P. 1
Bilangan kompleks

Bilangan kompleks

|Views: 136|Likes:
Published by Febry sitanggang
bilangan kompleks
bilangan kompleks

More info:

Published by: Febry sitanggang on May 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2013

pdf

text

original

1

BILANGAN KOMPLEKS





Oleh:

Drs. Jongga Manullang, M. Pd.
(Email : mjongga@yahoo.com)
2
BAB I
BILANGAN KOMPLEKS

Dengan sistem bilangan real ℝ saja kita tidak dapat
menyelesaikan persamaan x
2
+1=0. Untuk
menyelesaikan persamaan di atas diperlukan
bilangan jenis baru. Bilangan jenis baru ini
dinamakan bilangan imajiner atau bilangan
kompleks.

3
BILANGAN KOMPLEKS DAN OPERASINYA

Definisi 1
Bilangan kompleks adalah bilangan yang berbentuk:
a + bi atau a + ib.
Di mana a dan b bilangan real sedangkan i
2
= –1.

Notasi
Bilangan kompleks dinyatakan dengan huruf z,
sedang huruf x dan y menyatakan bilangan real. Jika
z = x + iy menyatakan sembarang bilangan kompleks,
maka x dinamakan bagian real dan y bagian imajiner
dari z. Bagian real dan bagian imaginer dari bilangan
kompleks z biasanya dinyatakan dengan Re(z) dan
Im(z).
4
OPERASI HITUNG PADA BILANGAN KOMPLEKS

DEFINISI 2
Bilangan kompleks z
1
=x
1
+iy
1
dan bilangan kompleks
z
2
=x
2
+iy
2
dikatakan sama, z
1
=z
2
, jika dan hanya jika
x
1
=x
2
dan y
1
=y
2
.

DEFINISI 3
Untuk bilangan kompleks z
1
=x
1
+iy
1
dan z
2
=x
2
+iy
2

jumlah dan hasilkali mereka berturut-turut
didefinisikan sbb:
z
1
+z
2
= (x
1
+x
2
) + i(y
1
+y
2
)
z
1


z
2
= (x
1
x
2
–y
1
y
2
) + i(x
1
y
2
+x
2
y
1
)

5
Himpunan semua bilangan kompleks diberi notasi ℂ
Jadi ℂ = { z | z = x + iy, x∈ℝ, y∈ℝ }.
Jika Im(z)=0 maka bilangan kompleks z menjadi
bilangan real x, sehingga bilangan real adalah keadaan
khusus dari bilangan kompleks, sehingga ℝ⊂ℂ . Jika
Re(z)=0 dan Im(z)≠0, maka z menjadi iy dan
dinamakan bilangan imajiner murni. Bilangan imajiner
murni dengan y=0, yakni bilanga i, dinamakan satuan
imajiner.
6
Sifat-sifat lapangan bilangan kompleks
Himpunan semua bilangan kompleks bersama operasi
penjumlahan dan perkalian (ℂ ,+,•) membentuk sebuah
lapangan (field). Adapun sifat-sifat lapangan yang
berlaku pada bilangan kompleks z
1
,z
2
dan z
3
adalah
sebagai berikut:
1. z
1
+z
2
∈ℂ dan z
1
•z
2
∈ℂ . (sifat tertutup)
2. z
1
+z
2
= z
2
+z
1
dan z
1
•z
2
= z
2
•z
1
(sifat komutatif)
3. (z
1
+z
2
)+z
3
= z
1
+(z
2
+z
3
) dan (z
1
•z
2
) •z
3
= z
1
•(z
2
•z
3
)
(sifat assosiatif)
4. z
1
•(z
2
+z
3
)=(z
1
•z
2
)+(z
1
•z
3
) (sifat distribtif)
5. Ada 0=0+i0∈ℂ , sehingga z+0=z (0 elemen netral
penjumlahan)

7
6. Ada 1=1+i0∈ℂ , sehingga z•1=z (1elemen
netral
perkalian
7. Untuk setiap z=x+iyeℂ, ada –z=–x–iy)
sehingga z+(–z)=0
8. Untuk setiap z=x+iyeℂ, ada z
-1
=sehingga
z•z
-1
=1.

