http://ruang-radiologi.blogspot.com/2010/08/flower-in-x-rays-2.html http://bookaa.

be/1/books/Bontrager-s-Handbook-of-Radiographic-Positioningand-Techniques http://downloads.ziddu.com/downloadfile/5849770/CHESTXRAYMADEEASY.pdf.html http://www.ziddu.com/download/5849795/Evidence-BasedImaging.pdf.html http://www.ziddu.com/download/5849793/ementsIndicationsPerspectives_007149 8672.LEK4R.NET.pdf.html http://www.ziddu.com/download/5849827/RadiographicAnatomy.pdf.html http://www.ziddu.com/download/5849825/PocketAtlasofSectionalAnatomy_03.pa rt1.rar.html http://downloads.ziddu.com/downloadfile/5849826/PocketAtlasofSectionalAnato my_02.pdf.html

Radiography
To take the first radiograph film inserted into a cassette or x-ray film holder in a dark room. In a film that needed intensfying screen. Parts of the body to be exposed is positioned right on the tape that contains the x-ray film and then flows through the tissue and captured by the film within a certain duration. Then the tapes back to the room darkened and the movie opened excluded. The film then continued to be processed into roentgenogram radiographs or, more popularly called the "Figure x-ray." X-ray picture of the print called skiagram. Cassette-shaped flat, opaque, there is a metallic box made of aluminum which serves for the film can be exposed to x-rays. The bottom of the tape and the sides are very protected. X-rays enter the cassette through the surface which is not protected then captured by the x-ray film and forwarded absorbed by the plate. Cassettes can also be accommodated with intesfying screen if necessary. The film is placed between two intensfying screen. X-ray opaque film holder, cardboard with the bottom of the protected. It also works on cassette.

Intensfying screen is a thin sheet containing a fluorescent elements such as calcium tungstate or barium sulfate. At the time of x-rays were captured by ordinary ray intensfying color screen can also be generated because of the effects of fluorescence on the screen and therefore the x-ray photographic effect can be intensified. If a special film that is sensitive to x-rays and ordinary light rays used, the exposure time can be shortened. When installing a cassette with the film, the film is placed between the two intensfying screen. Three types are available intensfying scree. (1) display that supports high-speed high intensification, (2) Display lower speeds produce sharper images, (3) par-speed screen support medium speed and sharpness of the medium. Use Grid X-ray focal spot out through the so-called primary rays and rays reflected after hitting on objekn ray reflection is called the secondary beams or rays fragmented (scattered radiation). (It can also be explained at the time taking pictures radiographs of all primary rays fall on the network that can not be missed. Some light rays can pass through the network several terrefleksikan in various levels of tissue thickness and the light absorbed by the tissue left behind). Terrefleksikan rays cause radiation split. Radiation is broken falls into the film along with the primary beam produces a blurry image on film. To avoid a split beam needed a tool called a grid that is used in radiography. The use of grid is needed for networks with a thickness of 11 centimeters. Grid placed between the exposed and on cassette. Available grid that can not move (stationary grid) and grid that can move (movable grid). A grid is composed of strips and materials such as wood or aluminum radiotransparen regularly at the focal spot is positioned exactly in the middle grid, the grid strip is aligned with the primary collision. Examples of familiar tools that can we meet is a grid that can move the Potter-Bucky diaphragm (or "Bucky"). Grid is still moving during the time of the exposure to light. At the time the grid is not moving strip used in the grid are drawn on the radiograph. To avoid the results of the strip is then used in a moving strip. Film Processing Steps Film processing done in a dark room. Solution used in the maximum temperature 60 to 75 ° F. Film processing steps include: Developing, Rinsing, Fixing, Rinsing and Drying. Quality of radiographs 1. Density (radiographic density): The picture in black on the radiographs defined as a density. Density that the better results found in areas where x-rays were captured by film and converted to black color, silver metallic. 2. Contrast (Contrast radiographic): Differences in density in some places on the radiograph is called contrast. Factors affecting contrast are: (1) relativity x-ray transparency of several structures on the radiograph. (2) the type of film used, (3) processing of film used, (4) Intensfying screen, (5) kilovoltase and (6) solving the radiation beam

Kilovoltase lower yield high contrast and a higher kilovoltase produce low contrast. 3. Sharpness (image sharpness): The sharpness of the image on the radiograph indicates a sharp marking on some of the recorded structure. 4. Detail: Detail is the quality of radiographs based on the sharpness seen from the outside lines that form the image and the contrast between some of the recorded structure. If the outside lines that form a very clear image viewing and clarity of detail it can be said good. Factors To Look At When Taking radiographs (Exposure Factor) 1. KVp: At the time it will generate increased kilovolt x-rays which have greater penetration power. If the power light penetration increases, the contrast of the radiograph images produced will decrease. So dariitu need to be conditioned for maximum size. 2. ma: When miliampere increased quantity of light will increase and so will produce the image sharpness on the radiograph. 3. Exposure time (seconds): Excessive exposure or exposure that kuran will affect the results of the radiograph. The good thing to do is reduce the exposure time to a minimum to avoid any movement by the patient at the time of exposure. 4. Focal spot-film distance. (Focus-Film Distance): At the time of the exposure range to be constructed near the intensity will increase but there will be a tendency occurs enlargement picture. Therefore need to be placed at the optimal distance. Usually the distance was maintained constant as far as 36 inches. 5. The distance the film: The distance between the parts to be exposed and the film should be as minimum as possible in order to get good sharpness and to avoid enlarging the image. The distance made was to set one fixed zero contact with the cassette. 6. The thickness of the network: If the thickness of the network increases, the kVp must be increased to get a power greater light penetration. 7. This type of film that is used: Film is different with or without a screen intensfying selected depending on purposes.

Radiologi
Radiologi adalah salah satu cabang dari ilmu kedokteran bisa diambil dari suku kata RAD yang artinya pancaran energi Logos Ilmu, bisa disimpulkan adalah ilmu yang mempelajari pancaran energi(Sinar-X) yang berfungsi dalam bidang kedokteran untuk membantu dalam menegakan diagnosa dokter. dalam dunia kedokteran ilmu radiologi sangan membantu dalam menunjang suatu pelayanan langsung, dalam suatu rumah sakit radiologi berdiri sebagai layanan penunjang medik, dalam arti sebagai layanan penunjang yang berdiri bersama unit laboratorium, rehab medik..

Dasar Dasar Radiologi

Berbagai pengalaman dari dunia radiografer. bahwa banyak dirumah sakit orang-orang menganggap sepele terhadap radiografer. ada dua alternatif untuk pemeriksaan pada kasus apendisitis. dll. EKNIK PEMERIKSAAN RADIOLOGI PADA KASUS APENDISITIS Pada kasus apendisitis pasien bisa dilakukan pemeriksaan radiologi. dasar-dasar radiologi proteksi radiasi. III / bontranger. Untuk info lengkap mengenai prosedure pemeriksaan radiologi anda bisa baca buku Meril Atlas I. diminum minimal 8 jam sebelum pemeriksaan. dasar-dasar radiologi fisika medik.mata hanya foto roentgen. yaitu pasien di foto roentgen dengan posisi pasien supine telentang (AP). PEMERIKSAAN RADIOLOGI PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI I Prosedure pemeriksaan radiologi sesi pertama bagi radiografer adalah tentang pengertian dasardasar radiografi. prosedure pelayanan radiologi di rumah sakit. Teknik pemeriksaan radiologi pada kasus apendisitis bisa dilakukan dengan dua posisi/lebih. namun kalau kasus apendisitis Akut disarankan untuk dilakukan USG. radiografer bukan semata .. dasar-dasar posisi pasien. dasar-dasar prosesing film x-ray. disarankan pasien untuk meminum ES agar barium sulfat akan turun. Alternatif pertama apabila pasien dengan diagnosa apendisitis kronis bisa dilakukan USG. jadi dalam hal ini menjadi seorang radiografer sangatlah penting untuk mengetahui dasar dasar radiologi tersebut. dasar-dasar alur radiologi. dan kalau pasien setelah difoto belum tampak adanya pengisian barium sulfat pada kantung apendik. Dan yang kedua dilakukan dengan posisi Oblique. Namun jangan lupa sebelum pemeriksaan apendicografi dilakukan ada pemeriksaan khusus yaitu pasien harus minum barium sulfat 200 gram.Untuk dasar dasar radiologi yang harus di mengerti oleh radiografer adalah mengenai dasar dasar radiologi posisioning pasien. dasar-dasar pengertian basic suport radiology. Pemeriksaan radiologi HSG . dasar-dasar anatomi radiologi. sedangkan alternatif yang kedua sebaiknya dilakukan pemeriksaan apendicografi yaitu salah satu pemeriksan radiolgi dengan menggunakan bahan kontras untuk memperlihatkan struktur anatomi dari apendik (usus buntu). dasar-dasar manajemen radiologi. agar dalam bekerja seorang radiografer dihormati secara profesional. II. PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI II Prosedure pemeriksaan radiologi untuk pemeriksaan kontras. oleh karena itu dasar-dasar radiologi harus benar-benar dikuasai oleh radiografer.

HSG (Histero Salphingiography) adalah pemeriksaan radiologi dengan tujuan untuk memperlihatkan struktur anatomi alat reproduksi wanita dengan cara memasukan media kontras kemudian di foto roentgen. Tumor/massa. Pemeriksaan radiologi pada kasus fraktur untuk kasus fraktur pada tulang pemeriksaan standar yang harus dilakukan adalah posisi AP/Lat dan AP/Oblique. karena berhubungan dengan LCS ke . Sebelum pemeriksaan pasien dianjurkan untuk kencing terlebih dahulu Pasien dilarang berhubungan suami istri sebelum pemeriksaan dilakukan Pasien bawa pembalut pada saat dilakukan pemeriksaan. 10 setelah HPHT(Hari pertama haid terakhir). Atelektasis 5. Indikasi dilakukan HSG : Invertilitas Struktur anatomi tidak normal. untuk pemeriksaan radiologi pada kasus fraktur biasanya hasil radiologi langsung bisa dinilai oleh dokter spesialis tulang. Indikasi pemeriksaan thorax sangat banyak antara lain: 1. Pemeriksaan radiologi Thorax Pemeriksaan thorax adalah salah satu pemeriksaan yang paling sering dilakukan oleh setiap orang. sedangkan posisi yang dibutuhkan yang paling dibutuhkan untuk kondisi pasien secara umum posisi PA (Posterior anterior). dan masih banyak yang lainya. karena apabila pasien salah diangkat dan apalagi di putar maka akan berpotensi fatal terhadap jiwa pasien. prosedure pemeriksaan thorax biasanya dilakukan pemeriksaan dengan aba2 tarik nafas yang dalam kemudian untuk ditahan. pemeriksaan thorax juga sebagai salah satu item untuk check UP seseorang. petugas radiologi dan perawat tidak boleh melakukan tindakan asal angkat pasien dalam hal melakukan posisi. dalam hal ini sangat berfungsi untuk menilai kesehatan paru dari seseorang. semisal saja pada kasus fraktur cervical/leher. Bronchopneumonia 2. Prosedure pemeriksaan radiologi HSG adalah sebagai berikut: Pasien dilakukan pemeriksaan pada hari ke 9. Pemeriksaan radiologi pada kasus dislokasi dan fraktur Pemeriksaan radiologi pada kasus pasien fraktur dan dislokasi sangat membutuhkan penangan ekstra hati hati bagi perawat maupun petugas radiologi. Bronkhitis 4. karena apabila tulang yang fraktur dan dislokasi mendapatkan penanganan yang salah akan berakibat fatal bagi si pasien. TB paru 3.dengan tujuan agar mendapatkan penanganan yang cepat dan tepat. Trauma 6.

dan yang sangat sering dilakukan rumah sakit baru adalah menonjolkan keunggulan fasilitas radiologi. Waters. di Indonesia saat ini banyak rumah sakit besar yang bermunculan dan dengan persaingan yang sangat ketat. yaitu posisi PA (Caldwell). begitu pula untuk kasu CKR jua sering dilakuakn pemeriksaan tersebut. dan mutakhir. Pemeriksaan Radiologi pada kasus CKR Dalam pemeriksaan radiologi dalam kasus CKS.otak. mengenai jenis haematom/perdarahan. seperti fasilitas CT-Scan Dual Source. radiologi sangat berperan dalam kualitas layanan rumah sakit. CKR. alangkah baiknya untuk kasus fraktur cervical pasien diposisikan datar tidak boleh diangkat dengan salah satu sisi saja. yang mana sangat jarang rumah sakit yang mampu membeli alat baru. sedang pada kasus CKB (cidera kepala berat) sangat dianjurkan untuk dilakukan pemeriksaan CT-scan kepala. dari dasar-dasar radiologi yang dari konvensional dikemas menjadi ke teknologi digital. dari situ akan terlihat jelas batas-batas sinusitis dan jenis sinusitis cairan/jaringan padat. dalam posisi ini pasien dilakkan pemeriksaan radiologi dengan tiga posisi. karena akan berpengaruh terhadap tindakan selanjutnya. MRI 3 Tesla. karena dengan alat baru trsebut memiliki kemampuan untuk menegakkan diagnosa yang cepat. dibanding dinegara-negara maju. dan pasin harus dipasang fiksasi leher/cornet. dan volume dari perdarahan itu sendiri. banyak persaingan dalam rumah sakit. Pemeriksaan Radiologi Pada kasus Sinusitis Pemeriksaan radiologi pada kasus pasien dengan diagnosa sinusitis untuk dilakukan foto ronsen SPN (Sinus para nasal). CKB sangat dianjurkan untuk dilakukan pemeriksaan CT-Scan. dalam kasus CKB sangat dibutuhkan bacaan hasil radiologi segera. tepat. dalam CT-Scan kepala pada kasus CKB disitu akan bisa dinilai dengan jelas oleh radiolog. dan lateral. namun untuk lebih akurat dalam kasus sinusitus bisa dilakukan pemeriksaan radiologi CT-scan dengan posisi Pasien Prone sehingga akan didapatkan gambaran koronal. sehingga apabila ada . fungsi pemeriksaan radiologi payu dara adalah akan memperlihatkan struktur anatomi dari payu dara/mamae. namun alangkah baiknya untuk menegaskan diagnosa perlu dilalkukan pemeriksaan CT-Scan dengan kondisi window level dan wondow with otak dan Bone. RADIOLOI SEBAGAI PENUNJANG Salah satu layanan penunjang rumah sakit adalah Unit radiologi. Pemeriksaan Radiologi Pada kasus benjolan mamae/payudara Dalam masyarakat indonesia kesadaran dalam mendeteksi dini untuk kesehatan payu dara sangatlah rendah. Biasanya dokter THT yang sangat membutuhkan pemeriksaan tersebut. di Indonesia saat ini Rumah sakit dijadikan sebagi ajang berbisnis para pengusaha-2 / Konglomerat. dari poisi tersebut sudah mendukung kejelasan diagnosa sinusitis. dn akurat. untukkasus CKS (cidra kepala sedang) kalau yang paling sring dijumpai cukup dilakukan pemeriksaan radiologi cranium AP dan lateral.

ureter (saluran yang menghubungkan dari ginjal ke kandung kencing). ankle joint merupakan persendian yang terletak pada bagian atas dari telapak kaki. hip joint merupakan persendiah tulag paha bagian atas. hip joint. Radiografer adalah petugas radiologi yang melakukan tindakan pemeriksaan radiologi. Tujuan Tujuan pemerksaan ini adalah untuk memperlihatkan pemeriksaan MRI persendian. sedingga bila ada sumbatan batu dri daerah saluran tersebut akan terlihat jelas. disini peran radiografer sangat penting dalam menganalisa kontras suatu radiograf. 2. untuk awal pengecekan bandar narkoba biasanya badan bea cukai melakukan pemeriksaan dengan pemeriksaan radiologi BNO. 2. kalau untuk pasien wanita di bawah 35 tahun alangkah baiknya utuk diperiksaa USG sudah cukupuntuk mendukung diagnosa. yang paling efektif untuk kasusu ini yaitu dengan menggunakan Computed radiografi. ankle joint . knee joint.massa/kanker akan bisa terlihat jelas. dalam tahun 2011 berbagai kasus narkoba tertangkap dimulai dari pengecekan penumpang pesawat. dan lebih jelasnya lagi didukung dengan pemeriksaan USG. Wrist joint adalah persendian yang terletak pada pergelangan tangan. MRI adalah suatu modalaitas pencintraan diagnostik yang memanfaatkan sumber magnet. namun biaya lebih mahal dan sakit setelah dilakukan pemeriksaan dan butuh waktu observasi/rawat inap. Yang meliputi dari wrist joint. dan resonansi untuk mendaptkan suatu imaging yang dapat membantu untuk menegakkan diagnosa. sehingga kontras sangat mudah untuk dianalisa. knee joint persendian yang terletak di lutut. 3. elbow joint. dan pemeriksaan URS kelebihan dari ESWL pasien tidak sakit pada saat operasi dan setelah operasi karna ditembak dengan gelombang kejut/laser. pada saat pemeriksaan ini akan dipandu oleh monitor TV warna. .elbow joint hádala persendian yang terletak disiku sendi. sehingga bisa akan menjadikan ginjal membengkak/hidronefrosis. 15 kasus dari negara serupa.IVP yang mana manfaat dari pemriksaan ini akan bisa memperlihatkan dengan jelas struktur anatomi dari ginjal . untuk pasien yang sudah deewasa diatas usia 35 tahun dianjurkan untuk pemeriksaan radiologi payu dara yang disebut dengan Mamografi. Prosedure pemeriksaan radiologi pada MRI ekstrimitas 1. .. Pemeriksaan Radiologi Batu ginjal Pemeriksaan radiologi pada kasus batu ginjal yang paling sering digunakan adalah pemeriksaan Radiologi BNO . karena dengan pemeriksaan radiologi BNO akan dapat lebih jelas untuk memperlihatkan sesuatu di organ perut sibandar narkoba. sedang alternatif kedua yaitu dengan pemeriksaan URS yaitu melakukan pembedahan di sekitar tulang belakang dengan memasukan wire/penuntun untuk mengambil batu. Pemeriksaan Radiologi Pada kasus bandar narkoba Bea cukai sangat bermanfaat dalam upaya pemberantasan pengedaran narkoba di Indonesia. meliputi dari ekstrimitas atas dan bawah. bisanya ada alternatif untuk menghilangkan batu ginjal yaitu dengan pemeriksaan ESWL. dan akan menhasilkan yag akurat karena batu langsung diambil utnuk dikeluarkan. Definisi 1. namun hasil tidak 100% berhasil. dan gambaran akan memperlihatkan sesuatu yang terbendung.

sambungkan coil kedalam sistem coil. 6. kemudian Pemeriksaan MRI yang memerlukan bahan kontras. Pasien membawa foto lama yang sesuai dengan pemeriksaan bila ada.6.Abdomen adalah rongga perut yang berisi organ – organ tubuh seperti lambung.Teknik pemeriksaan radiologi abdomen adalah pemotretan dengan menggunakan sinar-X untuk membantu menegakkan diagnosa melihat kelainan patologis maupun non patologis di daerah abdomen. Prosedur Surat persetujuan tindakan MRI diisi dan ditanda tangani oleh pasien atau keluarga terdekat dan diparaf oleh dokter yang menerangkan dan atau ditandatangai oleh dokter spesialis radiologi. 11. 10. Tujuan Maksud dan tujuan teknik pemeriksaan radiologi abdomen 3 posisi adalah untuk memperlihatkan adanya kelainan di abdomen mengenai udara bebas/ileus/perforasi.mA adalah mili ampere 9.Supine adalah posisi tubuh berbaring terlentang. Kebijakan .FFD (Focus Film Distance) adalah jarak antara film dengan tabung sinar-X 5. Penggunaan bahan kontras disesuaikan dengan klinis pasien dan diputuskan oleh dokter spesialis radiologi. usus besar dll dengan batas atas adalah vertebra thorakal XII dan batas bawah adalah simphisis pubis. usus halus. 3. 13. CP (Central Point) adalah titik pada obyek sebagai pusat penyinaran sinar-X dari tabung. Prone adalah posisi tubuh tengkurap. hati.CR (Central Ray) adalah arah sinar –X yang dikeluarkan tabung menuju obyek yang akan di foto. KV adalah kilo volt 8. untuk perbandingan. tentukan centarsi pada pertengahan tubuh. 12. Pasien masuk ruang pemeriksaan MRI Pasien tidur telentang dengan pakai coil Multi purpose. 4. 3. Prosedure pemeriksaan radiologi pada kasus abdomen akut 1. 2.Second adalah waktu yang diperlukan untuk ekspose. Abdomen akut adalah suatu keadaan sakit mendadak di dalam rongga perut yang memerlukan tindakan segera. 7. 2. pasien atau keluarganya harus menandatangani terlebih dahulu surat persetujuan tindakan medis (informed concernt). Masukan pasien kedalam area Medan magnet Input data pasien kedalam sistem. AP (Antero Superior) adalah posisi dilihat dari depan ke belakang / sinar –X menembus tubuh dari belakang ke depan tubuh. Proses scan berjalan Cek hasil pemeriksaan Cetak hasil pemeriksaan. MSP (Mid Sagital Plane) adalah bidang yang membagi tubuh sama bagiannya kanan dan kiri. Definisi 1.

Eksposi dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas. foto ini kelanjutannya untuk pemeriksaan BNO-IVP.1.2.2. spesialis radiologi 6.1. Posisi Pasien *Pasien tidur supine diatas meja pemeriksaan. Tampak diafargma dan vertebra thoracal XII sebagai batas atas. Kaset 30 x 40 cm atau 35 x 43 cm. 6.1.1. Sedangkan batas bawah adalah simphisis pubis (boleh terpotong). Kontur ginjal kanan kiri terlihat.Proyeksi AP (Abdomen Polos) Sebaiknya dilakukan dengan persiapan. sebelah kanan lebih rendah dari pada kiri karena terdesak organ hepar.Prosedur 1. Tubuh sedapat mungkin diatur true AP. Abdomen Akut Foto dibuat cepat dan tepat.1. 6. Posisi Obyek 6. mid line tubuh sejajar dengan mid-line meja pemeriksaan. 3.2. 2. Tampak peritoneal fat line tidak boleh terpotong 4. Batas atas adalah vertebra thorakal XII dan batas bawah simpishis pubis. AP supine 6.1. Kriteria Foto: 1.2. Posisi Pasien 1.1. Posisi Obyek : *Tubuh sedapat mungkin diatur true AP. SP tubuh tegak lurus dengan garis tengah kaset. Pengaturan sinar= FFD = 90 cm. tengah obyek yaitu garis penghubung crista illiaca di titik tengah setinggi vertebra lumbal V. Pasien tidur supine diatas meja pemeriksaan. . vertikal tegak lurus kaset/film. mAs = 20 mAs.1. mid line tubuh sejajar dengan mid-line meja pemeriksaan.2. Tampak musculus psoas mayor. 6.Pemeriksaan abdomen 3 posisi dilakukan oleh radiographer Semua hasil radiografi abdomen 3 posisi di baca oleh dr. 6. *Kedua lengan disamping tubuh. Pasang marker R / L.Kedua lengan disamping tubuh. 2.2. KV = 76-80 kv pakai grid.1.

1.*MSP tubuh tegak lurus dengan garis tengah kaset. *mAs = 20 mAs *Pasang marker R / L *Kaset 30 x 40 cm atau 35 x 43 cm 6. Pengaturan sinar *FFD = 90 cm *CR = vertikal tegak lurus kaset/film *Eksposi dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas.1.2. *KV = 76-80 kv pakai grid. *Tampak peritoneal fat line tidak boleh terpotong *Tampak musculus psoas mayor.2.2. Sedangkan batas bawah adalah simphisis pubis (boleh terpotong). * Kaset ukuran 30 x 40 cm.2. kedua tangan disamping tubuh untuk mobilisasi.2. 6. *Ekspose ekspirasi dan tahan nafas.2. * Kaset diletakkan dibelakang tubuh dengan posisi memanjang. *CP = umbilicus *KV = 70-80 kv *mAs = 20 mAs *Pasang marker R / L .2. Kriteria Foto *Tampak diafargma dan vertebra thoracal XII sebagai batas atas.3. memakai grid atau bucky.2.2. mid line tubuh sejajar kaset. Kriteria foto .4.xipoideus dan batas bawah simphisis pubis. *CP = tengah obyek yaitu garis penghubung crista illiaca di titik tengah setinggi vertebra lumbal V.3. Proyeksi Setengah Duduk 6.2.1. Posisi pasien Pasien berdiri /duduk diatas meja pemeriksaan atau tetap di brankart . * MSP tubuh tegak lurus dengan garis tengah kaset. 6. Posisi obyek * Tubuh sedapat mungkin diatur true AP. kedua kaki diluruskan.2. 6. * Batas atas proc. sebelah kanan lebih rendah dari pada kiri karena terdesak organ hepar.4. *Batas atas adalah vertebra thorakal XII dan batas bawah simpishis pubis 6. * Kontur ginjal kanan kiri terlihat. 6. Pengaturan sinar *FFD = 90 cm *CR = horisontal tegak lurus kaset.2.2.

3. Posisi obyek * Tubuh sedapat mungkin diatur true AP. sehingga penanganan sangat dibutuhkan secepat mungkin. Indikasi Massa/tumor.xipoideus dan batas bawah simphisis pubis. memakai grid atau bucky.3.3.1. 6.*Gambaran udara atau cairan usus diluar akan tampak.. kedua tangan disamping tubuh untuk mobilisasi.3. 6. PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI USUS BESAR Tujuan Maksud dan tujuan pemeriksaan radiologi Colon In Loop adalah sebagai acuan dalam membantu menegakan diagnosa dokter. * Kaset diletakkan dibelakang tubuh dengan posisi memanjang. *Gambaran udara bebas dibawah diafragma akan tampak *Gambaran cairan di rongga pelvis akan tampak biasanya pada abdomen akut dari UGD yang sering terjadi.2. Posisi pasien Pasien berdiri /duduk diatas meja pemeriksaan atau tetap di brankart.3.2. 6. * CP = umbilicus * KV = 70-80 kv *mAs = 20 mAs * Pasang marker R / L . Kriteria foto * Gambaran udara atau cairan usus diluar akan tampak. Left Lateral Decubitus (LLD) 6. radang. mid line tubuh sejajar kaset.2. kedua kaki diluruskan.4. *Kaset ukuran 30 x 40 cm. * Ekspose ekspirasi dan tahan nafas. Kriteria Pemeriksaan teknik radiografi Colon In Loop diharapkan akan dapat memberikan informasi diagnosa yang akurat. Hemoroid. *Gambaran udara bebas dibawah diafragma akan tampak *Gambaran cairan di rongga pelvis akan tampak 6.2.2.3. * Batas atas proc.2. Pengaturan sinar * FFD = 90 cm * CR = horisontal tegak lurus kaset. * MSP tubuh tegak lurus dengan garis tengah kaset. kelainan anatomi. Definisi .

1. Colon adalah saluran pencernaan bagian bawah yang berfungsi menyerap air dan garamgaram mineral. Pada ukuran panjang normal 1,5 sampai 1,90 m, ukuran diameter 4-7 cm. Ukuran terluas adalah bagian coecum dan tersempit recto sigmoid. - Pemotretan Colon in Loop adalah pemotretan dengan menggunakan sinar-X dan fluoroscopy untuk membantu menegakkan diagnosa dengan melihat kelainan di daerah usus besar dengan menggunakan media kontras positif yaitu Barium Sulphat (BaSO4) yang dimasukkan lewat anus. 2. Media kontras positif adalah suatu zat yang dapat memberikan gambaran radio opak atau putih pada radiograf. Dan unsur dasar terbuat dari unsur yang bernomor atom tinggi. 3. Barium Sulfat (BaSO4) adalah jenis media kontras positif yang tersusun dari unsur Barium dan sulfat, digunakan untuk pemeriksaan sistem pencernaan makanan karena dapat melapisi dinding saluran makanan secara merata sehingga bayangan tegas tidak mudah rusak/ tahan lama dan tidak mudah mengendap. Kebijakasanaan Pemeriksaan abdomen 3 posisi dilakukan oleh radiographer Semua hasil radiografi abdomen 3 posisi di baca oleh dr. spesialis radiologi Prosedur 1. Catat tanda-tanda vital pasien, tekanan darah, denyut nadi dan hasil laboratorium bila ada. 2. Dilakukan plain foto Abdomen polos/ BNO Pendahuluan, menggunakan kaset ukuran 30 x 40 cm, bila pasien berukuran besar menggunakan kaset ukuran 43 x 35 cm. Teknik Foto Plain Abdomen polos/ BNO Pendahuluan 3. Posisi Pasien Supine diatas meja pemeriksaan, kedua lengan disamping tubuh, kaki lurus dengan lutul sedikit fleksi untuk mobilisasi. 4. Posisi objek Mid Sagital Plane pada pertengahan meja, batas atas processus xyphoideus dan batas bawah sympisis pubis. 6.2.3. Central Ray: Vertical, Center point : umbilikus, FFD : 90 cm Kv : 70 , MAS. 6.2.4. Eksposi: sekspirasi dan tahan nafas supaya abdomen lebih tipis, diafragma keatas sehingga abdomen terlihat jelas. 5. Siapkan media kontras barium sulfat yang dicampur dengan air dengan perbandingan 1:8. 6. Masukkan ke tabung irigator yang telah tersambung dengan selang irigator. Letakkan pada ketinggian 1 meter dari tempat tidur pasien. 7. 6.5. Masukkan kanula yang telah diolesi vaselin ke anus pasien, diklem dengan gunting klem. 6.6. Buka gunting klem sehingga barium masuk ke colon sigmoid (±5 menit). Tutup gunting klem pada selang irigator. Lakukan pemotretan dengan kaset 24 x 30 cm. 8. Buka kembali klem alirkan barium kira-kira sampai mengisi rectum (± 10 menit). Lakukan pemotretan AP dengan menggunakan kaset 30 x 40 cm. Kemudian dilanjutkan dengan pemotretan posisi obliq kanan dan kiri dengan menggunakan kaset 30 x 40 cm. 9. Pasien dipersilahkan BAB. 10. Setelah itu dimasukkan media kontras negatif melalui anus pasien dengan spuit. (double kontras). Kemudian dilakukan pemotretan dengan posisi AP. 11. Pemeriksaan Colon in loop selesai. Pasien diantar keluar ruang pemeriksaan. 12. Kelebihan dalam menegakan diagnosa pemeriksaan usus besar / colon in loop bahwa radiolog dapat memonitor secara real time. Pergerakan peristaltic pada saat dilakukan

pemeriksaan colon in loop, dengan catatan bahwa dalam pemeriksaan ini menggunakan flouroscopi.

