P. 1
MATERI CAHAYA

MATERI CAHAYA

|Views: 66|Likes:
A. Cahaya
Adalah radiasi yang dapat dilihat oleh mata manusia.
Gelombang sebagai gelombang elektromagnetik ( tidak memerlukan medium )
Sifat-sifat cahaya :
a. Dapat dilihat oleh mata
b. Memiliki arah rambat yang tegak lurus arah getar ( gelombang transversal )
c. Merambat menurut garis lurus
d. Memiliki energi
e. Dipancarkan dalam bentuk radiasi
f. Dapat mengalami pembantulan, pembiasan ( refraksi ), interfrensi, disfraksi ( lenturan ) dan polarisasi.
A. Cahaya
Adalah radiasi yang dapat dilihat oleh mata manusia.
Gelombang sebagai gelombang elektromagnetik ( tidak memerlukan medium )
Sifat-sifat cahaya :
a. Dapat dilihat oleh mata
b. Memiliki arah rambat yang tegak lurus arah getar ( gelombang transversal )
c. Merambat menurut garis lurus
d. Memiliki energi
e. Dipancarkan dalam bentuk radiasi
f. Dapat mengalami pembantulan, pembiasan ( refraksi ), interfrensi, disfraksi ( lenturan ) dan polarisasi.

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Triani Lailatunnahar on May 22, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/23/2013

pdf

text

original

6

CAHAYA
Kompetensi Dasar  Menyelidiki sifat-sifat cahaya dan hubungannya berbagai bentuk cermin dan lensa Sub.bab : a. Merancang dan melakukan percobaan untuk menunjukkan perambatan cahaya b. Menjelaskan hukum pemantulan yang diperoleh melalui percobaan

A. Cahaya
Adalah radiasi yang dapat dilihat oleh mata manusia. Gelombang sebagai gelombang elektromagnetik ( tidak memerlukan medium ) Sifat-sifat cahaya : a. Dapat dilihat oleh mata b. Memiliki arah rambat yang tegak lurus arah getar ( gelombang transversal ) c. Merambat menurut garis lurus d. Memiliki energi e. Dipancarkan dalam bentuk radiasi f. Dapat mengalami pembantulan, pembiasan ( refraksi ), interfrensi, disfraksi ( lenturan ) dan polarisasi. Perambatan cahaya Cahaya merambat dimedium yang homogen ( serba sama ) menurut garis lurus Sinar adalah lintasan cahaya V=s s=V.t t V = cepat rambat bunyi ( m/s ) s = jarak ( m ) t = waktu ( s ) t=s v

Pemantulan cahaya Hukum pemantulan cahaya = pemantulan cahaya ketika cahaya mengenai objek mengikuti suatu aturan tertentu. Jenis-jenis bayangan pantul : umbra ( bayangan gelap ) dan penumbra ( bayangan kabur ) Bunyi hukum pemantulan cahaya : 1. Sinar datang, garis normal dan sinar pantul terletak pada satu bidang datar 2. Sudut datang sama dengan sudut pantul N i r i=r i = sudut datang r = sudut pantul N = garis normal

Macam-macam pemantulan cahaya 1. Pemantulan baur ( difus ) kesan teduh

2. Pemantulan teratur / kesan silau Mata pengamat

Mata pengamat

Permukaan tidak rata / kasar Cermin dibedakan 3 macam : 1. Cermin datar 2. Cermin cekung 3. Cermin cembung

Permukaan rata / halus

Sub.bab : a. Mendeskripsikan proses pembentukkan dan sifat-sifat bayangan pada cermin datar, cermin cekung dan cermin cembung

B. Cermin
Lapisan cermin datar amalgam yaitu campuran perak dan raksa

Cermin datar
Sifat-sifat bayangan cermin datar : a. Maya b. Sama besar dengan benda c. Tegak Kegunaan cermin datar dalam keseharian : Bercermin / berhias Kaca spion motor / mobil d. Menghadap terbalik dengan benda e. Jarak bayangan sama dengan jarak benda

- periskop - dll

Bayangan cermin dibedakan 2 macam : 1. Bayangan nyata / sejati = bayangan yang bisa ditangkap oleh layar Contoh : - bayangan pada saat nonton film dibioskop bayangan pada proyektor 2. Bayangan maya / semu = bayangan yang tidak bisa ditangkap oleh layar Contoh : - bayangan saat kita bercermin Melukis bayangan benda pada cermin datar : 1. Pada benda berbentuk garis Cermin datar Benda Bayangan

2.

