P. 1
Makalah Politik Dan Strategi Nasional

Makalah Politik Dan Strategi Nasional

|Views: 811|Likes:
Published by Novia Arimi
TUGAS SOFTSKILL
TUGAS SOFTSKILL

More info:

Published by: Novia Arimi on May 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/07/2014

pdf

text

original

MAKALAH POLITIK dan STRATEGI NASIONAL

NAMA NPM KELAS

: NOVIA ARIMI : 15211232 : 2EA27

UNIVERSITAS GUNADARMA

1|Page

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami haturkan kepada Allah SWT yang telah memberikan saya kesempatan, untuk menyelesaikan makalah ini makalah ini membahas tentang Politik dan Strategi Nasional Makalah ini berguna untuk pembaca untuk media pembelajaran baik formal maupun non formal sebagai penyusun saya akui banyak kekurangan pada makalah ini, untuk itu kritik dan saran dari pembaca sangat saya harapkan agar dalam penyusunan makalah berikutnya bisa lebis baik.

Bekasi , 31 Mei 2013

2|Page

DAFTAR ISI

Kata Pengantar Daftar Isi. BAB I : Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

2 3

4 5 5

1.2. Tujuan 1.3. Metode Penulisan

BAB II : Pembahasan . 2.1 Pengertian Politik , Strategi , Dan Polstranas 2.2. Dasar Pemikiran Penyusunan Politik dan Strategi Nasional 2.3 Penyusunan Politik dan Stategi Nasional 2.4. Stratifikasi Politik Nasional 2.5. Otonomi Daerah 2.6. Kewenangan Daerah 2.7 Politik Dalam Negeri BAB III : Penutup 3.1. Kesimpulan Daftar Pustaka 20 20 6-7 8 8 9-10 10 10-11 11-19

3|Page

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang. Bangsa Indonesia adalah bangsa yang berkedaulatan dan merdeka. Bangsa yang merdeka tentunya akan mengatur urusan dalam negerinya sendiri. Sejak peristiwa proklamasi di tahun 1945, terjadi perubahan yang sangat mendasar dari negara Indonesia, terutama tentang kedaulatan dan sistem pemerintahan dan politik. Pada awal masa kemerdekaan, kondisi politik Indonesia belum sepenuhnya baik. Kondisi indonesia masih morat-marit dan tidak stabil. Namun, setelah beberapa tahun berlalu kondisi internal Indonesia sudah mulai teratur dan membaik. Selangkah demi selangkah Indonesia mulai membenahi dan mengatur sistem pemerintahannya sendiri. Pada saat terjadi perang dingin antara Uni Soviet dan Amerika Serikat, banyak negara yang terpengaruh oleh kedigdayaan kedua negara tersebut. Kedua negara tersebut saling berlomba ntuk menunjukkan kepada dunia siapa yang lebih hebat. Untuk melancarkan usaha mereka tersebut, mereka banyak meletakkan pengaruh di beberapa negara dunia sehingga negara-negara tersebut akan mendukung usaha dan tindak tanduk mereka. Mereka saling berlomba dalam segala hal, mereka berlomba untuk mendapatkan simpati dan empati serta bantuan dari negara-negara di dunia. Oleh karenanya banyak negara-negara di dunia yang menjadi pengikut mereka. Pada saat itu dunia di bagi dalam dua kelompok, blok barat dan blok timur. Akan tetapi, bangsa Indonesia tidak terpengaruh oleh keadaan yang terjadi. Indonesia dan beberapa negara lainnya berkoordinasi dan membentuk sebuah kelompok yang tidak memihak salah satu dari kedua blok tersebut, kelompok tersebut dikenal dengan gerakan negara-negara non-blok Pada saat itu Indonesia menganut politik bebas aktif yang berarti tidak terikat dengan salah satu kelompok yang ada pada saat itu, dan aktif yang berarti aktif dalam menjaga perdamaian dunia dan mengembangkan kerja sama antar negara-negara di dunia di segala bidang. Selain itu Indonesia juga menetapkan strategi nasional untuk mengembangkan negara dan menjaga keutuhan negara. Saat ini banyak pemuda Indonesia yang tidak mengerti akan makna politik bebas aktif yang di anut oleh Indonesia, dan tidak sedikit di antara mereka yang salah mengartikan makna politik bebas aktif tersebut. Oleh karena itu, kiranya kami perlu untuk membahas tentang politik dan strategi bangsa Indonesia. Kami akan coba untuk membahas hal tersebut dalam makalah kami yang kami beri judul “Politik Dan Strategi Nasional”.

4|Page

1.2 Tujuan Untuk mengetahui implementasi politik dan strategi nasional di bidang sosial budaya; Untuk mengetahui implementasi politik dan strategi nasional di bidang pertahanan dan keamanan; Untuk mengetahui bagaimana kaidah pelaksanaan politik dan strategi nasional; Untuk mengetahui bagaimana keberhasilan politik dan strategi nasional Indonesia.

1.3 Metode Penulisan Saya menggunakan metode kepustakaan. Dalam metode kepustakaan ini saya hanya membaca berbagai buku mengenai wawasan nusantara saja dan tidak ada metode observasi atau pengamatan langsung.

5|Page

BAB II PEMBAHASAN

POLITIK DAN STRATEGI NASIONAL 2.1 Pengertian Politik , Strategi , Dan Polstranas i. Pengetian Politik

Kata” politik”secara etimologis berasal dari bahasa Yunani politeia, yang akar katanya dadalah polis, berarti satuan kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri, yaitu negara dan teia, berarti urusan.Dalam bahasa indonesia,poloitik dalam arti politics mempunyai kepentingan umum warga negara satuan bangsa.Politik merupakan suatu rangkaian asas, prinsip, keadaan, jalan , cara , dan alat yang digunakan untuk mencapai tujuan tertentu yang di kehendaki. Dalam bahasa inggris,politics adalah suatu rangkaian asas (prisip), keadaan, cara, dan alat yang digunakan untuk mencapai cita-cita atau tujuan tertentu.Sedangkan policy, yang dalam bahasa indonesia diterjemahkan sebagai kebijaksanana, adalah pertimbangan-pertimbangan yang di anggap dapat menjamin terlaksananya suatu usaha, cita-cita atau tujuan yang di kehendaki. Dengan demikian, politik membicarakan hal-hal yang berkaitan dengan negara, kekuasaan, pengambilan keputusan,kebijakan (policy), dan distribusi atau alokasi sumber daya. a. Negara

Negara merupakan suatu organisasi dalam sutu wilayah yang memiliki kekuasaan tertinggi yang di taati oleh rakyatnya.Boleh di katakan negara merupakan bentuk memasyarakat dan organisasi politik yang paling utama dalam suatu wilayah yang berdaulat. b. Kekuasaan

kekuasaan adalah kemampuan seseorang atau kelompok untuk mempengaruhi tingkah laku orang atau kelompok lain sesuai dengan keinginannya.Dalam politik yang perlu di perhatikan adalah bagaimana kekuasaan itu di peroleh, bagaimana mempertahankannya, dan bagaimana melaksanakannya.

6|Page

c.

Pengambilan Keputusan

Pengambilan keputusan adalah aspek utama politik.Dalam pengambilan keputusan perlu di perhatikan siapa pengambil keputusan itu dan untuk siapa keputusan itu dibuat.Jadi, politik adalah pengambilan keputusan melalui sarana umum.Kep[utusan yang diambil menyangkut sektor publik dari suatu negara. d. Kebijakan Umum

Kebijakan (policy) merupakan suatu kumpulan yang diambil oleh seseorang atau kelompok politik dalam memilih tujuan dan cara mencapai tujuan itu. Dalam pemikirannya adalah bahwa masyarakat memilih beberapa tujuan bersama yang ingin dicapai secara bersama pula, sehingga perlu rencana yang mengikat yang dirumuskan dalam kebijakan-kebijakanoleh pihak yang berwenang. e. Distribusi

Yang dimaksud distribusi ialah pembagian dan pengalokasian nilai-nilai (values) dalam masyarakat. Nilai adalah suatu yang diinginkan dan penting.Ia harus membagi secara adil.Politik membicarakan bagaimana pembagian dan pengalokasian nilai-nilai secara mengikat. ii. Pengertian Strategi

Strategi berasal dari bahasa yunani strategia yang diartikan sebagai “the art of the general” atau seni seseorang panglima yang biasanya digunakan dalam peperangan.Karl von Clausewitz (1780-1831) berpendapat bahwa strategi adalah pengetahuan tentang penggunaan tempuran untuk memenangkan peperangan.Sedangkan perang itu sendiri merupakan kelanjutan dari perang. Dalam pengertian umum, strategi adalah cara untuk mencapatkan kemenangan atau pencapaian tujuan.Strategi pada dasarnya merupakan seni dan ilmu menggunakan dan mengembangkan kekuatan ( ideologi, politik, ekonomi, sosial-budaya dan hankam) untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkann. iii. Politik dan Strategi Nasional

Politik nasional diartikan sebagai kebijakan umum dan pengambilan kebijakan untuk mencapai tujuan suatu cita-cita dan tujuan nasional.Dengan demikian definisi politik nasional adalah asas, haluan, usaha serta kebijakan negara tentang pembinaan (perencanaan, pengembangan, pemeliharaan, dan pengendalian) serta penggunaan kekuatan nasional untuk mencapai tujuan nasional.

7|Page

2.2 Dasar Pemikiran Penyusunan Politik dan Strategi Nasional Penyusunan politik dan strategi nasional harus memahami pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam sistem manajemen nasional yang berlandasan ideologi pancasila, UUD 1945, Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional.Landasan pemikiran dalam sisitem manajemen nasional ini sangat penting sebagai kerangkai acuan dalam penyusunan politik dan strategi nasional, karena didalamnya terkandung dasar negara, cita-cita nasional, dan konsep strategi bangsa indonesia. 2.3 Penyusunan Politik dan Stategi Nasional Sejak tahun 1985 telah berkembang pendapat yang mengatakan bahwa jajaran pemerintah dan lembaga-lembaga tersebut dalam UUD 1945 merupakan “suprastruktur politik”.Lembaga -lembaga tersebut adalah Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Presiden, Dewan Pertimbangan Agung (DPA), Badan Pemeriksa Keuangan ( BPK) dan MA. Sedangkan badanbadan yang ada dalam masyarakat disebut sebagai “infrastruktur politik”, yang mencakup pranata politik yang ada dalam masyarakat, seperti partai politik, organisasi kemasyarakatan, media massa, ke;lompok kepentingan (interest group), dan kelompok penekan (pressure group).Suprastruktur dan infrastruktur politik harus dapat bekerja sama dan memiliki kekuatan yang seimbang. Mekanisme penyusunan politik dan strategi nasional di tingkat suprastuktur politik di atur oleh presiden/mandataris MPR.Dalam melaksanakan tugas ini presiden dibantu oleh berbagai lembaga tinggi negara lainnya serta dewan-dewan yang merupakan badan koordinasi, seperti dewan stabilitas ekonomi nasional, Dewan Pertahanan Keamanan Nasional, Dewan Tenaga Atom, Dewan Penerbangan Antariksa Nasional RI, Dewan Maritim,Dewan Otonomi Daerah, dan Dewan Stabilitas Politik dan Keamanan. Proses politik dan strategi nasional pada infrastruktur politik merupakan sasaran yang akan dicapai oleh rakyat indonesia. Sesuai dengan kebijakan politik nasional, penyelenggaraan negara harus mengambil langkah-langkah pembinaan terhadap semua lapisan masyarakat dengan mencantumkan sasaran sektoralnya. Pandangan masyarakat terhadap kehidupan politik, ekonomi, sosial budaya, maupun bidang Hankam akan selalu berkembang karena: - Semakin tingginya kesadaran bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. - Semakin terbukanya akal dan pikiran untuk memperjuangkan haknya. - Semakin meningkatnya kemampuan untuk menentukan pilihan dalam pemenuhan kebutuhan hidup.

8|Page

- Semakin meningkatnya kemampuan untuk mengatasi persoalan seiring dengan semakin tingginya tingkat pendidikan yang ditunjang oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan tenologi. - Semakin kritis dan terbukannya masyarakat terhadap ide baru. 2.4 Stratifikasi Politik Nasional Stratifikasi politik (kebijakan) nasional dalam Negara Republik Indonesia adalah sebagai berikut:: i. Tingkat Penentu Kebijakan Puncak

a. Tingkat kebijakan puncak meliputi kebijakan tertinggi yang menyeluruh secara nasional dan mencakup :penentuan Undang-undang Dasar, penggarisan masalah makropolitik bangsa dan negara untuk merumuskan idaman nasional (national goals) berdasarkan falsafah pancasila dan UUD 1945. b. Dalam hal dan keadaan yang menyangkut kekuasaan kepala negara seperti yang tercantum pada pasal 10 s.d 15 UUD 1945, tingkat penentuan kebijakan puncak ini juga mencakup kewenangan presiden sebagai kepala negara.

ii.

