P. 1
1251260600_Pedoman Pengelolaan Kab-Kota

1251260600_Pedoman Pengelolaan Kab-Kota

|Views: 865|Likes:

More info:

Published by: Lala Nagh Wadokai Karate-do on May 30, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/16/2015

pdf

text

original

Sections

  • A. PERENCANAAN
  • B. PENYIMPANAN
  • C. DISTRIBUSI
  • B. Pencatatan Pendistribusian Obat Pencatatan Harian Penerimaan Obat
  • D. LAPORAN PEMAKAIAN DAN LEMBAR PERMINTAAN OBAT (LPLPO)
  • E. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGERTIAN
  • F. PENGHAPUSAN SEDIAAN FARMASI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL
PELAYANAN KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN
DEPARTEMEN KESEHATAN R.I

Assalamualaikum Warokhmatullahi Wabarokatuh

Pertama-tama marilah kita memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena
atas limpahan rahmat hidayah dan karunia-Nya, Pedoman Pengelolaan Obat
Publik dan Perbekalan Kesehatan Kabupaten/Kota dapat diselesaikan sesuai
dengan rencana.

Proses penyusunan pedoman pengelolaan ini telah melibatkan beberapa Unit
Pengelola Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan dari beberapa Kabupaten/Kota
maupun Propinsi.

Dengan telah disusunnya Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan ini, diharapkan pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan di
Kabupaten/Kota menjadi lebih terarah dan dapat dijadikan dasar untuk
menyamakan gerak dan langkah dalam memberdayakan Institusi Pengelola Obat
di Kabupaten/Kota, sehingga Pengelola Obat di Kabupaten/Kota dapat menjamin
ketersediaan obat yang bermutu di Unit Pelayanan Kesehatan Dasar.

Adanya perubahan besar dalam ketatanegaraan kita yaitu dengan adanya UU
Nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 25 tahun
1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah,
Sistem Pengelolaan Obat di Kabupaten/Kota yang telah berjalan dengan baik
harus tetap dipertahankan. Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan ini merupakan salah satu upaya merespon perubahan yang terjadi.

Kami berharap dengan diterbitkannya Surat Keputusan Menteri Kesehatan nomor
1426/SK/Menkes/SK/XI/2002 tentang Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan
Perbekalan Kesehatan ini, maka komitmen semua pihak akan dapat terus
meningkatkan Pengelolaan Obat di Unit Pelayanan Kesehatan Dasar dalam
menghadapi berbagai kendala dimasa transisi penerapan Otonomi Daerah.

Akhirnya kami menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada semua
pihak atas bantuan dan perhatian yang telah diberikan dalam penyusunan
Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan ini.

Jakarta, November 2002
Direktur Jenderal
Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan

Drs. Holid Djahari, MM, Apt
NIP. 140024279

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena rakhmat dan karunia Nya,
buku Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan telah dapat diselesaikan
sesuai rencana.

Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan ini disusun untuk memberikan
kejelasan bagi pengelolaan obat dan perbekalan kesehatan di Propinsi/Kabupaten/Kota.

Buku Pedoman ini digunakan sebagai acuan bagi Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan di Propinsi/Kabupaten/Kota maupun Pusat dalam proses pelaksanaan Pengelolaan
Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan.

Kami menyampaikan penghargaan yang tinggi dan ucapan terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu dalam pelaksanaan penyusunan Buku Pedoman Pengelolaan Obat
Publik dan Perbekalan Kesehatan.

Jakarta, Nopember 2002
Direktur Bina Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan

Drs. Bahron Arifin,Apt
NIP. 140 149 674

i

Lampiran :
Keputusan Menteri Kesehatan R.I
Nomor : /Menkes/SK/XI/2005
Tanggal :

