P. 1
Sejarah Alat Musik Recorder

Sejarah Alat Musik Recorder

|Views: 3,605|Likes:

More info:

Published by: Format Seorang Legenda on May 28, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/10/2014

pdf

text

original

Sejarah alat musik recorder

Suling Modern/Recorder adalah salah satu jenis alat tiup yang ada di dunia, merupakan alat musik dari keluarga alat musik tiup kayu. Suara suling berciri lembut dan dapat dipadukan dengan alat musik lainnya dengan baik. diperkenalkan waktu SD, bersamaan dengan pianika.

Suling modern untuk para ahli umumnya terbuat dari perak, emas atau campuran keduanya. Sedangkan suling untuk pelajar umumnya terbuat dari nikel-perak, atau logam yang dilapisi perak. Suling

Suling konser standar ditalakan di C dan mempunyai jangkauan nada 3 oktaf dimulai dari middle C.

Akan tetapi, pada beberapa suling untuk para ahli ada kunci tambahan untuk mencapai nada B di bawah middle C. Ini berarti suling merupakan salah satu alat musik orkes yang tinggi, hanya piccolo yang lebih tinggi lagi dari suling. Piccolo adalah suling kecil yang ditalakan satu oktaf lebih tinggi dari suling konser standar. Piccolo juga umumnya digunakan dalam orkes.

Suling konser modern memiliki banyak pilihan. Thumb key B-flat (diciptakan dan dirintis oleh Briccialdi) standar. B foot joint, akan tetapi, adalah pilihan ekstra untuk model menengah ke atas dan profesional.

Suling open-holed, juga biasa disebut French Flute (di mana beberapa kunci memiliki lubang di tengahnya sehingga pemain harus menutupnya dengan jarinya) umum pada pemain tingkat konser.

Namun beberapa pemain suling (terutama para pelajar, dan bahkan beberapa para ahli) memilih closed-hole plateau key.

Sejarah

Instrumen ini telah dikenal dengan nama modern setidaknya sejak abad ke-14. Grove's Dictionary laporan yang paling awal penggunaan kata 'perekam' oleh seorang rumah tangga dari Earl of Derby (kemudian menjadi Raja Henry IV) pada tahun 1388: Fistula nomine Recordour. Nama ini berasal dari penggunaan kata catatan , salah satu makna yang adalah "untuk berlatih sebuah musik".

Hingga abad ke-18, instrumen ini disebut Flauto (suling) dalam bahasa Italia, bahasa yang digunakan dalam menulis musik, sedangkan sekarang kita sebut instrumen seruling disebut 'Flauto traverso'.

Hal ini mengakibatkan beberapa potongan musik kadang-kadang menjadi keliru dilakukan pada Flauto traverso (melintang suling) daripada di perekam.

Saat ini, suling dikenal sebagai perekam flauto dolce dalam bahasa Italia (manis flute), dengan setara dalam bahasa lain, seperti flauta DOCE dalam bahasa Portugis dan flauta dulce dalam bahasa Spanyol.

Dalam dua bahasa, nama flauta adalah ambigu, karena bisa berarti segala jenis seruling melintang, alat perekam, atau berbeda jenis instrumen tertiup angin, seperti seruling panci dan beberapa instrumen yang digunakan oleh keturunan penduduk asli Pusat dan Amerika Selatan (dengan beragam derajat pengaruh instrumen Eropa). Kata dalam bahasa Prancis flute juga sama ambigu.

Cara Kerja

Suling dipegang sejajar dengan bibir pemain (bukan ke samping/melintang, seperti flute). Nafas pemain dikompresi ke Airstream linear oleh sebuah channel potong menjadi kayu "blok" atau fipple (A), dalam gagang instrumen, sehingga

perjalanan sepanjang saluran disalurkan ini (B) disebut "windway".

Keluar dari windway, nafas yang keras diarahkan kepada tepi (C), yang disebut "labia" atau "jalan", yang menyebabkan kolom udara dalam tabung resonator untuk berosilasi pada frekuensi yang dikehendaki, ditentukan oleh bore nada panjang, atau terbuka lubang yang digunakan. Panjang kolom udara (dan nada catatan yang dihasilkan) adalah dimodifikasi oleh jari lubang di depan dan ibu jari lubang di bagian belakang instrumen.

Jenis-jenis Suling

Suling dibuat dalam berbagai ukuran. Mereka paling sering dicari dalam C atau F, yang berarti bahwa mereka mungkin catatan terendah adalah C atau F.

Suling Plastik banyak terdapat di Sekolah dasar, umumnya suling plastik sama dengan recorder biasa.

Suling terbesar, lebih besar daripada bass recorder, kurang sering digunakan, karena mereka memang mahal dan ukuran mereka (yang kontrabas dalam F adalah sekitar 2 meter tinggi) membuat mereka sulit untuk digunakan.

Sebuah eksperimental 'piccolino' telah juga diproduksi yang memainkan keempat di atas garklein. Walaupun mungkin bahwa garklein dianggap sudah terlalu kecil untuk jari berukuran orang dewasa untuk bermain dengan mudah dan yang lebih kecil hanya piccolino tidak praktis, kenyataan bahwa lubang untuk setiap jari yang berdampingan dan tidak dalam urutan linier membuat suling dapat dimainkan.

Pembuat

Evolusi Renaissance recorders ke instrumen Baroque umumnya dikaitkan dengan keluarga Hotteterre, di Perancis.

Mereka mengembangkan ide-ide yang lebih runcing membosankan, membawa jari-lubang dari sisi paling bawah lebih dekat bersama-sama, memungkinkan rentang yang lebih besar, dan memungkinkan pembangunan bersendi instrumen di beberapa bagian.