Ada alternative lain untuk pemeriksaan colon inlop yaitu dengan pemeriksaan CT-Scan Colon dan colonoscopy . namun dua pemeriksaan ini juga memiliki kelebihan dan kekurangan masing2.

PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI ESOFAGUS
Tujuan Maksud dan tujuan dari pemeriksaan radiology esophagus adalah sebagai acuan dalam melakukan teknik radiografi oesophagus,untuk memperlihatkan struktur anatomi dan jenis kelainan yang terdapat pada esofagus tersebut. Indiskasi dilakukannya esofagus adalah Radang esofagus Corpus alineum/benda asing Kelainan anatomi Susah menelan makanan. Definisi 1. Oespophagografi adalah pemeriksaan dengan menggunakan sinar-X untuk melihat gambaran secara radiologi oesophagus, teknik pemeriksaannya dengan cara pasien harus menelan media kontras (barium sulfat). 2. Kontras media positif adalah jenis obat yang mengandung unsur tertentu yang digunakan untuk membantu penampakan densitas pada radiograf sehingga dapat membedakan kelainan organ. 3. Barium sulfat (Ba2SO4) adalah jenis kontras media yang digunakan untuk pemeriksaan oesophagus. Kelainan bawaan / konginental adalah kelainan pada organ jantung yang telah dibawa sejak lahir. Prosedur Persiapan administrasi 1. Formulir permohonan pemeriksaan radiologi diisi dan ditanda tangani oleh dokter pengirim dengan disertai keterangan klinis dari pasien tersebut, selanjutnya diterima dibagian radiologi. 2. Surat persetujuan tindakan radiologi diisi dan ditanda tangani oleh pasien atau keluarga terdekat dan diparaf oleh dokter yang menerangkan dan atau ditandatangai oleh dokter spesialis radiologi. 3. Surat Perjanjian dan Persiapan Pemeriksaan radiologi diisi dan ditanda tangani oleh pasien atau keluarga terdekat dan diparaf oleh dokter yang menerangkan dan atau ditandatangani oleh dokter spesialis radiologi. Persiapan Pemeriksaan : Persiapan ruang, alat, bahan dan alat bantu (marker dan alat proteksi) dan obat-obatan oleh radiografer. Penjelasan umum tentang prosedur pemeriksaan 1. Check status pasien di komputer oleh radiografer meliputi (Identitas Pasien, Indikasi permeriksaan)

2. Siapkan stiker amplop dan ID printer

Persiapan alat : Kontras barium sulfat ( Ba.So4). Film ukuran 24 x 30 cm dan 35 x 35cm Pelaksanaan pemeriksaan 1. Pemanggilan pasien 2. Croscek data pasien 3. Penjelasan ke pasien/ komunikasi pasien tentang : foto yang dibuat, tujuan pemotretan dan prosedur 4. Dokter spesialis radiologi mempersiapkan diri akan melakukan pemeriksaan. 5. Pelaksanaan pemeriksaan oesophagus oleh dokter spesialis radiologi dibantu oleh radiografer. Teknik Pemeriksaan : 1. Teknik radiografi dibuat dalam posisi AP (Anteroposterior), 2. RAO ( Right Anterior Oblique) dengan cara miring 35°- 40°, 5.4.6.3. LAO dengan cara miring 35°- 40°. 3. Posisi penderita berdiri atau berbaring, selanjutnya penderita diberi minuman barium kental sebanyak 3 sendok makan dan diminta untuk menahan di dalam rongga mulut, kemudian diberi aba-aba untuk menelan sampai habis dan secara berseri diambil foto oblik kanan, kiri dan lateral. 4. Pada pemeriksaan bayi kontras yang digunakan adalah ionik atau non ionik. 5. Setiap kali dilakukan pemotretan maka kaset dikirim ke kamar gelap dan diberi label identitas pasien, selanjutnya film di proses dengan mesin prosesing film. 6. Radiografer dan dokter spesialis radiologi akan mengevaluasi setiap foto. 7. 3.3.7. Radiografer menyerahkan foto Rontgen ke dokter spesialis radiologi untuk dibaca dan dibuatkan expertisenya. 8. Untuk pasien rawat inap Radiografer segera memberi tahu perawat ruangan dimana pasien dirawat agar segera dijemput, foto rontgen dan hasil bacanya dalam satu amplop akan dikirim ke ruangan dimana pasien dirawat . 9. Untuk pasien rawat jalan foto rontgen dan hasil bacanya dalam satu amplop akan dikirim kedokter pengirim melalui pasien atau keluarga dari pasien tersebut.

PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI maag – duodenum.

Tujuan

Maksud dan tujuan dari Protap ini adalah sebagai acuan dalam melakukan teknik radiografi maag duodenum.

Indikasi

Prosedur 1. 6. Media kontras positif adalah jenis obat yang mengandung unsur tertentu yang digunakan untuk membantu penampakan densitas pada radiograf sehingga dapat membedakan kelainan organ. 1. Corpus alineum/ benda asing. Surat persetujuan tindakan radiologi maag duodenum diisi dan ditanda tangani oleh pasien atau keluarga terdekat dan diparaf oleh dokter yang menerangkan dan atau ditandatangai oleh dokter spesialis radiologi. Duodenum adalah pemeriksaan dengan menggunakan sinar-X untuk melihat gambaran oesophagus. Pemeriksaan abdomen maag doudenum dilakukan oleh radiographer 2. Barium Meal adalah jenis media kontras positif yang tersusun dari unsur barium dan sulfat (Ba2SO4) berbentuk suspensi siap digunakan dan aman untuk pemeriksaan lewat oral. selanjutnya diterima dibagian radiologi.3.  Definisi 1.1.Massa. Semua hasil radiografi abdomen 3 posisi di baca oleh dr. 5. Teknik pemeriksaannya dilakukan dengan cara pasien harus menelan media kontras (barium). spesialis radiologi 1. Persiapan administrasi 1. 2. Formulir permohonan pemeriksaan radiologi maag duodenum diisi dan ditanda tangani oleh dokter pengirim dengan disertai keterangan klinis dari pasien tersebut. Pemeriksaan Radiografi Maag 4. Kriteria Memperlihatkan struktur anatomi seluruh OMD (Oesofagus maag duodenum. Duodenum adalah organ percernaan bagian bawah yang merupakan bagian/ ujung awal dari usus halus dan merupakan bagian usus halus yang paling pendek yang berfungsi menyerap sari-sari makanan.2. 3. Maag/ lambung adalah organ pencernaan bagian bawah yang berfungsi menghaluskan makanan dan terletak di bagian kiri atas rongga abdomen/ left hipocardiac. 1. 2. Persiapan Pasien . radang.  Kebijakan 1. maag dan duodenum dengan menggunakan media kontras (barium meal) dengan perbandingan media kontas dan air 1: 6. Surat Perjanjian dan Persiapan Pemeriksaan radiologi maag duodenum diisi dan ditandatangani oleh pasien atau keluarga terdekat dan diparaf oleh dokter yang menerangkan dan atau ditandatangai oleh dokter spesialis radiologi.

Permintaan.6.4. Persiapan alat : 3.4 Pesawat sinar-x 3.3.00 dilakukan supositoria.2.1. Media kontras barium sulfat BaSO4. 2. 2.7 Label film 4. 3.2. natrium bicarbonat dan asam citrate 3. 2. Pemeriksaan Maag duodenum pada kondisi khusus yaitu pada bayi. Penjelasan umum tentang prosedur pemeriksaan. Pasien wanita tidak sedang hamil. 2. Tidak boleh merokok dan banyak bicara. indikasi pemeriksaan. pemeriksaan tidak menggunakan barium tapi kontras lain yang aman terhadap paru-paru.1.5. 2.2. Dilakukan pemeriksaan khusus pada pasien dewasa (kondisi umum) yaitu : 2. 2. Pelaksanaan pemeriksaan 4. makan makanan dengan konsistensi lunak.2. Check status pasien di komputer oleh radiografer meliputi : Identitas Pasien.4. 3. Persiapan Pemeriksaan 3.3. anak-anak yang menderita kelainan bawaan dan orang dewasa yang menderita obstruksi. pada jam 05.1. Malam sebelum dilakukan pemeriksaan dilakukan urus-urus. Siapkan stiker amplop dan ID printer 3.5 Cassette film ukuran 24 x 30. Dengan puasa 6-8 jam sebelum dilakukan pemeriksaan 2.1. Mengubah pola makan pasien yaitu : diet rendah lemak dan serat.2.6.2. 35 x 35 cm 3. Minum banyak yang tak mengandung soda.2.3.2.2. Pemberian obat pencahar. Pemanggilan pasien . 2.2.

Right P.6. 5. PA (Posterior Anterior)-erect/berdiri 5. Right Lateral – recumbent 5. Blain foto tanpa fluoroscopy dengan posisi : 5.2.1.3.2. Teknik pemeriksaan dilakukan dengan cara : 5.2. Penjelasan ke pasien/ komunikasi pasien tentang.4. PA (Posterior Anterior) 5.5.5. AP (Antero Posterior) 5.1.2.1. 5.7.1. Right AP/ PA Oblique 5. 4.2.3. Spot film dengan posisi : 5.1.5.4 Dokter spesialis radiologi mempersiapkan diri akan melakukan pemeriksaan. PA (Recumbent) 5. Pelaksanaan pemeriksaan Maag-duodenum oleh dokter spesialis radiologi dibantu oleh radiografer.2.2. Jika menghendaki kontras ganda dilakukan efferveser powder. Croscek data pasien 4. Untuk lebih bagus didahului dengan pemeriksaan oesophagus 5.6.4.1.3.4. . Kontras media yang digunakan adalah suspensi barium yang lebih encer (½ gelas/ 100 cc) 5.3.1. 5.1. foto yang dibuat. Foto dibuat setelah kontras cukup merata.A (Posterior Anterior)-Oblique – recumbent 5. Pada saat pemeriksaan bila perlu penderita diberi spasmolitik untuk mengurangi peristaltic usus.1. Lateral 5. tujuan pemotretan dan prosedur 4. Left Lateral erect/berdiri 5.

Akan tetapi secara umum diperlukannya teleradiologi karena beberapa faktor. sehingga dapat mempermudah komunikasi dokter dan rumah sakit sehingga diagnosis dapat ditegakkan secara cepat. Dibuat foto serial dengan posisi terlentang. Kecenderungan produsen untuk mengadakan pelayanan atau produk yang efesien dan efektif. dengan posisi khusus (oblique kanan dan oblique kiri). tepat tearah. Teleradiologi ini juga sangat berguna bagi pasien. Peralatan 1. akibat suatu tindakan yang terlambat. institusi kesehatan ( rumah sakit).8. Perlunya second opinion professional ketika hendak memberikan interprestasi medis 3. Tuntutan kecepatan dan ketepatan diagnosa medis 2. antara lain: 1. Pelayanan kepada konsumen 1. Note Book. Adanya kendala geografis dalam memberikan layanan medis radiologi 5. baik dalam ruang lingkup rumah sakit. suara. konsultasi dan pendidikan dari suatu tempat ke tempat lainnya. 2.5. Alat radiologi mahal 2. dokter. Dokter spesialis Radiologi . RADIOLOGI RSPI Merealisasikan Teknologi Jarak jauh PENERAPAN TELERADIOLOGIDI RUMAH SAKIT PANTAI INDAH KAPUK Abstrak Penerapan teleradiologi merupakan sebuah terobosan baru dalam bidang teknologi kesehatan di Indonesia. Jumlah alat radiologi terbatas 3. citra dari suatu lokasi ke lokasi lainnya melalui hubungan komunikasi. pelayanan kesehatan lainnya. Pemanfaatan teleradiologi khususnya dalam penanganan pasien dapat dilakukan secara cepat dan bisa mengurangi angka kematian dan kerusakan yang lebih berat dari pasien . Jumlah penyedia jasa RS dengan fasilitas radiologi terbatas 4. konsultasi serta edukasi. lintas daerah/regional maupun antar negara. berdiri prone. sehingga dengan kata lain bahwa teleradiologi merupakan proses pemindahan data. baik antar masyarakat kedokteran maupun masyarakat umum. Dengan teleradiologi dokter bisa menerima gambar/foto radiologi melalui Personal Computer. Penerapan teleradiologi di Rumah Sakit Pantai Indah Kapuk dilakukan untuk memenuhi tuntutan kecepatan dan ketepatan diagnosa medis. Jumlah pasien sangat banyak 4. Oleh karena itu mulai 12 April 2003 Rumah Sakit Pantai Indah Kapuk meluncurkan teleradiologi guna mempercepat pelayanan pasien dan customer lainnya. Kecenderungan perkembangan fusi imaging ( perpaduan berbagai modalitas radiologi ) dan fusi diagnostic ( cross-cheking beberapa hasil diagnosa medis) 3. Pendahuluan Teleradiologi merupakan bagian dari telemedicine yaitu suatu transmisi dari informasi medis seperti teks. imejing radiologi dalam koneksinya dengan pelayanan. Personal Digital Assistant bahkan Hand Phone. pemerintah dan asuransi kesehatan.

komputer workstation. Sistem perangkat lunak pemroses data / sinyal / citra Software yang digunakan untuk teleradiologi di RSPIK sudah mengunakan PACS software application berbasis DICOM dan web yang terlisensi dengan performance yang tinggi. 2. Bone Mineral Densitometri ( BMD ). maupun MRI. Sistem jaringan telekomunikasi ( telepon dan satelit ) . CT Scan. Pengarsipan digital ini sangat diperlukan baik untuk memudahkan pengarsipannya. rumah sakit memiliki data/imaging. Dokter radiolog bekerja di beberapa RS Rumah Sakit Pantai Indah Kapuk juga mencoba untuk melakukan pengarsipan imaging secara digital baik dari pemeriksan radiologi konvensional ( dilakukan digitalisasi terlebih dahulu dengan menscan foto-foto konvensional ) .1. Panoramik sebelumnya dilakukan dengan menggunakan alat digital scanner. Jumlah dokter/radiolog sedikit 2. sekarang dengan peralatan CR ( Computed Radiography ).4 GHz Hardisk 400 GB CD-R Drive ( CDRW ) sebagai archiving tools Network connection Monitor dengan resolusi tinggi 3. Adapun komputer server radiologi ditinjau dari hardwarenya adalah sebagai berikut : 1. CT Scan. Modalitas / sistem radiologi digital Radiologi digital diperlukan karena teleradiologi baru mungkin terlaksana kalau semua data dan citra radiologi telah dikonversi menjadi data digital ( kode biner ). Fluoroskopi. 3. 5. Intel Xeon 2. 2.ray konvensional. fluoroskopi. Beberapa modalitas radiologi digital yang dimiliki RSPIK yaitu MRI 1. Data tersebut selanjutnya diubah dan dipancarkan sebagai gelombang elektromagnet termodulasi.5 T. Mamografi. 4. untuk penggandaan. Adapun digitalisasi imejing dari modalitas-modalitas konvensional seperti X. maupun tidak adanya gambar yang hilang. Sistem komputer Komputer yang dipakai untuk mendukung teleradiologi yaitu komputer workstation/pemroses dan komputer server radiologi. 4. Perangkat Pendukung Teleradiologi Perangkat yang diperlukan untuk mendukung terlaksananya teleradiologi di RS Pantai Indah Kapuk : 1. C-Arm.

yaitu dengan menscan foto-foto konvensional ke alat digital scanner. PDA& Palm Top ) dengan Yang terakhir ini kami sebut sebagai mobile teleradiologi.yang terlebih dahulu dilakukan pemasukan data pasien dan pemeriksan secara lengkap. CT Scan. Sedangkan hasil pemeriksaan/imej dengan modalitas radiologi digital. yaitu misalnya dengan pemakaian password pada waktu mengakses webserver. Sistem data base data citra. Sistem data base menggunakan sebuah komputer server tersendiri dan tidak tercampur dengan data-data yang lainnya 6. Sistem security data Keamanan dan kerahasiaan data sangat penting dalam teleradiologi. Pengiriman gambar bisa dengan protocol JPEG via email dengan bantuan komputer workstation dan juga bisa dengan melakukan browsing ke web server radiologi 5. proses tersebut tidak lagi dengan scanner film. kamar operasi dll. Modalitas digital lainnya seperti BMD untuk sampai saat ini belum tersambungkan dengan jaringan modalitas radiologi digital lainnya. panoramik dan mamografi . ICU. yaitu antara lain : 1. Oleh karena itu data hanya dapat dilihat oleh orang yang berhak saja. seperti hasil pemeriksaan MRI. Selanjutnya hasil scanning foto ditransfer ke komputer pemroses ( workstation ) atau langsung ke komputer server radiologi.Teleradiologi yang dilaksanakan di RSPIK ini melalui : 1. hasilnya dikonversi dari analog ke digital. Fluoroskopi dan C-Arm ditrasnfer ke komputer pemroses ( workstation ) selanjutnya ditransfer ke komputer server radiologi. Sekarang dengan bantuan CR. Untuk pemeriksaan radiologi konvensional. demi kearahasiaan catatan medik pasien. Internet yaitu bisa dikirim ke komputer pribadi di rumah dokter ataupun note book maupun ke Cell Phone ( HP. Pengolahan imej . seperti pemeriksaan x-ray konvensional. mengakses web server radiologi yang berbasis DICOM 2. Intranet yaitu komputer di bagian-bagian rumah sakit seperti komputer di ruangruang baca radiolog. UGD. Fungsi komputer pemroses ( workstation ) ini sangat berarti dalam teleradiologi ini. Untuk keamanan dan kerahasiaan data juga kita bisa melakukannya dengan menghilangkan identitas pasien diganti dengan kode tertentu pada waktu pengiriman via email Mekanisme Teleradiologi di RSPIK Secara umum pemeriksaan radiologi dalam hal hubungannya dengan teleradiologi dibagi menjadi dua bagian yaitu pemeriksaan radiologi konvensional dan radiologi digital.

sehingga dapat mempercepat pengerjaan 4. computer diUGD. Transfer data ( teleradiologi ) Komputer pemroses ini bisa juga disebut sebagai terminal computer yaitu dapat menerima dan juga dapat mengirimkannya ke komputer lainya Selanjutnya foto hasil pemeriksaan dapat dilihat di ruang-ruang baca radiolog. misalnya dapat dijalankan dengan cine. MPVR. selanjutnya dengan gambar bisa dikirim ke HP. 2. pembuatan 3D ( soft.Pengolahan hasil pemeriksaan radiologi baik konvensional maupun digital yaitu antara lain adjusting WW & WL. Palm Top ataupun PC di rumah dokter dengan menggunakan internet ( email ) dimana Microsoft Outlook Express sebagai email clientnya. CT Scan dan Fluoroskopi dan X-ray. PDA. biasanya pihak pasien atau dokter pengirim ataupun juga radiolog memintanya untuk kepentingan konsultasi maupun edukasi 5. ICU. bone & angio). yang sebelumnya hanya dengan melihat pada lembaran-lembaran foto yang biasa dilakukan di kamar operasi. maka tersebut kita ubah dari gambar DICOM menjadi JPEG di computer workstation\. sehingga memungkinkan seorang dokter bedah dapat melihat gambar kelainan secara tiga dimensi. Pencetakan film Pencetakan film selain dilakukan di konsol modalitas radiologi digital ( Fluoroskopi. gambar dapat dimodifikasi. CT Scan dan MRI ) juga dapat dilakukan di computer pemroses ini. mengakses web server radiologi yang berbasis DICOM melalui intranet Salah satu komputer yang tersambung dengan jaringan komputer server radiologi yaitu komputer di kamar operasi. Atau dengan dengan melakukan browsing ke web server radiologi dengan password. Penggandaan Penggandaan film / pencetakan film ulang juga dapat dilakukan. Dan apabila dokter ada di luar area RSPIK. Hal ini sangat membantu seorang dokter bedah dalam menentukan lokasi kelainan sehingga dapat mempermudah dan mempercepat tindakan dokter di meja operasi. Analysis dan lain-lain. hanya saja komputer tersebut . Navigator. ( lihat gambar ) Beberapa keunggulan teleradiologi dengan ekstensi DICOM yaitu kontras dan detail terjaga. kamar operasi dll dengan . Akan tetapi untuk pengarsipan hasil pemeriksaan X-ray masih dalam proses peyempurnaan. 3. Pengarsipan dikelompokkan menurut jenis pemeriksaannya MRI. Pengarsipan Pengarsipan hasil-hasil pemeriksaan disimpan dalam CD-R dengan perangkat CDRW drive dengan ekstensi file DICOM.

Gambar tidak terkirim o Adanya simultaneous process Hal ini terjadi karena pengiriman gambar dilakukan secara sekaligus. 2. Internet 1. mungkin hanya brightness dan contrastnya saja dan apabila gambar itu kita perbesar maka gambar akan menjadi pecah. komputer/alat penerima tidak harus diinstal software seperti pada server. Intranet/LAN : 1. HUB rusak. 5.harus diinstal dengan software yang sama dan dengan monitor yang mempunyai resolusi tinggi. 2. Hanya saja gambar tidak banyak dimodifikasi. Kendala-kendala Masalah yang mungkin muncul pada pelaksanaan teleradiologi bisa kita bagi menjadi dua. Tapi juga bisa dengan browsing ke webserver. dimana mail dalam mailbox melebihi kaouta yang ditetapkan oleh provider sehingga tidak memungkinkan menerima message baru. Waktu pengiriman lama o Gambar/imej yang terkirim telalu banyak Jika gambar yang dikirim terlalu banyak maka akan mengakibatkan antrian yang memperlambat komunikasi LAN o Heavy network traffic Hal ini terjadi karena proses pengiriman gambar dilakukan pada waktu jam kerja dikala pemakaian resource LAN tinggi 2. 3. server down. Security data . sehingga PC atau Cell Phone dapat dipakainya. Setting GPRS/WAP pada Cell Phone Email Account. yaitu : 1. Sedangkan pengiriman dengan ekstensi JPEG bisa lebih cepat. 4. misalnya pengiriman gambar untuk satu pasien atau lebih dikirmkan kepada lebih dari satu penerima pada waktu yang bersamaan o Network problem Misalnya kabel network rusak. misalnya user ID atau passwordnya salah Provider problem Over limit mail attachment.

TEKNIK PEMERIKSAAN RADIOLOGI CT-SCAN PADA KASUS AKUT ABDOMEN TEKNIK PEMERIKSAAN RADIOLOGI CT-SCAN PADA KASUS AKUT ABDOMEN Dalam menagani suatu tindakan abdomen akut salah satunya adalah dilakukannya pemeriksaan CT-scan abdomen akut. Pastikan pesawat CT SCAN telah di warming up dan atau kalibration untuk meningkatkan kualitas image yang lebih baik. rumah sakit. * Folley Cath 20/24. * Spuit 200 cc. * Surflo 20 W/Flash / Wing nedle 21. CT Whole Abdomen secara garis besarnya terdiri dari pemeriksaan CT Abdomen rutin/ reguler / terprogram dan pemeriksaan CT Abdomen secara emergency khususnya pada kasus akut abdomen ( trauma abdomen ). Sebelum dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen baik yang rutin / reguler khususnya emergency sebaiknya dilakukan pemeriksaan radiologi konvensional yaitu : a. Siapkan bahan kontras dengan perbandingan ( 1 : 40 ) sebanyak 120 cc. * Adrenalin 1ml * Kalmetason 1ml . abdomen bawah dan abdomen pelvis. 3. Bila dari pemeriksaan tersebut ada indikasi guna menunjang menegakkan diagnosa lebih lanjut dapat dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen.Kesimpulan Teleradiologi merupakan suatu teknologi yang sangat membantu dalam penanganan pasien yang lebih cepat dan dapat mengurangi angka kematian atau juga kerusakan organ yang lebih berat. 2. Plain foto abdomen. Teleradiologi perlu dukungan teknologi yang memadai sehingga kualitas informasi medis lebih terjaga dan juga keamanan serta kerahasiaan data. Teleradiologi juga berguna bagi dokter. Dengan abdomen polos dirasa sangat cukup dalam membantu menegakan diagnosa. Disini ada teknik pemeriksaan CT-Scan abdomen yang akan dijabarkan sebagai berikut: PENDAHULUAN Pendahuluan Pemeriksaan CT Whole Abdomen mencakup abdomen atas .Dalam penaganan abdomen akut biasanya hanya dilakukan pada CTScan abdomen polos. Persiapan alat/ bahan : 1. * Syringe injector dan conecting injector/spuit 20 cc 4 buah. USG Abdomen. yang penatalaksaanaannya dapat dilakukan dengan injector dan non injector. b. Peralatan / alkes yang harus disiapkan : * Bahan kontras sebanyak 100 cc. asuransi kesehatan dan pemerintah. c. sedangkan pada kasus emergency pada umumnya dapat dilakukan tanpa persiapan. Pemeriksaan CT Whole Abdomen secara reguler harus dilakukan dengan persiapan secara maximal untuk mendapatkan infomasi yang akurat. Abdomen 3 posisi.

START muncul tampilan scout/ topogram dengan batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis harus tercakup. dimasukkan bahan kontras per anal sebanyak 500 cc. Pilih protokol whole Abdomen 4. 80 > Scout plane: 0 > Auto Voice No 5. Sebelum pasien / keluarga pasien ( suami. . yang berguna untuk mengetahui fungsi ginjalnya sebelum pemeriksaan dilakukan. Klik Confirm. Klik next series maka akan muncul tampilan series description : Pre contras. Atur protokol menu terlebih dahulu sebelum penyuntikan media kontras dilakukan dengan start location dan End location agar slice nya sama seperti scanning Pre Contrast. Isi data pasien pada komputer. anak. Periksa ureum dan creatinin sebelum pemeriksaan. Pada surat persetujuan tindakan medis tersebut diupayakan agar pasien atau suami / istri atau anak / orang tua / saudara yang terdekat dapat membubuhkan tanda-tangannya sebagai bukti persetujuan dilakukannya pemeriksaan CT Whole Abdomen. saudara ) harus diberikan informasi yang akurat tentang pemeriksaan yang akan dilakukan serta resiko-resiko yang timbul akibat pemeriksaan tersebut. maka akan muncul tampilan gambaran axial Pre Contras. 3. Pasien sebaiknya puasa minimal 6 – 8 jam sebelum pemeriksaan. 40. 8. 60. dengan mengunakan baju ganti pasien.Ureum dan creatinin yang masih dapat ditoleransi untuk dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen maximal 30 hari sebelum pemeriksaan dilakukan. Ketika akan dilakukan pemeriksaan pasien minum bahan kontras ke tiga sebanyak 200 cc. atur localizer pada batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis. Satu jam sebelum pemeriksaan pasien minum 200 cc yang kedua 3. Persiapan Pemeriksaan: 1. 2. Protokol scout dengan parameter : > kV: 120. Tekan tombol ( ! ) pada gantry maka akan menunjukkkan angka 190. 2. START. 2. Surat persetujuan tindakan medis(inform consent ). 140 > mA : 20. CT WHOLE ABDOMEN INJECTOR 1. 6. Klik next series. 4. Setelah Confirm. Pastikan pasien bebas dari benda-benda yang menyebabkan artefact. Pasien minum kontras 300 cc 2 jam sebelum pemeriksaan. Atur CP pada pertengahan Sternum dan batas bawah pada pertengahan tebal pasien. Posisi objek : Atur agar batas atas bahu pasien jangan melewati batas atas pada meja pemeriksaan yang telah disetting. perhatikan tampilan series description pilih menu Contrast ( scanning yang akan dilakukan adalah scanning untuk kontras intra vena). 4. dengan parameter : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 7.Persiapan pasien : 1. Tehnik Pemeriksaan : I. kedua tangan diletakkan diatas kepala. khususnya akibat pemakaian bahan kontras. 3. Hal ini bertujuan agar pasien pada saat pemeriksaan tidak mual sebagai akibat penyuntikan bahan kontras secara intra vena. Posisi pasien: Supine pada meja pemeriksaan dengan feet first. 9.

