P. 1
Tentang Demokrasi

Tentang Demokrasi

|Views: 12|Likes:
Published by trenxprotector
c
c

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: trenxprotector on May 28, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/21/2014

pdf

text

original

Tentang Demokrasi

June 15th, 2011 Admin 370 Views 0 Comments inoputro(dot)com, sedikit tentang demokrasi. Kita mengenal bermacam-macam istilah demokrasi. Ada yang dinamakan demokrasi konstitusionil, demokrasi parlementer, demokrasi terpimpin, demokrasi Pancasila, demokrasi rakyat, demokrasi Soviet, demokrasi nasional, dan sebagainya. Semua konsep ini memakai istilah demokrasi, yang menurut asal kata berarti ”rakyat berkuasa” atau ”government of rule by the people”. (kata Yunani demos berarti rakyat, kratos/kratein berarti kekuasaan/ berkuasa). Demokrasi adalah seperangkat gagasan dan prinsip tentang kebebasan, tetapi juga mencakup seperangkat praktek dan prosedut yang terbentuk melalui sejarah panjang dan sering berilku-liku sehingga demokrasi sering disebut suatu pelembagaan dari kebebasan (Alamudi, 1991). Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa dalam negara yang demokratis warganya bebas mengambil keputusan melalui kekuasaan mayoritas namun tidak benar bahwa kekuasaan mayoritas itu selalu demokratis. Tidak dapat dikatakan adil apabila warga yang berjumlah 51% diperbolehkan menindas penduduk yang sisanya 49%. Suatu negara dapat dikatakan demokratis apabila kekuasaan mayoritas digandengkan dengan jaminan atas hak asasi manusia. Kelompok mayoritas dapat melindungi kaum minoritas. Hak-hak minoritas tidak dapat dihapuskan oleh suara mayoritas. Semua kelompok golongan atau warga negara hendaknya mendapat perlindungan hukum atau mendapat jaminan menurut undang-undang. Demokrasi yang dianut di Indonesia, yaitu demokrasi berdasarkan Pancasila, masih dalam taraf perkembangan dan mengenai sifat-sifat dan ciri-cirinya terdapat berbagai tafsiran serta pandangan. Tetapi yang tidak dapat disangkal adalah bahwa beberapa nilai pokok demokrasi konstitusionil cukup jelas tersirat di dalam Undang-Undang Dasar 1945. Selain itu UndangUndang Dasar kita menyebutkan secara eksplisit dua prinsip yang dijiwai naskah itu dan yang tercantumkan dalam penjelasan mengenai sistim pemerintahan negara, yaitu: 1. Indonesia ialah negara yang berdasarkan atas hukum (rechsstaat), tidak berdasarkan kekuasaan belaka (machsstaat) 2. Sistem Konstitusionil Pemerintah berdasarkan atas sistim konstitusi (hukum dasar), tidak bersifat absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas). Berdasarkan dua istilah ”rechsstaat” dan ”sistem konstitusi”, maka jelaslah bahwa demokrasi yang menjadi dasar dari Undang-Undang Dasar 1945, ialah demokrasi konstitusionil. Corak khas demokrasi Indonesia yaitu ”kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan”, dimuat dalam Pembukaan UndangUndang Dasar. Perbedaan fundamental ialah bahwa demokrasi konstitusionil mencita-citakan pemerintah yang terbatas kekuasaannya, suatu negara hukum (rechsstaat) yang tunduk kepada rule of law.

Seorang ahli sejarah Inggris. yaitu pada akhir abad ke-19. .Sebaliknya demokrasi yang mendasaarkan dirinya atas komunisme mencita-citakan pemerintah yang tidak boleh dibatasi kekuasaannya (machsstaat). Ciri khas dari demokrasi ialah gagasan bahwa pemerintah yang demokratis adalah pemerintah yang terbatas kekuasaannya dan tidak dibenarkan bertindak sewenang-weneng terhadap warga negaranya. Pada waktu demokrasi konsitusionil muncul sebagai suatu program dan sistim politik yang konktir. dianggap bahwa pembatasan atas kekuasaan negara sebaiknya diselenggarakan dengan suatu konstitusi tertulis. tetapi manusia mempunyai kekuasaan tak terbatas pasti akan menyelahgunakannya). Lord Acton. maka dari itu sering disebut ”pemerintah berdasarkan konstitusi” (contitutional government). yang dengan tegas menjamin hakhak asasi warga negara. Pembatasan-pembatasan atau kekuasaan pemerintah tercantum dalam konstitusi. bunyinya sebagai berikut: “power tends to corrupt. Jadi. dengan mengingat bahwa pemerintahan selalu diselenggarakan oleh manusia dan bahwa manusia itu tanpa kecuali melekat banyak kelemahan. Dalilnya yang kemudian menjadi termahsyur. dan yang bersifat totaliter. contituional governement sama dengan limited government atau restrained government. but absolute power corrupts absolutely” (manusia mempunyai kekuasaan cenderung untuk menyalahgunakan kekuasaan itu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->