Inovasi terakhir diperbolehkan membentuk lebih akurat dari setiap bagian dan juga menawarkan pemain tuning penyesuaian kecil, dengan sedikit menarik keluar salah satu bagian untuk memperpanjang instrumen.

Inovasi Perancis dibawa ke London oleh Pierre Bressan, seperangkat instrumen yang bertahan hidup di Grosvenor Museum, Chester, seperti contoh-contoh lain di berbagai Amerika, Eropa dan Jepang museum dan koleksi pribadi. Bressan's kontemporer, Thomas Stanesby, lahir di Derbyshire, tetapi menjadi sebuah alat pembuat di London. Dia dan anaknya (Thomas Stanesby junior) adalah penting lainnya yang berbasis Inggris perekam-pembuat awal abad kedelapan belas. Di benua Eropa, keluarga Denner Nuremberg adalah pembuat paling terkenal periode ini.

Seruling a.k.a suling
Sejarah : Di sekolah-sekolah di Indonesia anak-anak menggunakan suling sebagai instrumen pertama dalam pelajaran musik. Suling yang dalam bahasa Inggris disebut "recorder" dan dalam bahasa Jerman "Blockflöte". Tetapi apakah suling ini hanya sesuai untuk anak-anak? Jadi hanya instrumen bagi pemula? Seperti halnya di Indonesia, di Jermanpun alat musik ini digunakan anak-anak yang baru mulai belajar musik. Dansuling bagi mereka berbeda-beda sesuai usia. Ada yang khusus dibuat untuk anak kecil yang baru berusia empat tahun. Sulingnya lebih pendek dan lebih mudah dipegang oleh tangan yang kecil. Anak-anak yang lebih tua menggunakan suling yang lebih panjang. Jadi alat musik inikah yang paling cocok sebagai instrumen pertama? Ternyata tidak semudah itu. Misalnya masalah lubang mana yang harus ditutup untuk menghasilkan nada tertentu, yang kerap nampak tidak logis. Namun demikian, kita harus menerima bahwa alat musik ini sudah menjadi instrumen pedagogis di berbagai negara. Demikian ditambahkan Schneider. Sekarang, yang penting bagi guru musik adalah meningkatkan kualitas dan tuntutan bagi siswa yang berminat memperdalam teknik memainkan suling ini.

Suling adalah alat musik dari keluarga alat musik tiup kayu.Suara suling berciri lembut dan dapat dipadukan dengan alat musik lainnya dengan baik. Suling modern untuk para ahli umumnya terbuat dari perak, emas atau campuran keduanya. Namun, ada juga suling plastic yang lebih ekonomis, ringan, dan lebih mudah perawatannya. Untuk Indonesia, dikenal seruling bambu. Menurut sejarah, suling asli Nusantara ini telah berusia 14 abad berdasarkan cerita pada relief candi di Jawa. Bahan yang digunakan suling ini sesuai dengan namanya, yaitu dari bambu. Dilihat dari material bahannya, suling bambu memang tidak sekuat alat musik tiup modern negara lain. Namun, nada-nada khas yang dihasilkan dari suling bambu dapat memanjakan telinga. Selain digunakan dalam kelengkapan musik dangdut, suling bambu juga digunakan dalam gamelan sunda atau tembang cianjuran. Suling konser pada sebelum Era Klasik (1750) memakai Suling Blok, sedangkan pada sebelum Era Romantis (Era Klasik 1750-1820) memakai Suling Albert, dan sejak Era Romantis (1820) memakai suling Boehm (kayu hitam atau metal dilengkapi klep semua yang disebut juga suling Boehm, sistem Carl Boehm). Khusus musik keroncong di Indonesiapada Era Stambul (1880-1920) memakai suling Albert, dan pada Era Keroncong Abadi (19201960) telah memakai suling Bohm. Jenis-jenis suling: Sopran Jenis ini adalah yang paling umum. Bentuknya yang kecil dan ringan memungkinkannya untuk dibawa-bawa. Selain itu, harganya yang murah dengan kisaran Rp. 15.000 hingga Rp. 30.000 membuatnya menjadi alat musik favorit bagi pemula. Suaranya nyaring dan tinggi, khas sopran. Alto Jenis ini lebih besar dan berat. Jarak antara lubang-lubangnya terpisah lebih jauh sehingga cocok untuk orang dewasa. Suara yang dihasilkan lebih berat dibanding jenis sopran. Jenis ini juga bisa dijadikan pilihan untuk pemula. Cara memainkannya sama dengan cara memainkan sopran recorder. Namun, harga untuk recorder jenis ini lebih mahal, sekitar 2-3 kali harga seruling sopran. Tenor Tenor recorder lebih besar disbanding dua jenis sebelumnya. Suara yang dihasilkan tentunya lebih dalam dan rendah disbanding dua jenis sebelumnya. Sesuai namanya, seruling ini menghasilkan suara tenor yang rendah. Bass Ini adalah jenis recorder yang terbesar. Panjangnya bisa mencapai 2 meter. Suaranya rendah, khas bass.Cara memainkannya cukup rumit. Bass recorder memiliki lekukan yang bisa menampung air liur sehingga terkadang menyulitkan untuk menghasikan suara yang merdu. Cara memainkan: Untuk memainkan nada-nadanya, ikuti table dibawah ini. Titik hitam menunjukan bahwa lubang yang ditunjuk harus ditutup secara penuh sedangkan titik setengah hitam berarti lubang setengah ditutup. Kemudian tiup.

Tabel untuk sopran recorder

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->