Pada benda berbentuk titik Cermin datar x x
I

Mata pengamat 3. Pada 2 buah cermin datar r i

i r

3 langkah melukis bayangan benda pada cermin datar : 1. Lukis sinar datang pertama yang datang dari benda kecermin dan dipantulkan kemata sesuai hukum pemantulan 2. Lukis sinar kedua yang datang dari benda kecermin dan dipantulkan kemata sesuai hukum pemantulan 3. Perpanjangan sinar pantul pertama dan sinar pantul kedua dibelakang cermin akan berpotongan dibelakang cermin Jarak bayangan = jarak benda

8m Benda

8m Bayangan

Cermin Panjang minimum cermin datar saat kita bercermin hmin = 1 x hmax hmax = tinggi badan ( cm ) 2 hmin = panjang cermin ( cm ) Bayangan yang dibentuk oleh dua cermin datar n = banyak bayangan ( x ) 0 α = sudut cermin ( / derjat ) 1 = jumlah benda didepan cermin Semakin kecil sudut cermin dan benda semakin banyak menghasilkan bayangan yang lebih banyak n = 360 – 1 α
0

α Benda Cermin

Mata pengamat

Cermin Cekung ( konkaf )
Adalah jika permukaan yang mengkilapnya ( bagian depannya ) melengkung ke dalam. Konvergen ( mengumpul ) Belakang Depan Mata pengamat P o Sumbu utama Bagian-bagian cermin cekung : Cermin cekung 1. Titik pusat kelengkungan cermin ( P ) 2. Sumbu utama ( Po ) 3. Titik pusat bidang cermin ( o ) Kegunaan cermin cekung dalam keseharian : Berdandan - Dokter gigi Pemantul pada lampu mobil / motor - Pengumpul sinar matahari pada PLTS Lampu senter Hubungan titik fokus ( f ) dan titik pusat bidang cermin ( o ) Sumbu utama P f o f=1.R 2 f = titik fokus ( cm ) R = jari-jari kelengkungan (cm)

f R Cermin cekung

R=2.f

Sinar–sinar istimewa cermin cekung : 1. Sinar datang sejajar sumbu utama cermin dipantulkan melalui titik fokus ( f ) P f o

2.

Sinar datang melalui titik fokus dipantulkan sejajar sumbu utama P f o

3.

Sinar datang melalui titik pusat kelengkungan cermin ( P ) dipantulkan kembali melalui titik pusat kelengkungan tersebut. P f o

Aturan penomoran ruang pada cermin cekung III P II f o I IV Ruang I = o - f II = f - P III = P - ∞ IV = dibelakang cermin

3 langkah melukis bayangan benda pada cermin cekung 1. Lukislah 2 buah sinar istimewa 2. Sinar datang pada bagian depan cermin dipantulkan juga ke depan. Perpanjangan sinar-sinar dibelakang cermin di lukis dengan garis putus-putus 3. Jika kedua sinar pantul berpotongan di depan cermin, maka bayangan ( nyata dan terbalik ). Jika kedua sinar pantul berpotongan dibelakang cermin, maka bayangan ( maya dan tegak ) Melukis pembentukkan dan sifat bayangan Ruang III Benda Sifat bayangan : - Nyata f P - Terbalik o - Diperkecil Bayangan benda Ruang II Benda