Tingkat Kebijakan Umum

Tingkat kebijakan umum merupakan tingkat kebijakan dibawah tingkat kebijakan puncak, yang lingkupnya juga menyeluruh nasional dan berupa penggarisan mengenai masalah-masalah makro strategis guna mencapai idaman nasional dalam situasi dan kondisi tertentu. Hasil-hasilnya yang dapat berbentuk : a. Undang-undang yang kekuasaan pembuatannya terletak di tangan presiden dengan persetujuan DPR (UUD 1945, pasal 5 ayat (1) atau peraturan pemerintah pengganti undangundang (Perpu) dalam hal ihwal kegentingan yang memaksa). b. Peraturan pemerintah untuk mengatur pelaksanaan undang-undang yang wewenag penerbitannya berada ditangan presiden (UUD 1945 pasal 5 ayat (2). c. Keputusan atau instuksi presiden,yang berisi kebijakan-kebijakan penyelenggaraan pemerintah yang wewenang pengeluarannya berada di tangan presiden dalam rangka pelaksanaan kebijakan nasional dan perundang-undangan yang berlaku (UUD 1945, pasal 4 ayat (1). d. Dalam keadaan-keadaan tertentu dapat pula di keluarkan Makhlumat Presiden.

iii.

Tingkat Penentu Kebijakan khusus

9|Page

Kebijakan khusus adalah penggarisan terhadap suatu bidang utama (major area) pemerintahan.Kebijakan ini adalah penjabaran kebijakan umum guna merumuskan strategi, administrasi, sistem, dan prosedur dalam bidang utama tersebut.

iv.

Tingkat Penentu Teknis

Kebijakan teknis meliputi penggarisan dalam satu sektor dari bidang utama di atas dalam bentuk prosedur serta teknik mengimplementasikan rencana, program, dan ku 2egiatan. v. a. Dua Macam Kekuasaan dalam Pembuatan Aturan di Daerah Wewenang penentu pelaksanaan kebijakan pemerintah pusat di daerah terletak di tangan gubernur dalam kedudukannya sebagai wakil pemerintah pusat di daerah yuridiksinya masing-masing b. Kepala Daerah berwenang mengeluarkan kebijakan pemerintah daerah dengan persetujuan DPRD.Perumusan hasil kebijakan tersebut di terbitkan sebagai kebijakan daerah dalam bentuk peraturan daerah tingkat 1, atau 2, keputusan dan instruksinya kepala daerah tingkat 1, atau 2. 2.5 Otonomi Daerah Undang-undang No.22 tahun 1999 tentang pemerintahan daerah yang merupakan salah satu wujud politik dan strategi nasional secara teoritis telah memberikan dua bentuk otonomi kepada dua daerah’ yaitu otonomi terbatas bagi daerah propinsi dan otonomi luas bagi daerah kabupaten/kota. Perbedaan antara undang-undang yang lama dan yang baru ialah : Undang-undang yang lama, titik pandang kewenangannya dimulai dari pusat ( Central government looking ) Undang-undang yang baru, titik pandang kewenangannya dimulai dari daerah ( Local government looking ). Undang-undang No.22 tahun 1999 tentang otonomi daerah sesuai dengan tuntunan reformasi yang mengharapkan adanya pemerataan pembangunan dan hasil hasilnya untuk semua daerah, yang pada gilirannya diharapkan dapat mewujudkan masyarakat madani

2.6 Kewenangan Daerah Kewenangan bidang lain, sebagai mana dimaksud poin ( 1 ), meliputi kebijakan tentang perancanaan nasional dan pengadilan pembangunan nasional secara makro, dana perimbangan keuangan, sistem 10 | P a g e