START.Atur CP pada pertengahan Sternum dan batas bawah pada pertengahan tebal pasien. START muncul tampilan scout/ topogram dengan batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis harus tercakup. Protokol scout dengan parameter : > kV : 120. START.10. Atur protokol menu terlebih dahulu sebelum penyuntikan media kontras dilakukan dengan start location dan End location agar slice nya sama seperti scanning Pre Contrast. dengan parameter : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 7. 60. tekan START dan tombol injektor secara bersamaan sehingga kontras masuk pada saat pengambilan slice dimulai. Klik next series. 80 > Scout plane : 0 > Auto Voice 5. Posisi objek : . Setelah Confirm. 12. observasi keadaan pasien. START muncul tampilan scout/ topogram dengan batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis harus tercakup. Klik Confirm. Isi data pasien pada komputer. Klik next series maka akan muncul tampilan series description : Pre contras. 9. 8.Parameter yang digunakkan : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 ( terkadang diubah menjadi 3/5/7 mm) > . maka akan muncul tampilan gambaran axial Pre Contras. Scanning telah selesai dilakukan. perhatikan tampilan series description pilih menu Contrast ( scanning yang akan dilakukan adalah scanning untuk kontras intra vena). atur localizer pada batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis. 140 > mA : 20. kedua tangan diletakkan diatas kepala. Klik next series. 10. .Tekan tombol ( ! ) pada gantry maka akan menunjukkkan angka 190. 40. Posisi pasien: Supine pada meja pemeriksaan dengan feet first.5 – 3 ml/second.Parameter yang digunakkan : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 ( terkadang diubah menjadi 3/5/7 mm) > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 > Timing : 0 > 5. dengan parameter : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 11. 11. Klik confirm. 2. Meja pemeriksaan boleh dikeluarkan tetapi tidak boleh diturunkan. 6.11. atur localizer pada batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis.100 ml. Klik next series maka akan muncul tampilan series description : Pre contras. Siapkan contrast pada injektor dengan parameter : 2. 14.9 > Breath Hold : 20 s > Breath time : 8. perhatikan tampilan series description pilih menu Contrast ( scanning yang akan dilakukan adalah scanning untuk kontras intra vena). Pilih protokol whole Abdomen 5. 13. 12. 4. 80 . beritahu pasien bahwa akan dilakukan penyuntikan bahan kontras melalui vena. 3. Setelah Confirm. maka akan muncul tampilan gambaran axial Pre Contras. Klik Confirm.11. . 13. Atur protokol menu terlebih dahulu sebelum penyuntikan media kontras dilakukan dengan start location dan End location agar slice nya sama seperti scanning Pre Contrast. II CT WHOLE ABDOMEN NON INJEKTOR 1.Atur agar batas atas bahu pasien jangan melewati batas atas pada meja pemeriksaan yang telah disetting.5 > Auto Voice : 5 11. jarum suntik dicabut.

maka radiografer masuk ke ruang console kemudan klik confirm. 15. 16.13. beritahu pasien bahwa akan dilakukan penyuntikan bahan kontras melalui vena. Trauma kepala didefinisikan sebagai trauma non degeneratif – non konginetal yang terjadi akibat . kemudian lakukan penyuntka. KEKURANGAN : 1.Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 > Timing : 0 > 5. Waktu lebih lama. Setelah radiografer masuk ke ruang console. Tekan START ketika penyuntikan selesai. Dapat melihat fase arteri dan vena. 3. 2. Ketika contrast tinggal 20 cc. Waktu lebih singkat dan praktis. Membutuhkan SDM yang lebih banyak.9 > Breath Hold : 20 s > Breath time : 8. Pada umumnya pada kasus reguler / rutin. Komplikasi lebih tinggi. Siapkan contrast sebanyak 100cc dengan spuit 20cc sebanyak 4 buah. wing needle 21. Biaya lebih murah. disamping kecelakaan industri. Tidak bisa melihat fase arteri karena langsung fase vena. 3. Kesimpulan : Tehnik pemeriksaan CT WHOLE ABDOMEN yang dilakukan : CT WHOLE ABDOMEN DENGAN INJECTOR.  CT WHOLE ABDOMEN NON INJECTOR KELEBIHAN : 1. jatuh dari ketinggian maupun akibat kekerasan. Scanning telah selesai dilakukan. 2. jarum suntik dicabut.5 > Auto Voice 14. Biaya lebih mahal. Pemeriksaan radiologi dengan CT-scan Pada kasus trauma kepala PERANAN CT SCAN KEPALA PADA KASUS TRAUMA INTRAKRANIAL Kasus trauma terbanyak disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas. 2. SDM yang dibutuhkan lebih sedikit. 4. kecelakaan olahraga. 4. KEKURANGAN : 1. CT WHOLE ABDOMEN NON INJECTOR  CT WHOLE ABDOMEN INJECTOR KELEBIHAN : 1. Pada umumnnya dilakukan pada akut abdomen 2. observasi keadaan pasien. Gambaran kontras tidak sedetail INJECTOR.Meja pemeriksaan boleh dikeluarkan tetapi tidak boleh diturunkan.

akurat dan sistematis. 2003 ). Pada saat sekarang CT SCAN telah menjadi modalitas utama dalam menunjang diagnosa trauma kepala terutama pada kasus cyto yang sebelumnya sulit terdeteksi pada foto Foto Town atau Occipitomental ( plain foto skull ). Hal ini dapat dapat dilakukan setelah adanya penegakan diagnosa trauma kepala dengan pemeriksaan klinis awal yang ditunjang dengan diagnosa imajing ( khususnya CT SCAN Kepala ). * Bukti fisik adanya fraktur di basal skull. glasgow coma score 8 ( Normal 15 ). * Kejang. Tujuan utama dari pemeriksaan imajing pada kasus trauma kepala adalah unutuk menentukan adanya cedera intracranial yang membahayakan keselamatan jiwa pasien bila tidak segera dilakukan tindakan secepatnya(Cyto). * Amnesia retrograde. fisik dan psikososial baik sementara atau permanen. Bebera indikasi perlunya tindakan pemeriksaan CT SCAN pada kasus trauma adalah : a. Menurut The Cranadian CT Head : * GCS ( Glasgow Coma Score ) < 15 setelah 2 jam kejadian. * Muntah – muntah ( > 2 kali ).( Tony Knigts. * Umur > 65 tahun. * Adanya intoksikasi alcohol. * Umur lebih 60 tahun. * Adanya dugaan open / depressed fracture. Dengan demikian Radiografer dipaksa untuk melakukan berbagai cara untuk mengatasinya dalam melakukan pemeriksaan CT SCAN mulai dari persiapan pasien. Pada kasus trauma kepala pada umumnya pasiennya merupakan pasien yang “ tidak sadar “ atau tidak koorperatif. * Muntah. ( Geijertstam. 2004). Dalam suatu penelitian menunjukkan bahwa tindakan operasi pada trauma kepala berat dalam rentang waktu 4 jam pertama setelah kejadian. . Pasien dengan trauma kepala memerlukan penegakkan diagnosa sedini mungkin agar tindakan terapi dapat segera dilakukan untuk menghasilkan prognosa yang tepat. prosedur. sedangkan bila dilakukan tindakan anestesi sering dihadapkan pada resiko yang harus dihadapi.ruda paksa mekanis eksteral yang menyebabkan kepala mengalami gangguan kognitif. 2003). Pemeriksaan CT SCAN sangat mutlak pada kasus trauma kepala untuk menentukan adanya kelainan intracranial terutama pada cedera kepala berat ( Severe. Trauma kepala dapat menyebabkan kematian / kelumpuhan pada usia dini (Anne G Osborn. b. * Adanya cedera di area clavicula ke superior. dapat menyelamatkan + 60 – 70 %. Menurut New Orland : * Sakit kepala. posisi. Bila lebih 4 jam tingkat kematian melebihi sekitar 90 %. dengan kondisi yang demikian sulit untuk mendapatkan posisi scaning ideal yang kita inginkan.

KESIMPULAN: Peranan CT SCAN sebagai salah satu modalitas imajing pada kasus trauma kepala sangat . 7/7 mm ). Protokol CT SCAN Kepala Orientasi pasien : Head first. tanda adanya mass effect. L = + 200 . Atur WW dan WL (Bone : W = + 1500 . * Pastikan tidak ada benda-benda yang menyebabkan artefact pada gambar. * Universal precaution ( minimal unsteril glove pada saat memindahkan dan mengatur posisi pasien pada kasus trauma dengan luka terbuka ). Hal-hal yang harus diperhatikan oleh radiografer adalah : * Pastikan di ruangan ada emergency kit. supine Orbita Meatal pararel terhadap scan plane Topogram : lateral dari base skull ke vertex Axial base line diambil dari garis inferoorbital floor ke EAM.3/10 mm. sebaiknya disertakan dengan kondisi tulang terutama bila jelas –jelas ada fraktur. L = + 50 ). * Bila pasien anak-anak sebaiknya ada anggota keluarga yang mendampingi dengan memperhatikan proteksi radiasi ( Berikan apron ). 5/10 mm. * Lakukan fiksasi kepala pasien dan organ lainnya secara maximal. (Post Fossa : 2-5mm Ax . 5/5 mm. Pergerakan pada pasien ( bila diperlukan sebaiknya harus di scan ulang pada slice tertentu ). Mid line shift.// OML) kV: 140-390 mAs ( Brain : 10mm Ax . L = + 35. Oedem ( batas sulci / gyri cortical tidak jelas ). Gambaran CT SCAN Kepala Tanda-tanda vital yang diperhatikan oleh radiografer dalam post prosesing adalah : Focal hyper / hypodens. Pada pemeriksaan CT Scan kepala tidak persiapan khusus.// OML kV: 120-360 mAs Lakukan scan ulang pada slice tertentu bila diperlukan ( irisan dapat dirubah ). ( Bila dijumpai ukurlah dengan membuat garis membagi 2 hemispher cerebrum dan garis shift pada ujung anterior septum pellucidum). * Jangan pernah melepas alat fiksasi leher collar bila telah terpasang. Udara di calvarium ( menunjukkan kemungkinan adanya fraktur ). * Identitas pasien secara lengkap. ( Ukurlah area tersebut dengan automatic volume dapat dihitung secara kasar dengan mengukur “ Panjang x Lebar x tebal ( slice awal – akhir tampaknya lesi ) dibagi 2.protokol. Angle disesuaikan. post prosesing dan Prosedur pemeriksaan CT SCAN Kepala pada trauma kepala pencetakan film. Subdural / intermediate : W = + 200. Print dengan scout / refrensi image ( 15 – 20 ) dalam 1 lembar. Brain : W = + 80. Alternatif pilihan irisan (2/10 mm.

Bila kedua sendi tak dapat tercakup.04 Sec Posisi Lateral : Badan pasien diposisikan miring.diperlukan karena memiliki kelebihan a. cerebral contusion. Pengaturan sinar : FFD (FocusFilm Distance) = 90 cm CR (Central Ray) = Vertikal tegak lurus film . * Lebih informatif dalam mengidentifikasi / melokalisir adanya fraktur fragmentnya pada tulang. Pemeriksaan Radiologi pda frakture kruris Pemeriksaan radiology pada fraktur cruris: Sebagian besar orang kecelakaan lalu lintas cidera pada daerah cruris/kaki.tulang kepala. Untuk memastikan adanya cidera perlu dilakukan pemeriksaan radiology cruris/kaki. CT SCAN juga sangat bermanfaat untuk memantau perkembangan pasien mulai dari awal trauma. cakupkan sendi atas yaitu articulatiogenu. dll. * Dapat mengetahui adanya perdarahan extrakranial dan menghitung volumenya. post operasi serta perawatan pasca operasi sehingga perkembangan pasien senantiasa dapat dipantau.Epidural. * Dapat mengetahui adanya kelaianan intrakranial/ perdarahan intracranial (Subdural. oedema cerebri.Sub arachnoid hemmorage) * Infark akut. adapun procedure pemeriksaan radiology cruris sebagai berikut: URAIAN PROSEDUR: Posisi AP (Antero-Posterior) Pasien pada posisi supine. Tungkai yang akan difototrue lateral dengan sisi lateral tungkai menempel pada kaset yang diletakkan di bawahnya. lalu tungkai yang difoto ditekuk kemudian diarahkan ke depan tubuh pasien. Bila fraktur daerah proximal. Letakkan kaset dibawah objek (cruris). akan operasi . medial atau distal. KV = 44 – 54 kv MA = 100 Ma Sec = 0. Kedua tungkai lurus dan kaki yang akan difoto diatur true AP.l : * Pemeriksaan yang singkat dan mudah. Pengaturan sinar : FFD (FocusFilm Distance) = 90 cm CR (Central Ray) = Vertikal tegak lurus film CP (Central Point) = Pada pertengahan Os Cruris. * Tidak merupakan invasif. lihat daerah fraktur proximal. post trauma. Diusahakan kaset dapat mencakup kedua sendi diatas dan dibawahnya. yang sering timbul adalah fraktur/ fissure.

dalam pemeriksaan ini dokter radiology akan menilai apakah peynebaran penyakit/massa sudah sampai tulang atau belum. Sehingga sangat membantu dokter referral dalam melakukan tindakan lanjutan. disini akan dicontohkan hasil radiologi thorax yang normal (Sehat) sebagai berikut. foto Rontgen dan hasil expertisenya dalam satu amplop akan dikirim kembali kedokter pengirim melalui pasien tersebut atau keluarganya dan dapat ditunggu ± 1 jam . biasanya dilakukan foto ronsen bone survey untuk kasus metastase tumor/massa/komplikasi. Letakkan marker (R/L) yang disesuaikan dengan organ tubuh bagian kanan atau kiri.. yang berfungsi untuk menilai kesehatan paru paru.CP (Central Point) = Pada pertengahan Os Cruris. Pemeriksaan bone survey I Kepala : dibuat foto AP dan lateral Vertebrae : dibuat foto AP dan lateral dari C1-S Pelvis : dibuat foto Ap.. Hasil Pemeriksaan radiologi thorax Pemeriksaan radiologi thorax merupakan salah satu pemeriksaan yang paling sering dilakukan oleh setiap orang. Pemeriksaan bone survey II Pemeriksaan bone survey 1 Extrimitas : dibuat foto AP dari hunerus dan femur Thorax : dibuat foto AP / PA Costae : dibuat foto AP / PA Untuk pasien rawat jalan . Hasil Expertise : Apex pulmo bilateral bersih Corakan brocnhovasculer normal Fissura minnor menebal Sinus costophrenicus lancip Diafragma licin CTR < 0. dimana dengan foto ronsen thorax kedua paru kita akan terlihat jelas apabila ada kelainan. KV = 44 – 54 kv MA = 100 mA Sec = 0.04 Sec Atur Kolimasi (luas lapangan penyinaran) yang disesuaikan dengan objek.5 Kesan : Pulmo tak tampak kelainan Pemeriksaan Radiologi bone survey Pemeriksaan radiology bone survey: Bone Survey adalah Pemeriksaan radiologi untuk menampakan organ tulang. seringkali orang orang bertanya bagaimana hasil pemeriksaan radiologi thorax kita.????? terima kasih untuk komentnya. mudah2han bermanfaat ya.. apalagi buat seorang perokok pemeriksaan radiologi thorax sangat dibutuhkan...

Radiografer menyiapkan alat sebagai berikut: Bahan kontras intra vena ( omnipaque.30 cc. 50 cc Wing needle No. Pelaksanaan: Prosedur administrasi dilakukan yaitu catat identitas pasien pada buku pendaftaran pasien dan pada buku pemakaian film .foto Rontgen dan hasil baca dalam satu amplop akan dikirim keruangan di mana pasien dirawat / berada ± 1 jam Pemeriksaan Radiologi dalam memberikan media kontras Prosedure pemeriksaan radiologi dalam pemberian bahan kontras. beri nomor Rontgen / nomor CT scan. Kateter Enema kolon set. Urografin) boleh salah satunya.cairan NaCl) Infuse set. No. Tissue. dll.Untuk pasien rawat inap /UGD segera memberi tahu perawatruangan/ UGD dimana pasien dirawat/ berada agar segera dijemput . iopamiro. sehingga kalu bisa penanganan pemeriksaan radiologi pada kasus ini dilakukan secepatnya.25 Obat anti alergi ( Kalmetason. Untuk pasien yang menggunakan bahan kontras per oral maka : Dokter spesialis radiologi bersama radiografer akan memberi penjelasan tentang cara bahan kontras tersebut digunakan / cara meminumnya. HSG set Spinal needle No. biasanya pada kasus mega kolon dilakukan pemeriksaan radiologi dengan colon in loop : Persiapan pasien: Bayi dibawa kebagian radiologi Dengan membawa popok/perlengkapan pakaian untuk bayi. Menyiapkan bengkok. Dokter spesialis radiologi harus mengisi formulir surat pernyataan penugasan. No.21. Persiapan petugas radiologi: Menyiapkan kateter tip ukuran minimal no 8 Menyiapkan media kontras cair (omnipaq.telebrix ). 20 Ethylchloride Untuk pasien yang menggunakan bahan kontras intravena (IV) maka penyuntikan akan dilakukan oleh : Dokter spesialis radiologi . Bahan kontras per oral / per anal ( Barium sulfat / Ba So4 dan EZ HD Gas Disposible spuit 2.20 cc. clem. Radiografer atau perawat yang mendapat penugasan dari dokter spesialis radiologi.5 cc. apron. Pelaksanaan pemeriksaan: dokter memasukan media kontras lewat anus . Adrenalin.19. Nacl buat oplos kontras.10 cc. Radiografer atau perawat dibawah pengawasan dokter spesialis radiologi.iopamiro. Teknik pemeriksaan radiologi pada kasus mega kolon Mega kolon diderita pada bayi.23. tentunya dengan klinisi yang sesuai.No.

seperti yang sekarang disebut. seperti gerakan peristaltik pada saluran pencernaan atau aliran darah. setelah kontras masuk : bayi dilakukan eksposi posisi AP/ Lateral. saluran pencernaan. dalam hubungannya dengan kemampuan pencitraan real-time fluroscopy dan angiografi membantu menunjukkan proses dinamis. magnetic resonance imaging (MRI). Fluoroskopi adalah teknik di mana layar fluorescent atau tabung gambar mengintensifkan terhubung ke sistem televisi sirkuit tertutup untuk gambar struktur internal tubuh. saluran genitourinari. sehingga bisa meniali sebatas mana kontras bisa mengaliri di daerah kolon. Angiografi menggunakan metode untuk menunjukkan struktur internal pembuluh darah. jika ada. namun. Radiologi Diagnostik Radiologi adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan pencitraan medis. Ini dapat menggunakan mesin x-ray atau perangkat radiasi tersebut. Dalam pencitraan medis. radiologi diagnostik dan terapi radiologi. salah satu sub-spesialisasi daerah. menggunakan modalitas pencitraan radiologi diagnostik untuk panduan prosedur bedah minimal invasif. menyoroti keberadaan dan luasnya obstruksi ke kapal tersebut. CT scan Pencitraan CT menggunakan X-ray dalam hubungannya dengan algoritma komputasi untuk jaringan gambar dalam tubuh. seperti MRI dan USG. Radiologi intervensi. dan digunakan untuk evaluasi dari banyak struktur jaringan tulang dan lembut. dll Media Kontras. media kontras adalah zat yang diberikan ke dalam tubuh. . Imaging biasanya dilakukan pada bidang aksial. Jenis Radiologi diagnostik Sebagai spesialisasi medis. radiologi dapat mengacu pada dua sub-bidang. Radiografi Radiografi adalah image yang diciptakan dengan X-ray. Ini juga menggunakan teknik yang tidak melibatkan radiasi. dan Oblique. radiasi onkologi menggunakan radiasi untuk mengobati penyakit seperti kanker menggunakan bentuk pengobatan yang disebut terapi radiasi. Diagnostik radiologi berkaitan dengan penggunaan berbagai modalitas pencitraan untuk membantu dalam diagnosis penyakit. dan teknik pencitraan nuklir. Fluoroskopi dan angiografi adalah aplikasi khusus pencitraan X-ray. Modalitas pencitraan Modalitas pencitraan yang umum digunakan termasuk radiografi polos. Masing-masing modalitas memiliki kekuatan dan keterbatasan yang menentukan penggunaannya dalam diagnosis. untuk membantu menggambarkan anatomi pembuluh darah. computed tomography (CT). biasanya disuntikkan atau ditelan.dengan di monitor flouroscopy. Terapi radiologi-atau. USG. Radiologi diagnostik dapat dibagi lagi menjadi beberapa sub-spesialisasi daerah. yang sangat menyerap radiasi sinar-X.

CT menghadapkan pasien untuk radiasi pengion lebih. Jantung. CT scan di sisi lain menggunakan perangkat yang berputar di sekitar tubuh menyebarkan sinar-x dan . paru-paru. Technecium99m (paruh 6. kemudian mengganggu sumbu rotasi inti ini dan mengamati sinyal frekuensi radio yang dihasilkan sebagai inti kembali ke status awal mereka. MRI scan memberikan kontras jaringan lunak terbaik dari semua modalitas pencitraan. beberapa radiologi diagnostik pada era sekarang mengalami kemajuan yang sangat luar biasa. Salah satu kelemahan adalah bahwa pasien harus terus diam selama jangka waktu yang lama dalam ruang. Konvensional x-ray menghasilkan gambar dua dimensi dari bagian tubuh. Meskipun resolusi radiografi lebih tinggi untuk pencitraan kerangka. Kedokteran nuklir Nuklir pencitraan kedokteran melibatkan administrasi ke pasien zat berlabel dengan radionuklida atau radiofarmasi yang memiliki afinitas untuk jaringan tertentu.02 jam) adalah radionuklida digunakan. Radiologi Diagnostik CT Scan Computerized tomography scan atau CT scan yang lebih sering disebut adalah teknik xray khusus yang menghasilkan gambar dari organ-organ dalam yang lebih rinci daripada dengan konvensional x-ray. kandung empedu. Sementara detail anatomi terbatas dalam studi ini. kedokteran nuklir ini berguna dalam menampilkan fungsi fisiologis. Ultrasonografi Medis ultrasonografi menggunakan USG (frekuensi tinggi gelombang suara) untuk memvisualisasikan struktur jaringan lunak dalam tubuh secara real time. Proses seperti pertumbuhan tumor dapat dipantau dengan cara ini. Secara umum. MRI Magnetic Resonance Imaging MRI menggunakan medan magnet yang kuat untuk menyelaraskan berputar inti atom (biasanya proton hidrogen) di dalam jaringan tubuh. Tidak ada radiasi yang terlibat. Media kontras sering digunakan untuk menggambarkan anatomi dan memungkinkan rekonstruksi 3D struktur. Prosedur uji USG adalah terbaik digunakan untuk pemeriksaan ante natal. dan tulang umumnya dievaluasi untuk kondisi tertentu menggunakan teknik ini. tetapi kualitas gambar yang diperoleh dengan menggunakan USG sangat tergantung pada keahlian orang yang melakukan ujian. CT dapat menghasilkan gambar yang jauh lebih rinci dari jaringan lunak. MRI memiliki potensi pembangunan yang besar dalam beberapa tahun mendatang. tiroid. dan perbaikan dalam algoritma 3D komputer dan perangkat keras.rekonstruksi komputer dapat diberikan di pesawat lain atau untuk menghasilkan gambar 3D. bising sempit sedangkan imaging dilakukan. bahkan ketika tumor tidak dapat secara memadai divisualisasikan menggunakan salah satu dari modalitas imaging lainnya. Dengan kemajuan dalam pemindaian kecepatan dan resolusi spasial. hati. Kedokteran nuklir juga melibatkan pemberian terapi isotop berlabel untuk antibodi atau zat lainnya. sehingga memberikan dosis tinggi radiasi untuk target tertentu seperti tumor atau kelenjar tiroid. seperti arteri dan vena. Hal ini tidak berbahaya bagi janin ataupun ibu.

menembak sinar-x melalui tubuh Anda. tabung sinar-x bergerak di sekitar Anda dalam gantry. orang dapat memiliki reaksi alergi terhadap larutan kontras. Beritahu dokter jika Anda memiliki reaksi terhadap media kontras di masa lalu atau memiliki alergi yodium atau kerang. mungkin ada beberapa ketidaknyamanan ringan yang berhubungan dengan kateter IV jika digunakan selama pengujian. Anda juga mungkin mengalami beberapa kram atau rasa buruk dari solusi yang kontras Anda minum atau . * Media Kontras juga dapat diberikan dengan enema dalam rangka untuk menerangi saluran pencernaan bawah. Anda akan diminta untuk mengenakan pakaian rumah sakit/pakaian khusus untuk pasien dan untuk menghilangkan logam seperti kacamata. * Untuk memandu prosedur seperti biopsi dan terapi radiasi. * Beberapa pemeriksaan radiologi CT scan minum obat pencahar pada malamnya sebelum CT scan dilakuka. beberapa diserap oleh jaringan tubuh. dan anting-anting. sebagian sinar-x melewati tubuh Anda. Gambar-gambar ini kemudian diproses oleh komputer.tabung x-ray berputar. sehingga menghasilkan gambar crossectional bagian dalam tubuh. Detektor dalam gantry mengukur jumlah radiasi melewati tubuh tanpa diserap oleh jaringan. * Untuk memantau penyakit seperti kanker. untuk membersihkan perut Anda. Mengapa Menggunakan CT Scanning? CT scan digunakan dalam situasi yang memerlukan gambar yang lebih rinci daripada konvensional x-ray. Komputer mengkonversi pengukuran ini ke dalam gambar kemudian dianalisa oleh dokter radiologi/ radiologist. Anda akan berbaring di meja sempit yang bergerak melalui mesin gantry. Fakta Penting! Pada kesempatan tertentu. Ketika Anda bergerak perlahan melalui gantry. * CT scan yang sedang digunakan untuk gambar pembuluh darah atau otak Anda akan memerlukan infus untuk menghasilkan solusi kontras yang akan menerangi pembuluh pada gambar CT. Misalnya: * Untuk mendiagnosa dan menemukan tumor atau massa di dalam tubuh. Anda mungkin diminta untuk tidak makan atau minum apa pun selama beberapa jam sebelum ujian. kalung. * Jika Anda memiliki CT yang membutuhkan media kontras. Orang dengan alergi yodium atau kerang sangat beresiko. Sinar-x melewati Anda tidak sakit. sehingga memungkinkan untuk mendapatkan gambar yang lebih jelas. * Beberapa pemeriksaan radiologi CT scan mengharuskan Anda untuk minum (media kontras) yang memperlihatkan batas-batas organ pada gambar CT dengan jelas. Infeksi Oportunistik Lembar Fakta Sebelum Scan CT Persiapan untuk CT scan tergantung pada apa bagian tubuh yang akan dipindai/dilihat. * Untuk mengidentifikasi daerah-daerah infeksi atau adanya abses (kantong infeksi). Selama CT Scan.

Jika Anda menerima kontras intravena. namun sebelum pemeriksaan dilakukan alangkah baiknya menanyakan harga setiap kali mau periksa radiologi CT scan. Catatan Penting! Jika Anda memiliki ALERGI. Berurusan Dengan Diare Setelah CT scan Anda. buang air besar Anda. Anda dapat kembali ke aktivitas normal. atau kulit jinak atau kanker? Anda akan membutuhkan bantuan dari profesional medis Anda untuk mendapatkan diagnosis yang jelas.menerima dengan enema. Mammogram dapat membantu mendeteksi 85 sampai 90 persen dari semua kanker payudara. Perubahan pada payudara Anda bahwa Anda tidak melihat mungkin akibat dari kanker payudara sama sekali. Radiologi Diagnostik Payu Dara Radiologi Diagnostik: Identifikasi penyakit. Mendapatkan Gambar Kanan: Imaging Studi mammogram/mammografi Mammogram adalah standar emas untuk penyaringan kanker payudara dan deteksi dini. Jadi bagaimana Anda tahu pasti apakah atau tidak dimpling benjolan. berdasarkan tanda-tanda dan gejala Kanker payudara tidak selalu terdeteksi dengan mata telanjang. sebagai hormon Anda pasang dan surut. perawatan radiasi. bahkan sebelum Anda dapat merasakan benjolan. dan sebagai usia Anda. meskipun beberapa asosiasi medis lainnya mendorong rekomendasi bahwa dengan usia 50. atau infeksi yang menyebabkan ruam. The American Cancer Society merekomendasikan bahwa perempuan 40 tahun dan sampai memiliki mammogram tahunan. Benjolan dan benjolan bisa datang dan pergi. atau tanda lain dan gejala alergi kontras. hubungi dokter Anda atau pergi ke gawat darurat segera. Tanda-tanda awal sering tersembunyi dalam jaringan payudara Anda. minum banyak air setelah CT untuk membantu ginjal Anda flush solusi dari tubuh Anda. mungkin warna yang berbeda dan konsistensi sampai media kontras telah meninggalkan trek usus Anda. ruam kulit. gatal. Jika Anda minum media kontras atau menerima dengan enema. gatal-gatal. radiologi diagnostik ct scan sangat membantu untuk mendeteksi penyakit anda. Kulit payudara dapat berubah tekstur karena terbakar sinar matahari. Radiologi Diagnostik CT SCAN normal . Hands-on Penyaringan Payudara Klinis Ujian (CBE) Wanita yang antara 20 dan 30 tahun harus memiliki pemeriksaan payudara klinis selama fisik tahunan mereka. mammogram dan USG dapat membantu memperjelas sifat dari masalah. Jika ditemukan penyimpangan.

tidak tampak nodul. densitas normal . duktus Pancreaticus tidak melebar . m rectus bulbi lateromedial kanan kiri normal. tak tampak air fluid level. tidak tampak pelebaran PCS Paraaortal : Ukuran tidak membesar. tak tampak pelebaran CBD. Air cellulae mastoidea prominen. tidak tampak nodul . Sulci dan gyri tak prominen. Sistema Ventrikel tak menyempit. Kesan : Tak tampak kelainan pada Head CT Scan tersebut Tak tampak fraktur pada ossa calvaria maupun facialis. intraconal dan ekstraconal dalam batas normal. tampak ascites Ginjal kanan dan kiri : Ukuran normal . curiga sebagai neoplasma (hepatoma ?) DD : Abscess hepar Saran : Konfirmasi dengan FNAB Radiologi Diagnostik CT Head Enchephalitis Bulbus oculi. Kesan : Massa di lobus kanan hepar dengan ascites. normal .. Gall bladder : Bentuk dan besar normal . tak tampak defek fraktur pada ossa calvaria maupun facialis. N. Tampak lesi hipodens bentuk relatif bulat cenderung lobulated. permukaan reguler . Sulci-sulci dalam batas normal . Differensiasi grey – white matter mengabur . quadrigemina dan fissura silvii dalam batas normal. Tidak tampak pelebaran vaskuler ataupun duktus bilier intra hepatal. tidak tampak nodul . Pada Bone set. berada di lobus kanan (dibandingkan dengan foto sebelumnya relatif menetap) dengan ascites. batas relalif tegas. Pada Bone set : tak tampak lesi yang dicurigai sebagai massa/tumor Kesan : Menyokong gambaran encephalitis di hemisfere kanan Tak tampak massa intracerebral Tak tampak infark/perdarahan. Batang otak dan Cerebellum normal .Tak tampak soft tissue swelling . Tak tampak gambaran infark/perdarahan intracerebral Radiologi Diagnostik CT SCAN Massa pada Hepar Hepar : Ukuran normal . Sisterna basalis . Tidak tampak nodul. Bulbus oculi normal. optici dalam batas normal. tak tampak perselubungan di dalamnya. Differensiasi gray-white matter tak mengabur Batang otak dan cerebellum normal Bulbus oculi dalam batas normal. Mastoid air cells normal. Lien : ukuran normal . ambient . sudut lancip . tak tampak lesi/massa di regio intraconal dan ekstraconal. densitas homogen . Tak tampak lesi hipodens maupun hiperdens intracerebral. bentuk normal . Sisterna basalis. Pancreas : Bentuk dan besar normal . Sistema ventrikel dan fissura silvii kanan menyem. Tak tampak midline shifted. tak tampak batu . Tampak lesi hipodens intracerebral di hemisfer kanan Tampak mass effect/midline shifted ke arah kiri. tidak tampak batu .pit . Sinus paranasal yang tervisualisasi normal. .

