P. 1
Sistem Politik Indonesia.doc

Sistem Politik Indonesia.doc

|Views: 161|Likes:
Published by Rizxa Wiw Wiw
politik
politik

More info:

Published by: Rizxa Wiw Wiw on May 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/02/2013

pdf

text

original

SISTEM POLITIK INDONESIA

BAB I

PENGANTAR SISTEM POLITIK INDONESIA

Tujuan Instruksional a. Menjelaskan pengertian sistem politik b. Menjelaskan pengertian sistem politik c. Menyebutkan ciri-ciri sistem d. Menyebutkan konsep pokok politik e. Mengidentifikasi unsur-unsur sistem f. Menyebutkan sifat-sifat sistem Pokok Bahasan Pengantar Sistem Politik Indonesia I. Bahan Bacaan (Pengantar) 1. Amirin Tatang M, Drs, 1996, Pokok-pokok Teori Sistem, Rajawali Pers, Jakarta 2. Young Oran R, 1984, alih bahasa Simamora Sahat, Sistem Ilmu Politik, Bina Aksara, Jakarta. 3. Budiardjo Miriam, Prof, Dasar-Dasar Ilmu Politik, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. 4. CarltonClymer Rodee dkk, 2000, Pengantar Ilmu Politik, Raja Grafindo Persada, Jakarta. 5. Nasroen M, Mr. Prof, 1986, Asal Mula Negara, Aksara Baru, Jakarta.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

6. Kantaprawira Rusadi, 2004, Dr, Sistem Politik Indonesia, suatu model pengantar, Sinar Baru Algensindo, Bandung. 7. Sukarna, Drs, 1992, Sistem Politik Indonesia, CV. Mandar Maju, Bandung 8. Mas’oed Mohtar dan Andrew Mac Colin, 2000, Perbandingan Sistem Politik, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. 9. Eston David, 1988, Alih bahasa Simamora Sahat, Drs, Kerangka Kerja Analisa Sistem Politik, PT. Bina Aksara, Jakarta. II. Pertanyaan Kunci a. Menjelaskan pengertian sistem politik b. Menjelaskan pengertian sistem politik c. Menyebutkan ciri-ciri system d. Menyebutkan konsep pokok politik e. Mengidentifikasi unsur-unsur system f. Menyebutkan sifat-sifat sistem

Bab

1

A. PENGERTIAN DAN DEFINISI SERTA RUANG LINGKUP SISTEM

1. Pengertian Sistem Secara Etimologis, Sistem Politik Indonesia berasal dari tiga kata yaitu Sistem, Politik dan Indonesia. Sistem berasal dari bahasa yunani, yaitu “systema” yang berarti : a. Suatu keseluruhan yang tersusun dari sekian banyak bagian (Shrode dan Voich, 1974 :P.115). b. Hubungan yang berlangsung di antara satuan-satuan atau komponen secara teratur (Awad, 1979 :P.4). Jadi dengan kata lain “Systema” itu mengandung arti sehimpunan bagian atau komponen yang saling berhubungan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

secara teratur dan merupakan satu keseluruhan (a whole). Dalam obyek perkembangannya istilah dan cakupan itu kemudian mengalami Tetapi tiap definisi