administrasi negara dan lembaga perekonmian negara, pembinanaan serata pemberdayaan sumber daya manusia, pemberdayaan daya alam, teknoinggi yang strategis, konservasi, dan standarisasi nasional. Dengan berlakunya UU No.22 tahun 1999 tentang otonomi daerah, daerah mempunnyai mempunyai kewenangan yang lebih luas dibandingkan ketika UU No.5 tahun 1974 tentang pokok-pokok pemerintahan di Daerah dan UU No.5 tahun 1979 tentang pemerintahan Desa masih berlaku. Berdasarkan UU No. 22 tahun 1999 kewenangan daerah mencakup mencakup seluruh kewenangan bidang pemerintahan, kecuali kewenangan dalam bidang politik luar negeri, pertahanan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, agama, serta kewenangan bidang lain. Bentuk dan Susunan pemerintahan daerah: DPRD sebagai badan Legislatif Derah ah sebagai dan pemerintahan daerah sebagai eksekutif daerah dibentuk di daerah. DPRD Sebagai lembaga perwakilan rakyat di daerah merupakan wahana untuk melaksanakan demokrasi berdasarkan pancasila. DPRD mempunnyai tugas dan wewenang yaitu : Memilih gubernur/wakil gubernur , Bupati/Wakil Bupati dan Wali Kota/Wakil Wali Kota Memilih anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat dari utusan daerah. Mengusulkan pengangkatan dan pemberhentian gubernur/wakil Gubernur, Bupati/Wakil Bupati,Walikota/ Wakil Wali Kota. Membentuk peraturan daerah bersama Gubernur, Bupati dan Wali Kota. Menetapkan anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah bersama Gubernur, Bupati, dan Wali Kota. Mengawasi pelaksanaan peraturan daerah, pelaksanaan keputusan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota, pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, kebijakan daerah, dan dan pelaksanaan kerjasama internasional, di daerah. Memberikan pendapatan dan pertimbangan kepada pemerintah atas rencana perjanjian internasional yang mennyangkut kepentingan daerah. Menampung dan menindak lanjuti aspirasi daerah dan masyarakat.

2.7 POLITIK DALAM NEGERI 1. Menegasjkan arah politik luar indonesia yang bebas aktif berorensetasi pada kepentingan

nasional ,menitikberatkan pada soladaritas antar negara berkembang yang mendukung negara kamerdekaan.

11 | P a g e

2.

Dalam melakukan perjanjian dan kerja sama internasional yang menyangkut kepentingan dan

hajat orang banyak harus mempersatuan lembaga perwakila rakyat. 3. Meningkatkan kualitas kinerja aparatur luar negeri melakukan depormasi proaktif dalam segala

bidang. 4. Meningkatkan kualitas dipormasi guna mempercepat pemulihan ekonomi dan pem banguanan

melalui kenerja ekonomi regional maupun internasionl. 5. Meningkatkan kesiapan indonesia dalam segala bidang untuk menghadapi pedagangan bebas

terutama dalam menyonsong pemberilakuan AFTA,APEC DA WTO. 6. Memperluas perjanjian ektradisi degan negara sahabat serta mempelancar prosudur dipolmatik

dalam upaya meleksanakan bagian penyelesaia bagipenyelesaian masalah perkara pidana . 7. Meningkatkan kerja sama dalam segala bidang dengan negara tertangga yang berbatasan

langsung dengan kawasaan ASEAN untuk memelihara kestabilan, pembanguan dan kesejateraan. C. penyelengaran negara 1. Membersikan penyelenggaran negara dari pratek koropsi .kolusi ,dan nipotismedengan

memberikan snksiseberat – beratnya sesuai sesuai engan ketentuan hukum yang berlaku. 2. Memningkatkan kualitas aparatur negara dengan memperbaiki kesejateraan da prefesionalise

serta memberikaan sitem karier berdasarkan prsntasi dengan prinsip pemberian. 3. Melakukan pemeriksaan kekayaan pejabat – pejabat pemerintahaan sebelum dan sesudah

memengku abataan dengan tetap menjunjung tinggi hak asasi manusia. 4. Meningkatkan fungsi dan propesionalime birokrasi dalam melayani masyarakat serta dalam

mengelolah kekayaan negara secaa tranparan. 5. Meningkatkan kenerja ksejateraa pegawai negeri sipil ,tentra nasional dan kepolisian nasioanl

republik indonesia. 6. Menetapkan netralissi politik pegawai negeri degan enghargai hak polik.

D. Komuniasi ,informasi,dan media massa 1. Meningkatkan pemenfaatan peranan komunikasi memalu media massa modern dan tradisional

untuk menjelaskan kehidupan bangsa .

12 | P a g e

2.

Meningkatankulitas komonikasi diberbagai bidang melalui pengusaan dan penerapan teknologi

informasi dan komonkasi guna memperkuat dayasaing bangsa menghadapi tantangan globalisi. 3. 4. Meningkatkan peran pres yang ddengan peningkataan kualitas dan sejahteraan isan pres. Membanguan jaringan informasi dan komunikasi antara pusat dan dakerah dan serta antar

dakerah secara imbal balik daam rangka mendukung pembangun nasional. 5. Memperkuat klembangan ,sumber daya manusia ,serana dan praserana penerangan khusus dari

luar negeri. E. Agama 1. Memantapkan fungsi peranan,dan kebudayaan agama sebagai landasan moral ,spiritual ,dan

etika dalam penyelanggaraan negara serta mengupayahkan agar segala peraturan perundang – undangan. 2. 3. Meningkatka kualitas pendidikan agama melalui penyempurnaan sitem pendidikan agama. Menigkatkan dan memantapkan kerukunan hidup antar umat beragama untuk enciptakan

suasana harmonis dan saling menghormati . 4. 5. Mempermudahkan umat agama dan menjalankan ibadahnya . Meningkatkan peranan dan fungsi lembaga – lembaga keagaman dalam mengatasi dampat

perubahaan yang trjadi disemua aspek kehidupan .