USG scanner). tabung gastrostomy . Setelah sertifikasi ujian. Ahli radiologi intervensi kemudian memenuhi syarat untuk mengikuti ujian yang diberikan oleh American Board of Radiologi. Prosedur ini disebut angioplasti balon. . Ahli radiologi intervensi bekerja sama dengan dokter lain dan memainkan peran penting di tim pengobatan.x-ray dari arteri dan vena untuk mendeteksi penyumbatan atau penyempitan pembuluh darah. sebagai berikut: Aangiografi . angioplasti . dengan memasukkan stent kecil yang mengembang dan membuka. ada sekitar 4. serta diagnosis penyakit. Mereka memasukkan berbagai instrumen kecil atau alat. CT scanner. Saat ini. Dalam banyak kasus. scanner MRI. seperti yang terjadi di arteri di kaki atau ginjal. embolisasi . ahli radiologi intervensi selesai program pelatihan intervensi.000 ahli radiologi intervensi di AS.penyisipan suatu zat melalui kateter ke dalam pembuluh darah untuk menghentikan pendarahan.tabung gastrostomy (tabung makan) dimasukkan ke dalam perut jika pasien tidak mampu untuk mengambil makanan melalui mulut.Saran : Bila memungkinkan dilakukan pemeriksaan Head CT Scan dengan kontras (dipersiapkan lebih dulu). dalam beberapa kasus. Radiologi intervensi menawarkan alternatif untuk pengobatan bedah banyak kondisi dan dapat membutuhkan untuk rawat inap. Radiologi Diagnostik Intervensional Radiologi Diagnostik Interventional Apa radiologi intervensi? Ahli radiologi intervensi yang terlibat dalam pengobatan pasien. untuk melihat tanda-tanda meningitis. atau perdarahan yang berlebihan. terutama berlatih di pusat kesehatan akademik dan di rumah sakit komunitas yang lebih besar. seperti kateter atau kawat.penggunaan balon kecil di ujung kateter dimasukkan ke dalam pembuluh darah untuk membuka area penyumbatan di dalam. ahli radiologi intervensi dapat mengobati penyumbatan. Apa prosedur yang dilakukan Radiologi Diagnostik Interventional? Ahli radiologi intervensi melakukan berbagai macam prosedur. dengan menggunakan x-ray /flouroscopy dan pencitraan teknik (misalnya. Siapa ahli radiologi intervensi? Ahli radiologi intervensi adalah seorang dokter medis yang telah menyelesaikan empat tahun studi di radiologi.

dan hemodialisis.intravascular ultrasound . Sebuah contoh dari prosedur ini disebut jarum biopsi payudara.kateter dimasukkan ke vena besar untuk memberikan obat kemoterapi. ekstraksi benda asing .agen gumpalan-melisiskan.jarum kecil dimasukkan ke dalam area yang abnormal di hampir semua bagian tubuh. pengobatan kanker . yang disuntikkan ke dalam tubuh untuk melarutkan bekuan darah. Jenis biopsi dapat memberikan diagnosis tanpa intervensi bedah. Stent ini diperluas untuk membuka sumbatan. dipandu oleh teknik pencitraan. seperti aktivator jaringan plasminogen (TPA).penggunaan kateter dimasukkan ke dalam pembuluh darah untuk mengambil benda asing. ditempatkan di dalam pembuluh darah di lokasi penyumbatan.filter kecil dimasukkan ke dalam bekuan darah untuk menangkap dan memecah gumpalan darah.penggunaan USG di dalam pembuluh darah untuk lebih memvisualisasikan interior tumor untuk mendeteksi masalah dalam pembuluh darah.koil. kateter sisipan . biopsi jarum . injeksi gumpalan-melisiskan agen . Kateter juga bisa dimasukkan sebelum transplantasi sumsum tulang. dukungan nutrisi. kecil diperluas.administrasi obat kanker secara langsung ke tempat tumor. untuk memperoleh jaringan biopsi. bekuan darah filter . sehingga meningkatkan aliran darah ke jantung atau otak. yang disebut stent. penempatan stent . RADIOLOGI DIAGNOSTIK Hepatik metastasis dari tumor primer karsinoid jejunum PENDAHULUAN RADIOLOGI DIAGNOSTIK Hepatik metastasis dari tumor primer karsinoid jejunum .

dan timus . AS-dipandu tru-potong biopsi dari lesi hati .6. Dalam kasus yang jarang. sel darah merah: 2. Juga lesi massa 5x4cm hypoechoic tetangga untuk ekor pankreas menonjol ke lumen dari dinding jejunum dicatat. DWI dilakukan untuk diagnosis diferensial massa dari hemangioma hati gua. Pada saat diagnosis. 1 Pra (a) dan kontras posting (b) gambar CT mengungkapkan perifer meningkatkan massa hati (bintang) dengan daerah nekrotik pusat. mereka mungkin timbul dalam hati. Di sisi lain.33 x10 ³-yang kompatibel dengan nilai-nil ai ADC lesi metastasis hati [20] (Gambar 3).000 orang Carcinoids paling sering terjadi pada saluran pencernaan (66. kandung empedu. yang berisi kalsifikasi. Gambar. Pada pemeriksaan laboratorium analisis darah menunjukkan anemia yang mendalam (hemoglobin: 3. 58% -64% dari pasien dengan usus kecil memiliki carcinoids penyakit yang telah menyebar di luar usus ke kelenjar getah bening regional atau hati . Dengan temuan radiologi. hati massa echogenous lesi yang 14x10cm yang terbesar dalam ukuran memiliki komponen kistik yang ditunjukkan. yang mengungkapkan pembatasan difusi dan koefisien difusi nyata (ADC) nilai 1. 3 Lesi hati metastatik (bintang) dan tumor karsinoid primer jejunum (panah) menunjukkan pembatasan (sinyal hyperintense) pada difusi-tertimbang pencitraan resonansi magnetik. 2 abdomen CT kontras ditingkatkan gambar mengungkapkan heterogen meningkatkan massa jejunum proksimal (tumor karsinoid. computed tomography (CT).Tumor karsinoid mewakili sekelompok tumor berdiferensiasi baik yang berasal dari sistem endokrin menyebar luar di pankreas dan tiroid. b). Gambar. Di sini kita melaporkan kasus yang jarang dari tumor karsinoid jejunum metastasizing ke hati dengan ultrasonografi. Massa jejunum juga menampilkan pembatasan difusi. dan difusi-tertimbang magnetic resonance imaging. ovarium.9%). diagnosis dugaan metastasis tumor jejunum karsinoid dan hati dibuat. dan transfusi darah dibujuk untuk pasien. dan lesi meningkatkan massa heterogenously jejunum memiliki kalsifikasi daerah (Gambar 2). diikuti oleh sistem trakeobronkial (24. CT abdomen mengungkapkan lesi massa heterogen meningkatkan hepatik memiliki daerah nekrotik pusat dan kontur lobulated (Gambar 1a. Prevalensi keseluruhan tumor karsinoid di Amerika Serikat diperkirakan 1-2 kasus per 100. Pemeriksaan fisik menunjukkan hepatomegali dan alining massa dari kuadran kanan atas untuk epigastrium. Di USG perut. testis.5%). PAPARAN KASUS Seorang wanita 66-tahun disajikan rumah sakit kami dengan keluhan hematochesia dan melena. panah) dengan kalsifikasi sentral Gambar.34).

6] . EC-sel carcinoids dari usus kecil berperilaku secara ganas. obstruksi usus (19%). Serupa dengan semua carcinoids. Prediksi seks tumor adalah M: F: 2:1. serotonin-memproduksi. Tumor juga menguraikan serotonin dan histaminlainnya seperti zat daripada yang dapat menyebabkan sindrom karsinoid yang dicirikan dengan kram perut. Hal ini menyumbang lebih dari 95% dari semua carcinoids dan 1. rektum 10-15%. Namun. 2]. Secara umum. hati dan jarang tulang [5. esofagus dan hati [1. yang kompatibel dengan literatur. Carcinoids paling banyak terjadi pada pasien yang lebih tua dari 50 tahun. Carcinoids dari jejunum dan ileum terjadi sama pada pria dan wanita pada usia rata-rata 65. dan substansi P yang mengandung EC-sel tumor yang menghasilkan sindrom karsinoid ketika hati atau retroperitoneal metastasis nodal yang hadir. hepatomegali. 15-35% beberapa situs). DISKUSI RADIOLOGI DIAGNOSTIK Hepatik metastasis dari tumor primer karsinoid jejunum Gastrointestinal karsinoid adalah tumor primer yang paling umum dari usus kecil dan mesenterium. Scenogram polos perut merupakan modalitas pemeriksaan awal dan mungkin menunjukkan kalsifikasi lengkung.5%. 7% jejunum. memerah Carcinoids dll juga memiliki kecenderungan untuk bermetastasis ke kelenjar getah bening. Mayoritas jejunum dan ileum carcinoids yang argentaffin-positif. Barium studi (enteroclysis.5% dari semua tumor pencernaan. Pasien kami adalah 66 tahun. penurunan berat badan (16%).25-35% (duodenum 2%. diare. massa teraba (14%). intussusceptions. carcinoids appendiceal terjadi pada pasien muda di kedua mereka untuk dekade keempat. Carcinoids juga bisa jarang terjadi pada pankreas. mereka yang utama untuk jejunum dan ileum bervariasi dalam perilaku biologis mereka dan kemampuan untuk bermetastasis. sangat non-spesifik. dan perut . Primaryhowever tersebut. Tumor primer kecil. Ada juga dapat penyempitan lumen . usus kecil . tumbuh lambat dan jarang menunjukkan radiologis. bagaimanapun.terbesar massa dievaluasi sebagai metastasis tumor karsinoid histopatologi. Diagnosis dibuat ketika tumor telah menyebar melalui dinding usus ke dalam peritoneum dan mesenterium dan dicapai oleh beberapa teknik pencitraan yang saling melengkapi.0. ikuti melalui pemeriksaan) mungkin menunjukkan cacat mengisi intraluminal intramural atau di ileum buncit. Tumor primer kecil namun sering berkembang reaksi fibrosis dengan foreshortening dan penebalan mesenterium.30-45%. sekum . dan disajikan dengan gejala perdarahan gastrointestinal yang cukup langka di kasus tumor karsinoid. Berbagai situs asal neoplasma ini adalah Lampiran . memproduksi kelenjar getah bening dan metastasis hati [1]. saluran empedu.4 tahun [1-4]. perforasi atau perdarahan gastrointestinal (jarang). Tumor muncul dari sel-sel endochromaffin dari sel pial neural Kulchitsky yaitu terletak di dasar kriptus dari Lieberkuhn. ileum 91%.5%. Kebanyakan pasien asimtomatik tetapi gejala dapat bervariasi dari nyeri.

polipoid dan nodular terletak di mukosa dan submukosa dinding usus yang terbaik dievaluasi dengan enteroclysis atau seri usus kecil. Munculnya pencitraan jejunum dan ileum carcinoids bervariasi menurut ukuran tumor. dan kehadiran atau tidak adanya metastasis kelenjar getah bening atau hati. bibir. serta massa hati. di mana mereka bermanifestasi sebagai nodul atau daerah fokus penebalan . penampilan pseudocystic mungkin karena nekrosis iskemik [9]. besar dicampur tunggal dan jarang. halus. laring. retrocrural) dan metastasis umumnya ke hati. Mereka juga tergantung pada ukuran tumor primer: tumor yang lebih kecil dari satu cm bermetastasis dua persen dari kasus. Hati metastase dari jejunum dan ileum carcinoids umumnya hypervascular dan dengan demikian umumnya paling terlihat selama fase arteri administrasi material kontras intravena pada CT dan gambar MR. Sebagian besar mereka osteoblastik tapi jarang. limfadenopati terkait dan metastasis hati [6]. Ini mengungkapkan kepadatan massa lunak dengan batas berspekulasi dan untai memancar dengan atau tanpa kalsifikasi pada 80% kasus [58]. Pada CT. metastase hati adalah lesi meningkatkan hypervascular dan dapat mengasumsikan berbagai pola seperti halus nodular. penyebaran tumor ke akar mesenterium dapat menyelimuti pembuluh dan menghasilkan infark. kelenjar getah bening dan hati dalam pemeriksaan tunggal dan untuk pementasan neoplasma serta menindaklanjuti setelah operasi atau kemoterapi. Sonografi dari usus dapat menggambarkan tanda pseudokidney karena penebalan dinding. Nilai ADC diperoleh dari massa hati adalah 1. dengan perubahan kistik dalam tumor terletak pada lobus kiri hati. leher rahim. Kami juga dilakukan AS-dipandu tru-potong biopsi untuk massa di lobus hati kanan. pankreas. Namun. ginjal. 9]. Kinking dari usus kecil pada studi barium sebagai ciri dari karsinoid. mereka memiliki karakteristik soliter atau multifokal. Mereka yang terbaik divisualisasikan pada gadolinium ditingkatkan T1-tertimbang gambar MR diperoleh dengan penekanan lemak. AS mengungkapkan penebalan dinding dan pengapuran di jejunum proksimal. menghasilkan pola rimlike dari perangkat tambahan [6. mean ADC hemangioma (7. Ketika diidentifikasi.80) dan metastasis (2. Carcinoids kecil. Metastasis sering terjadi dari tumor primer midgut dan langka dari karsinoid appendiceal. yang digunakan untuk menunjukkan usus.88) adalah tertinggi. Temuan lain pada CT dapat limfadenopati (retroperitoneal. Demikian pula. lesi litik atau campuran terjadi. mendukung metastasis.dengan pembentukan striktur.65). dan CT menunjukkan jejunum dan hati massa jelas. tumor 1-2 cm bermetastasis pada 50% dan> 2 cm secara klinis diam tetapi mereka dapat menghasilkan sindrom karsinoid. carcinoids nodular kecil mungkin sangat sulit untuk mendeteksi dengan serangkaian konvensional usus kecil. tumor primer kecil mungkin sulit untuk memvisualisasikan dengan magnetik (MR) pencitraan resonansi.58 x l0-3 mm2/sec ± 1. Selanjutnya. rectosigmoid dan limfoma histiocytic [10]. Terletak di pusat nekrosis tumor dan degenerasi dapat menghasilkan daerah nonenhancing pusat dalam metastasis pada CT dan gambar MR. tingkat keterlibatan mesenterika.55 x l03 mm2/sec ± 1. yang dievaluasi sebagai metastasis tumor karsinoid histopatologi. Pada pasien kami. Diagnosis dapat dibuat cukup percaya diri pada CT. temuan tidak spesifik untuk menawarkan diagnosis percaya diri. Dalam sebuah penelitian [5].33 x 10-3. Untuk diagnosis diferensial lesi hati.15 x l0-3 mm2/sec ± 1. Tumor karsinoid juga dapat dikaitkan dengan tingginya insiden misalnya neoplasma ganas utama lainnya dalam usus besar. Massa hati dalam pasien kami juga hypervascular. Dalam banyak kasus. payudara. bulat atau nodul di ketinggian mukosa ileum distal [4]. diikuti oleh kanker hati (3. massa nodular kasar. Metastase tulang yang langka dan metastasis paling osseus telah dilaporkan dari karsinoid dari lambung dan rektum. kami menganggap hemangioma dan dilakukan dengan pemetaan DWI ADC. vulva. mesenterium. penebalan conniventes valvulae dan peningkatan jarak lingkaran interbowel karena penebalan dinding.

serta dalam diagnosis tumor karsinoid PEMERIKSAAN RADIOLOGI PADA KASUS BENDA ASING Pemeriksaan radiologi pada kasus trauma sebenarnya butuh teknik yang sangat simple. Diferensial diagnosis untuk carcinoids pencitraan usus kecil termasuk penyakit metastatik. dan tumor stroma gastrointestinal. Tumor primer dapat juga bermanifestasi pada CT scan sebagai penebalan mural asimetris atau konsentris. Penebalan mural adalah sekunder untuk infiltrasi fibrosis submukosa tumor dan desmoplastic. massa jejunum diamati sebagai penebalan dinding tidak teratur. . Pada pasien kami. DWI dan nilai-nilai ADC dapat membantu dalam diagnosis diferensial lesi massa hypervascular hati metastatik dari yang jinak. KESIMPULAN RADIOLOGI DIAGNOSTIK Hepatik metastasis dari tumor primer karsinoid jejunum Tumor karsinoid primer jejunum adalah entitas yang langka. berikut contoh kasus trauma. skintigrafi reseptor somatostatin atau biopsi akan membantu dalam menegakkan diagnosis. karena sebenarnya yang dibutuhkan untuk foto konvesional dibutuhkan marker pada daerah yang kena tembak. Nonneoplastic penyakit seperti penyakit Crohn dan enteritis iskemik lokal dapat menghasilkan perubahan inflamasi di ileum distal dan mesenterium yang mensimulasikan karsinoid.mural dengan peningkatan gadolinium cukup intens [11]. 58% -64% dari pasien dengan usus kecil memiliki carcinoids penyakit yang telah menyebar di luar usus ke kelenjar getah bening regional atau hati [4]. Dalam kasus tanpa perubahan karakteristik fibrosis. metastasis hati yang menyertai tumor jejunum karsinoid primer pada saat diagnosis. limfoma. primer adenocarcinoma usus kecil. yang mengental dan menegang dinding usus. Pada saat diagnosis. Pada pasien kami.. Kelengkungan karakteristik dari usus kecil dan margin spiculated dari nodal metastasis mesenterika sangat menyarankan karsinoid. memproduksi mural dan penebalan lipat tidak teratur [12]. Pengapuran terdeteksi pada 70% dari metastasis kelenjar getah bening mesenterika [13].

di indikasikan menjadi CKB. berikut contoh gambar CT Scan .Pemeriksaan Radiologi CT Scan Pada kasus CKR Pemeriksaan CT scan pada kasus CKR (karena trauma) ternyata hasilnya sangat vital. maka dari itu setiap klinisi dari pasien sangat penting untuk di perhatikan oleh seorang radiografer.

6x dokterpun tertawa... " ARTEFACT YANG SERING TERJADI Berikut gambaran pemeriksaan radiologi dengan pasien foto rontgen BNO artefak yang sering terjadi dikarenakan kelalaian petugas radiologi..? sakit di dada saya dok.. Untung bukan JANTUNG JENDRAL. LUMBAL PADA PASIEN CHECK UP pemeriksa'an v....... simbah masih merokok gak mbah... dan si kakek tersebut cerita panjang lebar mengenai sakitnya dia.. PEMERIKSAAN V... usia lebih dari 80 tahun. ha.? sakit pak dokter sakit mananya mbah.PENYAKIT JANTUNG TERBARU DAN SANGAT HEBAT Di sela sela pemeriksaan dokter radiologi bercakap cakapan dengan pasien. dan bilang mbah kalo ingin sembuh harus berhenti merokok.. yang akhirnya simbah tersebut bilang katanya dokter jantung saya sakit JANTUNG KOLONEL. lumbal berikut ini. dengan hasil gambaran normal anda bisa melihatnya apakah kekurangannya ro v.. lumbal dengan kasus check up pasien. maka dari .. artefact seperti ini sering sekali terjadi... dan karena simbah sakit JANTUNG KOLONEL jadi dokter jantungpun takut mbah.? saya masih merokok.... di situ dokter radiologi bilang " ada apa mbah.. yang pada waktu itu pasien sudah tua..

.. silahkan kalo mau liat gambarnya BNO-IVP Disini.itu untuk foto ro BNO pasien wanita jangan segan2 untuk menanyakan kembali kepada pasien sebelum pemeriksaan radiologi dilakukan" " PEMERIKSAAN BNO IVP Pada kasus batu ginjal batu ginjal merupakan salah satu indikasi dilakukannya pemeriksaan BNO .." " ..IVP. untuk mengetahui seberapa besar pengaruh batu ginjal tersebut terhadap proses filtrasi ginjal dan fungsi ureter dan VU dan dengan struktur anotomi yang didapatkan akan lebih jelas. silahkan unduh...

dengan subluksasi patela pasien tidak akan bisa melakukan fleksi. tapi kalo dilapangan lebih tepatnya disesuaikan dengan keadaan pasien.PEMERIKSAAN RADIOLOGI PADA KASUS subluksasi PATELA Subluksasi PATELA dapat dilakukan pemeriksaan radiologi cukup hanya dengan foto ro AP/LAT dengan proyeksi ini sudah cukup mendukung diagnosa. sehingga dilakukan pemeriksaan radiologi dengan arah sinar jorizontal " .

pemeriksaan radiologi Panoramik bagaimana teknik pemeriksaan radiologi panoramik yang sangat pas. apakah pada gambar ini masih kurang pas.. kualitas radiograf dalam pemeriksaan radiologi thorax ini sangat dipengaruhi oleh teknik yang digunakan oleh user/radiografer. berikut banyak macam ro thorax. " Perbedaan teknik radiograf sangat mempengaruhi hasil pemeriksaan radiologi thorax.. berikut gambaran yang menggambarkan perbedaan masing masing ro thorax... " . untuk jenis pesawat panoramik memiliki teknik yang sama.

.

namun terkadang kondisi dilapangan sangat berbeda dengan teori. ukuran 8 kalao kolon inloop pasien bayi. lutut membentuk sudut 36 derjat. terjadinya ruptur pada daerah knee joint yang menjadikan pasien tidak bisa menggerakan lututnya bahkan untuk pasien yang sudah parah pasien tersebut tidak bisa jalan. 1 cm ) Siapkan mediakontras cair omnipaque/iopamiro/yg lainya.ALAT KOLON SET SEDERHANA Bagi radiografer yang belum mempunyai kolon set jangan khawatir. untuk persiapan pemeriksaan sebagai berikut: Siapkan marker sepanjang 5 cm (yaitu dengan membuat dari film x ray yang rusak distreples dengan jarak 1 cm. yaitu pembesaran pada usus besar bayi. untuk pemeriksaan knee joint pada MRI dibutuhkan ketelitian seorang radiografer dalam melakukan pemeriksaan. ada solusi murah meriah langkahnya cukup. Siapkan wadah untuk oplos media kontras dengan nacl/otsu. karena keadaan pasien yang tidak memungkinkan untuk dilakukan pemeriksaan mri yang membutuhkan waktu lama. sebenernya fungsi utama mri knee joint adalah untuk menampakan struktur anatomi dari acl dan . siapkan spuit ukuran 5o cc. dengan alat sederhana tersebut anda sudah bisa melakukannya pemeriksaan kolon inloop PRLENGKAPAN PEMERIKSAAN KOLON PADA MEGA KOLON Mega kolon yang terjadi pada bayi. Sering sekali dijumpai pada pasien olahragawan/olahragawati. terutama pemain sepak bola. dan wadah untuk adukan barium sulfat dan gunting klem. sepertihalnya mengatur sudutnya pada saat pengambilan. sebanyak 20 cc /secukupnya. siapkan kateter foley ukuran 22/20 untuk dewasa. siapkan kateter foley no 8 siapkan spuit ukuran 20 cc pemeriksaan radiologi MRI knee joint Pemeriksaan radiology knee joint pada MRI indikasinya adalah : ruptur. kelainan anatomi. trauma.

reumathologi. Teknik Pemeriksaan radiologi CT Scan kepala dengan CT Scan GE Mudah mudahan langkah langkah scaning yang akan sy paparkan berguna bagi adik2 yang masih duduk di bangku kuliah atro: Sebelum melakukan ct scan kepala. Pemeriksaan radiologi artritis reumatik 7. konsultasi utama ada pada dr. dengan tampilan tegas kotical menjadikan struktur dari kortek otak tidak normal BERIKUT HASIL GAMBARANNYA : . hipertensi juga perlu ditanyakan karena kalo HT pasien tinggi maka media kontras akan mudah terserab kedalam 6. Form permintaan pemeriksaan radiologi Form persetujuan tindakan apabila pemeriksaan CT Scan kepala kontras Cek hasil ureum dan kreatinin bagi pasien CT scan kepala kontras Cek riwayat pasien apakah pasien mempunyai penyakit gula. terlihat gambaran pada intracerebral terdapat focal tegas mirip bulatan besar. sebagai radiografer sebaiknya mengecek list yang diperlukan antara lain : 1. karena media kontras ada yang berunsur glukosa. sering terjadi pada pasien yang usianya sudah senja. dan hipertensi. terasa nyeri dan ngilu. 5.pcl. apabila dua hal tersebut sudah tampak maka radiolog sudah bisa menilai . potongan yang dibutuhkan untuk menampakan ACL DAN PCL adalah potongan sagital. sedangkan koronal hanya bisa untuk menilai meniscusnya. 2. mengapa riwayat gula harus ditanyakan terlebih dahulu. 3. 4. jantung. untuk diagnosa lebih lanjut dilakukan usg muskuloskeletal PEMERIKSAAN RADIOLOGI (MRI) PADA KASUSU EPILEPSI Berikut hasil gambaran pemeriksaan pada pasien dengan kasus epilepsi. dan jika disuntikan apakah akan memberatkan riwayat si pasien.

KASUS seperti ini biasanya terjadi pada anak anak dan tidak menutup kemungkinan pada orang dewasa Pemeriksaan radiologi pada kasus adrenoleukodystrophy .

yang telah ditentukan. Berikut gambaran yang dihasilkan dari pemeriksaan MRI potongan axial . disarankan oleh dokter pengirim untuk dilakukan pemeriksaan MRI DAN MRA. Pemeriksaan radiologi pada kasus Infark / stroke non haemoragik Pemeriksaan radiologi ini terjadi pada pasien usia tua dengan gaya berjalan sudah agak susah karena sudah ada hemiparise. pemeriksaan radiologi MRI ini dilakukan pada potongan axial t2 . pada kasus Mielinasi ini adalah terjadi proses dinamis yang terjadi selama kehidupan janin dan berlangsung setelah kelahiran dengan cara yang jelas. gejala ini timbul karena dampak dari hipertensi pada orang tersebut.gambar di atas menunjukan gambaran white matter hiperintensitas tinggi.

CT Whole Abdomen secara garis besarnya terdiri dari pemeriksaan CT Abdomen rutin/ reguler / terprogram dan pemeriksaan CT Abdomen secara emergency khususnya pada kasus akut abdomen ( trauma abdomen ). sedangkan pada kasus emergency pada umumnya dapat dilakukan tanpa persiapan. Bila dari pemeriksaan tersebut ada indikasi guna menunjang menegakkan diagnosa lebih lanjut dapat dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen. yang penatalaksaanaannya dapat dilakukan dengan injector dan non injector. Sebelum dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen baik yang rutin / reguler khususnya emergency sebaiknya dilakukan pemeriksaan radiologi konvensional yaitu : a.dan pada gambaran MRA menunjukan fokus aterogenik pada cabang pericallosal dari ACA yang menunjukkan etiologi bersifat lokal dan tidak mungkin emboli kardiogenik. abdomen bawah dan atau abdomen pelvis. Plain foto abdomen. TEHNIK PEMERIKSAAN RADIOLOGI CT WHOLE ABDOMEN DI RUMAH SAKIT SWASTA DENGAN SINGLE SLICE CT SCAN Pendahuluan Pemeriksaan CT Whole Abdomen mencakup abdomen atas . Pemeriksaan CT Whole Abdomen secara reguler harus dilakukan dengan persiapan secara maximal untuk mendapatkan infomasi yang akurat. . Abdomen 3 posisi. b. USG Abdomen. c.

Ketika akan dilakukan pemeriksaan pasien minum bahan kontras ke tiga sebanyak 200 cc. Sebelum pasien / keluarga pasien ( suami. Pastikan pesawat CT SCAN telah di warming up dan atau kalibration untuk meningkatkan kualitas image yang lebih baik. dimasukkan bahan kontras per anal sebanyak 500 cc. Posisi pasien: Supine pada meja pemeriksaan dengan feet first. CT WHOLE ABDOMEN INJECTOR 1. 3. 3. kedua tangan diletakkan diatas kepala. Posisi objek : . Ureum dan creatinin yang masih dapat ditoleransi untuk dilakukan pemeriksaan CT Whole Abdomen maximal 30 hari sebelum pemeriksaan dilakukan. Pastikan pasien bebas dari benda-benda yang menyebabkan artefact. Pasien minum kontras 300 cc 2 jam sebelum pemeriksaan. anak. Peralatan / alkes yang harus disiapkan : * Bahan kontras sebanyak 100 cc. Pada surat persetujuan tindakan medis tersebut diupayakan agar pasien atau suami / istri atau anak / orang tua / saudara yang terdekat dapat membubuhkan tanda-tangannya sebagai bukti persetujuan dilakukannya pemeriksaan CT Whole Abdomen. 4.Persiapan alat/ bahan : 1. * Surflo 20 W/Flash / Wing nedle 21. 3. * Folley Cath 20/24. dengan mengunakan baju ganti pasien. yang berguna untuk mengetahui fungsi ginjalnya sebelum pemeriksaan dilakukan. * Spuit 200 cc. * Adrenalin 1ml * Kalmetason 1ml Persiapan pasien : 1. Siapkan bahan kontras dengan perbandingan ( 1 : 40 ) sebanyak 1200 cc. 2. khususnya akibat pemakaian bahan kontras. Surat persetujuan tindakan medis(inform consent ). * Syringe injector dan conecting injector/spuit 20 cc 4 buah. Persiapan Pemeriksaan 1.. Pasien sebaiknya puasa minimal 6 – 8 jam sebelum pemeriksaan. 2. Tehnik Pemeriksaan : I. 3. Isi data pasien pada komputer. Hal ini bertujuan agar pasien pada saat pemeriksaan tidak mual sebagai akibat penyuntikan bahan kontras secara intra vena. Periksa ureum dan creatinin sebelum pemeriksaan. Satu jam sebelum pemeriksaan pasien minum 200 cc yang kedua . saudara ) harus diberikan informasi yang akurat tentang pemeriksaan yang akan dilakukan serta resiko-resiko yang timbul akibat pemeriksaan tersebut. 2. 2.

