Sumber Medan Magnet

• Telah didiskusikan bahwa medan magnet mempengaruhi muatan yang bergerak (juga arus listrik). • Sampai di sini belum dibahas asal dari medan magnet. • Sekarang akan dilihat bahwa arus (muatan yang bergerak) menghasilkan medan magnet.

Tahun 1819 Hans Christian Oersted menemukan bahwa jarum kompas dibelokkan oleh kawat berarus.

Garis Medan Magnet

I

Bila kompas diletakkan di dekat kawat berarus maka jarum kompas akan menyimpang. Ini berarti disekitar kawat berarus tercipta medan magnet. Eksperimen menunjukkan bahwa medan magnet disekitar kawat berarus berbentuk lingkaran-lingkaran konsentris.

Lihat Animasi

Arah medan magnet induksi ini memenuhi ”aturan tangan kanan” (lihat gambar): .

Dari eksperimen tersebut ditemukan bentuk matematis untuk menentukan medan magnet (B) disekitar kawat berarus. Jean-Baptiste Biot and Felix Savart melakukan ekperiemen untuk menentukan gaya pada kompas oleh kawat berarus. Diperoleh hasil sebagai berikut: .Kemudian tahun 1920-an. Ekspresi tersebut berdasarkan pengamatan eksperimental untuk medan magnet (dB) yang dihasilkan pada titik P oleh elemen kawat sepanjang dl yang membawa arus tetap I.

 dl  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 . ˆ dB sebanding dengan besar arus (I) dan panjang Besar r Pengamatan tersebut dapat dirangkum dalam persamaan Besar dB sebanding dengan sinθ (di mana θ adalah (yang saat ini dikenal sebagai Hukum Biot-Savart): sudut antara vektor dl dan ). di mana r adalah jarak dl ke P.ˆ satuan r Vektor dB tegak lurus dl dan vektor berarah dari dl ke P . yang Besar dB berbanding terbalik dengan r2.

m/A {konstanta ini disebut permeabilitas magnet ruang hampa} .  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 µo Idl sin θ dB = 2 4π r μo = 4π x 10-7 T.

Medan magnet pada titik P oleh seluruh elemen kawat (B): B = dB1+dB2+…+dBi r r ˆ µo Idl × r B=∫ 4π r 2 dB1 dB2 dBi ri dli µo Idl sin θ B=∫ 4π r2 r1 r2 dl2 dl1 .

Medan Magnet Disekitar Konduktor Lurus Panjang Tampak atas B R P B I B I B Bagaimana menerapkan Hukum Biot-Savart   µo Idl × r µ o Idl sin θ ˆ dB = dB = 2 4π r2 4π r .

Kuat medan di P (dengan Hukum BiotSavart):  +∞ ˆ µo I µ o I dl × r B = ∫ dB = = 2 ∫ 4π −∞ r 4π dy = dl r2 = R2+y2 y = .Ke mana arah B pada titik P? Ke dalam bidang kertas.r cot θ 2 Rd θ Rd θ r dθ 2 dy = +R csc θdθ = = = 2 2 sin θ ( R r ) R dy sin θ 2 ∫ r y = −∞ +∞ .

µo I 1 B= sin θdθ ∫ 4π R θ =0 µo I 1 µo I π B =− cosθ θ =0 = 4π R 2πR I π R P .

Medan Magnet Loop Berarus .

  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 l dφ µ o Idl sin θ µ o Idl dB = = 2 4π r 4π r 2 R µ o Irdφ dB = 4π r 2 µ o IRdφ B = ∫ dB = ∫ φ =0 φ = 0 4π R2 2π 2π dl =Rdφ (tetap) dan r =R µ o I 2π µ o I 2π µo I B= d φ = φ θ =0 = 2π ∫ φ = 0 4π R 4π R 4π R µ0 I B= 2R .

Hitung medan magnet oleh kawat pada posisi P. b I I a P 1 µ0 I Ba = (out of page) 2 2a 1 µ0 I Bb = (into page) 2 2b 1  µ 0 I  1 1  µ 0 I  a  B = Ba − Bb =   −  = 1 −  (out of page) 2  2  a b  4a  b  .Latihan Dua kawat setengah lingkaran seperti Gambar mempunyai jari-jari a and b.