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

1. Otonomi Daerah

Penerapan Undang - Undang nomor 32 tahun 2004 tentang Otononomi
daerah membawa implilkasi terhadap organisasi kesehatan di Pusat,
Provinsi, maupun Kabupaten/Kota. Demikian pula halnya dengan
organisasi pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan, bila
sebelumnya di seluruh Kabupaten/Kota terdapat Gudang Farmasi, maka
dengan diserahkannya Gudang Farmasi kepada pemerintah daerah,
organisasi tersebut tidak selalu eksis di setiap Kabupaten/Kota. Untuk
Kabupaten/Kota yang masih mempertahankan Gudang Farmasi
Kabupaten (GFK) dengan segala implikasinya, minimal pengelolaan obat
berjalan sebagaimana semula. Dalam artian ada penanggung jawab,
personal terlatih, sistem pengelolaan obat dan juga sarana baik gedung,
komputer maupun kendaraan roda empat. Berbeda dengan
Kabupaten/Kota yang melikuidasi Gudang Farmasi, kemungkinan
pengelolaan obat tidak berjalan sebagaimana mestinya relatif besar,
karena personal terlatih di pindah tugaskan atau sarana diubah
peruntukannya. Demikian pula halnya dengan mekanisme pengelolaan
obat yang telah dibina bertahun-tahun dirubah tidak sesuai dengan
standar yang berlaku. Selain kemungkinan tersebut, ada alternatif lain

yang bahkan menjadi lebih baik seperti : bila semula ada UPTD Farmasi
dan Gudang Farmasi dijadikan satu wadah, sarana (gedung dsb),
personal dan mekanisme pengelolaan obat, ada pelatihan lanjutan bagi
petugas terlatih dan sebagainya. Adanya Otonomi daerah membuka
berbagai peluang terjadi perubahan yang sangat mendasar di masing-
masing Kabupaten/Kota dalam melaksanakan pengelolaan obat.

2. Kebutuhan setiap daerah yang berbeda.

Keberadaan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kota yang sifatnya seragam
di seluruh Indonesia pada dasarnya untuk menjamin pengelolaan obat
publik dan perbekalan kesehatan khususnya dipelayanan kesehatan
dasar, dapat menjamin ketersediaan obat dan aksesibilitas publik
terhadap obat. Akan tetapi organisasi yang seragam mungkin di era
otonomi daerah dianggap tidak cocok lagi mengingat masing-masing
daerah mempunyai kebutuhan lokal spesifik yang berbeda antara satu
Kabupaten/Kota dengan yang lainnya. Sehingga perubahan organisasi
pengelolaan obat banyak dilakukan oleh masing-masing Kabupaten/Kota
maupun Provinsi.
Kebutuhan dimaksud misalnya adalah pengelolaan obat publik tidak
hanya mencakup pelayanan kesehatan dasar tetapi termasuk juga
pelayanan rujukan. Disisi lain ada keterbatasan tenaga apoteker terlatih,
sementara ada keinginan terciptanya pengelolaan obat yg efektif dan
efisien. Maka pengembangan organisasi membutuhkan cukup banyak
apoteker dan asisten apoteker. Ditempat lain mungkin keberadaan
Gudang Farmasi sudah dianggap memadai untuk mengelola obat publik
dan perbekalan kesehatan yang ada di wilayahnya.

3. Obat dan perbekalan kesehatan penunjang vital pelayanan
kesehatan

Obat merupakan komponen esensial dari suatu pelayanan kesehatan,
selain itu karena obat sudah merupakan kebutuhan masyarakat, maka
persepsi masyarakat tentang hasil dari pelayanan kesehatan adalah
menerima obat setelah berkunjung ke sarana kesehatan, yaitu
Puskesmas, Poliklinik, Rumah Sakit, Dokter praktek swasta dan lain -
lain.
Bila di umpamakan tenaga medis adalah tentara yang sedang berperang
di medan tempur, maka obat adalah amunisi yang mutlak harus dimiliki
untuk mengalahkan musuh-musuhnya. Oleh karena vitalnya obat dalam
pelayanan kesehatan, maka pengelolaan yang benar, efisien dan efektif
sangat diperlukan oleh petugas di Pusat/Provinsi/Kabupaten/Kota.

4. Biaya penyediaan obat yang cukup besar.

Menurut WHO (1996) belanja obat merupakan bagian terbesar dari
anggaran kesehatan. Di beberapa negara maju biaya obat ini berkisar
antara 10-15 % dari anggaran kesehatan, sementara di negara
berkembang biaya ini lebih besar lagi antara 35-66 %, misalnya :
Thailand 35 % , Indonesia, 39 %, Cina 45 % dan Mali 66 %. Tanggung
jawab pengadaan obat esensial untuk pelayanan kesehatan dasar bukan
lagi menjadi tanggung jawab pemerintah pusat akan tetapi menjadi
tanggung jawab pemerintah daerah Provinsi/Kabupaten/Kota. Melihat
data tersebut, maka pemerintah khususnya pemerintah daerah
Provinsi/Kabupaten/Kota akan merasakan beban yang sangat besar
terhadap APBD/DAU setiap tahunnya.