Pilih protokol whole Abdomen 5. Klik Confirm.Atur CP pada pertengahan Sternum dan batas bawah pada pertengahan tebal pasien.Atur agar batas atas bahu pasien jangan melewati batas atas pada meja pemeriksaan yang telah disetting. . maka akan muncul tampilan gambaran axial Pre Contras. . Klik next series. 9. Protokol scout dengan parameter : > kV : 120. 7. 4. beritahu pasien bahwa akan dilakukan penyuntikan bahan kontras melalui vena. Klik next series maka akan muncul tampilan series description : Pre contras. 11. . atur localizer pada batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis.5 – 3 ml/second.Tekan tombol ( ! ) pada gantry maka akan menunjukkkan angka 190. Siapkan contrast pada injektor dengan parameter : 2. 60. perhatikan tampilan series description pilih menu Contrast ( scanning yang akan dilakukan adalah scanning untuk kontras intra vena). 140 > mA : 20. 13. 80 .9 > Breath Hold : 20 s > Breath time : 8. START.Parameter yang digunakkan : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 ( terkadang diubah menjadi 3/5/7 mm) > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 > Timing : 0 > 5.. 80 > Scout plane : 0 > Auto Voice No : 5 6.5 > Auto Voice : 5 12. START muncul tampilan scout/ topogram dengan batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis harus tercakup.Meja pemeriksaan boleh dikeluarkan tetapi tidak boleh diturunkan. 40. Setelah Confirm.Atur protokol menu terlebih dahulu sebelum penyuntikan media kontras dilakukan dengan start location dan End location agar slice nya sama seperti scanning Pre Contrast. 10.100 ml. dengan parameter : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 8.

. 4. 10. Pilih protokol whole Abdomen 5. 9. 60. kedua tangan diletakkan diatas kepala.14. dengan parameter : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 > Gantry : 0 > SFOV : Large > kV : 120 > mA : 130 8.Atur agar batas atas bahu pasien jangan melewati batas atas pada meja pemeriksaan yang telah disetting.Tekan tombol ( ! ) pada gantry maka akan menunjukkkan angka 190.Atur CP pada pertengahan Sternum dan batas bawah pada pertengahan tebal pasien. Posisi pasien: Supine pada meja pemeriksaan dengan feet first. START muncul tampilan scout/ topogram dengan batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis harus tercakup. jarum suntik dicabut. Klik Confirm.Klik confirm. Klik next series. observasi keadaan pasien. Setelah Confirm. II. Isi data pasien pada komputer. Protokol scout dengan parameter : > kV : 120. tekan START dan tombol injektor secara bersamaan sehingga kontras masuk pada saat pengambilan slice dimulai.Scanning telah selesai dilakukan. 11.Atur protokol menu terlebih dahulu sebelum penyuntikan media kontras dilakukan dengan start location dan End location agar slice nya sama seperti scanning Pre Contrast. 40. 140 > mA : 20. 80 > Scout plane : 0 > Auto Voice No : 5 6.Parameter yang digunakkan : > Rotation time : 1 > Rotation Length : Full > Thickness : 10 ( terkadang diubah menjadi 3/5/7 mm) > Gantry : 0 > SFOV : Large . 3. Klik next series maka akan muncul tampilan series description : Pre contras. maka akan muncul tampilan gambaran axial Pre Contras. START. . 7. perhatikan tampilan series description pilih menu Contrast ( scanning yang akan dilakukan adalah scanning untuk kontras intra vena). CT WHOLE ABDOMEN NON INJEKTOR 1. 15. Posisi objek : . 2. atur localizer pada batas atas pada diafragma dan batas bawah pada simpisis pubis.

Siapkan contrast sebanyak 100cc dengan spuit 20cc sebanyak 4 buah. Waktu lebih singkat dan praktis. 3. kecelakaan olahraga. 4. 3. Tidak bisa melihat fase arteri karena langsung fase vena. observasi keadaan pasien. Waktu lebih lama.Tekan START ketika penyuntikan selesai.9 > Breath Hold : 20 s > Breath time : 8. 2.5 > Auto Voice : 5 12. Gambaran kontras tidak sedetail INJECTOR. disamping kecelakaan industri. maka radiografer masuk ke ruang console kemudan klik confirm. KEKURANGAN 1. jatuh dari ketinggian maupun akibat kekerasan. beritahu pasien bahwa akan dilakukan penyuntikan bahan kontras melalui vena. 13. 2. SDM yang dibutuhkan lebih sedikit. Dapat melihat fase arteri dan vena. Kesimpulan : Tehnik pemeriksaan CT WHOLE ABDOMEN yang dilakukan 1. Ketika contrast tinggal 20 cc.CT WHOLE ABDOMEN DENGAN INJECTOR. Setelah radiografer masuk ke ruang console. NON INJECTOR KELEBIHAN 1.> kV : 120 > mA : 130 > Timing : 0 > 5. Membutuhkan SDM yang lebih banyak. Komplikasi lebih tinggi. 4.CT WHOLE ABDOMEN NON INJECTOR CT WHOLE ABDOMEN INJECTOR KELEBIHAN : 1. 2. kemudian lakukan penyuntka. 2.Scanning telah selesai dilakukan. 14. PERANAN PEMERIKSAAN RADIOLOGI CT SCAN KEPALA PADA KASUS TRAUMA INTRAKRANIAL Pendahuluan Kasus trauma terbanyak disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas. Pada umumnnya dilakukan pada akut abdomen 2. Biaya lebih mahal.Meja pemeriksaan boleh dikeluarkan tetapi tidak boleh diturunkan. Biaya lebih murah. 15.Trauma kepala didefinisikan sebagai trauma non degeneratif – non konginetal yang terjadi akibat ruda paksa mekanis eksteral yang menyebabkan . KEKURANGAN 1. Pada umumnya pada kasus reguler / rutin. wing needle 21. jarum suntik dicabut.

Tujuan utama dari pemeriksaan imajing pada kasus trauma kepala adalah unutuk menentukan adanya cedera intracranial yang membahayakan keselamatan jiwa pasien bila tidak segera dilakukan tindakan secepatnya(Cyto). Pasien dengan trauma kepala memerlukan penegakkan diagnosa sedini mungkin agar tindakan terapi dapat segera dilakukan untuk menghasilkan prognosa yang tepat. * Umur > 65 tahun. Bebera indikasi perlunya tindakan pemeriksaan CT SCAN pada kasus trauma adalah : a. glasgow coma score < 8 ( Normal 15 ). * Muntah. * Adanya dugaan open / depressed fracture. CT SCAN sangat mutlak pada kasus Pemeriksaan trauma kepala untuk menentukan adanya kelainan intracranial terutama pada cedera kepala berat ( Severe. 2003 ). Pada saat sekarang CT SCAN telah menjadi modalitas utama dalam menunjang diagnosa trauma kepala terutama pada kasus cyto yang sebelumnya sulit terdeteksi pada foto Foto Town atau Occipitomental ( plain foto skull ). ( Geijertstam. dapat menyelamatkan + 60 – 70 %. * Kejang. Trauma kepala dapat menyebabkan kematian / kelumpuhan pada usia dini (Anne G Osborn. * Adanya intoksikasi alcohol.kepala mengalami gangguan kognitif. Dalam suatu penelitian menunjukkan bahwa tindakan operasi pada trauma kepala berat dalam rentang waktu < 4 jam pertama setelah kejadian. * Muntah – muntah ( > 2 kali ).( Tony Knigts. 2004). Bila > 4 jam tingkat kematian melebihi sekitar 90 %. Menurut The Cranadian CT Head : * GCS ( Glasgow Coma Score ) < 15 setelah 2 jam kejadian. Hal ini dapat dapat dilakukan setelah adanya penegakan diagnosa trauma kepala dengan pemeriksaan klinis awal yang ditunjang dengan diagnosa imajing ( khususnya CT SCAN Kepala ). * Adanya cedera di area clavicula ke superior. 2003). Menurut New Orland : * Sakit kepala. * Bukti fisik adanya fraktur di basal skull. fisik dan psikososial baik sementara atau permanen. akurat dan sistematis. * Amnesia retrograde. Pada kasus trauma kepala pada umumnya pasiennya merupakan pasien yang “ tidak sadar “ atau tidak . b. * Umur lebih 60 tahun.

Ø (Post Fossa : 2-5mm Ax . Ø Angle disesuaikan.3/10 mm. Ø Alternatif pilihan irisan (2/10 mm. Ø Mid line shift.// OML) kV: 140-390 mAs ( Brain : 10mm Ax . ( Ukurlah area tersebut dengan automatic volume dapat dihitung secara kasar dengan mengukur “ Panjang x Lebar x tebal ( slice awal – akhir tampaknya lesi ) dibagi 2. 7/7 mm ). Tanda-tanda vital yang diperhatikan oleh radiografer dalam post prosesing adalah Gambaran CT SCAN Kepala : Ø Focal hyper / hypodens. * Pastikan tidak ada benda-benda yang menyebabkan artefact pada gambar. protokol. * Universal precaution ( minimal unsteril glove pada saat memindahkan dan mengatur posisi pasien pada kasus trauma dengan luka terbuka ). post prosesing dan pencetakan film. supine Ø Orbita Meatal pararel terhadap scan plane Ø Topogram : lateral dari base skull ke vertex Ø Axial base line diambil dari garis inferoorbital floor ke EAM. * Lakukan fiksasi kepala pasien dan organ lainnya secara maximal. tanda adanya mass effect. Hal-hal yang harus diperhatikan oleh radiografer adalah : * Pastikan di ruangan ada emergency kit. ( Bila dijumpai ukurlah dengan membuat . * Jangan pernah melepas alat fiksasi leher collar bila telah terpasang. prosedur. sedangkan bila dilakukan tindakan anestesi sering dihadapkan pada resiko yang harus dihadapi. posisi. Protokol CT SCAN Kepala Ø Orientasi pasien : Head first. 5/5 mm. Dengan demikian Radiografer dipaksa untuk melakukan berbagai cara untuk mengatasinya dalam melakukan pemeriksaan CT SCAN mulai dari persiapan pasien. * Identitas pasien secara lengkap.// OML kV: 120-360 mAs Ø Lakukan scan ulang pada slice tertentu bila diperlukan ( irisan dapat dirubah ).koorperatif. * Bila pasien anak-anak sebaiknya ada anggota keluarga yang mendampingi dengan memperhatikan proteksi radiasi ( Berikan apron ). 5/10 mm. Prosedur pemeriksaan CT SCAN Kepala pada trauma kepala Pada pemeriksaan CT Scan kepala tidak persiapan khusus. dengan kondisi yang demikian sulit untuk mendapatkan posisi scaning ideal yang kita inginkan.

Extracranial tampak soft tissue swelling di puncak parietal kiri. Cerebellum dan batang otak baik. Tampak perdarahan contusio di temporal kanan dan perdarahan subarachnoid di sulcus sylvii kanan. Cerebellum dan batang otak baik. simetris dan sedikit menyempit. tidak tampak shift dari midline strukutur. Ø Oedem ( batas sulci / gyri cortical tidak jelas ). Differensiasi white dan gray matter baik.l. sulcus syvii dan basal cisterna menyempit. L = + 200 . Ø Print dengan scout / refrensi image ( 15 – 20 ) dalam 1 lembar. Perifer sulci. kedudukan baik disertai perdarahan mastoid kiri dan sinus sphenoid kanan.garis membagi 2 hemispher cerebrum dan garis shift pada ujung anterior septum pellucidum). tidak menyebabkan midline shift. 1. Temporal kanan. Perdarahan contusio di temporal di temporal lobe kanan.o. Brain : W = + 80. Peranan CT SCAN Study peranan pemeriksaan CT SCAN pada kasus trauma kepala : Nama Pasien . Indikasi : CKB. sebaiknya disertakan dengan kondisi tulang terutama bila jelas –jelas ada fraktur. Ø Udara di calvarium ( menunjukkan kemungkinan adanya fraktur ). L = + 50 ). Fraktur basis cranii. tidak menyebabkan midline shift. Kesan : * Fraktur os. kedudukan baik. Ø Atur WW dan WL (Bone : W = + 1500 . Susunanventrikel di tengah. Ø Pergerakan pada pasien ( bila diperlukan sebaiknya harus di scan ulang pada slice tertentu ). . L = + 35. Tampak perdarahan epidural kecil ( 4 x 19 mm x 1 slice ) di temporal kiri. susp. Subdural / intermediate : W = + 200. Tidak tampak lesi hipo/hiperdens yang mencurigakan infark / s. perdarahan subarachnoid di sulcus sylvii kanan dan perdarahan epidural kecil di temporal kiri.hari non name Dilakukan CT SCAN Kepala sehingga diperoleh gambaran CT SCAN-nya : Fraktur os temporal kanan.

l. Perifer sulci.o. no name 2. Cerebellum dan batang otak baik. Differensi white di tengah. Perdarahan contusio di temporal lobe kanan sedikit bertambah ke parietal bawah. sehingga diperoleh gambaran CT Scan-nya : Masih tampak perdarahan di mastoid kiri dan sinus sphenoid kanan. Kesan : Perdarahan contusio di temporal lobe kanan sedikit bertambah ke parietal bawah disertai perifocal oedem menyebabbkan midline shift ke kiri 3 mm. Perdarahan epidural kecil di kiri tidak bertambah besar. 8 oktober 2007 Dilakukan CT SCAN Kepala setelah dikonsulkan dengan dr.Senin. Perdarahan epidural kecil di temporal kiri tidak bertambah. Cerebellum dan batang otak baik.2. Spesialis Bedah Saraf dengan klinis contusio cerebri. sudah tampak perifocal oedema menyebabkan midline shift 3 mm ke kiri. sulcus sylvii dan basal cisterna menyempit. Perdarahan subarchnoid di sulcus sylvii kanan sulit dinilai karena perdarahan contusio dan udem. simetris dan sedikit menyempit. Tidak tampak lesi hipodens/hiperdens yang mencurigakan infark/ s. .

simetris dan tidak melebar / menyempit. Perifer sulci. Tidak tampak midline shift. tampak defect os temporal kanan dengan sedikit sisa perdarahan di temporo lobe kanan dengan dan perofocal udem sampai ke lateral basal ganglia kanan.3. Mencurigakan perdarahan epidural kecil di temporal kiri. Susunanventrikel di tengah. Cerebellum dan batang otak baik. sehingga diperoleh gambaran CT Scan-nya sbb : Defect tulang temporoparietal kanan post craniotomy. tampak sedikit herniasi melalui defect tulang. Lesi infark kecil-kecil di ukleus lentiformis kanan. tidak tampak shift dari midline struktur. Suspect perdarahan epidural kecil di temporal kiri.sulcus Syvii dan basal cisterna tidak melebar / menyempit. Differensiasi white dan gray matter baik. Lesi infark kecil-kecil dinukleus lenfiformis kanan. . Kesan : Post craniotomy. no name Dilakukan CT Scan kepala setelah selesai operasi. Masih tampak sedikit sisa perdarahan di temporal lobe kanan dengan perofocal udem sampai ke lateral basal ganglia kanan. tampak sedikit herniasi melalui defect tulang. Cerebellum dan batang otak baik.

l /perdarahan.o.o. Parenkim otak baik. yang sangat kuat hubungannya dengan fraktur linear. Jika diperhatikan pada pemeriksaan tersebut dapat diperoleh gambaran CT SCAN pada trauma kepala intrakranial yaitu a.BS. Epidural Hematoma (EDH) > Merupakan kumpulan massa darah akibat robeknya middle meningeal arteri antara skull dan duramater di regio temporal. . tidak tampak midline struktur. Cerebellum dan batang otak baik. tampak defect os parietal kanan. Dapat juga terjadi akibat robeknya vena & tipikalnya. Susunan ventrikel di tengah. 2. * Diastatic fracture ( fraktur yang melibatkan sutura ). * Depressed (adanya displacement dari fragment ). Cerebellum dan batang otak baik.l / perdarahan. sehingga diperoleh gambaran CT Scan-nya sbb : Defect tulang parietal kanan post craniotomy. terjadi di region posterior fosa atau dekat daerah occipital lobe. tidak tampak lesi hipo/hyperdens yang mencurigakan infark/ s. Differensiasi white dan gray matter baik. Kesan : Post craniotomy.4. simetris dan basal cisternatidakmelbar/menyempit. Fraktur Fraktur pada trauma kepala dapat terdiri dari : * Linear non displacement.no name Dilakukan CT SCAN Kepala ketika control ke sp. tidak tampak tanda-tanda infark/s. Parenkim otak baik.Tidak tampak lagi perdarahan sinus sphenoid.l : 1. Tidak tampak tanda-tanda cerebral atrofi / cerebral udem.

Kronis > Hyperdens 3. .Gambaran pada CT : Tampak sebagai bentuk “ BI CONVEX “ & adanya pemisahan jaringan otak dengan skull. Biasanya terjadi akibat kepala berbenturan dengan bentuk tak bergerak yang menyebabkan robeknya vena antara cerebral cortex & vena dura. Sub Akut > Isodens. Akut > Hyperdens. Sub dural Hematoma ( SBH ) >>>Merupakan kumpulan perdarahan vena yang berlokasi antara duramater & arachnoid membrane ( subdural space).

sub akut > isodens. kronis > hypodens. * Lebih informatif dalam mengidentifikasi / melokalisir . umumnya basal cisterna & jalur cerebral spinal fluid. penyebab utama SAH > Trauma. * Tidak merupakan invasif.Sub arachnoid Hemmorage (SAH) >>> Terjadi karena keluarnya darah ke sub arachnoid space. Perdarahan akut > hyperdens. Gambaran hyperdens / perdarahan akut yang ada di subarachnid space. 4. Kesimpulan Ø Peranan CT SCAN sebagai salah satu modalitas imajing pada kasus trauma kepala sangat diperlukan karena memiliki kelebihan a.l : * Pemeriksaan yang singkat dan mudah.Gambaran pada CT : Tampak sebagai bentuk “ BULAN SABIT “ mengikuti kontur dari cranium bagian dalam. dapat juga karena rupturnya saccular (berry) aneurysm & arteriovenous malformation (AVM).

Ini dapat dilihat sebagai sebuah temuan soliter atau dalam hubungan dengan sindrom heterotaxia. Absennya anlage punggung adalah divisualisasikan sebagai pankreas pendek atau dipotong dan dapat parsial atau lengkap. ini hasil dari pemeriksaan radiologi pada kasusu hypoplasia Pemeriksaan radiologi CT CARDIAC sangat penting untuk mengetahui anatominya anatomi dari ct scan cardiac sangat dibutuhkan karena sangat penting dalam rekontruksi antara lain :  Left Main or left coronary artery (LCA) o Left anterior descending (LAD)  diagonal branches (D1. D2)  septal branches o Circumflex (Cx)  Marginal branches (M1.M2)  Right coronary artery o Acute marginal branch (AM) o AV node branch o Posterior descending artery (PDA)  Pemeriksaan Radiologi cardiac   catheterisation CARDIAC CATHETERIsATION  Team Nurses Cath Lab.Sub arachnoid hemmorage) * Infark akut. post trauma.tulang kepala. polysplenia. * Dapat mengetahui adanya perdarahan extrakranial dan menghitung volumenya. tapi agenesis lengkap dari pankreas punggung sangat jarang terjadi. * Dapat mengetahui adanya kelaianan intrakranial/ perdarahan intracranial (Subdural. Hipoplasia (sebagian agenesis) hasil dari tidak adanya anlage ventral atau punggung. dan retardasi pertumbuhan janin. oedema cerebri. akan operasi .Epidural.adanya fraktur fragmentnya pada tulang. Ø CT SCAN juga sangat bermanfaat untuk memantau perkembangan pasien mulai dari awal trauma. Personnel and functions: . Agenesis sebagian dari pankreas punggung relatif lebih umum daripada agenesis dari bagian ventral. Pemeriksaan radiologi pada kasus pancreatic hypoplasia Pemeriksaan radiologi pada kasus Hypoplasia pankreas adalah sangat langka dan klinisi ini terkait dengan malformasi lain seperti aplasia kandung empedu. cerebral contusion. Pasien ini memiliki agenesis sebagian atau hipoplasia pankreas punggung dan disajikan dengan gejala diabetes mellitus. post operasi serta perawatan pasca operasi sehingga perkembangan pasien senantiasa dapat dipantau.

e. 4. 3. Memberikan penjelasan tentang prosedure / tindakan yang akan dilakukan. membantu untuk keluar masuknya/pergantian kateter dan segala hal yang dibutuhkan saat tindakan kateterisasi berlangsung. Circular nurse: a. memberikan peralatan dan segala kebutuhan termasuk mengoperasikan meja tindakan. b. Tehnician Nurse ( Perawat tehnisi) Adalah perawat yang bertanggung jawab untuk memonitor gambaran jantung dan hemodynamic data dan melaporkan ke dokter apabila ada perubahan pada irama dan pressure jantung dan harus mampu untuk menginterpretasikan irama pressure dan terampil dalam mengoperasikan semua peralatan yang berhubungan dengan rekaman jantung. TUGAS PERAWAT CATH LAB & PERSIAPANNYA: 1. . memasang IV line dan skin test obat kontras d. Membantu segala sesuatu yang dibutuhkan oleh Dokter dan Scrub nurse saat tindakan berlangsung. mengurus administrasi pre dan post Angiography. Masing-masing perawat melakukan tugasnya sesuai dengan fungsinya. akurat. Tenaga Administrasi Adalah petugas yang mempunyai kemampuan mengoperasionalkan PC computer. tepat. membantu Dokter dalam membuat laporan hasH Cath /PTCA dil. Mengobservasi tanda-tanda vital. membantu segala sesuatu yang dibutuhkan selama tindakan berlangsung. dan saling membantu agar dapat memberikan pelayanan kepada pasien Cardio Vascular secara optimal. Mendokumentasikan semua yang sudah dilakukan kedalam formulir Asuhan Keperawatan pada pasien Angiography. termasuk dalam kasus emergency cardio vascular. Menyiapkan dan serah terima pasien lengkap dengan file sesuai check list pre angiography. tehnik batuk. f. nafas dalam dan hal-hal yang tidak boleh dilakukan selama tindakari berlangsung. c. Scrub Nurse ( Perawat Scrub) Adalah perawat yang dibutuhkan sebagai asisten dokter dalam melakukan tindakan. cepat. 2.                  1. Stand by untuk menangani saat terjadi kegawatanjantung. efisien dan efektif. Circular Nurse ( Perawat Circuler) Adalah perawat yang mempunyai kemampuan membantu dokter dalam memberikan pelayanan kepada pasien Cardio Vascular secara menyeluruh.

File. Keluhan-keluhanpasien tiap 1 jam pada 2 jam pertama. femoral sheath jangan sampai tercabut. diberi bantal pasirseberat 1 kilogram 7. foto thorax. Tehnician nurse: h. 8.  INSTRUKSI PASCA KATETERISASASI JANTUNG: Seperti lembaran fotocopy terlampir. Mencatat semua prosedure dan awal sampai selesai tindakan. T. keadaan stabil. dan meja tindakan pasien dipindahkanke tempat tidur ( sebelumnya kabel EKG dilepas) 2. Map besar untuk arsip laporan hasil cath/ PTCA. Pasienboleh langsung makan-minum ( dengan posisi yang enak ).tanggal dan Nomer ID) l. Bekas tusukan diberi Betadine zaif. Monitoring pressure dan gambaran EKG m. Setelah selesai cath.N dan pernafasan ( k/p dimonitoring gambaran EKG jantung). diterangkan pesanan-pesanan post cath. Menyiapkan 2 CD ( 1 hasil rekaman untuk pasien. 6. Diatas balutan bekas tusukan. 1 sebagai arsip) k. obat-obatan yang ditunda diberikan. jenis tindakan. kemudian dibalut dengan elastic verband membentuk angka 8. Setelah 8 jam bantal pasir dilepaskan. Di RR diobservasi KU. dilanjutkan dengan atat Femostop. umur. 3. . pasien boleh kembali ke ruangan. PERAWATAN Dl RUANGAN: 1. report selama tindakan berlangsung ( pada map sudah ada tulisan: Nama pasien. kasa secukupnya . pelan-pelan bertahap. Menembak nama pasien j. Dilakukan pencabutan femoral sheath. kaki bekas tusukan tidak boleh ditekuk. kaki pasien bo!eh digerak-gerakkan.S. Setelah 2 jam di observasi di RR. Cara meminclahkan pasien harus hati-hati. 4. Selama observasi dicatat didalam daftar kontrol istimewa 9.                      g. lalu diplester. Dokter. Menyiapkan macam-macam formulir ( Cath/ PTCA. S. termasuk merekam pressure PROSEDURE POST CATH: Tindakan dilakukan dan femoral: 1. Consumable Cath / PTCA apabila stand by PTCA) i. hasil-hasil cath dan formulir observ asi disertakan dengan Iengkap saat pasien dijemput. ditekan dengan tehnik 3 jan selama kurang lebih 10-15 menit (sampai darah tidak keluar lagi) bila masih berdarah.

Tiap 2 jam dikurangi 2 cc. terlebih gerak yang melipat menekuk) kaki. bekas tusukan diberi band aid. tetapi bila kondisi tidak memungkinkan. Cocokkan identitas pasien antara data di gelang identitas dan data di file 4. Bila tidak ada masalah. balloon diisi udara 15-18 cc. dapat dilakukan oleh keluarga. menuju normal kembali. sedikit demi sedikit kegiatan pasien boleh ditingkatkan hingga normal kembali. Pergerakan siku bertahap menuju normal kembali. Tindakan cath dan Brachialis: Siku tidak boleh ditekuk selama 5 jam. lalu dikendorkan. tetapi dianjurkan jangan dulu terlalu banyak. Pasien datang dan Emergency atau ICCU 2. Seluruh tindakan asistensi dalam keadaan steril 2. usahakan posisi kaki dalam keadaan lurus dulu. 4. 3. Dokter didampingi salah satu perawat yang menjadi asisten 3. 1 jam kemudian dilepas dan diberi band aid pada bekas tusukan. apabila SA node atau AV node gagal memberikan impuls secara alami. Pasien boleh mulai jalan. bekas tusukan diberi ban aid ( bila disekitar bekas tusukan agak biru. Pemeriksaan Radiologi Untuk intervensi TPM ASISTENSI UNTUK TEMPORARY PACE MAKER (TPM) Pengertian : adalah prosedur asistensi ( kerja sama antara dokter dan perawat) pada saat pemasangan alat Temporary Pace Maker. lebih baik tiduran dulu. lalu pada jam ke 5 TR band dibuka. Izin tindakan bila memungkinkan dilakukan oleh pasien sendiri.              . kemudian balutan dilepas. Tindakan cath dan Radial: Untuk Nichiban dipasang selama 4 jam. pasien jangan dulu banyak bergerak. Kebijakan: 1. Tujuan : 1. Besok paginya.diberi thrombophob zalf). 2. bekas tusukan diberi band aid. Untuk memudahkan dokter dalam memasang alat pacu jantung. disaksikan oleh keluarga.Alat ini adalah merupakan alat elektronik yang dapat memberikan impuls listrik untuk mempertahankan irama jantung dalam jangka waktu sementara ( maksimal 1 minggu). Pergerakan pergelangan tangan bertahap.          2. Pasien diberitahu mengenai prosedur yang akan dijalani 3. balutan angka 8 dilepas. demikian sampai jam ke 4. Untuk TR band dipasang selama 5 jam. Untuk member dan mempertahankan irama (impuls listrik jantung. Asisten harus bisa bekerja sama dengan operator. Persiapan: 1.

