P. 1
Bab 6 Thermodinamika Smith Vannes

Bab 6 Thermodinamika Smith Vannes

|Views: 687|Likes:
Published by Gita Kukuh
Membahas tentang sifat termodinamika pada cairan
Membahas tentang sifat termodinamika pada cairan

More info:

Published by: Gita Kukuh on May 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/02/2015

pdf

text

original

Bab 6

Sifat Termodinamika Cairan

Aturan fase (Bagian 2.7) menyatakan bahwa spesifikasi dari sejumlah properti intensif
sistem juga menentukan nilai-nilai dari semua properti intensif lainnya.Namun, aturan fase tidak
memberikan informasi tentang bagaimana nilai-nilai untuk properti lainnya ini dapat dihitung.
Nilai-nilai numerik untuk sifat-sifat termodinamika penting untuk perhitungan panas dan
jumlah kerja untuk proses industri. Perhatikan, misalnya, persyaratan kerja sebuah kompresor
dirancang untuk beroperasi secara adiabatik dan untuk menaikkan tekanan suatu gas dari P
1
ke
P
2
. Kerja ini diberikan oleh Persamaan (2.33), dimana perubahan energi kinetik dan potensial gas
yang kecil diabaikan :
W
S
= ∆H = H
2
– H
1


Dengan demikian, kerja poros adalah ∆H yang sederhana, perbedaan antara nilai-nilai awal dan
akhir entalpi.
Tujuan awal kita dalam bab ini adalah untuk mengembangkan dari hukum pertama dan
kedua hubungan sifat-sifat pokok yang mendasari struktur matematika termodinamika. Dari ini,
kita memperoleh persamaan yang memungkinkan perhitungan nilai-nilai entalpi dan entropi dari
PVT dan data kapasitas panas. Kemudian kita membahas diagram dan tabel yang nilai-nilai
sifatnya diperkenalkan untuk penggunaan yang sesuai. Akhirnya, kita mengembangkan
hubungan umum yang memberikan perkiraan nilai properti dalam ketiadaan informasi
eksperimental yang lengkap.


6.1 HUBUNGAN SIFAT UNTUK FASE HOMOGEN
Hukum pertama untuk sistem tertutup n mol :
d(nU) = dQ + dW (2.6)
Untuk kasus khusus dari proses reversibel,
d(nU) = dQ
rev
+ dW
rev
Persamaan (1,2) dan (5.12) ditulis di sini :
dW
rev
= - P d(nV) dQ
rev
= T d(nS)
Bersama-sama, tiga persamaan ini memberikan :
d(nU) = T d(nS) - P d(nV) (6.1)
dimana U, S, dan V adalah nilai-nilai molar untuk energi dalam, entropi, dan volume.
Persamaan ini, menggabungkan hukum pertama dan kedua, yang diperoleh untuk kasus
khusus dari proses reversibel. Namun, itu hanya mengandung sifat-sifat sistem. Sifat-sifat sistem
tergantung pada keadaan saja, dan bukan pada jenis proses yang mengarah ke keadaan. Oleh
karena itu, persamaan (6.1) tidak terbatas di aplikasi untuk proses reversibel. Namun,
pembatasan pada sifat sistem tidak bisa tenag. Dengan demikian persamaan (6.1) berlaku untuk
setiap proses dalam sistem konstan massa yang mengakibatkan perubahan diferensial dari
keseimbangan satu keadaan ke keadaan lain. Sistem dapat terdiri dari satu tahap (homogen
sistem), atau itu dapat terdiri dari beberapa tahapan (sistem heterogen); itu mungkin inert kimia,
atau mungkin mengalami reaksi kimia.

Satu-satunya persyaratan adalah bahwa sistem ditutup dan perubahan terjadi diantara
keadaan-keadaan kesetimbangan.

Semua sifat-sifat termodinamika yang utama -P, V, T, U, dan S - disertakan dalam
persamaan (6.1). Sifat termodinamika tambahan muncul hanya oleh definisi dalam kaitannya
dengan sifat-sifat utama ini. Dalam Bab 2 ,entalpi didefinisikan sebagai persoalan yang
bermanfaat oleh persamaan:
H ≡ U + PV (2.11)
Dua sifat tambahan, juga didefinisikan sebagai persoalan yang bermanfaat,adalah energi
Helmholtz,
A ≡ U – TS (6.2)
dan energi Gibs,
G ≡ H – TS (6.3)
Masing-masing sifat yang didefinisikan ini mengarah langsung ke sebuah persamaan seperti
persamaan (6.1). Berdasarkan perkalian oleh n, persamaan (2.11) menjadi:
nH = nU + P(nV)
Diferensiasi memberikan:
d(nH) = d(nU) + P d(nV) + (nV)dP
Ketika d(nU) diganti oleh persamaan (6.1), hal ini mengurangi ke :
d(nH) = T d(nS) + (nV) dP (6.4)
Demikian pula, dari persamaan (6.2),
d(nA) = d(nU) – T d(nS) – (nS)dT
Menghilangkan d(nU) oleh persamaan (6.1) memberikan:
d(nA) = -P d(nV) – (nS) dT (6.5)
Dalam mode analog, persamaan (6.3) dan (6.4) menggabungkan untuk menghasilkan:
d(nG)= (nV) dP – (nS) dT (6.6)
Persamaan (6.4) melalui (6.6) dikenakan pembatasan sama sebagai persamaan (6.1). Semua
ditulis untuk massa seluruh sistem tertutup.
Aplikasi dekat persamaan ini adalah untuk satu mol (atau ke unit massa) cairan homogen
komposisi konstan. Untuk kasus ini, mereka menyederhanakan ke:
dU = T dS – P dV (6.7)
dH = T dS + V dP (6.8)
dA = -P dV – S dT (6.9)
dG = V dP – S dT (6.10)

Hubungan sifat pokok ini adalah persamaan umum untuk cairan homogen komposisi
konstan.

Satu set dari persamaan menindaklanjuti dari persamaan (6.7) (6.10) oleh aplikasi dari
kriteria ketepatan untuk sebuah pernyataan diferensial. Jika F = F (x, y), maka total diferensial f
didefinisikan sebagai:
dF = (

)
y
dx + (

)
x
dy
atau
dF = M dx + N dy (6.11)

dimana
M=(

)
y
N=(

)
x

Oleh diferensiasi lebih lanjut,
(

)
x
= (

) (

)
y
= (

)

Sejak urutan diferensiasi dicampur derivatif kedua adalah tidak penting, persamaan ini
bergabung untuk memberikan:
(

)
x
= (

)
y
(6.12)
Ketika F adalah fungsi dari x dan y, sisi kanan persamaan (6.11) adalah pernyataan diferensial
yang tepat; sejak persamaan (6.12) memenuhi, ini berfungsi sebagai kriteria ketepatan.
Sifat termodinamika, U, H, A dan G dikenal sebagai fungsi variabel pada sisi kanan dari
persamaan (6.7) melalui (6.10); karena itu kami dapat menulis hubungan yang diungkapkan oleh
persamaan (6.12) untuk setiap persamaan ini:
(

)
s
= -(

)
v
(6.13)
(

)
s
= (

)
p
(6.14)
(

)
v
= (

)
T
(6.15)
(

)
p
= -(

)
T
(6.16)

Ini adalah Maxwell's persamaan.
Persamaan (6.7) melalui (6.10) merupakan dasar yang tidak hanya untuk asal mula dari
persamaan Maxwell tetapi juga sejumlah besar persamaan lain yang terkait properti
termodinamika. Di sini kita mengembangkan hanya beberapa pernyataan berguna untuk menilai
property termodinamika dari data eksperimen. Asal mula mereka memerlukan aplikasi dari
persamaan (6.7),(6.8),(6.15), dan (6.16).

Entalpi dan Entropi sebagai Fungsi T dan P
Hubungan sifat yang paling berguna untuk entalpi dan entropi dari hasil fase homogen
ketika sifat-sifat ini dinyatakan sebagai fungsi T dan P. Yang perlu kita tahu adalah bagaimana H
dan S bervariasi dengan suhu dan tekanan. Informasi ini terkandung dalam derivatif (∂H/∂T)
P
,
(∂S /∂T)
P
, (∂H/∂P)
T
, and (∂S/∂P)
T
.
Pertama mempertimbangkan derivatif suhu, persamaan (2.20) mendefinisikan kapasitas
panas tekanan konstan:
(

)
p
= C
p
(2.20)
Satu lagi pernyataan untuk kuantitas ini diperoleh dengan pembagian persamaan (6.8) dengan dT
dan pembatasan hasil untuk konstan P:
(

)
p
= T(

)
p

Kombinasi dari persamaan ini dengan persamaan (2.20) memberikan :
(

)
p
=

(6.17)
Hasil derivatif tekanan entropi langsung dari persamaan (6.16):
(

)
T
= -(

)
p
(6.18)
Derivatif yang sesuai untuk entalpi ditemukan dengan pembagian persamaan (6.8) oleh dP dan
pembatasan untuk konstan T:
(

)
T
= T(

)
T
+ V
Sebagai akibat dari persamaan (6.18) ini menjadi:
(

)
T
= V – T (

)
p
(6.19)
Hubungan fungsional yang dipilih di sini untuk H dan S adalah:
H = H(T,P) dan S =S (T,P)
Dimana,
dH =(

)
P
dT + (

)
T
dP dS = (

)
p
dT + (

)
T
dP
Turunan parsial dalam persamaan dua ini diberikan oleh persamaan (2.20) dan (6.17) melalui
(6.19):
dH = Cp dT +[ V – T (

)
p
] dP (6.20)
dS = Cp

- (

)
p
dP (6.21)

Persamaan-persamaan umum ini berkaitan dangan sifat cairan homogen komposisi konstan pada
suhu dan tekanan.

Energi Dalam sebagai Fungsi P
Ketergantungan tekanan energi dalam diperoleh dengan diferensiasi dari persamaan,
U = H - PV:
(

)
T
= (

)
T
- P(

)
T
- V
Kemudian oleh persamaan (6.19),
(

)
T
= -T (

)
p
- P(

)
T
(6.22)

Keadaan Gas Ideal
Koefisien dT and dP di Persamaan (6.20) dan (6.21) dinilai dari kapasitas panas dan data P V T.
Keadaan gas ideal memberikan sebuah contoh dari kelakuan P V T:
PV
ig
= RT (

)
p
=

Menggantikan persamaan-persamaan ini ke Persamaan (6.20) dan (6.21) yang memperkecilnya
menjadi :
dH
ig
= Cp
ig
dT (6.23)
dS
ig
= Cp
ig

- R

(6.24)
dmana huruf yang ditulis di atas "ig" menunjukkan nilai ideal. Ini adalah hanya pernyataan
kembali persamaan untuk gas ideal yang disajikan dalam bagian 3.3 dan 5.5.

Bentuk Alternatif untuk Cairan
Persamaan (6.18) melalui (6.20) dinyatakan dalam bentuk alternatif oleh penghapusan (∂V /∂T)
P

mendukung expansivitas volume β oleh persamaan (3.2) dan (∂V/∂P)
T
mendukung κ
kompresibilitas isotermal oleh persamaan (3.3).
(

)
T
= -βV (6.25)
(

)
T
= (1 - β T) V (6.26)
(

)
T
= (κ P- β T)V (6.27)
Persamaan ini, menggabungkan β dan κ meskipun umum, biasanya diterapkan hanya
untuk cairan. Namun, untuk cairan yang tidak dekat titik kritis, volumenya kecil, seperti β dan κ.
Dengan demikian, kondisi tekanan paling banyak memiliki sedikit efek pada sifat-sifat cairan.
Kasus khusus yang penting dari cairan yang tak dapat dikompres (Bagian 3.1) dianggap di
contoh 6.2.
Ketika (∂V /∂T)
P
diganti dalam persamaan (6.20) dan (6. 21) yang mendukung
expansivitas volume, mereka menjadi:
dH = Cp dT +(1 - β T) V dP (6.28)
dS = Cp

- βV dP (6.29)
sejak β dan V merupakan fungsi yang lemah dari tekanan untuk cairan, mereka biasanya
diasumsikan konstan pada nilai-nilai rata-rata yang sesuai untuk integrasi istilah akhir dari
persamaan (6.28) dan (6.29).

Energi Dalam dan Entropi sebagai Fungsi T dan V
Suhu dan volume sering berfungsi sebagai variabel independen lebih bermanfaat daripada suhu
dan tekanan. Hubungan sifat yang paling berguna adalah untuk energi internal dan entropi. Yang
diperlukan berikut ini adalah derivatif (∂U/∂T)
v
, (∂U/∂V)
T
, (∂S/∂T)
v
, dan (∂S/∂V)
T
. Dua yang
pertama ini mengikuti langsung dari persamaan (6.7):
(

)
v
= T(

)
v
(

)
T
= T(

)
T
- P
Dengan persamaan (2.16) yang pertama menjadi:
(

)
v
=

(6.30)
Dengan persamaan (6.25) kedua menjadi:
(

)
T
= T (

)
v
– P (6.31)
Hubungan fungsional pilihan di sini adalah:
U = U( T,V) S = S (T,V)
dari mana,
dU = (

)
v
dT + (

)
T
dV dS = (

)
v
dT + (

)
T
dV
Turunan parsial dalam persamaan dua ini diberikan oleh persamaan (2.16), (6,20), (6.31), dan
(6.15):
dU = dT + (

)
v
– P] dV (6.32)
dS =

+ (

)
v
dV (6.33)
Ini adalah persamaan umum terkait energi dalam dan entropi cairan homogen komposisi konstan
untuk suhu dan volume.
Persamaan (3.4) diterapkan untuk perubahan keadaan pada volume konstan menjadi:
(

)
v
=

(6.34)
Bentuk-bentuk alternatif persamaan (6.32) dan (6. 33) adalah karena itu:
dU = dT +

– P] dV (6.35)
dS =

+

dV (6.36)



Energi Gibs sebagai Fungsi Pembangkit
Hubungan dasar sifat untuk cairan homogen komposisi konstan yang diberikan oleh
persamaan (6.7) melalui (6.10) menunjukkan bahwa masing-masing properti termodinamika U,
H, A, dan G fungsional berhubungan dengan sepasang khusus variabel. Secara khusus,
dG = V dP - S dT (6.10)
mengungkapkan hubungan fungsional:
G = G (P, T)
Dengan demikian variabel khusus, atau kanonik
2
, untuk energi Gibs adalah suhu dan tekanan.
Karena variabel ini dapat diukur secara langsung dan dikendalikan, energi Gibs adalah properti
termodinamika kegunaan potensi yang besar.
Bentuk alternatif persamaan (6.10), hubungan mendasar properti, berikut dari identitas
matematika:
d (

) ≡

dG –

dT
2
Kanonik di sini berarti bahwa variabel sesuai dengan aturan umum yang sederhana dan jelas.
Substitusi untuk dG oleh persamaan (6.10) dan G oleh persamaan (6.3) diberikan, setelah
pengurangan aljabar:
d (

) ≡

dP –

dT (6.37)

Keuntungan dari persamaan ini adalah semua istilah-istilah berdimensi; Selain itu, berbeda
dengan persamaan (6.10), entalpi dibandingkan dengan entropi , muncul di sisi kanan.
Persamaan seperti persamaan (6.10) dan (6.37) terlalu umum untuk aplikasi praktis yang
langsung tetapi mudah diterapkan dalam bentuk yang terbatas. Dengan demikian, dari persamaan
(6.37),

[

]
T
(6.38)

[

]
P
(6.39)
Ketika G/RT dikenal sebagai fungsi dari T dan P, V/RT dan H/RT mengikuti dengan diferensiasi
yang sederhana.Sifat yang tersisa diberikan dengan mendefinisikan persamaan. Secara khusus,

=

=

Dengan demikian, ketika kita tahu bagaimana G/RT (atau G) berkaitan dengan variabel kanonik,
T dan P, yaitu, ketika kita diberi G/RT = g(T,P), kita dapat mengevaluasi semua sifat-sifat
termodinamika lainnya oleh operasi matematika sederhana.

