Pembahasan Pada pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan tentang hasil pegamatan yang telah kami lakukan

menggunakan preparat yang telah disediakan. Pengamatan yang kami lakukan bertujuan untuk mengamati proses-proses apa saja yang ada pada pembelahan mitosis. Adapun bahan dan alat yang kami gunakan yaitu mikroskop dan preparat. Dari beberapa preparat yang ada, hanya dua preparat yang berhasil kami amati. Pengamatan pertama didapatkan fase interfase. Di mana terdapat membran inti berukuran bulat kecil tidak beraturan di sitoplasma. Warna dari membran sel dan membran inti itu sendiri berwarna merah keunguan. Selama proses interfase kromosom tidak kelihatan karena benang-benang kromatin tidak berpilin. Pada fase ini terjadi pembentukan organel untuk pertumbuhan itu sendiri. Selain itu pada tahp ini sel siap untuk mulai membelah, tetapi belum memperlihtakan kegiatan membelah. Lalu inti sel juga nampak keruh. Adapun tahap-

tahap pada interfase adalah : 1.) Fase G1 : sel-sel belum mengadakan replikasi DNA, sehingga DNA masih berjumlah 1 salinan. Selai itu, sel-sel mengumpulkan materi dan energy dengan cara melakukan sintesis protein. 2.) Fase Sintesis (S) : DNA dalam inti mengalami penggandaan sehingga menghasilkan 2 salinan DNA dan diploid. 3.) Fase G2 : replikasi DNA telah selesai, dan sel bersiap-siap mengadakan pembelahan, peningkatan sintesis protein.

Sedangkan pada pengamatan yang kedua, kami menemukan tahapan profase. Pada tahap ini membran inti mulai menghilang. Karena dari pengamatan yang kami lakukan , kami sudah tidak melihat adanya membran inti yang terbentuk seperti tadi pada saat di profase berbentuk bulat kecil tidak beraturan. Lalu , kami juga mengamati bulatan membaran inti tersebut warnanya mulai pudar yaitu berwarna merah muda.

Setiap kromosom .Interfase adalah fase dimana inti sel nampak keruh dan nampak benang-benang kromatin yang halus. Pada tahap ini. Profase merupakan tahap ketika sel akan membelah diri. Tiap-tiap benang kromosom menggandakan diri membentuk struktur simetris yang disebut kromatid. kromosom mula-mula terlihat sebagai benang-banang kromatin yang tipis dan pnjang. Selanjutnya benang-benang itu memendek dan menebal menjadi kromosom. 2010:248). kromosom yang diduplikasi pada fase S belum terlihat secara individual karena belum terkondensas (Campbell.

sel-sel mengumpulkan materi dan energy dengan cara melakukan sintesis protein.) Fase Sintesis (S) : DNA dalam inti mengalami penggandaan sehingga menghasilkan 2 salinan DNA dan diploid. sehingga DNA masih berjumlah 1 salinan. Pada tahap profase. Adapun tahap-tahap pada interfase adalah : 1. Setelah interfase. berisitirahat sejenak dan mengumpulkan materi untuk membelah lagi. Selai itu. 2. tahap-tahap pembelahan mitosis yang akan dilanjutkan dari TELOFASE adalah PROPHASE dengan ciri-ciri sebagai berikut :  Membran inti menghilang  Benang kromatin memendek dan menebal membentuk kromatid  Kromatid akan berpasang-pasangan dan saling berikatan pada sentromer membentuk kromosom Setelah PROPHASE maka tahap pembelahan selanjutnya adalah METAPHASE. Adapun. Namun. dengan ciri-ciri sebagai berikut : . mebran nucleus dan nucleolus (anak inti) menghilang. dan sel bersiap-siap mengadakan pembelahan. peningkatan sintesis protein. sentriol membelah diri menjadi dua kemudian masing-masing sentriol menuju kutubkutub yang berlawanan.) Fase G2 : replikasi DNA telah selesai.yang terduplikasitampak sebagai dua (sepasang)kromatid yang identikdan melekat pada sentromer. 3. Pada sel hewan. Selanjutnya sentriol membentuk serabut-serabut gelendong tau benang-benag sepindel di antara dua kutub pembelahan. Interfase adalah fase dimana sel sedang beristirahat dalam pembelahan.) Fase G1 : sel-sel belum mengadakan replikasi DNA.

melewati tahapan pembelahan yaitu interfase. profase. ujung akar. Dua sel anakan yang dihasilkan memiliki jumlah kromososm seperti sel induknya. Benang spindle menarik dan menyusun kromosom pada bidang equator  Kromosom terikat pada benang spindle Setelah METAPHASE. misalnya di ujung batang. namun secara umum tahap-tahap tersebut akan kembali ke tahap semula sehingga membentuk suatu siklus sel. dan telofase. tahap selanjutnya adalah ANAPHASE dengan ciri-ciri sebagai berikut :  Benang spindle menarik masing-masing kromatid menuju ke kutub yang berlawanan  Kromosom saling memisah dan membentuk kromatid Setelah ANAPHASE maka akan berlanjut kembali ke TELOPHASE kemudian mengalami interfase dan berlanjut seperti semula. anafase. lingkaran kambium. jumlah kromosom sel anak sama dengan jumlah kromosom pada induknya. adapun fungsi pembelahan mitosis . sifat sel anak sama dengan sifat pada induknya. 4. dan cambium. yaitu 2n (diploid). pembelahan berlangsung satu kali. Pembelahan mitosis disebut juga pembelahan biasa yang memiliki ciri-ciri antara lain: 1. 7. Mitosis pada tumbuhan terjadi jaringan meristem. terjadi pada sel tubuh (sel somatik) misalnya pada jaringan embrional antara lain ujung akar. Itulah tahap-tahap pembelahan mitosis. 2. 3. Sedangkan pada hewan. 6. jumlah sel anak yang dihasilkan adalah dua buah. 5. metafase. ujung batang. tujuan pembelahan mitosis adalah untuk memperbanyak sel-sel seperti pertumbuhan atau perbaikan sel yang rusak. terjadi pada sel-sel somatis (sel tubuh). Jumlah kromosom yaitu Diploid (2n).

Biologi jilid 1 edisi kedelapan. Jakarta : Erlangga. 2010. JICA:Malang.id/web_bio Read more at: http://percobaandanpraktikum. 2004.unnes. 2010. Struktur dan Perkembangan Tumbuhan. DAFTAR PUSTAKA Campbell. Stansfield.html dikutip dari Percobaan dan Praktikum . Jakarta : Erlangga. Jakarta : Penebar Swadaya. 1999. Kimball. 2007. 2003.com/2012/12/laporan-praktikummitosis-akar-bawang. Biologi Molekuler dan Sel. Elrod. Erlangga: Jakarta.adalah untuk perbanyakan sel dan pertumbuhan. dkk. Susan and Wiliam Stainsfield.ac. Reece. Hartanto. Nugroho. Susetyoadi.blogspot. Setjo. Anatomi Tumbuihan. Dkk. L. William D. Genetika Edisi Ke Empat. http://biologi. Biologi. Erlangga: Jakarta. dan untuk membentukan sel gamet pada tumbuhan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful