P. 1
Bab III Karakteristik Bangsa Indonesia

Bab III Karakteristik Bangsa Indonesia

|Views: 435|Likes:
Published by monicajuliani92

More info:

Published by: monicajuliani92 on May 30, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/27/2015

pdf

text

original

NAMA : MONICA JULIANI NPM : 14211601 KELAS : 2EA27

BAB III “KARAKTERISTIK BANGSA INDONESIA”
Tugas Pendidikan Kewarganegaraan Bpk. Sri Waluyo

1

Mata Kuliah : Pendidikan Kewarganegaraan Dosen : Bapak Sri Waluyo

Topik Karya Ilmiah

“KARAKTERISTIK BANGSA INDONESIA”
Kelas : 2EA27

Tanggal Upload Tulisan : 31 Mei 2013

Penyusun
NPM 14211601 Nama Lengkap Monica Juliani Tanda Tangan

Program Sarjana Ekonomi Manajemen UNIVERSITAS GUNADARMA

2

KATA PENGANTAR
Seraya memanjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang senantiasa memberikan kekuatan khususnya kepada saya, sehingga atas ijinNya saya dapat menyelesaikan penyusunan tulisan ilmiah ini tanpa hambatan yang berarti. Pada kesempatan ini saya akan memaparkan tulisan ilmiah yang berjudul “KARAKTERISTIK BANGSA INDONESIA”. Saya mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada semua pihak yang telah membantu saya dalam penyelesaian tugas tulisan ilmiah ini. Namun saya menyadari, dengan keterbatasan yang ada, sudah barang tentu makalah ini banyak sekali kekurangan – kekurangannya. Untuk itu kritikan dan saran yang sifatnya membangun sangat saya harapkan, demi perbaikan di masa yang akan datang. Akhirnya saya berharap, walaupun tulisan ilmiah ini jauh dari sempurna, semoga dapat bermanfaat bagi semua pihak terutama teman – teman sejawat.

Jakarta, 23 Mei 2013

Monica Juliani

3

DAFTAR ISI
PENYUSUN .......................................................................................................... KATA PENGANTAR .................................................................................. 2 3 4 5

DAFTAR ISI .......................................................................................................... ABSTRAKSI .......................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................. 1.2 RUMUSAN DAN BATASAN MASALAH .............................................. 1.3 TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN .............................................. 1.4 METODE PENULISAN .................................................................................. BAB II METODE PENULISAN 2.1 WAKTU dan TEMPAT PENULISAN .......................................................... 2.2 METODE PENULISAN .................................................................................. 2.3 LANGKAH LANGKAH PENULISAN .......................................................... BAB III LANDASAN TEORI 3.1 KARAKTERISTIK BANGSA INDONESIA .................................. 3.2 LINGKUNGAN YANG MEMPENGARUHI KARAKTER BANGSA … BAB IV PEMBAHASAN 4.1 POKOK-POKOK PIKIRAN DALAM MEMBANGUN KARAKTER BANGSA ............................................................................................. 4.2 STRATEGI PEMBANGUNAN KARAKTER BANGSA MELALUI PENDIDIKAN ................................................................................. BAB V PENUTUP 5.1 KESIMPULAN .............................................................................................. 5.2 SARAN .......................................................................................................... 5.3 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................

6 7 8 8

9 9 9

10 11

14 16

18 18 18

4

ABSTRAKSI
INDONESIA, jika berbicara tentang negeri ini pasti tidak akan pernah habisnya, dimulai dari yang positif sampai mengarah ke yang negatif. Bagaimana karakter bangsa kita saat ini? Itulah yang menjadi permasalah utama dalam membangun bangsa ini. Dan tidak akan pernah habis untuk diperbincangkan. Karakter adalah sesuatu yang harusnya diketahui tapi sebagian besar kita tidak mau tahu. Sesuatu yang teramat penting, tetapi sebagian kita menganggap remeh. Sesuatu yang amat diperlukan, tapi justru sebagian kita malah menertawainya. Karakter memang penting, karena karakter adalah fondasi dalam membangun bangsa yang berkualitas. Dengan karakter para pejabat negara tidak akan memakan uang rakyat demi kepentingan pribadi. Dengan karakter seorang guru dapat mewariskan ilmunya dengan baik dan benar tanpa mengharapkan balasan. Seseorang dikatakan berkarakter bila tingkah lakunya sesuai dengan nilai-nilai moral dan agama. Bangsa Indonesia dikenal dengan bangsa yang memiliki prinsip ideologi kebangsaan yang eksklusif, berkebudayaan tinggi, memiliki tata krama, sopan santun, toleransi, gotong royong, semangat juang, dan nasionalisme yang tinggi. Hal inilah yang menjadi jati diri bangsa Indonesia yang berakar dari pengkajian kebudayaan Nenek Moyang kita.

