2.1.

MACAM - MACAM GINGIVITIS

2.1.1. Gingivitis marginalis kronis Merupakan suatu peradangan gingiva pada daerah margin yang banyak dijumpai pada anak, ditandai dengan perubahan warna, ukuran konsistensi, dan bentuk permukaan gingiva. Penyebab peradangan yang paling umum yaitu disebabkan oleh penimbunan bakteri plak. Perubahan warna dan pembengkakan gingiva merupakan gambaran klinis terjadinya gingivitis marginalis kronis. 2.1.2. Eruption gingivitis Merupakan peradangan yang terjadi di sekitar gigi yang sedang erupsi dan berkurang setelah gigi tumbuh sempurna dalam rongga mulut, sering terjadi pada anak usia 6-7 tahun ketika gigi permanen mulai erupsi. Eruption gingivitis berkaitan dengan akumulasi plak. 2.1.3. Gingivitis pada gigi karies dan loose teeth (eksfoliasi parsial) Pada pinggiran margin yang tererosi akan terdapat akumulasi plak, sehingga dapat terjadi edema sampai dengan abses. 2.1.4. Gingivitis pada maloklusi dan malposisi Peradangan disertai dengan perubahan warna gingiva menjadi merah kebiruan, pembesaran gingiva, ulserasi, dan bentuk poket dalam yang menyebabkan terjadinya pus, meningkat pada anak-anak yang memiliki overjet dan overbite yang besar, kebiasaan bernafas melalui mulut, open bite, edge to edge, dan protrusif. 2.1.5. Gingivitis pada mucogingival problems Mucogingival problems merupakan salah satu kerusakan atau penyimpangan morfologi, keadaan, dan kuantitas dari gingiva di sekitar gigi antara margin gingiva dan mucogingival junction yang ditandai oleh mukosa alveolar yang tampak tipis dan mudah pecah, susunan jaringan ikatnya yang lepas serta banyaknya serat elastis. 2.1.6. Gingivitis karena resesi gusi lokalisata

5 2. Gingivitis karena alergi Mc Donald dan Avery. alat ortodontik.1. Gingivitis Artefacta Peradangan karena perilaku yang sengaja melakukan cedera fisik dan menyakiti diri sendiri. Perilaku ini berhubungan dengan gangguan emosional.18 . Peradangan gingiva oleh karena perilaku mencederai diri sendiri terjadi pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa dan prevalensinya lebih banyak terjadi pada perempuan.1. 2. Kondisi ini juga dapat terjadi akibat menusuk gingiva dengan menggunakan jari kuku atau benda asing lainnya. Gingivitis artefakta minor merupakan bentuk yang kurang parah dan dipicu oleh iritasi karena kebiasaan menyikat gigi yang terlalu berlebihan. frenulum labialis yang tinggi.Terjadi karena trauma sikat gigi. Gingivitis artefakta mayor merupakan bentuk yang lebih parah.7. dan kebersihan mulut yang buruk. karena melibatkan jaringan periodontal.8. Salah satu penyakit periodontal yang disebabkan oleh adanya cedera fisik pada jaringan gingiva disebut sebagai gingivitis artefakta yang memiliki varian mayor dan minor. 2004 menyatakan bahwa adanya peradangan pada gingiva yang bersifat sementara terutama berhubungan dengan perubahan cuaca.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful