P. 1
Artikel Tentang Sistem Basis Data

Artikel Tentang Sistem Basis Data

|Views: 49|Likes:
Published by Ghali

More info:

Published by: Ghali on May 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/24/2013

pdf

text

original

ARTIKEL TENTANG SISTEM BASIS DATA Data, Informasi dan Basis Data Data merupakan fakta mengenai suatu

objek seperti manusia, benda, peristiwa, konsep, keadaan dan sebagainya yang dapat dicatat dan mempunyai arti secara implisit. Data dapat dinyatakan dalam bentuk angka, karakter atau simbol, sehingga bila data dikumpulkan dan saling berhubungan maka dikenal dengan istilah basis data (database) [Ramez2000]. Sedangkan menurut George Tsu-der Chou basis data merupakan kumpulan informasi bermanfaat yang diorganisasikan ke dalam aturan yang khusus. Informasi ini adalah data yang telah diorganisasikan ke dalam bentuk yang sesuai dengan kebutuhan seseorang [Abdul1999]. Menurut Encyclopedia of Computer Science and Engineer, para ilmuwan di bidang informasi menerima definisi standar informasi yaitu data yang digunakan dalam pengambilan keputusan. Definisi lain dari basis data menurut Fabbri dan Schwab adalah sistem berkas terpadu yang dirancang terutama untuk meminimalkan duplikasi data. Menurut Ramez Elmasri mendefinisikan basis data lebih dibatasi pada arti implisit yang khusus, yaitu: a. Basis data merupakan penyajian suatu aspek dari dunia nyata (real world). b. Basis data merupakan kumpulan data dari berbagai sumber yang secara logika mempunyai arti implisit. c. Basis data perlu dirancang, dibangun dan data dikumpulkan untuk suatu tujuan. Basis data dapat digunakan oleh beberapa user dan beberapa aplikasi yang sesuai dengan kepentingan user. Dari beberapa definisi-definisi tersebut, dapat dikatakan bahwa basis data memounyai berbagai sumber data dalam pengumpulan data, bervariasi derajat interaksi kejadian dari dunia nyata, dirancang dan dibangun agar dapat digunakan oleh beberapa user untuk berbagai kepentingan [Waliyanto2000]. 2.1.1 Hirarki Data Data diorganisasikan kedalam bentuk elemen data (field), rekaman (record), dan berkas (file). Definisi dari ketiganya adalah sebagai berikut: Elemen data adalah satuan data terkecil yang tidak dapat dipecah lagi menjadi unit lain yang bermakna. Misalnya data siswa terdiri dari NIS, Nama, Alamat, Telepon atau Jenis Kelamin. Rekaman merupakan gabungan sejumlah elemen data yang saling terkait. Istilah lain dari rekaman adalah baris atau tupel. Berkas adalah himpunan seluruh rekaman yang bertipe sama.

2.1.2 Sistem Basis Data Gabungan antara basis data dan perangkat lunak SMBD (Sistem Manajemen Basis Data) termasuk di dalamnya program aplikasi yang dibuat dan bekerja dalam satu sistem disebut dengan Sistem Basis Data.

C. J. Date menyatakan bahwa sistem basis data dapat dianggap sebagai tempat untuk sekumpulan berkas data yang terkomputerisasi dengan tujuan untuk memelihara informasi dan membuat informasi tersebut tersedia saat dibutuhkan. 2.1.3 Data Base Management System (DBMS)/Sistem Manajemen Basis Data (SMB). DBMS dapat diartikan sebagai program komputer yang digunakan untuk memasukkan, mengubah, menghapus, memodifikasi dan memperoleh data/informasi dengan praktis dan efisien. Kelebihan dari DBMS antara lain adalah: • Kepraktisan. DBMS menyediakan media penyimpan permanen yang berukuran kecil namun banyak menyimpan data jika dibandingkan dengan menggunakan kertas. • Kecepatan. Komputer dapat mencari dan menampilkan informasi yang dibutuhkan dengan cepat. • Mengurangi kejemuan. Pekerjaan yang berulang-ulang dapat menimbulkan kebosanan bagi manusia, sedangkan mesin tidak merasakannya. • Update to date. Informasi yang tersedia selalu berubah dan akurat setiap. Keuntungan-keuntungan dalam penggunaan DBMS antara lain adalah: a. Pemusatan kontrol data. Dengan satu DBMS di bawah kontrol satu orang atau kelompok dapat menjamin terpeliharanya standar kualitas data dan keamanan batas penggunaannya serta dapat menetralkan konflik yang terjadi dalam persyaratan data dan integritas data dapat terjaga. b. Pemakaian data bersama (Shared Data). Informasi yang ada dalam basis data dapat digunakan lebih efektif dengan pemakaian beberapa user dengan kontrol data yang terjaga. c. Data yang bebas (independent). Program aplikasi terpisah dengan data yang disimpan dalam komputer. d. Kemudahan dalam pembuatan program aplikasi baru. e. Pemakaian secara langsung. DBMS menyediakan interface yang memudahkan pengguna dalam mengolah data. f. Data yang berlebihan dapat dikontrol. Data yang dimasukkan dapat terjadi kerangkapan (redudant), untuk itu DBMS berfungsi untuk menurunkan tingkat redudancy dan pengelolaan

proses pembaruan data. g. Pandangan user (user view). Ada kemungkinan basis data yang diakses adalah sama, maka DBMS mampu mengatur interface yang berbeda dan disesuaikan dengan pemahaman tiap user terhadap basis data menurut kebutuhan. Kelemahan-kelemahan DBMS antara lain: a. Biaya. Kebutuhan untuk medapatkan perangkat lunak dan perangkat keras yang tepat cukup mahal, termasuk biaya pemeliharaan dan sumber daya manusia yang mengelola basis data tersebut. b. Sangat kompleks. Sistem basis data lebih kompleks dibandingkan dengan proses berkas, sehingga dapat mudah terjadinya kesalahan dan semakin sulit dalam pemeliharaan data. c. Resiko data yang terpusat. Data yang terpusat dalam satu lokasi dapat beresiko kehilangan data selama proses aplikasi.

Arsitektur DBMS Arsitektur ini dikenal dengan nama arsitektur tiga skema (three-schema architecture) dimana fungsi ini untuk memisahkan antara basis data fisik dengan program aplikasi user. Skemaskema tersebut adalah sebagai berikut: a. Level internal merupakan skema internal yang memuat deskripsi struktur penyimpanan basis data dan menggunakan model data fisikal serta mendefinisikan secara detail penyimpanan data dalam basis data, serta jalur pengaksesan data. b. Level konsepsual adalah skema yang memuat deskripsi struktur basis data secara keseluruhan untuk semua pemakai. Skema ini hanya memuat deskripsi tentang entitas, atribut, hubungan dan batasan, tanpa memuat deskripsi data secara detail. c. Level eksternal merupakan skema eksternal (user view) yang mendefinisikan pandangan data terhadap sekelompok user (local view) dengan menyembunyikan data lain yang tidak diperlukan oleh kelompok user tersebut.

Keuntungan dari arsitektur ini antara lain: a. Perubahan skema konsepsual, yaitu adanya perubahan dalam skema konsepsual contohnya penambahan suatu item data tidak akan berpengaruh pada program aplikasi. Tetapi jika skema eksternal tidak sesuai lagi dengan skema konsepsual yang baru maka program aplikasi harus disesuaikan juga. b. Perubahan skema internal. Pemisahan antara skema eksternal dan skema internal berfungsi untuk menjaga bila terjadi perubahan skema internal, misalnya ada penambahan “pointer” pada rekaman tidak memerlukan perubahan pada aplikasi. c. Perubahan skema eksternal. Adanya penambahan skema eksternal atau pembuatan

skema eksternal baru tidak akan berpengaruh pada aplikasi yang ada selama aplikasi tersebut tidak mengakses data berdasarkan skema yang baru. Komponen DBMS Komponen-komponen DBMS (Howe,1991) terdiri dari: • Interface, yang didalamnya terdapat bahasa manipulasi data (data manipulation language) Bahasa definisi data (data definition language) untuk skema eksternal, skema konsepsual dan skema internal. • Sistem kontrol basis data (Database Control System) yang mengakses basis data karena adanya perintah dari bahasa manipulasi data. Contoh bahasa menggunakan komponen-komponen tersebut adalah SQL (Structured Query Language). SQL merupakan bahasa standar yang digunakan oleh kebanykan aplikasiaplikasi DBMS.

2.1.4 Model Data Model data dapat dikelompokkan berdasarkan konsep pembuatan deskripsi struktur basis data, yaitu: a. Model data konsepsual (high level) menyajikan konsep tentang bagaiman user memandang atau memperlakukan data. Dalam model ini dikenalkan tiga konsep penyajian data yaitu: • Entity (entitas) merupakan penyajian obyek, kejadian atau konsep dunia nyata yang keberadaannya secara eksplisit didefinisikan dan disimpan dalam basis data, contohnya : Mahasiswa, Matakuliah, Dosen, Nilai dan lain sebagainya. • Atribute (atribut) adalah keterangan-keterangan yang menjelaskan karakteristik dari suatu entitas seperti NIM, Nama, Fakultas, Jurusan untuk entitas Mahasiswa. • Relationship (hubungan) merupakan hubungan atau interaksi antara satu entitas dengan yang lainnya, misalnya entitas pelanggan berhubungan dengan entitas barang yang dibelinya. b. Model data fiskal (low level) merupakan konsep bagaimana deskripsi detail data disimpan ke dalam komputer dengan menyajikan informasi tentang format rekaman, urutan rekaman, dan jalur pengaksesan data yang dapat membuat pemcarian rekaman data lebih efisien. c. Model data implementasi (representational) merupakan konsep deskripsi data disimpan dalam komputer dengan menyembunyikan sebagian detail deskripsi data sehingga para user mendapat gambaran global bagaimana data disimpan dalam komputer. Model ini merupakan konsep model data yang digunakan oleh model hirarki, jaringan dan relasional.

Skema dan Instan Basis Data Skema basis data merupakan deskripsi dari basis data yang spesifikasinya ditentukan dalam tahap perancangan namun tidak terlalu diharapkan diubah setiap saat. Penggambaran skema umumnya hanya berisi sebagian dari deatil deskripsi basis data.

Sekelompok data yang tersusun dalam satu baris rekaman (record/tuple) dan tersimpan dalam basis data disebut dengan instansi (instance) atau kejadian (occurences).

2.2 MODEL DATA RELASIONAL Pada model relasional, basis data akan “disebar” atau dipilah-pilah ke dalam berbagai tabel dua dimensi. Setiap tabel selalu terdiri atas lajur mendatar yang disebut baris data (row / record) dan lajur vertikal yang biasa disebut dengan kolom (column / field). Keuntungan Basis Data Relasional 1. Bentuknya sederhana 2. Mudah melakukan berbagai operasi data Istilah dalam Basis Data Relasional :

Relasi Relasi merupakan sebuah tabel yang terdiri dari beberapa kolom dan beberapa baris. Relasi menunjukkan adanya hubungan diantara sejumlah entitas yang berasal dari himpunan entitas yang berbeda. Entitas merupakan individu yang mewakili sesuatu yang nyata dan dapat dibedakan dengan yang lainnya. Atribut Atribut merupakan kolom pada sebuah relasi. Setiap entitas pasti memiliki aribut yang mendeskripsikan karakter dari entitas tersebut. Penentuan atau pemilihan atribut-atribut yang relevan bagi sebuah entitas merupakan hal penting dalam pembentukan model data. Tuple Tuple merupakan baris pada sebuah relasi atau kumpulan elemen-elemen yang saling berkaitan menginformasikan tentang suatu entitas secara lengkap. Satu record mewakili satu data atau informasi tentang seseorang, misalnya : NPM, nama mahasiswa, alamat, kota, dll.