F. Pendidikan 1. Mengupayahkan perluasaan dan pemeratahan kesempatanmemperolah pendidikan yang bermutu

tinggi. 2. Meningkatkan kemampuan akademis,profesionalme, dan jamiaan kesejahteran bagi para

pendidik. 3. Melakukan pembahruan sistem pendidikan ,termasuk pembaruan kurikulum untuk melayani

keagamaan pendidik. 4. 5. Memberdyakan lembaga pendidikan baik sekolah maupun luar sakolah. Melakukan pembaruan dan pemantapan sistem pendidikan nasional berdasarkan prinsip

desentralisasi otonomi keilmuan. 13 | P a g e

6.

Meningkatkan kualitas lembaga pendidikan yang diselenggarakan baik oleh masyarakat maupun

pemerintah da menetkan sitem pendidikan. 7. Mengembangkan kualitas sumber daya manusia sedini mungkin secra terata terpaduh dan

menyeluruh. 5.Implemenasi dibidang siosial dan budaya. a. 1. Kesehatan dan kesejahteran sosial Meningkatka mutu sumber daya manusia dan lngkungan yangsaling mendukung dan

emprolitaskan upaya peningkatan kesehatan. 2. 3. Meningkatkan dan memelihara mutu lembaga dan pelayanan kesahatan . Mengembangan sitem jamianan sosial tenaga kerja bagi tenaga kerja yang mendapatkan

perlindungan ,keamanan dan ksejahteraan . 4. Membngun ketahaan sosial yang mampu memberikan bantuan penyelamatan dan

pemberdayaan. 5. Membanguan aspirasi terhadp penduduk kelanjutan usia dan veteran untuk menjaga harkat dan

martabat . 6. Meningkatkan kepedulianpada penyandang cacat ,orang miskin ,anak – anak terlantar sera

kelompok rentan sosial melalui penyediaan lapanga perkerjaan. 7. Meningkatkan kualitas penduduk memlui pengendalian kelahiran ,penuruan angka kematian dan

progam KB. 8. Memberatas secara sitematis perdagangan dan penyalahguaan narkotika dan obat – obatan

terlarang. 9. b. 1. Memberikan akses fisip dan nonfisik guna menciptakan perspektf pnyandan cacat. Kebudayan, kesenian, dan pariwisata Mengembangakan dan membina kebudayan nasional bangsa indonesia yang bersumber dari

warisan budaya leluhur bangsa . 2. Merumuska nilai – nilai kebudayaan indonesia memberikan rujukan sitem nilai bagi totalita

rilaku kehidupn ekonomi.

14 | P a g e

3.

Mengmbangkan sikap kritis terhadp nilai dan budaya alm rangka memilah – mil ah nila budaya

yag kondusif. 4. Mengembngkankebebasan berkreasi dalm kesenian untuk memberikan inspirasi bagi kepekaan

terhadp totalitas kehidupan dengan mengacu pad etika ,moral dan estetika dan agama. 5. Mengembangkan dunia perfilam ndonesia secara sehat sebagai media massa yang kretif untuk

meningkatkan moralitas agama dan serta kecerdasan bangsa . 6. Melestarikan apresiasi kesenian dan kebudayaan tradisional serta menggalakan dan

memberdayakan sentra – sentra kesenian untuk meransang berkmbangnya kesnian nasional. 7. Menjadikan kesenian dan kerbudayan tradisional indonesia sebagai wahana bagi pengembangan

periwisata nasional dan mempromasikan keluar negeri. 8. Mengembangkan pariwisata melalui pariwisata melalui pendekatan sitem yang

utuh,terpadu,interdisipliner,dan partisipatoris dan menggunakan kriteria ekonomis,teknis ,ergonomis,sosia budaya . c. 1. Kedudukan dan peranan perempuan Meningkatkan kedudukan dan peranan perempuan dalam kehidupan berangsa dan bernegara