Energi Gibs ketika diberikan sebagai fungsi dari T dan P berfungsi sebagai fungsi yang
menghasilkan sifat termodinamika lainnya, dan secara implicit mewakili informasi sifat
yang lengkap.

Seperti persamaan (6.10) yang mengarah ke pernyataan untuk semua properti
termodinamika, sehingga persamaan (6.9) mengarah langsung ke persamaan yang
menghubungkan property termodinamika ke mekanika statistik (Bagian 16.4).



6.2 SIFAT-SIFAT SISA
Sayangnya, tidak ada metode eksperimental untuk pengukuran langsung nilai-nilai
numerikal G atau G/RT yang dikenal, dan persamaan yang mengikuti langsung dari energi Gibs
adalah penggunaan praktis kecil.Namun, konsep energi Gibs sebagai fungsi yang menghasilkan
properti termodinamika lainnya yang berlanjutan ke properti yang berhubungan erat, yang nilai
angkanya mudah diperoleh. Dengan demikian, menurut definisi energi Gibs sisa adalah:
G
R
≡ G - G
ig
dimana G dan G
ig
adalah yang sebenarnya dan nilai-nilai gas ideal energi Gibs adalah pada suhu
dan tekanan yang sama. Properti sisa lainnya ditetapkan dalam cara analog. Volume residu,
misalnya, adalah:
V
R
≡ V – V
ig
= V -

Sejak V = Z RT/P, volume residu dan faktor kompresibilitas yang berhubungan:
V
R
=

(6.40)
Definisi untuk properti sisa generik adalah:
M
R
M -M
ig
(6.41)
dimana M adalah nilai molar dari banyaknya properti termodinamika ekstensif, misalnya, V, U,
H, S, atau G. Catatan bahwa M dan M
ig
, sifat sebenarnya dan ideal-gas, adalah pada suhu yang
sama dan tekanan.
Persamaan (6.37), ditulis untuk kasus khusus dari gas ideal, menjadi:
d

=

dP -

dT
Pergantian persamaan ini dari persamaan (6.37) sendiri memberikan:
d

=

dP -

dT (6.42)
Hubungan sifat pokok ini untuk sifat sisa berlaku untuk cairan komposisi konstan. Bentuk-
bentuk terbatas yang berguna adalah:

[

]
T
(6.43)

[

]
P
(6.44)

Selain itu, persamaan yang ditentukan untuk energi Gibs, G = H - TS, juga dapat ditulis untuk
kasus khusus gas ideal, G
ig
= H
ig
- TS
ig
; oleh perbedaan,
G
R
= H
R
- TS
R
Oleh karena itulah sisa entropi:

=

-

(6.45)
Jadi sisa energi Gibs berfungsi sebagai fungsi pembangkit, untuk sifat sisa lainnya, dan di sini
ada link langsung dengan percobaan. Itu disediakan oleh persamaan (6.43),yang menulis:
d (

)=

(const T)
Integrasi dari tekanan nol untuk tekanan P yang berubah-ubah menghasilkan:

(const T)
dimana di batas bawah G
R
/RT sama dengan nol karena keadaan tekanan nol keadaan ideal gas.
Mengingat persamaan (6.40):

(const T) (6.46)
Diferensiasi persamaan (6.46) terhadap suhu sesuai dengan persamaan (6.44) memberikan:

∫ (

)

(const T) (6.47)
Entropi sisa ditemukan oleh kombinasi persamaan (6.45) melalui (6.47):

∫ (

)

- ∫

(const T) (6.48)
Faktor kompresibilitas didefinisikan sebagai Z = PV/RT; nilai-nilai Z dan (∂Z/∂T)
p
karena itu
berasal dari data eksperimen P V T, dan dua integral dalam persamaan (6. 46) melalui (6.48)
dinilai oleh metode numerik atau grafis. Selain itu, integral dua dinilai secara analitis ketika Z
dinyatakan sebagai fungsi dari T dan P oleh keadaan persamaan volume eksplisit. Dengan
demikian, mengingat data P V T atau persamaan sesuai keadaan, kita dapat menilai H
R
dan S
R

dan oleh karena itu semuanya properti sisa lain.Hubungan langsung ini adalah dengan percobaan
yang membuat sifat sisa penting untuk aplikasi praktik termodinamika.
Diterapkan pada entalpi dan entropi, persamaan (6.41) tertulis:
H = H
ig
+ H
R
S = S
ig
+ S
R
Dengan demikian, H dan S mengikuti gas ideal yang sesuai dan properti sisa oleh tambahan
sederhana. Persamaan umum untuk H
ig
dan S
ig
yang ditemukan oleh integrasi persamaan (6.23)
dan (6.24) dari keadaan gas ideal kondisi referensi T
o
dan P
o
pada keadaan gas ideal di T dan P:
3
H
ig
= H
o
ig
+ ∫

dT S
ig
= S
o
ig
+ ∫

- R ln

Substitusi ke dalam persamaan sebelumnya memberikan:
H
ig
= H
o
ig
+ ∫

dT + H
R

S
ig
= S
o
ig
+ ∫

- R ln

+ S
R

3
Sifat-sifat termodinamika untuk senyawa organik dalam keadaan gas ideal yang diberikan oleh
M.Frankel, G.J. Kabo, K.N. Marsh , G.N.Roganov, dan R.C. Wilhoit; Thermodynamics of
Organic Compounds in the Gas State. Thermodynamics Research Center, Texas A & M
Univ.System, College Station, Texas, 1994.

Ingat (Bagian 4.1 dan 5.5) bahwa untuk tujuan perhitungan integral dalam persamaan (6,49) dan
(6.50) diwakili oleh:

dT = R x ICPH(T0,T;A,B,C,D)

= R x ICPS (T0,T;A,B,C,D)
Persamaan (6.49) dan (6.50) dapat dinyatakan sebagai alternatif untuk menyertakan kapasitas
panas yang diperkenalkan dalam bagian 4.1 dan 5.5:
H = H
o
ig
+ 〈


H
(T – To) + H
R
(6.51)
S

= S
o
ig
+〈


S
ln

- R ln

+ S
R
(6.52)
mana H
R
dan S
R
diberikan oleh persamaan (6.47) dan (6,48). Sekali lagi, untuk tujuan komputasi,
kapasitas panas berarti diwakili oleh:


H
= R x MCPH(T0,T;A,B,C,D)


S
= R x MCPS (T0,T;A,B,C,D)
Sejak persamaan termodinamika yang berasal dari hukum pertama dan kedua tidak
mengizinkan perhitungan nilai-nilai mutlak untuk entalpi dan entropi, dan sejak dalam praktek
hanya relatif nilai-nilai yang diperlukan, kondisi keadaan referensi To dan Po yang dipilih untuk
bermanfaat, dan nilai-nilai yang ditugaskan ke Ho
ig
dan So
ig
berubah-ubah. Data hanya
diperlukan untuk aplikasi persamaan (6.51) dan (6.52) adalah ideal gas panas kapasitas dan P V
T data. Setelah V, H, dan S dikenal pada kondisi T dan P yang diberikan, sifat termodinamika
lainnya mengikuti dari persamaan yang didefinisikan.

Nilai yang benar dari persamaan untuk gas ideal sekarang jelas. Mereka penting karena
mereka menyediakan tempat yang mudah untuk perhitungan sifat gas nyata.

Sisa properti memiliki validitas untuk gas dan cairan. Namun, keuntungan dari
persamaan (6.49) dan (6.50) dalam aplikasi untuk gas adalah bahwa H
R
dan S
R
, istilah-istilah
yang berisi semua perhitungan yang kompleks, residu yang umumnya cukup kecil. Mereka
memiliki sifat koreksi syarat utama, H
ig
dan S
ig
. Untuk cairan, keuntungan ini sebagian besar
hilang, karena H
R
dan S
R
harus menyertakan entalpi besar dan perubahan entropi penguapan.
Properti perubahan cairan biasanya dihitung berdasarkan bentuk terpadu persamaan (6.28) dan
(6.29), seperti yang digambarkan dalam contoh 6.1.

Tabel 6.1: Kompresibilitas Faktor Z untuk Isobutana
P/bar 340 K 350 K 360 K 370 K 380 K
0.10 0.99700 0.99719 0.99737 0.99753 0.99767
0.50 0.98745 0.98830 0.98907 0.98977 0.99040
2 0.95895 0.96206 0.96483 0.96730 0.96953
4 0.92422 0.93069 0.93635 0.94132 0.94574
6 0.88742 0.89816 0.90734 0.91529 0.92223
8 0.84575 0.86218 0.87586 0.88745 0.89743
10 0.79659 0.82117 0.84077 0.85695 0.87061
12 …. 0.77310 0.80103 0.82315 0.84134
14 …. …. 0.75506 0.78531 0.80923
15.41 …. …. 0.71727


6.3 SIFAT-SIFAT SISA OLEH KEADAAN PERSAMAAN
Sebuah alternatif menarik untuk penilaian numerik integral dalam persamaan (6.46) melalui
(6.48) adalah penilaian analitik mereka oleh persamaan keadaan. Hal ini memerlukan sebuah
persamaan yang dapat diselesaikan secara langsung untuk Z (atau V) sebagai fungsi dari P di
konstan T. Sebuah persamaan keadaan dikatakan volume eksplisit, dan satu-satunya contoh yang
disajikan dalam bab 3 adalah perluasan virial di P. Persamaan keadaan lainnya adalah tekanan
eksplisit; yaitu, yang dapat diselesaikan untuk Z (atau P) sebagai fungsi V di konstan T. Mereka
tidak cocok langsung digunakan dengan persamaan (6.46) melalui (6.48). Perluasan virial dalam
V dan semua persamaan kubik keadaan adalah tekanan eksplisit,dan penggunaannya untuk
penilaian sifat sisa memerlukan reformulasi dari persamaan (6.46) melalui (6.8). Dalam berikut
ini, kami memperlakukan perhitungan sifat sisa gas dan uap melalui penggunaan persamaan
virial dan persamaan kubik keadaan.

Sisa Sisa dari Persamaan Virial Keadaan
Ketika faktor kompresibilitas yang diberikan oleh persamaan virial dua istilah,
Z-1 =

(3.37)

Persamaan (6.46) mengurangi untuk:

=

(6.53)
Oleh persamaan (6.44),

[

]
P,x
= -T (

)


-

)
atau

=

(

) (6.54)
Substitusi persamaan (6.53) dan (6.54) ke dalam persamaan (6.45) memberikan:

= -

(6.55)
Penilaian sisa entalpi dan sisa entropi oleh persamaan (6.54) dan (6.55) disediakan langsung
untuk diberi nilai T, P dan komposisi, disediakan satu data yang cukup untuk menilai B dan
dB/dT. Berbagai penerapan persamaan ini adalah sama untuk persamaan (3.37), seperti yang
dibahas dalam bagian 3.4.
Persamaan (6.46) melalui (6.48) tidak kompatibel dengan persamaan tekanan eksplisit keadaan
dan harus berubah untuk membuat V (atau kepadatan) sebagai variabel integrasi. Dalam aplikasi
βadalah sebuah variabel yang lebih mudah daripada V, dan persamaan PV = ZRT, ditulis dalam
bentuk alternatif,
P = ZρRT (6.56)
Diferensiasi di konstan T memberikan:
dP = RT (Z dρ + ρ dZ) (const T)
Dalam kombinasi dengan persamaan (6.56), persamaan ini adalah perombakan:

=

+

(const T)
Berdasarkan substitusi untuk dP/P, persamaan (6.46) menjadi:

+ Z – 1 – ln Z (const T)
dimana integral dinilai di konstan T. Catatan juga yang ρ --> 0 ketika P--> 0.
Persamaan sesuai untuk H
R
berikut dari persamaan (6.42), yang dalam persamaan (6.40) dapat
ditulis:

+ d(

)
Divisi oleh dT dan pembatasan untuk (konstan) menghasilkan:

(

) - [

]
ρ

Diferensiasi persamaan (6.56) menyediakan derivatif pertama di sebelah kanan, dan diferensiasi
persamaan (6,57) menyediakan kedua. Substitusi mengarah ke:

= -T ∫ (

)

+ Z-1 (6.58)
Entropi sisa ditemukan dari persamaan (6.45).
Tiga istilah virial persamaan, persamaan (3.39) adalah tekanan sederhana eksplisit
persamaan negara:
Z – 1 = Bρ +

Substitusi ke dalam persamaan (6.57) dan (6.58) mengarah ke:

Bρ +

+ ln Z (6.59)

(

)ρ + (


2
] (6.60)

Aplikasi dari persamaan ini, berguna untuk gas sampai dengan tekanan moderete, memerlukan
data untuk koefisien kedua dan ketiga virial.