Untuk menjamin ketersediaan obat di pelayanan kesehatan dan juga
menjaga citra pelayanan kesehatan itu sendiri, maka sangatlah penting
menjamin ketersediaan dana yang cukup untuk pengadaan obat
esensial, namun lebih penting lagi dalam mengelola dana penyediaan
obat secara efektif dan efisien.

5. Dana obat yang harus diperjuangkan.

Penerapan Undang Undang Otonomi dan Perimbangan Keuangan Pusat
dan Daerah membawa perubahan kepada mekanisme pengalokasian
dana, bukan hanya di sektor Kesehatan tetapi terjadi di semua sektor.
Pada era sebelum otonomi daerah alokasi dana pembangunan langsung
disediakan untuk masing-masing sektor dan selanjutnya dibagikan ke
Provinsi dan Kabupaten/Kota. Pada saat ini pengalokasian dana dari
Pemerintah Pusat dilakukan melalui mekanisme DAU, DAK dan Dana
Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah. Dana alokasi pembangunan
kesehatan termasuk didalamnya dana alokasi obat termasuk kedalam
Dana Alokasi Umum. Perubahan yang demikian mendasar belum banyak
diantisipasi oleh manager kesehatan di Provinsi/Kabupaten/Kota
termasuk pula oleh pengelola obat publik dan perbekalan kesehatan.
Kondisi seperti ini bukan berarti kesalahan pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan di daerah, tetapi memang sebelumnya tidak
pernah dipersiapkan. Ketrampilan yang sangat menunjang dalam
melakukan pengajuan kebutuhan alokasi dana obat di DAU antara lain:
kemampuan negosiasi, kemampuan mengolah data penggunaan obat
dari aspek ekonomi, kemampuan advokasi dan lain sebagainya.
Ketrampilan tersebut sangat diperlukan mengingat ada sebahagian
pengambil keputusan di daerah yang beranggapan bahwa sektor
kesehatan adalah sektor yang hanya menghabiskan uang, atau
menjadikan unit pelayanan kesehatan sebagai salah satu “revenue
center” bagi daerah. Padahal perlu diketahui bahwa kesehatan
merupakan suatu investasi di masa mendatang.

B. Tujuan

1. Umum

Tersedianya Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan di Provinsi/ Kabupaten/ Kota

2. Khusus

Adanya keseragaman pelaksanaan tugas pengelolaan obat publik dan
perbekalan kesehatan di Provinsi/Kabupaten/Kota secara efektif dan
efisien, antara lain :
a. Terlaksananya perencanaan dan pengadaan kebutuhan obat yang
efektif dan efisien
b. Terlaksananya penyimpanan dan distribusi obat yang merata dan
teratur secara tepat jumlah, waktu dan tempat dengan masa tunggu
yang pendek.
c. Terlaksananya pengendalian persediaan obat publik dan perbekalan
kesehatan di Provinsi/ Kabupaten/ Kota secara berdayaguna dan
berhasil guna.
d. Terjaminnya mutu, keabsahan dan ketepatan obat serta kerasionalan
penggunaan obat.
e. Peningkatan pemanfaatan informasi pengelolaan obat publik dan
perbekalan kesehatan untuk perencanaan kebutuhan obat di
Provinsi/Kabupaten/Kota.

C. Batasan

Dengan diberlakukannya Otonomi Daerah, masing – masing daerah
Provinsi/ Kabupaten/ Kota mempunyai struktur organisasi dan kebijakan
sendiri dalam pegelolaan obat dan perbekalan kesehatan, sehingga dalam
buku ini Organisasi Pengelola Obat di Provinsi/Kabupaten/Kota disebut

dengan Unit Pengelola Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan (UPOPPK) di
Provinsi/ Kabupaten/ Kota.

BAB II
PERAN SETIAP TINGKATAN

A. Pembagian Tugas

Salah satu tujuan pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan adalah
agar dana yang tersedia dapat digunakan dengan sebaik-baiknya dan
berkesinambungan guna memenuhi kepentingan masyarakat yang berobat
ke Unit Pelayanan Kesehatan Dasar (Puskesmas). Agar tujuan tersebut
dapat terlaksana dengan baik, maka diantara semua yang terlibat dalam
pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan sebaiknya ada
pembagian tugas dan peran seperti di bawah ini :

1. Tingkat Pusat

a. Menyiapkan, mengirimkan dan mensosialisasikan berbagai Keputusan
Menteri Kesehatan ke unit – unit terkait antara lain :
1) Daftar Harga Obat PKD, Obat Program dan Obat Generik
2) Pedoman Perencanaan Pengadaan, Pengelolaan, Supervisi dan
Evaluasi Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan
3) Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN)
b. Menyediakan Obat Buffer Stok Nasional
c. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan di Provinsi maupun Kabupaten/Kota, dengan prioritas
Kabupaten/Kota bentukan baru
d. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan
Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan
e. Menyediakan Pedoman Pengobatan Dasar di Puskesmas
f. Menyediakan Fasilitator untuk pelatihan pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan.

g. Menyediakan Pedoman Advokasi Penyediaan Anggaran Kepada
Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota.

2. Tingkat Provinsi

Dinas Kesehatan Provinsi :
a. Menyediakan dan mengelola obat buffer stok Provinsi
b. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan di Kabupaten/Kota
c. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan
Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan ke Kabupaten/Kota
d. Menyediakan Fasilitator untuk pelatihan pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan di Kabupaten/Kota maupun Puskesmas
e. Melaksanakan Advokasi Penyediaan Anggaran Kepada Pemerintah

Provinsi

3. Tingkat Kabupaten/Kota

a. Perencanaan kebutuhan obat untuk pelayanan kesehatan dasar
disusun oleh tim perencanaan obat terpadu berdasarkan system
“bottom up”
b. Perhitungan rencana kebutuhan obat untuk satu tahun anggaran
disusun dengan menggunakan pola konsumsi dan atau epidemiologi.
c. Mengkoordinasikan perencanaan kebutuhan obat dari beberapa
sumber dana, agar jenis dan jumlah obat yang disediakan sesuai
dengan kebutuhan dan tidak tumpang tindih.
d. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota mengajukan rencana
kebutuhan obat kepada Pemerintah Kabupaten/Kota, Pusat, Provinsi
dan sumber lainnya.

e. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan untuk Puskesmas
f. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan
Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan ke Puskesmas
g. Melaksanakan Advokasi Penyediaan Anggaran Kepada Pemerintah
Kabupaten/Kota
h. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota bertanggungjawab terhadap pen-
distribusian obat kepada unit pelayanan kesehatan dasar.
i. Dinas Kesehatan Kab/Kota bertanggungjawab terhadap penanganan
obat dan perbekalan kesehatan yang rusak dan kadaluwarsa.
j. Dinas Kesehatan Kab/Kota bertanggungjawab terhadap jaminan mutu
obat yang ada di UPOPPK dan UPK.

BAB III
ORGANISASI
UNIT PENGELOLA OBAT PUBLIK DAN PERBEKALAN KESEHATAN

A. Bentuk Organisasi

Melihat betapa pentingnya peranan obat dalam pelayanan kesehatan,
maka perlu adanya standar pola organisasi pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan di Provinsi/Kabupaten/Kota agar alokasi dana obat
yang tersedia dapat di manfaatkan semaksimal mungkin.

Bentuk organisasi unit pengelola obat publik dan perbekalan kesehatan
Provinsi/Kabupaten/Kota adalah sebagai berikut :

Pola Organisasi Unit Pengelola Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan
sesuai dengan Pola Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi/Kabupaten/Kota

No.

Uraian Tugas

Pola Maksimal Pola Minimal

UPT - Lain

1 Penanggung jawab Unit
Pengelola Obat Publik
dan Perbekalan
Kesehatan

• Subdin/ Bidang
Farmasi
• Subdin/ Bidang
Yankes

• Seksi Obat

• UPTD Farmasi
• GFK
• Inst. Farmasi

2 Pelaksana
Pendistribusian dan
Penyimpanan

• Seksi Obat

• Petugas
Pendistribusian • Subsie

Pendistribusian

3 Pelaksana Pencatatan,
Pelaporan dan Evaluasi • Seksi Obat

• Seksi Evaluasi • Petugas

Evaluasi

• Subsie
Evaluasi

4 Pelaksana penyedia
informasi obat, pelatihan
dan monitoring
penggunaan obat
rasional

• Seksi Obat

• Petugas
Pemantauan

• Subsie
Pemantauan

5 Pelaksana Administrasi
Umum

• Staf Sie Obat • Petugas Seksi
Obat

• Subbag TU

B. Keberadaan UPOPPK di Provinsi/Kabupaten/Kota antara lain bertujuan
untuk menjamin :

1. Efisiensi dan efektifitas pemanfaatan alokasi dana.
2. Ketersediaan obat publik dan perbekalan kesehatan di unit pelayanan
kesehatan dasar
3. Penggunaan obat secara rasional

C. Keuntungan Pola Organisasi yang ada di Provinsi/ Kabupaten/ Kota.

Keuntungan adanya pola organisasi unit pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan di Provinsi/Kabupaten/Kota antara lain :

1. Ada jaminan profesionalisme dalam pengelolaan obat
2. Ada penanggung jawab dengan latar belakang pendidikan yang sesuai
dengan bidang pekerjaan
3. Potensi untuk terjadinya pemilihan obat maupun pengalokasian dana
yang tidak benar dapat diperkecil.
4. Komunikasi dengan tenaga kesehatan di Puskesmas atau Rumah
Sakit relatif berjalan lancar.
5. Jaminan tersedianya informasi mengenai obat dan perbekalan
kesehatan bagi tenaga kesehatan di Puskesmas/Rumah Sakit.

D. Tugas Pokok dan Fungsi Unit Pengelola Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan

1. UPOPPK di Provinsi/ Kabupaten/ Kota mempunyai tugas pokok
melaksanakan semua aspek pengelolaan obat publik dan perbekalan
kesehatan, meliputi perencanaan kebutuhan, pengadaan,
penyimpanan, pendistribusian, pengendalian penggunaan, pencatatan
pelaporan, monitoring, supervisi dan evaluasi.

Termasuk didalamnya pelatihan pengelolaan obat serta melakukan
koordinasi dalam perencanaan dan pengadaan obat dan perbekalan
kesehatan.

2. UPOPPK di Provinsi/ Kabupaten/ Kota mempunyai fungsi antara lain :

a. Melakukan seleksi obat publik dan perbekalan kesehatan untuk
pelayanan kesehatan dasar
b. Melakukan perhitungan kebutuhan obat publik dan perbekalan
kesehatan untuk pelayanan kesehatan dasar.
c. Pro-aktif membantu perencanaan dan pelaksanaan pengadaan
obat dan perbekalan kesehatan di Kabupaten/ Kota
d. Melakukan penerimaan obat publik dan perbekalan kesehatan yang
berasal dari berbagai sumber anggaran
e. Melakukan penyimpanan obat publik dan perbekalan kesehatan
dari berbagai sumber anggaran
f. Melakukan pendistribusian obat publik dan perbekalan kesehatan
yang berasal dari berbagai sumber anggaran sesuai dengan
permintaan dari pemilik program atau permintaan unit pelayanan
kesehatan.
g. Melakukan pencatatan pelaporan obat publik dan perbekalan
kesehatan serta obat program kesehatan yang menjadi tanggung
jawabnya.
h. Melakukan monitoring, supervisi dan evaluasi pengelolaan obat
publik dan perbekalan kesehatan pada unit pelayanan kesehatan di
wilayah kerjanya.
i. Melaksanakan kegiatan pelatihan pengelolaan obat publik dan
perbekalan kesehatan serta penggunaan obat rasional bagi tenaga
kesehatan di unit pelayanan kesehatan dasar

j. Melaksanakan kegiatan bimbingan teknis pengelolaan obat publik
dan perbekalan kesehatan serta pengendalian penggunaan obat di
unit pelayanan kesehatan dasar
k. Melaksanakan kegiatan administrasi unit pengelola obat publik dan
perbekalan kesehatan
l. Melaksanakan tugas lain yang diberikan unit vertikal di atasnya.

E. Tenaga Untuk Melaksanakan Fungsi Organisasi

Agar organisasi yang tersedia dapat berjalan lancar, maka diperlukan
tenaga yang sesuai dengan jenis pekerjaan tersebut. Adapun tenaga yang
dibutuhkan untuk memperlancar jalannya organisasi adalah tenaga
lulusan:

1. Apoteker
2. Sarjana Farmasi
3. D3 Farmasi
4. SAA/SMF
5. SMU
Jumlah tenaga yang tersedia dalam jumlah yang memadai akan
memudahkan organisasi mencapai tujuan, adapun jenis dan jumlah
tenaga yang sebaiknya tersedia adalah :

1. Kepala/Penanggung Jawab Unit Pengelola Obat Publik dan
Perbekalan Kesehatan adalah seorang Apoteker
2. Pelaksana pendistribusian dan penyimpanan obat publik dan
perbekalan kesehatan adalah Apoteker/Sarjana Farmasi/D3 Farmasi
atau Asisten Apoteker dengan jumlah minimal 1 (satu) orang dan
dapat dibantu oleh tenaga lulusan SMU.
3. Pelaksana evaluasi, pencatatan dan perencanaan kebutuhan obat
publik dan perbekalan kesehatan adalah Apoteker/Sarjana Farmasi/D3

Farmasi atau Asisten Apoteker dengan jumlah minimal 1 (satu) orang
dan dapat dibantu oleh tenaga lulusan SMU.
4. Pelaksana penyedia informasi obat, pelatihan dan monitoring
penggunaan obat rasional adalah seorang Apoteker/Sarjana
Farmasi/D3 Farmasi atau Asisten Apoteker dan dibantu oleh tenaga
lulusan SMU.
5. Pelaksana Administrasi :
a. Adminsitrasi Umum adalah tenaga lulusan D3 dan atau lulusan
SMU sesuai dengan kebutuhan dan tenaga yang tersedia.
b. Bendahara adalah seorang tenaga lulusan D3 atau SMU.

F. Pengembangan Tenaga Unit Pengelola Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan

Selain pendidikan formal seperti yang tersebut di atas diperlukan pula
pendidikan fungsional dalam melaksanakan pengelolaan obat publik dan
perbekalan kesehatan di Kabupaten/Kota. Adapun pelatihan minimal yang
sebaiknya diikuti oleh tenaga tersebut antara lain :

a. Untuk Apoteker penanggung jawab pengelolaan obat publik dan
perbekalan kesehatan di Kabupaten/Kota sebaiknya mengikuti
pelatihan berikut :
• Pengelolaan obat di Kabupaten/Kota
• Perencanaan dan pengelolaan obat terpadu
• Pengelolaan obat di Puskesmas
• Penggunaan obat rasional
• Pemanfaatan data LPLPO
• Pengelolaan obat program kesehatan di Kabupaten/Kota
• Manajemen umum (keuangan, administrasi)
• Komputer (spread sheet, word prosessor)

b. Untuk Apoteker/Sarjana Farmasi/D3 Farmasi atau Asisten Apoteker
pelaksana penditribusian dan penyimpanan sebaiknya mengikuti
pelatihan :
• Pengelolaan obat di Kabupaten/Kota
• Pengelolaan obat di Puskesmas
• Perencanaan dan pengelolaan obat terpadu
• Pemanfaatan data LPLPO
• Komputer (spread sheet, word prosessor

c. Untuk Apoteker/Sarjana Farmasi/D3 Farmasi atau Asisten Apoteker
pelaksana evaluasi, pencatatan dan perencanaan kebutuhan
sebaiknya mengikuti pelatihan :
• Pengelolaan obat di Kabupaten/Kota
• Perencanaan dan pengelolaan obat terpadu
• Pemanfaatan data LPLPO
• Komputer (spread sheet, word prosessor)

d. Untuk Apoteker/Sarjana Farmasi/D3 Farmasi atau Asisten Apoteker
penyedia informasi obat, pelatihan dan monitoring penggunaan obat
rasional sebaiknya mengikuti pelatihan :
• Pemanfaatan data LPLPO
• Penggunaan obat rasional
• Supervisi penggunaan obat di Puskesmas
• Komputer (spread sheet, word prosessor)

e. Untuk D3 Farmasi/Asisten Apoteker sebaiknya mengikuti pelatihan :
• Pencatatan pelaporan obat publik dan perbekalan kesehatan
• Penyimpanan dan pendistribusian obat publik dan perbekalan
kesehatan