Domain Kumpulan nilai yang valid untuk satu atau lebih atribut Derajat (degree) Jumlah atribut dalam sebuah relasi Cardinality Jumlah tupel dalam sebuah relasi

Relational Key *Super key Satu atribut / kumpulan atribut yang secara unik mengidentifikasi sebuah tuple di dalam relasi. *Candidate key Suatu atribut atau satu set minimal atribut yang mengidentifikasikan secara unik suatu kejadian spesifik dari entitas. Atribut di dalam relasi yang biasanya mempunyai nilai unik. Satu set minimal dari atribut menyatakan secara tak langsung dimana kita tidak dapat membuang beberapa atribut dalam set tanpa merusak kepemilikan yang unik. *Primary key Merupakan satu atribut atau satu set minimal atribut yang tidak hanya mengidentifikasikan secara unik suatu kejadian spesifik, tapi juga dapat mewakilisetiap kejadian dari suatu entitas. Candidate key yang dipilih untuk mengidentifikasikan tuple secara unik dalam relasi. Setiap kunci candidate key punya peluang menjadi primary key, tetapi sebaiknya dipilih satu saja yang dapat mewakili secara menyeluruh terhadap entitas yang ada. *Alternate key Merupakan candidate key yang tidak dipakai sebagai primary key atau Candidate key yang tidak dipilih sebagai primary key. *Foreign key (Kunci Tamu) Atribut dengan domain yang sama yang menjadi kunci utama pada sebuah relasi tetapi pada relasi lain atribut tersebut hanya sebagai atribut biasa. Kunci tamu ditempatkan pada entitas anak dan sama dengan primary key induk direlasikan.

Relational Integrity Rules 1. Null Nilai suatu atribut yang tidak diketahui dan tidak cocok untuk baris (tuple) tersebut. Nilai (konstanta) Null digunakan untuk menyatakan / mengisi atribut-atribut yang

nilainya memang belum siap/tidak ada. 2. Entity Integrity Tidak ada satu komponen primary key yang bernilai null. 3. Referential Integrity Suatu domain dapat dipakai sebagai kunci primer bila merupakan atribut tunggal pada domain yang bersangkutan. Bahasa Pada Basis data Relational Menggunakan bahasa query pernyataan yang diajukan untuk mengambil informasi. Bahasa Query (Query Language) lebih ditekankan pada aspek pencarian data dari dalam tabel. Aspek pencarian ini sedemikian penting karena merupakan inti dari upaya untuk pengelolaan data.

2.3 Bahasa Query Pengertian query adalah perintah-perintah untuk mengakses data pada sistem basis data. Bahasa query terbagi 2 : 1. Bahasa Formal Bahasa query yang diterjemahkan dengan menggunakan simbol-simbol matematis. Contoh : 1. Aljabar Relasional Bahasa query procedural pemakai enspesifikasikan data apa yang dibutuhkan dan bagaimana untuk mendapatkannya. 2. Kalkulus Relasional Bahasa query non-prosedural emakai menspesifikasikan data apa yang dibutuhkan tanpa menspesifikasikan bagaimana untuk mendapatkannya. Terbagi 2 : 1. Kalkulus Relasional Tupel 2. Kalkulus Relasional Domain

2. Bahasa Komersial Bahasa Query yang dirancang sendiri oleh programmer menjadi suatu program aplikasi agar pemakai lebih mudah menggunakannya (user friendly). Contoh : *QUEL Berbasis pada bahasa kalkulus relasional *QBE Berbasis pada bahasa kalkulus relasional

*SQL Berbasis pada bahasa kalkulus relasional dan aljabar relasional Contoh-contoh Basis Data Relasional : IBM- DB2 Oracle- ORACLE Powersoft- SYBASE Informix- INFORMIX Microsoft- Microsoft Access

2.3.1 Structured Query Language (SQL) SQL adalah bahasa query baku untuk DBMS dan SQL diambil sebagai bakuan sejak tahun 1992. Awalnya diterapkan pada DBMS besar seperti Oracle dan Informix, sekarang juga pada DBMS berbasis PC seperti dBASE dan FoxPro. SQL bersifat sebagai bahasa tingkat tinggi (high level). Pemakai hanya menyebutkan hasil yang diinginkan dan optimasi pelaksanaan query dilakukan oleh DBMS. Satu perintah SQL dapat mewakili puluhan baris perintah bahasa xBASE. SQL dapat disisipkan ke bahasa pemrograman yang lain seperti C, Pascal, Cobol, dll. Bahasa SQL terbagi dalam dua bagian besar, yaitu: 1. DDL (Data Definition Language) DDL mendefinisikan struktur basis data, seperti pembuatan basis data, pembuatan tabel dsbnya. Contoh: CREATE DATABASE dan CREATE TABLE. Perintah SQL untuk definisi data: 1. CREATE (untuk membentuk basis data, table atau index) - CREATE DATABASE * Untuk membentuk basis data * Sintaks: CREATE DATABASE nama_database Contoh: CREATE DATABASE COMPANY - CREATE TABLE * Untuk membentuk table dari basis data * Untuk menyebutkan spesifikasi dan batasan atribut

-- CREATE INDEX * Membentuk berkas index dari table * Index digunakan untuk mempercepat proses pencarian

* Sintaks: CREATE [UNIQUE] INDEX nama_index ON nama_table(kolom1, kolom2, …. ) Contoh: CREATE INDEX EMPLOYEENDX ON EMPLOYEE(SSN)

2. ALTER (untuk mengubah struktur table) -- ALTER TABLE * Digunakan untuk mengubah struktur table Contoh kasus: misalkan ingin menambahkan kolom JOB pada table EMPLOYEE dengan tipe karakter selebar 12. * Perintah: ALTER TABLE EMPLOYEE ADD JOB CHAR(12);

3. DROP (untuk menghapus basis data, table atau index) *Digunakan menghapus Basis Data -- DROP DATABASE * Sintaks: DROP DATABASE nama_database * Contoh: DROP DATABASE COMPANY -- DROP TABLE * Sintaks: DROP TABLE nama_table * Contoh: DROP TABLE EMPLOYEE -- DROP INDEX * Sintaks: DROP INDEX nama_index * Contoh: DROP INDEX EMPLOYEENDX

2. DML (Data Manipulation Language) DML merupakan bagian untuk memanipulasi basis data seperti: pengaksesan data, penghapusan, penambahan dan pengubahan data. DML juga dapat digunakan untuk melakukan komputasi data. Contoh: INSERT, DELETE, dan UPDATE. Fungsi Utama DML : 1. Bahasa untuk mengakses basis data 2. Bahasa untuk mengolah basis data 3. Bahasa untuk memanggil fungsi-fungsi agregasi 4. Bahasa untuk melakukan query. Jenis-jenis query: * Sederhana * Join * Bertingkat

2.4 Pembuatan Basisdata

Ada 6 Fase Preses Perancangan Basisdata 1. Pengumpulan dan Analis a. Menentukan kelompok pemakai dan bidang-bidang aplikasinya:melakukan identifikasi bidang aplikasi dan kelompok pemakai, kemudian dipilih anggota kelompok pemakai yang dapat dipakai sebagai kunci pemakai utama yang dapat mewakili kelompoknya b. Peninjauan dokumentasi yang ada: mempelajari dan menganalisis dokumen yang ada pada aplikasi tertentu. c. Analisa lingkungan operasi dan pemrosesan data:mempelajari sistem yang sedang berjalan baik itu masih menggunakan sistem manusl ataupun sudah mengggunakan sistem komputer d. Daftar pertanyaan dan wawancara: pada calon pemakai yang dipandang potensial untuk meperoleh spesifikasi informasi dan proses yang diperlukan. 2. Perancangan database secara konseptual a. Perancangan skema konseptual: tentang organisasi data yang harus disimpan dalam basis data b. Perancangan transaksi: yang dilakukan untuk memperoleh informasi dari sistem basis data hasil analisis pada tahap 1

Secara umum perancangan transaksi dapat dikelompokkan: 1. Transaksi pemanggilan, yaitu pemanggilan data untuk ditampilkan di layar monitor atau dicetak sebagai laporan. nisalnya pemanggilan nama dosen yang mengajar mata kuliah tertentu 2. Transaksi pembaharuan yaitu digunakan untuk pemasukan data baru atau perubahan data yang ada dalam basis data.Misal pemasukan nama dosen baru untuk mengajar matakulaih tertentu 3. Transaksi gabungan yaitu digunakan untuk kombinasi pemanggilan data dan pembaharuan data. Misalnya saja dalam kasus revisi perubahan pengisian KRS mahasiswa. 4. Pemilihan DBMS a. Faktor teknis: meliputi kelangsungan dari sistem basis data untuk diterapkan dalam pengelolaan data b. Faktor ekonomi dan politik organisasi: tidak lepas dari biaya belanja yang digunakan untuk berbagai kepentingan, diantaranya pembelian perangkat lunak sistem basis data, pembelian perangkat keras, biaya pemeliharaan sistem, biaya penyusunan basis data dan konversi data, biaya gaji personal, biaya pelatihan personal dan biaya operasi sistem.