Sifat Sisa oleh Persamaan Kubik Keadaan
Keumuman beberapa persamaan hasil dari penerapan persamaan kubik generik keadaan yang
diberikan oleh persamaan (3.41):
P =

-


(3.41)
Turunan dengan persamaan ini jauh lebih mudah ketika itu adalah perombakan yield Z dengan
density ρ sebagai variabel independen. Oleh karena itu kami membagi persamaan (3.41) melalui
RT dan menggantikan V = 1 /ρ. Hasil setelah beberapa pengurangan aljabar:
Z =

-

dimana menurut definisi,

(3.48)
Dua persamaan diperlukan untuk evaluasi integral, misalnya. (6.57) dan

misalnya. (6.58), dapat ditemukan dari persamaan ini:

(6.61)
(

)

(

)

Integral dari Persamaan. (6.57) dan (6.58) sebagai berikut:

∫ (

)

Dua Persamaan ini menyederhanakan :

∫ (

)

Dimana menurut definisi,

(Konstan T)
Persamaan generik negara menyajikan dua kasus untuk evaluasi integral ini:
Case I:

(

)(6.62a)
Penerapan persamaan ini dan selanjutnya lebih sederhana ketika dihilangkan demi Z. misalnya.
(3.47) dan definisi Z:

(

) (6.62b)
Case II:

persamaan Van der Waals adalah satu-satunya yang dianggap sini untuk hal II berlaku. Dan
persamaan ini kemudian disederhanakan menjadi
Ini baik evaluasi dari integral, Persamaan, (6,57) dan (6,58) mengurangi ke:

(6.63a)

(6.63b)

(

)

(

)
Eq. (6.45),

(

)

Kualitas

yang mudah ditemukan dari eq. (3.51):

[

]
Pergantian ini untuk kuantitas dalam dua hasil sebelumnya persamaan:

[

] (6.64)

(6.65)
Awal untuk penerapan persamaan seseorang harus menemukan Z dan h dengan larutan misalnya.
(3.49) untuk fase uap atau eq. (3.53) untuk fase cair.

6.4 SISTEM DUA FASE
Dua kurva ditampilkan pada diagram P T Gambar. 3.1 merupakan batas fase untuk zat murni.
Sebuah transisi fase pada suhu konstan dan tekanan terjadi ketika salah satu kurva disilangkan
dan sebagai akibatnya nilai-nilai molar atau spesifik dari sifat termodinamika yang luas berubah
tiba-tiba. Dengan demikian volume molar atau spesifik dari cairan jenuh sangat berbeda dari
volume molar atau spesifik dari uap jenuh pada T sama dan P. ini benar juga untuk entalpi energi
internal dan entropi. Pengecualian adalah energi gibbs molar atau spesifik, yang untuk spesies
murni tidak berubah selama fase transisi seperti peleburan, penguapan, atau sublimasi.
Pertimbangkan cairan murni dalam kesetimbangan dengan uap dalam sebuah piston / silinder
pada suhu T dan tekanan uap yang sesuai P ^ duduk. Ketika jumlah diferensial cairan disebabkan
menguap pada suhu dan tekanan konstan, persamaan. (6.6) diterapkan pada proses mengurangi d
(nG) = 0. Karena jumlah mol n adalah konstan, dG = 0, dan ini membutuhkan energi (atau
spesifik) molar Gibbs dari uap menjadi identik dengan cairan. Secara umum, untuk dua tahap
dan α β dari spesies murni hidup berdampingan pada kesetimbangan,

Dimana

dan

adalah Gibbs molar atau spesifik energi dari fase individu.
Persamaan Clapeyron, pertama kali diperkenalkan di sec. 4.2, berikut dari persamaan ini. Jika
suhu sistem dua-fase adalah perubahan, maka tekanan juga harus berubah sesuai dengan antara
tekanan uap dan suhu jika dua fase terus hidup berdampingan dalam keseimbangan, sejak
Persamaan. (6.66) berlaku di seluruh perubahan ini,

Mengganti ekspresi untuk

dan

seperti yang diberikan oleh Persamaan. (6.10)
menghasilkan:

Yang setelah penataan ulang menjadi;

Pada perubahan entropi ΔS
αβ
dan perubahan volume ΔV
αβ
adalah perubahan yang terjadi ketika
sejumlah unit spesies kimia murni ditransfer dari fase ke fase α β pada suhu dan tekanan
kesetimbangan. Integrasi Persamaan. (6.8) untuk perubahan ini menghasilkan panas laten dari
fase transisi:

(6.67)
Dengan demikian

, dan substitusi dalam persamaan di atas memberikan;

Yang merupakan persamaan Clapeyron. Transisi fase yang sangat penting dari cairan / uap ke v,
tertulis

(6.69)
Ketergantungan terhadap Temperatur dari Tekanan Uap untuk Cairan
Persamaan Clapeyron adalah hubungan termodinamika yang tepat, menyediakan koneksi penting
antara sifat fase yang berbeda. Ketika diterapkan pada perhitungan kalor laten penguapan,
penggunaan mengandaikan pengetahuan hubungan tekanan-vs-temperatur uap. Karena
termodinamika tidak memaksakan model perilaku material, baik secara umum atau untuk spesies
tertentu, hubungan tersebut empiris. Seperti tercantum dalam ex. 6,5, sebidang di


umumnya menghasilkan garis yang hampir lurus:

(6.70)
Dimana A dan B adalah konstanta untuk spesies tertentu. Persamaan ini memberikan perkiraan
kasar tentang hubungan uap-tekanan untuk rentang temperatur seluruh dari tiga poin ke titik
kritis. Selain itu, ia menyediakan dasar yang sangat baik untuk interpolasi antara nilai-nilai yang
layak.
Persamaan Antoine, yang lebih memuaskan untuk penggunaan umum, memiliki bentuk:

(6.71)
Keuntungan utama dari persamaan ini adalah bahwa nilai-nilai dari konstanta A, B dan C sudah
tersedia untuk sejumlah besar spesies. Setiap kumpulan konstanta berlaku untuk kisaran suhu
tertentu, dan tidak boleh digunakan di luar kisaran tersebut.
Representasi yang akurat dari tekanan uap-data pada rentang temperatur yang luas membutuhkan
persamaan kompleksitas yang lebih besar. Persamaan wagner adalah salah satu yang terbaik
yang tersedia itu membuat tekanan uap berkurang sebagai fungsi temperatur berkurang:

(6.72)
1

Dimana
Dan A, B, C dan D adalah konstan. Nilai dari konstan baik untuk persamaan ini atau untuk
persamaan (6.71) yang diberikan oleh reid, Prausnitz dan poling untuk banyak spesies.

Dua-Fase Cair / Uap Sistem
Ketika sistem konsisten fase jenuh cair dan uap hidup berdampingan dalam keseimbangan, nilai
total harga luas dari sistem dua-fase adalah jumlah dari sifat total fase. Ditulis untuk volume,
relasi ini adalah:
n V =

Dimana V adalah volume sistem secara molar jumlah total mol adalah

Divisi oleh n memberikan:

Dimana

dan

mewakili fraksi dari pada total sistem yang cair dan uap. Karena ,

Dalam persamaan V sifat,

dan

dapat berupa nilai-nilai molar atau unit-massa. Massa atau
fraksi molar dari sistem yang uap

disebut Persamaan. Rumus persamaan dapat ditulis untuk
sifat termodinamika lainnya yang luas, semua hubungan yang diwakili oleh persamaan generik:

(6.73a)
Dimana M mewakili V, U, H, S, dll Sebuah bentuk alternatif kadang-kadang berguna:

(6.73b)

6.5 DIAGRAM TERMODINAMIKA
Sebuah diagram termodinamika merupakan temperatur, tekanan, volume, entalpi, dan
entropi suatu zat pada bidang tunggal. (Kadang-kadang data untuk semua variabel-variabel ini
tidak termasuk, tetapi istilah masih berlaku) Diagram yang paling umum adalah: suhu / entropi,
tekanan / entalpi (biasanya di P vs H) dan entalpi / entropi (disebut diagram Mollier).Penunjukan
mengacu pada variabel yang dipilih untuk koordinat, diagram lain yang mungkin, tetapi jarang
digunakan.
Angka 6.2 sampai 6.4 menunjukkan fitur umum dari tiga diagram yang umum. Angka-angka ini
didasarkan pada data untuk air, tetapi karakter umum mereka adalah sama untuk semua bahan.
Dua-fase keadaan, yang jatuh pada baris dalam diagram PT Fig. 3,1, terletak di daerah dalam
diagram, dan titik tripel ara 3,1 menjadi garis. Ketika baris kualitas konstan ditunjukkan di
wilayah cairan / uap, nilai properti untuk dua-fase campuran dibaca langsung dari diagram. Titik
kritis diidentifikasi dengan huruf C, dan kurva padat melewati titik ini mewakili negara cairan
jenuh (di sebelah kiri C) dan uap jenuh (di sebelah kanan C). diagram Mollier (gbr. 6.4) biasanya
tidak termasuk data volume. Di wilayah uap atau gas, baris untuk suhu konstan dan konstan
superheat muncul. Superheat adalah istilah yang digunakan untuk menunjuk perbedaan antara
suhu aktual dan suhu jenuh pada tekanan yang sama. Diagram termodinamika termasuk dalam
buku ini adalah diagram PH untuk metana dan tetrafluoroetana di App. G, dan diagram Mollier
untuk uap pada bagian dalam sampul belakang.
Jalan proses yang mudah ditelusuri pada diagram termodinamika. Sebagai contoh,
mempertimbangkan pengoperasian boiler dalam uap di pembangkit listrik. Keadaan awal adalah
air cair pada suhu di bawah didih negaranya final adalah uap di wilayah superheat. Air memasuki
boiler dan dipanaskan pada tekanan konstan (garis 1-2 dalam buah ara. 6.2 dan 6.3) sampai suhu
jenuhnya. Dari titik 2 ke titik 3 air menguap, suhu tetap konstan selama proses tersebut. Seperti
banyak panas yang ditambahkan, uap superpanas menjadi sepanjang garis 3-4. Pada diagram
tekanan / entalpi (gambar 6.2) seluruh proses diwakili oleh garis horizontal sesuai dengan
tekanan boiler. Karena kompresibilitas cairan kecil untuk suhu di bawah Tc, sifat cairan berubah
sangat lambat dengan tekanan. Jadi pada diagram T S (gbr. 6.3), konstanta-tekanan jalur di
wilayah cair berbanding sangat dekat bersama-sama dan garis 1-2 hampir bertepatan dengan
kurva jenuh-cairan.
Sebuah proses adiabatik reversibel pada isentropik dan karena itu diwakili pada diagram TS oleh
garis vertikal. Oleh karena itu jalan yang diikuti oleh cairan di turbin adiabatik reversibel dan
kompresor sederhana garis vertikal dari tekanan awal dengan tekanan akhir. Hal ini juga berlaku
pada H S atau diagram Mollier.

6.6 TABEL SIFAT TERMODINAMIKA
Dalam banyak kasus sifat termodinamika yang dilaporkan dalam tabel. Keuntungannya adalah
bahwa data dapat disajikan lebih tepat daripada di diagram, namun kebutuhan untuk interpolasi
diperkenalkan.
Tabel termodinamika untuk uap jenuh dari titik beku normal ke titik kris dan superheated steam
pada rentang tekanan yang cukup besar, baik dalam SI dan dalam satuan Inggris, muncul dalam
nilai F app diberikan pada integral cukup dekat bahwa interpolasi linear adalah memuaskan.
(Prosedur interpolasi kapal akan ditampilkan pada awal App. F,) tabel pertama untuk setiap
sistem unit menyajikan sifat kesetimbangan cairan jenuh dan uap jenuh di bahkan kenaikan suhu.
entalpi dan entropi yang sewenang-wenang ditugaskan nilai nol untuk keadaan cair jenuh pada
titik tripel. tabel kedua adalah untuk daerah gas yang memberikan sifat superheated steam pada
suhu yang lebih tinggi dari suhu saturasi untuk tekanan yang diberikan. volume, energi internal,
entalpi, entropi dan ditabulasikan sebagai fungsi tekanan pada berbagai suhu. tabel uap kompilasi
yang paling menyeluruh dari properti untuk meterial tunggal. Namun. tabel yang tersedia untuk
beberapa zat lainnya.

6.7 KORELASI SIFAT UMUM UNTUK GAS
Dari dua jenis data yang diperlukan untuk evaluasi sifat termodinamika, kapasitas panas dan data
P V T, yang nyata kedua yang sering hilang. Untungnya, metode umum dikembangkan dalam
detik. 3,6 untuk faktor kompresibilitas juga berlaku untuk sifat residual.
persamaan (6.47) dan (6.48) dimasukkan ke dalam bentuk umum oleh substitusi dari hubungan:

persamaan yang dihasilkan

∫ (

)

(6.47)

∫ (

)


(6.75)

istilah pada sisi kanan persamaan ini tergantung hanya pada

batas atas integral dan pada suhu
rendah di mana mereka dievaluasi. Dengan demikian, nilai-nilai

Dan

dapat ditentukan sekali dan untuk semua pada setiap penurunan temperatur dan
tekanan dari umum kompresibilitas-faktor data.
Korelasi untuk Z didasarkan pada misalnya (3.54):

Diferensiasi hasil:
(

)

(

)

(

)

Substitusi untuk Z dan

di Persamaan. (6.74) dan (6,75) memberikan:

∫ (

)

∫ (

)

∫ [

(

)

]

∫ [

(

)

]

Integral pertama di sisi kanan kedua persamaan dapat dievaluasi secara numerik atau grafis
untuk

valus berbagai P dari data untuk

diberikan dalam tabel E.1 dan E.3, dan integral
yang mengikuti ω dalam setiap persamaan mungkin sama dievaluasi dari data untuk

tabel
diberikan E.2 dan E.4. Atau, evaluasi mereka dapat digunakan pada persamaan keadaan (bagian
6.3), lee dan Kesler menggunakan bentuk modifikasi dari persamaan Benediktus / webb / rubin
negara untuk memperluas hubungan umum dengan sifat residual.
Jika syarat pertama pada sisi kanan persamaan sebelumnya (incluiding tanda-tanda minus) yang
diwakili oleh

dan jika syarat-syarat yang mengikuti ω bersama-sama
dengan minus sebelumnya tanda-tanda, yang diwakili oleh

maka:

(

)

(

)

(6.76)

(

)

(

)

(6.77)
Dihitung nilai jumlah

sebagaimana ditentukan oleh
lee dan Kesler diberikan sebagai fungsi

dan

dalam tabel E.5 melalui E.12. nilai-nilai ini,
bersama-sama dengan Persamaan. (6.76) dan (6,77). memungkinkan estimasi entalpi sisa dan
entropi atas dasar prinsip yang sesuai-negara tiga-parameter yang dikembangkan oleh lee dan
Kesler (bagian 3.6). nilai dihitung dari Z,

, dan

untuk n-butana pada 500 K dan 50 bar
berdasarkan lee / Kesler korelasi termasuk dalam tabel 6.3.
Tabel E.5 dan E.6 untuk

dan tabel E.9 dan E.10 untuk

, digunakan sendiri,
menyediakan dua-parameter yang sesuai-negara korelasi yang cepat menghasilkan kasar
perkiraan sifat residual. Sifat korelasi ini ditunjukkan oleh gambar. 6.5, yang menunjukkan alur

selama enam isoterm.
Seperti dengan korelasi kompresibilitas-faktor umum, kompleksitas fungsi

menghalangi representasi umum mereka Dengan persamaan
sederhana. Namun korelasi kedua virial-koefisien umum berlaku pada tekanan rendah menjadi
dasar bagi korelasi analisis sifat residual. Persamaan yang berkaitan B ke

fungsi dan

diturunkan dalam detik. 3.6:

(3.59)
Sejak B,

, dan

adalah fungsi dari temperatur saja, diferensiasi sehubungan dengan

memberikan:

Persamaan (6.54) dan (6.55) dapat ditulis:

(

)

Menggabungkan masing-masing persamaan dengan hasil persamaan sebelumnya setelah
pengurangan:

[

(

)] (6.78)

(

) (6.79)
Ketergantungan

dan

pada suhu rendah yang diberikan oleh Pers. (3.61) dan (3.62).
diferensiasi persamaan memberikan ekspresi untuk sehingga persamaan yang dibutuhkan untuk
aplikasi Pers. (6.78) dan (6.79) adalah:

(3.61)

(6.80)

(3.62)

(6.81)
Gambar 3. 15, ditarik khusus untuk korelasi kompresibilitas-faktor, juga digunakan sebagai
panduan untuk keandalan korelasi sifat residual berdasarkan umum koefisien virial kedua.
Namun, semua korelasi sisa-properti kurang tepat daripada kompresibilitas-faktor korelasi yang
mereka didasarkan dan, tentu saja, paling dapat diandalkan untuk molekul sangat polar dan
bergaul.
Korelasi umum untuk

dan

, bersama dengan ideal-gas kapasitas panas, memungkinkan
perhitungan entalpi dan nilai-nilai entropi gas pada setiap temperatur dan tekanan oleh Pers.
(6.49) dan (6,50). untuk perubahan dari negara ke negara 1 2, menulis (6.49) untuk kedua
menyatakan:

Perubahan entalpi untuk proses,

adalah perbedaan antara kedua persamaan:

Demikian pula, oleh Persamaan. (6.50)

Sekali lagi persamaan ini dapat ditulis dalam bentuk alternatif:

Sama seperti kita telah memberikan nama untuk fungsi yang digunakan dalam evaluasi integral
dalam Pers. (6.82) dan (6.83) dan kapasitas panas rata-rata dalam Pers. (6.84), dan (6,85). begitu
juga kita nama fungsi yang berguna untuk evaluasi

dan

. Persamaan (6.78), (3,61), (6.80),
(3.62) dan (6.81) bersama-sama memberikan finction untuk evaluasi

bernama HRB
(TR, PR.OMEGA):

Sebuah nilai numerik

karena itu diwakili oleh:

Demikian pula, Pers. (6.79) sampai (6.81) menyediakan fungsi untuk evaluasi

, bernama
BPRS (TR, PR, OMEGA):

Sebuah nilai numerik

.is karena diwakili oleh:

Program komputer untuk mengevaluasi fungsi-fungsi ini diberikan dalam App. D


Istilah di sisi kanan Persamaan. (6.82) sampai (6.85) dapat segera terkait dengan langkah-
langkah di jalur calculational memimpin dari awal ke keadaan akhir dari sistem. Jadi, pada
Gambar. 6,6, jalur yang sebenarnya dari negara ke negara 1 2 (strip line) digantikan oleh jalan
tiga langkah calculational;
Langkah 1 ⟶

: sebuah proses hipotetis yang mengubah gas nyata ke gas ideal pada

dan

Perubahan entalpi dan entropi untuk proses ini adalah:

Langkah

: perubahan di negara yang ideal-gas dari

untuk

Untuk proses
ini,

(6.86)

Langkah

: proses lain hipotetis yang mengubah gas ideal kembali ke

gas nyata dan

di sini,

persamaan (6.82) dan (6.83) hasil dari penambahan dari perubahan entalpi dan entropi untuk tiga
langkah.

Ekstensi untuk Campuran Gas
Meskipun tidak ada dasar teoritis ada perpanjangan korelasi umum untuk campuran hasil
perkiraan untuk campuran sering dapat diperoleh dengan parameter kritis semu yang dihasilkan
dari yang sederhana aturan pencampuran linier sesuai dengan definisi
ω ∑

(6.88)
ω ∑


(6.89)
ω ∑


(6.90)
Nilai yang diperoleh adalah campuran ω dan temperatur kritis semu dan tekanan,

dan


yang menggantikan Tc dan Pc untuk menentukan parameter penurunan semu :

(6.91)

(6.92)
ini menggantikan

dan

untuk membaca entri dari tabel app. E, dan menyebabkan nilai Z
oleh misalnya. (3.54),

oleh misalnya. (6,76), dan

oleh Eg. (6.77).




















SOAL-SOAL
6.1. Mulai dengan Eq. ( 6.8), menunjukkan isobar itu di daerah uap air dari suatu Mollier( H) diagram
harus mempunyai keserongan positif dan lengkungan/kebongkokan yang positif.

6.2. ( a) Menggunakan fakta Eq. ( 6.20) adalah suatu ungkapan diferensial yang tepat, menunjukkan
bahwa: Apa yang merupakan hasil dari aplikasi dari penyamaan pada suatu gas ideal?

( b) Kapasitas panas Cv dan Cp digambarkan sebagai temperatur yang derivative secara
berturut-turut dari U dan H. Sebab keadaan ini saling terkait, harapannya kapasitas bahang juga
untuk terkait. Menunjukkan bahwa ungkapan yang umum yang menghubungkan Cp ke Cv
adalah: Menunjukkan bahwa Eq. ( B) dari Bekas. 6.2 adalah format yang lain dari ungkapan ini.
6.3. Jika U dipertimbangkan sebagai suatu fungsi dari T dan P, " yang alami" kapasitas bahang bukan
Cv maupun Cp, tetapi lebih yang derivative (əU/əT)p. Kembang;Kan yang berikut koneksi antara
Problems/Permasalahan 225 (əU/əT)p, Cp, dan CV:


apakah penyamaan pengurangan ini untuk suatu gas ideal? Karena suatu cairan yang tak dapat
dikempa?
6.4. P V T perilaku dari suatu gas yang tertentu diuraikan oleh persamaan keadaan: di mana b
adalah suatu tetap. Jika sebagai tambahan Cv adalah tetap, menunjukkan bahwa:

( a) U adalah suatu fungsi dari T saja.
( b) γ= const.
( c) Karena suatu dengan mesin proses reversibel, P(V- b)
γ
= const.
6.5. Suatu fiuid yang murni diuraikan oleh persamaan kanonis dari status: G= Γ( T)+ RT Di (dalam) P,
di mana Γ(T) adalah suatu fungsi yang substance-specific tentang temperatur. Menentukan untuk
seperti itu suatu ungkapan cairan untuk V, S, H, U, Cp, dan Cv. Ini hasil adalah konsisten dengan
suatu model yang penting tentang sifat fase gas.
6.6. Suatu cairan yang murni, yang diuraikan oleh persamaan kanonis dari status: G= F(T)+ K P, di
mana F(T) adalah suatu fungsi yang substance-specific tentang temperatur dan K adalah suatu
tetap substance-specific. Menentukan untuk seperti itu suatu ungkapan cairan untuk V, S, H, U,
Cp, dan Cv. Ini hasil adalah konsisten dengan [mereka/yang] untuk suatu model yang penting
tentang perilaku fasa-cair. Apa yang merupakan model?
6.7. Menaksir perubahan di (dalam) entalpi dan entropy ketika amoniak cairan pada 270 K
dimampatkan dari tekanan kejenuhan nya dari 38 1 Wa untuk 1200 Wa. amoniak cairan karena
yang dipenuhi pada 270 K, V
-1
= 1.551 x 10
-3
m
3
kg
-1
, dan B= 2.095 x 10
-3
K
-1
.
6.8. Cairan isobutane dicekik melalui suatu klep dari suatu status awal dari 360 K dan 4000 kPa
persis sama benar tekanan akhir dari 2000 kPa. Menaksir perubahan temperatur dan perubahan
entropy dari isobutane itu. Panas jenis dari isobutane cairan pada 360 K adalah 2.78 J g
-1 o
C
-1
.
Perkiraan dari V dan / 3 mungkin ditemukan dari Eq. ( 3.63).
6.9. Satu kilogram dari air ( Vl= 1003 cm3 kg-') brown piston/cylinder alat pada 298.15 K ( 25°C) dan 1
bar dimampatkan brown dengan mesin dapat dibalik, proses isoterma pada 1500 bar.
Menentukan Q, W, U, H, yang dibeikan pada β= 250 x 10
-6
K
-1
dan K = 45 x 10
6
bar
-1
.
6.10. Air cairan pada 298.15 K ( 25°C) dan 1 [bar/palang] mengisi suatu kapal yang kaku. Jika panas
ditambahkan ke wat er sampai temperatur nya menjangkau 323.15 K ( 50°C), tekanan apa yang
dikembangkan? Nilai rata-rata dari , 6 antara 298.15 untuk 323.15 K ( 25 dan 50°C) adalah 36.2 x
K-L. Nilai dari K pada 1 [bar/palang] dan 323.15 K ( 50°C) adalah 4.42 x 10
5
bar
-1
, dan mungkin
diasumsikan tidak terikat pada P. Volume jenis dari air cairan pada 298.15 K ( 25°C) adalah
1.0030 cm
3
g
-1
.6.11.
6.11. Menentukan ungkapan untuk G ~ H,~ an,d S R yang disiratkan dengan three-term virial
penyamaan di (dalam) volume, Eq. ( 3.39). 226 BAB 6. Sifat Termodinamik dari Mengalir
6.12. Menentukan ungkapan untuk GR, H ~ suatu, d SR yang disiratkan dengan d van Waals
persamaan keadaan, Eq. ( 3.34).
6.13. Menentukan ungkapan untuk G ~ H,~ an,d sRim yang dilakukan oleh Persamaan Dieterici: Di
sini, parameter [adalah] suatu dan b adalah fungsi dari komposisi saja.

6.14. Mengkalkulasi Z, H ~ an,d sRb y Redlichikwong penyamaan untuk salah satu yang berikut, dan
bandingkan hasil dengan nilai-nilai yang ditemukan dari korelasi yang disamaratakan yang
pantas:
( a) Acetylene/Gas Karbit pada 300 K dan 40 bar.
( b) Argon pada 175 K dan 75 bar
( c) Benzene/Benzen pada 575 K dan 30 bar
( d) n-Butane pada 500 K dan 50 [bar/palang].
( e) Carbon/Karbon dioksida pada 325 K dan 60 bar
( f) Carbon/Karbon monoksid pada 175 K dan 60 bar
( g) Carbon/Karbon tetrachloride pada 575 K dan 35bar.
( h) Cyclohexane pada 650 K dan 50 bar
( i) Ethylene pada 300 K dan 35 bar
(' j)H ydrogen sulfida pada 400 K dan 70 bar
( k) Nitrogen/Zat Lemas pada 150 K dan 50 bar
( 1) n-Octane pada 575 K dan 15 bar
( m) Propane/Sejenis Metan pada 375 K dan 25 bar
( n) Propylene pada 475 K dan 75 bar
6.15. Mengkalkulasi Z, HR, dan sR oleh Soave/Redlich/Kwong penyamaan untuk unsur dan kondisi-
kondisi yang diberi oleh salah satu [dari] [itu] bagian-bagian dari Pb. 6.14, dan bandingkan hasil
dengan nilai-nilai yang ditemukan dari korelasi yang disamaratakan yang pantas.
6.16. Mengkalkulasi Z, HR, dan sR oleh Pengirobinson penyamaan untuk unsur dan kondisi-kondisi
yang diberi oleh salah satu [dari] [itu] bagian-bagian dari Pb. 6.14, dan bandingkan hasil dengan
nilai-nilai yang ditemukan dari korelasi yang disamaratakan yang pantas.
6.17. Menaksir perubahan entropy dari penguapan dari benzen pada 323.15 K ( 50°C). Tekanan uap
air dari benzen diberi oleh penyamaan:

( a) Menggunakan Eq. ( 6.69) dengan suatu nilai yang diperkirakan dari Suatu v'".
( b) Menggunakan Clausius/Clapeyron penyamaan dari Bekas. 6.5.
6.18. Biarkan PISAATN d PZSABT e nilai-nilai dari tekanan uap air kejenuhan dari suatu cairan yang
murni pada TI temperatur mutlak dan Tz. Membenarkan yang berikut rumusan sisipan untuk
penilaian dari uap air memaksa P Duduk pada temperatur intermediate/antara T:
Problems/Permasalahan 227

6.19. Mengumpamakan kebenaran dari Eq. ( 6.70), memperoleh rumusan Edmister untuk penilaian
dari faktor asentrik: di mana 13- T,/T,, T, adalah titik didih normal, dan PC adalah di (dalam) atm

6.20. Air cairan sangat murni dapat subcooled pada tekanan udara ke temperatur yang baik di bawah
273.15 K ( 0°C). Berasumsi bahwa 1 kg telah didinginkan sebagai cairan untuk 267.15 K (- 6°C).
Suatu kristal es yang kecil dari massa yang kecil ditambahkan untuk " menabur benih" cairan
yang subcooled [itu]. Jika perubahan yang berikut terjadi adiabatically pada tekanan udara,
pecahan apa [yang] dari sistem membekukan dan apa yang merupakan temperatur akhir?
Apakah S
total
untuk proses, dan apa bentuknya tidak dapat di ubah? Bahang lebur laten dari air
pada 273.15 K ( 0°C) adalah 333.4 J g
-1
, dan panas jenis dari air cairan yang subcooled adalah
4.226 J g
-1 o
C
-1
6.21. Status dari 1 kg dari uap air diubah dari dipenuhi uap air pada 1.38 [bar/palang] ke superheated
uap air pada 15 [bar/palang] dan 81 1.15 K ( 538°C). Apakah [yang merupakan] entalpi dan
perubahan entropy dari uap air? Apa yang akan entalpi dan perubahan entropy jika uap air
adalah suatu gas ideal?
6.22. Suatu sistem berfasa ganda dari air cairan dan uap air air di (dalam) keseimbangan pada 8000
kPa terdiri dari volume sama tentang cairan dan uap air. Jika total volume V'= 0.15 m3, apa yang
merupakan total Ht entalpi dan apa yang merupakan total St entropy?
6.23. Suatu kapal berisi 1 kg Kg H20 sebagai cairan dan uap air di dalam keseimbangan pada 1000
kPa. Jika uap air menduduki 70% dari volume dari kapal, menentukan H dan untuk yang 1 kg dari
H20.

6.24. Suatu kapal tekanan berisi air cairan dan uap air air di (dalam) keseimbangan pada 450.15 K (
177°C). Massa total dari cairan dan uap air adalah 1.36 kg. Jika volume dari uap air adalah 50
kali volume dari cairan, apa yang merupakan total entalpi dari [muatan/indeks] dari kapal?

6.25. Uap basah pada 503.15 K ( 230°C) mempunyai suatu kepadatan dari 0.025 g cmP3. Menentukan
x, H, dan.

6.26. Suatu kapal dari 0.15-m3 volume yang berisi saturated-vapor uap air pada 423.15 K ( 150°C)
didinginkan untuk 303.15 K ( 30°C). Menentukan voluma terakhir dan massa dari air cairan di
kapal [itu].

6.27. Uap basah pada 1 100 kPa memperluas pada entalpi yang tetap ( sebagai brown mencekik
proses) [bagi/kepada] 101.325 kPa, di mana temperatur nya adalah 378.15 K ( 105°C). Apa yang
merupakan mutu dari uap air dalam awal status nya?

6.28 Uap air pada 2100 kPa dan 533.15 K ( 260°C) memperluas pada entalpi yang tetap ( sebagai
brown mencekik proses) [bagi/kepada] 125 kPa. Apa yang merupakan temperatur dari uap air
dalam status akhir nya dan apa [yang] . nya entropy ber;ubah? Apa yang akan adalah temperatur
akhir dan entropy ber;ubah untuk suatu gas ideal?

6.29. Uap air pada 20.7 [bar/palang] dan 533.15 K ( 260°C) memperluas pada entalpi yang tetap (
[seperti/ketika] brown mencekik proses) [bagi/kepada] 1.38 [bar/palang]. Apa yang merupakan
temperatur dari uap air dalam status akhir nya dan apa [yang] . nya entropy ber;ubah? Jika uap
air adalah suatu gas ideal, apa [yang] akan temperatur akhir nya dan entropy nya ber;ubah?
6.30. Uap yang dipanaskan lanjut pada 500 kPa dan 573.15 K ( 300°C) memperluas isentropically
[bagi/kepada] 50 kPa. Apa yang nya entalpi yang akhir? 228 BAB 6. Sifat Termodinamik dari
Fluids
6.31. Apa yang merupakan fraksi mol dari uap air air di (dalam) air yang dipenuhi dengan air pada
298.15 K ( 25°C) dan 101.325 Wa? Pada 323.15 K ( 50°C) dan 101.325 kPa?
6.32. Suatu kapal yang kaku berisi 0.014 m3 m3 saturated-vapor uap air di (dalam) keseimbangan
dengan 0.021 m3 m3 saturated-liquid air pada 373.15 K ( 100°C). Panas ditransfer ke kapal
sampai berfasa tunggal [hanya;baru saja] menghilang lenyap, dan sisa tahap yang tunggal.
Tahap yang mana ( cairan atau uap air) sisa, dan apa [yang] . nya temperatur dan memaksa?
Berapa banyak panas ditransfer di proses?
6.33. Suatu kapal dari 0.25-m3 kapasitas diisi dengan uap jenuh pada 1500 kPa. Jika kapal
didinginkan sampai 25 persen dari uap air telah memadatkan, berapa banyak panas ditransfer
dan apa yang merupakan tekanan yang akhir?
6.34. Suatu kapal dari 2-m3 kapasitas berisi 0.02 m3 dari air cairan dan 1.98 m3 dari uap air air pada
101.325 kPa. Berapa banyak panas harus ditambahkan ke [muatan/indeks] dari kapal
sedemikian sehingga air cairan adalah [hanya;baru saja] diuapkan?
6.35. Suatu kapal yang kaku dari 0.4-m3 volume diisi dengan uap air pada 800 kPa dan 623.15 K (
350°C). Berapa banyak panas harus ditransfer dari uap air untuk membawa temperatur nya
untuk 473.15 K ( 2OO0C)?
6.36. Satu kilogram dari uap air dimasukkan brown pistonlcylinder alat pada 800 kPa dan 473.15 K (
200°C).
a) Jika [itu] mengalami suatu dengan mesin dapat dibalik, ekspansi isoterm [bagi/kepada] 150
kPa, berapa banyak panas apakah itu menyerap?
( b) Jika [itu] mengalami suatu yang dapat dibalik, muaian adiabatik [bagi/kepada] 150 kPa, apa
[yang] . nya temperatur akhir dan berapa banyak pekerjaan telah selesai?
6.37. Uap air pada 2000 kPa [yang] berisi 6% embun dipanaskan/kacau pada tekanan tetap untuk
848.15 K ( 575°C). Berapa banyak panas diperlukan saban kilogram?
6.38. Uap air pada 2700 kPa dan dengan suatu mutu dari 0.90 mengalami suatu yang dapat dibalik,
muaian adiabatik brown nonflow memproses untuk 400 Ha. [Itu] kemudian adalah memanaskan
pada volume yang tetap sampai [itu] dipenuhi uap air. Menentukan Q dan W untuk proses [itu].
6.39. Empat kilogram dari uap air brown pistonlcylinder alat pada 400 kPa dan 448.15 K ( 175°C)
mengalami suatu dengan mesin dapat dibalik, kompresi isotermal persis sama benar tekanan
akhir seperti (itu) bahwa uap air adalah [hanya;baru saja] dipenuhi. Menentukan Q dan W untuk
proses [itu].
6.40. Uap air mengalami suatu perubahan dari suatu status awal dari 723.15 K ( 450°C) dan 3000 kPa
persis sama benar status akhir dari 413.15 K ( 140°C) dan 235 kPa. Menentukan AH dan
[SEBAGAI/KETIKA/SEBAB]: ( a) Dari data yang yang steam-table. ( b) Dengan penyamaan untuk
suatu gas ideal. ( c) Dengan korelasi disamaratakan sesuai
6.41. Suatu pistonlcylinder operasi alat brown beredar dengan uap air [sebagai/ketika] cairan kerja
melaksanakan yang berikut langkah-langkah:
Uap air pada 550 kPa dan 473.15 K ( 200°C) dipanaskan/kacau pada volume yang tetap persis
sama benar tekanan dari 800 kPa. [Itu] kemudian memperluas, reversibly dan adiabatically,
[bagi/kepada] temperatur awal dari 473.15 K ( 200°C). Problems/Permasalahan 229 Akhirnya,
uap air dimampatkan brown dengan mesin dapat dibalik, proses isotermal [bagi/kepada] tekanan-
awal dari 550 kPa. Apa yang merupakan efisiensi yang yang berkenaan dengan panas dari
siklus?
6.42. Suatu pistonlcylinder operasi alat brown beredar dengan uap air sebagai cairan kerja
melaksanakan yang berikut langkah-langkah: Saturated-Vapor uap air pada 20.7 [bar/palang]
dipanaskan/kacau pada tekanan tetap untuk 755.15 K ( 482°C). Uap air kemudian memperluas,
reversibly dan adiabatically, [bagi/kepada] temperatur awal dari 487.15 K ( 214°C). Akhirnya, uap
air dimampatkan brown dengan mesin dapat dibalik, proses isotermal [bagi/kepada] awal
menyatakan. Apa yang merupakan efisiensi yang yang berkenaan dengan panas dari siklus?
6.43. Uap air [yang] memasuki suatu turbin pada 4000 kPa dan 673.15 K ( 400°C) memperluas
reversibly dan adiabatically. ( a) Karena tekanan lucutan apa [yang] adalah arus jalan keluar
[adalah] suatu uap air yang dipenuhi? ( 6) Karena tekanan lucutan apa [yang] adalah arus jalan
keluar [adalah] suatu uap air yang basah dengan mutu dari 0.95?
6.44. Suatu turbin uap, operasi reversibly dan adiabatically, menipu/menerima uap yang dipanaskan
lanjut pada 2000 Wa dan membebaskan/memecat pada 50 kPa. ( a) Apa yang merupakan
bahang lewat jenuh yang minimum yang diperlukan sedemikian sehingga
melelahkan/menuntaskan tidak berisi apapun embun? ( 6) Apa yang merupakan keluaran [kuasa/
tenaga] dari turbin jika [itu] beroperasi di bawah kondisi-kondisi ini dan tingkat tarip uap air adalah
5 kg s-'?
6.45. Suatu beroperasi test dari suatu turbin uap menghasilkan yang berikut menghasilkan. Dengan
uap air yang disediakan ke turbin pada 1350 Wa dan 648.15 K ( 375"C),
melelahkan/menuntaskan dari turbin pada 10 kPa dipenuhi uap air. Mengumpamakan operasi
yang adiabatik dan perubahan yang sepele di (dalam) kinetik dan tenaga potensial, menentukan
efisiensi turbin [itu], yaitu., perbandingan dari pekerjaan nyata dari turbin [bagi/kepada] pekerjaan
dari suatu turbin beroperasi isentropically dari yang sama syarat awal untuk yang sama tekanan
buang.
6.46. Suatu turbin uap beroperasi adiabatically dengan suatu uap air tingkat 25 kg s-'. Uap air
disediakan pada 1300 kPa dan 673.15 K ( 400°C) dan membebaskan/memecat pada 40 Wa dan
373.15 K ( 100°C). Menentukan keluaran [kuasa/ tenaga] dari turbin dan efisiensi tentang operasi
nya jika dibandingkan dengan suatu turbin yang beroperasi reversibly dan adiabatically dari yang
sama syarat awal untuk yang sama tekanan akhir.
6.47. Dari data yang yang steam-table, menaksir nilai-nilai untuk vR kekayaan yang bersifat sisa, HR,
dan SR untuk uap air pada 498.15 K ( 225°C) dan 1600 Wa, dan membandingkan dengan nilai-
nilai yang ditemukan oleh suatu korelasi yang disamaratakan yang pantas.
6.48. Dari data di tabel uap air:
( a) Menentukan nilai-nilai untuk G' dan Gu untuk uap air dan cairan yang dipenuhi pada 1000
Wa. Perlukah ini adalah sama?
( b) Menentukan nilai-nilai untuk AH'"/ T dan [SEBAGAI/KETIKA/SEBAB]" pada 1000 kPa.
Perlukah ini adalah sama?
( c) Temukan nilai-nilai untuk VR, H aku dan sR untuk uap air yang dipenuhi pada 1000 kPa. 230
BAB 6. Sifat Termodinamik dari Fluids
( d) Menaksir suatu nilai untuk Dp Sat/Dt pada 1000 kPa dan menggunakan Clapeyron
Equation/Persamaan Clapeyron untuk mengevaluasi [KETIKA;SEPERTI]'" pada 1000 kPa.
Apakah hasil ini memufakati nilai yang yang steam-table? Menggunakan korelasi disamaratakan
sesuai untuk evaluasi dari vR,H ~ an,d sRfo r uap air yang dipenuhi pada 1000 kPa. Lakukan
hasil ini memufakati nilai-nilai menemukan di (dalam) ( c)?
6.49. Dari data di tabel uap air: ( a) Menentukan nilai-nilai kwantitatip dari~ b n Gduf atau uap air dan
cairan yang dipenuhi pada 10.3 [bar/palang]. Perlukah ini adalah sama? ( b) Menentukan nilai-
nilai kwantitatip tentang AH"/ T dan [SEBAGAI/KETIKA/SEBAB]" pada 10.3 [bar/palang].
Perlukah ini adalah sama? ( c) Temukan nilai-nilai kwantitatip dari v R, HR,A nd sRfo r uap air
yang dipenuhi pada 10.3 [bar/palang]. ( d) Menaksir suatu nilai untuk dPSat/dT pada 10.3
[bar/palang] dan menggunakan Clapeyron Equation/Persamaan Clapeyron untuk mengevaluasi
[KETIKA;SEPERTI]'" pada 10.3 [bar/palang]. Seberapa baikkah hasil ini memufakati nilai yang
yang steamtable? Menggunakan korelasi disamaratakan sesuai untuk evaluasi dari vR,H~ a,nd
sRf atau uap air yang dipenuhi pada 10.3 [bar/palang]. Seberapa baikkah hasil ini
membandingkan dengan nilai-nilai menemukan di (dalam) ( c)?
6.50. Sejenis metan memasang gas pada 1 [bar/palang] dan 308.15 K ( 35°C) dimampatkan persis
sama benar status akhir dari 135 [bar/palang] dan 468.15 K ( 195°C). Menaksir volume geraham
dari sejenis metan di status akhir dan entalpi dan entropy ber;ubah untuk proses [itu]. Dalam awal
status nya, sejenis metan mungkin diasumsikan suatu gas ideal.
6.51. Sejenis metan pada 343.15 K ( 70°C) dan 101.33 kPa dimampatkan secara isotermis
[bagi/kepada] 1500 kPa. Menaksir AH dan PERIHAL proses oleh korelasi yang disamaratakan
yang pantas.
6.52. Suatu arus dari gas sejenis metan adalah secara parsial dicairkan dengan mencekik dari 200
[bar/palang] dan 370 K [bagi/kepada] 1 [bar/palang]. Apa yang pecahan dari gas dicairkan di
proses ini? Tekanan uap air dari sejenis metan diberi oleh Eq. ( 6.72) dengan parameter: A= -
6.722 19, B= 1.332 36, C= - 2.138 68, D= - 1.385 51.
6.53. Menaksir volume geraham [itu], entalpi, dan entropy untuk 1,3-butadiene sebagai uap air yang
dipenuhi dan sebagai cairan yang dipenuhi pada 380 K. Entalpi dan entropy dibuat sama dengan
nol untuk gas ideal menyatakan pada 101.33 kPa dan 273.15 K ( 0°C). Tekanan uap air dari 1,3-
butadiene pada 380 K adalah 1919.4 kPa.
6.54. Menaksir volume geraham [itu], entalpi, dan entropy untuk n-butane sebagai uap air yang
dipenuhi dan sebagai cairan yang dipenuhi pada 370 K. Entalpi dan entropy dibuat sama dengan
nol untuk gas ideal menyatakan pada 101.33 kPa dan 273.15 K. Tekanan uap air dari n-butane
pada 370 K adalah 1435 kPa.
6.55. Lima pangkalan dilaut dari kalsium-karbit dikombinasikan dengan 10 mol dari air cairan brown
tertutup, kapal yang tekanan tinggi kaku dari 750-cm3 kapasitas. Gas Karbit gas diproduksi oleh
reaksi: Syarat awal adalah 298.15 K ( 25°C) dan 1 [bar/palang], dan reaksi pergi ke
penyelesaian. Karena suatu temperatur akhir dari 398.15 K ( 12S0C), menentukan: ( a) Tekanan
yang akhir; ( b) Panas mentransfer. Pada 398.15 K ( 125"C), volume geraham dari Ca(0H)Z
adalah 33.0 cm3 mol-'. Mengabaikan efek tentang segala gas menyajikan di kapal pada awalnya.
Problem 23 1
6.56. Propylene memasang gas pada 400.15 K ( 127°C) dan 38 [bar/palang] dicekik brown proses
arus posisi mantap [bagi/kepada] 1 [bar/palang], di mana mungkin saja diasumsikan untuk suatu
gas ideal. Menaksir temperatur akhir dari propylene dan entropy nya ber;ubah.
6.57. Sejenis Metan memasang gas pada 22 [bar/palang] dan 423 K dicekik brown proses arus posisi
mantap [bagi/kepada] 1 [bar/palang]. Menaksir perubahan entropy dari sejenis metan disebabkan
oleh proses ini. Dalam status akhir nya, sejenis metan mungkin diasumsikan untuk suatu gas
ideal.
6.58. Sejenis Metan memasang gas pada 373.15 K ( 100°C) dimampatkan secara isotermis dari suatu
tekanan-awal dari 1 [bar/palang] persis sama benar tekanan akhir dari 10 [bar/palang]. Menaksir
AH dan [SEBAGAI/KETIKA/SEBAB].
6.59. Hidrogen gas sulfida dimampatkan dari suatu status awal dari 400 K dan 5 [bar/palang] persis
sama benar status akhir dari 600 K dan 25 [bar/palang]. Menaksir AH dan
[SEBAGAI/KETIKA/SEBAB].
6.60. Karbon dioksida memperluas pada entalpi yang tetap ( sebagai brown mencekik proses) dari
1600 kPa dan 318.15 K ( 45°C) [bagi/kepada] 101.33 kPa. Perkiraan PERIHAL proses [itu].
6.61. Suatu arus dari ethylene memasang gas pada 523.15 K ( 250°C) dan 3800 kPa memperluas
isentropically brown turbin [bagi/kepada] 120 kPa. Menentukan temperatur dari gas diperluas dan
pekerjaan yang diproduksi jika kekayaan dari ethylene dihitung oleh: ( a) Equation/Penyamaan
untuk suatu gas ideal; ( b) Korelasi yang disamaratakan sesuai.
6.62. Suatu arus dari etan memasang gas pada 493.15 K ( 220°C) dan 30 [bar/palang] memperluas
isentropically brown turbin [bagi/kepada] 2.6 [bar/palang]. Menentukan temperatur dari gas
diperluas dan pekerjaan yang diproduksi jika kekayaan dari etan dihitung oleh: ( a)
Equation/Penyamaan untuk suatu gas ideal; ( b) Korelasi yang disamaratakan sesuai.
6.63. Menaksir temperatur akhir dan pekerjaan yang diperlukan ketika 1 mol mol n-butane
dimampatkan isentropically brown aliran stasioner memproses dari 1 [bar/palang] dan 323.15 K
( 50°C) [bagi/kepada] 7.8 [bar/palang].
6.64. Menentukan jumlah maksimum dari pekerjaan yang dapat diperoleh brown mengalir proses dari
1 kg dari uap air pada 3000 kPa dan 723.15 K ( 450°C) untuk/karena melingkupi kondisi-kondisi
dari 300 K dan 101.33 kPa.
6.65. Cairan air pada 325 K dan 8000 kPa mengalir ke dalam suatu ketel uap sebanyak 10 kg s-' dan
diuapkan, memproduksi uap air yang dipenuhi pada 8000 kPa. Apa yang merupakan pecahan
yang maksimum dari panas yang ditambahkan [bagi/kepada] air di ketel uap yang dapat diubah
jadi pekerjaan brown memproses produk siapa adalah air pada syarat awal, jika Untuk= 300 K?
Apa yang terjadi [bagi/kepada] sisa dari panas? Apa yang merupakan tingkat entropy ber;ubah di
lingkungan sebagai hasil work-producing proses? Di sistem? Total?
6.66. Mengira panas yang ditambahkan [bagi/kepada] air di ketel uap di masalah yang terdahulu
datang dari suatu tungku perapian pada suatu temperatur dari 873.15 K ( 600°C). Apa yang
merupakan total tingkat generasi entropy sebagai hasil memanaskan proses? Apa yang adalah
Tidak (ada),,?
6.67. Suatu pabrik es menghasilkan 0.5 kg s-I dari es lapisan atas pada 273.15 K ( 0°C) dari air pada
293.15 K ( 20°C) ( T,) brown proses yang berlanjut. Jika bahang lebur laten dari air adalah 333.4
kJ kg-' dan jika efisiensi yang thermodynamic dari proses adalah 32%, apa yang merupakan
persyaratan [kuasa/ tenaga] dari menanam?
6.68. Suatu pencipta telah mengembang;kan suatu mempersulit proses untuk membuat panas yang
secara terus-menerus yang tersedia pada suatu mengangkat temperatur. Uap jenuh pada 373.15
K ( 100°C) adalah satu-satunya sumber dari Mengira bahwa energi ada banyak dari air penyejuk
tersedia pada 273.15 K ( O°C), apa [yang] 232 BAB 6. Sifat Termodinamik dari Cairan adalah
suhu maksimum mengukur di mana panas di jumlah 2000 kJ dapat dibuat yang tersedia untuk
masing-masing kilogram dari uap air yang mengalir melalui/sampai proses?
6.69. Dua ketel uap, kedua-duanya yang beroperasi pada 13.8 [bar/palang] suatu sejumlah pemecatan
yang sama tentang uap air ke dalam yang sama uap air yang utama. Uap Air dari permulaan
ketel uap adalah superheated pada 488.15 K ( 215°C) dan uap air dari yang kedua adalah basah
dengan suatu mutu dari 96%. Mengumpamakan pencampuran yang adiabatik dan perubahan
yang sepele di (dalam) potensi dan tenaga gerak, apa yang merupakan kondisi keseimbangan
setelah pencampuran dan apa [yang] adalah SG untuk masing-masing kg dari uap air
pemecatan?
6.70. Suatu tangki/tank yang kaku dari 2.265 m3 kapasitas berisi 1896 kg dari air cairan yang dipenuhi
pada 494.15 K ( 221°C). Ini jumlah cairan hampir dengan sepenuhnya TERPOTONG. ALINEA
TERLALU BESAR,
6.71. Suatu tangki/tank dari 50-m3 kapasitas berisi uap air pada 4500 Wa dan 673.15 K ( 400°C).
Steam/Uap Air adalah vented dari tangki/tank melalui suatu klep relief;pembebasan [bagi/kepada]
atmospir sampai tekanan di tangki/tank mulai makan 3500 Wa. Jika proses lubang angin adalah
adiabatik, perkiraan temperatur akhir dari uap air di tangki/tank dan massa dari uap air vented.
6.72. Suatu tangki/tank dari 4-m3 kapasitas berisi 1500 kg dari air cairan pada 523.15 K ( 250°C)
di (dalam) keseimbangan dengan uap air nya, yang (mana) mengisi sisa dari tangki/tank [itu].
Suatu kwantitas dari 1000 kg dari air pada 323.15 K ( 50°C) dipompa ke dalam tangki/tank [itu].
Berapa banyak panas harus ditambahkan selama proses ini jika temperatur di tangki/tank
bukanlah untuk ber;ubah? 6.73. Cairan zat lemas disimpan di 0.5-m3 tangki/tank yang metal
yang secara menyeluruh dibatasi. Mempertimbangkan proses dari mengisi suatu tangki/tank
yang diungsikan, pada awalnya pada 295 K. [Itu] terikat kasih sayang dengan satu baris berisi zat
lemas cairan pada titik didih normal nya dari 77.3 K dan pada suatu tekanan dari beberapa
[bar/palang]. Pada kondisi ini, entalpi nya adalah- 120.8 kJ kg-'. Ketika suatu klep di baris dibuka,
zat lemas yang mengalir ke dalam tangki/tank pada mulanya menguapkan sedang dalam proses
mendingin tangki/tank [itu]. Jika tangki/tank mempunyai suatu massa dari 30 kg dan metal
mempunyai suatu kapasitas bahang jenis dari 0.43 kJ kg-' K-L, massa apa [yang] dari zat lemas
harus mengalir ke dalam tangki/tank hanya untuk tenang persis sama benar temperatur seperti
(itu) yang zat lemas cairan mulai untuk menghimpunkan di tangki/tank? [Adalah] berasumsi
bahwa zat lemas dan tangki/tank adalah selalu di yang sama temperatur