5

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Karakter bangsa adalah kualitas perilaku kolektif kebangsaan yang khas-baik yang tecermin dalam kesadaran, pemahaman, rasa, karsa, dan perilaku berbangsa dan bernegara sebagai hasil olah pikir, olah hati, olah rasa dan karsa, serta olah raga seseorang atau sekelompok orang. Karakter bangsa Indonesia akan menentukan perilaku kolektif kebangsaan Indonesia yang khasbaik yang tecermin dalam kesadaran, pemahaman, rasa, karsa, dan perilaku berbangsa dan bernegara Indonesia yang berdasarkan nilai-nilai Pancasila, norma UUD 1945, keberagaman dengan prinsip Bhinneka Tunggal Ika, dan komitmen terhadap NKRI. Karakter bangsa di era globalisasi sekarang ini sudah mengalami kerusakan, bobroknya nilai luhur yang bisa diamalkan menjadi penyebab utama bangsa Indonesia semakin terpuruk. Kita secara sadar memang tahu betul tentang masalah kerusakan karakter bangsa ini, tapi ternyata masih banyak yang belum sadar dengan perbaikan yang harus dilaksanakan. Sudah banyak sekali berbagai ciri khas dari negara Indonesia yang mengalami kerusakan, tidak hanya dari segi lingkungan sosial saja tetapi juga dari pola pikir para penerus pembangunan bangsa ini. Karakter bangsa yang seharusnya dijaga dan terus dikembangkan agar lebih dikenal secara baik oleh negara lain, tapi oleh pemiliknya sendiri justru semakin dirusak. Apakah kita yang terlahir dan dibesarkan di tanah air ini sudah tidak ingin lagi menghargai tempat kita berjuang hidup untuk meraih masa depan? Jika Anda memang benar-benar peduli terhadap karakter bangsa Indonesia, mungkin Anda juga mengetahui kalau kebanyakan orangorang di luar sana hanya tahu tentang negara Indonesia itu adalah Pulau Bali, bukan nama Indonesianya yang mereka tahu. Apa ini sungguh sangat tidak memalukan? Bagaimana Bali bisa lebih dikenal daripada nama Indonesia sendiri? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, saya punya sedikit cerita tentang suatu karakter bangsa yang bisa dikenal dan bahkan begitu populer di seluruh dunia. Karakter bangsa yang saya maksud di sini adalah karakter dari negara Jepang! Kita pasti juga tahu negara Jepang kan? Sebuah negara yang juga dikenal sebagai negara matahari terbit. Dari sebutannya saja sudah bisa ditebak kalau negara Jepang merupakan negara yang memiliki suatu karakter, lantas bagaimana dengan Indonesia?
6

Selain dari sebutan itu, meskipun kebudayaan yang dimiliki oleh Jepang tidak sebanyak yang dimiliki kebudayaan di Indonesia, akan tetapi budaya seperti Kimono, Origami, makan pakai sumpit, upacara minum teh atau yang lainnya bisa begitu populer di seluruh dunia. Kenapa bisa begitu? Jujur saja kalau saya sendiri sebenarnya tidak kagum dengan kepopuleran karakter bangsa Jepang yang bisa mendunia tersebut, karena apa? Warga Jepang begitu sangat menghargai warisan budaya yang dimilikinya, sehingga banyak sekali yang begitu membanggakan karakter bangsanya sendiri, mereka tidak segan untuk memamerkan karakter yang mereka miliki. Apakah kita seperti itu? Sudahkah kita menghargai karakter bangsa sendiri? Sudahkah kita membanggakan kepada orang lain, ini loh ciri khas bangsa Indonesia. Apakah kita sudah seperti itu? Mungkin sebagian generasi muda sekarang agak sedikit risih kalau disuruh mendengarkan lagu dangdut asli Indonesia, bagaimana karakter bangsa Indonesia bisa maju kalau dari generasi mudanya saja sudah merasa risih? Karakter bangsa Indonesia seharusnya kita tonjolkan kepada negara lain, kita harus merasa bangga dengan karakter bangsa yang kita miliki saat ini, karena semua itu merupakan anugerah terindah dan terbesar sekaligus kekayaan paling berharga yang dimiliki bangsa Indonesia. Unuk itu janganlah kita semakin merusaknya, tapi yang harus kita lakukan adalah mengembangkan karakter bangsa Indonesia yang ada saat ini hingga bisa dikenal secara baik oleh masyarakat luas.

