo harga perolehan sesudah koreksi Tambahan dari penilaian kembali Saldo menurut penilaian kembali Revaluasi Aktiva .000.000. seharusnya persentase keadaan aktiva menunjukkan 60%. yaitu karena mesin yang umurnya 10 tahun ditaksir 8 tahun sehingga depresiasi terlalu besar.000.Taksiran Umur 40 +10 50 ___ 50 Sudah dipakai Selama (tahun) 20 __ 20 __ 20 Akumulasi depresiasi Rp500.50.000. Pada awal tahun ke-21 gedung dinilai kembali sebagai berikut: Harga perolehan kembali .000.000.000. Nilai sehat = Rp900. Sudah dipakai selama 20 tahun.500.000. Apabila angka-angka penilaian kembali tidak dicatat dalam rekening-rekening.Rpl.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Harga perolehan (-) Akumulasi depresiasi Nilai buku Menurut buku Rpl00.000.-.___________ Rp1.000.000.000  20 tahun  50 tahun Perubahan-perubahan nilai dihitung sebagai berikut: Harga Perolehan Rp1.-. Contoh ketiga. Gedung dengan harga perolehan Rpl.+500.60.+200.500. Taksiran umur = 40 tahun. berarti umur gedung ditaksir: 1.000.000.Rp400.500.000.000.Rp 90000.- Menurut hasil penilaian kembali.000. Oleh karena itu.Rp 50. maka jurnal yang dibuat cukup sampai mengoreksi rekening cadangan depresiasi agar sesuai dengan persentase keadaan aktiva berdasar data penilaian kembali.

00 Rp500. Pencatatan depresiasi dilakukan dengan mendebit rekening depresiasi dan kreditnya rekening akumulasi depresiasi. Akumulasi depresiasi pada tanggal 31 Desember 2006 sebesar Rp50. sedang nilai-nilai penilaian kembali akan nampak dalam neraca.Penilaian kembali akumulasi depresiasi gedung Akumulasi depresiasi gedung agar sesuai dengan data Penilaian kembali penilaian kembali..000. sehingga labanya lebih besar.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Penilaian kembali di atas dicatat dalam buku-buku dengan jurnal sebagai berikut Membetulkan rekening Akumulasi depresiasi gedung akumulasi depresiasi gedung Koreksi laba tahun-tahun lalu agar menunjuk-kan jumlah depresiasi sebesar 40% dari harga perolehan. tersedia dua macam data yaitu data harga perolehan dan data penilaian kembali. Menaikkan nilai gedung dan Gedung. Jurnal yang dibuat untuk mencatat penilaian kembali dan depresiasi sesudah adanya penilaian kembali sebagai berikut: 170 Revaluasi Aktiva .300. Modal Penilaian kembali Rpl00. Perhitungan depresiasi juga dapat dilakukan dengan menggunakan salah satu data tersebut.Rp200. tetapi melalui beban depresiasi yang dasarnya harga perolehan.00Q>00.5 Depresiasi Untuk Aktiva Yang Telah Di Revaluasi Apabila aktiva tetap sudah dinilai kembali. Pada tanggal 1 Januari 2007 mesin tersebut dinilai kembali menjadi Rpl50Dd0.dengan persentase keadaan = 60%. Modal penilaian kembali setiap tahunnya diturunkan jumlahnya dan dikreditkan ke rekening akumulasi depresiasi penilaian kembali.000.ditaksir umurnya 8 tahun. (a) Depresiasi Dihitung dari Jumlah Harga Perolehan Dalam cara ini laporan laba rugi akan menunjukkan hasil dan biayabiaya atas dasar harga perolehan (cost basis).000.Rp 100.- 11.000.000. Contoh pembuatan jurnal untuk mencatat depresiasi atas dasar harga perolehan adalah sebagai berikut: Mesin yang dibeli pada tanggal 1 Januari 2003 dengan harga Rpl00.000. tidak dikreditkan langsung ke rekening laba tidak dibagi. Penurunan modal penilaian kembali ini dilakukan dengan tujuan untuk memindahkan saldo rekening ini.

000.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 1 Januari 2007 Koreksi laba tahun lalu Rp10. Akumulasi depresiasi mesin Mencatat data penilaian kembali . Perhitungan depresiasi.000..000. datanya seperti contoh sebelumnya 31 Desember 2007 Mencatat depresiasi atas dasar penilaian kembali sebesar Rp 150.31 Desember 2007 Akumulasi depresiasi Rp10. Dengan..000.000.000.harga perolehannya. dengan dasar penilaian kembali akan berakibat neraca dan laporan laba rugi disusun dengan dasar yang sama. Akumulasi depresiasi Rp5.- Mengurangi modal penilaian Modal penilaian kembali kembali (Rp 50.-:6 tahun) Revaluasi Aktiva 171 .: 10 tahun kembali Rp5.Akumulasi depresiasi mesin Rpl0. Contoh pembuatan jurnal untuk mencatat depresiasi dengan dasar penilaian kembali.Akumulasi depresiasi mesin .5.Mengurangi akumulasi Koreksi laba tahun lalu Rp10.000.Penilaian kembali 5.Mengurangi modal penilaian mesin Penilaian kembali (Rp50.depresiasi menjadi 40% dari Mesin .000.Rp5.Penilaian kembali Rp50.atau (Rp30.000.cara ini rekening laba tidak dibagi menunjukkan jumlah yang sama besar dengan jumlah laba tidak dibagi jika depresiasinya didasarkan pada harga perolehan.. Jurnal yang kedua adalah menurunkan modal penilaian kembali dan ditransfer ke rekening laba tidak dibagi.Modal penilaian kembali 30.000.000.Depresiasi mesin Rp10.dengan umur 10 tahun Depresiasi mesin Rpl5.Penilaian kembali Rp20. Pencatatan depresiasi dilakukan dengan mendebit rekening depresiasi dan mengkredit rekening akumulasi depresiasi dengan jumlah penilaian kembali.000.-:10 Laba tidak dibagi Rp tahun) atau (Rp 30.: 6 tahun) (b) Depresiasi Dihitung Atas Dasar Nilai Baru yang Berasal dari Penilaian Kembali Apabila aktiva tetap sudah dinilai kembali maka perhitungan depresiasinya dapat didasarkan pada nilai-nilai sesudah penilaian kembali.000.000.000.000.Mencatat depresiasi dengan Modal penilaian kembali umur 10 tahun.000.000.

000.Pada tanggal 1 Januari 2005 mesin tersebut dijual dengan harga Rpl50. Pada penjelasaan kedua metode tersebut setiap tahun dilakukan pengurangan terhadap modal penilaian kembali dengan tujuan agar pada waktu aktiva tetap sudah habis didepresiasi. jumlah modal penilaian kembali juga habis dan berubah dalam bentuk laba ditahan. Misalnya pada data harga perolehan dan penilaian kembali mesin pada tanggal 1 Januari 2005 sebagai berikut: Tambahan dari Harga perolehan penilaian kembali Mesin Rp200.000.Akumulasi depresiasi 80.000.30.40.6 Penjualan Aktiva Yang Telah Di Revaluasi Aktiva tetap yang sudah dinilai kembali ke atas.000.Rpl00. Rekening laba rugi ini nantinya diturup ke rekening laba tidak dibagi. Penjualan ini dicatat dengan menghapuskan semua rekening yang berhubungan dengan aktiva tetap baik yang berasal dari harga perolehan maupun penilaian kembali.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Transfer dari rekening modal penilaian kembali dapat juga dibuat ke suatu rekening khusus yang akan digabungkan dengan rekening laba rugi yang lain.000. Perubahan bentuk setiap tahunnya dianggap sebagai realisasi dari modal penilaian kembali.Penilaian kembali Laba penjualan mesin 172 Rpl50. 11.000.000.-.Rp 60..000. Laba yang diperoleh dari penjualan mesin ini sebesar Rp30.000.-. Penjualan mesin dicatat dengan jurnal sebagai berikut: Kas Akumulasi depresiasi mesin Akumulasi depresiasi mesin .60.000.100.40.Revaluasi Aktiva .000.000. jika dijual maka perhitungan laba atau rugi penjualannya didasarkan pada perbandingan nilai buku aktiva tetap dengan harga jualnya.yaitu Rpl50.dikurangi Rpl20.000.000.Rpl20.000.Rp200.Penilaian kembali Modal penilaian kembali Mesin Mesin .000.000.80.

Laba tidak dibagi (rugi penilaian kembali) 205..kembali Saldo menurut penilaian Rp 700.20 7 Rp378.65) Akumulasi depresiasi berdasar penilaian kembali = 7/20 x Rp700.___ __ -133.000.-.Mesin Rp380.000. Misalnya pada mesin dengan harga perolehan Rpl.000.Perhitungan Sudah Taksiran Harga dipakai Umur Akumulasi perolehan Selama (tahun) (tahun) Koreksi depresiasi tahun lalu ___________ +2 __ -42. Penilaian kembali menunjukkan data sebagai berikut: Harga perolehan kembali = Rp700.080. umur 18 tahun. tanpa nilai residu.kembali Mesin dipakai selama 7 tahun. Akumulasi depresiasi pada akhir tahun ke-7 sebesar Rp420.000.000.000.Depresiasi sesudah adanya penilaian kembali dihitung berdasarkan nilai mesin yang baru Revaluasi Aktiva 173 . Apabila penurunan harga ini jumlahnya cukup besar dan diperkirakan akan tetap maka dapat dilakukan penurunan nilai aktiva tetap.Rp245..sesudah koreksi Pengurangan dari penilaian -380.000. Penurunan nilai ini dibebankan ke rekening laba tidak dibagi tanpa membedakan perubahan umur dan penurunan nilainya.000.000. aktiva tetap yang dibeli pada waktu harga masih tinggi menunjukkan harga perolehan yang terlalu besar.-. masih dalam persentase keadaan 65%.000.000.20 7 Rp243.Saldo harga perolehan Rp1.-. persentase keadaan = 65%.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Dalam keadaan harga-harga turun. Pencatatan penilaian kembali ke dalam rekening-rekening akan menyebabkan pengurangan jumlah dalam rekening mesin dan penyesuaian rekening akumulasi depresiasi sebagai berikut: Akumulasi depresiasi mesin Rpl75.080.000. Umur mesin : 100  7 tahun  20 tahun (100 ..000.000.

3. 174 Revaluasi Aktiva . Rekening modal dan agio saham diturunkan dan rekening laba tidak dibagi saldonya menjadi nol sesudah reorganisasi semu. 2. Pada umumnya kuasi reorganisasi bisa dilakukan apabila terdapat keadaan-keadaan sebagai berikut: a.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 11. Laba tidak dibagi dan saldo-saldo agio saham tidak mencukupi untuk menyerap beban depresiasi. Apabila terdapat keadaan seperti yang tersebut di atas maka kuasi reorganisasi dapat diterima sebagai suatu prosedur untuk menurunkan nilai aktiva tetap. 4. Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu perusahaan untuk melakukan kuasi reorganisasi adalah: a. Rekening laba tidak dibagi diberi tanggal yang menunjukkan adanya reorganisasi semu. b. “Cost basis” untuk menyatakan nilai aktiva tetap tidak rasional ditinjau dari sudut going concern. Dalam prosedur reorganisasi semu ini tidak ada pembentukan badan usaha baru. Jika diinginkan laporan keuangan yang menunjukkan hasil-hasil yang layak. Diperlukan penjelasan di dalam laporan-laporan keuangan. dan mencatat aktiva dengan nilai yang realistis. Di samping itu kuasi reorganisasi bertujuan untuk memberikan suatu titik permulaan yang memungkinkan untuk membahdingkan pendapatan dan biaya yang layak. Terdapat suatu jumlah defisit yang besar. e. Tidak ada perubahan kesatuan usaha. d. Maksud diadakannya kuasi reorganisasi ini adalah untuk menghilangkan defisit yang timbul karena depresiasi aktiva tetap yang terlalu tinggi yang timbul karena aktiva-aktiva tersebut dibeli pada masa harga-harga yang tinggi. Merupakan suatu alternatif yang lain dari reorganisasi yang legal dan disetujui oleh pemegang saham dan kreditur. perusahaan harus memiliki status kelancaran usaha dan memiliki prospek yang baik pada saat kuasi reorganisasi dilakukan. Jumlah dalam rekening-rekening aktiva tetap berwujud diturunkan. perusahaan mengalami defisit dalam jumlah yang material. Karakteristik dari kuasi reorganisasi adalah sebagai berikut: 1.7 Kuasi Reorganization Aktiva tetap berwujud dari suatu perusahaan bisa diturunkan nilainya melalui suatu kuasi reorganisasi (corporate readjustment). c. 5. b.

.- Rp1..050.- Rp1.000.sasi semu Rp2.Utang Modal saham biasa (nominal Rp1.000.menjadi Rp500. PT Tamma mempunyai neraca pada tanggal 1 Januari 2005 sebagai berikut: Neraca 1 Januari Aktiva lancar Aktiva tetap Rp1.-) Agio saham Laba tidak dibagi Rp1.dan penurunan nilai aktiva tetap Rpl.500.000.000.Rp1.-.000. Mencatat penurunan nilai aktiva tetap dari Rp2.000.- 175 . Revaluasi Aktiva Modal saham biasa Modal saham biasa Agio saham biasa Laba tidak dibagi Aktiva tetap Agio saham biasa Laba tidak dibagi Agio saham bisaReorgani.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 c.200.500. Berikut disajikan contoh.000.000.000.- ____________ Rp3.Rp1.000. Perusahaan dapat menggunakan metode reorganisasi akuntansi dalam melakukan kuasi reorganisasi.000. Jurnal yang dibuat untuk mencatat reorganisasi semu ini sebagai berikut: Mencatat pengurangan nominal modal saham dari Rpl.000.1.000.000.000.000.000. Modal saham nilai nominalnya diturunkan dari Rpl.500.000.000.300.- 250. perusahaan tidak sedang menghadapi permohonan kepailitan.- Kuasi Reorganisasi akan dilakukan adalah sebagai berikut: Aktiva tetap diturunkan menjadi Rpl.-.500.500.(300.000.000.-. Dalam metode ini aktiva dan kewajiban harus dinilai sebesar nilai wajar yaitu sebesar nilai pasar yang tersedia dan saldo laba yang negatif (defisit) serta penilaian kembali dieliminasi ke akun tambahan modal setoran..2.500.2.-) Rp3.. e. tidak bertentangan dengan peraturan perundangan yang berlaku.500.000.000.000. Menghapuskan defisit Rp300.menjadi Rp500.menjadi Rpl. saldo ekuitas sesudah kuasi reorganisasi harus positif.dan dicatat sebagai agio saham sehingga jumlahnya akan cukup untuk menutup penurunan nilai aktiva tetap dan defisit.dan membebankannya ke reke-ning agio saham biasa agar agio saham biasa menunjukkan saldo sesudah reorganisasi semu.000.500.000.250.000.Rp1. d.000..500.250.

