P. 1
COntoh Aplikasi Persamaan Diferensial 1

COntoh Aplikasi Persamaan Diferensial 1

|Views: 1,159|Likes:
Published by Anggi Harlindo L

More info:

Published by: Anggi Harlindo L on May 24, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/29/2014

pdf

text

original

I.

PENDAHULUAN  Fisika nonlinier, seperti halnya mekanika kuantum dan relativitas, membawa sekumpulan ide-ide mendasar

dan hasil-hasil yang mengejutkan. Akan tetapi, tidak seperti mekanika kuantum dan relativitas, bidang fisika nonlinear ini mencakup sistem pada seluruh ukuran dan benda-benda untuk semua kecepatan. Oleh karena itu, fisika nonlinier memiliki aplikasi yang sangat luas dalam kehidupan manusia sehari-hari. Secara sederhana sebuah sistem bersifat nonlinier jika keluaran dari sistem tidak sebanding dengan masukannya. Nonlinieritas dalam sistem fisika bertanggung jawab atas kemunculan gejala chaos, yang secara harfiah dapat diartikan sebagai “kekacauan”. Chaos berlainan dengan random, karena keadaan ini masih memiliki sifat deterministik. Secara matematika, gejala ini pertama kali diprediksi oleh matematikawan besar abad 19, Henri Poincare, disekitar tahun 1880-an ketika mencoba memecahkan permasalahan stabilitas dari suatu sistem dinamis, seperti gerak tiga benda langit di bawah pengaruh gaya gravitasi. Secara lebih visual, gejala chaos pertama kali dipelajari secara tidak sengaja oleh Edward N. Lorenz, seorang pakar sains atmosfir dari MIT, di tahun 1963. Kala itu ia tengah mencoba memodelkan aliran konveksi udara tiga dimensi di atmosfir. Lorenz menurunkan model ideal persamaan nonlinier yang terkopel tiga dan berusaha memecahkannya secara numerik menggunakan pertolongan komputer. Alih-alih memperoleh pemecahan yang berkelakuan baik, ia malah menemukan perilaku aneh yang semula ia anggap sebagai kesalahan numerik. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa lintasan pemecahan dalam ruang tiga dimensi tersebut memiliki ciri lintasan yang tidak teratur (strange attractor), dan tidak pernah menempuh lintasan yang sama. Jika titik awal perhitungan dirubah sedikit saja, maka akan muncul pola orbit dengan kelakuan serupa tetapi memiliki pola lintasan yang lain sama sekali. Hingga kini, gejala chaos juga dapat dijumpai dimana-mana, mulai dari sistem fisika seperti sirkuit listrik, turbulensi gerak benda dalam fluida, fenomena superkonduktor, gerak bandul, sistem jaringan syaraf, atau pada perubahan cuaca. Pemodelan mengenai perilaku sistem sosial, fluktuasi harga saham, dan pola hubungan antara mangsa dan pemangsa di dalam suatu ekosistem pun memprediksikan kemungkinan munculnya chaos. Dua buah kajian penting dari teori chaos adalah aplikasinya dalam sistem keamanan komunikasi dan teknologi robotik. Landasan komunikasi berbasis chaos adalah teori sinkronisasi antara dua sistem chaos yang dapat terjadi pada parameter tertentu. Pecora dan Carrol, telah mendemonstrasikan bahwa sistem chaos dapat disinkronisasi, penelitian ini menjadi awal penelitian lebih lanjut dalam mempelajari teori sinkronisasi dua sistem chaos yang identik serta beberapa aplikasinya yang dapat digunakan sebagai metode baru dalam sistem keamanan komunikasi . Sedangkan salah satu aplikasi sinyal chaos dalam teknologi robotic yaitu sinyal chaos dapat digunakan dalam mengkontrol arah gerak dari robot. Mobile robot dengan kontrol sinyal chaos ini dikembangkan dalam berbagai teknologi robot terapan seperti robot penjinak bom, robot pencari, robot vaccum-cleaner, robot pencukur rumput, bahkan dapat digunakan pada robot peluncur gerak roket tempur yang arah geraknya tak dapat diprediksi. Kelebihan robot bernavigasi chaos ini adalah karena robot ini merupakan robot autonomous analog, sehingga tak perlu diprogram atau tak perlu menggunakan mikrokontroler sebagai kendali geraknya. Fokus kajian dalam tulisan ini adalah mempelajari fenomena chaos yang terjadi pada sirkuit nonlinier menggunakan model Lorenz. Dalam tulisan ini, telah digunakan sistem sirkuit elektronik yang sederhana dalam pengembangan skema sistem keamanan komunikasi bebasis chaos dengan dua sirkuit yang terkopling serta penggunaan sirkuit chaos dalam mengkontrol navigasi gerak sebuah mobile robot.

II. MODEL MATEMATIKA SIRKUIT CHAOS

Persamaan Lorenz dapat ditulis sebagai: dengan a. x adalah laju aliran konveksi. dan c adalah parameter konstan bernilai positif. dapat diamati lintasan dari sistem Lorenz tersebut yang kemudian dapat diklasifikasikan jenis geraknya. solusi numerik yang diperoleh dapat berupa diagram fasa dan diagram time series. Dengan menganalisis diagram fasa dan time series dari sistem. Sedangkan untuk menentukan parameter yang dapat menghasilkan chaos dapat dianalisis melalui perhitungan numerik Lyapunov eksponennya. b.Sistem Lorenz adalah sistem autonomous yang sederhana dengan tiga persamaan diferensial biasa terkopel yang bersifat nonlinier. Sistem Lorenz pertama kali diperkenalkan oleh Edward N. Model matematika Lorenz ini kemudian menjadi acuan untuk mendesain sirkuit Lorenz berbasis opamp yang mana nilai dari setiap komponen dari sirkuit Lorenz tersebut berhubungan dengan nilai parameter persamaan Lorenz. III. y adalah perbedaan temperature horizontal aliran konveksi dan z perbedaan temperature horizontal aliran konveksi terhadap titik equilibrium. Diagram fasa dan time series dari dari sistem Lorenz dapat diamati pada Gambar 1. . Lorenz (1963) ketika membuat model matematika dari konveksi tiga dimensi di atmosfer. SIMULASI NUMERIK SIRKUIT CHAOS Metode Runge Kutta orde empat meruapakan salah satu metode numerik untuk mencari solusi dari persamaan diferensial sistem Lorenz (1).

(c) Spiral stabil. Simulasi numerik menggunakan MATLAB pada parameter tetap a = 5. Gambar 1(a) memperlihatkan kepada kita butterfly effect dari sistem Lorenz yang bertipe double attractor dengan tiga nilai titik kritis yang mana attractor berputar melintasi titik kritis tersebut. . (b) Limit cycle periodik. Ketika nilai parameter c divariasikan maka bentuk dariattractor nya akan berubah yang pada awalnya merupakan attractor chaos menjadiattractor yang bertipe limit cycle yang bersifat periodik dan tidak menunjukan gejala chaos seperti terlihat pada Gambar 1(b) dan 1(c). dan b= 4: (a) Chaos attractor.Gambar 1.

Untuk mengamati kesensitifan sistem terhadap perubahan parameter dan kondisi awal dapat dilakukan dengan mengamati diagram Lyapunov eksponen dari sistem tersebut. Terlihat nilai Lyapunov eksponen berubah terhadap parameter c.4 maka attractor yang terbentuk adalah stabil asimtotik karena semua Lyapunov eksponen bernilai negatif sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 1(c).4 nilai Lyapunov eksponen merupakan transisi dari positif ke negatif sehingga untuk kondisi ini attractor yang terbentuk adalah limit cycle periodik sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 1(b).4 akan bernilai positif sehingga untuk semua parameter c < 3. Nilai Lyapunov eksponen bervariasi terhadap perubahan parameter. Grafik Lyapunov Eksponen Sistem Lorenz Gambar 2. untuk c = 3. sedangkan untuk c > 3.4 akan menghasilkan attractorchaos sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 1(a). Pada Gambar 2. SIMULASI EKSPERIMEN MULTISIM Dengan menggunakan komponen Op-Amp. IV. sedangkan negatif bermakna sistem tersebut periodik. sistem Lorenz (1) yang dapat menghasilkan fenomena chaos dapat dibuat sirkuit analognya. Sedangkan diagram fase dan diagram time series nya dapat dilihat pada Gambar 3(b) dan(c). . Nilai Lyapunov positif bermakna chaos. Dalam makalah ini telah dibuat sirkuit yang analog dengan sistem Lorenz (1) sebagaimana yang diperlihatkan pada Gambar 3(a). Gambar 2. tersebut menunjukan bahwa nilai lyapunov eksponen maksimum untuk c < 3..