1.2 RUMUSAN DAN BATASAN MASALAH
Rumusan masalah: 1. Bagaimanakah karakteristik bangsa Indonesia ? 2. Lingkungan seperti apakah yang dapat mempengaruhi karakter bangsa ? 3. Sebutkan pokok – pokok pikiran dalam membangun karakter bangsa ! 4. Bagaimanakah strategi pembangunan karakter bangsa melalui pendidikan ?

7

1.3 TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN
Tulisan ini bertujuan untuk menjelaskan mengenai karakteristik dari bangsa Indonesia serta pengaruh dari lingkungan sekitarnya dan pembangunan karakter tersebut. Pembuatan tulisan ini juga untuk memenuhi tugas pendidikan kewarganegaraan. Pembuatan tugas ini semoga bermanfaat bagi para pembacanya dalam hal berikut : 1. Dalam Lingkungan Keluarga a. Anak akan menjadi Pribadi yang hormat dan patuh kepada kedua orang tua atau Berbakti kepada kedua orang tua. b. Membentuk pribadi yang bertanggung jawab kepada anggota keluarga (bagi kepala keluarga). 2. Dalam Lingkup Social ( masyarakat ) a. Anak akan memiliki hubungan yang baik antar Tetangga, Tenggang Rasa atau Tepo Sliro b. Anak akan memiliki Jiwa sosial yang baik, Ringan tangan atau suka memberikan bantuan kepada warga yang kekurangan. c. Anak akan Percaya diri untuk Tampil aktif dalam Organisasi kemasyrakatan. 3. Dalam Lingkungan Pemerintahan a. Jika Bekerja sebagai pegawai Negeri di harapkan menjadi pagawai yang Amanah, tidak menyeleweng jabatan terlebih lagi melakukan KORUPSI. b. Jika dipercaya Oleh rakyat, Seperti anggota DPR/MPR akan memperjuangkan kepentingan rakyat, bukannya memperjuangkan kepentingan pribadi. seperti potret bangsa kita saat ini bayak anggota Dewan yang terlibat kasus suap dan Penggelapan Dana. c. Jika di Percaya Jadi Pemimpin Diharapkan menjadi pemimpin yang adil, memperjuangkan hak hak rakyat kecil. Dan yang paling penting menjadi pemimpin yang bisa menegakkan keadilan di Negeri ini, Karena krisis kepercayaan di negeri ini sudah hampir musnah, Karena hukum di negeri ini berlaku terbalik yaitu Tajam Kebawah dan Tumpul Keatas.

1.4 METODE PENULISAN
1. Metode pengambilan data dari sumber-sumber bacaan ( buku ). 2. Mencari bahan dari internet. 3. Mengumpulkan informasi.
8

BAB II METODE PENULISAN
2.1 WAKTU DAN TEMPAT PENULISAN
JAKARTA, Mei 2013

2.2 METODE PENULISAN
1. Metode pengambilan data dari sumber-sumber bacaan ( buku ). 2. Mencari bahan dari internet. 3. Mengumpulkan informasi.

2.3 LANGKAH LANGKAH PENULISAN
Cover, Lembar Penyusun, Kata Pengantar, Daftar Isi, Abstraksi, BAB I Pendahuluan (Latar Belakang, Rumusan dan Batasan Masalah, Tujuan dan Manfaat Penelitian, penulisan) , BAB II Metode Penulisan ( Waktu Langkah Penulisan ) , dan Tempat Penulisan, metode Metode

Penulisan, Langkah

BAB III Landasan

Teori, BAB IV

Pembahasan, BAB V Penutup ( Kesimpulan, Saran, Daftar Pustaka).

9

BAB III LANDASAN TEORI
3.1 KARAKTERISTIK BANGSA INDONESIA
Secara psikologis konsep dari karakter bangsa adalah konsep individual. Jika kemudian hal tersebut menjadi suatu karakter bangsa maka perlu adanya acuan. Artinya dari konsep luas lagi bangsa, maka haruslah sistem

individual menjadi sebuah konsep kemasyarakatan dan lebih

ada instrumen sebagai alat evaluasi yaitu kebudyaan. Secara ringkas kebudayaan berisi

nilai, norma dan kepercayaan. Budaya dikembangkan dan diamalkan oleh masyarsakat pengembangnya, sehingga anggota masyarakat dalam wilayah budaya tersebut memiliki kepercayaan

kecenderungan yang sama dalam hal mengamalkan sistem nilai, norma dan

mereka. Dengan demikian dalam konteks ini budaya dapat dianggap sebagai instrumen untuk melihat kencenderungan perilaku pengembangnya. Dari kedua konsep di atas, maka dapat resultan dari berbagai aspek pribadi dan lingkungan. konsep psikologi dan kebudayaan.

dikemukakan bahwa perilaku merupakan Jadi berbicara tentang karakter

merupakan

Karakter bangsa Indonesia bersifat dinamis, dapat berubah dari suatu periode waktu tertentu ke periode lainnya, walaupun tidak mudah. Sebagai salah satu contoh adalah, dulu yang mempunyai karakter sopan, atau

sering dikatakan bangsa Indonesia sebagai bangsa Timur

santun, altruistik, ramah tamah, berperasaan halus dll yang menggambarkan sebuah sikap

perilaku yang mengindikasikan keluhuran budi pekerti. Bagaimanakah kondisi sekarang? Banyak yang meragukan bahwa karakter tersebut masih menjadi ikon Bangsa Indonesia. Jauhpertama, sudah mendengung-

jauh di awal kemerdekaan kita, Bung Karno, Presiden RI

dengungkan istilah “nation and character building”. Artinya ada kondisi karakter bangsa yang saat itu sudah ada, namun harus diubah. Jadi bapak bangsa itu sudah mengidentifikasikan karakter yang dianggap negatif, sehingga perlu diubah. Pencanangan perlunya membangun sesungguhnya telah direalisasikan. atau

karakter atau watak bangsa sebagai bangsa Indonesia baru

Karakter bangsa yang sudah terbentuk ratusan tahun sebagai pengabdi kepada penjajah

bangsa terjajah, pengabdi kepada raja-raja kecil yang terkotak-kotak, pengabdi kepada kegelapan, tahyul, pengabdi kepada feodalisme, dll yang semua itu tidak cocok lagi dengan Indonesia yang merdeka, berdaulat, hati, dan
10

arah perwujudan bangsa atau warga negara Republik

bertaqwa, beradab, bersatu, bermusyawarah, adil dan makmur. Jadi cuci otak, cuci

cuci kepercayaan harus dilakukan untuk mencapai cita-cita proklamasi kemerdekaan Bangsa Indonesia. Indonesia merdeka tidak butuh pengabdi-pengabdi kepada hal-hal diatas. Perlu tinggi, menjadi subyek di tanah air yang lain di dunia dll.

bangsa yang berjiwa besar, nasionalis, berintegretas merdeka, setara dengan

bangsa-bangsa

Jika kini kita mau membangun karakter bangsa, persoalannya adalah karakter Bangsa Indonesia itu yang mana? Kalau karakternya orang Bali, Jawa, Madura, Sunda, Minang, mungkin sudah ada.

Batak, Bugis, Ambon, Irian, dll suku bangsa yang ada di Indonesia,

Tetapi kalau karakternya Bangsa Indonesia tampaknya belum jelas. Bangsa Indonesia dapat dikatakan secara resmi terbentuk ketika para pemuda dari berbagai suku bangsa yang antara Oktober 1928 menyatakan sumpahnya yang kemudian Indonesia, Bahasa

lain tersebut di atas pada tanggal 28

dikenal dengan “Sumpah Pemuda”, mengakui berbangsa yang satu Bangsa

Indonesia dan tanah air Indonesia. Jadi pada tahun 1928 secara fisik bangsa Indonesia sudah terbentuk. Namun secara psikologis, sosial budaya, ekonomi, dll karakter bangsa belum mengkristal, lebih-lebih ketika kita hendak tetap menjaga kebhinekaan kita. Dulu, pada era kristalisasi nilai-nilai luhur Pancasilais.