000.- Aktiva tetap yang sudah diturunkan nilainya baik dengan devaluasi maupun dengan cara kuasi reorganisasi dihitung depresiasi tahunannya dengan dasar nilainya yang baru.Rp3.2.500.500.500.000. 176 Revaluasi Aktiva .500.050.- 200.000.000.000.1.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Neraca PT Tamma sesudah adanya Kuasi reorganisasi adalah sebagai berikut: Neraca 1 Januari Aktiva lancar Aktiva tetap Rp1.Utang Modal saham biasa (nominal Rp500. sehingga dapat diharapkan adanya perhitungan beban depresiasi periodik yang layak.000.- ____________ Rp2.-) Agio saham Reorganisasi semu Rp1.000.000.

Bagaimana perlakuan akuntansi terhadap perubahan umur aktiva tetap berwujud? Jelaskan maksud istilah yang digunakan dalam penilaian kembali aktiva tetap berwujud.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. Bila nilai aktiva tetap turun. dan diputuskan untuk menurunkan harga perolehannya. 7. Revaluasi Aktiva 177 . Jelaskan penyebab terjadinya perubahan harga perolehan aktiva tetap berwujud. 4. 6. 3. jelaskan perlakuan akuntansinya. Kapan perusahaan melakukan kuasi reorganisasi. 5. Dasar apa yang dapat digunakan untuk menghitung depresiasi aktiva tetap berwujud yang sudah dinilai kembali? Jelaskan cara menghitung rugi atau laba penjualan aktiva tetap yang sudah dinilai kembali. 2.

Umur ekonomis yang baru. Metode depresiasi yang digunakan adalah metode garis lurus.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1.000.000. PT ZARA membeli tanah dan gedung pada tanggal 1 Januari 1998 dengan harga perolehan sebagai berikut: Tanah Rp 1. Buatlah jurnal untuk membetulkan depresiasi tahun-tahun yang lalu.500. Umur ekonomi ditaksir selama 8 tahun dan nilai residunya sebesar Rp4. 2.000.000.000.. Sebuah mobil dibeli dengan harga Rp119. dengan ketentuan sebagai berikut: Aktiva Nilai sekarang Tanah Rpl0.Gedung ditaksir berumur 40 tahun tanpa nilai residu dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Buatlah jurnal untuk mencatat penilaian kembali tanah dan gedung tanggal 1 Juli 2005. Diminta: 1. Revaluasi Aktiva 178 . Pada tanggal 1 Januari 2005 taksiran umumnya diubah menjadi 10 tahun dengan nilai residu sebesar Rp4. Pertanyaan : 1. Pada tanggal 1 Juli 2005 diadakan penilaian kembali terhadap tanah dan gedung.Gedung 42.000. b.pada tanggal 1 Januari 2000.000. Nilai sehat.Gedung 40.-. Hitunglah : a.Gedung dinilai masih dalam kondisi 80%.000.000.000.000.000.-.000. 2.

000. dicatat sebagai agio saham. 3.5.000.000. Buatlah jurnal untuk mencatat kuasi reorganisasi pada tanggal 1 Januari 2006.000. Pertanyaan : 1. 2. Buatlah neraca tanggal 1 Januari 1992 sesudah kuasi reorganisasi .-) Rp3.000.000.000. Neraca PT Tamma pada tanggal 31 Desember 2005 adalah sebagai berikut: Neraca 31 Desember 2005 Aktiva lancar Aktiva tetap Rp5.000.(3.000.7.- PT Tamma melakukan kuasi reorganisasi pada tanggal 1 Januari 2006 dengan ketentuan sebagai berikut: 1.000. Aktiva tetap diturunkan menjadi Rpl2.000. Revaluasi Aktiva 179 . Nilai nominal modal saham diturunkan 50%-nya.00.000.- Jumlah ____________ Rp25.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 2. Defisit dihapuskan dan dibebankan ke rekening agio saham biasa.000.13.000.20. Buat jurnal untuk mencatat depresiasi pada tanggal 3l Desember 2005! 3. 2.000.- Utang jangka pendek Utang jangka panjang Modal saham biasa Agio saham biasa Laba tidak dibagi Jumlah Rp3.000.000.500.-.

taksiran akuntansi dan pelaporan akuntansi Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan perubahan akuntansi baik dalam prinsip akuntansi. meramalkan dan menilai kemampuan suatu perusahaan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 12 PERUBAHAN AKUNTANSI Overview Salah satu tujuan penyusunan laporan keuangan adalah memberikan informasi kepada pihak-pihak yang membutuhkan yang akan digunakan untuk membuat perbandingan. Mahasiswa mampu menjelaskan perubahan akuntansi baik dalam prinsip akuntansi. 2. Tujuan 1. taksiran akuntansi dan pelaporan akuntansi Perubahan Akuntansi 180 . Untuk menjaga agar prinsip comparability dan konsistensi ini dapat terlaksana maka diperlukan perubahan-perubahan.

Untuk menjaga agar prinsip comparability dan konsistensi ini dapat terlaksana.1 Perubahan Akuntansi Salah satu tujuan penyusunan laporan keuangan adalah memberikan informasi kepada pihak-pihak yang membutuhkan yang akan digunakan untuk membuat perbandingan. Perubahan dalam metode akuntansi dipisahkan menjadi tiga: 1. kesalahan-kesalahan penggunaan rekening. karena koreksinya sangat tergantung pada jenis kesalahannya. sedangkan perbandingan antar periode harus memenuhi prinsip konsistensi. Istilah perubahan dalam prinsip akuntansi ini tidak termasuk: a. Perbandingan horizontal adalah perbandingan laporan keuangan suatu perusahaan dengan perusahaan lain untuk periode yang sama.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 12. 3. Istilah prinsip akuntansi di sini mencakup juga metode-metode yang digunakan. Pemakaian pertama suatu prinsip akuntansi untuk mencatat transaksi yang baru pertama kali terjadi dalam perusahaan.2 Perubahan Dalam Prinsip Akuntansi Perubahan prinsip akuntansi adalah penggunaan suatu prinsip akuntansi yang lazim yang berbeda dengan prinsip akuntansi yang lazim yang digunakan dalam periode sebelumnya. perubahan-perubahan yang terjadi dipisahkan menjadi dua. 2. Perubahan dalam prinsip akuntansi ini dapat terjadi karena perusahaan mempunyai beberapa alternatif metode untuk penerapan suatu prinsip. Perubahan dalam kesatuan usaha. Perbandingan-perbandingan ini dapat dilakukan dengan dua cara. Koreksi kesalahan tahun-tahun lalu dapat terjadi karena berbagai macam sebab. Untuk dapat memenuhi tujuan di atas. Perubahan Akuntansi 181 . 12. laporan-laporan keuangan harus dapat diperbandingkan. yaitu horizontal dan vertikal. Sedangkan perbandingan vertikal adalah perbandingan laporan keuangan dari suatu perusahaan dengan laporan yang sama untuk periode-periode sebelumnya. meramalkan dan menilai kemampuan suatu perusahaan. seperti kesalahan-kesalahan perhitungan. Tidak ada pedoman khusus untuk mengoreksi kesalahankesalahan ini. kesalahan-kesalahan dalam penerapan prinsip akuntansi dan Iain-lain. yaitu perubahan metode-metode akuntansi dan perubahan-perubahan yang terjadi karena koreksi kesalahan-kesalahan dalam periode-periode yang lalu. Perubahan dalam taksiran-taksiran akuntansi. Perubahan dalam prinsip akuntansi. Perbandingan antar perusahaan harus memenuhi prinsip comparability.