P

f o

Sifat bayangan : - Nyata - Terbalik - Diperbesar

Bayangan benda Ruang I Benda P f o Bayangan benda Sifat bayangan : - Maya - Tegak - Diperbesar

Perhitungan cermin cekung s f P s
I I

f

o

Hubungan jarak benda ( s ), jarak bayangan ( s ) dan titik fokus ( f )

R=2.f

f=1.R

2 s = jarak benda ( cm ) f = titik fokus ( cm ) I s = jarak bayangan (cm ) R = jari-jari kelengkungan (cm) Nilai f pada cermin cekung selalu (+ ) Pembesaran bayangan = perbandingan antara tinggi bayangan dan tinggi benda

| |
s =m.s M = pembesaran bayangan ( x ) I h = tinggi bayangan ( cm ) h = tinggi benda ( cm )
I

h =m.h s=s m
I

I

h=h

I

m

Cermin Cembung ( konveks )
Adalah jika permukaan yang mengkilap ( bagian depannya ) melengkung ke luar. Divergen ( menyebar ) Depan Mata pengamat o Belakang F P

Sumbu utama

Cermin cembung Bagian – bagian cermin cembung : i. Titik pusat kelengkungan cermin ( p ) ii. Sumbu utama ( po ) iii. Titik pusat bidang cermin ( co ) Kegunaan cermin cembung dalam keseharian : - Kaca spion cembung - Kaca persimpangan jalan Sinar-sinar istimewa 1. Sinar datang sejajar sumbu utama cermin di pantulkan seakan datang dari titik fokus ( f ) o F P

2. Sinar datang menuju ke titik fokus ( f ) di pantulkan sejajar sumbu utama

o F P

3. Sinar datang menuju titik pusat kelengkungan ( p ) di pantulkan kembali seakan –akan datang dari titik pusat kelengkungan tersebut.

o F P

3 langkah melukis bayangan benda pada cermin cembung : 1. Lukislah dua buah sinar istimewa 2. Sinar datang pada bagian depan cermin di pantulkan juga ke bagiaan depan. Perpanjangan sinar- sinar di belakang cermin di lukis dengan garis putus-putus. 3. Pada kedua sinar pantul berpotongan di belakang cermin, maka bayangan selalu ( maya, tegak, diperkecil ) Aturan penomoran ruang pada cermin cembung Ruang IV = o - P IV o F P

Melukis pambentukan bayangan dan sifat bayangan Bayangan benda o Benda F P

Sifat bayangan : - Maya - Tegak - Diperkecil Perhitungan cermin cembung I Hubungan jarak benda ( s ), jarak bayangan( s ) dan titik fokus ( f ) R=2.f f=1.R 2 s = jarak benda ( cm ) f = titik fokus ( cm ) I s = jarak bayangan (cm ) R = jari-jari kelengkungan (cm) Nilai f pada cermin cembung selalu ( - ) I Nilai s berada dibelakang cermin ( - )

| |

| |

| |

| |

Pembesaran bayangan = perbandingan antara tinggi bayangan dan tinggi benda

| |

M = pembesaran bayangan ( x ) h = tinggi bayangan ( cm ) h = tinggi benda ( cm )
I

Sub.bab : a. Menjelaskan hukum pembiasan yang diperoleh berdasarkan percobaan

C. Pembiasan Cahaya
Adalah pembelokan seberkas cahaya yang merambat dari satu medium ke medium lainnya yang berbeda kerapatannya ( refraksi ) Sinar datang
Udara Air susu

N i r

Sinar pantul i= sinar datang r= sudut bias

Sinar bias

d b nkaca = d b

kaca Udara

d = proyeksi sinar datang dari udara ke bidang batas. nkaca= indek bias kaca relatif terhadap udara ( ruang hampa ) b = proyeksi sinar bias dalam kaca ke bidang batas.