Sirkuit dan simulasi MultiSIM: (a) sirkuit Lorenz. (c) Diagram time series XY. (b) Diagram fase XY. Sinkronisasi chaos pada sistem dinamika terkopel merupakan generalisasi dari sinkronisasi sistem linier yang dapat dimanfaatkan dalam sistem komunikasi.(b) Gambar 3. sebuah sinyal informasi yang dikirimkan dari sebuah sistem transmitter dapat dihasilkan kembali secara lengkap pada sistem receivermeski dirambatkan dengan modulasi sinyal chaotic. . sinkronisasi chaotic berpotensi untuk diaplikasikan dalam sistem komunikasi maupun pemrosesan sinyal. (c) V. Ide dari metode ini adalah menghasilkan ulang seluruh sinyal pada receiver dari sinyal chaotic yang dihasilkan oleh sistem transmitter. Dengan metode sinkronisasi sistem chaotic yang identik. SINKRONISASI SIRKUIT CHAOS Sinkronisasi antar sistem chaos telah banyak menarik perhatian ilmuwan. dan menjadi metode baru dalam aplikasi sistem komunikasi. Karena hal itulah.

(e) Diagram fase sistem sinkron VI. sinyal informasi dimodulasikan . Dalam sistem keamanan komunikasi. Hal yang sangat perlu diperhatikan dalam sistem komunikasi berbasis chaos adalah kesamaan antara parameter pada transmitter danreceiver. Kehadiran sinyal chaos diantara transmitter dan receiver menunjukkan bahwa sistemchaotic dapat digunakan dalam sistem keamanan komunikasi. Desain dari sistem ini sangat bergantung pada adanya kemampuan untuk terjadinya sinkronisasi chaotic antara sistem drive transmitter dan sistem response receiver. Sirkuit dan simulasi MultiSIM: (a) sinkronisasi sirkuit Lorenz. (d) sistem time series setelah sinkronisasi. hal ini mengindikasikan bahwa pada sistem tersebut memiliki potensi untuk dapat diimplementasikan menjadi salah satu metode dalam sistem keamanan komunikasi berbasis chaos.Gambar 4. KEAMANAN KOMUNIKASI BERBASIS CHAOS Dengan adanya fakta bahwa sinyal output dapat menghasilkan kembali sinyal input. (b) time series sebelum sinkronisasi. (c) Diagram fase sistem tak-sinkron.

(b) Sinyal Informasi i(t). Karena sinyal yang ditansmisikan berupa sinyal chaos maka sistem ini dapat digunakan untuk menjaga keamanan data informasi yang dikirimkan. Gambar 5(b)-5(d) menunjukkan hasil simulasi MultiSIM ® untuk sistem keamanan komunikasi berbasis sirkuit Lorenz. Gambar 5(a) menunjukkan sistem keamanan komunikasi berbasis sirkuit chaos Lorenz menggunakan MultiSIM. Sinyal chaotic xr yang dihasilkan juga oleh receiverdigunakan sebagai substraktor sehingga dihasilkan sinyal retrieved sebagai output darireceiver. dan akhirnya sinyal chaos dipisahkan dari data atau informasi yang dikirimkan menggunakan substractor. Kemudian hasil modulasi chaos inilah yang akan ditransmisikan pada jaringan komunikasi. (a) Gambar 5. Gambar 5(a) memperlihatkan skema sirkuit sebagai implementasi sirkuit autonomous Lorenz dalam sistem keamanan komunikasi sedangkan. jika x = xr. (c) Sinyal Transmisi Chaotic S(t). (d) SinyalRetrieved i’(t). [x+i(t)]-xr = i’(t). Gelombang sinyal kotak dijumlahkan dengan sinyal chaotic x. dan sinyal transmisi S(t) = x+ i(t) ditransmisikan menuju receiver. .dengan sinyalchaotic yang dihasilkan oleh transmitter. Selanjutnya sinyal transmisi akan diterima oleh receiver yang identik dengan transmitter nya. Sistem keamanan komunikasi berbasis sirkuit Lorenz. (a) sirkuit sistem keamanan komunikasi.

Jadi. y. Gambar 6 menunjukan gerak robot dalam sebuah bidang. Semua variable menjadi: sinyal chaos p(i) menentukan posisi sudut θ. . z). Deskripsi pergerakan robot dalam sebuah bidang Pergerakan kontrol mobile robot didefinisikan oleh persamaan berikut: dimana. robot akan menunggu perintah arah berikutnya untuk bergerak. kecepatan sudutrobot akan Selanjutnya persamaan diatas disubstitusikan sehingga persamaanya menjadi:  dengan p(i) = (x. Sedangkankecepatan arah menyediakan gerak rotasi dari robot pada titik yang sama. y (t)} kasus di adalah posisi robot di dalam mana sebuah bidang dan θ (t) adalah orientasirobot. Kecepatan linier menunjukan sebuah gerakan linier dari titik medium sumbu roda.VII. dalam {x (t). itu. NAVIGASI CHAOTIC MOBILE ROBOT Pergerakan mobile robot dideskripsikan dengan kecepatan linier v(t) [m/s]. Gambar 6. dan sudut θ (t) [rad] yang menggambarkan orientasi pergerakan robot. Selain berhentidan robot mencapai perbatasan medan.

(a) kontrol navigasi menggunakan tegangan x. v = 0. menggunakan MATLAB.628 dengan kondisi awal sistem (X. Dengan n = 12. Pada dasarnya navigasi mobile robot menunjukan prilaku dinamika yang baik jika pada bidang persegi bisa dilewati secara keseluruhan.Y) adalah [1. VIII. (b) kontrol navigasi menggunakan tegangan y. Dari Gambar 7 terlihat variasi lintasan mobile robot dengan kontrol navigasi dari tegangan yang dihasilkan oleh sirkuit chaos. (c) kontrol navigasi menggunakan tegangan z. Y) adalah koordinat posisi robot di medan dan v adalahkecepatan konstan dari mobile Dibawah ini robot.Dalam sistem di atas (X. Simulasi numerik menggunakan MATLAB dari Gambar diatas menunjukan bahwa kontrol navigasai mobile robot dengan menggunakan sirkuit Rossler menyebabkan sebuah pola gerakan robot yang mempunyai sifat chaos. Dengan teknik inisistem kontrol akan memberikan hasil yang sebanding. KESIMPULAN . Gambar 7. Pada penelitian ini. n adalah faktor normalisasisehingga parameter p(i) dari setiap merupakan gambar pergerakan pola dinamika navigasi mobile robotdengan sistem memiliki nilai yang sama. Selanjutnya.1]. Simulasi numerik pergerakan navigasi Mobile Robot dengan menggunakan Sirkuit Lorenz. hasil yang ditunjukan mengunakan sirkuit Lorenz menunjukkan performa yang cukup baik untuk dijadikan navigasi mobile robot sehingga dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan seperti robot pengontrol arah roket tempur yang arahnya sulit untuk dimonitoring.

Telah ditunjukkan juga bahwa sinyal chaotic yang dihasilkan oleh sirkuit nonlinier Lorenz dapat disinkronisasi secara sempurna sehingga dapat digunakan dalam sistem keamanan komunikasi. Simulasi sinkronisasi chaotic dua sirkuit Lorenz dan aplikasinya dalam sistem keamanan komunikasi dibuat menggunakan program MultiSIM. Pada makalah ini juga ditunjukkan bahwa sirkuit Lorenz memiliki performa yang cukup baik untuk digunakan dalam kontrol navigasi mobile robot. Dalam makalah ini telah dipelajari dan dilakukan simulasi numeric Matlab dan MultiSIM sirkuit Lorenz penghasil sinyal chaos serta dan sinkronisasi chaotic sistem identik dari sirkuit Lorenz serta aplikasinya dalam sistem keamanan komunikasi dan kontrol navigasi sebuahmobile robot. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->