Hitung medan B pada titik P. yang berada pada sumbu loop dan berjarak x dari pusat  loop.dan Magnet di Depan Lingkaran Berarus Lingkaran berarus I. Besar dB adalah Idl µ o Idl µ o Idl dB = = 2 4π r 4π ( x 2 + R 2 ) . tegak lurus r and Idl.  µo Idl × r ˆ dB = 4π r 2 Vektor Idl tegak lurus r. Sedangkan dB adalah dalam arah seperti gambar.

komponen yang paralel pada sumbu yang memberi kontribusi.  R dBx = dB sin θ = dB   2 2  x +R  µ0 I dl  R = ÷ ÷ 4π x 2 + R 2   2 2   x +R  ÷ ÷  Medan oleh seluruh loop: Bx = ∫ dBx . semua komponen dB tegaklurus pada sumbu (By) adalah nol. Hanya dBx .µ o Idl µ o Idl dB = = 2 4π r 4π ( x 2 + R 2 ) Integralkan mengitari loop.

µ0 Bx = 4π IR (x 2 + R2 ) 3 2 ∫ dl ( 2π R ) µ0 = 4π IR (x ( 2 + R2 R2 I ) 3 2 µ0 B= 2 x +R 2 2 ) 3 2 . R dan x adalah tetap.Tetapi I.

Gaya Magnet antara Dua Kawat Berarus .

berarus I di dalam medan magnet B akan mendapat gaya sebesar: B x x x x x x x x x x x x Fx x x x x x F = IBl Bagaimana kalau dua kawat berarus didekatkan? I d I I d I .I d Sudah diperoleh sebelumnya. Medan magnet pada jarak d disekitar kawat berarus I : µ0 I B= 2πd I Kawat sepanjang l.

dengan besar F1 = I1 B2l µo I 2 F1 = I1 l 2πd F1 µ0 I1 I 2 = l 2π d .Kawat2 akan menghasilkan medan magnet (B2) disekitarnya. Tepat pada posisi kawat1 arahnya tegak lurus kawat1. dan besarnya adalah µo I 2 B2 = 2πd Medan magnet ini akan memberikan gaya pada kawat1 yang membawa arus I1.

Arah gaya ini adalah ke atas.Kawat1 juga akan menghasilkan medan magnet disekitarnya yang memberikan gaya pada kawat2. {coba dianalisis sendiri !!} . Jadi dua kawat yang berdekatan dan dialiri arus dengan arah yang sama akan saling tarik. Dua kawat yang berdekatan dan dialiri arus dengan arah berlawanan akan saling tolak.

(b) F1 = F2.QUICK QUIZ Jika dua bawah kawat berdekatan masing-masing membawa arus I1 = 2A dan I2 = 6A dengan arah yang sama maka. (a) F1 = 3F2. atau (c) F1 = F2/3? .

Latihan: .

Latihan: .

Hukum Ampere .

Medan Magnet Disekitar Kawat Lurus r B I dl r dl I B Dengan Hukum BiotSavart: µ0 I B= 2πr .

dl r r r r B • dl = B dl cos θ θ = 0 ⇒ cos θ = 1   B • dl = B dl   µ0 I B • dl = dl 2πr .r B I dl Ambil elemen panjang pada lingkaran.

Jumlahkan B.dl di sekitar lintasan lingkaran r B   ∫ B • dl I µo I =∫ dl 2πr µo I = dl ∫ 2πr dl ∫ dl = 2πr  Keliling Lingkaran   µ0 I ⇒ ∫ B • dl = 2πr = µ 0 Ι 2πr .

Jumlahkan B.integral dilakukan pada lintasan tertutup (loop)   ∫ B • dl = µ0 Ι c Hukum Ampere Dimana c adalah suatu loop tertutup dl adalah elemen panjang pada loop I adalah arus yang menembus (berada di dalam) loop c .tidak bergantung pada r .tidak bergantung pada lintasan .dl di sekitar lintasan lingkaran   ∫ B • dl = µ0 Ι Hasil ini .

