P. 1
ISO 14001

ISO 14001

|Views: 346|Likes:
Published by Fildza Rossianti
penjelasan tentang ISO 14001
sistem manajemen lingkungan-requirement
penjelasan tentang ISO 14001
sistem manajemen lingkungan-requirement

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Fildza Rossianti on May 24, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/20/2015

pdf

text

original

ISO 14001:2004 Environmental Management Systems Requirements

Fildza Rossianti 112102236

Pendahuluan Standar ISO seri 14000 mulai diperkenalkan pada awal tahun 1990-an yang merupakan suatu perkembangan aspek manajemen atau pengelolaan mutu. Tidak semata-mata aspek teknis atau ekonomis saja namun mulai memperhatikan aspek lingkungan. ISO 14001:2004 merupakan standar internasional untuk sistem manajemen lingkungan, yang memungkinkan organisasi mengembangkan dan menerapkan kebijakan dan tujuan-tujuan yang berkaitan dengan dengan sistem manajemen lingkungan. Tujuan dari ISO 14001:2004 adalah untuk membantu organisasi untuk melindungi lingkungan untuk mencegah polusi, dan meningkatkan kinerja lingkungan organisasi. ISO 14001 dikembangkan untuk menyediakan sistem manajemen yang membantu organisasi mengurangi dampak lingkungan mereka. Standar ini menyediakan framework bagi organisasi untuk mendemonstrasikan komitmet mereka terhadap lingkungan dengan:   Mengurangi efek yang merugikan bagi lingkungan Memberikan lingkungan Manfaat penerapan ISO 14001 antara lain: 1. Perlindungan Lingkungan Memungkinkan manusia dan lingkungan hidup tetap eksis dengan kondisi yang baik. 2. Manajemen Lingkungan yang lebih baik Memberikan perusahaan kerangka menuju manajemen lingkungan yang lebih konsisten dan diandalkan. 3. Mempertinggi daya saing bukti perbaikan berkesinambungan dari pengelolaan

1

Mempertinggi peluang untuk berusaha dan bersaing dalam pasar bebas dalam era globalisasi. 4. Menjamin ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan Menjamin perusahaan yang memilikinya memenuhi perundang-undangan yang berlaku karena ada dokumen yang tertulis. 5. Penerapan sistem menajemen yang efektif Standar ISO 14001 menanggung berbagai teknik manajemen yang baik, yang meliputi manajemen personel, akuntasi, pengendalian pemasok, pengendalian dokumen, dan lain-lain yang diperlukan. 6. Pengurangan Biaya Selain mempermudah jalan untuk memenuhi persyaratan konsumen tanpa harus repot memenuhinya kembali, juga dapat mengurangi pemakaian bahan kimia maupun limbah dan B3 yang harus diproses kembali. Seperti juga pada prinsip penerapan sistem mutu ISO 9000. yaitu lakukanlah secara benar dan baik pada kesempatan pertama. 7. Hubungan Masyarakat yang lebih baik Sebagian terbesar prosedur yang ada pada ISO 14001 mensyaratkan

tindakan yang proaktif. Setiap tindakan proaktif terhadap lingkungan ini akan meningkatkan citra perusahaan dalam hal lingkungan terhadap masyarakat. 8. Kepercayaan dan kepuasan langganan yang lebih baik Bila perusahaan telah memperoleh sertifikat ISO 14001, pelanggan akan lebih merasa aman karena adanya perlindungan lingkungan.

2

Berikut ini adalah siklus dari ISO 14001:

Figure 1 ISO 14001 cycle

Pengertian Istilah

Pengertian

tentang

istilah di dalam ISO 14001 akan

sangat

membantu

pemahaman tentang konsep ISO seri 14001. Adapun beberapa istilah yang sering muncul, adalah sebagai berikut: 1. Environmental Management System : Bagian dari keseluruhan sistem manajemen yang termasuk didalamnya struktur organisasi, aktifitas perencanaan, tanggung jawab, praktek,

prosedur-prosedur, proses dan sumber daya untuk pengembangan, penerapan, pencapaian, lingkungan. pengkajian dan pemeliharaan kebijaksanaan

3

2. Continual Improvement : Proses peningkatan atau perbaikan sistem pengelolaan lingkungan untuk mencapai / memperbaiki kinerja lingkungan secara keseluruhan dan sejalan dengan kebijaksanaan lingkungan dari suatu organisasi. 3. Environment: Lingkungan sekitar operasi suatu perusahaan, termasuk udara, air, tanah, sumber daya alam, flora, fauna, manusia dan hubungannya satu dengan lainnya. 4. Environmental Aspect : Elemen dari suatu kegiatan organisasi, produk atau berinteraksi dengan lingkungan 5. Environmental Impact : Perubahan terhadap lingkungan, menguntungkan atau merugikan, secara keseluruhan ataupun sebagian yang dihasilkan dari kegiatan suatu organisasi, produk dan jasa. 6. EMS Audit : Proses verifikasi yang sistimatis dan terdokumentasi yang secara obyektif menentukan dan mengevaluasi bukti audit untuk menentukan apakah suatu sistem pengelolaan lingkungan suatu organisasi telah sesuai dengan kriteria EMS audit dan mengkomunikasikan hasil dari proses ini kepada klien. 7. Organisasi : Perusahaan, korporasi, firma, usaha, atau institusi atau secara bagian ataupun kombinasi, swasta ataupun milik publik, yang memiliki fungsi dan administrasi jasa yang dapat

4

8. Kriteria audit EMS : Kebijaksanaan, hal praktis, prosedur-prosedur atau persyaratan seperti yang tercantum dalam ISO 14000 dan jika tersedia, berbagai tambahan persyaratan EMS yang dibandingkan dengan hasil pengumpulan bukti audit oleh auditor tentang sistem pengelolaan lingkungan (EMS) suatu organisasi. 9. Environmental label/declaration : Klaim yang mengindikasikan atribut lingkungan dari suatu produk atau jasa yang dapat berupa pernyataan, symbols, atau grafik pada produk atau label paket, literatur produk, buletin teknis, iklan, publikasi, dsb. 10. Environmental performance : Kinerja lingkungan, hasil pengelolaan suatu manajemen terhadap aspek lingkungan (environmental aspects) daripada kegiatannya, produk dan jasa. 11. Environmental performance evaluation : Proses untuk mengukur, menganalisis, mengkaji, mengkomunikasikan kinerja melaporkan dan

lingkungan suatu organisasi dibandingkan

dengan kriteria yang disetujui oleh manajemen. 12. Life cycle assessment : Prosedur sistematis untuk mengumpulkan dan menguji masukan dan keluaran dari bahan dan energi serta dampak lingkungan yang terkait yang langsung terikut dalam fungsi sistem produk dan jasa melalui siklus hidup dari produk dan jasa tersebut.

5

Struktur ISO 14001 terdiri dari: 1. Ruang lingkup 2. Referensi normatif 3. Terminologi dan definisi-definisi 4. Persyaratan Sistem Manajemen Lingkungan (EMS=Environmental Management System) 4.1. Persyaratan umum 4.2. Kebijakan lingkungan 4.3. Perencanaan 4.3.1. Aspek lingkungan 4.3.2. Persyaratan hukum dan Lain-lain 4.3.3. Tujuan-tujuan, target-target dan program-program 4.4. Implementasi dan Operasi 4.4.1. Sumber-sumber daya, peranan, tanggung jawab dan kewenangan 4.4.2. Kompetensi, pelatihan, dan kesadaran 4.4.3. Komunikasi 4.4.4. Dokumentasi 4.4.5. Pengendalian dokumen 4.4.6. Pengendalian operasional 4.4.7. Kesiapsiagaan dan tanggap darurat 4.5. Pemeriksaan 4.5.1. Pemantauan dan pengukuran 4.5.2. Evaluasi kesesuaian 4.5.3. Ketidaksesuaian, Tindakan korektif dan tindakan preventif 4.5.4. Pengendalian catatan-catatan 4.5.5. Audit internal 4.6. Peninjauan ulang manajemen

6

Model sistem manajemen lingkungan (Standar Internasional ISO 14001) ditunjukan oleh gambar berikut ini:

Figure 2 Model Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001

7

Aplikasi PDCA dalam model sistem manajemen lingkungan ISO 14001 Standar ISO 14001 didasarkan pada metodologi peningkatan terus menerus yang dikenal sebagai Plan-Do-Check-Act (PDCA). PDCA dapat dijelaskan sebagai berikut:    Perencanaan (plan): tetapkan tujuan-tujuan dan proses-proses yang diperlukan untuk memberikan hasil sesuai dengan kebijakan lingkungan organisasi Pelaksanaan (do): Implementasi proses-proses yang sudah direncanakan Pemeriksaan (check): Memonitor dan mengukur proses-proses terhadap kebijakan lingkungan, tujuan-tujuan, target-target, persyaratan hukum dan persyaratan lainnya, dan melaporkan hasil-hasil.  Tindakan (act): Melakukan tindakan untuk meningkatkan terus-menerus kinerja dari sistem manajemen lingkungan. Aplikasi metodologi PDCA dalam model sistem manajemen lingkungan akan memungkinkan organisasi untuk menetapkan, menerapkan, dan memelihara kebijakan lingkungannya (klausul 4.2) yang didasarkan pada kepemimpinan manajemen puncak dan komitmen terhadap sistem manajemen lingkungan (klausul 4.1). Setelah organisasi telah dievaluasi posisi saat ini dalam kaitannya dengan lingkungan (klausul 4.1), maka langkah dari proses yang sedang berlangsung dapat mengikuti PDCA sebagai berikut: 1. Perencanaan (Plan=P) Menetapkan proses perencanaan sistem manajemen lingkungan (klausul 4.3) akan memungkinkan organisasi untuk:   Mengidentifikasi aspek lingkungan dan dampak lingkungan yang terkait (klausul 4.3.1) Mengidentifikasi dan memantau persyaratan hukum yang berlaku dan persyaratan lainnya yang diikuti organisasi, serta menetapkan kriteria kinerja internal mana yang sesuai (klausul 4.3.2)  Menetapkan tujuan-tujuan dan target-target lingkungan serta merumuskan program-program untuk mencapai tujuan dan target itu (klausul 4.3.3)

8

Mengembangkan dan menggunakan indikator kinerja (klausul 4.3.3). Beberapa indikator kinerja yang dapat digunakan, yaitu:  Kuantitas bahan baku atau energi yang digunakan  Kuantitas emisi (misalnya CO2)  Limbah yang dihasilkan per jumlah produk akhir  Efisiensi material dan energi yang digunakan  Jumlah insiden lingkungan  Jumlah kecelakaan lingkungan  Persentase daur ulang limbah  Persentase daur ulang bahan yang digunakan dalam kemasan  Jumlah kilometer kendaraan layanan per unit produksi  Jumlah polutan tertentu  Investasi dalam dalam perlindungan lingkungan  Jumlah penuntutan  Luas lahan yang disisihkan untuk habitat satwa

2. Pelaksanaan (Do=D) Menerapkan dan mengoperasikan sistem manajemen lingkungan (klausul 4.4) melalui:  Menciptakan struktur manajemen, menetapkan peran dan tanggung jawab dengan kewenangan yang memadai serta menyediakan sumber-sumber daya yang cukup (klausul 4.4.1)      Menjamin orang-orang yang bekerja untuk atau atas nama organisasi telah memiliki kesadaran dan kompetensi (klausul 4.4.2) Menetapkan proses untuk komunikasi internal dan eksternal (klausul 4.4.3) Mengembangkan dan memelihara dokumentasi (klausul 4.4.4) Menetapkan dan menerapkan pengendalian dokumen (klausul 4.4.5) Mengembangkan dan mempertahankan pengendalian operasional (klausul 4.4.6)

9

Menjamin kesiap siagaan dan tanggap darurat (klausul 4.4.7)

3. Pemeriksaan (Check=C) Menilai proses sistem manajemen lingkungan (klausul 4.5) melalui:      Melakukan pemantauan dan pengukuran (klausul 4.5.1) Mengevaluasi status kesesuaian (klausul 4.5.2) Mengidentifikasi ketidak sesuaian dan mengambil tindakan korektif dan tindakan pencegahan (klausul4.5.3) Mengendalikan catatan-catatan dan rekaman-rekaman (klausul 4.5.4) Melakukan audit internal secara berkala (klausul 4.5.5)

Catatan: Organisasi harus menentukan catatan-catatan (record) yang diperlukan untuk mengelola masalah lingkungan secara efektif. Catatan atau rekaman harus mencakup:  Informasi tentang pemenuhan persyaratan hukum yang berlaku dan persyaratan lainnya yang diikuti organisasi  Rincian ketidak sesuaian serta tindakan korektif dan tindakan pencegahan.  Hasil audit sistem manajemen lingkungan dan peninjauan ulang manajemen  Informasi mengenai atribut lingkngan dari produk (misalnya komposisi dan sifat-sifat kimia)  Bukti pencapaian tujuan-tujuan dan target-target  Informasi mengenai keikut sertaan dalam pelatihan  Izin, lisensi, atau bentuk lain dari otoritas hukum  Hasil pemeriksaan dan aktifitas kalibrasi  Hasil pengendalian operasional(pemeliharaan, desain, manufaktur)

4. Tindakan (Act=A) Mengambil tindakan untuk memperbaiki atau meningkatkan terus-menerus sistem manajemen lingkungan (klausul 4.6) melalui:  Melakukan peninjauan ulang manajemen terhadap sistem manajemen lingkungan pada interval waktu yang tepat (klausul 4.6) 10

Mengidentifikasi area untuk perbaikan atau peningkatan terus menerus (klausul 4.6)

Catatan: Beberapa area contoh perbaikan atau peningkatan terus menerus adalah:  Menetapkan proses untuk mengevaluasi bahan-bahan (material) baru untuk mempromosikan bahan-bahan kurang atau tidak berbahaya.  Memperbaiki proses organisasi untuk mengidentifikasi persyaratan hukum yang berlaku sehingga sesuai dengan persyaratan yang diidentifikasi dengan cara yang lebih tepat waktu  Meningkatkan pelatihan karyawan pada bahan (material) dan penanganan untuk mengurangi penciptaan limbah organisasi  Memperkenalkan proses pengolahan air limbah untuk memungkinkan penggunaan kembali air itu  Mendesain ulang rute pengiriman untuk mengurangi konsumsi bahan bakar fosil oleh perusahaan transportasi  Menentukan tujuan-tujuan dan target-terget untuk mengimplementasikan substitusi bahan bakar dalam operasi boiler dan mengurangi emisi

Figure 3 PDCA dalam Sistem Manajemen Lingkungan (ISO 14001)

11

Sistem Manajemen Lingkungan – Persyaratan

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->