pembiasan sehingga memiliki banyak arti, tergantung pada pembicaraan. mewujudkan gagasan dari sekelompok obyek atau unsur yang berada di dalam hubungan struktural dan karakteristik masingmasing yang satu sama lain berinteraksi pada dasar karakteristik tertentu. Istilah “ System “ sebenarnya diadopsi secara analogi dari biologi dan ilmu alam, seperti misalnya : a. Sistem Peredaran Darah b. Sistem Tatasurya c. Sistem saraf ( Morton R. Davis) Sistem tatasurya, misalnya, diartikan sebagai mekanisme yang konsisten dari unsure-unsurnya Seperti diketahui, matahari dikitari oleh sembilan planet. Sembilan planet tersebut, antara lain bumi, mengitari matahari secara ritmik menurut hokum tertentu , sehingga terjadi ketertiban dan keteraturan. Satu sama lain berfungsi sehingga tidak menyimpang dari jalannya. Jadi dalam suatu system bisa saja terdapat beberapa system kecil ( secondary system, subsystems). 2. Definisi Sistem Beberapa para ahli yang mengemukakan definisi system, adalah antara lain : a. Menurut Campbell (1979 :3), Sistem adalah himpunan komponen atau bagian yang saling berkaitan yang bersamasama berfungsi untuk mencapai sesuatu tujuan. b. Awad (1979 :4), lebih menekankan memasukan unsure rencana kedalamnya, sehingga system adalah sehimpunan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

komponen atau sub system yang terorganisasikan dan berkaitan sesuai dengan rencana untuk mencapai sesuatu tujuan tertentu. c. Konontz dan O,Donnell (1976 : 14), Sistem adalah bukan wujud fisik, melainkan Ilmu Pengetahuan juga disebut sebagai suatu system yang terdiri dari fakta, prinsip, doktrin dan sejenisnya. Untuk memudahkan memahami system, berikut mudrick dan Ross, mengemukakan contohnya sebagai berikut : System Pabrik, Sistem Informasi Manajemen dan Usaha. B. CIRI-CIRI, UNSUR-UNSUR DAN SIFAT SISTEM 1. Ciri-ciri system Menurut Elias M. Awad (1979:5-8), menyebutkan bahwa cairi-ciri system meliputi : a. Terbuka b. Terdiri dari dua atau lebih subsistem c. Saling Ketergantungan d. Kemampuan menyesuaikan diri dengan lingkungannya e. Kemampuan untuk mengatur diri sendiri f. Tujuan dan sasaran Lebih lanjut William A. Schrode serta Dan Voich Jr. menyebutkan ada enam ciri pokok system, yaitu : a. Purposive behavior b. Wholisme c. Terbuka d. Melakukan kegiatan transformasi e. Saling terkait f. Mekanisme kontrol. Sistem Organisasi

2. Ciri-ciri pokok dari system

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Sistem mempunyai cirri-ciri pokok sebagai berikut : a. Setiap sistem mempunyai tujuan. b. Setiap sistem mempunyai batas (boundaries). c. Walaupun terbatas sistem memiliki sifat terbuka dalam arti berinteraksi dengan lingkungan. d. Suatu sistem terdiri dari berbagai unsur atau komponen (sub system) yang saling tergantung dan berhubungan. e. Setiap sistem melakukan kegiatan atau proses trasformasi atau f. Setiap proses sistem mengubah memiliki masukan mekanisme menjadi kontrol keluaran dengan (processor or transformator). memanfaatkan umpan balik. Dengan demikian setiap sistem mempunyai kemampuan untuk mengatur dirinya sendiri dan menyesuaikan diri dengan lingkungan. Dengan ciri umum ini jelas, bahwa inti dari sistem adalah berorientasi pada tujuan dan perilakunya atau segala kegiatannya bertujuan. Maka secara umum tujuan sistem adalah menciptakan atau mencapai sesuatu yang berharga, sesuatu yang mempunyai nilai. 3. Sistem, Unsur dan tujuan Sistem Secara sederhana system itu merupakan sehimpunan unsureunsur yang saling berkaitan untuk mencapai tujuan bersama. Pengertian ini dapat digambarkan dengan beberapa contoh system, unsur-unsurnya, dan tujuannya seperti yang terlihat pada bagan berikut (berdasarkan Mudrick dan Ross, 1982 dan Bagan, Sistem, Unsur-unsur dan Tujuannya).

4.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Sistem Tubuh Negara

Unsur-unsur Organ-organ, kerangka Legislatif, Eksekutif, Yudikatif.

Tujuan Homeostasis Kesejahtraan

DPR

anggota, perlengkapan Bangunan, PNS

Undang-Undang

B. Pengertian dan definisi Ilmu Politik serta ruang lingkupnya. 1. Pengertian Ilmu Politik Secara harafiah Ilmu Politik berasal dari kata “Ilmu” dan “Politik”. Ilmu adalah pengetahuan yang tersusun secara sistimatis, berdasarkan fakta, dapat dibuktikan kebenarannya serta bersifat universal. Sedangakan politik berasal dari kata “polis”yang berarti negara dan “Taia”berarti urusan. Jadi politik adalah urusan negara. Jadi Politik berarti “Urusan Negara”. Apabila kita berbicara politik berarti berbicara “Urusan Negara”. Jadi apakah yang dimaksud dengan Sistem Politik? Secara Etimologis, Sistem Politik adalah “Suatu keseluruhan yang tersusun dari sekian banyak bagian yang berkaitan dengan urusan negara”. Atau dengan kata lain, Sistem Politik adalah kumpulan Elemen/unsure yang satu sama lain saling terkait dalam urusan negara yang bekerjasama untuk mencapai tujuan bersama.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Berdasarkan pengertian tersebut, maka suatu system politik memiliki unsurunsur yang meliputi; a. kumpulan elemen/unsure, b. saling terkait c. urusan negara, d. bekerjasama dan e. tujuan bersama. b. Ilmu Politik Definisi Ilmu Politik hingga saat ini menurut para ahli belum bisa disatukan dalam satu definisi. Hal ini lebih disebabkan oleh adanya cara pandang /sudut pandang para ahli politik tersebut yang berbedabeda. Perbedaan ini menurut Miriam Budiardjo, dapat dibedakan dalam beberapa konsep yang meliputi : a. Negara (state) Negara adalah suatu organisasi dalam suatu wilayah yang mempunyai kekuasaan tertinggi yang sah dan yang ditaati oleh rakyatnya. Menurut Roger F. Soltau, dalam Introduction to Politics : “Ilmu Politik adalah mempelajari negara, tujuan-tujuan negara dan lembaga-lembaga yang akan melaksanakan tujuan itu; hubungan antara negara dengan warga negaranya serta dengan negaranegara lain”. J. Barents, Ilmu Politik adalah ilmu yang mempelajari kehidupan negara yang merupakan bagian dari kehidupan masyarakat ; “Ilmu Politik itu mempelajari negara-negara itu melakukan tugastugasnya”. b. Kekuasaan (power) Kekuasaan adalah kemampuan seseorang atau suatu kelompok untuk mempengaruhi tingkahlaku orang atau kelompok lain sesuai dengan keinginan dari pelaku. Harold D. Lasswell dan A. Kaplan dalam power and society : “Ilmu Politik adalah mempelajari pembentukan dan pembagian kekuasaan”.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Deliar Noer, mengatakan “ Ilmu politik adalah memusatkan perhatian pada masalah kekuasaan dalam kehidupan bersama atau masyarakat”. c. Pengambilan Keputusan (Decision Making) Keputusan (Decision) adalah membuat pilihan di antara beberapa alternatif. Aspek Keputusan banyak menyangkut soal pembagian yang oleh Harold D. Lasswell, dirumuskan sebagai : “Who gets what, when, How”. Joyce Mitchel, dalam bukunya political Analysis and Public Policy: “politik adalah pengambilan keputusan kolektif atau pembuatan kebijaksanaan umum untuk masyarakat seluruhnya”. Lain lagi dengan Karl W. Deutsch, yang mengatakan bahwa “politik adalah pengambilan keputusan melalui sarana umum. d. Kebijaksanaan (policy) Menurut Hoogerwerf, Kebijaksanaan Umum, adalah membangun masyarakat secara terarah melalui pemakaian kekuasaan. David Eston, “Ilmu Politik adalah studi mengenai terbentuknya kebijaksanaan umum”. e. Pembagian (Distribution). Pembagian (Distribution) adalah pembagian atu penjatahan dari nilai-nilai (values) dalam masyarakat. Harold D. Lasswell, dalam bukunya Who Gets what, when and How : “ Politik adalah masalah siapa mendapat apa, kapan dan bagaimana”. Dari definisi diatas, terlihat bahwa salah satu segi yang dipelajari dari kehidupan masyarakat oleh ilmu politik adalah kekuasaan. Fokus perhatian ilmu politik dalam masalah kekuasaan adalah :