  ∫ B • dl = µ0 Ι c B ∫ dlΙ= µ0 2( ) c B(2πr ) = 2µ 0 Ι I B I µo I B= πr I B I B ∫ dl = µ0 (0) c B=0 .

I I B µo I B= πr Arah B berbeda Gunakan aturan tangan kanan I B I µo I B= πr .

Hukum Ampere mirip dengan Hukum Coulomb dan Hukum Gauss dalam elektrostatik .Hukum Ampere:   ∫ B • dl = µ 0 Ι c Hukum Ampere tidak memiliki perbedaan fisis dengan hukum BiotSavart: r r ˆ µo Idl × r B=∫ 4π r 2 Hukum Ampere berguna dalam kasus dimana tidak terdapat simetri.

2A. d? 2A +3μ Σ B. mengalir dalam 3 kawat seperti ditunjukkan. b. Berapa nilai a   B • dl = µ 0 Ι ∫ c b yang 5A melewati loops a.Quiz 1A c Arus 1A. c. 5A.d 1μ0 0 s a b c +4μ 0 +6μ 0 .

.

Contoh Penggunaan Hukum Ampere Penentuan kuat medan magnet pada: Kawat lurus panjang Dalam kawat lurus Toroid Solenoid .

Tentukan kuat medan magnet di dalam dan luar suatu kawat lurus yang membawa arus Io. Asumsikan bahwa rapat arus adalah seragam. Di dalam kawat: Buat loop Ampere dengan bentuk lingkaran berjari-jari r di di dalam kawat. maka arus yang melewati loop adalah 2 a πr 2 r I = I0 = 2 I0 = 2 I0 A πR R Io   ∫ B • dl = µ 0 Ι µ0 I B= 2πr c r B = µ0 I 2 0 2πR .

sehingga   ∫ B • dl = µ0 Ι c Io µo I o B= 2πr .Di luar kawat: Buat loop Ampere dengan bentuk lingkaran berjari-jari r di di luar kawat. Arus yang berada dalam loop ini adalah Io.

Grafik Kuat Medan Magnet terhadap jarak di Sekitar Kawat Lurus Panjang r B = µo I 2 o 2πR B µo I o 2πr B= r R .

Soleno id .

• Jika suatu kawat lurus dibengkokkan menjadi kumparan dengan beberapa lilitan.Garis medan magnet solenoid menyerupai yang ada pada magnet batang. maka dihasilkan sebuah solenoid • Selenoid dikenal sebagai elektromagnet karena ia berprilaku seperti magnet .

.• Penampang lintang seleniod dengan lilitan yang rapat. • Terapkan Hukum Ampère pada daerah persegi panjang dengan garis merah putus-putus. dapat dianggap medan di dalam selenoid adalah seragam dan di luar adalah nol. • Jika selenoid panjang dibanding radiusnya.

maka N µo I B= L .  ∫ B • dl = µ 0 Ι c 0 Medan di luar selenoid nol r r r r r r r r ∫ B •dl + ∫ B •dl + ∫ B •dl + ∫ B •dl = µo I 1 2 3 4   B ⊥ dl 0   B ⊥ dl 0 B ∫ dl = µo I 1 BL = µo I µo I B= L Bila terdapat N lilitan.

. maka arah ibu jari menunjukkan arah medan magnet induksi di dalam kumparan.Penentuan arah medan magnet induksi disekitar kumparan berarus dapat ditentukan dengan cara berikut: Jika suatu kumparan digenggam dengan jarijari mengarah pada arah arus.

Kumparan Toroid .

Fisikaadalah Unand Jumlah = 0 kawat yang menembus ke arah dalam dan ke . di dalam ∫ B • dl = µ0 Ι c B ∫ dlΙ= µ0 µo NI B ( 2π r ) = µ0 NI → B = 2π r {Di dalam toroid} Di luar toroid: B arah luar sama.Toroid mempunyai N gulungan kawat. membawa arus I Buat loop Ampere berupa lingkaran dengan jari-jari r   toroid. sehingga arus total yang menembus bidang nol. 46 Afdal.

Latihan: Afdal. Fisika Unand 47 .

Latihan: Afdal. Fisika Unand 48 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful