P. 1
Pertumbuhan tanaman kentang

Pertumbuhan tanaman kentang

|Views: 67|Likes:
Published by angelia_wulandari
kentang
kentang

More info:

Published by: angelia_wulandari on May 30, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/30/2013

pdf

text

original

I.1 Pertumbuhan tanaman kentang Pertumbuhan dan Perkembangan tanaman dikategorikan menjadi beberapa tahap.

Menurut Sulistiono (2005) pertumbuhan tanaman kentang dapat dibedakan menjadi tiga fase yakni fase pertumbuhan vegetatif (pre-emergence - emergence), fase pertumbuhan brangkasan (haulm growth) dan fase pertumbuhan umbi (tuber growth). Pada fase pertumbuhan tunas (preemergence), tunas dapat tumbuh, baik di dalam ruangan penyimpanan maupun di lapangan, dengan atau tanpa cahaya matahari. Moorby dan Milthorpe (1975) menyatakan bahwa setelah umbi mengakhiri masa dormansi, tunas mulai tumbuh. Laju pertumbuhan tunas bergantung pada suhu dan kelembaban. Pada suhu tinggi tunas tumbuh lebih cepat sehingga tanaman tumbuh lebih awal di atas permukaan tanah. Jika kondisi tanah kering, umbi kehilangan bobot sehingga tunas tumbuh lebih lambat. Fase pertumbuhan brangkasan (haulm growth) dimulai sejak daun pertama terbuka di atas permukaan tanah sampai tercapai bobot kering maksimum. Sejak daun pertama terbuka, kegiatan fotosintesis dimulai sehingga peran umbi induk sebagai pemasok karbohidrat dalam pertumbuhan tanaman sedikit demi sedikit berkurang dan akhirnya tidak berfungsi sama sekali. Pada fase pertumbuhan umbi (tuber growth) terjadi persaingan yang kuat antara umbi dengan bagian atas tanaman (shoot) yang sama-sama tumbuh dan sama-sama berperan sebagai penerima (sink). Persaingan itu berhenti setelah pertumbuhan brangkasan mencapai maksimum dan hanya umbi yang berfungsi sebagai penerima, sedangkan brangkasan berubah menjadi sumber. Dalam keadaan normal pertumbuhan umbi dimulai sejak tanaman berumur dua sampai empat minggu setelah tanaman tumbuh di atas permukaan tanah dan diakhiri pada saat umbi mencapai bobot tertinggi dalam periode yang disebut lama pengisian umbi (penambahan bobot umbi per satuan waktu). Pada kondisi optimum, laju pengisian umbi dapat mencapai bobot basah 800 sampai 1000 kg ha-1 hari-1 (Beukema dan van der Zaag, 1979). Menurut Beukema dan van der Zaag (1979), secara keseluruhan dikenal dua tipe fase pertumbuhan vegetatif dan fase pertumbuhan generatif tanaman kentang, yaitu (1) tipe daur pendek, yang dicirikan dengan bobot brangkasan rendah, inisiasi umbi lebih awal, umur relatif pendek sehingga panen lebih cepat, dan menghasilkan umbi yang lebih rendah daripada tipe daur panjang, (2) tipe daur panjang, yang dicirikan dengan bobot brangkasan besar, inisiasi umbi

umur lebih panjang sehingga mampu menghasilkan umbi kentang lebih tinggi dibandingkan dengan tipe daur pendek Gambar 2. Perubahan yang terjadi pada fase ini yaitu kulit umbi mulai terbentuk. Pada suhu tinggi tunas tumbuh lebih cepat sehingga tanaman tumbuh lebih awal di atas permukaan tanah. Jumlah waktu yang dibutuhkan tanaman kentang untuk tumbuh dan berkembang sekitar 13-20 minggu atau 90-140 hari. berat kering umbi maksimum.terlambat. tinggi dan bertambahnya jumlah tunas. Laju pertumbuhan tunas bergantung pada suhu dan kelembaban. Fase vegetatif memerlukan waktu 2-4 minggu dari muncul tunas sampai inisiasi umbi. Fase pertumbuhan tanaman kentang (Sumber: Lovatt. Jika kondisi tanah kering. 4. 2. tunas mulai tumbuh. Fase pemasakan umbi memerlukan waktu 2-3 minggu. Fase inisiasi terjadinya diferensiasi tunas pada stolon menjadi primodia umbi. Setelah umbi mengakhiri masa dormansi. Pembesaran umbi ditandai dengan pembelahan sel yang cepat bersamaan dengan penumpukan pati dan waktu yang dibutuhkan sekitar 7-8 minggu. 1997) 1. umbi kehilangan bobot sehingga tunas tumbuh lebih lambat. 3. bagian atas tanaman berwarna kekuningan dan mati. Fase vegetatif ini ditandai dengan pertambahan berat. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->