memalui kebijakan naional . 2. Meningkatkan kualitas peran dan kemendirian organiasi perempuan dengan tetep

mempertahankan nilai persatuan dan kesatuan erta nilai historis perjungan kaum perempuan . d. 1. Pemuda dan olahraga Menumbuhkan budaya olahraga guna meningkatkan kualitas manusia indonesia yang perlu

memiliki tingkat kesehatan dan kbugaran yang cukup. 2. Meningkatakan usaha pembibitan dan pembinaan olahraga prestasi harus dilakukan secara

sitematis dan komprehenshif melalui lembaga – lembaga pendidikan . 3. Mengembangkan iklim yang kondusif bagi generasi mudah dalam mengaktualiasikan segenap

potensi ,bakat, dan mnat mereka dengan memberikaan kesempatan dan kebebasan mengorganisasikan diri secara bebas . 4. Mengembangkan minat dan semangat kewirausahaan dikalangan generasi mudah yang berdaya

saing ,unggul, dan mandiri.

15 | P a g e

5.

Melindungi segenap generasi mudah dari bahaya destruktif terutama penyalahgunaan

narkotika,obat – obatan terlarang ,zat adiktif lainya ( narkoba ) memalui gerakan perberatasan dan peningkatan keadaran masyarakat akan bahaya penyalahgunaan nerkoba. e. 1. a. Pembanguan daerah Secaa umum pembanguaan daerah adalah sebag berikut : Mengembangan otonomi yang secara luas ,nyata,dan bertanggung jawab dalam rangka

pembudayaan masyarakat. b. Melakuan pengajian tentang berlakunya otonomi daerah bagi daerah propinsi,daerah kabupaten,

daerah kota. c. Mempercepat pembangunan ekonomi daerah yang efektif dan kuat dengan memberdayahkan

perlaku dan potensi ekonomi daerah serta memperhatikan pemerataan pertumbuahan ekonomi dengan eleksaan otonomi daerah. d. Mempercepat pembanguan perdesan dalam rangka pemberdayaan masyarakat terutama petani

dan nelayaan. e. Memwujudkan perimbangan keuangan antara pusat dan daerah secara adil dengan

mengutamakan kepentingan daerah yang lebih luas melalui perizian dan investasi . f. Memberdayakan dewan perwakilan rakyat daerah guna memantapkan penyelenggaran otonomi

daerah yang luas,nyata dan tanya jawab. g. Meningkatkan kualitas umber daya manusia didaerah sesuai dengan potensi da kepentingan

daerah memalui penyediaan ngaran pendidikn yang memandai. h. 2. Meningkatkan pembangunan diseluruh daerah terutama dikawasan timur indonesia. Pengembangan otonomi daerah didalam wadah negara kesatuan republik indonesia adalah untuk

menyesuaikan secara adil dan menyeluruh permasalahannya di daerah yang khusus .untuk itu langkah – langkah berikut perlu ditempuh : a. 1. Daerah istimewa Aceh Mempertahankan intergerasi bangsa antara negara kesatuan republik indonesia dengan

menghargai kesetaran san keragaman kehidupan sosial budaya masyarakat aceh. 2. Menyelesaikan kasus aceh secara adil dan bermartabat memlaui peyusutan dan peradilan yang

jujur bagi pelanggaran hak asasi manusia . 16 | P a g e

b. 1.

Irian jaya Mempertahankan intergrasi bangsa didalam wadah negara kesatuan republik indonesia dengan

tetap menghargai keseteran dan keragaman kehidupan sosial budaya masyarakat irain jaya . 2. Menyelesaikan kasus pelangaran hak asasi mansia di irian jaya memalui proses pengadialan

yang jujur dan bermartabat. c. Maluku

Menugaskan pemerintah untuk segala menyelesaikan komplik sosial yang berkepanjangan secra adil,nyata,dn menyeluruh serta mendorong masyarakat yang betikai agar proaktif. Dalam melakukan rekonsiliasi untuk mempertahankan dan menetapkan intergerasi nasional. f. 1. 2. 3. Sumber daya alam dan lingkungan hidup Mengelola sumber daya alam dan memelihara daya dukungnya Meningkatkan pemanfata potensi sumber daya alam dan lingkungan hidup . Mendelegasikan secara bertahap wewenang pemerintah pusat pada pemerintahan daerah dalam

