P. 1
Apa Penilaian Otenti1

Apa Penilaian Otenti1

|Views: 3|Likes:
Published by Andri Adi Mustika
asses
asses

More info:

Published by: Andri Adi Mustika on May 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/18/2014

pdf

text

original

Apa Penilaian Otentik?

Penilaian autentik mengacu pada tugas penilaian yang menyerupai membaca dan menulis di dunia nyata dan di sekolah (Hiebert, Valencia & Afflerbach, 1994; Wiggins, 1993). Tujuannya adalah untuk menilai berbagai macam kemampuan keaksaraan dalam konteks yang sangat mirip situasi yang sebenarnya di mana kemampuan mereka digunakan. Misalnya, penilaian otentik meminta siswa untuk membaca teks yang nyata, untuk menulis untuk tujuan otentik tentang topik yang bermakna, dan untuk berpartisipasi dalam tugas keaksaraan otentik seperti membahas buku, menjaga jurnal, menulis surat, dan merevisi sepotong menulis sampai berhasil untuk reader. Baik materi dan tugas penilaian terlihat sealami mungkin. Selanjutnya, penilaian autentik menghargai pemikiran di balik kerja, proses, sebanyak produk jadi (Pearson & Valencia, 1987; Wiggins, 1989; Wolf, 1989). Bekerja pada tugas-tugas otentik adalah berguna, aktivitas menarik dalam dirinya sendiri, melainkan menjadi "episode belajar" bagi mahasiswa (Wolf, 1989). Dari sudut pandang guru, mengajar untuk tugas-tugas tersebut menjamin bahwa kita berkonsentrasi pada keterampilan berharga dan strategi (Wiggins, 1989). Siswa belajar dan berlatih bagaimana menerapkan pengetahuan penting dan keterampilan untuk tujuan otentik. Mereka seharusnya tidak hanya mengingat informasi atau lingkaran terisolasi suara vokal dalam kata-kata, mereka harus menerapkan apa yang mereka tahu tugas-tugas baru. Sebagai contoh, perhatikan perbedaan antara meminta siswa untuk mengidentifikasi semua metafora dalam cerita dan meminta mereka untuk mendiskusikan mengapa penulis menggunakan metafora tertentu dan apa efek mereka pada cerita. Dalam kasus terakhir, siswa harus menempatkan pengetahuan dan keterampilan untuk bekerja sama karena mereka mungkin lakukan secara alami dalam atau di luar sekolah. Penilaian kinerja adalah istilah yang biasa digunakan di tempat, atau dengan, penilaian otentik. Penilaian kinerja mengharuskan siswa untuk menunjukkan pengetahuan, keterampilan, dan strategi dengan membuat tanggapan atau produk (Rudner & Boston, 1994; Wiggins, 1989). Daripada memilih dari beberapa pilihan pilihan ganda, siswa mungkin menunjukkan kemampuan keaksaraan mereka dengan melakukan penelitian dan menulis laporan, mengembangkan analisis karakter, berdebat motif karakter, menciptakan mobile informasi penting yang mereka pelajari, mendramatisir cerita favorit, menggambar dan menulis tentang cerita, atau membaca dengan suara keras bagian pribadi bermakna dari sebuah cerita. Misalnya, setelah menyelesaikan tema kelas pertama pada keluarga di mana siswa belajar tentang menjadi bagian dari keluarga dan tentang struktur dan urutan cerita, siswa dapat menggambarkan dan menulis cerita penutup mereka sendiri dengan beberapa bagian, bercerita tentang bagaimana anggota keluarga atau teman membantu mereka ketika mereka merasa sedih. Format untuk penilaian kinerja berkisar dari jawaban yang relatif pendek untuk proyek jangka panjang yang memerlukan siswa untuk mempresentasikan atau menunjukkan karya mereka. Pertunjukan ini sering membutuhkan siswa untuk terlibat dalam berpikir tingkat tinggi dan untuk mengintegrasikan berbagai keterampilan seni bahasa. Akibatnya, beberapa penilaian kinerja lebih panjang dan lebih kompleks daripada penilaian yang lebih tradisional. Dalam sistem penilaian yang lengkap, namun, harus ada keseimbangan penilaian kinerja lebih lama dan yang lebih pendek.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->