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

a. upaya memperoleh kekuasaan, b. mempertahankan kekuasaan, c. penggunaan kekuasaan, d. bagaimana menghambat penggunaan kekuasaan. Selain itu juga, Ilmu Politik mempelajari juga aspek-aspek yang meliputi : a. Negara dan kehidupan bernegara. b. Kekuasaan(forces)/kekuatan-kekuatan politik. c. Kelakukan/tingkah-laku/prilaku politik.

Kemudian kekuasaan, banyak dimaknai oleh para ahli politik sebagai berikut : a. d. Control/kendali, e. Capacity/kapasitas. f. Relationship/hubungan-koneksi. Authority/Kewenangan.

Secara umum, ilmu politik adalah : Ilmu yang mengkaji tentang hubungan kekuasaan, baik sesama warga negara, antar warga negara dan negara, maupun hubungan sesama negara.

Bidang Kajian Ilmu Politik meliputi : 1. Teori Ilmu Politik Meliputi teori politik dan sejarah perkembangan ide-ide politik. 2. Lembaga-lembaga Politik Meliputi UUD, pemerintahan nasional, pemda dan lokal, fungsi ekonomi dan sosial pemerintah dan perbandingan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

lembaga-lembaga politik. 3. Partai Politik Meliputi organisasi warga kemasyarakatan, negara dalam pendapat umum, dan

partisipasi administrasi. 4. Hubungan Internasional Meliputi

pemerintahan

politik

internasional,

organisasi-organisasi dan hukum

internasional, internasional. Kata ‘politik’ dapat menunjuk kepada :

administrasi

internasional

1. Segi kehidupan manusia untuk kekuasaan (power relation). Misalnya : VII. VIII. IX. X. Kebebasan politik. Kejahatan politik. Kegiatan politik. Hal-hal berkaitan dengan politik.

2. Tujuan yang hendak dicapai. Misalnya : XI. XII. XIII. XIV. Politik keuangan. Politik luar negeri. Dalam negeri. Ekonomi, dsb.

Jadi, POLITIK tidak sama dengan ILMU POLITIK dan AHLI ILMU POLITIK belum tentu seorang POLITIKUS atau TOKOH POLITIK.

Di dalam perkembangannya, defenisi Ilmu politik terdapat perkembangan pemikiran dengan batas-batas :

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

1. Penekanan pada kekuasaan. 2. Penekanan pada negara. 3. Penekanan pada pemerintahan. 4. Penekanan pada fakta-fakta politik. 5. Penekanan pada kegiatan politik. 6. Penekanan pada organisasi masyarakat.

SEJAK AWAL HINGGA AKHIR PERKEMBANGANNYA, SEKURANGNYA ADA 5 PANDANGAN TENTANG POLITIK :

1. Politik sebagai usaha-usaha yang ditempuh warga negara untuk membicarakan dan mewujudkan kebaikan bersama. 2. Politik sebagai segala hal yang berkaitan dengan penyelenggaraan negara dan pemerintahan. 3. Politik sebagai segala kegiatan yang diarahkan untuk mencari dan mempertahankan kekuasaan dalam masyarakat. 4. Politik sebagai kegiatan yang berkaitan dengan perumusan dan pelaksanaan kebijakan umum. 5. Politik sebagai konflik dalam rangka mencari dan atau mempertahankan sumber-sumber yang dianggap penting.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Konsep politik yang lebih konprehensif :

Interaksi antara pemerintah dan masyarakat dalam rangka proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan yang mengikat untuk kebaikan bersama masyarakat yang tinggal di dalam suatu wilayah tertentu. Hubungan antara pemerintah dan masyarakat akan bersifat interaksi. Dalam berinteraksi di negara dengan sistem demokrasi (Liberal), pengaruh masyarakat terhadap pemerintah adalah lebih besar.