orde baru dan orde lama diajarkan bahwa Pancasila merupakan

budaya bangsa. Jika hal ini kita pegang maka karakter bangsa Indonesia adalah

Karena merupakan sebuah kristal budaya maka karakter itu maka kelima sila itu merupakan satu kesatuan, bukan satu-satu. Akan tetapi kini Pancasila meskipun secara yuridis formal masih pamornya kalah dengan demokrasi. Karakter bangsa yang Indonesia mestinya

diakui sebagai dasar negara, tetapi

demokratis kini lebih mengedepan. Semestinya warna demokrasi di

berbeda dengan demokrasi di negara lain. Memang perbedaan itu dapat terlihat, setidaknya pelaksanaan demokrasi yang cederung berbau kekerasaan, pemaksaan, dan anarkhis. Masalah bisa dimiliki oleh semua manusia di dunia tanpa sajati.

lainnya, hampir semua karakter luhur itu

melihat suku atau bangsa apa. Misalnya karakter altruistik mungkin

3.2

LINGKUNGAN YANG MEMPENGARUHI KARAKTER BANGSA

1. Lingkungan Global Globalisasi dalam banyak hal memiliki kesamaan dengan internasionalisasi yang dikaitkan dengan berkurangnya peran dan batas-batas suatu negara yang disebabkan adanya peningkatan keterkaitan dan ketergantungan antarbangsa dan antarmanusia di seluruh dunia

11

melalui berbagai bentuk interaksi. Globalisasi juga dapat memacu pertukaran arus manusia, barang, dan informasi tanpa batas. Hal itu dapat menimbulkan dampak terhadap penyebarluasan pengaruh budaya dan nilai-nilai termasuk ideologi dan agama dalam suatu bangsa yang sulit dikendalikan. Pada gilirannya hal ini akan dapat mengancam jatidiri bangsa. Berdasarkan indikasi tersebut, globalisasi dapat membawa perubahan terhadap pola berpikir dan bertindak masyarakat dan bangsa Indonesia, terutama masyarakat kalangan generasi muda yang cenderung mudah terpengaruh oleh nilai-nilai dan budaya luar yang tidak sesuai dengan kepribadian dan karakter bangsa Indonesia. Untuk itu, diperlukan upaya dan strategi yang tepat dan sesuai agar masyarakat Indonesia dapat tetap menjaga nilai-nilai budaya dan jati diri bangsa serta generasi muda tidak kehilangan kepribadian sebagai bangsa Indonesia. 2. Lingkungan Regional Pada lingkungan regional, pengaruh globalisasi juga membawa dampak terhadap terkikisnya budaya lokal di zona negara-negara Asia Tenggara. Dampak tersebut berwujud adanya ekspansi budaya dari negara-negara maju yang menguasai teknologi informasi. Meskipun telah dilaksanakan upaya pencegahan melalui program kerja sama kebudayaan, namun melalui teknologi infomasi yang dikembangkan, pengaruh negara lain dapat saja masuk. Produk-produk budaya disebarluaskan melalui berbagai teknologi media yang akhirnya membentuk perilaku baru, kebudayaan baru, dan kemungkinan jati diri baru. Hal ini tentunya merupakan ancaman bagi pembinaan sikap, perilaku, dan jati diri sebagai suatu bangsa. Perkembangan regional Asia atau lebih khusus ASEAN dapat membawa perubahan terhadap pola berpikir dan bertindak masyarakat dan bangsa Indonesia. Untuk itu, diperlukan strategi yang tepat dan sesuai agar masyarakat Indonesia dapat tetap menjaga nilai-nilai budaya dan jati diri bangsa serta generasi muda tetap memiliki kepribadian sebagai bangsa Indonesia. 3. Lingkungan Nasional Perkembangan politik di dalam negeri dalam era reformasi telah menunjukkan arah terbentuknya demokrasi yang baik. Selain itu telah direalisasikan adanya kebijakan desentralisasi kewenangan melalui kebijakan otonomi daerah. Namun, sampai saat ini,
12

