P. 1
Hukum Bacaan Waqaf

Hukum Bacaan Waqaf

|Views: 168|Likes:
Published by Ahmad Kurniawan

More info:

Published by: Ahmad Kurniawan on May 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/16/2015

pdf

text

original

F.

Uraian Materi: Hukum Bacaan Waqof (Terlampir)

Hukum Bacaan Waqaf

A. Pengertian Bacaan Waqaf
Waqaf secara bahasa artinya berhenti. Membaca Al-Qur’an dengan waqaf, artinya jika dalam ayat-ayat Al-Qur’an ada tanda waqaf, cara membacanya harus berhenti. Selain waqaf, ada juga wasal. Wasal artinya terus dibaca atau bersambung. Membaca Al-Qur’an dengan wasal artinya jika ada tanda baca wasal, cara membacanya diteruskan atau disambung dengan kalimat berikutnya. Tanda waqaf dan wasal ini sering disebut dengan nama tanda-tanda waqaf. Macam-Macam Bacaan Waqaf Macam-macam waqaf berikut tanda dan penjelasannya sebagai berikut: 1. Waqaf Lazim( ‫) الوقف الالزم‬/ Waqaf Tam( ‫) الوقف التام‬. Menghentikan bacaan pada rangkai kata yang sempurna maknanya serta lafaz (dari segi i'rab) dan maksudnya tidak tergantung dengan kata-kata berikutnya. Waqaf ini bertanda:( ‫) م‬ Contohnya:

2. Waqaf Ja'iz (Berhenti Harus) ‫ الوقف الجائز‬. Bacaan diharuskan berhenti atau sambung. Kedudukan hukum bahagian ini kadangkala sama (berhenti atau sambung), kadangkala sambung lebih baik dari berhenti dan kadangkala berhenti lebihk bai dari sambung (iaitu menghentikan bacaan pada rangkai kata yang tidak merosakkan maknanya). Tandanya( ‫)ﺝ‬ Contohnya: 3. Waqaf Kafi( ‫) الوقف الكافي‬. Bacaan harus diberhentikan atau disambung malah berhenti lebih baik dari sambung. Ia dinamakan demikian kerana lafaznya sempurna dan tidak bergantung dengan lafaz selepasnya. Tandanya( ‫) قلي‬. Contoh:

memiliki kemiripan dengan tanda tajwid iqlab. maka dari itu lebih baik berhenti walau kadang kala boleh diwasalkan. 8.Tanda sin ( ‫ ) س‬atau tanda Saktah ( ‫ ) ﺳﮑتﻪ‬menandakan berhenti seketika tanpa mengambil 1 . Tanda tersebut biasanya muncul pada kalimat yang biasanya pembaca akan meneruskannya tanpa berhenti. Tanda sad-lam ( ‫ ) ﺼﻞ‬merupakan singkatan dari “Qad yoosalu” yang bermakna “kadang kala boleh diwasalkan”. maka dari itu lebih baik meneruskan bacaan walaupun boleh diwaqafkan. Tanda zha ( ‫ ) ﻇ‬bermaksud lebih baik tidak berhenti. Tanda sad-lam-ya’ ( ‫ ) ﺻلﮯ‬merupakan singkatan dari “Al-wasl Awlaa” yang bermakna “wasal atau meneruskan bacaan adalah lebih baik”. Tanda jim ( ‫ ) ﺝ‬adalah Waqaf Jaiz. 6. Tanda sad ( ‫ ) ص‬disebut juga dengan Waqaf Murakhkhas. Tanda qaf ( ‫ ) ﻕ‬merupakan singkatan dari “Qeela alayhil waqf” yang bermakna “telah dinyatakan boleh berhenti pada wakaf sebelumnya”. Bacaan yang diharuskan berhenti atau sambung malah sambung adalah lebih baik dari berhenti. Ia dinamakan demikian kerana memberhentikan bacaan padanya adalah lebih baik. dalam kata lain lebih diperbolehkan berhenti pada waqaf sad. 9. namun sangat jauh berbeda dengan fungsi dan maksudnya. 10. yaitu berhenti di akhir kalimat sempurna.4. Tanda mim ( ‫ ) مـ‬disebut juga dengan Waqaf Lazim.Kita sebaiknya meneruskan membaca kalimat berikutnya jika menemukan tanda ini. Wakaf Lazim disebut juga Wakaf Taamm (sempurna) karena wakaf terjadi setelah kalimat sempurna dan tidak ada kaitan lagi dengan kalimat sesudahnya. Tanda tho ( ‫ ) ﻁ‬adalah tanda Waqaf Mutlaq dan haruslah berhenti. Waqaf Mustahab Wasluh. Tanda mim ( ‫) م‬. Tandanya(‫(ص‬ 1 ‫صلى‬ 1. 3. 4. Lebih baik berhenti seketika di sini walaupun diperbolehkan juga untuk tidak berhenti. Perbedaan antara hukum tanda zha dan sad adalah pada fungsinya. menunjukkan bahwa lebih baik untuk tidak berhenti namun diperbolehkan berhenti saat darurat tanpa mengubah makna. maka dari itu meneruskan bacaan tanpa mewaqafkannya adalah lebih baik. 2. Contoh 5. Tanda Qif ( ‫ ) قﻴف‬bermaksud berhenti! yakni lebih diutamakan untuk berhenti. Waqaf Hasan( ‫) الوقف الحسن‬. tandanya di atas kalimat. 5. 7.

2 2 http://1ray. makna dari waqaf ini serupa dengan waqaf yang sebelumnya muncul.wordpress. maka tidak dibenarkan untuk berhenti dan jika berada di penghujung ayat.’.napas. tidak perlu berhenti pada tanda kedua dan sebaliknya. 12.Tanda kaf ( ‫ ) ﻙ‬merupakan singkatan dari “Kathaalik” yang bermakna “serupa”.Tanda Laa ( ‫ ) ﻻ‬bermaksud “Jangan berhenti!”. pembaca haruslah berhenti seketika tanpa mengambil napas baru untuk meneruskan bacaan. 11.’.Tanda bertitik tiga ( . Dengan kata lain.) yang disebut sebagai Waqaf Muraqabah atau Waqaf Ta’anuq (Terikat). Jika sudah berhenti pada tanda pertama.com/2011/09/08/tanda-tanda-waqaf/ . Dengan kata lain. namun harus berhenti lebih lama tanpa mengambil napas. Jika ia muncul di pertengahan ayat. Waqaf ini akan muncul sebanyak dua kali di mana-mana saja dan cara membacanya adalah harus berhenti di salah satu tanda tersebut. 13.Tanda Waqfah ( ‫ ) ﻭقﻔﻪ‬bermaksud sama seperti waqaf saktah ( ‫) ﺳﮑتﻪ‬. Tanda ini muncul kadang-kala pada penghujung mahupun pertengahan ayat. . 14. pembaca tersebut boleh berhenti atau tidak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->