P. 1
5. Sumber Medan Magnet

5. Sumber Medan Magnet

|Views: 3|Likes:
Published by Faris Yanuarsyah

More info:

Published by: Faris Yanuarsyah on May 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/27/2014

pdf

text

original

Sumber Medan Magnet

• Telah didiskusikan bahwa medan magnet mempengaruhi muatan yang bergerak (juga arus listrik). • Sampai di sini belum dibahas asal dari medan magnet. • Sekarang akan dilihat bahwa arus (muatan yang bergerak) menghasilkan medan magnet.

Tahun 1819 Hans Christian Oersted menemukan bahwa jarum kompas dibelokkan oleh kawat berarus.

Garis Medan Magnet

I

Bila kompas diletakkan di dekat kawat berarus maka jarum kompas akan menyimpang. Ini berarti disekitar kawat berarus tercipta medan magnet. Eksperimen menunjukkan bahwa medan magnet disekitar kawat berarus berbentuk lingkaran-lingkaran konsentris.

Lihat Animasi

Arah medan magnet induksi ini memenuhi ”aturan tangan kanan” (lihat gambar): .

Jean-Baptiste Biot and Felix Savart melakukan ekperiemen untuk menentukan gaya pada kompas oleh kawat berarus. Dari eksperimen tersebut ditemukan bentuk matematis untuk menentukan medan magnet (B) disekitar kawat berarus. Diperoleh hasil sebagai berikut: . Ekspresi tersebut berdasarkan pengamatan eksperimental untuk medan magnet (dB) yang dihasilkan pada titik P oleh elemen kawat sepanjang dl yang membawa arus tetap I.Kemudian tahun 1920-an.

di mana r adalah jarak dl ke P. yang Besar dB berbanding terbalik dengan r2.ˆ satuan r Vektor dB tegak lurus dl dan vektor berarah dari dl ke P . ˆ dB sebanding dengan besar arus (I) dan panjang Besar r Pengamatan tersebut dapat dirangkum dalam persamaan Besar dB sebanding dengan sinθ (di mana θ adalah (yang saat ini dikenal sebagai Hukum Biot-Savart): sudut antara vektor dl dan ).  dl  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 .

  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 µo Idl sin θ dB = 2 4π r μo = 4π x 10-7 T.m/A {konstanta ini disebut permeabilitas magnet ruang hampa} .

Medan magnet pada titik P oleh seluruh elemen kawat (B): B = dB1+dB2+…+dBi r r ˆ µo Idl × r B=∫ 4π r 2 dB1 dB2 dBi ri dli µo Idl sin θ B=∫ 4π r2 r1 r2 dl2 dl1 .

Medan Magnet Disekitar Konduktor Lurus Panjang Tampak atas B R P B I B I B Bagaimana menerapkan Hukum Biot-Savart   µo Idl × r µ o Idl sin θ ˆ dB = dB = 2 4π r2 4π r .

Kuat medan di P (dengan Hukum BiotSavart):  +∞ ˆ µo I µ o I dl × r B = ∫ dB = = 2 ∫ 4π −∞ r 4π dy = dl r2 = R2+y2 y = .Ke mana arah B pada titik P? Ke dalam bidang kertas.r cot θ 2 Rd θ Rd θ r dθ 2 dy = +R csc θdθ = = = 2 2 sin θ ( R r ) R dy sin θ 2 ∫ r y = −∞ +∞ .

µo I 1 B= sin θdθ ∫ 4π R θ =0 µo I 1 µo I π B =− cosθ θ =0 = 4π R 2πR I π R P .

Medan Magnet Loop Berarus .

  µ o Idl × r ˆ dB = 4π r 2 l dφ µ o Idl sin θ µ o Idl dB = = 2 4π r 4π r 2 R µ o Irdφ dB = 4π r 2 µ o IRdφ B = ∫ dB = ∫ φ =0 φ = 0 4π R2 2π 2π dl =Rdφ (tetap) dan r =R µ o I 2π µ o I 2π µo I B= d φ = φ θ =0 = 2π ∫ φ = 0 4π R 4π R 4π R µ0 I B= 2R .

