Sepuluh Faktor Sukses Pemanfaatan Biogas Kotoran Ternak

Oleh: Dede Sulaeman, ST, M.Si

Pemanfaatan kotoran ternak menjadi energi biasa disebut dengan pemanfaatan biogas. Berdasarkan definisinya, biogas adalah gas yang dihasilkan dari proses dekomposisi bahan organik dalam kondisi an-aerobik. Dalam proses dekomposisi tersebut dihasilkan beragam gas yaitu metan (CH4) sebanyak 65%, karbondioksida (CO2) sebanyak 33% dan gas lainnya seperti N2, O2, H2, H2S sebanyak 2%. Gas yang dapat dimanfaatkan sebagai energi dari proses tersebut adalah gas metan. Pemanfaatannya dilakukan dengan cara dibakar langsung (seperti halnya gas LPG) atau sebagai bahan bakar generator listrik. Saat ini biogas dari kotoran ternak menjadi alternatif penyediaan energi di pedesaan karena semakin mahal dan langkanya minyak tanah serta kayu bakar. Untuk memanfaatkan kotoran ternak menjadi biogas, diperlukan beberapa syarat yang terkait dengan aspek teknis, infrastruktur, manajemen dan sumber daya manusia. Bila faktor tersebut dapat dipenuhi, maka pemanfaatan kotoran ternak menjadi biogas sebagai penyediaan energi dipedesaan dapat berjalan dengan optimal. Terdapat sepuluh faktor yang dapat mempengaruhi optimasi pemanfaatan kotoran ternak menjadi biogas yaitu:: 1. Ketersediaan ternak Jenis, jumlah dan sebaran ternak di suatu daerah dapat menjadi potensi bagi pengembangan biogas. Hal ini karena biogas dijalankan dengan memanfaatkan kotoran ternak.Kotoran ternak yang dapat diproses menjadi biogas berasal dari ternak ruminansia dan non ruminansia seperti sapi potong, sapi perah dan babi; serta unggas. Jenis ternak mempengaruhi jumlah kotoran yang dihasilkannya. Untuk menjalankan biogas skala individual atau rumah tangga diperlukan kotoran ternak dari 3 ekor sapi, atau 7 ekor babi, atau 400 ekor ayam.
1

4. frekuensi pemasukan kotoran. Manajemen Limbah/Kotoran Manajemen limbah/kotoran terkait dengan penentuan komposisi padat cair kotoran ternak yang sesuai untuk menghasilkan biogas. kedua. Tenaga Kerja Untuk mengoperasikan biogas diperlukan tenaga kerja yang berasal dari peternak/pengelola itu sendiri. Pola Pemeliharaan Ternak Ketersediaan kotoran ternak perlu dijaga agar biogas dapat berfungsi optimal. Bahan baku (raw material) reaktor biogas adalah kotoran ternak yang komposisi padat cairnya sesuai yaitu 1 berbanding 3. 5. Saat ini biogas kapasitas rumah tangga terkecil dapat dijalankan dengan kotoran ternak yang berasal dari 3 ekor sapi atau 7 ekor babi atau 400 ekor ayam. Kotoran ternak lebih mudah didapatkan bila ternak dipelihara dengan cara dikandangkan dibandingkan dengan cara digembalakan. Ketersediaan Lahan Untuk membangun biogas diperlukan lahan disekitar kandang yang luasannya bergantung pada jenis dan kapasitas biogas. Banyak kasus mengenai tidak beroperasinya atau tidak optimalnya biogas disebabkan karena: pertama. dan pengangkutan atau pengaliran kotoran ternak ke dalam raktor. Lahan yang dibutuhkan untuk membangun biogas skala terkecil (skala rumah tangga) adalah 14 m2 (7m x 2m). maka dapat dipilihkan biogas dengan kapasitas yang lebih besar (berbahan fiber atau semen) atau beberapa biogas skala rumah tangga. Hal ini penting mengingat biogas dapat berfungsi optimal bila pengisian kotoran ke dalam reaktor dilakukan dengan baik serta dilakukan perawatan peralatannya. Kepemilikan Ternak Jumlah ternak yang dimiliki oleh peternak menjadi dasar pemilihan jenis dan kapasitas biogas yang dapat digunakan.2. Pada peternakan sapi perah komposisi padat cair kotoran ternak 2 . Bila ternak yang dimiliki lebih dari jumlah tersebut. Sedangkan skala komunal terkecil membutuhkan lahan sebesar 40m2 (8m x 5m). tidak adanya tenaga kerja yang menangani unit tersebut. peternak/pengelola tidak memiliki waktu untuk melakukan pengisian kotoran karena memiliki pekerjaan lain selain memelihara ternak. 3. 6.