Laba sebelum elemen luar biasa dan laba bersih periode-periode sebelumnya ditunjukkan dalam laporan laba rugi tahun sekarang (di bagian bawah halaman pertama) dengan jumlah yang sudah dikoreksi. Perubahan dari prinsip akumulasi yang tidak lazim ke prinsip yang lazim. 2. seperti dari full costing ke direct costing. Kalau masih terdapat sisa akibat kumulatif sesudah laporan keuangan periode-periode sebelumnya yang dilaporkan. Perubahan prinsip akuntansi yang mempunyai akibat kumulatif. Perubahan dalam metode depresiasi aktiva tetap. Perubahan prinsip akuntansi yang memerlukan retroaktif adjustment adalah: a. b. Perubahan dalam metode pembebanan harga pokok persediaan.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 b. Perubahan dalam perhitungan biaya produksi. Akibat kumulatif dari perubahan prinsip akuntansi diperlakukan sebagai berikut: a. Perubahan dalam metode akuntansi untuk kontrak jangka panjang. Pelaporannya dengan jumlah sesudah dikurangi pajak penghasilan. direvisi maka sisa tersebut dikoreksikan ke saldo awal rekening laba tidak dibagi dari periode terawal yang dikoreksi. c. Laporan keuangan periode-periode sebelumnya tidak perlu dikoreksi. seperti dari metode kontrak selesai ke metode persentase penyelesaian. Perubahan prinsip akuntansi yang mempunyai akibat retroaktif. c. Beberapa contoh dari perubahan prinsip akuntansi adalah sebagai berikut : 1. dan 182 Perubahan Akuntansi . b. Jumlah akibat kumulatif dari perubahan prinsip dilaporkan dalam laporan laba rugi di antara elemen-elemen luar biasa dan laba bersih. dimana laporan keuangan periode-periode sebelumnya yang dilaporkan disusun kembali sesuai dengan prinsip yang baru. 4. Perubahan dalam metode akuntansi untuk kontrak jangka panjang. seperti dari double declining balance method ke straight line method. seperti dari LIFO ke FIFO atau ke rata-rata tertimbang. Perubahan metode penentuan harga pokok persediaan dari LIFO ke metode yang lain. Penggunaan atau perubahan suatu prinsip akuntansi yang perlu dilakukan karena adanya perubahan sifat transaksi. 3.

Pada periode-periode berikutnya mungkin dapat diketahui bahwa taksiran-taksiran yang sudah dibuat adalah tidak benar sehingga perlu direvisi.000.000. 12.-. yaitu tahun keenam sampai dengan tahun kesepuluh. Perubahan metode penentuan harga pokok persediaan ke LIFO.= Rp625. Dalam hal taksiran sudah dibuat dengan sebaik-baiknya tetapi ternyata tidak tepat. Oleh karena itu perubahan metode depresiasi harus diperlakukan sebagai perubahan prinsip akuntansi dan perubahan taksiran umur. taksiran jumlah garansi yang akan dibayar dan Iain-lain. residu dan Iain-lain. Depresiasi yang sudah dibebankan selama 5 tahun berjumlah 5 x Rpl25.000.. Pergantian metode ke LIFO ini tidak memerlukan koreksi baik kumulatif maupun retroaktif.000. Perubahan Akuntansi 183 . Perubahan dalam taksiran akuntansi yang timbul sebagian atau seluruhnya dari perubahan prinsip akuntansi harus dilaporkan sebagai perubahan taksiran akuntansi. Periode-periode yang lalu sudah tidak perlu diubah karena perubahan taksiran ini baru diketahui pada periode berjalan. Perubahan dari atau ke full cost method yang digunakan dalam industri extractive. taksiran umur dalam perhitungan depresiasi. Sesudah dipakai selama 5 tahun diketahui bahwa seharusnya mesin tadi umurnya 10 tahun.000.akan dibebankan dalam waktu lima tahun.umurnya ditaksir 8 tahun. nilai residu dan Iain-lain diperlakukan sebagai perubahan taksiran akuntansi. Beban depresiasi tiap tahun selama sisa umur mesin sebesar Rp375.-. Apabila suatu perusahaan mengganti metode penentuan harga pokoknya ke LIFO.000. ini merupakan suatu pengecualian dari dua perlakuan sebelumnya kumulatif dan retroactive.. maka persediaan awal dalam periode pergantian metode itu merupakan dasar perhitungan untuk periode tersebut dan periodeperiode berikutnya.000. Dalam perubahan metode depresiasi. Karena taksiran umurnya berubah menjadi 10 tahun maka nilai buku sebesar Rp375.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 c.000. maka perubahanperubahan yang dibuat sebaiknya dibebankan pada periode berjalan dan periode-periode yang akan datang. akibatnya dapat dipisahkan dari perubahan taksir-an-taksiran akuntansi seperti umur. Seperti pada contoh mesin harga perolehannya Rpl.-.3 Perubahan Taksiran-Taksiran Akuntansi Banyak alokasi atau pembebanan biaya didasarkan pada taksirantaksiran di mana taksiran ini dibuat dengan suatu kebijaksanaan. Nilai buku mesin pada awal tahun keenam sebesar Rp375. misalnya pembebanan kerugian piutang.: 5 = Rp75..

Apabila terjadi perubahan kesatuan usaha maka laporan keuangan tahun berjalan harus menjelaskan sifat-sifat dan sebab-sebab perubahan itu. Di samping itu akibat-akibat perubahan terhadap laba rugi juga harus dicantumkan dalam laporan laba rugi sebelum elemen-elemen luar biasa. begitu pula laba bersih dan jumlah pendapatan per lembar saham.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laporan keuangan bisa berubah karena adanya perubahan kesatuan usaha. 184 Perubahan Akuntansi . perubahan-perubahan dalam anak perusahaan yang laporanlaporannya dikonsolidasikan. Perubahan kesatuan usaha ini terjadi dalam hal disusunnya laporan keuangan konsolidasi sebagai ganti laporan keuangan masing-masing perusahaan. Agar laporan keuangan tahun berjalan dapat dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. laporan keuangan tahun sebelumnya harus disusun dengan anggapan jika seandainya sudah terjadi perubahan kesatuan usaha. Laporan keuangan tahun berikutnya tidak perlu lagi mencantumkan penjelasan seperti laporan tahun berjalan. atau terjadinya penggabungan-penggabungan baru.

Sebutkan jenis-jenis perubahan metode akuntansi. 2.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. Apa yang anda ketahui tentang perubahan kesatuan usaha ?. berikan contohnya Apa saja yang tidak dapat dimasukkan dalam perubahan prinsip akuntansi? Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis perubahan prinsip akuntansi! Jelaskan apa yang anda ketahui tentang perubahan taksiran akuntansi ?. 4. 5. 3. jelaskan Perubahan Akuntansi 185 .

Pertanyaan :  Buatlah jurnal yang perlu dalam tahun ketiga untuk mencatat: 1.-.000. PT Tamma memiliki mesin yang harga perolehannya sebesar Rpl00. umur ditaksir selama 10 tahun tanpa nilai residu. PT Hasna memiliki peralatan yang harga perolehannya sebesar Rp200.000. Berikut adalah situasi yang terjadi. 2. setelah menggunakan metode garis lurus selama dua tahun.-. Pertanyaan :  Buat jurnal untuk mencatat biaya depresiasi dalam tahun ketiga. Berikut adalah situasi yang terjadi. Perubahan prinsip akuntansi. umur ditaksir selama 10 tahun tanpa nilai residu. 186 Perubahan Akuntansi .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Aplikasi 1. 2.000. perusahaan menentukan bahwa umur ekonomis mesin dan alat-alat adalah 15 tahun (5 tahun lebih lama dari taksiran semula). sesudah menggunakan metode double declining selama dua tahun. Biaya depresiasi. PT Tamma memutuskan untuk mengganti metode depresiasinya menjadi metode garis lurus.000.

Mahasiswa mampu menjelaskan koreksi kesalahan dalam tahun berjalan dan tahun berikutnya Mahasiswa mampu menerapkan perlakuan akuntansi terhadap koreksi kesalahan dalam tahun berjalan dan tahun berikutnya 187 Koreksi Kesalahan . maka kesalahan-kesalahan itu harus diperbaiki agar catatan akuntansi sesuai dengan keadaan sesungguhnya sehingga data yang dihasilkan dan akan menjadi dasar dalam pengambilan keputusan tidak menyesatkan Tujuan 1. 2.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 13 KOREKSI KESALAHAN Overview Apabila diketahui adanya kesalahan dalam laporan keuangan dan rekeningrekening.

Kesalahan-kesalahan ini antara lain kesalahan membukukan ke rekening yang lain. akan menjadi betul sendiri dalam periode berikutnya (counter balanced). mempengaruhi pandangan lembaga-lembaga tertentu seperti bank.neraca periode berikutnya sudah menjadi benar sendiri. maka kesalahan-kesalahan itu harus diperbaiki agar catatan akuntansi sesuai dengan keadaan sesungguhnya sehingga data yang dihasilkan dan akan menjadi dasar dalam pengambilan keputusan tidak menyesatkan.2 Jenis-Jenis Kesalahan Kesalahan-kesalahan yang terjadi mungkin hanya mempengaruhi neraca saja atau mungkin hanya mempengaruhi laporan laba rugi saja. kesalahan 188 Koreksi Kesalahan .1 Koreksi Kesalahan Apabila diketahui adanya kesalahan dalam laporan keuangan dan rekening-rekening. Kesalahan yang tidak disengaja ini akan dapat dicegah seminimum mungkin jika disusun sistem dan prosedur akuntansi yang baik. Contoh kesalahan jenis ini adalah kesalahan dalam persediaan barang. Selain kesalahan-kesalahan itu ada juga kesalahan-kesalahan yang mempengaruhi keduanya. bisa terjadi karena disengaja atau tidak. Jika ada kesalahankesalahan seperti ini maka laporan laba rugi untuk dua periode berturutturut menjadi tidak benar. tetapi . atau persediaan barang dan Iain-lain. menyusun laporan keuangan yang menguntungkan sehingga harga pasar surat berharga perusahaan dapat dipengaruhi. baik neraca maupun laporan laba rugi seperti berikut : (a) Kesalahan-kesalahan yang bila tidak dibetulkan. Kesalahan-kesalahan yang tidak disengaja timbul karena kesalahan dalam melakukan pencatatan. Kesalahan-kesalahan yang timbul dalam pencatatan. menutupi kecurangan-kecurangan dalam perusahaan seperti pencurian uang. Neraca periode pertama tidak benar. 13. kelupaan tidak membebankan depresiasi dan Iain-lain. Untuk mencegah timbulnya kesalahan-kesalahan disusun suatu sistem dan prosedur akuntansi yang di dalamnya terdapat langkah-langkah yang sating memeriksa sehingga kesalahan-kesalahan diharapkan dapat dibatasi seminimum mungkin.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 13. kesalahan memisahkan antara pengeluaran modal dan pengeluaran penghasilan. kesalahan mencatat jumlah dan penjumlahan baik footing maupun cross footing. Apabila kesalahan-kesalahan ini timbul dari kehendak pimpinan perusahaan maka sistem dan prosedur akuntansi yang disusun tidak dapat mencegahnya. Kesalahan-kesalahan yang disengaja dapat disebabkan keinginan untuk menghindarkan pajak. Selain itu untuk mencegah timbulnya kesalahan-kesalahan biasanya dilakukan pemeriksaan intern oleh perusahaan.

Contoh kesalahan jenis ini adalah kesalahan dalam depresiasi dan kesalahan mencatat pengeluaran modal sebagai pengeluaran penghasilan atau sebaliknya. maka jurnal koreksi akan dicatat dalam rekening-rekening nominal. Laporan laba rugi tahun berjalan menjadi tidak benar tetapi tahun-tahun berikutnya akan tergantung pada jenis kesalahan itu. maka koreksi atas kesalahan dicatat ke rekening laba ditahan dan dilaporkan dalam laporan laba ditahan. maka kesalahan itu harus dianalisis dan dibuatkan koreksi yang diperlakukan sebagai koreksi periode sebelumnya. Apabila laporan laba rugi disusun dengan cara current operating performance yaitu laporan laba rugi hanya menunjukkan transaksi-transaksi yang sering terjadi yang timbul dalam periode itu maka jurnal koreksi akan dicatat dalam rekening laba ditahan. Koreksi ini dicatat dalam periode dftemukannya kesalahan dan dilaporkan dalam laporan keuangan periode tersebut sebagai koreksi pada saldo awal rekening laba ditahan.3 Jurnal Koreksi Jurnal koreksi yang dibuat untuk membetulkan kesalahan-kesalahan akan tergantung pada bentuk laporan laba rugi yang disusun. yaitu semua elemen yang mempengaruhi perhitungan laba rugi dilaporkan dalam laporan laba rugi. Apabila laporan laba rugi disusun dengan cara all inclusive. maka laporan keuangan periode sebelumnya tersebut juga harus dikoreksi. dan kesalahan tidak membuat penyesuaian untuk biaya yang dibayar di muka dan penghasilan yang diterima di muka. Bila mengikuti prinsip yang sekarang berlaku. Neraca yang disusun sesudah adanya kesalahan ini tidak akan benar sampai dibuat koreksi yang perlu. 13. (b) Kesalahan-kesalahan yang mempengaruhi neraca dan laporan laba rugi tetapi tidak menjadi benar dengan sendirinya pada periode berikutnya. Berikut disajikan beberapa contoh membuat jurnal koreksi untuk membetulkan kesalahan-kesalahan yang terjadi dan pengaruh masing-masing kesalahan terhadap neraca dan laporan laba rugi : Koreksi Kesalahan 189 .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 tidak membuat penyesuaian untuk utang-utang biaya dan pendapatan yang masih akan diterima. Apabila diketahui adanya kesalahan. Dalam hal disusun laporan keuangan yang dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Mungkin pengaruhnya hanya dalam periode berjalan atau juga mempengaruhi periode-periode yang akan datang.

000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 a. tidak diperlukan jurnal koreksi karena kesalahan persediaan akhir 2005 yang terlalu kecil sudah dibetulkan dengan kesalahan persediaan awal tahun 2006 yang terlalu besar. Kesalahan dalam Persediaan Barang Persediaan barang tanggal 31 Desember 2005 terlalu kecil Rpl0.000.000. b. 2006 Harga pokok penjualan terlalu kecil karena persediaan awal terlalu kecil Laba bersih terlalu besar.yang dibeli tahun 2005 baru dicatat dalam tahun 2006. maka kesalahan ini perlu dibetulkan.. -Barang-barang tersebut tidak termasuk dalam perhitungan persediaan akhir tahun 2005. Kesalahan dalam Pembelian dan Persediaan Barang Pada barang-barang seharga Rp20. Neraca sudah benar karena kesalahan tahun 200S dibenarkan oleh kesalahan tahun 2006.- Jika kesalahan ini baru diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006. 2005 Harga pokok penjualan terlalu besar karena persediaan akhir terlalu kecil Laba bersih terlalu kecil.000. Laba ditahan terlalu kecil. Apabila kesalahan ini diketahui sebelum buku-buku ditutup tahun 2006. Akibat dari kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi 190 Koreksi Kesalahan .10. Akibat dari kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Neraca Aktiva terlalu kecil karena persediaan terlalu kecil. Jurnal koreksi untuk membetulkan kesalahan seperti ini adalah sebagai berikut: Persediaan barang Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba ditahan) 10..

Kesalahan Mencatat Pembelian Pada pembelian sebesar Rpl5.. c. Laba bersih benar.pada akhir tahun 2005 baru dicatat pada awal tahun 2006. Apabila kesalahan ini diketahui sebelum buku-buku ditutup dalam tahun 2006. jurnal koreksi untuk membetulkan kesalahan seperti ini adalah sebagai berikut: Persediaan barang Pembelian Rp20.000. Akibat dari kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut : Koreksi Kesalahan 191 .- Jika kesalahan ini baru diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006 tidak diperlukan jurnal koreksi karena kesalahan persediaan akhir dan pembelian tahun 2005 sudah dibetulkan dengan adanya kesalahan persediaan awal dan pembelian tahun 2006.Rp20. Laba bersih benar.000. 2006 Harga pokok penjualan benar karena pembelian terlalu besar diimbangi dengan persediaan awal yang terlalu kecil.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laporan Laba Rugi 2005 Harga pokok penjualan benar karena pembelian terlato k ecil diimbangi dengan persediaan akhir yang terlalu kecil. Laba ditahan benar. maka kesalahan ini perlu dibetulkan.000. Aktiva dan utang sudah benar karena kesalahan tahun 200S dibenarkan oleh kesalahan tahun 2006. Neraca Aktiva dan utang terlalu kecil. Barang-barang ini termasuk dalam perhitungan persediaan akhir tahun 2005.

d. 2006 Harga pokok penjualan terlalu besar karena pembelian terlalu besar.000. Akibat dari kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: 192 Koreksi Kesalahan ..000.- Jika kesalahan ini baru diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006 tidak diperlukan jurnal koreksi karena kesalahan pembelian tahun 2005 yang terlalu kecil sudah dibetulkan dengan kesalahan pembelian tahun 2006 yang terlalu besar. Karena barangnya sudah dikirim pada akhir tahun 2005 maka tidak termasuk dalam persediaan akhir tahun 2005. Neraca sudah benar karena kesalahan tahun 200S sudah dibetulkan oleh kesalahan tahun 2006. Laba bersih terlalu besar. Neraca Aktiva benar tetapi utang terlalu kecil Laba ditahan terlalu besar.. Kesalahan Mencatat Penjualan Barang Penjualan barang seharga Rp35. maka kesalahan ini perlu dibetulkan.000. Laba bersih terlalu kecil. Apabila kesalahan ini diketahui sebelum buku-buku ditutup tahun 2006.pada akhir Desember 2005 baru dicatat pada tahun 2006.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laporan Laba Rugi 2005 Harga pokok penjualan terlalu kecil karena pembelian terlalu kecil.Rpl5. Jurnal koreksi untuk membetulkan kesalahan adalah sebagai berikut : Koreksi laba tahun-tahun lalu ditahan) Pembelian (laba Rpl5.

Neraca Aktiva terlalu kecil karena piutang tidak dicatat.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laporan Laba Rugi 2005 Penjualan terlalu kecil. Laba bersih sudah benar Aktiva benar.000.Rp35. Apabila pada akhir tahun 2005 tidak dibuat penyesuaian untuk premi asuransi maka kesalahan ini akan membawa akibat sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Neraca 2005 Biaya terlalu besar karena tidak Aktiva terlalu kecil karena tidak ada ada penyesuaian untuk asuransi asuransi dibayar di muka dibayar di muka.. 2006 Biaya sudah benar. Apabila kesalahan ini diketahui sesudah. Laba bersih terlalu kecil. Laba ditahan terlalu kecil.- Kesalahan Mencatat Biaya Dibayar di Muka Pada tanggal 1 Januari 2005 perusahaan membuat perjanjian asuransi kebakaran untuk jangka waktu 5 tahun dengan premi sebesar Rp 50. Laba bersih terlalu kecil.000. Rp35. Laba ditahan terlalu kecil. Neraca benar karena kesalahan 2005 dibenarkan oleh kesalahan 2006. Laba ditahan terlalu kecil akibat kesalahan tahun 200S. Pembayaran premi didebitkan ke rekening biaya asuransi dalam tahun 2005. Apabila kesalahan ini diketahui sesudah penutupan buku tahun 2005 maka jurnal koreksinya sebagai berikut: Penjualan Laba ditahan e.000. 2006 Penjualan terlalu besar. Laba bersih terlalu besar. penutupan buku tahun 2005 maka jurnal koreksinya sebagai berikut: Koreksi Kesalahan 193 . pada akhir tahun 2005 dibuat penyesuaian yang mencatat asuransi dibayar di muka sebesar saldo per 31 Desember 2006.yang dibayar di muka.

maka harus dibuatkan pembetulan.000.000.000.Biaya Bunga Rp10.10.000. 2006 Biaya terlalu besar karena bunga tahun 200$ dicatat tahun 2006.tidak dicatat.000. Akibat kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Neraca 2005 Biaya terlalu kecil karena bunga Utang terlalu kecil karena utang tidak dicatat bunga tidak dicatat. Jurnal koreksi yang dibuat untuk membetulkan kesalahan ini adalah sebagai berikut: Koreksi laba tahun lalu (laba ditahan) Rpl0. Laba ditahan terlalu besar. Neraca sudah benar karena kesalahan tahun 2005 dibenarkan oleh kesalahan tahun 2006.000. maka jurnal koreksi-nva sebagai berikut: Asuransi dibayar di muka Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba ditahan) f.- Jika pada akhir 2006 tidak dibuat jurnal untuk mencatat biaya dibayar di muka dan kesalahan ini baru diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006. Apabila kesalahan ini diketahui sebelum penutupan buku tahun 2006.000.. Rp30.Jika kesalahan ini baru diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006 maka tidak perlu dibuat jurnal koreksi karena kesalahan mencatat 194 Koreksi Kesalahan .Rp30. Laba bersih terlalu besar. Laba bersih terlalu kecil.Rp40.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Asuransi dibayar di muka Biaya asuransi Koreksi laba tahun-tahun lulu (laba ditahan) Rp30.- Kesalahan Mencatat Utang Biaya Bunga yang masih akan dibayar pada akhir tahun 2005 sebesar Rpl0.

000. Akibat kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: Neraca Aktiva terlalu kecil karena piutang pendapatan bunga tidak dicatat Laba ditahan terlalu kecil Neraca sudah benar karena kesalahan tahun 2005 sudah dibetulkan oleh kesalahan tahun 2006 Laporan Laba Rugi 2005 Penghasilan terlalu kecil Laba bersih terlalu kecil 2006 Penghasilan terlalu besar.tidak dicatat pada akhir tahun 2005. Laba bersih terlalu besar. maka perlu dibuat-kan jurnal koreksi sebagai berikut: Pendapatan bunga Rp25.000. Kesalahan Mencatat Pendapatan Diterima di Muka Pada tahun 2005 diterima uang sewa sebesar Rp45. h. biaya bunga yang terlalu kecil dalam tahun 2005 sudah dibetulkan oleh kesalahan biaya bunga tahun 2006 yang terlalu besar.000.. Pendapatan bunga baru dicatat pada tahun 2006 yaitu pada saat diterimanya. Kesalahan Mencatat Piutang Pendapatan Pendapatan bunga yang masih akan diterima pada akhir tahun 2005 sebesar Rp25.Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba ditahan) Rp25.-.dan pada tahun 2006 diterima Rp50.000. Penerimaan sewa ini dikreditkan ke rekening pendapatan sewa..Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 g. Apabila kesalahan ini diketahui sebelum penutupan buku 2006.Jika kesalahan ini diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006 maka tidak diperlukan jurnal koreksi karena kesalahan mencatat pendapatan bunga tahun 2005 yang terlalu kecil sudah dibetulkan oleh kesalahan mencatat pendapatan bunga tahun 2006 yang terlalu besar. Pada akhir tiap tahun 2005 dan 2006 tidak dibuat penyesuaian untuk mencatat pendapatan diterima di 195 Koreksi Kesalahan .000.

000. Akibat tidak dicatatnya pendapatan diterima di muka pada akhir tahun 2006 sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Penghasilan terlalu tinggi. Kesalahan tahun 2006 yang tidak mencatat pendapatan diterima di muka belum menjadi benar pada tahun 2007 sebelum buku-buku ditutup.. Laba bersih terlalu besar.Akibat kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: Laporan Laba Rugi 2005 Penghasilan terlalu besar karena pendapatan sewa terlalu besar. Neraca sudah benar karena kesalahan tahun 200S sudah dibenarkan oleh kesalahan tahun 2006. Oleh karena itu perlu dibuatkan jurnal koreksi untuk membetulkan kesalahan tahun 2006 sebagai berikut: Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba ditahan) Pendapatan sewa 196 Rp35. Laba ditahan terlalu besar.dan Rp35.000..000.000. Jika kesalahan ini diketahui sesudah penutupan buku tahun 2006 maka tidak perlu dibuatkan koreksi karena kesalahan tahun 2005 sudah dibetulkan oleh kesalahan tahun 2006. Neraca Utang terlalu kecil karena pendapatan diterima di muka tidak dicatat Laba ditahan terlalu tinggi Laba bersih terlalu tinggi. 2006 Penghasilan terlalu kecil karena pendapatan sewa terlalu kecil Neraca Utang terlalu kecil karena pendapatan diterima di muka tidak dicatat.Rp35.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 muka sebesar Rp30.Koreksi Kesalahan .

500.750.2006) Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba 24. Aktiva terlalu besar. Akibat kesalahan ini terhadap neraca dan laporan laba rugi nampak sebagai berikut: Neraca Aktiva terlalu besar. Laporan Laba Rugi 2005 Biaya terlalu kecil karena biaya reparasi dikapitalisasi. Selisihnya sebesar biaya reparasi dikurang depresiasi biaya reparasi Laba bersih terlalu tinggi. Apabila kesalahan ini diketahui pada tahun 2006 sebelum buku-buku ditutup..500.ditahan) Depresiasi mesin (tahun 2006) Rp2. Kesalahan dalam Kapitalisasi Biaya Pada tanggal 4 Januari 2005 dilakukan reparasi kecil untuk mesin dengan biaya sebesar Rp27.= Rp5. Koreksi Kesalahan 197 .Jurnal di atas dibuat dari perhitungan sebagai berikut: Akumulasi depresiasi tahun-tahun 2005 dan 2006 berisi depresiasi biaya reparasi sebesar 2 x 10% x Rp27. Laba bersih terlalu kecil.500.500. Laba ditahan terlalu besar.750.-. Laba ditahan terlalu besar.500. Biaya sebesar ini dicatat dengan mendebit rekening Mesin.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 i.Mesin 27. Depresiasi mesin setiap tahunnya sebesar 10%. 2006 Biaya terlalu besar karena depresiasi mesin terlalu besar. jurnal koreksi yang dibuat sebagai berikut: Akumulasi depresiasi (tahun 2005 dan Rp5. Akibat kesalahan seperti ini akan terus mempengaruhi neraca dan laporan laba rugi sampai seluruh biaya reparasi yang dikapitalisasi itu habis dibebankan.-.

500.- 198 .000.750.2.500.750.Rp2.Rp2.750.= Rp5 500.000.500. Jurnal untuk mencatat depresiasi tahunan sejak 2006 adalah sebagai berikut: Koreksi Kesalahan Rp24. Koreksi mulai diperlakukan untuk depresiasi tahun 2006 dan seterusnya...750.500..-. sehingga seharusnya depresiasi per tahun adalah 10% dari harga perolehan.Depresiasi mesin tahun 2006 terlalu besar sejumlah 10% x Rp 27.= Rp24.Rp2. Laba tahun-tahun lalu terlalu besar sejumlah: Tahun 2005 terlalu besar = Rp27. Depresiasi mesin ditentukan sebesar 15%.= Rekening mesin terlalu besar Rp27.-.-.500..500..500.500.Rp22. Rekening mesin terlalu besar sejumlah Rp 27. Kesalahan dalam Taksiran Umur Mesin dibeli pada tanggal 1 Januari 2005 dengan harga Rp200.-. Kesalahan ini adalah merupakan perubahan taksiran akuntansi.-= Tahun 2006 terlalu kecil = 10% x Rp27.500.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Laba tahun 2005 terlalu besar sejumlah Rp27.Rp27.22. sehingga biaya depresiasi yang sudah dibebankan tidak dikoreksi..750. Pada akhir tahun 2006 diketahui bahwa taksiran umur mesin tersebut terlalu rendah.000.750. Dengan cara ini tidak ada jurnal koreksi yang dibuat.- (laba Jurnal di atas dibuat dari perhitungan sebagai berikut: Akumulasi depresiasi mesin terlalu besar sejumlah 2 x 10% x Rp 27..Apabila kesalahan di atas baru diketahui sesudah penutupan buku-buku tahun 2006. j... jurnal koreksi yang dibuat sebagai berikut: Akumulasi depresiasi mesin Koreksi laba tahun-tahun lalu ditahan) Mesin Rp5.