                                    

5. Cukur daerah inguinal kiri / kanan 6. Pasang infuse, bila belum terpasang 7. Persiapkan meja tindakan dan trolley steril Alat-alat yang perlu dipersiapkan: Consumable! disposable • Satu set generator TPM • Satu set electrode pacing lead • Sheath 6 F • Satujarumpunksi • Satu benang mersilk no 2-0 • Satu Bisturi no 11 • Lima electrode • Satu spuit 10 cc, satu spuit 2 cc • Dua flas NaCl 0.9 % 500 cc • Satu set plastic • Betadine solution dan betadine zalf • Kassa secukupnya • Lidonest 2 % 10 cc • Plester hypafix • Sarung tangan sesuai ukuran • Satu buah Nalpoeder + satu buah gunting lurus Prosedur asistensi: 1. Menghidupkan alat Philips, jangan lupa memasang magazine film untuk pemberat tube. 2. Menyiapkan defibillator dalam keadaan siap pakai 3. Memasukkan data pasien kedalam computer Philips 4. Menyiapkan semua peralatan dengan cara steril diatas trolley 5. Memindahkan pasien ke meja tindakan, memasang electrode dan menyambungkan ke monitor defibillator ( oleh perawat Circuler) 6. Memakai topi, masker, neck collar dan apron 7. Mencuci tangan sesuai dengan prosedur aseptic 8. Memakai jas steril dan sarung tangan 9. Bisturi dipasang ditangkainya 10. Mengambil lidocain 2 % 10 cc 11. Semua peralatan berlumen dispoel dan dirangkai dengan cara yang sudah ditentukan 12. Desinfeksi daerah inguinal kiri / kanan dengan betadine 10 %, kemudian daerah kemaluan ditutup dengan kain steril 13. Menutup seluruh tubuh pasien dengan doek bolong besar, steril, sehingga seluruh tubuh pasien tertutup kain steril 14. Melakukan asistensi dokter dengan bekerja sama, untuk tindakan pemasangan TPM

                

15. Prosedur berlangsung ± 2 jam, apabila TPM telah terposisikan dengan baik dan dapat berfungsi sesuai dengan yang diminta, maka dilakukan fixasi sedemikian rupa, sehingga TPM tidak dapat berubah posisi. 16. Setelah selesai prosedur, merapihkan peralatan, instrument langsung direndam cairan desinfektans ( dicari ), alat tenun dimasukkan dalam kantong kuning. 17. Pasien ditangani oleh perawat Circuler, dipindahkan ke ICCU 18. Unit terkait: Angiography, ICU, ICCU dan Emergency

Prosedure pemeriksaan radiologi intervensi post cath lab
Prosedur Kerja post cath lab 1. Setelah selesai kateterisasi, dari meja tidakan Pasien dipindahkan ke brancard, sebelumnya kbel ekg dilepaskan dari electrodenya. 2. Cara meinindahkan pasien hati hati, kaki tidak boleh nekuk(kalau perlu pakai slicer), femoral sheat jangan sampal tercabut. 3. Di Kamar di observasi tensi,suhu,nadi dan pernafasan serta monitoring gambaran jantung,keluhan pasien tiap 1 jam paua 2 jam pertama. 4. Pencabutan femoral sheat,dengan tehnik 3 jam kurang lebih selama 10-15 menit,sampai tidak keluar darah lagi. 5. Dipasang femostop kurang lebih 15 menit, dengan ptsUt < 200 mmflg secara bertahap diturunkan sambil diraba pulsa pada kaki. 6. Setelah femostop dilepas,diganti dengan balutan memkai tenocrope membentuk angka 8. 7. Diatas balutan, diberi bantal pasir seberat 1 kg.

8. Supaya enak untuk makan dan minum, posisi kepala engan mempergunakan tiga bantal (hati-hati jangan sampai keselek). 9. Setelah 2 jam di observasi di R.R dan keadaah stabil, pasien boleh kembali ke ruangan. 10. Selama observasi di KR semua dicatat dalam daftar kontrol istimawa. dan hasil-hasil cath serta formulir ‘disertakan dengan lengkap sampai pasien dljemput,diterangkan pesan-pesan post cath dan paraf pada file expedisi.

Pemeriksaan radiologi MRI pada kasus AVM

PROSEDUR PEMERIKSAAN MRI BRAIN PADA KASUS AVM DENGAN MENGGUNAKAN MRI GE SIGNA 1,5 TESLA

A. TINJAUAN ANATOMI Tengkorak adalah tulang kerangla dari kepala yang disusun menjadi kranium adakalanya disebut kalvaria terdiri dari delapan tulang dan kerangka wajah terdiri atas empat belas tulang Tulang-tulang kranium terdiri dari: 1 tulang oksipital 2 tulang parietal 1 tulang frontal 2 tulang temporal 1 tulang ethmoidal Tulang-tulang wajah antara lain: 2 tulang hidung membentukl lengkung hidung 2 tulang palatum membentuk atap mulut dan dasar hidung 2 tulang lacrimalis/ tulang air mata membentuk saluran air mata dan bagian dari tulang rongga mata pada sudut dalam rongga mata. 2 tulang zigomatycum/ tulang lengkung pipi 2 tulang turbinatum/ kerang hidung bawah merupakan pasangan terbesar dari tiga pasang lipatan dinding lateralis maxilla 1 tulang vomer membentuk bagian bawah dari sekat tulang hidung 2 tulang maxila membentuk rahang atas dan memuat gigi atas Mandibula membentuk rahang bawah. Bagian-bagian dari kepala : 1) Otak Otak merupakan alat tubuh yang sangat penting arena merupakan pusat komputer dari semua alat tubuh, bagian dari saraf sentral yang terletak di dalam rongga tengkorak (cranium) yag dibungkus oleh selaput otak yang kuat . Secara garis besar otak dibagi atas 3 bagian : (Syaifudin, 1994) a) Cerebrum (Otak besar) Merupakan bagian yang terluas dan terbesar dari otak, berbentuk telur, mengisi penuh bagian depan atas rongga tengkorak. Pada otak besar ditemukan beberapa lobus yaitu : lobus frontalis, lobus parietalis, lobus temporalis , lobus oksipitalis.

aktivitas mental.Fungsi cerebrum terdiri dari : (1) Mengingat pengalaman –pengalaman yang lalu. keinginan dan memori. c ) Trunkus cerebri ( Batang Otak ) Batang otak mempunyai fungsi yang sangat penting yaitu untuk mengalirkan rangsngan dari otak ke sumsum tulang belakang dan sebaliknya. dan dibelakang pons varoli. kumpulan dari sel saraf yang terdapat di bagian depan lobus temporalis terdapat capsula interna dengan sudut menghadap ke samping. seperti mengatur fungsi hidup. bagian batang otak paling atas terdapat diantara cerebellum dengan mesencefalon. aal. rahang atas dan bawah serta otot pengunyah. (3) Cortex cerebellum menerima informasi tentang gerakan yang sedang dan yang akan dikerjakan dan mengatur gerakan sisi badan. intelegensi. (3) Pusat menangis. Fungsi diencefalon : (a) vaso konstruktor. b). Fungsi cerebellum : (1) Untuk keseimbangan dan rangsangan pendengaran ke otak. buang air besar dan buang air kecil. 2 di sebelah atas disebut corpus quadrigeminus superior dan 2 di sebelah bawah disebut corpus quadrigeminus inferior. Serat-serat trochlearis berjalan ke arah dorsal menyilang garis tengah ke sisi lain. membantu proses pernapasan (c) mengontrol kegiatan refleks (d) membantu pekerjaan jantung (2) Mesencephalon. Batang otak terdiri dari : (1) Diensefalon. Cerebellum ( Otak kecil) Terletak pada bagian bawah dan belakng tengkorak dipisahkan dengan serebrum oleh fissura transversalis. atap dari mesencephalon terdiri atas 4 bagianyang menonjol ke atas. mengecilkan pembuluh darah (b) respiratori. (2) Pusat persarafan yang menangani . Fungsinya terdiri dari : saraf nervus . Serat saraf oculomotorius berjalan ke ventral di bagian medial. (2) Sebagai pusat penerima impuls dari reseptor sensasi umum medulla spinalis dan nervus vagus kelopak mata.

3) Arteri Pada Otak Otak disuplai oleh 4 pembuluh darah besar yaitu arteri carotis interna kanan dan kiri yang mensupply bagian anterior. brakium yang menghubungkan mesencefalon dengan pons varoli dan cerebellum. ( a ) Arteri carotis interna. serta arteri vertebralis kanan dan kiri yang mensupply bagian posterior. Pada setiap hemisfer cerebri terdapat satu ventrikel lateral. Fungsi medulla oblongata. . merupakan organ yang menghantarkan impuls dari medulla spinalis dan otak yang terdiri dari : (a) mengontrol pekerjaan jantung (b) mengecilkan pembuluh darah ( vasokonstriktor) (c) pusat pernapasan ( respiratory center) (d) mengontrol kegiatan refleks 2) Ventikel Otak Di dalam otak terdapat rongga yang disebut ventrikel. Fungsi dari pons varoli terdiri dari . sedangkan ventrikel keempat terdapat pada pons dan medulla oblongata. (a) penghubung antar kedua bagian cerebellum dan juga antara medulla oblongata dengan cerebrellum atau cerebrum (b) pusat saraf nervus trigeminus (4) Medulla oblongata. Sistem ventrikuler terdiri dari empat rongga dalam otak yang saling berhubungan. Merupakan bagian dari batang otak yang paling bawah yang menghubungkan pons varoli dengan medulla spinalis.(a) membantu pergerakan mata dan mengangkat kelopak mata (b) memutar mata dan pusat pergerakan mata (3) Pons Varoli. disini terdapat premotoksid yang mengatur gerakan pernapasan dan refleks. Ventrkel ketiga dan keempat dihubungkan melalui suatu saluran kecil di dalam otak tengah yang dinamakan aquaductus sylvii. Ventrikel lateral mempunyai hubungan dengan ventrikel ketiga melalui sepasang foramen interventrikularis monroe. Ventrikel ketiga terdapat pada diensefalon. terletak di depan cerebellum di antara otak tengah dan medulla oblongata.

Berjalan tanpa cabang ke dasar tengkorak. Arteri ini memasuki rongga tengkorak melalui terusan carotis (canalis caroticus) di bagian petrosa tulang pelipis ( cabang-cabang kecil. Pada perjalanan selanjutnya arteri carotis internamenembus duramater medial terhadap procesus clinoideus anterior. lidah. Arteri carotis interna berasal dari arteri carotis communis. Arteri carotis interna masuk ke dalam tengkorak dan bercabang menjadi arteri cerebri media dan arteri cerebri anterior. . pembuluh tersebut berjalan dalam bentuk huruf S (“carotid siphon”) di lekuk tengkorak tengah. ganglion trigeminus. Cabang-cabang dari bagian ini berjalan ke depan dan mengadakan anastomose dengan arteri cerebri media dan arteri cerebri anterior untuk membentuk lingkaran Willisi. dan dinding sinus. lalu melalui sinus cavernosus sambil memberi cabang –cabang kecil ke hipofisis. di dalam alur carotis di samping sella tursica (fossa pituitari). tiroid dan faring). Tepat di atas tepi anterior foramen magnum. Setelah meninggalkan terusan. setinggi clivus. kedua arteri vertebralis bergabung untuk membentuk arteri basilaris. Arteri basilaris terus berjalan sampai setinggi ketinggian otak tengah dan menjadi dua membentuk sepasang arteri cerebri posterior. (bagian cabang yang lain dari arteri arteri carotis communis adalah arteri carotis externa yang memperdarahi bagian wajah. ( b ) Arteri Vertebralis Arteri vertebralis berasal dari arteri subclavia kanan dan kiri dan melintas pada arcus atlantis dan menuju garis tengah dimana arteri ini menembus membrana atlanto-occipitalis dan duramater untuk mencapai lekuk tengkorak belakang dengan cara melalui foramen magnum. dari terusan ini menuju rongga telinga tengah).

yang disebut sinus venosus. dan tidak berjalan bersama dengan arteri.4) Vena Vena-vena di kepala disebut dengan sinus. Aliran vena cerebrum berlangsung melalui vena-vena dalam. Darah dari otak mengalir di pedalaman tengkorak. yang mengalirkan darah ke fleksus vena superfisialis dan ke sinus-sinus dura yang . masuk ke dalam saluran-saluran yang terbentuk oleh duramater.

Lokasi dimana . sinus transversus.terdiri dari sinus sagitalis superior atau sinus sagitalis. Pada kapiler ini darah memberi nutrisi pada jaringan otak. dan sinus cavernosus. Gambaran axial pada arteri communican anterior (ACA ) B. sinus rectus. Pandangan sagittal dari sistem arteri vertebralis Gambar 4. TINJAUAN PATOLOGI AVM ( ARTERY VENOUS MALFORMATION ) AVM adalah terjadinya kumpulan yang abnormal dari pembuluh darah. Pada kondisi normal darah yang mengandung oxygen dipompa oleh jantung melalui arteri ke otak. Gambar 3.Darah yang telah digunakan (deoxygenated) akan kembali ke jantung melalui vena. AVM adalah daerah yang kekurangan pembuluh kapiler. dan memasuki jaringan pembuluh darah yang kecil pada otak yang disebut kapiler. sinus sagitalis inferior.

8% Usia 30 tahun ---70. Jaringan tempat terjadinya AVM disebut ”nidus” dari AVM tersebut. Peningkatan aliran darah yang disebabkan adanya ”shunt” akan memperlemah pembuluh darah. 10 % nya AVM. radiasi. Pada usia muda ( kurang dari 20 tahun ) biasanya ini masih belum menjadi masalah. Ada orang-orang yang dilahirkan dengan AVM meskipun pada orang tuanya tidak memiliki AVM. Jika AVM mengalami perdarahan.terjadi hubungan antara arteri dan vena disebut shunt. AVM yang besar dapat menyebabkan masalah neurologist yang progresiv akibat adanya tekanan pada otak atau akibat perubahan aliran darah.3% Usia 50 tahun ---86. AVM dapat menyebabkan penekanan pada pembuluh darah dan jaringan sekitarnya. Sekitar 4% penderita AVM mengalami perdarahan setiap tahunnya. pasien akan mengalami sakit kepala yang luar biasa hebat. Sejumlah pasien mengalami serangan kejang atau sakit kepala hebat. Resiko terjadinya perdarahan akibat AVM: Usia 10 tahun ---33. AVM dapat disebabkan ruptur atau gumpalan pembuluh darah yang terjadi selama pertumbuhan fetal pada janin. Diperkirakan 3 juta orang di Amerika Serikat dilahirkan dengan malformasi vaskuler. Kasus AVM terjadi sama baik pada pria maupun wanita dan pada berbagai ras. Perdarahan dapat menyebabkan stroke dan bahkan kematian.8% Penanganan AVM Pilihan untuk penanganan AVM adalah dengan cara embolisasi. Resiko AVM Sebagian besar pasien tidak menyadari bahwa mereka memiliki AVM. AVM dapat juga disebut sebagai ”short circuit ” dimana darah dari arteri tidak masuk ke dalam jaringan tetapi dipompa melalui shunt dan kembali ke jantung tanpa memberi nutrisi kapada jaringan Penyebab AVM Tidak diketahui secara pasti penyebab AVM.6% Usia 40 tahun ---80. dan pembedahan atau kombinasi dari metode-metode tersebut. Kelemahan pembuluh darah dapat menyebabkan rupture sehingga dapat terjadi hemorrhagie atau perdarahan. Penelitian menunjukkan bahwa untuk sebagian .5% Usia 20 tahun ---55.

dimasukkan semacam glue (lem) atau wire coil untuk mem-blok area tersebut. 2.Keluhan : Pusing migrain. . Ilustrasi kasus : . Jika terjadi rupture pasien akan mengalami sakit kepala yang sangat hebat.Nama pasien : Ny. Persiapan Pasien : . G.Pasien supine pada meja pemeriksaan dengan pertengahan kepala di dalam coil.Alamat : Jln Aligatmir 148/4 13 Ilir Palembang . . jam tangan.Selimut untuk pasien. tangan kanan lemah. Gejala AVM Pasien dengan AVM akan mengalami gejala kejang atau sakit kepala yang tetap walaupun diberi therapy.Alat untuk penutup telinga pasien selama pemeriksaan berlangsung (ear plug). 23 tahun . suka mati rasa dan kesemutan di sebelah kanan sejak Januari 2003.Pesawat MRI merk GE Signa MR/i dengan kekuatan medan magnet 1. catheter dimasukkan melalui arteri femoralis di daerah femur hingga mencapai daerah yang yang akan dilakukan embolisasi. . PROSEDUR PEMERIKSAAN 1.Pasien melengkapi checklist yang disediakan. gigi palsu dan jika memakai eye shadow agar membilasnya dengan air agar bersih. Begitu sampai di daerah yang diinginkan. tindakan embolisasi adalah metode yang paling aman dan paling efektif. Untuk menghindari terjadinya perdarahan maka aneurysma harus dihilangkan. C.Head coil . 3.Peralatan immobilisasi untuk kepala .5 Tesla .Jelaskan secara singkat prosedur pemeriksaan kepada pasien. dan beritahu pasien agar tidak menggerakkan kepala selama pemeriksaan berlangsung.Pasien mengganti baju dan melepas semua benda yang mengandung logam dan yang peka terhadap magnet ( HP. Therapi Embolisasi Embolisasi adalah metode untuk menyumbat pembuluh darah yang mengalami AVM.besar kasus. Dengan menggunakan guidance X-ray. . ATM. Peralatan yang dipergunakan : . .

5. .Pasien supine.Pasien dimasukkan dalam gantry / bore dengan daerah kepala berada pada isocenter. . . . NEX 1. 10 second.Pilih protokol yang akan digunakan yaitu head kemudian pilih sequence yang akan dipakai ( di RS Husada ada 6 sequence yang dipilih ) yaitu : 3 plane T2 * GRE Axial T1 Flair Axial Flair Axial T2 fr FSE Coronal T2 fr FSE Axial T2 DWI-EPI Coronal 2 D TOF .Tanyakan kepada pasien apakah lebih enak lututnya diganjal atau tidak.Pasien diimmobilisasi dengan strap dan bantalan yang tersedia.Pintu ruang pemeriksaan ditutup rapat agar tidak ada interferensi RF dari luar. dan axial ( mid lateral ventrikel ) dengan Gradien Recalled Echo cover dari 35 mm L ke 35 mm R.0 mm.Head alignment dan posisinya dalam coil di cek kembali .Pasien dipasang alat penutup telinga .Pasien diposisikan sehingga longitudinal alignment light berada pada mid line dan horizontal alignment light melalui nasion. bila perlu beri ganjal di bawah lutut agar pasien merasa nyaman. . time 0. phase 128. frequency 256.Coil dimasukkan dan pasien ditanya apakah merasa nyaman atau tidak.Entry data pasien . coronal setinggi pituitary. 4. .Kepala diatur sehingga inter pupillary line paralel dengan meja pemeriksaan dan kepala diatur lurus. kepala di dalam coil .0 mm. slice per plane 3. thickness 5.3 plane T2*GRE .. digunakan untuk membuat tiga localizer yaitu : sagital midline. .Emergency buzzer diberikan kepada pasien dan dijelaskan kapan harus digunakan. Protokol . Posisioning pasien . spacing 5. dengan parameter FOV 24 cm.

63. 63. potongan. coverage dan jumlah slice dibuat sama dengan potongan axial sebelumnya. ETL 6.57 menit. thickness 5. time 0. phase 128. dengan sequence Coronal 2 D TOF : . phase 128. . .Axial T2 DWI-EPI .5 Tesla.8. spacing 1. Setelah seluruh sequence diperoleh image di print menggunakan laser imager Kodak Dry View 8900 dengan ukuran film 35 x 43 dengan format 20. phase 256. NEX 2. phase 192. TE 24. TI 750. NEX 3. ETL 15. NEX 1. phase 256. dengan parameter sebagai berikut : frequency 256. time 3. potongan dibuat sejajar genu corpus callosum anterior dan posterior mencakup dari dasar cerebellum sampai dengan vertex dengan parameter sebagai berikut : FOV 24 cm. bandwith 15. TR 4100. thickness 5. TR 2300.12 menit. NEX 1. phase 256. jumlah slice 20. Sequence ini dikhususkan untuk membuat gambaran pembuluh darah vena di kepala tanpa menggunakan kontras sehingga dapat terlihat dengan jelas malformasi vascular (AVM) yang terdapat di brain. NEX 2.83. time 4.36 menit.0 mm. NEX 1.0 mm. FA 50. potongan dibuat tegak lurus dengan corpus callosum dari cerebellum hingga lobus frontalis dengan jumlah slice 20. TI 2200.57 menit. jumlah slice 20.42 menit.83. TE minimum.Coronal 2 D TOF . TI 750.0 mm.48 detik .25.Axial T2 fr FSE . potongan. . time 3. frequency 256. TR 4100. dibuat potongan coronal mencakup seluruh brain dari cerebellum hingga lobus frontalis dengan parameter : sequence vasculer TOF SPGR frequency 256. TE 85. FOV 24 cm. TE 85. frequency 256. . TR 9000. frequency 384.Axial Flair . spacing 0 mm frequency 128.Coronal T2 fr FSE . bandwith 20. potongan dibuat sejajar genu corpus callosum anterior dan posterior mencakup dari dasar cerebellum sampai dengan vertex dengan parameter ebagai berikut : FOV 24 cm. bandwith 15. TE 120.Axial T1 Flair .. . Beberapa gambar hasil pemeriksaan MRI brain pada kasus AVM dengan menggunakan MRI GE 1. TE minimal 4. tetapi dengan parameter sebagai berikut : FOV 24 cm. TR minimal 24. coverage dan jumlah slice dibuat sama dengan axial T1 Flair dengan mengcopy protocol sebelumnya. bandwith 20.5 mm. Sequence ini untuk melihat bagaimana diffusi pada otak. time 3. ETL 15. TR 12000. thickness 2. time 3. bandwith 31.

Beberapa gambaran sequence Axial FLAIR pada kasus AVM : .

Gambaran MRI sequence Axial Spin Echo T1 pada kasus AVM : ..

Gambaran MRI sequence Axial T2 pada kasus AVM : .

Gambaran MRI sequence Coronal T2 pada kasus AVM : .

Dari hasil expertise radiologist dan jika dilihat pada hasil image dapat terlihat jelas adanya AVM pada gambaran MRI baik pada potongan axial T1 Flair. terlebih pada penggambaran venografi kepala dengan sequence Coronal 2 D TOF vasculer TOF SPGR dapat terlihat dengan jelas adanya AVM pada pembuluh darah di otak. axial T2. E. Pada pemeriksaan MRI brain di RS Husada Jakarta sequence yang dipakai meliputi : .D. Intracerebral tidak tampak tanda-tanda tumor/infark/atrofi. maupun coronal T2. ANALISA HASIL Hasil interpretasi oleh radiologist : parenchymal AVM di puncak parietal kiri yang relatif agak besar dengan venous drain ke dalam sinus sagitalis. Tidak tampak perdarahan. KESIMPULAN Pemeriksaan MRI brain pada kasus AVM di Rumah Sakit Husada Jakarta sudah sangat baik dalam membantu menegakkan diagnosa dari AVM.

maka hasil gambaran yang dihasilkan sudah sangat baik dalam membantu menegakkan diagnosa dengan berbagai sequence yang dapat dilaksanakan. merupakan batas anterior yang terletak ditengah. § Costae. Dengan kekuatan magnet 1. ke duabelas vertebrae thoracal merupakan batas posterior dari rongga thorax. Prosedure pemeriksaan radiologi ct scan TTB (Trans thorakal biopsi) A. TINJAUAN ANATOMI 1. § Sternum.5 Tesla dan software yang mendukung seluruh pemeriksaan. Terdiri dari : § Vertebrae thoracal.3 PL T2* GRE untuk tripilot Axial T1 Flair Axial T2 fr FSE Coronal T2 fr FSE Axial T2 DWI-EPI Coronal 2 D TOF Dengan sequence seperti tersebut diatas maka dapat dikatakan sudah lengkap untuk mendeteksi adanya suatu kelainan pada brain. Sternum mempunyai 3 komponen yaitu : manubrium. merupakan batas lateral dari rongga thorax terdiri dari 12 pasang yang bersendi dengan spina thoracica pada bagian posterior. § Costal cartilages. sendi antara costae dengan sternum pada bagian anterior dari rongga thorax Anterior view of thorachic cage . Tulang pada thorax Fungsi dari tulang pada thorax adalah untuk melindungi organ-organ yang ada pada thorax dan untuk membantu respirasi. corpus dan procesus xypoideus.

. Anterior view of bronchial tree 4. § Diaphragma. merupakan puncak paru yang terletak pada level costae yang pertama. merupakan bukaan pada permukaan medial paru yang berfungsi untuk lewatnya mainstem bronchi. Pleura dapat dibagi menjadi 2 yaitu . § Angles. Paru bagian kanan mempunyai 3 lobus yaitu superior. § Apex. Kedua membrane tersebut mengeluarkan sejumlah kecil cairan pleura yang memungkinkan lubrikasi antar permukaan selama pernafasan. Besar. pembuluh limfe dan nervus yang masuk ke paru § Lobus. pembuluh darah. strukturnya berbentuk conus. yaitu § Superior aperture yang dibentuk oleh vertebrae thoracal yang pertama. Medial angle disebut juga cardiophrenic sulcus dan lateral angle disebut juga dengan costophrenic sulcus. Aperture ini disebut juga thoracic inlet. batas basis paru yang berbentuk concave yang besar. Sedangkan paru kiri hanya mempunyai 2 lobus saja yaitu lobus superior dan lobus inferior. Apertura ini disebut juga dengan thoracic outlet. Paru Paru merupakan organ respirasi. § Inferior aperture yang lebih besar dan dibentuk oleh vertebrae thoracalis 12.2. berhubungan dengan dinding thorax dan diafraghma. middle dan inferior. dua prominen angle dapat diidentifikasi terletak pada batas lateral dan medial dari basis paru. § Hilum. 3. pasangan costae ke duabelas dengan costal marginnya serta xypoid sternal junction. pasangan costae 1 dan costal cartilagonya serta manubrium. § Parietal pleura. Thoracic apertures Ada 2 apertura yang berhubungan dengan tulang-tulang thorax. Pleural cavities Masing-masing paru dibungkus oleh pleura yang merupakan serous membrane.

§ Visceral pleura, lapisan yang lebih dalam yang melindungi permukaan terluar dari paru.

Axial cross section of pleural cavity 5. Mediastinum Mediastinum adalah regio yang terletak di midline antara kedua buah paru. Regio ini mempunyai komposisi : § Glandula tymus, berbentuk segitiga, bilobus terletak di bagian superior mediastinum dibelakang manubrium. § Jantung dan pembuluh darah besar, merupakan muscular organ yang berada di mediastinum. Disekitar jantung dilindungi oleh membran serosa yang disebut pericardium yang melumasi jantung pada saat berdenyut. Pembuluh darah besar yang berasal dari jantung melalui pembuluh darah besar adalah aorta, pulmonary trunk, superior vena cava dan inferior vena cava. § Trachea dan oesophagus, keduanya terletak di mediastinum akan tetapi trachea terletak dibagian anterior esophagus. § Thoracic duct merupakan pembuluh utama dari sistem lymfe dan mengaliri hampir sebagian besar dari pembuluh limfe dalam tubuh § Lymph nodes, biasanya terletak disekitar pembuluh darah besar, oesophagus, bronchi dan carina. 6. Muskulus pada thorax Beberapa muskulus berhubungan dengan thorax. Beberapa muskulus tervisualisasi pada thorax dan mempunyai hubungan fungsional dengan shoulder, spine dan neck. Beberapa muskulus yang terdapat pada thorax : § Muskulus pektoralis mayor dan minor, berlokasi pada permukaan anterior dari dada. § Muskulus serratus posterior dan anterior § Muskulus rhomboideus mayor dan minor § Scalene muscle group. B. TINJAUAN PATOLOGI 1. Radang Paru § Radang bronkus Radang bronkus akut ( bronkitis akut ) , berhubungan dengan infeksi saluran pernafasan atas ( ISPA ). Penyakit ini biasanya tidak hebat dan tidak ditemukan komplikasi. Radang bronkus kronik ( bronkitis kronik ), penyakit ini disebabkan oleh bermacam-macam etiologi, misalnya asma, infeksi dan lain sebagainya bergantung pada berat atau ringannya gangguan pada bronkus. § Radang paru Peradangan paru dapat disebabkan oleh bakteri, virus, protozoa, jamur, bahan kimia, lesi kanker

dan radiasi ion. Kelainan ini dapat meliputi seluruh lobus atau hanya melibatkan satu atau beberapa segmen saja. Umumnya pneumonia lobaris disebabkan oleh infeksi pneumokokus. § Abses paru Abses paru adalah peradangan di jaringan paru yang menimbulkan nekrosis dengan pengumpulan nanah. Lokasi abses paru umumnya 75 % berada dilobus bawah paru kanan bawah. 2. Emfisema Emfisema adalah suatu keadaan dimana paru lebih banyak berisi udara sehingga ukuran paru bertambah, baik anterior-posterior maupun ukuran paru secara vertikal kearah diafraghma. § Emfisema lobaris Biasanya terjadi pada bayi yang baru lahir dengan kelainan tulang rawan bronkus, mukosa bronkial yang tebal, sumbatan mukus, penekanan bronkus dari luar oleh anomali pembuluh darah. § Hiperlusen idiopatik unilateral Ialah emfisema yang unilateral dengan hipoplasi arteri pulmonalis dan gambaran bronkiektasis. § Emfisema hipertrofik kronik Terjadi sebagai akibat komplikasi penyakit paru seperti asma bronkial yang parah, bronkiektasis, peradangan paru yang berat, pneumokoniosis ganas, tuberkulosis. § Emfisema bulla Merupakan emfisema vesikuler setempat dengan ukuran antara 1 – 2 cm atau lebih besar yang kadang-kadang sukar dibedakan dengan pneumothoraks. Penyebabnya sering tidak diketahui, tapi dianggap sebagai suatu penyakit paru yang menyebabkan sumbatan seperti bronkiolitis atau peradangan akut lainnya dan peradangan / iritasi gas terhisap. § Emfisema kompensasi Keadaan ini merupakan usaha tubuh secara fisiologik menggantikan jaringan paru yang tidak berfungsi ( atelektasis ) atau mengisi thorax bagian paru yang terangkat pada pneumoektomi. § Emfisema senilis Merupakan akibat proses degeneratif orang tua pada columna vertebralis yang mengalami kyposis dimana ukuran anterior – posterior thorax bertambah sedangkan tinggi thorax secara vertikal tidak berubah. Keadaan ini akan menimbulkan atropi septa alveolar dan jaringan paru berkurang dan akan diisi oleh udara. 3. Atelektasis Adalah suatu keadaan paru atau sebagian paru yang mengalami hambatan berkembang secara sempurna / collaps sehingga aerasi paru berkurang atau sama sekali tidak berisi udara. Karena kondisi paru yang tidak normal, maka daerah ini akan lebih radiodense dan bisa menyebabkan trachea dan jantung bergeser kearah daerah yang mengalami kelainan. Penyebabnya : bronkus tersumbat dan tekanan extrapulmoner. 4. Bronkiektasis Pelebaran bronchi atau bronkiolus yang disebabkan oleh infeksi atau obstruksi yang berulang. Daerah dinding bronchial rusak dan mengakibatkan peradangan kronik yang menyebabkan peningkatan produksi mucus, akibatnya timbul batuk kronis 5. Chronic obstructive pulmonary disease ( COPD ) Merupakan bentuk obstruksi persisten dari airway yang disebabkan oleh emphysema atau bronchitis kronis ( merokok adalah penyebab yang paling dominan terjadinya COPD ). 6. Patologis pada pleura § Efusi pleura

