P. 1
LEMBAGA PEREKONOMIAN UMAT

LEMBAGA PEREKONOMIAN UMAT

|Views: 6|Likes:
Published by udinsyarif
agama
agama

More info:

Published by: udinsyarif on May 22, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/03/2014

pdf

text

original

LEMBAGA PEREKONOMIAN UMAT

Muhammad Syarifudin (1106013580)

Dalam mengartikan lembaga perekonomian umat, maka ada tiga kata yang harus dipahami terlebih dahulu yaitu: kata lembaga, kata perekonomian, dan kata umat. Bila ketiga kata tersebut telah dipahami maka selanjutnya lembaga perekonomian umat dapat dipahami sebagai sesuatu yang utuh. Lembaga dalam bahasa Inggris biasa disebut dengan institution dan didalam bahasa Indonesia setara pula dengan pranata. Maka lembaga ini lebih bernuansa sosiologi, yakni sebagai sebuah proses sosial yang menjelma menjadi sebuah sistem. Dalam hal ini lembaga lebih diartikan sebagai lembaga sosial (social institution). (Djazuli,2002:1) Perekonomian umat sebenarnya telah muncul pada masa Nabi Muhammad SAW masih hidup. Pada masa Nabi SAW lembaga perekonomian tersebut berbentuk Bayt al-Mal. Pada masa Nabi SAW Bayt al-mal merupakan lembaga ekonomi yang berfungsi sebagai pengumpul dan pendayagunaan harta yang bersumber dari umat Islam, seperti zakat, infak, dan sadaqah. Ekonomi islam sendiri merupakan sekumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang disimpulkan dari Al-qur‟an dan As-Sunnah. (Djazuli,2002:9&20). Ekonomi islam juga berdasarkan ketuhanan dan aktivitas ekonomi seperti produksi, ditribusi, konsumsi, ekspor, impor juga tidak terlepas dari tolak ketuhanan dan bertujuan akhir untuk Tuhan. Jika seorang muslim bekerja dalam bidang produksi, maka itu tidak lain karena ingin memenuhi perintah Allah. Sebagaimana firman Allah dalam surat Al-Mulk ayat 15 yang berkenaan ekonomi yang berbunyi:

“Dialah yang menjadikan bumi ini mudah bagi kamu, maka berjalannya di segala penjurunya dan makanlah sebagaimana dari rezkinya dan hanya kepadanyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.” Prinsip-prinsip utama yang ditengahkan Islam berkenaan dengan sistem ekonomi adalah berkenaan dengan sistem ekonomi Islam. Seperti kewajiban zakat, larangan riba, kerjasama ekonomi, jaminan sosial dan peranan Negara. (Suharwadi,2004:7). Lembaga-lembaga perekonomian umat yaitu: Bank Islam, Badan Amil Zakat (BAZ), Ansuransi Takaful, Baitul Mal Wa Tamwil (BMT), Koprasi, dan Islam dan Ekonomi. Selain itu, nilai filosofis sistem ekonomi Islam adalah sistem ekonomi Islam bersifat terikat yakni nilai ekonomi bersifat dinamik, dalam arti penelitian dan pengembangan berlangsung terus-menerus serta nilai normatif sistem ekonomi Islam berlandaskan pada; a. Landasan aqidah Aqidah adalah pokok-pokok keimanan, maka aqidah sifatnya kekal dan tidak mengalami

perubahan. b. Landasan akhlak Landasan akhlak yang berasal dari bahasa Arab (‫ ﺧﻖﻠ‬- ‫ )ﻴﺧﻖﻠ‬atau perilaku atau tindakan yang mengarah kepada kebaikan. c. Landasan syariah Landasan syariah yang berarti peraturan hukum perintah dan larangan yang dibebankan oleh Allah swt kepada manusia. d. Al-qur‟anur karim Sebagaimana dalam Al-Qur‟an surat Al-Baqarah ayat 172 yang berbunyi:

“Hai orang-orang yang beriman makanlah diantara rezeki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah jika benar-benar hanya kepadanyalah kamu menyembah. e. Ijtihad (Ra‟yu) meliputi qiyas, maslah mursalah, istihsan, istishab dan „urf. Dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari manusia, tujuan ekonomi ada lima, yakni meliputi: memenuhi kebutuhan hidup seseorang secara sederhana, memenuhi kebutuhan keluarga, memenuhi kebutuhan jangka panjang, menyediakan kebutuhan keluarga yang ditinggalkan, memberikan bantuan sosial dan sumbangan. Sedangkan dasar-dasar tujuan ekonomi Islam terbagi tujuh bagian, diantaranya adalah: bertujuan untuk mencapai masyarakat yang sejahtera baik di dunia dan di akhirat serta tercapainya pemuasan optimal berbagai kebutuhan baik jasmani maupun rohani dan secara seimbang baik perorangan maupun masyarakat, lalu hak milik relatif perorangan diakui sebagai usaha dan kerja secara halal dan dipergunakan untuk hal-hal yang halal pula, dilarang menimbun harta benda dan menjadikannya terlantar, dalam harta benda itu terdapat hak untuk orang miskin yang selalu meminta oleh karena itu harus dinafkahkan,sehingga dicapai pembagian rizki, pada batas tertentu hak milik relatif tersebut dikenakan zakat, perniagaan diperkenankan, akan tetapi riba dilarang, tiada perbedaan suku dan keturunan dalam bekerja sama dan yang menjadi ukuran perbedaan adalah prestasi kerja. Untuk terciptanya suatu sistem ekonomi islam yang baik diperlukan suati landasan nilai. Landasan nilai yang menjadi tumpuan tegaknya sistem ekonomi Islam terbagi menjadi 3 sistem, yaitu: 1. Hakikat pemilikan adalah pemanfaatan, bukan penguasaan, seperti modal. Modal seperti sumber daya alam dan harta juga dibagi menjadi 3 yaitu dicari, dikeluarkan (dibelanjakan) dan dikembangkan. 2. Keseimbangan ragam aspek dalam diri manusia. Keseimbangan didalam pembahasan norma dan etika ekonomi islam ini adalah keseimbangan yang adil (pertengahan) tentang dunia dan akhirat,jiwa dan raga,akal & hati tertuju semata-mata karena ridho Allah.

3. Keadilan antara sesama manusia. Seperti jujur, amanah dalam melaksanakan ekonomi yang dalam contoh perniagaan yang diperkenankan, dan riba sangat dilarang oleh Allah swt. (Qardhawi,1997:71) Berdasarkan paparan terkait di atas dapat disimpulkan bahwa didalam dasar-dasar fundamental perekonomian umat adalah organisasi yang berdasarkan pada syariah Islam (alqur‟an dan sunnah) dan didirikan oleh umat Islam. Lembaga adalah organisasi sosial yang mengorganisir sekelompok orang yang memiliki tujuan, target, sasaran dan visi yang sama untuk menggarap sebuah usaha sosial. (Djazuli,2002:4). Dari lembaga perekonomian umat sendiri mempunyai prinsip ekonomi, dasar-dasar tujuan ekonomi Islam dan nilai dasar sistem ekonomi Islam.

DAFTAR PUSTAKA

Mubarak, Zakky. 2007. Menjadi Cendikiawan Muslim. Jakarta : PT. Magenta Bhakti Guna Djazuli. Yanwari, Yadi. 2002. Lembaga Perekonomian Umat. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Suhrawardi. 2004. Hukum Ekonomi Islam. Jakarta: Sinar Grafika. Qardhawi, Yusuf. 1997. Norma dan Etika Ekonomi Islam. Jakarta: Gema Insani Press. http://zanikhan.multiply.com/journal/item/649?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem (Diakses pada 24 Mei 2012, pukul 20.57)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->