6.74. Suatu tangki/tank yang dengan baik dibatasi dari 50-m3 volume [yang] pada awalnya berisi 16
000 kg dari air membagi-bagikan antar[a] cairan dan tahap uap air pada 298.15 K ( 25°C). Uap
jenuh pada 1500 Wa diakui sebagai tangki/tank sampai tekanan menjangkau 800 Wa. Apa yang
massa dari uap air ditambahkan?
6.75 Suatu tangki/tank yang diungsikan dibatasi dari 1 . 75-m3 volume terikat kasih sayang dengan
satu baris berisi uap air pada 400 Wa dan 513.15 K ( 240°C). Steam/Uap Air mengalir ke dalam
tangki/tank sampai tekanan di tangki/tank menjangkau 400 kPa. Mengumpamakan tidak (ada)
aliran bahang dari uap air [bagi/kepada] tangki/tank, siap[kan grafik yang mempertunjukkan
massa dari uap air di tangki/tank dan temperatur nya sebagai fungsi dari memaksa di tangki/tank
[itu].
6.76. Suatu 2-m3 tangki/tank pada awalnya berisi suatu campuran dari saturated-vapor uap air dan
saturated-liquid air pada 3000 kPa. Dari massa total, 10% uap air. Saturated-Liquid air berdarah
dari tangki/tank melalui suatu klep sampai massa total di tangki/tank adalah 40% dari memaraf
massa total. Jika sepanjang proses temperatur dari [muatan/indeks] dari tangki/tank dijaga tetap,
berapa banyak panas ditransfer?
6.77. Suatu arus dari air pada 358.15 K ( 85"C), mengalir sebanyak 5 kg s-' dibentuk dengan
pencampuran air pada 297.15 K ( 24°C) dengan uap jenuh pada 400 kPa. Mengumpamakan
operasi yang adiabatik, tentang apa daftar biaya pengiriman barang-barang adalah uap air dan
air yang diberi makan ke mixer?
6.78 Brown desuperheater, air cairan pada 3100 kPa dan 323.15 K ( 50°C) adalah sprayed ke dalam
suatu arus dari uap yang dipanaskan lanjut pada 3000 kPa dan 648.15 K ( 375°C) di (dalam)
suatu jumlah seperti (itu) yang tunggal arus dari saturated-vapor uap air pada 2900 kPa mengalir
dari desuperheater sebanyak 15 kg s-I. Mengumpamakan operasi yang adiabatik, apa yang
merupakan flowrate massa [itu] dari air? Apa yang adalah SG untuk proses? Apa yang
merupakan corak yang tidak dapat diubah dari memproses?
6.79. Uap yang dipanaskan lanjut pada 700 kPa dan 553.15 K ( 280°C) mengalir sebanyak 50 kg s-'
bergaul dengan air cairan pada 313.15 K ( 40°C) untuk menghasilkan uap air pada 700 kPa dan
473.15 K ( 200°C). Mengumpamakan operasi yang adiabatik, tentang apa tingkat tarip adalah air
disediakan ke mixer? Apa yang adalah Sc untuk proses? Apa yang merupakan corak yang tidak
dapat diubah dari memproses?
6.80. Suatu arus dari air pada 12 [bar/palang] dan 900 K bergaul dengan arus yang lain tentang air
pada 2 [bar/palang] dan 400 K dengan 2.5 kali flowrate massa [itu]. Jika proses ini telah terpenuhi
reversibly dan adiabatically, apa [yang] akan adalah temperatur dan tekanan dari menghasilkan
air arus? Mengasumsikan air untuk suatu gas ideal di mana Cp= ( 7/2)R.
6.81. Zat lemas panas memasang gas pada 673.15 K ( 400°C) dan tekanan udara mengalir ke dalam
suatu waste-heat ketel uap sebanyak 18.14 kg s-', dan panas perpindahan ke air yang mendidih
pada 1 atm. Air memberi makan [bagi/kepada] ketel uap dipenuhi cairan pada 1 atm, dan [itu]
meninggalkan ketel uap sebagai uap yang dipanaskan lanjut pada 1 atm dan 423.15 K ( 150°C).
Jika zat lemas didinginkan untuk 436.15 K ( 163°C) dan jika panas tidak terpengaruh lagi
lingkungan pada suatu tingkat 140 kT untuk masing-masing kg dari uap air dihasilkan, apa yang
merupakan steam-generation menilai? Jika lingkungan ada di 294.15 K ( 21°C), apa [yang]
adalah SG untuk proses? Mengasumsikan zat lemas untuk suatu gas ideal di mana Cp= ( 7/2)R.
6.82. Zat lemas panas memasang gas pada 673.15 K ( 400°C) dan tekanan udara mengalir ke dalam
suatu waste-heat ketel uap sebanyak 20 kg s-', dan panas perpindahan ke air yang mendidih
pada 101.33 Wa. Air memberi makan [bagi/kepada] ketel uap dipenuhi cairan pada 101.33 Wa,
dan [itu] meninggalkan ketel uap sebagai uap yang dipanaskan lanjut pada 101.33 kPa dan
423.15 K ( 150°C). Jika zat lemas didinginkan untuk 443.15 K ( 170°C) dan jika panas tidak
terpengaruh lagi lingkungan pada suatu tingkat 80 kJ untuk masing-masing kilogram dari uap air
dihasilkan, apa yang merupakan steam-generation menilai? Jika lingkungan ada di 298.15 K (
25"C), apa [yang] adalah SG untuk proses? Mengasumsikan zat lemas untuk suatu gas ideal di
mana Cp= ( 7/2)R.
6.83. Menunjukkan isokor dan isobar itu mempunyai keserongan hal positif di daerah yang phasa-
tunggal dari suatu T diagram. Umpamakan bahwa Cp= a+ bT, di mana suatu dan b adalah tetap
positif. Menunjukkan bahwa lengkungan/kebongkokan dari suatu isobar adalah juga positif.
Karena ditetapkan T dan, yang mana [adalah] lebih curam: suatu isobar atau suatu isokor?
Mengapa? Mencatat bahwa Cp> CV.
6.84. Menunjukkan isokor dan isobar itu mempunyai keserongan hal positif di daerah yang phasa-
tunggal dari suatu T diagram. Umpamakan bahwa Cp= a+ bT, di mana suatu dan b adalah tetap
positif. Menunjukkan bahwa lengkungan/kebongkokan dari suatu isobar adalah juga positif.
Karena ditetapkan T dan, yang mana [adalah] lebih curam: suatu isobar atau suatu isokor?
Mengapa? Mencatat bahwa Cp> CV.