Atau sering juga disebut hydrothorax adalah kondisi abnormal karena akumulasi cairan pada pleural cavity. Tipe dari efusi pleura ini adalah : Empyema, terjadi bila cairan yang ada berupa pus. Kemungkinan timbul pada saat pneumonia atau abses paru menyebar ke rongga pleura. Chylothorax, terjadi bila cairan berbentuk seperti susu, hal ini disebabkan oleh adanya perlukaan atau tersumbatnya main lymphatic duct pada thorax. Hemothorax, terjadi bila cairan berupa darah. Penyebab yang umum adalah karena karena gagal jantung, trauma, pulmonary infark, pancreatitis atau abses subphrenic. § Pneumothorax, akumulasi udara pada rongga pleura, yang menyebabkan partial/complete collaps paru dan menghasilkan nafas menjadi pendek dari taraf yang paling ringan sampai yang peling berat serta chest pain. Biasanya disebabkan oleh trauma atau kondisi patologi yang menyebabkan ruptur secara spontan pada daerah paru yang paling lemah. § Penebalan pleura § Tumor pleura 7. Patologis pada mediastinum § Mediastinitis akut § Mediastinitis kronik § Tumor mediastinum 8. Tuberkulosis Penyakit menular ( berpotensi fatal ) yang disebabkan oleh bakteri. Tuberkulosis primer, terjadi pada orang yang sebelumnya belum pernah terkena tuberkulosis. Pembesaran hilum sepanjang mediastinal lymph nodes yang membesar adalah tanda-tanda yang penting pada tuberkulosis primer. Tuberkulosis sekunder, biasanya terjadi pada orang dewasa dan bisa dilihat adanya kalsifikasi yang ireguler pada lobus atas paru. 9. Tumor jinak paru § Hamartoma Massa jinak pada pulmo yang sering ditemui secara umum terdapat pada daerah peripheral paru. § Kista paru 10. Tumor ganas paru § Tumor ganas epitelial § Sarkoma § Carcinosarcoma § RES dalam paru § Metastasis pada paru C. PROSEDUR PEMERIKSAAN Prosedur pemeriksaan CT Scan thorax yang ingin penulis angkat sebagai laporan adalah CT Scan thorax dengan biopsi pada kasus massa di rongga thorax. Ilustrasi kasusnya adalah sebagai berikut : Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 21 Juli 2006 Nama Pasien : Bp. Pn Umur : 60 th Alamat : Gedangan RT 01 / 01 Gunung Kidul Diagnosa : Tumor paru dextra Riwayat penyakit :

1. Setelah dilakukan biopsi maka lakukan scanning sekali lagi terutama pada daerah inferior thorax untuk mengetahui ada tidaknya pneumothorax. Buat program plain thorax ( scannogram ) pada monitor console table. Instruksikan pada pasien untuk mengganti pakaiannya dengan baju pemeriksaan yang telah disiapkan di ruang pemeriksaan. b. e. Kemudian pasien dibawa ke RS Bethesda untuk penanganan lebih lanjut dan dilakukan CT Scan thorax. ukur letaknya. n. d. h. alamat untuk konfirmasi. ANALISA HASIL DAN KOMENTAR Pemeriksaan thorax dengan biopsy sebenarnya bukanlah bertujuan untuk membantu menegakkan diagnosa suatu penyakit. Dari scannogram kemudian lakukan pengaturan slice thickness. 16 sebanyak 2 buah. i. Persiapan pasien Karena proses biopsi ini membutuhkan anestesi lokal maka persiapan yang dilakukan oleh pasien tidak ada hanya berpuasa paling tidak 6 jam sebelum pemeriksaan. Lakukan pengukuran letak massa dengan menarik garis lurus dari sternum kearah lateral kanan. duk lubang. hand schone. Dengan dilakukannya pengukuran itu diharapkan pada saat menusukkan jarum biopsi tepat pada massa. § Alkohol 96 %. 5 cc dan 20 cc. m. l. Batas atas pada apex pulmo dan batas bawah pada diafraghma. lakukan lagi 1 kali scanning pada slice dimana ada jarumnya dengan tujuan untuk mengetahui apakah letak jarum sudah tepat mengenai lesi patologis yang diinginkan. Prosedur pemeriksaan : a. 4. § Betadine. § Spuit 3 cc. Posisikan pasien di atas meja pemeriksaan dengan posisi supine. 2. k. Slice hanya diambil pada daerah patologis saja sebanyak kurang lebih 3 slice. Setelah minum obat tidak berapa lama pasien merasa sesak nafas dan rongga dada bengkak. c. j. f. Setelah itu tarik garis kearah infrerior untuk menentukan kedalamannya.3 bulan yang lalu pasien sakit gigi dan berobat ke dokter gigi di puskesmas. Tindakan selanjutnya dilakukan CT Scan thorax untuk biopsi. Lakukan screening pada pasien termasuk didalamnya cek nama pasien. 3. D. Dari hasil CT Scan tersebut diketahui ada tumor paru dextra. Oleh dokter gigi diberi obat sakit gigi untuk diminum. lidi kapas. § Botol steril yang diisi dengan larutan formalin sebanyak 2 buah . Setelah jarum biopsi masuk. Persiapan alat dan bahan Persiapan untuk CT biopsi ini adalah : § Microscop slide / object glass dengan cairan ewith. umur pasien. g. 23. bengkok. Lepaskan semua bahan yang dapat mengganggu pemeriksaan terutama barang-barang yang terbuat dari logam. § Set biopsi steril yang berisi kasa. Angkat kedua tangan dan letakkan diatas kepala. Persiapan ruangan Siapkan alat – alat yang diperlukan diruangan dan usahakan dapat mudah dijangkau. Atur posisi pasien sehingga sentrasi tepat pada mid axillary line maupun mid sagital line. Prosedur pemeriksaan ini merupakan follow up dari pemeriksaan thorax . § Abocath no. § Jarum no.

Pada kasus ini setelah dilakukan scannogram lalu hanya diambil 3 irisan / slice saja pada daerah lesi.54 mm ( from surface ) Scannogram Slice 1 .109 § Lateral distance : 27.36 mm ( from midline ) § Depth : 64. Parameter yang digunakan adalah : § Posisi pasien : supine § Orientasi : head first § Viewing : view from foot § Slice thickness : 10 mm § Gantry tilting : no gantry tilting § Program : chest § Filter : 5 § kV : 120 § mA : 110 § s : 4. Tujuan dari prosedur ini sendiri sebenarnya adalah untuk memberi panduan lokasi yang tepat untuk dilakukan biopsy.5 § Window width : 800 § Window level : . Biasanya pemeriksaan CT Scan thorax dengan biopsy ini dilakukan dengan mengambil slice tertentu saja tepatnya pada daerah yang dicurigai terdapat lesi.yang telah dilakukan sebelumnya.

Slice 2 Slice 3 Slice 1 post insersi Slice 2 post insersi .

lunak. Tanpa riwayat obstipasi · Minimal 1 hari sebelum pemeriksaan makan makanan yang mudah dicerna. Hal-hal lain yang diperkirakan berasal dari kolon II. Keadaan umum yang jelek 4. Hematokezia 3. Obstipasi kronik · Minimal 2 hari sebelum pemeriksaan kolon · Makanan yang sudah dicerna. lunak. · Minum air tidak dibatasi. IV. Ileus obstruksi rendah. misal volvulus 10. Umum : Obstipasi kronis 4. · Minum banyak diberi laksan dan dipuasakan. Perforasi 2. B. NEC. PERSIAPAN A. LAKSATIF . INDIKASI 1. tipus 3.Slice evaluasi Prosedure pemeriksaan radiologi pada ct scan colon PROTAP CT COLONOSCOPY I. Ileus paralitik III. tidak mengandung serat-serat lemak. minum air biasa yang banyak dan sering · Diberikan laksan kira-kira 8-12 jam. Invaginasi 9. · Puasa makan kira-kira 8 jam. Diare Kronis 2. tumor intra abdominal diluar kolon 7. Kelainan kongenital 8. Tumor kolon 6. tidak mengandung serat dan lemak. Kolitis berat dimana dinding kolon menjadi sangat tipis dan ditakutkan terjadi perforasi. KONTRA INDIKASI 1. Kolitis 5.

Buat helical prone PEMERIKSAAN RADIOLOGI URETRO CYSTOGRAFI Persiapan alat : 1. 2.oblik kanan dan oblik kiri. Posisi pasien 1. Dimasukkan kontras yang sudah diencerkan dengan perbandingan 1:5 kedalam urethra secara retrograde dari ujung distal urethra sampai ke buli-buli . 2. V. 3. 1.35x35cm ). 5. Dengan riwayat obstipasi diberi laksan kuat / berta seperti : castor oil. Buat scout prone 8. CP pada procesus xypideus. Aqua steril. . kedua tangan diatas kepala 3. Mangkok steril. Obat" live saving "( adrinalin. Persiapan alat dan bahan Pesawat CT Scan Kateter dan balon Jelly C. Sebelum pemeriksaan dimulai pasien diberikan kontras media negatif yaitu udara dengan menggunakan spuit 50 cc sebanyak 15 kali sampai pasien merasa tidak nyaman dan ingin buang angin 5. Supine dan prone 2. Dalam keadaan normal dipergunakan laksan ringan misalnya : laxadine dan dulcolax.larutan NaCl ). garam inggris. 3. TATA LAKSANA A. 4. Pada saat bahan kontras mengisi urethra secara bertahap maka dibuat foto rontgen PA. 4. Buat helical supine 7. Buat scout Supine 6.Jenis laksan yang dipergunakan sesuai dengan kondisis penderita A. lemonade pugative B. 6.kalmetason. Bila semua foto rontgen sudah dinyatakan bagus oleh dokter spesialis radiologi maka pasien diminta kencing dan dibuat foto AP daerah buli-buli. Selanjutnya bahan kontras terus dimasukkan kedalam buli-buli hingga merasa akan kencing ( ± 300 cc ) dan buat foto AP . oblik kanan dan oblik kiri. Sarung tangan steril. Tujuan pemeriksaan Melihat daerah kolon dan kelainannya secara intra maupun ekstra lumen B. Prosedure pemeriksaan : Radiografer membuat foto rontgen pendahuluan daerah visika –urethra. Buat posisi pertama supine. 5. Kaset berisi film ( ukuran 24x30cm. 4.

Signal tersebut dapat mempengaruhi voltase tegangan pada receiver coil dengan cara presesi (precession) dari NMV pada bidang transvelsal. Signal to noise ratio (SNR) Yang dimaksud SNR adalah perbandingan antara besarnya amplitudo sinyal dengan besarnya amplitudo noise dalam gambar MRI. Signal tersebut . 8. Noise ini digeneralisasi dengan adanya pasien yang berada pada medan magnet.7.foto rontgen dan hasil bacanya dalam satu amplop segera dikirim keruangan ± 1 jam . 9.selanjutnya film di proses dengan mesin prosesing film. Setiap kali dilakukan pemotretan maka kaset dikirim ke kamar gelap dan oleh asisten kamar gelap diberi label identitas pasien . 3. Untuk pasien rawat inap segera memberi tahu perawat ruangan a. Contrast to noise ratio (SNR). ( FHPR ). Signal to noise ratio (SNR). sedemikian sehingga kualitas mutu gambaran yang optimal selalu dapat diperoleh. 4. dimana pasien dirawat agar segera dijemput. Scan time. Walau bagaimanapun signal yang terjadi adalah curmulative dan tergantung pada banyak faktor dan dapat diubah. Ada empat pertimbangan utama menentukan mutu gambaran diantranya adalah: 1. 11. Noise terjadi pada semua frekwensi dan juga acak pada waktunya. Pilihan penggunaan pulsa sequence menentukan mutu gambaran seperti halnya kepekaan mereka ke ilmu penyakit. area yang diperiksa dan inherent noise dari sistem. Noise yang ada adalah konstan pada setiap pasien dan tergantung pada objek dari pasien. dan dengan menggunakan pulsa listrik dari sistem tersebut. Pemeriksaan radiologi selesai : 12. Itu adalah hal yang sangat penting bahwa operator menyadari faktor ini dan bagaimana mereka menghubungkan satu dengan yang lain. Ä TE mengontrol nilai T2. Spatial resolution. 2. Ä Flip angle mengontrol nilai T1 dan pembobotan proton density. Ä TR menentukan nilai T1 dan pembobotan proton density. 13. 10. Radiografer menyerahkan foto Rontgen kedokter spesialis radiologi untuk dibaca dan dibuatkan expertisenya pada formulir hasil pemeriksaan radiologi. Radiografer dan dokter spesialis radiologi akan mengevaluasi setiap foto. PARAMETER PEMERIKSAAN MRI Ada banyak parameter tersedia yang dapat diubah oleh operator ketika ingin membuat sebuah sequence. Mutu gambaran dikendalikan oleh banyak faktor. Untuk pasien rawat jalan hasil foto rontgen dan hasil bacanya dalam satu amplop akan dikirim kedokter pengirim melalui pasien atau keluarganya lebih kurang 1 jam setelah selesai foto rontgen. Radiografer membuat identitas pasien pada formulir hasil pemeriksaan radiologi ( FHPR ) dan amplop foto rontgen. Parameter Pemilihan waktu yang terpilih spesifically menentukan gambaran yang dibuat.

begitu pula dengan SNR yang rendah. TE dan flip angle. Pixel area ini ditentukan oleh besarnya ukuran FOV dan jumlah pixel pada FOV atau disebut juga dengan matrix. Sedangkan. . mempunyai signal yang kuat dan SNR yang tinggi. Oleh karena itu. Ä NEX. Terangnya sebuah pixel menunjukkan kuatnya signal MRI yang dihasilkan dari satu unit volume pada organ pasien atau disebut dengan voxel. 1). Daerah yang mempunyai jumlah proton density yang rendah (seperti daerah paru). Meningkatkan signal itu dapat meningkatkan SNR. sedangkan bila mengurangi signal maka SNR akan berkurang. Faktor yang mempengaruhi SNR adalah: Ä proton density dari luas lapangan yang diperiksa. Ä type coil. Ä TR. dan hal ini ditentukan oleh pixel area dan ketebalan slice (Gb. sedangkan area dengan jumlah proton density yang tinggi (seperti daerah pelvis). 1 Voxel. Ä voxel volume. Voxel volume Gb. Voxel ini menunjukkan volume jaringan lunak atau organ dari pasien.kemudian ditingkatkan atau dikurangi sehubungan dengan noise yang ada. manapun faktor yang mempengaruhi amplitudo itu pada akhirnya akan mempengaruhi SNR. Satu unit bangunan dari gambaran digital dinamakan pixel. Ä receive bandwidth. Proton density Jumlah proton yang ada pada daerah yang diperiksa menunjukkan amplitudo dari signal yang diterima. maka mempunyai signal yang rendah.

Matrix yang halus adalah dimana matrix tersebut mempunyai jumlah frekuensi encoding dan atau phase encoding yang tinggi. 3). Voxel dapat diubah dengan cara mengubah ketebalan slice atau pixel area. maka akan menurunkan nilai dimensi pixel menjadi setengahnya pada phase axis. Jumlah voxel yang lebih banyak akan meningkatkan SNR dibandingkan dengan jumlah voxel yang lebih kecil (Gb. melipatgandakan phase encoding. 2 Voxel volume dan SNR Matrix yang kasar menunjukkan jumlah frekuensi encoding yang rendah dan atau phase encoding dan akan menghasilkan jumlah pixel yang rendah pada FOV. Ini akan menjadi kebalikannya jika jumlah phase encoding menjadi setengah maka volume voxel dan SNR akan menjadi dua kali . Gb.Gb. sedangkan dengan mempunyai nuclei yang lebih banyak maka akan membuat signal menjadi lebih baik. SNR tersebut sebanding dengan voxel volume dan parameter manapun yang mengubah ukuran voxel sehingga mengubah SNR itu. sedangkan bila menurunkan nilai ukuran slice menjadi setengahnya maka nilai SNR akan menjadi setengahnya (Gb. Melipatgandakan ketebalan slice maka akan melipatgandakan pula volume voxel dan SNR. Diumpamakan bahwa FOV berbentuk kotak atau kubus. Pilihan manapun yang digunakan untuk menurunkan ukuran voxel maka juga akan menurunkan SNR. dan begitu pula dengan kebalikannya. Hal ini juga akan menyebabnkan volume voxel dan SNR menjadi setengahnya. Matrix yang halus atau baik ditunjukkan dengan ukuran pixel dan voxel yang kecil. Voxel yang besar menghasilkan jumlah spin atau nuclei yang lebih banyak dibandingkan dengan voxel yang lebih kecil. dan menghasilkan jumlah pixel yang besar pada FOV. Matrix yang kasar menghasilkan pixel dan voxel yang besar (diumpamakan diberikan FOV yang berbentuk kotak atau kubus). 2). 3 Slice thickness terhadap SNR Pixel area dapat dirubah dengan cara mengubah ukuran matrix atau mengubah FOV.

4). Titik maksimum signal amplitudo dapat dicapai pada flip angle 900. mereka juga dapat mempengaruhi SNR dan qualitas gambar secara keseluruhan. TR mengontrol besar magnetisasi longitudinal yang diizinkan untuk mengembalikan (recover) eksitasi pulsa sebelum eksitasi pulsa selanjutnya diberikan. 6 TE terhadap SNR Number of averages (NEX) .lipat. Hal yang berkebalikan juga akan terjadi bila menurunkan nilai FOV menjadi setengahnya maka volume voxel dan SNR akan berkurang menjadi seperempatnya dari nilai yang sebenarnya. sehingga echo yang terakhir akan mempunyai amplitudo signal yang lebih besar. Sebagai tambahan. maka SNR semakin lemah. Semakin kecil flip angle. sedangkan bila TE singkat maka tidak akan terjadi (Gb. FOV merupakan salah satu faktor yang sangat berpengaruh terhadap SNR (Gb. TE dan flip angle adalah parameter yang sering digunakan untuk mengubah kontras gambar. Gb. dan akan meningkatkan volume voxel dan SNR empat kali lipat. Gradient echo pulse sequence hanya mengkonversi suatu proporsi magnetisasi longitudinal ke dalam magnetisasi transversal. TE dapat mengontrol besar magnetisasi transversal sehingga dapat decay sebelum echo disatukan. 4 FOV terhadap SNR TR. TE dan flip angle Meskipun TR. rephasing pulsa 1800 akan lebih efisien pada saat rephasing dibandingkan dengan rephasing gradient pada gradient echo sequence. Flip angle mengontrol besar magnetisasi transversal yang diinduksikan oleh signal yang berada pada coil (Gb. TR yang singkat tidak dapat memberikan pengembalian yang penuh terhadap magnetisasi longitudinal. 5). TE yang panjang mengurangi SNR dan TE yang singkat meningkatkan SNR. TR yang panjang dapat memberikan pengembalian yang penuh terhadap magnetisasi longitudinal sehingga siap untuk diberikan pada repetisi berikutnya. TE yang panjang dapat menghasilkan decay pada magnetisasi transversal sebelum echo tersebut disatukan. Spin echo pulse sequence secara umum mempunyai signal yang lebih baik apabila dibandingkan dengan gradient echo sequence. seperti saat mereka menggunakan flip angle selain dari 900. sehingga kurang siap untuk diberikan pada repetisi berikutnya. TR yang panjang meningkatkan SNR dan TR yang singkat menurunkan SNR. selama menggunakan flip ange 900 pada magnetisasi longitudinal terhadap magnetisasi transversal. Gb. 6). Melipatgandakan FOV maka akan melipatgandakan volume voxel pada kedua sumbu pixel.

NEX menunjukkan berapa kali data tersebut diperoleh atau dicatat selama scanning. 7). NEX mengontrol jumlah data yang disimpan pada masing-masing K space. sedangkan sinyalnya tetap. 8). Meningkatkan NEX juga akan mengurangi motion artefact. Double NEX berarti jumlah data yang tersimpan pada K-space juga double. tapi akan berpengaruh terhadap TE minimal yang bisa dipilih. Mengurangi nilai receive bandwidth maka akan menurunkan noise yang akan disampling pada signal. Sesuai dengan rendahnya noise yang diberikan maka akan sesuai dengan signal. SNR akan meningkat sesuai dengan berkurangnya nilai receive bandwidth (Gb. 8 Bandwidth terhadap SNR Tipe coil Coil dengan jenis quadrature dengan dua receiver coil dan surface coil sehingga akan menempel dekat dengan organ dan akhirnya akan meningkatkan SNR. 7 NEX terhadap SNR Receive bandwidth Receive bandwidth adalah rentang frekuensi yang terjadi pada sampling data pada obyek yang di scan. Meningkatkan NEX bukan pilihan terbaik untuk meningkatkan SNR (Gb. Namun karena noise-nya random dimana saja data tersebut dicatat.4. Cara meningkatkan SNR SNR Dapat ditingkatkan dengan cara: Ä gunakan SE atau FSE bila memungkinkan Ä gunakan coil yg tepat dan tuning yg tepat Ä gunakan matrix yang kasar Ä gunakan FOV yang besar . maka double NEX akan meningkatkan SNR hanya sebesar √ 2 = 1. Semakin kecil bandwidth maka noise akan semakin mengecil. Gb. Gb.

CNR dapat ditingkatkan dengan: Ä menggunakan kontras media Ä menggunakan T2 Ä memilih magnetization transfer Ä menghilangkan gambaran jaringan normal dengan spectral pre-saturation. Ä jumlah pixel atau matrix. Besarnya matrix menunjukkan jumlah pixel yang ada dalam FOV. Kontras Gambar tergantung pada: Ä TR Ä TE Ä TI Ä flip angle Ä flow Ä turbo factor (pada FSE) Ä T1 Ä T2 Ä proton density Teknik lain yang dapat mempengaruhi CNR antara jaringan adalah tranfer magnetisasi. resolusi akan semakin baik. Ukuran pixel yang kecil dapat meningkatkan spatial resolusi sebagaimana dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk membedakan dua struktur yang berdekatan yang ada pada pasien. CNR yang baik dapat menunjukkan perbedaan daerah yang patologis dan daerah sehat. CNR dipengaruhi oleh faktor yang sama seperti faktor yang mengontrol SNR. atau menggunakan STIR atau FLAIR untuk menekan jaringan tertentu. Ä FOV.Ä pilih slice yang tebal Ä gunakan NEX sebesar mungkin. Meningkatkan nilai matrix dapat pula meningkatkan spatial resolusi (Gb. Spatial resolution dapat ditingkatkan dengan : Ä slices tipis Ä matrix halus/kecil Ä FOV kecil Ä menggunakan rectanguler/asymetric FOV bila memungkinkan. Spatial resolusi Adalah kemampuan untuk membedakan antara dua titik secara terpisah dan jelas. Ukuran voxel dapat dipengaruhi oleh: Ä slice thickness. 9). . Semakin kecil ukuran voxel. Ini dikontrol oleh ukuran voxel. Contrast to noise ratio (CNR) Adalah perbedaan SNR antara organ yang saling berdekatan.

hal ini jarang dilakukan bahwa dengan meningkatkan satu factor. semakin lama waktu yang diberikan untuk menghasilkan satu data akuisisi maka akan semakin besar kemungkinan bagi pasien untuk melakukan pergerakan. misalnya 256 x 128 maka pixelnya akan berbentuk empat persegi panjang (Gb. Matrix menunjukkan waktu scan dan FOV. Ä Square pixels. menetapkan SNR dengan mengabaikan matrix yang dipilih. Jika FOV berbentuk bujursangkar. misalnya 256 x 256. Gb. menetapkan FOV yang berbentuk bujursangkar dengan mengabaikan matrix yang dipilih. 10 dan 11). maka pixelnya pun akan berbentuk bujursangkar pada matrix yang dipilih. Untuk mengurangi waktu scan dapat dilakukan dengan cara: Ä TR sependek mungkin Ä Matrix kasar Ä NEX sekecil mungkin. 10 Pixel bujursangkar (Square pixels). Ini merupakan hal yang sangat penting bahwa operator atau radiographer mempunyai poemahaman yang sangat baik dari semua parameter yang dapat mempengaruhi kualitas gambar dan bagaimana cara untuk memperlakukannya (trade-offs). 9 Pixel size terhadap matrix size Spatial resolusi dan dimensi pixel Pixel dengan bentuk bujursangkar selalu dapat memberikan gambaran spatial resolusi yang lebih baih apabila dibandingkan dengan pixel yang berbentuk empat persegi panjang pada gambar dengan frekuensi dan phase yang sama. Trade-offs Saat ini mungkin banyak cara yang dapat dilakukan untuk men-trade-off parameter dengan puse sequence. Jika FOV berbentuk bujursangkar dan matrix yang dipilih tidak seimbang . Waktu scanning dipengaruhi oleh TR. Walaupun demikian. Scan time merupakan salah satu factor yang penting dalam menghasilkan kualitas gambar. .Gb. dan NEX. Gb. Scan Time Scan time adalah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah data akuisisi atau sequence. Matrix menunjukkan waktu scan dan resolusi. maka akan mengurangi salah satu bahkan keduanya. jumlah phase encoding. spatial resolusi yang baik dan dilakukan dengan waktu scan yang sangat singkat. Ä Rectangular pixel. Idealnya sebuah gambaran mempunyai SNR yang tinggi. 11 Pixel empat persegi panjang (Rectangular pixels).

0 ms 4002.1 Hz Slice 16 5 .5 mm Time Repetition 5157.Trade Off T2 Axial HEAD MRI dengan perubahan Slice Thickness dari 6 mm / 7 mm menjadi 3 mm/ 3.5 ms Echos 1 1 NEX 3 4 0 Flip Angle 90 900 Scan Time 3m5s 6m24s Matrix Read 256 256 Matrix P1 192 192 Bandwitch 1 26246.7 Hz 21739.7 ms TE effektif 125.5 mm Normal Trade Off FOV 24 cm 26 cm Slice Thickness 6 mm 3 mm Interslice Gap 7 mm 3.5 ms 153.

5 mm Time Repetition 2600 ms 2600 ms 2600 ms TE effektif 110.Normal Trade Off Trade Off T2 LUMBAL Axial MRI dengan perubahan Matrix 192x192 pada NEX 6 .5 mm 5.5 Hz Slice 3 3 3 Normal Trade Off 1 .5 Hz 15151.0 ms Echos 1 1 1 NEX 6 6 4 Flip Angle 900 900 900 Scan Time Matrix Read 192 192 192 Matrix P1 192 128 128 Bandwitch 1 15151.5 mm 5.5 Hz 15151.0 ms 110. 192x128 pada NEX 6 dan 192x128 pada NEX 4 Normal Trade Off 1 Trade Off 2 FOV 25 cm 25 cm 25 cm Slice Thickness 5 mm 5 mm 5 mm Interslice Gap 5.0 ms 110.

5 Hz 45454.5 mm 5.0 ms 61.0 ms 4550.1 ms 4700.Trade Off 2 Trade Off T2 Axial LUMBAL MRI dengan perubahan Time Repetition dan TE effektif dari 3853.5 Hz 15151.0 ms . 4700.6 ms 200.9 ms/ 200.0 ms .9 ms TE effektif 110.0 ms 110.1 ms/ 110.4 ms/ 61.5 Hz 12500 Hz Slice .0 ms Normal Trade Off 1 Trade Off 2 Trade Off 3 FOV 28 cm 28 cm 28 cm 28 cm Slice Thickness 5 mm 5 mm 5 mm 5 mm Interslice Gap 5.5 mm 5.5 mm 5.0 ms/ 110.4 ms 6919.6 ms dan 6919. 4550.5 mm Time Repetition 3853.2 ms Echos 1 1 1 1 NEX 5 5 5 5 0 0 0 Flip Angle 90 90 90 900 Scan Time 3m51s 4m42s 4m38s 6m55s Matrix Read 192 192 192 192 Matrix P1 192 192 192 192 Bandwitch 1 15151.

Adapun struktur –struktur yang ada pada leher adalah sebagai berikut : Organ Pharynx Larynx Oesofagus dan trachea Kelenjar ludah dan kelenjar thyroid Kelenjar lymphe Muscles Otot – otot facial expression Otot – otot mastikasi Otot –otot di dalam segitiga anterior Otot – otot di dalam segitiga posterior Struktur pembuluh darah Arteri carotis Arteri vertebralis . Medical imejing modern saat ini memiliki kemampuan untuk membedakan struktur-struktur yang terdapat pada leher.Normal Trade Off 1 Trade Off 2 Trade Off 3 Pemeriksaan radiologi ct scan thyroid DENGAN MENGGUNAKAN MULTI SLICE CT GE LIGHT SPEED 16 A. TINJAUAN ANATOMI Leher terdiri atas berbagai struktur anatomi yang terletak pada area yang relatif kecil.