Tugas: Buktikan sifat-sifat 1 – 8 menggunakan
definsi yang telah diberikan. KUMPULKAN
BESOK!
8
Contoh soal:

1. Jika z
1
=x
1
+iy
1
dan z
2
=x
2
+iy
2
,
buktikan bahwa: z
1


z
2
= (x
1
– x
2
)+i(y
1


y
2
)
2. Diketahui: z
1
=2+3i dan z
2
=5–i.
tentukan z
1
+

z
2
, z
1


z
2

,

z
1
z
2
, dan
2
1
z
z
9
Kompleks Sekawan
Jika z = x + iy bilangan kompleks, maka bilangan
kompleks sekawan dari z ditulis , didefinisikan
sebagai = (x,–y) = x – iy.

Contoh:
sekawan dari 3 + 2i adalah 3 – 2i , dan sekawan
dari 5i adalah –5i.

Operasi aljabar bilangan kompleks sekawan di dalam
himpunan bilangan kompleks memenuhi sifat-sifat
berikut :
z
10
Teorema 1 :

a. Jika z bilangan kompleks, maka :
1.
2.
3.
4.


| | | |
2 2
) z Im( ) z Re( z z
) z Im( 2 z z
) z Re( 2 z z
z z
+ = ·
= ÷
= +
=
11
b. Jika z
1
, z
2
bilangan kompleks , maka :
1.
2.
3.
4. , dengan z
2
≠0.
2 1 2 1
z z z z + = +
2 1 2 1
z z z z ÷ = ÷
2 1 2 1
z z z z · = ·
2
1
2
1
z
z
z
z
=
|
.
|

\
|
2 1 2 1
z z z z + = +
2 1 2 1
z z z z ÷ = ÷
2 1 2 1
z z z z · = ·
2 1 2 1
z z z z + = +
2 1 2 1
z z z z ÷ = ÷
12
Interpretasi Geometris Bilangan Kompleks
Karena z = x + iy dapat dinyatakan sebagai z= (x,y),
merupakan pasangan terurut bilangan real, maka z
dapat digambarkan secara geometri dalam koordinat
Kartesius sebagai sebuah titik (x,y). Pemberian nama
untuk sumbu x diubah menjadi sumbu Real dan
sumbu y diubah menjadi sumbu Imajiner. Bidang
kompleks tersebut di beri nama bidang Argand atau
bidang z. Jika kita hubungkan titik asal (0,0) dengan
titik (x,y), maka terbentuk vektor; sehingga bilangan
kompleks z = x+iy = (x,y) dapat dipandang sebagai
vektor z. Arti geometris dari penjumlahan dan
pengurangan bilangan kompleks dapat dilihat pada
gambar berikut.

13
Re
Im
) y , x ( z -
O
Argan Bidang
z
14


Im
Re
2
z
1
z
O
2 1
z z +
15
Re
Im
2
z
2
z ÷
1
z
2 1
z z ÷
O
16
Tugas :
Diketahui z
1
= 2 + 3i dan z
2
= 5 – i. Gambarkan pada
bidang kompleks (bidang argand), z
1
,

z
2
, z
1
+

z
2
, z
1
-

z
2
,
·
2 1 2 1 2 1
z z , z z , z , z ÷ +
17
Modulus (Nilai Mutlak) dari Bilangan Kompleks
Definisi 4 :
Jika z = x+iy = (x,y) bilangan kompleks, maka
modulus dari z, ditulis ,z, = ,x+iy, =
Arti geometri dari modulus z adalah merupakan jarak
dari titik O(0,0) ke z = (x,y). Akibatnya, jarak antara
dua bilangan kompleks z
1
=x
1
+iy
1
dan z
2
= x
2
+iy
2
adalah
2 2
y x +
2
2 1
2
2 1
) y y ( ) x x ( ÷ + ÷
18
Selanjutnya apabila z
1
=x
1
+iy
1
dan r real positif,
maka ,z – z
1
, = r merupakan lingkaran yang berpusat di
titik z
1
dengan jari-jari r.
Bagaimanakah dengan ,z – z
1
, < r dan ,z – z
1
, > r
Gambarkanlah pada bidang z.

19
Teorema 2 :
A. Jika z bilangan kompleks, maka berlaku :
1.
2.
3.
4.
5.
( ) ( )
) z Im( ) z Im( z
) z Re( ) z Re( z
z z z
z z
) z Im( ) z Re( z
2
2 2 2
> >
> >
· =
=
+ =
20
B. Jika z
1
, z
2
bilangan kompleks, maka berlaku :
1.
2.
3.
4.
5.

Tugas : Buktikanlah teorema A di atas dengan
memisalkan z = x+iy, kemudian berdasarkan hasil A,
buktikan juga teorema B !
2 1 2 1
2 1 2 1
2 1 2 1
2
1
2
1
2 1 2 1
z z z z
z z z z
z z z z
z
z
z
z
z z z z
÷ > ÷
÷ > ÷
+ s +
=
· = ·
21
1. Bukti:
2 1 2 1
z z z z · = ·
) iy x ( ) iy x ( z z
2 2 1 1 2 1
+ · + = ·
) y x y x ( i ) y y x x (
1 2 2 1 2 1 2 1
+ + ÷ =
2 1 2 1
2
1
2
2
2
2
2
1 2 1 2 1
2
2
2
1
2
2
2
1
y y x x 2 y x y x y y x x 2 y y x x + + + ÷ + =
2
1 2 2 1
2
2 1 2 1
) y x y x ( ) y y x x ( + + ÷ =
) y x ( ) y x (
2
2
2
2
2
1
2
1
+ · + =
) y x ( ) y x (
2
2
2
2
2
1
2
1
+ · + =
2 1
z z · =
2 1 2 1
z z z z · = ·
22
2. Bukti:
2 2
2 2
2 2
1 1
2
1
iy x
iy x
iy x
iy x
z
z
÷
÷
·
+
+
=
2
2
2
2
2 1 1 2
2
2
2
2
2 1 2 1
y x
y x y x
i
y x
y y x x
+
÷
+
+
+
=
2
2
2
2
2
2 1 1 2
2
2
2
2
2
2 1 2 1
y x
y x y x
y x
y y x x
|
|
.
|

\
|
+
÷
+
|
|
.
|

\
|
+
+
=
2 2
2
2
2
2 1 2 1
2
2
2
1
2
1
2
2 2 1 2 1
2
2
2
1
2
2
2
1
) y x (
y y x x 2 y x y x y y x x 2 y y x x
+
÷ + + + +
=
) y x ( ) y x (
) y x ( ) y x (
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
1
2
1
+ · +
+ · +
=
. terbukti
z
z
y x
y x
2
1
2
2
2
2
2
1
2
1
=
+
+
=
23
3. Bukti:

2 1 2 1
z z z z + s +
2
1 2 2 1
) y x y x ( 0 ÷ s
2 1 2 1
2
1
2
2
2
2
2
1
y y x x 2 y x y x 0 ÷ + s
2
1
2
2
2
2
2
1 2 1 2 1
y x y x y y x x 2 + s
2
1
2
2
2
2
2
1
2
2
2
1
2
2
2
1 2 1 2 1
2
2
2
1
2
2
2
1
y x y x y y x x y y x x 2 y y x x + + + s + +
) y x )( y x ( ) y y x x (
2
2
2
2
2
1
2
1
2
2 1 2 1
+ + s +
) y x )( y x ( 2 ) y y x x ( 2
2
2
2
2
2
1
2
1 2 1 2 1
+ + s +
s + + + + +
2
2 2 1
2
1
2
2 2 1
2
1
y y y 2 y x x x 2 x
2
2
2
2
2
2
2
2
2
1
2
1
2
1
2
1
y x ) y x )( y x ( 2 y x + + + + + +
( )
2
2
2
2
2
2
1
2
1
2
2 1
2
2 1
y x y x ) y y ( ) x x ( + + + s + + +
2
2
2
2
2
1
2
1
2
2 1
2
2 1
y x y x ) y y ( ) x x ( + + + s + + +
terbukti
z z z z
2 1 2 1
+ s +
24
4. Bukti:

2 1 2 1
z z z z ÷ > ÷
2 1 2 1
2 1 2 1
2 2 1
2 2 1 1
z z z z
z z z z
z z z
z z z z
÷ > ÷
÷ s ÷
+ ÷ s
+ ÷ =
25
Bentuk Kutub (Polar) dan Eksponen dari Bilangan
Kompleks
Selain dinyatakan dalam bentuk z = x+iy = (x,y),
bilangan kompleks z dapat dinyatakan pula dalam
bentuk koordinat kutub atau Polar, yaitu z = (r,u).

Im
Re
) , r ( ) y , x ( z u = =
u
r z =
O
26
Adapun hubungan antara keduanya, dan
adalah :
x = r cosu , y = r sinu,
sehingga u = arc tan
u adalah sudut antara sumbu x positif dengan oz
didapat juga
Jadi, bentuk kutub bilangan kompleks z adalah
z = (r, u) = r(cos u + i sin u) = r cis u.
dan sekawan dari z adalah = (r, -u) = r(cos u - i sin u).

|
.
|

\
|
x
y
z y x r
2 2
= + =
) y , x ( ) , r ( u
27
Definisi 5 :
Pada bilangan kompleks z = (r, u) = r(cos u + i sin u),
sudut u disebut argument dari z, ditulis arg z. Sudut u
dengan 0 su < 2t atau -t < u s t disebut argument
utama dari z, ditulis u = Arg z. Pembatasan untuk
sudut u tersebut dipakai salah satu saja.

Definisi 6 :
Dua bilangan kompleks z
1
= r
1
(cos u
1
+ i sin u
1
) dan
z
2
= r
2
(cos u
2
+ i sin u
2
) dikatakan sama, jika r
1
= r
2
,
dan u
1
= u
2
.
28
Selain penulisan bilangan kompleks z = (x , y) = (r, u)
= r(cos u + i sin u) = r cis u, maka anda dapat
menuliskan z dalam rumus Euler (eksponen), yaitu z =
re
iu
, dan sekawannya adalah re
-iu
.

Tugas: Buktikan bahwa e
iu
= cos u + i sin u, dengan
menggunakan deret MacLaurin untuk cos u , sin u
dan e
t
dengan mengganti t = iu.
29
Contoh :
Nyatakan bilangan kompleks z = 1 + i dalam bentuk
polar dan eksponen !
30
Contoh :
Nyatakan bilangan kompleks z = 1 + i dalam bentuk
polar dan eksponen !

Jawab :
z = 1 + i, r = , tan u = 1, sehingga u = 45⁰= t
Jadi z = (cos t + i sin t) = cis t =
2
4
1
4
1
2
4
1
2
i
4
e
t
2
4
1
31
Pangkat dan Akar dari Bilangan Kompleks
Perkalian dan Pemangkatan
Telah kita ketahui bahwa bilangan kompleks dalam
bentuk kutub adalah z = r(cos u + i sin u).
Jika z
1
= r
1
(cos u
1
+ i sin u
1
) & z
2
= r
2
(cos u
2
+ i sin u
2
),
maka kita peroleh hasil perkalian keduanya sebagai
berikut :
z
1
z
2
= [r
1
(cos u
1
+ i sin u
1
)][r
2
(cos u
2
+ i sin u
2
)]
z
1
z
2
= r
1
r
2
[(cos u
1
cos u
2
- sinu
1
sin u
2
) +
i (sin u
1
cos u
2
+ cos u
1
sin u
2
)]
z
1
z
2
= r
1
r
2
[cos (u
1
+ u
2
) + i sin (u
1
+ u
2
)]

32
Dari hasil perkalian tersebut diperoleh:
arg(z
1
z
2
) = u
1
+ u
2
= arg z
1
+ arg z
2


Pertanyaan :
Bagaimanakah jika kita perkalikan z
1
z
2
. . . z
n
dan
z z z z … z = z
n
?
33
Jika diketahui:
z
1
= r
1
(cos u
1
+ i sin u
1
)
z
2
= r
2
(cos u
2
+ i sin u
2
)

z
n
= r
n
(cos u
n
+ i sin u
n
), untuk n asli,

maka secara induksi matematika, diperoleh rumus
perkalian z
1
z
2
… z
n
= r
1
r
2
…r
n
[cos (u
1
+ u
2
+…+u
n
) + i
sin (u
1
+ u
2
+…+u
n
)] .

Akibatnya jika, z = r(cos u + i sin u) maka
z
n
= r
n
(cos nu + i sin nu). . . . . . . . . . .1

Khusus untuk r = 1, disebut Dalil De-Moivre
(cos u + i sin u)
n
= cos nu + i sin nu, n asli.

34
Pembagian:
Sedangkan pembagian z
1
dan z
2
adalah sebagai
berikut:
Setelah pembilang dan penyebut dikalikan dengan
sekawan penyebut, yaitu r
2
(cos u
2
- i sin u
2
), maka
diperoleh : [cos (u
1
- u
2
) + i sin (u
1
- u
2
)]
Dari rumus di atas diperoleh:
arg u
1
-u
2
= arg z
1
– arg z
2.


) sin i (cos r
) sin i (cos r
z
z
2 2 2
1 1 1
2
1
u + u
u + u
=
2
1
2
1
r
r
z
z
=
=
2
1
z
z
35
Akibat lain jika z = r(cos u + i sin u),
maka:
Untuk: .
Setelah pembilang dan penyebut dikalikan sekawan
penyebut, maka didapat :
. . . . . . . 2
( )
( ) u + u
=
u ÷ + u ÷ =
n sin i n cos r
1
z
1
) sin( i ) cos(
r
1
z
1
n n
( ) ) n sin( i ) n cos(
r
1
z
1
n n
u ÷ + u ÷ =
36
Dari 1 dan 2 diperoleh:
, Dalil De-Moivre
berlaku untuk semua n bilangan bulat.
) n sin( i ) n cos( r z
n n
u + u =
37
Contoh:
Hitunglah :

Jawab :
Misalkan maka



karena z di kuadran IV, maka dipilih
jadi

3
1
tan
2 1 3 z r
, i 3 z
÷
= u
= + = =
÷ =
( )
( ) ( )
6
6
o o 6
6
o o
2
) 0 1 ( 2
180 sin i 180 cos 2 i 3
30 sin i 30 cos 2 i 3
÷
÷
÷
÷
÷ =
+ ÷ =
÷ + ÷ = ÷
÷ + ÷ = ÷
o
30 ÷ = u
( )
6
i 3
÷
÷
38
Akar Bilangan Kompleks
Bilangan kompleks z adalah akar pangkat n dari
bilangan kompleks w, jika z
n
= w, dan ditulis .
Jika z = µ(cos| +i sin|) akar pangkat n dari bilangan
kompleks w = r(cosu+i sinu), maka dari z
n
= w
diperoleh: µ
n
(cosn| +i sinn|) = r(cosu+i sinu),
sehingga µ
n
= r dan n|= u+2kt , k bulat.
Akibatnya dan
Jadi . . .
n
1
w z =
n
1
r = µ
n
k 2 t + u
= |
39
Jadi, akar pangkat n dari bilangan kompleks
w = r(cosu+i sinu) adalah:
z = [cos( ) + i sin ( )],
k bulat dan n bilangan asli.
Dari persamaan z
n
= w, ada n buah akar berbeda
yang memenuhi persamaan itu.
Untuk mempermudah dipilih k = 0,1,2,3,…,(n-1);
0 s < 2t, sehingga diperoleh z
1
,z
2
,z
3
,…,z
n

sebagai akar ke-n dari z.
n
1
r
n
k 2 t + u
n
k 2 t + u
n
k 2 t + u
40
Contoh :
Hitunglah (-81)
1/4

Jawab :
Misalkan z = (-81)
1/4
, berarti harus dicari penyelesaian
persamaan z
4
= -81.
Tulis z = µ(cos| +i sin|) dan –81 = 81(cos180
0
+i sin180
0
),
sehingga µ
4
(cos4| +i sin4|) = 81(cos180
0
+i sin180
0
),
diperoleh µ
4
= 81, atau µ = 3 dan .
Jadi z

= 3[cos( )+i sin( )]
Keempat akar yang dicari dapat diperoleh dengan
mensubstitusi k = 0,1,2,3 ke persamaan terakhir.
4
k 2 t + t
= |
4
k 2 t + t
4
k 2 t + t
41
Latihan Soal Bab I
(KERJAKAN MINGGU DEPAN DIKUMPUL)
1. Buktikan Teorema 1 dengan memisalkan
z = (x,y) = x + iy.
2. Diketahui z
1
= 6 + 5i dan z
2
= 8 – i.
Tentukan z
1
+

z
2
, z
1
-

z
2
,

z
1
z
2
, dan z
1
/ z
2

3. Jika z = -1-i, buktikan z
2
+ 2z + 2 = 0.
4. Cari bilangan kompleks z yang memenuhi
sifat: a. z
-1
= z dan b.
5. Buktikan untuk setiap z bilangan kompleks
berlaku : z
1
. + .z
2
= 2Re(z
1
. )
6. Hitung jarak antara z
1
= 2 + 3i dan z
2
= 5 – i.

z z ÷ =
1
z
2
z
2
z
42
7.Gambarkan pada diagram argand dan
sebutkan nama kurva yang terjadi :
a. ,z – 5, = 6 dan ,z – 5, > 6
b. ,z + i, = ,z – i,
c. 1 < ,z – i, < 3
8.Nyatakan bilangan kompleks z = 2 -2i dalam
bentuk polar dan eksponen !
9. Hitunglah (-2+2i)
15

10.Tentukan himpunan penyelesaian dari : z
3
- i = 0

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->