Hitung medan magnet oleh kawat pada posisi P. b I I a P 1 µ0 I Ba = (out of page) 2 2a 1 µ0 I Bb = (into page) 2 2b 1  µ 0 I  1 1  µ 0 I  a  B = Ba − Bb =   −  = 1 −  (out of page) 2  2  a b  4a  b  .Latihan Dua kawat setengah lingkaran seperti Gambar mempunyai jari-jari a and b.

Sedangkan dB adalah dalam arah seperti gambar.dan Magnet di Depan Lingkaran Berarus Lingkaran berarus I. Besar dB adalah Idl µ o Idl µ o Idl dB = = 2 4π r 4π ( x 2 + R 2 ) . Hitung medan B pada titik P.  µo Idl × r ˆ dB = 4π r 2 Vektor Idl tegak lurus r. tegak lurus r and Idl. yang berada pada sumbu loop dan berjarak x dari pusat  loop.

µ o Idl µ o Idl dB = = 2 4π r 4π ( x 2 + R 2 ) Integralkan mengitari loop.  R dBx = dB sin θ = dB   2 2  x +R  µ0 I dl  R = ÷ ÷ 4π x 2 + R 2   2 2   x +R  ÷ ÷  Medan oleh seluruh loop: Bx = ∫ dBx . semua komponen dB tegaklurus pada sumbu (By) adalah nol. komponen yang paralel pada sumbu yang memberi kontribusi. Hanya dBx .

µ0 Bx = 4π IR (x 2 + R2 ) 3 2 ∫ dl ( 2π R ) µ0 = 4π IR (x ( 2 + R2 R2 I ) 3 2 µ0 B= 2 x +R 2 2 ) 3 2 . R dan x adalah tetap.Tetapi I.

Gaya Magnet antara Dua Kawat Berarus .

berarus I di dalam medan magnet B akan mendapat gaya sebesar: B x x x x x x x x x x x x Fx x x x x x F = IBl Bagaimana kalau dua kawat berarus didekatkan? I d I I d I . Medan magnet pada jarak d disekitar kawat berarus I : µ0 I B= 2πd I Kawat sepanjang l.I d Sudah diperoleh sebelumnya.

Tepat pada posisi kawat1 arahnya tegak lurus kawat1. dengan besar F1 = I1 B2l µo I 2 F1 = I1 l 2πd F1 µ0 I1 I 2 = l 2π d . dan besarnya adalah µo I 2 B2 = 2πd Medan magnet ini akan memberikan gaya pada kawat1 yang membawa arus I1.Kawat2 akan menghasilkan medan magnet (B2) disekitarnya.

Arah gaya ini adalah ke atas.Kawat1 juga akan menghasilkan medan magnet disekitarnya yang memberikan gaya pada kawat2. {coba dianalisis sendiri !!} . Dua kawat yang berdekatan dan dialiri arus dengan arah berlawanan akan saling tolak. Jadi dua kawat yang berdekatan dan dialiri arus dengan arah yang sama akan saling tarik.

(a) F1 = 3F2.QUICK QUIZ Jika dua bawah kawat berdekatan masing-masing membawa arus I1 = 2A dan I2 = 6A dengan arah yang sama maka. atau (c) F1 = F2/3? . (b) F1 = F2.

Latihan: .

Latihan: .

Hukum Ampere .

Medan Magnet Disekitar Kawat Lurus r B I dl r dl I B Dengan Hukum BiotSavart: µ0 I B= 2πr .

r B I dl Ambil elemen panjang pada lingkaran. dl r r r r B • dl = B dl cos θ θ = 0 ⇒ cos θ = 1   B • dl = B dl   µ0 I B • dl = dl 2πr .

Jumlahkan B.dl di sekitar lintasan lingkaran r B   ∫ B • dl I µo I =∫ dl 2πr µo I = dl ∫ 2πr dl ∫ dl = 2πr  Keliling Lingkaran   µ0 I ⇒ ∫ B • dl = 2πr = µ 0 Ι 2πr .

tidak bergantung pada r .tidak bergantung pada lintasan .integral dilakukan pada lintasan tertutup (loop)   ∫ B • dl = µ0 Ι c Hukum Ampere Dimana c adalah suatu loop tertutup dl adalah elemen panjang pada loop I adalah arus yang menembus (berada di dalam) loop c .dl di sekitar lintasan lingkaran   ∫ B • dl = µ0 Ι Hasil ini .Jumlahkan B.