pemahaman dan implementasi konsep demokrasi dan otonomi serta pentingnya peran pemimpin nasional masih belum memadai. Sifat kedaerahan yang kental dapat mengganggu proses demokrasi dan bahkan mengganggu persatuan nasional. Harus diakui bahwa banyak kemajuan yang telah dicapai bangsa Indonesia sejak lebih dari enam puluh tahun merdeka. Pembangunan fisik dimulai dari zaman orde lama, orde baru, orde reformasi hingga pasca reformasi terasa sangat pesat, termasuk pembangunan infrastruktur pendukung pembangunan yang mencapai tingkat kemajuan cukup berarti. Misalnya, jaringan listrik, jaringan komunikasi, jalan raya, berbagai sumber energi, serta prasarana dan sarana pendukung lainnya. Kemajuan fisik yang terlihat kasat mata adalah banyaknya gedung bertingkat di kota-kota besar di Indonesia yang mengindikasikan kemajuan bangsa Indonesia dalam bidang pembangunan. Selain itu, kemajuan penting yang dicapai dalam tata pemerintahan adalah diluncurkannya Undang-undang tentang Otonomi Daerah pada tahun 2001 yang memberi keleluasaan kepada pemerintah daerah, provinsi dan kabupaten/kota untuk membangun daerah dengan kekuatan dan potensi yang dimilikinya. Kemajuan di bidang fisik harus diimbangi dengan pembangunan nonfisik, termasuk membina karakter dan jati diri bangsa agar menjadi bangsa yang kukuh dan memiliki pendirian yang teguh. Sejak zaman sebelum merdeka hingga zaman pasca reformasi saat ini perhatian terhadap pendidikan dan pengembangan karakter terus mendapat perhatian tinggi. Pada awal kemerdekaan pembangunan pendidikan menekankan pentingnya jati diri bangsa sebagai salah satu tema pokok pembinaan karakter dan pekerti bangsa. Pada zaman Orde Lama,Nation and Character Buildingmerupakan pembinaan karakter dan pekerti bangsa. Pada zaman Orde Baru, pembinaan karakter bangsa dilakukan melalui mekanisme penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). Pada zaman Reformasi, sejumlah elemen kemasyarakatan menaruh perhatian terhadap pembinaan karakter bangsa yang diwujudkan dalam berbagai bentuk kegiatan.

13

BAB IV PEMBAHASAN
4.1 POKOK-POKOK PIKIRAN DALAM MEMBANGUN KARAKTER BANGSA

1. Semangat dan cita-cita kebangsaan telah dideklarasikan para pendiri bangsa (founding fathers). Para pendiri bangsa mampu menggali nilai-nilai budaya luhur bangsa (atau disebut filsafat Pancasila maupun filsafat keagamaan). Pemahaman terhadap falsafah kebangsaan telah menghasilkan semangat juang para pendahulu sehingga membebaskan dari belenggu penjajahan. Falsafah Pancasila yang dilandasi nilai-nilai sejarah, cita-cita dan ideologi, juga berfungsi memandu bangsa Indonesia memandang dinamika kehidupan dan menentukan arah pembangunan menuju masyarakat yang mandiri, maju, adil, dan makmur. 2. Fenomena globalisasi berpengaruh kepada pergeseran atau perubahan tata nilai, sikap dan perilaku pada semua aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Perubahan yang positif dapat memantapkan nilai-nilai Pancasila sebagai falsafah hidup bangsa dan
14

mengembangkan kehidupan nasional yang lebih berkualitas.

