P. 1
1

1

|Views: 6|Likes:
Published by Ica Palensina

More info:

Published by: Ica Palensina on May 28, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/14/2014

pdf

text

original

1.

CK/CPK (Creatin Posfo Kinase) Creatin Posfo Kinase merupakan senyawa protein yang terposforisasi dan menjadi katalisator transfer posfat ke ADP (Energi). Enzim ini berkonsentrasi tinggi di Otot Jantung dan Otot Rangka. Enzim ini juga berada dalam Otak,tapi konsentrasinya rendah. Kadarnya meningkat dalam serum 6 jam setelah infrak, mencapai puncaknya 16-24 jam, Kembali ke normal setelah 72 jam. Nilai Normal : Pria : 5-35 Ug/ml atau 30 -180 IU/L Wanita: 5-25 Ug/ml atau 25-150 IU/L Anak Laki-laki :0-70 IU/L Anak Wanita: 0-50 IU/L Kondisi-kondisi yang Dapat Meningkatkan Kadar enzim CK : -Peningkatan 5x atau lebih dari nilai normal : Infrak jantung, polimiositis, distropia muskularis duchene -Peningkatan ringan/sedang (2-4X nilai normal): Kerja berat, trauma, tindakan beedah, injeksi , miopati allkoholika, Infark miocard/iskemik berat, Infark paru/edeme paru -Dengan hipitiriodisme : Psikosis akut, 2. CKMB (Creatin Kinase label M dan B) Jenis enzim yang terdapat banyak pada jaringan terutama otot, Miocardium, dan Otak. Ada 3 jenis isoenzim kretin kinase dan duberi label M (Musculus) dan B (Brain), yaitu : Isoenzim BB : banyak terdapat di Otak Isoenzim MM: Banyak terdapat di otot Isoenzim MB : Banyak terdapat di Miocardium bersama MM Otot bergaris berisi 90% MM dan 10% MB Otot jantung berisi 60%MM dan 40% MB Nilai Normal: Kurang dari 10 IU/L Kondisi-kondisi yang meningkatan enzim CKMB : Terjadi pada angina pertosis, operasi jantung, iskemik jantung, miokarditis, hipokalemia, debrifilasi jantung K-MB merupakan bagian dari CK yang sebagian besar berada di otot jantung/miokardium. CK-MB adalah isoenzim yang khusus pada jantung yang merupakan enzim yang khas untuk mengidentifikasi AMI. Distribusi CK-MB didalam tubuh paling banyak terdapat di miokardium dan hanya sekitar 20% berada di skelet dan CK-MM juga ada di miokardium akan tetapi jumlahnya sangat sedikit yaitu kurang dari 1%. Nilai normal dari CK-MB adalah kurang dari 10 U/l. CK-MB akan meningkat pada keadaan infrak miokard, angina pektoris, operasi jantung dan hipoteroidisme. Pemeriksaan CK-MB sama dengan pemeriksaan CK. Sensitivitas CK-MB terhadap infrak miokard sebesar 100% sedangkan spesivitasnya sangat rendah. CK-MB akan meningkat dalam 3-12 jam setelah onset infrak, puncaknya 18-24 jam dan kembali normal dalam 24/48-72 jam dengan pola pengambilan sample setelah onset nyeri tiap 12 jam x 3. Keuntungan dari pemeriksaan CK-MB adalah alat diagnostik yang established, Indikator AMI yang sensitive dan spesifik berguna untuk diagnosis reinfrak yang terjadi 48 jam setelah AMI awal, sedangkan kekurangannya adalah peningkatan kadar dipengaruhi oleh kerusakan oto skeletal, gangguan atau trauma termasuk kardioversi dan pembedahan, dan kadar serum akan meningkat 6-8 jam setelah iskemik serta jendela diagnostic sampai 72 jam setelah AMI.

I dan C. Troponin dibagi menjadi tiga. Troponin T berkekuatan 70000 dalton berfungsi untuk mengatur ikatan troponin pada tropomiosin. sedangkan troponin C memiliki kekuatan 18000 dalton dan berfungsi untuk mengikat ion Ca2+ yang memegang mekanisme kontraksi. .Troponin merupakan protein spesifik yang berada diotot jantung dan otot skelet. troponin I berkekuatan 24000 dalton berfungsi untuk menghambat interaksi kepala myosin dengan aktin. Nilai normal troponin < 0. yaitu troponin T.16 U/l. Pemeriksaan troponin dilakukan untuk mengetahui cedera miokardium dan serangan jantung.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->