__________ 'Rp55. Laba bersih terlalu kecil. Aktiva terlalu besar karena tidak ada cadangan kerugian piutang.000. Dalam tahun 2005 dan 2006 kerugian piutang yang sudah diakui sebagai berikut: Dalam Tahun 2005 Dalam Tahun 2006 Rp30.- Kesalahan dalam Perhitungan Kerugian Piutang Perusahaan mengakui kerugian piutang pada saat piutang tidak dapat ditagih (metode penghapusan langsung).Rp20.- Selain kerugian piutang yang sudah diakui tahun 2005 dan 2006 di atas. ada cadangan kerugian piutang. Rp20. Laba ditahan terlalu besar karena laba bersih tahun lalu yang terlalu besar hanya sebagian yang diimbangi laba tahun sekarang yang terlalu kecil 199 Koreksi Kesalahan ._________ Rp20.000.- Piutang timbul dari Penjualan 2005 Penjualan 2006 Rp20. 2006 Biaya terlalu besar karena depresiasi mesin terlalu besar.000.000.000. Laba bersih terlalu besar. Laba ditahan terlalu besar. diperkirakan bahwa masih ada lagi piutang yang akan tidak dapat ditagih sebesar: Dari piutang tahun 2005 Rp24.000.Akibat kesalahan mengakui kerugian piutang tahun 2005 akan berakibat terhadap neraca dan laporan Iaba rugi tahun 2005 dan 2006 sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Neraca 2005 Biaya terlalu kecil karena kerugian Aktiva terlalu besar karena tidak piutang terlalu kecil.000.Dari piutang tahun 2006 Rp28.000.000.25.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Depresiasi mesin Akumulasi depresiasi mesin k.

(laba Rp52.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Perlu diperhatikan bahwa kesalahan dalam kerugian piutang belum tentu akan benar dengan sendirinya pada tahun-tahun yang akan datang.000. Koreksi laba tahun-tahun lalu ditahan) Cadangan kerugian piutang Perhitungan Kerugian seharusnya: Rugi yang sudah diakui Rugi yang diperkirakan masih akan timbul Kerugian piutang tiap tahun Kerugian piutang yang sudah dicatat Kerugian piutang kurang (lebih) 2005 Rp50.200 Koreksi Kesalahan . Oleh karena itu perlu dilakukan analisis untuk menentukan jurnal koreksi.000.000.000.000.2006 Rp 25.(Rp 2.000.000.000.75.000.24. a cadangan kerugian piutang.000.52. Laba ditahan terlalu besar.000.-) Jumlah Rp 75.55.Rp 127.000.Rp 53.000.000.Rp74.Cadangan kerugian piutang Rp54.000.Rp54.000. Laba bersih terlalu besar.- Apabila perubahan metode ini dibuat pada tahun 2006 maka jurnal koreksinya sebagai berikut: Koreksi laba tahun-tahun lalu (laba ditahan) Rp54.28.Rp52.000. Kesalahan pengakuan kerugian piutang dalam tahun 2006 berakibat terhadap neraca dan laporan laba rugi sebagai berikut: Laporan Laba Rugi Neraca 2005 Biaya terlalu kecil karena kerugian Aktiva terlalu besar karena tidak ad piutang terlalu kecil.20.000.000.Rp 52. Apabila perubahan metode kerugian piutang dilakukan dalam tahun 2007 maka jurnal koreksinya sebagai berikut.

pada awal tahun 2007.maka pada akhir tahun 2006 akan dikredit dengan jumlah Rp28.sehingga saldonya menjadi Rp52. Penyusunan kembali ini diperlukan jika akan dilakukan analisa perbandingan laporan keuangan dari beberapa periode yang berurutan. Untuk memudahkan penyusunan laporan yang sudah dibetulkan. (2) Jurnal koreksi..dan didebit dengan jumlah piutang yang dihapus sebesar Rp30.000.000. biasanya disusun neraca lajur dengan kolom-kolom sebagai berikut: (1) Neraca atau laporan laba rugi sebelum koreksi.000. Koreksi Kesalahan 201 . (3) Neraca atau laporan laba rugi sesudah koreksi. Selanjutnya untuk menyusun kembali laporan keuangan tahun-tahun lalu dengan merubah pos-pos yang salah dengan koreksi yang dibuat.000.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Sesudah saldo cadangan kerugian piutang dikredit sebesar Rp54.

3. 5. 202 Koreksi Kesalahan . 4. Jelaskan akibat kesalahan dalam mencatat pembelian. 2.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyaan Kuis 1. Jelaskan akibat kesalahan dalam taksiran umur. Jelaskan jenis-jenis kesalahan yang mungkin terjadi. Jelaskan akibat kesalahan menentukan persediaan barang akhir periode. Jelaskan akibat kesalahan dalam mencatat pendapatan diterima di muka.

-.dicatat dalam biaya asuransi karena besarnya premi tiap tahun hampir sama.belum dicatat.tidak dicatat karena dianggap tidak material.-.o. Utang gaji pada akhir periode sebesar Rp3. Barang yang dibeli seharga Rpl.b.Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 Pertanyan Aplikasi 1. Pendapatan penjualan dalam periode itu sebesar Rp420. Premi asuransi untuk jangka waktu 12 bulan yang dibayar pada tanggal 1 Oktober sebesar Rp5.000. Gaji yang masih harus dibayar tetapi belum dicatat pada tanggal 31 Desember 2006 sebesar Rp220.400.000. Beberapa kesa-lahan yang diketahui adalah: 1.000. 3.800. d.000.000. Buatlah jurnal untuk mencatat koreksi yang perlu dibuat! Laba bersih PT Millenia untuk tahun buku 2006 sebesar Rpl8. Berikut ini beberapa kesaiahan yang terjadi dalam pembukuan PT DEF resto dalam satu periode akuntansi.000. b..500.000.o.000.000.b shipping point masih dalam perjalanan pada tanggal 31 Desember 2006. 2. Dalam jumlah itu termasuk PPN sebesar 5% dari harga jual.-.000. Pembeli menerima barang pada tanggal 3 Januari 2007. Penjualan barang seharga Rpl2.000. destination dikirimkan tanggal 31 Desember 2006.000. c.000. a.-.000.000. Koreksi Kesalahan . 203 2.dengan syarat f.. PPN yang disetor ke negara dicatat dengan mendebit rekening biaya PPN.700.dengan syarat f..-. Harga pokok penjualannya sebesar Rp2. Pertanyaan : l. Pada akhir tahun saldo rekening biaya PPN sebesar Rpl8. Gaji selama cuti yang masih harus dibayar sebesar Rpl6..

Pembukuan untuk tahun buku 2006 sudah ditutup. 204 Koreksi Kesalahan .Politeknik Telkom Akuntansi Keuangan 2 4. Buatlah jurnal untuk mencatat koreksi yang diperlukan bila : a. Pertanyaan : 1. Uang sewa sebesar Rpl.000.dicatat dalam rekening mesin. Biaya ini setiap tahun terjadi. Uang sewa ini dikreditkan dalam rekening sewa diterima di muka.200.-. 2.000.. b.-. 6. dan pada tanggal 31 Desember 2006 belum dibuat jurnal penyesuaian. Hitunglah laba PT Millenia untuk tahun 2006.. Perhitungan fisik persediaan keliru belum menghitung barang-barang yang harga perolehannya sebesar Rp800. Biaya reparasi mesin sebesar Rp43. Biaya depresiasi mesin dicatat terlalu besar Rp400. 5..000. 7.diterima pada tanggal 1 Mei 2006 untuk jangka waktu satu tahun mulai 1 Mei 2006. Pembukuan untuk tahun buku 2006 belum ditutup.000.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->