Tuntutan dan aspirasi

masyarakat terakomodasi secara positif disertai upaya-upaya pengembangan, peningkatan pemahaman, penjabaran, pemasyarakatan, dan implementasi Pancasila dalam semua aspek kehidupan. Adapun perubahan yang negatif harus diwaspadai sejak dini serta melakukan aksi pencegahan berbagai bentuk dan sifat potensi ancaman terhadap NKRI. 3. Menurut Noorsyam (2009), filsafat pancasila memberi tempat yang tinggi dan mulia atas kedudukan dan martabat manusia (sebagai implementasi sila pertama dan kedua Pancasila). Karenanya setiap manusia seyogyanya mengutamakan asas normatif religius dalam menjalankan kehidupannya. Manusia diberi oleh Tuhan kemampuan berbagai ilmu pengetahuan untuk melaksanakan tugas kekhalifahannya (Al Baqarah : 30 – 34). Manusia diminta untuk mengelola seluruh alam dan seisinya dan diperuntukkan bagi umat manusia. 4. Menurut Hasibuan (2003), manusia Indonesia memiliki potensi ²illahiyah², dan bisa merealisasikan potensi illahiyahnya menjadi manfaat seluruh bangsa. Dengan menunaikan kekhalifahan itu manusia senantiasa mengalami pembelajaran. Pembelajaran diperlukan agar bangsa Indonesia dapat melalui tantangan internal maupun global dan berbagai dinamikanya. Proses pembelajaran dan iptek diharapkan menghasilkan kemampuan adaptasi atau justifikasi proses kehidupan dan menjalankan inovasi untuk menciptakan kualitas dan daya saing yang makin baik. Daya saing hanya akan meningkat, seiring dengan proses pembelajaran yang rasional dan kritis serta kreativitas di kalangan masyarakat. 5. Nilai-nilai Pancasila sebagai falsafah hidup bangsa perlu diimplementasi untuk membangkitkan semangat juang bangsa. Semangat juang itu bukan saja untuk menyelesaikan permasalahan bangsa, tetapi juga untuk meningkatkan kualitas SDM Indonesia. Kualitas itu akan lahir dari manusia yang berkarakter religius, percaya diri, dan memiliki etos kerja yang tinggi (Poespowardojo dan Hardjatno, 2010). Lahirnya SDM yang berkualitas sangat relevan untuk mengantisipasi keadaan dan perubahan lingkungan strategis. 6. Bagi bangsa Indonesia, yang dibutuhkan adalah sistemkepemimpin nasional yang dapat menjalankan visi pembangunan nasional dilandasi paradigma nasional dengan kemampuan (i) memantapkan integrasi bangsa dan solidaritas nasional, (ii) mementingkan stabilitas nasional untuk meningkatkan rasa kebangsaan, (iii) memahami perubahan dan melaksanakan pembaharuan dalam manajemen pemerintahan dan (iv) upaya pencarian solusi untuk
15

menangani permasalahan dalam kehidupan masyarakat. Pemimpin pada berbagai tingkatan dan hirarki, merupakan penggerak dan motivator seluruh komponen bangsa untuk menjalankan kehidupan nasional dalam pembangunan nasional. 7. Kepemimpinan nasional membutuhkan sumberdaya manusia (SDM) yang berkualitas, berkemampuan iptek dan seni yang dilandasi nilai-nilai ideologi bangsa, serta dapat berinteraksi dengan komponen bangsa lainnya dalam hidup bersama yang bermanfaat. Kepemimpinan nasional harus dapat mengawal manajemen pembangunan dalam ramburambu good governance, mendorong berfungsinya kelembagaan pemerintahan,

pembangunan pendidikan, dan pembangunan hukum dan aparatur dalam rangka pembangunan nasional. 8. Pembangunan pendidikan secara umum bertujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan dilaksanakan di dalam lingkungan keluarga, sekolah dan lingkungan (masyarakat dan pemerintahan) dalam prinsip-prinsip keteladanan, moral dan etika sesuai falsafah hidup bangsa berdasarkan Pancasila. Kepemimpinan dalam keluarga, sekolah, kemasyarakatan dan pemerintahan wajib menjalankan prinsip-prinsip pendidikan tersebut, dan menjadi sumber motivasi dan inspirasi lahirnya kualitas kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Melalui pendidikan diharapkan lahir kualitas SDM yang memiliki moral dan akuntabilitas individu, sosial, institusional dan global(Lemhannas, 2009) yang akan mengantarkan menjadi Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur. Karakter

multikultur[1] bangsa merupakan sumber kekayaan iptek nasional, sebagai modal dasar pembangunan nasional. Potensi tersebut perlu dioptimalkan pemanfaatannya melalui kepemimpinan yang memiliki kompetensi manajemen pembangunan berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi.

4.2

STRATEGI PEMBANGUNAN MELALUI PENDIDIKAN

KARAKTER

BANGSA

Pendidikan karakter adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana serta proses pemberdayaan potensi dan pembudayaan peserta didik guna membangun karakter pribadi dan/atau kelompokyang unik-baik sebagai warga negara. Hal itu diharapkan mampu

memberikan kontribusi optimal dalam mewujudkan masyarakat yang berketuhanan yang Maha
16

Esa, berkemanusiaan yang adil dan beradab, berjiwa persatuan Indonesia, berjiwa kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Strategi pembinaan karakter bangsa melalui program pendidikan memerlukan dukungan penuh dari pemerintah yang dalam hal ini berada di jajaran Kementerian Pendidikan Nasional. Oleh karena itu, fasilitasi yang perlu didukung berupa hal-hal sebagai berikut: a. Pengembangan kerangka dasar dan perangkat kurikulum, inovasi pembelajaran dan pembudayaan karakter; standardisasi perangkat dan proses penilaian, kerangka dan standardisasi media pembelajaran yang dilakukan secara sinergis oleh pusat-pusat di lingkungan Badan Penelitian dan Pengembangan Pendidikan Nasional. b. Pengembangan satuan pendidikan yang memiliki budaya kondusif bagi pembangunan karakter dalam berbagai modus dan konteks pendidikan usia dini, pendidikan dasar dan menengah, serta pendidikan tinggi dilakukan secara sistemik oleh semua direktorat terkait di lingkungan Kementerian Pendidikan Nasional. c. Pengembangan kelembagaan dan program pendidikan nonformal dan informal dalam rangka pendidikan karakter melalui berbagai modus dan konteks dilakukan secara sistemik oleh semua direktorat terkait di lingkungan Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal. d. Pengembangan dan penyegaran kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan, baik di jenjang pendidikan usia dini, dasar, menengah maupun pendidikan tinggi yang relevan dengan pendidikan karakter dalam berbagai modus dan konteks dilakukan secara sistemik oleh semua direktorat terkait. e. Pengembangan karakter peserta didik di perguruan tinggi melalui penguatan standar isi dan proses, penelitian dan pengembangan pendidikan karakter, pembinaan lembaga pendidikan tenaga kependidikan, pengembangan dan penguatan jaringan informasi professional. Pembinaan karakter dilakukan secara sistemik oleh semua direktorat terkait.

17

BAB V PENUTUP
5.1 KESIMPULAN
Negara Indonesia adalah negara yang solid terdiri dari berbagai suku dan bangsa, terdiri dari banyak pulau-pulau dan lautan yang luas. Jika kita sebagai warga negara ingin mempertahankan daerah kita dari ganguan bangsa/negara lain, maka kita harus memperkuat ketahanan nasional kita. Ketahanan nasional adalah cara paling ampuh, karena mencakup banyak landasan seperti : Pancasila sebagai landasan ideal, UUD 1945 sebagai landasan konstitusional dan Wawasan Nusantara sebagai landasan visional, jadi dengan demikian katahanan nasional kita sangat solid. Secara psikologis konsep dari karakter bangsa adalah konsep individual. Jika kemudian hal tersebut menjadi suatu karakter bangsa maka perlu adanya acuan. Artinya dari konsep luas lagi bangsa, maka haruslah

individual menjadi sebuah konsep kemasyarakatan dan lebih ada instrumen sebagai alat evaluasi yaitu kebudyaan.

5.2 SARAN
Dalam membangun karakter bangsa sebaiknya dengan menerapkan nilai – nilai yang terkandung pada pancasila karena jika suatu bangsa dapat mengamalkannya maka akan terbentuk suatu bangsa yang berkarakter tangguh serta akan di dapati Negara yang aman dan sejahtera.

5.3 DAFTAR PUSTAKA
Situmorang, H. 2010. Pembangunan Karakter Bangsa. Jurnal Pendidikan Penabur. Iskandar Agung, Rumtini. Civil Society dan Pendidikan Karakter Bangsa. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 16, Edisi khusus III, Oktober 2010 http://www.iprasblog.com/mengembangkan-karakter-bangsa-memajukan-masa-depan/324

18

Anonim. 2010. Desain Induk Pembangunan Karakter Bangsa Tahun 2010-2025. Jakarta: Pemerintah Republik Indonesia. Forum Rektor Indonesia Simpul Jawa Timur. 2003. Hidup Berbangsa dan Etika Multikultural. Surabaya: Penerbit Forum Rektor Simpul Jawa Timur Universitas Surabaya. http://hwraocha.wordpress.com/2013/01/01/karakter-bangsa-2/ Hasibuan, S. 2003. SDM Indonesia: Mengubah Kekuatan Potensial Menjadi Kekuatan Riil. Majalah Perencanaan Pembangunan, Bappenas, Jakarta. Edisi 31, April-Juni 2003: 2-10. Hasan, H.S. 2010. Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa. Jakarta: Litbang Puskur Kemdiknas http://dunialppkb.wordpress.com/bina-karakter-bangsa/

19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->