Hukum pembiasan I ( oleh willeboard snellius ) Sinar datang, sinar bias, dan garis normal terletak pada satu bidang datar dan ketiga nya berpotongan pada satu titik. Hukum pembiasan II Sinar datang dari medium kurang rapat menuju ke medium lebih rapat di biaskan mendekati garis normal. Sinar datang i N Udara Air r Sinar datang Sinar datang dari medium lebih rapat menuju ke medium kurang rapat di biaskan menjauhi garis normal. i N r

Udara Kaca

Indeks Bias Medium
Oleh Christian Huygens ( 1629 – 1695 ) Adalah perbandingan cepat rambat cahaya di dalam ruang hampa ( c ) dengan cepat rambat dalam medium tertentu ( cn ) n=c v n = λ1 λ2 n1 . v1 = n2 . v2

n1 . λ1 = n2 . λ2 n = indeks bias medium 8 c = kecepatan cahaya dalam ruang hampa ( 3.10 m/s ) v = kecepatan cahaya dalam medium λ2 = cepat rambat cahaya pada medium λ1 = cepat rambat cahaya pada udara Tabel indeks bias medium No. Medium 1. Udara 2. Air 3. Gliserin 4. Intan 5. Kaca

v1, v2 = cepat rambat cahaya pada medium λ1, λ2 = panjang gelombang cahaya pada medium

1λ = 1Å = 1 m 10.000.000.000 Å = Angstrong

Indeks bias 1 1,33 = 4/3 1,47 2,42 1,5 = 2/3

Cepat rambat ( m/s ) 8 3 x 10 8 2,25 x 10 8 2,04 x 10 8 1,24 x 10 8 2 x 10

Pemantulan Sempurna / Pembiasan Cahaya
Syarat pemantulan sempuran : a. Sinar datang dari medium lebih rapat ke medium kurang rapat b. Sudut datang lebih besar dari sudut batas 0 Sudut batas = sudut datang yang menyebabkan sudut bias 90 r Udara Kaca Contoh pemantulan sempurna dalam keseharian : r = sudut bias

-

Terjadinya fata morgana Pemantulan pada prisma Terlihatnya pelangi

- Kilau cahaya intan berlian - Kolam renang tampak dangkal bila di pandang dari atas - Batang pensil tampak bengkok bila di lihat dalam bejana air

Sudut Deviasi
Adalah sudut yang di bentuk oleh perpanjangan sinar datang dengan sinar bias yang meninggalkan prisma. Mejikuhibiniu ( merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, ungu ) = spektrum warna Dispersi cahaya = pengurangan cahaya putih atas komponen-komponen warna pelangi. Jenis warna sinar : 1. mono kromatik = warna sinar dapat di uraikan contoh : merah, kuning, hijau dll 2. polikromatik = warna sinar dapat di uraikan contoh : sinar putih, sinar matahari. β i N r

N

D=i+r–β

Dm= i1 + i1 – β = 2i1 + β Dm= r2 + r2 – β = 2r2 – β Dm = deviasi minimum terjadi jika i = r i1 = i2

D = sudut deviasi i = sudut datang dari udara β = sudut pembias prisma r = sudut bias udara

Sub.bab : a. Mendeskripsikan proses pembentukkan dan sifat bayangan pada lensa cekung dan lensa cembung

1. Lensa
Adalah sebuah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang lengkung atau satu bidang datar dan satu bidang lengkung. Ada dua jenis lensa : 1. Lensa cembung 2. Lensa cekung

Lensa Cembung
Adalah lensa yang memiliki bagian tengah lebih tebal dari pada bagian ujungnya. Macam- macam lensa cembung dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Jenis-jenis lensa cembung Lensa + Arah sinar datang

F1 = fokus aktif ( nyata )

F2 = fokus pasif ( maya ) Sumbu utama F2 Depan O f Sumbu utama O Bagian-bagian lensa cembung yaitu : 1. Titik fokus ( F ) 2. Titik pusat kelengkungan lensa ( o ) 3. Sumbu utama Ada 3 sinar-sinar istimewa pada lensa cembung yaitu : 1. Sinar datang sejajar sumbu utama lensa dibiaskan melalui titik fokus aktif yang terdapat dibagian belakang lensa. F1 Belakang

F

F2 2.