6.85. Ketergantungan temperatur dari virial koefisien kedua B ditunjukkan untuk zat lemas pada [atas]
Buah ara. 3.11. Menurut mutu, bentuk dari B(T) adalah sama gas care tak peduli; menurut
banyaknya, temperatur di mana B= 0 sesuai dengan suatu temperatur yang dikurangi dari sekitar
T,= 2.7 untuk banyak gas. Menggunakan pengamatan ini untuk menunjukkan dengan Eqs. (
6.53) melalui/sampai ( 6.55) bahwa kekayaan yang bersifat sisa G ~ H, R, dan SR adalah hal
negatif untuk paling memasang gas pada suhu normal dan tekanan yang rendah hati. Apa yang
bisa kamu kata[kan tentang tanda dari vR dan c;?
6.86. Suatu equimolar campuran dari metana (gas) dan sejenis metan dipecat dari suatu penekan
pada 5500 kPa dan 363.15 K ( 90°C) sebanyak 1.4 kg s-'. Jika percepatan di garis pemecatan
bukanlah untuk melebihi 30 m-', apa yang merupakan garis tengah yang minimum dari garis
pemecatan?
6.87. Menaksir vR,H~ an,d sR untuk salah satu yang berikut oleh korelasi yang disamaratakan
sesuai:
( a) 1,3-Butadiene pada 500 K dan 20 bar
( b) Carbon/Karbon dioksida pada 400 K dan 200 bar
( c) Carbon/Karbon disulfide pada 450 K dan 60 bar
( d) n-Decane pada 600 K dan 20 bar
( e) Ethylbenzene pada 620 K dan 20 bar
( f) Methane/Metana (Gas) pada 250 K dan 90 bar
( g) Oxygen/Oksigen pada 150 K dan 20 bar
( h) n-Pentane pada 500 K dan 10 bar
( i) Sulfur/Belerang dioksida pada 450 K dan 35 bar
( j) Tetrafluoroethane pada 400 K dan 15 bar
6.88. Perkiraan Z, H ~ an,d s Rf atau salah satu [dari] yang berikut equimolar campuran oleh
Leelkesler korelasi:
( a) Benzene/Cyclohexane pada 650 K dan 60 bar
( b) Carbon/Karbon dioxidelcarbon monoksid pada 300 K dan 100 bar
( c) Carbon/Karbon dioxideln-octane pada 600 K dan 100 bar
( d) Ethanelethylene pada 350 K dan 75 bar
( e) Hydrogen/Hidrogen sulfidelmethane pada 400 K dan 150 bar
( f) Methanelnitrogen pada 200 K dan 75 bar
( g) Methaneln-Pentane pada 450 K dan 80 bar
( h) Nitrogen/Oxygen pada 250 K dan 100 bar

Contoh 6.1
Tentukan perubahan entalpi dan entropi dari air cair untuk perubahan negara dari 1 bar dan 25 C
sampai 1.000 bar dan 50 C. data berikut untuk air yang tersedia.
6.1. Hubungan properti untuk Fase Homogen
t/
o
C P/bar C
P
/J mol
-1
K
-1
V/cm
3
mol
-1
β/K
-1

25
25
50
50
1
1,000
1
1,000
75.305
………
75.314
………
18.071
18.012
18.234
18.174
256 x 10
-6

366 x 10
-6

458 x 10
-6

568 x 10
-6


Untuk aplikasi untuk perubahan negara dijelaskan, Pers. (6.28) dan (6.29) memerlukan integrasi.
Karena entalpi dan entropi adalah fungsi negara, jalan integrasi adalah sewenang-wenang, yang
paling cocok untuk data yang diberikan ditunjukkan pada Gambar. 6.1. Karena data
menunjukkan bahwa Cp adalah fungsi minggu T dan bahwa baik V dan β
adalah minggu fungsi P, integrasi dengan sarana aritmatika yang memuaskan. Yang terintegrasi
bentuk Pers. (6.28) dan (6.29) yang dihasilkan adalah:
) )( )( ( ) (
) )( )( ) ( 1 ( ) )( (
1 2
1
2
1 2 1 2
P P V
T
T
In Cp S
P P V T T T Cp H
÷ ÷ = A
÷ ÷ ÷ = A
|
|

Untuk P = 1 bar

310 . 75
2
314 . 75 305 . 75
) ( =
+
= Cp J mol
-1
K
-1

Dan untuk t = 50
0
C,
1 6 6
1
3
10 531 10
2
568 458
) (
204 . 18
2
174 . 18 234 . 18
) (
÷ ÷ ÷
÷
× + ×
+
+
=
+
=
K
mol cm V
|



Pergantian dari nilai-nilai numerik ke dalam persamaan untuk memberikan:
1 3
6
10
) 1 000 . 1 )( 204 . 18 ( 10 513 ( 1
) 15 . 298 15 . 323 ( 310 . 75
÷
÷
÷ × ÷
+
÷ = AH
barJmol Cm

= 1,883 + 1.517 = 3,400 J mol
-1
Demikian pula untuk ΔS,
1 3
6
10
) 1 000 . 1 )( 204 . 18 )( 10 513
15 . 298
15 . 323
310 . 75
÷
÷
÷ ×
÷ = A
barJ cm
In S
= 6.06 - 0.93 = 5.13 J mol
-1
K
-1
Perhatikan bahwa efek dari perubahan tekanan hampir 1.000 bar di entalpi dan entropi air cair
kurang daripada perubahan themperature dari 25⁰C saja.

Contoh 6.2
Mengembangkan hubungan properti sesuai dengan cairan mampat, cairan model yang baik dan
nol (Bag. 3.1). Ini adalah idealisasi sering digunakan dalam machanics cairan.

Solusi 6.2
Persamaan (6.28) dan (6.29) ditulis untuk cairan mampat menjadi:
T
dT
Cp dS
VdP CpdT d
=
+ = H

Entalpi cairan mampat karena itu merupakan fungsi dari suhu dan tekanan, sedangkan entropi
merupakan fungsi dari temperatur saja. Independen P. Persamaan (6.27) menunjukkan bahwa
energi internal juga merupakan fungsi dari temperatur saja, dan oleh karena itu diberikan oleh
persamaan:

CvdT dU =
Oleh Persamaan. (6.12), kriteria ketepatan, diterapkan dengan Pers. (A),
P
T
T
V
P
Cp
|
.
|

\
|
c
c
=
|
|
.
|

\
|
c
c

Namun, definisi dari β, diberikan oleh Persamaan. (3.2), menunjukkan bahwa turunan di sebelah
kanan sama dengan β V, yang merupakan nol untuk cairan mampat. Ini berarti bahwa Cp adalah
fungsi dari temperatur saja, independen dari P.
Hubungan Cp di Cv untuk cairan mampat yang menarik. Untuk perubahan yang diberikan
negara, Pers. (6.29) dan (6.36) harus memberikan nilai yang sama untuk dS, dan karena itu
mereka dapat disamakan. Ekspresi yang dihasilkan, setelah penataan ulang, menjadi:

dV
T
TVdP dT Cv Cp
K
|
| + = ÷ ) (

Setelah pembatasan V konstan, hal ini mengurangi ke:
V
T
P
TV Cv Cp |
.
|

\
|
c
c
= ÷ |

Penghapusan derivatif oleh persamaan. (6.34) memberi sinyal:
|
.
|

\
|
= ÷
k
TV Cv Cp
|
|

Karena β = 0, sisi kanan persamaan ini adalah nol, asalkan rasio tak tentu β / k terbatas. Karena
rasio ini memang terbatas untuk cairan yang nyata, dugaan sebaliknya untuk fluida model yang
tidak rasional. Dengan demikian definisi cairan mampat mengandaikan bahwa rasio ini adalah
terbatas, dan kami menyimpulkan untuk cairan itu bahwa kapasitas kepala pada volume konstan
dan pada tekanan konstan adalah identik:
Cp = Cv = C

Contoh 6.3
Hitung entalpi dan entropi isobutana jenuh uap 360 K dari informasi berikut:
1. Tabel 6.1 memberikan kompresibilitas-faktor data (nilai Z) untuk isobutana uap.
2. Tekanan uap isobutana di 360 K adalah 15,41 bar.
3. Set
ig
H
0
= 18,115.0 J mol-1 dan
ig
S
0
= 295,967 J mol-1 K-1 untuk negara-referensi yang ideal
gas pada 300 K dan 1 bar. [Nilai-nilai ini sesuai dengan basis diadopsi oleh RD Goodwin dan
WM haynes, Nat, Br. Berdiri. (A.S), teknologi. catatan 1051, 1982.]
4. The kapasitas panas gas ideal uap isobutana pada suhu yang menarik adalah:
T R C
ig
P
3
10 037 . 33 7765 . 1 /
÷
× + =
Solusi 6.3
Perhitungan H
R
dan S
R
pada 360 K dan 15,41 bar oleh aplikasi Pers. (6.47) dan (6.48)
memerlukan evaluasi dari dua integral:
}
|
.
|

\
|
c
c
P
P
P
dP
T
Z
0

( )
}
÷
P
P
dP
Z
0
1

Integrasi grafis membutuhkan plot sederhana (∂ Z / ∂ T) ƿ / P dan (Z-1) / P vs P. Nilai dari (Z-1)
/ P ditemukan dari kompresibilitas-faktor data pada 360 K. Kuantitas (∂ Z / ∂ T) ƿ / P
memerlukan evaluasi derivate parsial (∂ Z / ∂ T) P, yang diberikan oleh kemiringan sebidang Z
vs T pada tekanan konstan. Untuk tujuan ini, plot terpisah terbuat dari Z vs T untuk setiap
tekanan di mana kompresibilitas-faktor data yang diberikan, dan lereng ditentukan pada 360 K
untuk setiap kurva (misalnya, dengan konstruksi garis singgung di 360 K). Data untuk
pembangunan plot yang dibutuhkan ditunjukkan pada Tabel 6.2.

Tabel 6.2: Nilai dari integran Diperlukan dalam Kel. 6.3
Nilai dalam kurung adalah dengan ekstrapolasi
P/bar [(∂ Z / ∂ T)
P
/P] x 10
4
/K
-1
bar
-1
[-(Z-1)/P] x 10
2
/bar
-1

0
0.10
0.50
2
4
6
8
10
12
14
15.41
(1.780)
1.700
1.514
1.293
1.290
1.395
1.560
1.777
2.073
2.432
(2.720)
(2.590)
2.470
2.186
1.759
1.591
1.544
1.552
1.592
1.658
1.750
(1.835)

Nilai-nilai dari dua integral adalah:
1 4
0
10 37 . 26
÷ ÷
× = |
.
|

\
|
c
c
}
K
P
dP
T
Z
P
P

( ) 2596 . 0 1
0
÷ = ÷
}
P
P
dP
Z
Dari persamaan (6.47)
( )( ) 9493 . 0 10 37 . 26 360
4
÷ = × ÷ =
÷
RT
H
R

Dan dari persamaan (6.48),
( ) 6897 . 0 2596 . 0 9493 . 0 ÷ = ÷ ÷ ÷ =
R
S
R


Untuk R=8.314 J mol
-1
K
-1

( )( )( )
1
3 . 841 , 2 360 314 . 8 9493 . 0
÷
÷ = ÷ = mol J H
R

( )( )
1 1
734 . 5 314 . 8 6897 . 0
÷ ÷
÷ = ÷ = K mol J S
R

Nilai dari integral dalam Pers. (6.49) dan (6.50) adalah:
8.314 x ICPH (300,360;1.7765,33.037E-3,0.0,0.0) = 6,324.8 J mol
-1

8.314 x ICPH (300,360;1.7765,33.037E-3,0.0,0.0) = 19.174 J mol
-1
K
-1
Pergantian nilai-nilai numerik ke dalam Pers. (6.49) dan (6.50) menghasilkan:
H = 18,115.0 + 6,324.8 – 2,841.3 = 21,598.5 J mol
-1
S = 295.976 + 19.174 – 8.314 In 15.41 – 5.734 = 286.676 J mol
-1
K
-1

Meskipun perhitungan telah dilakukan untuk hanya satu negara, entalpi dan entropi dapat
dievaluasi untuk sejumlah negara, mengingat data yang memadai. Setelah menyelesaikan satu set
perhitungan, seseorang tidak dapat ditarik kembali berkomitmen untuk nilai-nilai tertentu
ig
H
0
dan
ig
S
0
pada awalnya ditugaskan. Skala nilai baik untuk entalpi atau entropi dapat digeser oleh
penambahan konstan untuk semua nilai. Dengan cara ini seseorang dapat memberikan nilai
sewenang-wenang untuk H dan S untuk beberapa negara tertentu sehingga membuat skala
nyaman untuk satu tujuan atau yang lain. Pergeseran skala tidak mempengaruhi perbedaan dalam
nilai properti.
Perhitungan yang akurat dari sifat termodinamika untuk pembangunan sebuah tabel atau diagram
adalah tugas rewel, jarang diperlukan dari seorang insinyur. Namun, para insinyur yang
membuat penggunaan praktis dari sifat termodinamika, dan pemahaman tentang metode yang
digunakan untuk perhitungan mereka mengarah ke apresiasi bahwa beberapa ketidakpastian
dikaitkan dengan setiap nilai properti. Ada dua alasan utama untuk ketidaktepatan. Pertama, data
eksperimen sulit untuk mengukur dan tunduk pada kesalahan. Selain itu, data sering tidak
lengkap, dan diperpanjang dengan interpolasi dan ekstrapolasi. Kedua, bahkan ketika diandalkan
PVT data yang tersedia, kehilangan akurasi terjadi dalam proses diferensiasi yang dibutuhkan
dalam perhitungan sifat turunan. Ini account untuk fakta bahwa data dari tatanan akurasi yang
tinggi diperlukan untuk menghasilkan nilai entalpi dan entropi cocok untuk perhitungan teknik.

Contoh 6.4
Cari nilai untuk H
R
entalpi sisa dan S
R
entropi sisa untuk n-butana gas pada 500 K dan 50 bar
seperti yang diberikan oleh Redlich / persamaan Kwong.