B.Definisi Sistem Politik 1. Menurut Robert A. Dahl, System Politic is as any persistent pattern of human relationship that involves, to a significant extent, control, influence, power, or authority. 2. Menurut G.A. Almond, dan G.B. Powell adalah sebagai usaha untuk mengadakan pencarian kea rah 1. ruang lingkup yang lebih luas, 2. realisme, 3. persisi, 4. ketertiban dalam teori politik agar hubungan yang terputus antara comparative government dengan political theory dapat ditata kembali. 3. Secara harafiah, Sistem politik adalah kumpulan elemen –elemen dalam urusan Negara yang satu sama lain saling terkait. ( Kesimpulan penulis)

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

C.Perbedaan Sistem Politik Indonesia Indonesia.

dengan Sistem Politik di

Sistem Politik Indonesia adalah system Politik yang yang berlaku di Indonesia sedangkan Sistem politik di Indonesia adalah system politik yang pernah berlaku di Indonesia ( bersifat sempit) B. Ilmu Politik Definisi Ilmu Politik hingga saat ini menurut para ahli belum bisa disatukan dalam satu definisi. Hal ini lebih disebabkan oleh adanya cara pandang /sudut pandang para ahli politik tersebut yang berbedabeda. Perbedaan ini menurut Miriam Budiardjo, dapat dibedakan dalam beberapa konsep yang meliputi : f. Negara (state) Negara adalah suatu organisasi dalam suatu wilayah yang mempunyai kekuasaan tertinggi yang sah dan yang ditaati oleh rakyatnya. Menurut Roger F. Soltau, dalam Introduction to Politics : “Ilmu Politik adalah mempelajari negara, tujuan-tujuan negara dan lembaga-lembaga yang akan melaksanakan tujuan itu; hubungan antara negara dengan warga negaranya serta dengan negaranegara lain”. J. Barents, Ilmu Politik adalah ilmu yang mempelajari kehidupan negara yang merupakan bagian dari kehidupan masyarakat ; “Ilmu Politik itu mempelajari negara-negara itu melakukan tugastugasnya”.

g. Kekuasaan (power)

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Kekuasaan adalah kemampuan seseorang atau suatu kelompok untuk mempengaruhi tingkahlaku orang atau kelompok lain sesuai dengan keinginan dari pelaku. Harold D. Lasswell dan A. Kaplan dalam power and society : “Ilmu Politik adalah mempelajari pembentukan dan pembagian kekuasaan”. Deliar Noer, mengatakan “ Ilmu politik adalah memusatkan perhatian pada masalah kekuasaan dalam kehidupan bersama atau masyarakat”. h. Pengambilan Keputusan (Decision Making) Keputusan (Decision) adalah membuat pilihan di antara beberapa alternatif. Aspek Keputusan banyak menyangkut soal pembagian yang oleh Harold D. Lasswell, dirumuskan sebagai : “Who gets what, when, How”. Joyce Mitchel, dalam bukunya political Analysis and Public Policy: “politik adalah pengambilan keputusan kolektif atau pembuatan kebijaksanaan umum untuk masyarakat seluruhnya”. Lain lagi dengan Karl W. Deutsch, yang mengatakan bahwa “politik adalah pengambilan keputusan melalui sarana umum. i. Kebijaksanaan (policy) Menurut Hoogerwerf, Kebijaksanaan Umum, adalah membangun masyarakat secara terarah melalui pemakaian kekuasaan. David Eston, “Ilmu Politik adalah studi mengenai terbentuknya kebijaksanaan umum”. j. Pembagian (Distribution). Pembagian (Distribution) adalah pembagian atu penjatahan dari nilai-nilai (values) dalam masyarakat.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Harold D. Lasswell, dalam bukunya Who Gets what, when and How : “ Politik adalah masalah siapa mendapat apa, kapan dan bagaimana”. XV.Definisi Sistem Politik Indonesia Menurut David Eston dalam A Systems Analysis Of Political Life, mengatakan bahwa “ Sistem Politik adalah keseluruhan dari interaksiinteraksi yang mengatur pembagian nilai-nilai secara autoritatif (berdasarkan wewenang) untuk dan atas nama masyarakat”. XVI. Ciri-Ciri, Unsur-Unsur dan Sifat Sistem C. Ciri-ciri system Menurut Elias M. Awad (1979:5-8), menyebutkan bahwa cairi-ciri system meliputi : 1. Terbuka 2. Terdiri dari dua atau lebih subsistem 3. Saling Ketergantungan 4. Kemampuan menyesuaikan diri dengan lingkungannya 5. Kemampuan untuk mengatur diri sendiri 6. Tujuan dan sasaran Lebih lanjut William A. Schrode serta Dan Voich Jr. menyebutkan ada enam ciri pokok system, yaitu : g. Purposive behavior h. Wholisme i. j. l. Terbuka Melakukan kegiatan transformasi Mekanisme kontrol. Ciri-ciri pokok dari system Sistem mempunyai cirri-ciri pokok sebagai berikut : 1. Setiap sistem mempunyai tujuan. 7. Setiap sistem mempunyai batas (boundaries).

k. Saling terkait

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

8. Walaupun terbatas sistem memiliki sifat terbuka dalam arti berinteraksi dengan lingkungan. 9. Suatu sistem terdiri dari berbagai unsur atau komponen (sub system) yang saling tergantung dan berhubungan. 10. Setiap sistem melakukan kegiatan atau proses trasformasi atau proses mengubah masukan menjadi keluaran (processor or transformator). 11. Setiap sistem memiliki mekanisme kontrol dengan memanfaatkan umpan balik. Dengan demikian setiap sistem mempunyai kemampuan untuk mengatur dirinya sendiri dan menyesuaikan diri dengan lingkungan. Dengan ciri umum ini jelas, bahwa inti dari sistem adalah berorientasi pada tujuan dan perilakunya atau segala kegiatannya bertujuan. Maka secara umum tujuan sistem adalah menciptakan atau mencapai sesuatu yang berharga, sesuatu yang mempunyai nilai. D. Sistem, Unsur dan tujuan Sistem Secara sederhana system itu merupakan sehimpunan unsure-unsur yang saling berkaitan untuk mencapai tujuan bersama. Pengertian ini dapat digambarkan dengan beberapa contoh system, unsurunsurnya, dan tujuannya seperti yang terlihat pada bagan berikut ( berdasarkan Mudrick dan Ross, 1982 dan Bagan, Sistem, Unsur-unsur dan Tujuannya Sistem Tubuh Negara Unsur-unsur Organ-organ, kerangka Legislatif, Eksekutif, Yudikatif. DPR anggota, perlengkapan Bangunan, PNS Undang-Undang Tujuan Homeostasis Kesejahtraan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

B. Pengertian Ilmu Politik dan ruang lingkupnya. Secara harafiah Ilmu Politik berasal dari kata “Ilmu” dan “Politik”. Ilmu adalah pengetahuan yang tersusun secara sistimatis, berdasarkan fakta, dapat dibuktikan kebenarannya serta bersifat universal. Sedangakan politik berasal dari kata “polis”yang berarti negara dan “Taia”berarti urusan. Jadi politik adalah urusan negara. Ilmu politik adalah merupakan ilmu social. Konsep utama ilmu politik adalah berkaitan dengan kekuasaan dalam masyarakat. Ilmu Politik adalah mempelajari suatu segi khusus dari kehidupan masyarakat yang berhubungan dengan kekuasaan.

Tekanan kajian adalah pada : XVII. XVIII. XIX. XX. upaya memperoleh kekuasaan, mempertahankan kekuasaan, penggunaan kekuasaan, bagaimana menghambat penggunaan kekuasaan.

Ilmu Politik mempelajari aspek-aspek ; XXI. XXII. XXIII. Negara dan kehidupan bernegara. Kekuasaan (forces)/kekuatan-kekuatan politik. Kelakukan/tingkah-laku/prilaku politik.

Kekuasaan dimaknai ;

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

XXIV. XXV. XXVI. XXVII.

Authority/Kewenangan. Control/kendali, Capacity/kapasitas. Relationship/hubungan-koneksi.

Defenisi ilmu politik ditinjau dari beberapa aspek :

Def. Ilmu Politik: Dari aspek kenegaraan

Bermakna : Ilmu yang mempelajari negara, tujuan negara, lembaga-lembaga negara, hubungan negara dengan warganya dan hubungan antar negara.

Dari aspek kekuasaan

Ilmu yang mempelajari kekuasaan dalam masyarakat, dengan fokus perhatian pada sifat, hakikat, dasar, proses, ruang lingkup dan hasil dari kekuasaan.

Dari aspek kelakuan/peri Rilaku politik

Ilmu yang mempelajari kelakuan/perilaku politik di dalam suatu sistem politik, yang meliputi budaya politik, dalam hal kekuasaan, kepentingan dan kebijaksanaan.

1. Konsep-konsep Pokok Kajian Politik dan pengertiannya : Konsep : 1. Negara Pengertian Konsep : Suatu organisasi dalam suatu wilayah, mempunyai kekuasaan tertinggi yang sah dan ditaati oleh rakyatnya. Sebagai inti dari politik yang memusatkan perhatiannya pada lembagalembaga kenegaraan serta bentuk formalnya. 2. Kekuasaan Kemampuan seseorang atau kelompok untuk mempengaruhi tingkah

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

laku orang atau kelompok lain sesuai dengan keinginan pelakunya. Semua kegiatan yang menyangkut masalah merebut dan

mempertahankan kekuasaan (perjuangan kekuasaan/power struggle), dengan tujuan untuk kepentingan seluruh masyarakat. 3. Pengambilan ke putusan/Decision making. Membuat pilihan diantara beberapa alternatif, menunjukkan kepada proses yang terjadi sampai keputusan itu tercapai. Sebagai konsep pokok politik menyangkut keputusan-keputusan yang diambil secara kolektif dan mengikat bagi seluruh masyarakat. Keputusan akhirnya menjadi kebijaksanaan emerintah. 4. Kebijaksanaan Umum (Policy) Suatu kumpulan keputusan yang diambil seseorang atau kelompok politik dalam usaha memilih tujuan-tujuan serta cara untk mencapai tujuan-tujuan itu. Prinsipnya pengambil kebijaksanaan memiliki kekuasaan untuk melaksanakannya. 5. Pembagian (distri bution) Pembagian dan penjatahan dari nilai-nilai dalam masyarakat, yang ditekankan pada adanya pembagian yang tidak merata, sehingga timbul konflik. Ketidakmerataan pembagian nilai yang terjadi diteliti dalam hubungannya dengan kekuasaan dan kebijaksanaan pemerintah.

Secara umum, ilmu politik adalah : Ilmu yang mengkaji tentang hubungan kekuasaan, baik sesama warga negara, antar warga negara dan negara, maupun hubungan sesama negara.