murah dan tersedia dengan cukup di lingkungan peternak. Bila energi dari sumber lain tersedia. menyalakan petromak. Pengelolaan Hasil Samping Biogas Pengelolaan hasil samping biogas ditujukan untuk memanfaatkannya menjadi pupuk cair atau pupuk padat (kompos). bila energi lain berupa listrik. Frekuensi pemasukan kotoran dilakukan secara berkala setiap hari atau setiap 2 hari sekali tergantung dari jumlah kotoran yang tersedia dan sarana penunjang yang dimiliki. maka energi yang bersumber dari biogas tidak menarik untuk dimanfaatkan. minyak tanah atau kayu bakar mudah. Pupuk yang dihasilkan tersebut dapat digunakan sendiri atau dijual kepada kelompok tani setempat dan menjadi sumber tambahan pandapatan bagi peternak. Jarak (kandang-reaktor biogas-rumah) Energi yang dihasilkan dari reaktor biogas dapat dimanfaatkan untuk memasak. namun pada peternakan sapi potong perlu penambahan air agar komposisinya menjadi sesuai. Kebutuhan Energi Pengelolaan kotoran ternak melalui proses reaktor an-aerobik akan menghasilkan gas yang dapat digunakan sebagai energi. menjalankan generator listrik.biasanya telah sesuai. peternak dapat diarahkan untuk mengolah kotoran ternaknya menjadi kompos atau kompos cacing (kascing). Selain itu air panas yang dihasilkan dapat digunakan untuk proses sanitasi sapi perah. Pemanfaatan energi ini dapat optimal bila jarak antara kandang ternak. kebutuhan peternak akan energi dari sumber biogas harus menjadi salah satu faktor yang utama. disaring atau dijemur. Hal ini mengingat. 9. Pengeolahannya relatif sederhana yaitu untuk pupuk cair dilakukan fermentasi dengan penambahan bioaktivator agar unsur haranya dapat lebih baik. sedangkan untuk membuat pupuk kompos hasil samping biogas perlu dikurangi kandungan airnya dengan cara diendapkan. mesin penghangat telur/ungas dll. Dengan demikian. Pemasukan kotoran ini dapat dilakukan secara manual dengan cara diangkut atau melalui saluran. 7. Karena secara umum pemanfaatan energi biogas dilakukan di rumah peternak baik untuk memasak dan keperluan lainnya. 3 . 8. reaktor biogas dan rumah peternak tidak telampau jauh dan masih memungkinkan dijangkau instalasi penyaluran biogas.

kemauan peternak/pelaku untuk. Sedangkan peralatan kerja digunakan untuk mempermudah/meringankan pekerjaan/perawatan instalasi biogas. Sarana Pendukung Sarana pendukung dalam pemanfaatan biogas terdiri dari saluran air/drainase. Air digunakan untuk membersihkan kandang ternak dan juga digunakan untuk membuat komposisi padat cair kotoran ternak yang sesuai. Sarana ini dapat mempermudah operasional dan perawatan instalasi biogas. Tanpa adanya kemauan peternak untuk secara aktif mengoptimalkan biogas. maka faktor-faktor lain tidak akan cukum membantu dalam optimalisasi pemanfaatan biogas. Saluran air dapat digunakan untuk mengalirkan kotoran ternak dari kandang ke reaktor biogas sehingga kotoran tidak perlu diangkut secara manual. air dan peralatan kerja. Selain sepuluh faktor di atas.10. menjalankan instalasi biogas dan merawatnya serta memanfaatkan energi biogas menjadi modal utama dalam pemanfaatan kotoran ternak menjadi biogas. ---------------------------© Juni 2008 4 .

Gerakan Ciliwung Bersih (GCB). Ditjen PHPDepartemen Pertanian. Selain tugas kedinasan. dan beberapa kegiatan atau penelitian di bidang pengelolaan limbah dan pertanian organik. S1 diselesaikan pada Jurusan Teknik Lingkungan. Kontak dan komentar dapat dikirimkan ke alamat e-mail: de_sulaeman@yahoo. agroindustri ramah lingkungan dan pengelolaan limbah banyak dimuat pada web site Ditjen PPHP. United Kingdom dengan Deptan tahun 2000-2001. Pengalaman dalam bidang lingkungan hidup meliputi Peneliti pada Eco-Indorganic Project kerjasama Ecosolve. Tulisan lainnya terkait pertanian organik. Direktorat Pengolahan Hasil Pertanian. aktif pula dalam organisasi dan kegiatan yang terkait dengan lingkungan hidup dengan bergabung pada Perhimpunan Cendekiawan Lingkungan Indonesia (Perwaku). pada tanggal 7 Desember 1973. agroindustri ramah lingkungan dan pengelolaan limbah. serta menjadi pembicara pada seminar/pelatihan mengenai pertanian organik.com 5 . Jawa Barat. dan menjadi pengurus pada Asosiasi Produsen Pangan Organik Indonesia (APOI) Bidang Sertifikasi. Sekolah Tinggi Teknik Lingkungan Yogyakarta tahun 1997 dan S2 diselesaikan pada Program Pasca Sarjana Ilmu Lingkungan Universitas Indonesia tahun 2006.Tentang Penulis Dede Sulaeman Lahir di Kuningan. menjadi anggota Tim Teknis Kompos Nasional pada Kementerian Negara Lingkungan Hidup tahun 2004-2005. Bersama dengan Asdep Pengendalian Pencemaran Agroindustri KLH menyusun buku berjudul Profil Pengelolaan Limbah Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Indonesia yang diterbitkan tahun 2008. yang meneliti pemanfaatan limbah pertanian pada tanaman dan efeknya terhadap pengurangan GRK. Saat ini bertugas di Sub Direktorat Pengelolaan Lingkungan.