• Pengenalan LPLPO
• Dasar - dasar komputer

f. Untuk Sarjana lain/D3/SMU sebaiknya mengikuti pelatihan :
• Dasar - dasar komputer
• Administrasi umum
• Kursus dasar bendaharawan

G. Anggaran

Anggaran merupakan salah satu hal yang sangat penting guna
berjalannya suatu organisasi, demikian pula halnya dengan UPOPPK di
Provinsi/Kabupaten/Kota sangat membutuhkan dukungan dana untuk
melaksanakan aktivitas sehari - hari.

Adapun anggaran yang dibutuhkan oleh UPOPPK di Provinsi/
Kabupaten/Kota dapat dikategorikan sebagai berikut :

1. Kebutuhan Anggaran Rutin.
Kebutuhan anggaran rutin UPOPPK di Provinsi/Kabupaten/Kota antara
lain :
a. Daya dan jasa, meliputi :
• Telepon, listrik, air, gas
b. Pemeliharaan, meliputi :
• Gedung dan halaman
• Kendaraan roda empat dan roda dua
• Komputer, printer, facsimile
c. ATK dan Penyediaan Barang Cetakan, meliputi :
• Alat Tulis Kantor
• Penyediaan Kartu Stok
• Penyediaan Kartu Induk Barang
• Penyediaan Form LPLPO unit Pelayanan Kesehatan Dasar

d. Pengolahan Data
e. Gaji pegawai, termasuk honor satpam penjaga gedung UPOPPK di
Provinsi/Kabupaten/kota

2. Kebutuhan pengembangan pengelolaan obat publik dan perbekalan
kesehatan meliputi :
a. Pelatihan Pengelola Obat di Puskesmas dan Penggunaan Obat
Rasional. Kebutuhan dana sesuai dengan jumlah unit pelayanan
kesehatan yang ada di wilayah kerja. Pelaksanaan minimal satu
tahun sekali, dengan lama kegiatan 1 – 2 hari.

b. Monitoring dan Evaluasi pengelolaan obat di Puskesmas dan
penggunaan obat rasional. Kebutuhan dana sesuai dengan jumlah
unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja. Pelaksanaan
minimal satu tahun sekali, dan dilakukan sepanjang tahun anggaran

c. Pertemuan/Rapat kerja penyusunan kebutuhan obat
Kebutuhan dana sesuai jumlah anggota tim perencanaan obat
terpadu, dilaksanakan minimal 4 (empat) kali dalam setahun,
dengan lama kegiatan 1 – 2 hari.

d. Penyampaian hasil monitoring
Kebutuhan dana sesuai dengan jumlah undangan, dilaksanakan
minimal 4 (empat) kali dalam setahun, dengan lama kegiatan 1 – 2
hari.
3. Sarana

Ketersediaan sarana yang ada di UPOPPK bertujuan untuk
mendukung jalannya organisasi. Adapun sarana yang minimal
sebaiknya tersedia adalah :
a. Gedung, dengan luas 300 m2 – 600 m2
b. Kendaraan roda dua dan roda empat, dengan jumlah 1 – 3 unit
c. Komputer +Printer, dengan jumlah 1 – 3 unit

d. Telepon & Facsimile, dengan jumlah 1 unit
e. Sarana penyimpanan :
Rak

: 10 – 15 unit

Pallet

: 40 – 60 unit

Lemari

: 5 - 7 unit
Lemari Khusus : 1 unit
f. Sarana Administrasi Umum :
Brankas

: 1 unit

Mesin Tik

: 1 – 2 unit
Lemari arsip : 1 – 2 unit

g. Sarana Administrasi Obat dan Perbekalan Kesehatan
Kartu Stok/Kartu Persediaan Obat
Kartu Induk Persediaan Obat
Buku Harian Pengeluaran Barang
SBBK, LPLPO
Kartu Rencana Distribusi
Lembar bantu penentuan proporsi stok optimum

Jumlahnya disesuaikan dengan item obat dan unit pelayanan
kesehatan yang dilayani.

BAB IV
PENGELOLAAN OBAT PUBLIK DAN PERBEKALAN KESEHATAN

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->