Implementasi basisdata pada Microsoft Access 1. Membuat Basisdata

2. Membuat Tabel/Entitas

3. Membuat hubungan antar table

4. Membuat Query

5. Membuat Forms untuk pengolahan data

6. Hasil akhir

2.5 Pengunaan Basisdata 2.5.1 Basisdata dalam arsitektur IT DBMS dapat diartikan sebagai program komputer yang digunakan untuk memasukkan, mengubah, menghapus, memodifikasi dan memperoleh data/informasi dengan praktis dan efisien. Kelebihan dari DBMS antara lain adalah: • Kepraktisan. DBMS menyediakan media penyimpan permanen yang berukuran kecil namun banyak menyimpan data jika dibandingkan dengan menggunakan

kertas. • Kecepatan. Komputer dapat mencari dan menampilkan informasi yang dibutuhkan dengan cepat. • Mengurangi kejemuan. Pekerjaan yang berulang-ulang dapat menimbulkan kebosanan bagi manusia, sedangkan mesin tidak merasakannya. • Update to date. Informasi yang tersedia selalu berubah dan akurat setiap. Kelemahan-kelemahan DBMS antara lain: a. Biaya. Kebutuhan untuk medapatkan perangkat lunak dan perangkat keras yang tepat cukup mahal, termasuk biaya pemeliharaan dan sumber daya manusia yang mengelola basis data tersebut. b. Sangat kompleks. Sistem basis data lebih kompleks dibandingkan dengan proses berkas, sehingga dapat mudah terjadinya kesalahan dan semakin sulit dalam pemeliharaan data. c. Resiko data yang terpusat. Data yang terpusat dalam satu lokasi dapat beresiko kehilangan data selama proses aplikasi.

Komponen DBMS Komponen-komponen DBMS terdiri dari: * Interface, yang didalamnya terdapat bahasa manipulasi data (data manipulation language) * Bahasa definisi data (data definition language) untuk skema eksternal, skema konsepsual dan skema internal. * Sistem kontrol basis data (Database Control System) yang mengakses basis data karena adanya perintah dari bahasa manipulasi data. Contoh bahasa menggunakan komponen-komponen tersebut adalah SQL (Structured Query Language). SQL merupakan bahasa standar yang digunakan oleh kebanykan aplikasi-aplikasi DBMS.

2.5.2 Contoh produk basisdata IBM- DB2 Oracle- ORACLE Powersoft- SYBASE Informix- INFORMIX Microsoft- Microsoft Access

2.5.3 Pemakaian basisdata elektronik Perangkat komputer dalam suatu organisasi/perusahaan biasanya digunakan untuk

menjalankan fungsi Pengeloalaan Sistem Informasi. Dan basis data merupakan salah satu komponen utama dalam setiap sistem informasi. Tidak ada sistem informasi yang bisa dibuat/dijalankan tanpa adanya basis data. Berikut adalah bidang-bidang fungsional yang telah umum memanfaatkan basis data: • Kepegawaian, • Pergudangan, • Akuntansi, • Reservasi, • Layanan Pelanggan, • dan lain-lain. Sedangkan bentuk-bentuk organisasi/perusahaan yang memanfaatkan basis data: • Perbankan, • Asuransi, • Rumah Sakit, • Produsen Barang, • Industri Manufaktur • Pendidikan, • Telekomunikasi, dan lain-lain. 2.5.4 Keahlian basisdata Meningkatnya peran basisdata dalam industri, kebutuhan akan tenaga-tenaga ahli yang berhubungan dengan basisdata juga mengalami peningkatan. Beberapa keahlian yang biasanya diperlukan dunia industri dalam bidang basisdata : 1. Bisinis analisis 2. Data modeling 3. Database design 4. Database administration 5. Database manajemen

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->