  ∫ B • dl = µ0 Ι c B ∫ dlΙ= µ0 2( ) c B(2πr ) = 2µ 0 Ι I B I µo I B= πr I B I B ∫ dl = µ0 (0) c B=0 .

I I B µo I B= πr Arah B berbeda Gunakan aturan tangan kanan I B I µo I B= πr .

Hukum Ampere mirip dengan Hukum Coulomb dan Hukum Gauss dalam elektrostatik .Hukum Ampere:   ∫ B • dl = µ 0 Ι c Hukum Ampere tidak memiliki perbedaan fisis dengan hukum BiotSavart: r r ˆ µo Idl × r B=∫ 4π r 2 Hukum Ampere berguna dalam kasus dimana tidak terdapat simetri.

c. 2A.Quiz 1A c Arus 1A. b.d 1μ0 0 s a b c +4μ 0 +6μ 0 . 5A. mengalir dalam 3 kawat seperti ditunjukkan. Berapa nilai a   B • dl = µ 0 Ι ∫ c b yang 5A melewati loops a. d? 2A +3μ Σ B.

.

Contoh Penggunaan Hukum Ampere Penentuan kuat medan magnet pada: Kawat lurus panjang Dalam kawat lurus Toroid Solenoid .

Di dalam kawat: Buat loop Ampere dengan bentuk lingkaran berjari-jari r di di dalam kawat.Tentukan kuat medan magnet di dalam dan luar suatu kawat lurus yang membawa arus Io. maka arus yang melewati loop adalah 2 a πr 2 r I = I0 = 2 I0 = 2 I0 A πR R Io   ∫ B • dl = µ 0 Ι µ0 I B= 2πr c r B = µ0 I 2 0 2πR . Asumsikan bahwa rapat arus adalah seragam.

sehingga   ∫ B • dl = µ0 Ι c Io µo I o B= 2πr .Di luar kawat: Buat loop Ampere dengan bentuk lingkaran berjari-jari r di di luar kawat. Arus yang berada dalam loop ini adalah Io.

Grafik Kuat Medan Magnet terhadap jarak di Sekitar Kawat Lurus Panjang r B = µo I 2 o 2πR B µo I o 2πr B= r R .

Soleno id .

Garis medan magnet solenoid menyerupai yang ada pada magnet batang. • Jika suatu kawat lurus dibengkokkan menjadi kumparan dengan beberapa lilitan. maka dihasilkan sebuah solenoid • Selenoid dikenal sebagai elektromagnet karena ia berprilaku seperti magnet .

• Jika selenoid panjang dibanding radiusnya.• Penampang lintang seleniod dengan lilitan yang rapat. • Terapkan Hukum Ampère pada daerah persegi panjang dengan garis merah putus-putus. dapat dianggap medan di dalam selenoid adalah seragam dan di luar adalah nol. .

  ∫ B • dl = µ 0 Ι c 0 Medan di luar selenoid nol r r r r r r r r ∫ B •dl + ∫ B •dl + ∫ B •dl + ∫ B •dl = µo I 1 2 3 4   B ⊥ dl 0   B ⊥ dl 0 B ∫ dl = µo I 1 BL = µo I µo I B= L Bila terdapat N lilitan. maka N µo I B= L .

maka arah ibu jari menunjukkan arah medan magnet induksi di dalam kumparan. .Penentuan arah medan magnet induksi disekitar kumparan berarus dapat ditentukan dengan cara berikut: Jika suatu kumparan digenggam dengan jarijari mengarah pada arah arus.

Kumparan Toroid .

46 Afdal. Fisikaadalah Unand Jumlah = 0 kawat yang menembus ke arah dalam dan ke .Toroid mempunyai N gulungan kawat. sehingga arus total yang menembus bidang nol. membawa arus I Buat loop Ampere berupa lingkaran dengan jari-jari r   toroid. di dalam ∫ B • dl = µ0 Ι c B ∫ dlΙ= µ0 µo NI B ( 2π r ) = µ0 NI → B = 2π r {Di dalam toroid} Di luar toroid: B arah luar sama.

Fisika Unand 47 .Latihan: Afdal.

Latihan: Afdal. Fisika Unand 48 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->