Trachea merupakan jalan udara dan terletak di sebelah anterior oesofagus. KELENJAR LUDAH Ada tiga buah kelenjar ludah yang besar dan saling berpasangan yaitu kelenjar parotid. LARYNX Larynx merupakanm jalan dimulainya lower respiratory sebagai penghubung masuknya udara ke dalam trachea.Vena jugularis Carotid sheath PHARYNX Pharynk adalah tabung muscular yang bertindak sebagai pintu masuk bagi sistem respiratory maupun sistem digestivus. oropharynx dan laryngopharynx. oropharynx terletak di belakang mulut. Pharynk dapat dibagi ke dalam tiga bagian yaitu : nasopharynx. terletak pada kedua sisi trachea. 6 cartilago tersebut berpasangan dan 3 tidak berpasangan. memanjang dari angulus mandibula sampai setinggi hyoid bone. Tabung muscular ini diperkuat oleh cartilago berbentuk C-shaped untuk mempertahankan terbukanya jalan udara. Di bagian posterior lobus thyroid terdapat kelenjar parathyroid yang kecil – kecil dan biasanya berjumlah 4 buah. Kelenjar thyroid akan sangat enhance pada pemberian contras media Iodine pada pemeriksaan CT Scan. Kelenjar sublingual adalah kelenjar ludah terkecil dan terletak di bawah lidah pada dasar mulut. Kelenjar submandibular berbatasan dengan bagian posterior mandibula. Oesofagus adalah tabung muscular yang memanjang ke bawah sampai ke orifisium cardiac pada lambung. Pada level T5 trachea bercabang ke kiri dan kanan mainstem bronchus. OESOFAGUS DAN TRACHEA Pada level cartilago cricoidea laryngopharinx terbagi menjadi oesofagus dan trachea. Nasopharynx terletak di belakang hidung. epiglottis. Pada potongan axial CT scan kelenjar thyroid terlihat seperti struktur yang tampak berbatas tegas. Masingmasing cartilago dihubungka satu sama lain oleh musculus dan ligament. kelenjar submandibular. dan laryngopharinx memanjang dari oropharynx sampai oesofagus. Yang dapat diidentifikasi dengan mudah pada potongan axial adalah Cartilago thyroidea. KELENJAR THYROID Kelenjar thyroid adalah kelenjar endocrine yang berbentuk bilobus yang terletak pada level cartilago cricoidea pada daerah leher. cartilago cricoidea dan cartilago arytenoid. Larynx terdiri dari 9 cartilago yang memanjang dari C3 sampai C6. Kelenjar parathyroid terlibat dalam metabolisme calcium dan phosphor di . Yang terbesar adalah kelenjar parotid yang terletak diantara ramus mandibula dan musculus sternocleidomastoid. Kelenjar thyroid memproduksi hormon yang berhubungan dengan pengaturan tingkat metabolisme. dan kelenjar sublingual. Oesofagus terletak di antara trachea dan ligament longitudinal anterior dari vertebrae. lokasi ini disebut carina.

menopause. Pada struma kongenital terjadi hambatan biosintesis hormon thyroid. nekrosis. zat-zat gitrogenik. laktasi. satu atau lebih maka pembesaran ini disebut Struma Nodusa. menstruasi. dan kelainan sistem enzimatik. Yang dapat memberikan gambaran sebagai struma nodusa non toksik ialah struma endemic atau sporadic. Penyebab kelainan ini bermacam-macam. kehamilan. kalsifikasi. sebanyak 415 ( 60 % ) adalah struma nodusa. 31 penderita diantaranya bersifat toksik. Anatomi normal kelenjar thyroid pada potongan axial CT Scan B. Disamping itu. Sebagai gambaran di Boston. infeksi atau stress lain. tetapi diduga kuat bahwa tahap-tahap gangguan tersebut sebenarnya juga terjadi. sehingga menyebabkan peninggian kadar Thyroid Stimulating Hormon (TSH). thyroiditis. kista thyroid. pembentukan kista. Pada struma nodusa yang berlangsung lama maka dapat terjadi berbagai bentuk degenerasi seperti fibrosis. yaitu : defisiensi iodium. Struma nodusa tanpa disertai tanda-tanda hyperthyroidisme disebut struma nodusa non toksik. tumor thyroid ( adenoma dan carcinoma thyroid ) . Umumnya struma nodusa pada orang dewasa meskipun tidak begitu jelas. Pandangan anterior kelenjar thyroid : Gambar 2. Kelainan ini sangat sering dijumpai. 8 % dari 2585 biopsi rutin ditemukan nodul thyroid. terutama pada masa pertumbuhan. pubertas. bersamaan dengan penyebab tersebut maka pada setiap orang dapat dijumpai masa dimana kebutuhan terhadap tiroksin bertambah.dalam tubuh manusia. dan perdarahan ke dalam kista tersebut. Setiawan di rumah sakit Hasan Sadikin Bandung menemukan dari 696 penderita struma. Gambar 1. Selanjutnya hal ini menimbulkan hypertropi dan hyperplasia kelenjar thyroid. Sebab kelainan sintesis hormon thyroid dapat dikelompokkan dalam tiga golongan. TINJAUAN PATOLOGI STRUMA NODUSA Bila pada pemeriksaan kelenjar thyroid teraba nodul.

Thyroiditis Hashimoto Thyroiditis Hashimoto merupakan suatu thyroiditis auto imun.1. Tetapi bentuk yang khas infeksi ini ialah thyroiditis septik acut. trauma langsung dan ductus tiroglosus yang persisten. demam. Titer antibody biasanya tinggi dan ada ada imunitas yang cell mediated terhadap antigen thyroid. pada umumnya disangka karena virus. Kadang –kadang ada nyeri spontan dan nyeri tekan. tremor. dan menahun. disertai gejala hyperthyroidisme ringan atau sedang. tetapi oleh bakteri atau jamur. Yang paling sederhana diantara klasifikasi tersebut adalah pembagian thyroiditis menjadi : 1. Pada kurang lebih 25 % kasus tidak disertai nyeri. 3. dan tandatanda lain hyperthyroidisme. Dalam 18 tahun. granulomatosus. peradangan dan disfungsi kelenjar thyroid. ekstensi langsung dari jaringan sekitarnya. Thyroiditis Thyroiditis pada umumnya ditandai oleh pembesaran. demam. Gejala berupa nyeri di leher bagian depan menjalar ke telinga. Kelainan yang terjadi dapat tanpa terbentuknya abses atau dengan terbentuknya abses. 2. Streptocuccus hemolyticus dan pneumococcus. regular dan padat. menggigil dan tachycardi. saluran getah bening. Penderita biasanya euthyroidisme atau hypothyroidisme dan jarang hyperthyroidisme. Inflamasi thyroid biasanya terjadi 2-4 minggu sesudah infeksi tractus respiratorius bagian atas. Yang terserang terutama wanita berumur antara 30-50 tahun. Ada berbagai type thyroiditis dan telah dikenal berbagai klasifikasi. seorang peneliti hanya menemukan 15 kasus. Thyroiditis Acut Supuratif Istilah lain untuk kelainan thyroiditis acut supuratif ialah Infective thyroiditis dan ini menunjukkan bentuk thyroiditis karena infeksi bukan oleh virus. sub acut. tidak terlalu besar. biasanya disertai tachycardi. Gejala klinis berupa nyeri leher mendadak. berkeringat. malaise. Pemeriksaan laboratorium menunjukkan leukositosis. nyeri tekan. Pada beberapa kasus dijumpai antybody auto imun. Pada pemeriksaan fisik ditemukan thyroid yang membesar. Nyeri bertambah pada pergerakan leher dan gerakan menelan. Daerah thyroid membengkak dengan tanda-tanda peradangan lain dan sangat nyeri tekan. . LED meninggi. Thyroiditis Subacut Nama yang umum dipakai untuk thyroiditis sub akut adalah thyroiditis De Quervain dengan banyak sinonim antara lain Non-infaectious thyroiditis. Etiologi yang jelas sampai sekarang tidak diketahui. Kejadian thyroiditis ini sangat jarang. Telah dibuktikan pada beberapa kasus adanya imunitas yang cell mediated terhadap antigen thyroid. Abses ini dapat menjurus ke mediastinum. simetris. Infeksi ini dapat memberikan gambaran acut. Infeksi dapat terjadi melalui aliran darah. Pada keadaan ini kelenjar thyroid membesar secara lambat. Kuman penyebab biasanya Staphylococcus Aureus. malaise. giant cell thyroiditis dn lain-lain. demam. Nama lainnya ialah struma limfomatosa. bahkan dapat pecah ke trache dan oesofagus. paling banyak pada umur antara 31-50 tahun. Kelainan ini terutama mengenai wanita. sidikan thyroid menunjukkan daerah cold nodul.

. . 2. ada kemungkinan bahwa 10 % keganasan thyroid berasal dari metaplasia nodul yang benigna. tanpa perubahan kalsium plasma. . Menurut Volpe.Kelainan histopatologinya dapat bermacam-macam yaitu antara lain infiltrasi limfosit yang difus. Meskipun ada laporan yang mengatakan bahwa prevalensi carcinoma di daerah endemis strumacukup tinggi.2 % adalah carcinoma. kelumpuhan pita suara atau limfadenopati. Pada umumnya kecurigaan ke arah carcinoma pada suatu nodul thyroid lebih tinggi bila dijumpai hal-hal sebagai berikut : . biasanya resectable dan prognosisnya baik.Adany suara parau. umur penderita dan kemampuan tumor menangkap radioaktif iodium. biasanya tidak mungkin dioperasi dan prognosisnya buruk. berkisar antara 2-16 %. leher atau dada pada masa anak-anak . Metastase biasanya melalui aliran darah. Prognosisnya cukup baik. biasanya mengenai orang yang lebih tua. tetapi 90 % memang sudah ganas sejak awalnya. Bentuk lain ialah carcinoma folikuler dan carcinoma meduler. Dari beberapa penelitian telah diketahui bahwa sebagian struma nodusa non toksik adalah ganas. Carcinoma papiler merupakan bentuk yang paling umum. Di Rumah Sakit Hasan sadikin Bandung pada tahun 1981. biasanya pada dewasa muda. Diagnosis hanya dapat ditegakkan dengan pasti secara histologis melalui biopsi. Carcinoma anaplastik lebih jarang ditemukan pada orang tua. tetapi sesudah pembedahan dan supresi oleh T4. Hubungan antara struma nodusa dengan carcinoma masih diperdebatkan oleh para peneliti. Dalam menentukan pengobatan.Riwayat iradiasi di daerah kepala. dilaporkan bahwa dari 53 struma nodusa non toksik 2.Nodul soliter yang sangat cepat tumbuhnya. Hal ini yang diketahui lebih jelas hubungannya dengan carcinoma thyroid ialah iradiasi di daerah leher. tetapi banyak peneliti tidak berhasil menunjukkan adanya hubungan itu. Carcinoma meduler adalah bentuk paling jarang. obliterasi folikel thyroid dan fibrosis. prognosisnya cukup baik. Terjadi terutama pada anak-anak dan usia setengah baya. radiasi eksterna ). Carcinoma folikuler merupakan bentuk kedua tersering setelah carcinoma papiler. baik pria maupun wanita . perlu diperhatikan beberapa hal yaitu ada tidaknya metastasis pada kelenjar getah bening yaitu berdasarkan klasifikasi TNM.Tidak ada perubahan atau makin membesarnya nodul pada pemberian hormon thyroid sesudah 12 minggu.Penderita berumur kurang dari 40 tahun. Carcinoma Thyroid Berbagi jenis carcinoma dapat terjadi pada thyroid .Persentasenya berbeda-beda pada berbagai sentra. Tingginya calcitonin di dalam darah merupakan pertanda ( marker ) yang spesifik. dan supresi tirotropin. Jangka waktu antara iradiasi sampai timbulnya carcinoma dapat sangat bervariasi yaitu sampai 40 tahun. dengan tingkat keganasan yang berbeda yaitu berkisar antara yang cukup jinak seperti carcinoma papiler ( papillary carcinoma ) dan yang sangat agresif dan maligna yaitu carcinoma anaplastik. dapat menyebar ke kelenjar getah bening regional. Dikenal tiga macam pengobatan yang tidak dapat berdiri sendiri atau lebih sering sebagai gabungan yaitu : operasi. Diagnosis presumptive dapat dibuat atas dasar gambaran klinis dan tingginya titer antibody yaitu lebih dari 1/32 untuk antibody mikrosomal atau 1/100 untuk anti tiroglobulin. bersifat ganas. 1975. radiasi ( I131.

Atur posisi pasien sehingga sentrasi tepat pada mid axillary line maupun mid sagital line. Setelah semuanya siap pasien diminta berganti pakaian dengan pakaian untuk pemeriksaan.9 %. maka sebelum pemeriksaan harus dilakukan screening terhadap pasien apakah mempunyai riwayat alergi. centrasi pada pertengahan cartilago cricoidea. PROSEDUR PEMERIKSAAN Prosedur pemeriksaan CT Scan yang ingin penulis angkat sebagai laporan adalah CT Scan Thyroid dengan Struma nodusa. 3. Persiapan Ruangan dan Peralatan Siapkan peralatan yang diperlukan untuk pemeriksaan meliputi : .Contrast media di masukkan ke dalam automatic injector sebanyak 90 ml Ultravist 300 mg I/ml . Pasien juga harus dilakukan pemeriksaan darah laboratorium yang meliputi Ureum dan creatinine.C. Ilustrasi kasusnya adalah sebagai berikut : Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 20 Juli 2006 Nama Pasien : Ny. tetapi tidak dihiraukan oleh pasien. Parameter Dan Prosedur Yang digunakan Pada pesawat MSCT GE Light Speed 16 parameter yang digunakan untuk pemeriksaan scan thyroid sama dengan yang digunakan pada pemeriksaan scanning Neck.Three way untuk sambungan antara infuse dengan automatic injector.Pilih „Scout‟ . Kepala pada head holder. ± 3 bulan yang lalu pasien merasa pada leher terdapat benjolan dan kadang nafas terasa agak sesak. M Umur : 33 th Alamat : Jl. disambung dengan three way dan automatic injector yang telah berisi contras sebanyak 90 ml. Jelaskan jalannya pemeriksaan pada pasien. cairan infus NaCl 0. Kemudian pasien berobat ke poli penyakit dalam RS Husada dan kemudian oleh dokter diberi pengantar untuk melakukan pemeriksaan CT Scan Thyroid.9 % dengan jarum IV catheter no.Alat-alat untuk memasang infus : IV catheter no 18 atau 20. kedua lengan di samping tubuh. dimana pasien harus diam selama pemeriksaan dan lamanya pemeriksaan. Lepaskan semua bahan yang dapat mengganggu pemeriksaan terutama barang-barang yang terbuat dari logam. kapas alcohol. 18 atau 20. dan pasien harus mengisi informed concent. .Masukkan data pasien . Pasang infus NaCl 0. 2. Lada Dalam RT / 06 No 154 A Diagnosa : Struma Nodusa Riwayat penyakit : Pasien mulai merasa jantung sering berdebar dan tangan sering gemetar sejak ± 1 tahun yang lalu. plester. Posisioning Pasien Pasien diposisikan supine. 1.Click program „Neck‟ . Persiapan pasien Karena pemeriksaan ini menggunakan contras media iodine yang mungkin dapat menyebabkan terjadinya reaksi alergi pada pasien – pasien tertentu yang sensitif terhadap Iodine. infus set. Setelah infus terpasang pasien diposisikan dengan sentrasi infrared pada pertengahan cartilago cricoidea pada daerah leher. . 4.

. mA 10. thickness 5. kemudian atur coverage area pemeriksaan.Ray .Setelah gambar scout tampil di layar. atur jumlah slice dan parameter Untuk series 1 digunakan helicall full 1 sec.25 mm. Beberapa hasil gambaran CT Scan Thyroid sebelum pemberian contras media intra vena dalam potongan axial memperlihatkan pembesaran kelenjar thyroid kanan dan kiri : . .25 mm interval 1. dan selanjutnya tekan tombol X-ray.Atur threeway untuk memasukkan contras media dengan Automatic Injector. 0 mm pitch 0. Recont 2 dimaksudkan untuk membuat potongan axial yang tipis sehingga bagus untuk membuat rekonstruksi 3 dimensi. kemudian click confirm .Setelah seluruh scan selesai click „end exam‟ . kV 120.Hasil gambaran diprint dengan menggunakan printer laser imager Kodak Dry View 8900 dengan film ukuran 35 x 43 cm dengan format 20 images pada satu lembar film.0 mm interval 5. kemudian click „series 1‟. atur delay time 30 detik setelah contras masuk scanning dimulai dengan parameter sama seperti „series 1‟ .562 : 1 gantry tilting 00 kV 120. .Untuk scanning post contras. mA 300.Tekan „move to scan‟ kemudian tekan tombol X. sagital dan coronal serta dengan MIP.Setelah pasien keluar dari ruang pemeriksaan dilakukan reconstruksi gambar dalam potongan axial.Untuk Scout/ scanogram : dibuat dari posisi tube 00 dan 900 sehingga gambar yang dihasilkan AP dan Lateral. .Kemudian disetting untuk recont 2 : thickness 1.Setelah selesai scanning pasien dibuka infusnya dan diperbolehkan pulang setelah diobservasi ± 30 menit untuk melihat kemungkinan adanya reaksi dari contras media.Setelah sesuai click „confirm‟ kemudian move to scan. .Click „Exam Rx‟ untuk menampilkan gambar scout dari posisi AP dan Lateral . .

memperlihatkan pembesaran kelenjar thyroid kanan dan kiri : .Beberapa hasil gambaran CT Scan Thyroid dalam potongan axial setelah pemberian contras media Ultravist 300 mgI/ml sebanyak 90 ml.

KV dan mA sudah tidak dapat diatur . Dengan penggunaan CT multislice pemeriksaan dapat berlangsung dengan cepat. E. KESIMPULAN Pemeriksaan CT Scan thyroid pada kasus struma nodusa di RS Husada dengan menggunakan MSCT 16 slice GE Light Speed dan penggunaan media kontras sangat baik untuk lebih memperlihatkan enhancement pada kelenjar thyroid tersebut sehingga dapat ditentukan dengan jelas batas-batas dari pembesaran kelenjar tersebut dan kemungkinan terjadinya infiltrasi terhadap jaringan sekitarnya. kiri lebih besar dari kanan dan sampai masuk ke dalam ruang mediastinum-paratracheal kiri. sehingga dapat meminimalisasi terjadinya blurring pada image yang dihasilkan akibat pasien movement.sedangkan sec bisa diatur. Pada penggunaan MSCT dengan menggunakan scan type helicall full diikuti recont 2 yang tipis dengan thickness 1. 2. Trachea terdesak ke kanan dan menyempit berat setinggi thoracic inlet. Pesawat dental siap digunakan.D. . tidak mencurigakan metastasis kelenjar getah bening cervical. tidak tampak infiltrasi ke jaringan sekitar. Tekan tombol hijau yang terdapat pada pesawat dental sehingga berada pada posisi ON.masingmasing untuk pasien kecil.25 mm. Tekan tombol pengatur gigi yang akan diperiksa. sehingga dapat melihat pembesaran dari berbagai view maka dapat ditentukan suatu diagnosa dengan baik. 4.sedang dan besar ). Tekan tombol pengatur besar kecilnya pasien ( Terdapat 3 tombol.sehingga berada dalam posisi OFF untuk mematikan pesawat. Prosedure perawatan x ray mobile agar menunjang pemeriksaan radiologi lancar dan alat awet SOP PESAWAT DENTAL X-RAY 1. Tekan tombol hijau. Batas tumor tegas. membentuk massa yang hipervaskuler inhomogen dengan sedikit bercak kalsifikasi di kiri. Hubungkan dental unit dengan arus listrik. 5. suspect struma nodusa diffusa. 7. 6. maka bisa didapatkan rekonstruksi 3 D yang halus dan bagus. ANALISA HASIL Hasil expertise oleh radiologist : Kelenjar thyroid kanan dan kiri difus membesar . 3.

1. 2. Tekan tombol pengatur besar kecilnya pasien dan tombol pengatur gigi yang akan diperiksa 4. Pilih protocol Brain. 3. 6.8. 8. Name……. PROSEDURE PEMERIKSAAN RADIOLOGI MRI BRAIN DENGAN HITACHI 0. rapikan kabel dan letakkan ditempat semula.u ntuk membuat pasien merasa lebih nyaman dan untuk mencegah pergerakan kepala pasien. Atur tube tegak lurus film sesuai dengan gigi yang akan diperiksa. Sex……enter. Radiografer memakai hands scun. Pasien ganti baju dengan baju yang telah disiapkan.enter. Birthday (years/mounth/day).dan tekankan bahwa pemeriksaan yang akan dilakukan akan membuat pasien tid ak nyaman dan sedikit sakit.35 TESLA MRI BRAIN Pre pasien : Siapkan dan pasang head coil. Commentary ( Klinis dan Dokter Pengirim ). Dibuatkan label dan amplop.selalu ingatkan pasien bahwa pemeriksaan yang akan dilakukan dapat membuat pasien tidak nyaman dan merasa sakit.dan usahakan kepala pasien menempel pada dinding. Pasien diminta untuk membuka mulut.. Kalau sudah benar Correct k lik Yes enter. 2. Klik Scanogram Stand by START . 10. Pastikan pasien tidak terdapat logam atau sejenisnya. 9. Lakukan exposure. Masukkan film dental ke bagian gigi yang akan diperiksa dan minta pasien memegang film dental tersebut dengan bagian ujung jari telunjuk yang berlawanan dengan bagian gigi yang diperiksa. 7. Patien Data Tampilan New untuk pasien baru klik enter Isi ID Number ……. 5.enter. Pasien diberikan penjelasan mengenai pemeriksaan yang akan dilakukan. SOP PEMERIKSAAN DENTAL X-RAY 1. Pasien duduk di kursi yang telah disediakan. tampil di EL Display semua protocol brain 3. Supine. Selesai dan pasien boleh menunggu di lua. radiografer dan dokter mengevaluasi hasil foto.lihat bagian gigi yang akan diperiksa. Posisi Head first.

yaitu dari ga mbaran sagital (ambil dari scanogram yang sudah digunakan pada potongan axial). 5. Muncul Slice berbentuk Kotak dan diatur dengan menekan ZIZE dan ANGEL. 8. terus slice ID. Untuk brain sebaiknya NSA diubah menjadi 5. Tekan enter lalu tekan START se telah lampu indikatornya nyala (berkedip). atur WW dan WL nya. a) Tekan patient ID. Untuk Potongan T2 Coronal. terus tekan ENTER. enter normal enter. Protokol Interval No. Atur p osisi dan kemiringan gambaran dengan klik position dan angle. Kalo scan sudah selesai untuk menampakan gambaran Angio caranya sbbb : o Cari potongan /slice yang akan di proses untuk di jadikan MRA. b) Tekan SELECT SLICE terus atur kemiringan slice dengan size dan angel lalu tekan ENTER. Tekan ENTER. b) Kemudian atur slice dengan tekan Select Slice. Lakukan potongan T1 SE TRS dan T2 SE TRS terlebih dahulu. tekan Display untuk memilih gambaran yang bagus. MRA 1. >>> STAR T 6. tekan NEXT SCAN Pilih protocol MRA 3. 7. Cari scanogram dari potongan sagital yang sebelumnya dengan cara sebagai berikut Tekan patient ID > Tekan slice ID > Tekan display. 4. berarti masih proses. Untuk potongan T1 SE TRS (AXIAL) maka caranya sbb : a) Cari gambaran sagital yang bagus. Kalo muncul gambaran axial tidak usah di apa-apain. o Pilih salah satu potongan axial. Maka gambaran yang akan tampil pada monitor gambaran sagital. c) Kalo ada perintah PRESAT tekan N terus tekan ENTER d) Tekan Start (tunggu lampu indicator sampai nyala). Tekan SELECT SLICE 5. pilih gambaran sagital yang paling bagus. Yang akan di buat MRA o Tekan display . Cara mencarinya klik Patient ID pilih nama pasien yang seda ng kita kerjakan Slice ID pilih gambaran SS ( Scanogram Sagital ) Display ( untuk mena mpilkan gambaran ).4. Cat : A da 2 jenis scanogram yaitu scanogram potongan sagital dan scanogram potongan coronal dapat dipilih salah satunya saja. 2.1.

L Axis o Tampil Projection Gambaran MRA → Enter o Angiogram Sub Menu → pilih No. Next Scan pilih protocol FS T2 Sag 4.correct (Y/N) ? Yes 2. New ( Isi Identitas pasien )…………. MRI CERVICAL 1. 6 Selective Projection→Enter o Projektion →pilih inner Extraxtion o Tampil gambran MRA yang siap di Crouping dengan cara tekan tanda panah 2 X.→ Enter o Muncul tampilan 3 D Adaptive Proses o Tekan 3d A 1 Proses (Mode 1)→Enter o Tunggu Projektion proses Immage Setting o Tunggu Proses sampai selasai. enter. normal enter.atur kemiringan dan posisi objek. Patient ID. . Select Slice.o Tekan analysis untuk menampilkan menu > tampil menu Analisis Function o Pilih Angiogram Display→ enter o Pilih Projection o Tampil perintah Projection Slice select. 7. cari data di Patient ID pilih nama pasien Slice ID Display. sampai nilai 0. Cari gambaran protokolnya pada Patient ID. Cari gambaran yang bag us dengan cara. Catatan : untuk setiap protocol spine NSA selalu ditambah satu menjadi (angka standaritas untuk spine ). terus atur likaliku garis untuk crouping o Klo gambar MRA sudah OK → Di simpan Cara menyimpan Gambar : Enter pada gambar MRA Muncul sub menu→image disk writ→tekan1→enter Disk writ yes→enter. Select slice. Presat Yes. Atur posisi dan kemiringan objek. o Tunggu Interpolating >Muncul > Rotation Direction >pilih R. Next Image Set Yes 8. pilih protocol No 1 enter. START 6. maka isikan slice yang dipilih tadi. Display. slice ID. 5. normal enter. Gambaran yang akan tampil adalah gambaran sagital atur WW dan WL. protocol interval no 1. Pilih protocol C Spine Scanogram Stand By START ( Bisa dilakukan scanogram 2 kali ) 3.

Atur posisi dan kemiringan objek. enter Tekan tanda panah kiri T. keluar gambaran slice yang di atur enter. atur kemiringan preset dengan angle dan position enter STAR enter Tekan tanda panah kiri Next Image Set Yes . Catatan : untuk setiap protocol spine NSA selalu ditambah satu menjadi 5 (angka standaritas untuk spine ). Maka gambaran koronal akan tampil select slice protocol interval enter. Next Scan pilih protocol FS T2 Sag 4. normal enter. presat akan tampil di scanogram.Slice ID. koronal) 3. atur preset dulu lalu tekan tanda panah kanan lagi terus tekan enter baru start. Select slice. enter. Slice Next Scan T1 Sag. Monitor akan tampil pada posisi awal pada scanogram. Patien ID. enter. normal enter.9. ne xt image yes. normal enter. preset yes. klik patien ID. 8. 5. 12. select sub image. New ( Isi Identitas pasien )………correct (Y/N) ? Yes 2. Pilih protocol Lumbal spine Scanogram Stand By START ( Bisa dilakukan scanogram 2 kali. pilih protocol No 1 enter. Cari gambaran yang bag us dengan cara cari data di Patient ID pilih nama pasien Slice ID Display. presat akan tampil di scanogram. enter atur kemiringan presat dengan angle dan position 7. 10. Monitor akan tampil pada posisi awal pada scanogram. Select Slice. 11. MRI LUMBAL SPINE 1.ikuti protocol selanjutnya.tan da panah kanan. dst…………. Presat Yes. 6. Gambaran yang akan tampil adalah gambaran sagital atur WW dan WL.atur kemiringan dan posisi objek. protocol interval no 1. Sagital. Display cari gambar yang ada kode bintang artinya scanogram tersebut pernah digunakan menjadi scanogram untuk potongan gambar sebelu mnya. cari gambaran scano yang terbaik enter. atur position dan angle d ari objek enter START 12.

6.2 ). Tunggu sampai membuka (automatis) c. Atur besarnya densitas dengan menekan tombol lingkaran yang hitam putih dengan menekan tombol (/) terus tekan tombol  untuk kembali ke bentuk semula. Atur besarnya densitas dengan menekan tombol panah (/) terus tekan tombol  untuk kembali ke bentuk semula. Sebelum print dilakukan bisa diatur tombol – tombol yang ada. ke luar gambaran slice yang di atur enter. Untuk kontras diatur 7-8 (sudah standart) 3. Bila film habis maka.9.2 Free Interval ( untuk spine harus no. .3. Bila mau mencetak film ke dry view maka lihat terlebih dahulu isi film. CATATAN 1. sampai pada discus lu mbal 5 START. Slice No. select protocol enter carry ref image No. Prosedure dry view printer sebagai penunjang kelancaran pemeriksaan radiologi DRY VIEW KODAK (DRY VIEW 8100) LASER IMAGER 1. Tunggu sampai kalibrasi selesai.5) 5. cari gambara n scanogram yang terbaik 11. Bila ada error maka lihat perintahnya dilokasi mana (1. select sub image. 5. Untuk mematikan dry view tekan tombol OF (sisi belakang). Film siap di masukan. dengan langkah sebagai berikut. b. 3. Tekan tobol lingkaran hitam yang bergambar titik-titik putih. Dry view harus dalam keadaan ON (Stanby) 2. film siap di print. dilakukan pengisian kembali dengan cara sbb : a. c. Slice Next Scan T1 Sag. next image yes. Protokol selanjutnya ice enter atur position dan angle dari objek enter. T1 TRS START select sl cari potongan sagital yang ada pada T2 pilih No.1 enter. 10. preset yes. Nyalakan pada tombol ON (sisi belakang ). Untuk densitas (D Max) 2. a. Normal enter. 2. Tekan tombol gambar memasukan film b. atur posisi discus pada Lumbal 1 dst. Maka gambaran koronal akan tampil select slice protocol interval enter. normal enter.8 (sudah standart) 4.Slice ID. Display cari gambar yang ada kode bintang artinya scanogram tersebut pernah digunakan menjadi scanogram untuk potongan gambar sebelu mnya. klik patien ID.4.2. 4.