Solusi 6.4
Untuk kondisi yang diberikan:
176 . 1
1 . 425
500
= =
r
T

317 . 1
96 . 37
50
= =
r
P

Oleh Persamaan. (3,50), dengan Ω untuk persamaan Redlich / Kwong dari Tabel 3.1,
( )( )
09703 . 0
176 . 1
317 . 1 08664 . 0
= = O =
r
r
T
P
|

Dengan nilai untuk Ψ dan Ω, dan dengan ekspresi ( )
2 / 1 ÷
=
r r
T T o dari Tabel 3.1, Eq. (3.51)
memberi sinyal:
( )
( )( )
8689 . 3
176 . 1 08664 . 0
42748 . 0
5 . 1
= =
O
+
=
r
r
T
T
q
o

Pergantian β, q, Є = 0, dan σ = 1 ke dalam Pers. (3.49) mengurangi ke:
( )( )
( ) 09703 . 0
09703 . 0
09703 . 0 8689 . 3 09703 . 0 1
+
÷
÷ + =
Z Z
Z
Z

Solusi ini menghasilkan persamaan Z = 0,6850. kemudian:
13247 . 0 =
+
=
Z
Z
In I
|

Dengan Dalam ln α ( )
2
1
÷ =
r
T =, d ln α (Tr) / d Dalam α (Tr) = - (1/2). Kemudian Pers. (6.64)
dan (6.65) menjadi:
( )( )( ) 0838 . 1 13247 . 0 8689 . 3 1 5 . 0 1 6850 . 0 ÷ = ÷ ÷ + ÷ =
RT
H
R

( ) ( )( )( ) 78735 . 0 13247 . 0 8689 . 3 5 . 0 09703 . 0 6850 . 0 ÷ = ÷ ÷ = In
R
S
R

Dari mana,
( )( )( )
1
505 , 4 0838 . 1 500 314 . 8
÷
÷ = ÷ = mol J H
R


( )( )
1 1
546 . 6 78735 . 0 314 . 8
÷ ÷
÷ = ÷ = K mol J S
R

Hasil ini dibandingkan dengan perhitungan lainnya pada Tabel 6.3

Tabel 6.3: Nilai untuk Z, H
R
, dan S
R
untuk n-Butana pada 500 K dan 50 bar
Metode Z H
R
/J mol
-1
S
R
/J mol
-1
K
-1

vdW Eqn.
RK Eqn.
SRK Eqn.
PR Eqn.
Lee/Kesler


Handbook


0.6608
0.6850
0.7222
0.6907
0.6988
0.7060
-3,937
-4,505
-4,824
-4,988
-4,966
-4,760
-5.424
-6.546
-7.413
-7.426
-7.632
-7.170

Contoh 6.5
Utk penguapan pada tekanan rendah , contoh (6.69) dapat disederhanakan dengan perkiraan yang
masuk akal yaitu bahwa fase uap gas ideal dan volume molar cairan diabaikan dengan volume
molar uap . Bagaimanakah asumsi persamaan Clapeyron ?
Solusi 6.5
Asumsi dibuat jelas dengan :



Persamaan (6.69) kemudian menjadi :



dari mana




Persamaan ini kurang lebih diketahui diketahui sebagai persamaan Clausius/Clapeyron ,
hubungan panas laten dari penguapan langsung ke kurva tekanan uap . Khususnya,itu
menunjukkan bahwa

sebanding dengan kemiringan plot antara ln

dan

⁄ . Seperti
plot dari data eksperimental membentuk garis berbagai zat yang hampir lurus . Menurut
persamaan Clausius/Clapeyron , ini berarti bahwa

hampir konstan , hamper berdiri sendiri
dari T . Ini tidak benar,

menurun monoton dengan meningkatnya suhu tiga kali lipat ke
titik kritis , dimana dia menjadi 0 . Asumsi yang ada pada persamaan Clausius/Clapeyron
didasarkan pada kesahan perkiraan hanya pada tekanan rendah .

Contoh 6.6
Uap superheat awalnya di P
1
dan T
1
kemudian meluas melalui corong ke pipa eksos dengan
tekanan P
2
. Anggapan bahwa proses ini adalah reversible dan adiabatik dengan menentukan
penurunan panas dari uap dan kondisi dari :
(a) P
1
= 1,000 kPa, t
1
= 250
o
C, dan P
2
= 200 kPa.
(b) P
2
= 150(psia), t
1
= 500(
o
F), dan P
2
= 50(psia).
Solusi 6.6
Sejak proses ini, baik reversible maupun adiabatik , mengubah entropi uap menjadi nol.
(a) Untuk suhu awal 250
o
C pada 1,000 kPa , tidak ada entri muncul dalam table SI untuk uap
superheat . Sisipan antara hasil nilai untuk 240
o
C dan 260
o
C pada 1000 kPa :

H
1
= 2,942.9 kJ kg
-1
S
1
= 6.9252 kJ kg
-1
K
-1

Untuk keadaan akhir pada 200 kPa ,
S
2
= S
1
= 6.9252 kJ kg
-1
K
-1

Sejak entropi dari uap jenuh pada 200 kPa lebih besar dari S
2
, keadaan akhirnya ada
dalam dua fasa cairan / kawasan uap . Sehingga t
2
adalah suhu saturasi pada 200 kPa ada
dalam SI untuk uap superheat dengan t
2
= 120.23
o
C .Persamaan (6.73a) diterapkan untuk
entropi menjadi :


Dari mana , 6.9252 = 1.5301(1-

) + 7.1268

dimana nilai-nilainya 1.5301 dan 7.1268 adalah entropi larutan jenuh dan entropi uap
jenuh pada 200 kPa. Penyelesaian ,

Pada massa basisnya , campuran adalah 96.40% dan 3.60 % cairan . Entalpi itu diperoleh
dengan aplikasi lebih lanjut dari contoh (6.73a) :
H
2
= (0.0360)(504.7) + (0.9640)(2,706.3) = 2,627.0 kJ kg
-1

Terakhir ,

= 2.627.0

(b) Untuk keadaan awal pada 150(psia)dan 500(
o
F) data dari steam table superheate dalam
Unit Inggris memberikan :

H
1
= 1,274.3 (Btu)(lb
m
)
-1
S
1
= 1.6602 (Btu)(lb
m
)
-1
(R)
-1
Pada bagian akhir pada 50(psia),
S
2
= S
1
=1.6602 (Btu)(lb
m
)
-1
(R)
-1
Pemeriksaan dari tabel uap menunjukkan bahwa S
2
disini lebih besar dari entropi dari uap
jenuh pada 50(psia). Maka keadaan akhir berada pada daerah yang sangat panas . Sisipan
entropi pada 50(psia),hasilnya:
t
2
= 283.28(
o
F) H
2
= 1,175.3(Btu)(lb
m
)
-1

Dari mana,

Untuk nozel , pada asumsi dibawah menyatakan keseimbangan energy pada aliran stabil
,contoh (2.32a), menjadi :

Sehingga penurunan entalpi ditemukan pada bagian (a) dan (b) yang persis diganti
dengan peningkatan energi kinetic dari fluida . Dengan kata lain , kecepatan fluida
meningkat ketika mengalir melalui corong , yang merupakan tujuannya . Corong
dipergunakan dengan rinci dalam penyelesaian 7.1.

Contoh 6.7
Seuah tangki 1,5 m
3
yang berisi 500 kg cairan dalam kesetimbangan dengan uap air murni yang
mengisi sisa tangki . Temperatur dan tekanannya adalah 100
o
C dan 101.33 kPa . Dari garis air
pada suhu konstan 70
o
C dan tekanan konstan agak diatas 101.33 kPa, 750 kg cairan dialirkan ke
dalam tangki . Jika suhu dan tekanan dalam tangki tidak berubah sebagai hasil dari proses ,
berapa banyak energi panas yang harus dipindahkan ke tangki ?
Solusi 6.7
Pilih tangki sebagai volume kontrol . Tidak ada pekerjaan dan efek energi kinetik dan potensial
dapat diabaikan. Persamaan (2.29) ditulis :

Dimana paling utamanya menunjukkan keadaan aliran masuk. Keseimbangan massa ,

Mungkin dapat dikombinasikan dengan keseimbangan energi untuk menghasilkan :

Perkalian dengan dt dan penggabungan dari waktu ke waktu (dengan

konstan) menghasilkan :

Definisi entalpi dapat diterapkan pada seluruh isi tangki untuk memberikan :

Karena volume total mV dan tekanan konstan ,

. Untuk itu,

dimana

adalah 750 kg air yang mengalir kedalam tangki , dan subskrip 1 dan 2 mengacu
pada kondisi di dalam tangki pada awal dan akhir proses. Pada akhir proses,tangki masih
mengandung uap air dan uap jenuh dalam kesetimbangan pada 100
o
C dan 101.33 kPa . Maka
m
1
H
1
dan m
2
H
2
masing-masing terdiri dari dua istilah ,satu untuk fase cair dan satu untuk fase
uap . Solusi perhitungan dibuat dengan mengikuti entalpi yang diambil dari tabel uap :

Volume uap air dalam tangki awalnya adalah 1.5 m
3
dikurangi volume yang dipenuhi dengan
500 kg cairan . Dengan demikian ,

dimana 0.001044 dan 1.673 adalah volume spesifik larutan jenuh dan uap jenuh pada 100
o
C dari
tabel uap . Kemudian ,

Pada akhir proses , massa zat cair dan uap air ditentukan oleh keseimbangan massa dan
kenyataan bahwa volume tangki masih ada 1.5 m
3
:

Hasil solusinya :

dan

Kemudian , karena

dan

(m
2
H
2
)
tank
= (1,250.65)(419.1) + (0.116)(2,676.0) = 524,458 kJ
Substitusi nilai yang sesuai , kedalam persamaan untuk Q :
Q = 524,458 – 211,616 – (750)(293.0) = 93,092 kJ

Contoh 6.8
Perhitungan V, U, H dan S untuk 1-butene menguap pada 200
o
C dan 70 bar jika H dan S
ditetapkan sama dengan nol untuk larutan jenuh pada 0
o
C. Anggapan pada sumber-sumber yang
ada :
T
c
= 420.0 K P
c
= 40.43 bar
T
n
= 266.9 K (titik didih normal)


Solusi 6.8
Volume dari 1-butene menguap pada 200
o
C dan 70 bar dijumlahkan langsung dari persamaan
V = ZRT/P , dimana Z diperoleh dari contoh (3.54) dengan nilai Z
o
dan Z
1
disisipkan di Tabel
E.3 dan E.4. Untuk kondisi turun ,

Faktor kompresibilitas adalah :

Dimana ,

Untuk H dan S , menggunakan cara perhitungan seperti gambar 6.6, diambil dari sebuah keadaan
awal dari larutan jenuh 1-butene pada 0
o
C, dimana H dan S adalah nol , ke tahap akhir . Dalam
hal ini langkah awal yang diperlukan adalah penguapan , mengarahkan pada empat langkah yang
ditunjukkan pada gambar 6.7. Langkah-langkahnya adalah :
(a) Penguapan pada T
1
dan P
1
= P
sat
.
(b) Peralihan ke keadaan gas ideal pada (T
1
, P
1
).
(c) Mengubah ke (T
2
, P
2
) dalam keadaan gas ideal.
(d) Peralihan ke keadaan akhir yang sebenarnya pada (T
2
, P
2
).

- Langkah (a) : Penguapan larutan jenuh 1-butene pada 0
o
C. Tekanan uap harus dihitung
sejak tidak diberikan . Satu metode didasarkan pada persamaan :

(6.70)
Kurva tekanan uap itu kedua-duanya terdiri dari titik didih normal , yang mana
P
sat
= 40.43 bar pada 420.0 K . Untuk dua titik ,

Solusi serentak dari kedua hasil persamaan :
A = 10.1260 B = 2,699.11
Untuk 0
o
C (273.15 K) , P
sat
= 1.2771 bar , hasilnya digunakan pada langkah (b) dan (c).
Disini panas laten penguapan wajib . Persamaan (4.12) memberikan perkiraan pada titik
didih normal , dimana


Dimana ,

Panas laten pada 273.15 K, atau


diberikan pada contoh (4.13) :

atau

Pada contoh (6.67),

⁄ ⁄
- Langkah (b) : Perpindahan dari uap jenuh 1-butene menjadi gas ideal pada kondisi awal
(T
1
, P
1
) . Karena tekananya relative rendah , nilai dari

diperkirakan pada
contoh (6.78) dan (6.79) untuk kondisi reduksi , T
r
= 0.650 dan P
r
= 1.2771/40.43 =
0.0316 . Prosedur perhitungan diawali dengan :

HRB(0.650,0.0316,0.191) = - 0.0985
SRB (0.650,0.0316,0.191) = - 0.1063
Dimana,

Seperti yang ditunjukkan pada gambar 6.7 , perubahan properti / sifat untuk langkah ini
adalah

, karena perubahannya dari nyata ke kondisi gas ideal .
- Langkah (c) : Mengubah ke dalam gas ideal dari (273.15 K, 1.2771 bar) ke (473.15 K,
70 bar). Disini,

diberikan dengan contoh (6.86) dan (6.87), untuk (bagian
4.1 dan 5.5) :

-3,-9.837E-6,0.0)
= 20,564 J mol
-1


-3,-9.837E-6,0.0)
=55.474 J mol
-1
K
-1


Dengan demikian , contoh (6.86) dan (6.87) menghasilkan :

- Langkah (d) : Perpindahan dari 1-butene dari kondisi gas ideal ke kondisi awal gas pada
T
2
dan P
2
. Kondisi reduksi akhir adalah:

T
r
= 1.127 P
r
=1.731
Pada tekanan yang lebih tinggi pada langkah ini ,

ditemukan dari contoh
(6.76) dan (6.77), bersamaan dengan hubungan Lee/Kesler. Dengan menyisipkan nilai
yang ada pada tabel E.7, E.8 ,E.11 , dan E.12, persamaan ini memberikan :

Dimana,

(

(

Jumlah perubahan entalpi dan entropi untuk keempat proses memberikan perubahan total
untuk proses utama dari keadaan acuan awal (dimana H dan S dibuat = 0) ke keadaan
akhir :
21,810(−3440) + 20,564

79.84 –

Energi dalam adalah :
U = H

Hasil ini, dalam persetujuan jauh lebih baik dengan nilai eksperimental dari pada yang
telah diasumsikan 1-butene uap air sebuah gas ideal.

Contoh 6.9
Memperkirakan V, H
R
, dan S
R
untuk campuran ekimolar dari karbondioksida (1) dan propane
(2) pada 450 K dan 140 bar dengan hubungan Lee/Kesler.
Solusi 6.9
Parameter pseudokritikal ditemukan dari contoh (6.89) dan (6.90) dengan kondisi konstan dari
App.B :

Dimana,

Nilai dari Z
o
dan Z
1
dari tabel E.3 dan E.4 pada kondisi reduksi ini adalah :
Z
o
= 0.697 dan Z
1
= 0.205
Dengan dihasilkan dengan ,

Contoh (3.54) hasilnya :

Dimana ,

Begitu juga dari tabel E.7 dan E.8,

Substitusi ke contoh (6.76) menghasilkan :

Dimana ,

Dengan tabel E.11 dan E.12 dan contoh (6.77),

Dimana,

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->