O

F1

Sinar datang melalui titik fokus pasif yang terdapat didepan lensa dibiaskan sejajar sumbu utama.

F2

O

F1

3.

Sinar datang melalui titik pusat optik ( o ) diteruskan tanpa membias.

F2

O

F1

Cara melukis pembentukan bayangan dan sifat bayangan pada lensa cembung, 3 langkah- langkah sebagai berikut : 1. Lukislah 2 buah sinar istimewa lensa cembung ( biasanya sinar 1 dan 3 ). 2. Sinar selalu datang dari depan lensa dan dibiaskan ke bagian belakang lensa. 3. Perpotongan kedua sinar bias adalah bayangan. Jika perpotongan didapat dari perpanjangan sinar bias, bayangan yang terjadi maya dan dilukis dengan garis putus-putus. Melukis pembentukan bayangan dan sifat bayangan pada lensa cembung. a. Jika jarak benda ( s ) menjauhi lensa b. Jika jarak benda ( s ) mendekati lensa Benda F1
2F1

Benda

2F2

F2

O Bayangan benda

2F2

F2

O

F1

2F1

Sifat bayangan : - Nyata - Terbalik - Diperkecil Perhitungan lensa cembung

Sifat bayangan : - Nyata - Terbalik - Diperbesar

Bayangan benda

| |
S = jarak benda ke lensa cembung ( cm ) 1 S = jarak bayangan ke lensa cembung ( cm ) R = jari-jari kelengkungan lensa ( cm ) M = pembesaran bayangan lensa cembung ( x ) f = selalu ( + ) s = ( + ) bila didepan lensa I s = ( + ) bila dibelakng lensa ( nyata ) h = tinggi bayangan benda ( cm ) h = tinggi benda ( cm ) f = jarak fokus lensa ( cm )
1

Lensa Cekung
Adalah lensa yang memiliki bagian tengah yang menipis dari pada bagian ujungnya.

Jenis-jenis lensa cembung Sinar datang Sumbu utama F1 Depan O F2 Belakang

Bagian-bagian lensa cekung : 1. Titik fokus ( f ) 2. Titik pusat kelengkungan cermin ( o ) 3. Sumbu utama Sinar istimewa lensa cekung 1. Sinar yang datang sejajar sumbu utama di biaskan seakan-akan berasal dari titik fokus aktif ( f1 )

F1

O

F2

2. Sinar yang datang seakan – akan menuju ke titik fokus pasif ( f2 ) di biaskan sejajar sumbu utama.

F1

O

F2

3. Sinar yang datang melalui titik pusat optik 0 diteruskan tanpa membias

F1

O

F2

Melukis pembentuka bayangan dan sifat bayangan pada lensa cekung 1. Lukislah dua buah sinar istimewa 2. Sinar datng dari depan lensa di biaskan dengan garis putus-putus dan sebaliknya 3. Perpotongan sinar bias menghasilkan bayang maya, tegak di perkecil.

2F1

F1

O

F2

Sifat bayangan : - Maya - Tegak - Diperkecil Perhitungan lensa cekung

| |

S = jarak benda ke lensa cembung ( cm ) 1 S = jarak bayangan ke lensa cembung ( cm ) R = jari-jari kelengkungan lensa ( cm ) M = pembesaran bayangan lensa cembung ( x ) f= selalu ( - ) s= (+) benda di depan lensa 1 s =(+) bayangan di depan lensa

h = tinggi bayangan benda ( cm ) h = tinggi benda ( cm ) f = jarak fokus lensa ( cm )

1

kuat lensa
Adalah kemampuan lensa untuk memfokuskan sinar-sinar.

Kuat lensa yang besar

Kuat lensa yang kecil Perhitungan kuat lensa P=1 F = dalam cm P = 100 f = dalam meter

P = kuat lensa ( dioptri ) f = jarak fokus ( cm atau m )

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->