hal memngelola sumber daya alam secra efektif dan pemeliharan lingkungan hidup. 4. Mndayagunakan sumber daya alamuntuk sebesar- besarya kemakmuran masyarakat dengan

memperhatikan kelestarian fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup. 5. Penerapan indikator – indikator yang memungkinkan pelestarian kemampuan keterbaruan

sumber daya alam untuk memcegah keruakan permanen. 6. 1. implementasi dibidang pertahanan dan kamanan menata kembali tentara nasional indonesia sesuai paradigma baru secara konsiten memlalui

reposisi,redifinisi , dan reaktualisasi peran tentara nasional . 2. mengembangkan kemampuan sistem pertahanan keamanan rakyat semesta yang bertumpu pada

kekuatan rakyat dengan tentara nasional indonesia dan kepolisian negara repulik indonesiasebagai kekuatan utama . 3. meningkatkan kualitas profesionalise tentara nasional indonesia dan meningkatkan rasio

kekuatan komponen utama. 4. Memperluas dan meningkatkan kualitas kerja sama bilateral bidang pertahaan dan keamanan

dalm rangka memelihara kestabilitas keamanan regional. 17 | P a g e

5.

Menuntaskan upaya memandirkan kopolisian negara republik indonsia dalam rangka

permisahan dari tentara nasional indonesia secara bertahap. a. Kaidah peleksaan

Garis – garis besar haluan negara ( GBHN ) tahun 1999 – 2004 yang diterapkan olah permusyawaratan rakyat dalam sidng umu majalis permusyahwaratan rakyat 1999 harus menjadi arah pnylengaran negara bagi lembaga – lembaga tinggi negara dan segenap rakyat indonesia.ada pun kaidah – kaidah pelekanan tersebut : 1. Presiden selaku kepala negara pemerntahan negara menjalankan tugas penyelengaraan

pemerintahan negara dan kewajiban untuk mengarahkan smua potensi dan kekuatan pemerintah negara 2. Dewan perwakilan rakyat ,mahkamah agung ,bedan pmeriksaan keuangan dan dewan

pertimbangan agung berkewajiban meleksanakan GBHN sesuai dengan fungsi ,tugas dan wewenangnya berdasrkan uud 1945. 3. 4. Semua lembaga tinggi negara bekewajiban menyampaikanlaporan peleksaan GBHN. GBHN dituangkan dalam program pembanguan nasional lima tahun yang memuat kebijakan

secara terperinci. 5. Program pembanguan nasional lima tahun ( PROPENAS ) dirinci dalam dana pembanguaan

tahuan ( REPETA ) yang memuat anggran belanja negara an ditetapkan presiden bersama dewan perwakilan rakyat .

b.

Keberhasilan politik dan sterategi naional

Dalm hal ini diatur ketatanegaran selama ini dituangkan dalm bentuk GBHN yang ditetapkan oleh MPR dimana peleksanaan dileksanakan oleh presiden selaku mandataris MPR. Denga dengan demikian penyelengaraan pemerintahan dan setip warga negara indonesia harus dimiliki : 1. 2. 3. 4. Keimanan dan ketakwaan pada tuhan yang maha esa. Semangat kekeluargaan yang berisi kebersamaan. Kepercayaan diri akan mampu dan kekuatan sendiri yang bersendikan kepribadian bangsa. Kesadaran,kepatuhan dan ketaatan pada hukum.

18 | P a g e

5. 6.

Pengendalian diri Mental ,jiwa ,tekad , dan semangat dai pengeabadian ,disiplin, dam etos kerja yang tinggi yang

mengutamakan kepentingan negara.

19 | P a g e

BAB III PENUTUP

3.1. Kesimpulam

Dapat ditarik kesimpulan bahwa politik dan strategi nasional Indonesia dilaksanakan di segala bidang. Hal itu dilakukan untuk memajukan seluruh aspek kehidupan di Indonesia. Kemudian, Garis-Garis Besar Haluan Negara tahun 1999-2004 yang ditetapkan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat dalam Sidang Umum Majelis Permusyawaratan Rakyat 1999 harus menjadi arah penyelenggaraan negara bagi lembaga-lembaga tinggi negara dan segenap rakyat Indonesia. Selain itu pelaksanaan politik dan strategi nasional di Indonesia di tentukan oleh tujuh unsur pokok yang telah tertulis dalam pembahasan diatas.

Daftar Pustaka S. Sumarsono, H. Mansyur, dkk, Pendidikan Kewarganegaraan, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2001.

20 | P a g e

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->