Bidang Kajian Ilmu Politik meliputi : 1. Teori Ilmu Politik Meliputi teori politik dan sejarah perkembangan ide-ide politik.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

2. Lembaga-lembaga Politik

Meliputi UUD, pemerintahan nasional, pemda dan lokal, fungsi ekonomi dan sosial pemerintah dan perbandingan lembaga-lembaga politik.

3. Partai Politik

Meliputi

organisasi warga

kemasyarakatan, negara dalam

pendapat

umum, dan

partisipasi administrasi. 4. Hubungan Internasional Meliputi

pemerintahan

politik

internasional,

organisasi-organisasi dan hukum

internasional, internasional. Kata ‘politik’ dapat menunjuk kepada :

administrasi

internasional

3. Segi kehidupan manusia untuk kekuasaan (power relation). Misalnya : XXVIII. XXIX. XXX. XXXI. Kebebasan politik. Kejahatan politik. Kegiatan politik. Hal-hal berkaitan dengan politik.

4. Tujuan yang hendak dicapai. Misalnya : XXXII. XXXIII. XXXIV. XXXV. Politik keuangan. Politik luar negeri. Dalam negeri. Ekonomi, dsb.

Jadi, POLITIK tidak sama dengan ILMU POLITIK dan AHLI ILMU POLITIK belum tentu seorang POLITIKUS atau TOKOH POLITIK.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Di dalam perkembangannya, defenisi Ilmu politik terdapat perkembangan pemikiran dengan batas-batas :

7. Penekanan pada kekuasaan. 8. Penekanan pada negara. 9. Penekanan pada pemerintahan. 10. Penekanan pada fakta-fakta politik. 11. Penekanan pada kegiatan politik. 12. Penekanan pada organisasi masyarakat.

SEJAK AWAL HINGGA AKHIR PERKEMBANGANNYA, SEKURANGNYA ADA 5 PANDANGAN TENTANG POLITIK :

6. Politik sebagai usaha-usaha yang ditempuh warga negara untuk membicarakan dan mewujudkan kebaikan bersama. 7. Politik sebagai segala hal yang berkaitan dengan penyelenggaraan negara dan pemerintahan. 8. Politik sebagai segala kegiatan yang diarahkan untuk mencari dan mempertahankan kekuasaan dalam masyarakat. 9. Politik sebagai kegiatan yang berkaitan dengan perumusan dan pelaksanaan kebijakan umum. 10. Politik sebagai konflik dalam rangka mencari dan atau mempertahankan sumber-sumber yang dianggap penting.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Konsep politik yang lebih konprehensif :

Interaksi antara pemerintah dan masyarakat dalam rangka proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan yang mengikat untuk kebaikan bersama masyarakat yang tinggal di dalam suatu wilayah tertentu. Hubungan antara pemerintah dan masyarakat akan bersifat interaksi. Dalam berinteraksi di negara dengan sistem demokrasi (Liberal), pengaruh masyarakat terhadap pemerintah adalah lebih besar.

B.Definisi Sistem Politik 4. Menurut Robert A. Dahl, System Politic is as any persistent pattern of human relationship that involves, to a significant extent, control, influence, power, or authority. 5. Menurut G.A. Almond, dan G.B. Powell adalah sebagai usaha untuk mengadakan pencarian kea rah 1. ruang lingkup yang lebih luas, 2. realisme, 3. persisi, 4. ketertiban dalam teori politik agar hubungan yang terputus antara comparative government dengan political theory dapat ditata kembali. 6. Secara harafiah, Sistem politik adalah kumpulan elemen –elemen dalam urusan Negara yang satu sama lain saling terkait. ( Kesimpulan penulis)

C.Perbedaan Sistem Politik Indonesia Indonesia.

dengan Sistem Politik di

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

Sistem Politik Indonesia adalah system Politik yang yang berlaku di Indonesia sedangkan Sistem politik di Indonesia adalah system politik yang pernah berlaku di Indonesia ( bersifat sempit)

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Drs. Abdurachman M.Si SISTEM POLITIK INDONESIA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->