Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 42 Tahun 1994 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan Audit lingkungan  Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 31 Tahun 2001 tentang Audit Lingkungan Yang diwajibkan

PRINSIP-PRINSIP DAN PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN AUDIT LINGKUNGAN

A. FUNGSI DAN TUJUAN
• Pedoman Umum Pelaksanaan Audit Lingkungan dimaksudkan sebagai acuan untuk melakukan pelaksanaan audit lingkungan bagi suatu usaha atau kegiatan. • Audit lingkungan yang dimaksud dalam keputusan ini dilaksanakan secara sukarela oleh penanggung jawab usaha atau kegiatan dan merupakan alat pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang bersifat internal. • Dengan adanya pedoman ini, maka pengelolaan dan pemantauan lingkungan suatu usaha atau kegiatan diharapkan dapat dilakukan dengan baik, lebih terarah,efektif dan efisien.

Audit Lingkungan adalah suatu atau manajemen yang meliputi evaluasi secara sistematik, terdokumentasi, periodik dan objektif tentang bagaimana suatu kinerja organisasi, sistem manajemen dan peralatan dengan tujuan memfasilitasi kontrol manajemen terhadap pelaksanaan upaya nengendalian dampak lingkungan dan pengkajian pentaatan kebijakan usaha atau kegiatan terhadap peraturan perundang undangantentang pengelolaan lingkungan. Audit Lingkungan suatu usaha atau kegiatan merupakan perangkat manajemen yang dilakukan secara internal oleh suatu usaha atau kegiatan sebagai tanggung jawab pengelolaan dan pemantauan lingkungannya. Audit lingkungan bukan merupakan pemeriksaan resmi yang diharuskan oleh suatu peraturan perundangundangan, melainkan suatu usaha proaktif yang dilaksanakan secara sadar untuk mengindentifikasi permasalahan lingkungan yang akan timbul sehingga dapat dilakukan upaya-upaya pencegahannya.

minimisasi limbah dan identifikasi kemungkinan proses daur ulang. (b) Dokumen suatu usaha atau kegiatan tentang pelaksanaan standar operasi. (e) Upaya perbaikan penggunaan sumberdaya melalui penghematan penggunaan bagan.2. Fungsi Fungsi audit lingkungan adalah sebagai : (a) Upaya peningkatan pentaatan suatu usaha atau kegiatan terhadap peraturan perundang-undangan lingkungan. penanganan limbah dan standar operasi lainnya. yang berguna dalam penyempurnaan proses AMDAL. . misalnya : standar emisi udara. prosedur pengelolaan dan pemantauan lingkungan termasuk rencana tangggap darurat. (c) Jaminan untuk rnenghindari perusakan atau kecenderungan kerusakan lingkungan. pemantauan dan pelaporan serta rencana perubahan pada proses dan peraturan. limbah cair. (d) Bukti keabsahan prakiraan dampak dan penerapan rekomendasi yang tercantum dalam dokurnen AMDAL.

3. misalnya pembangunan yang berkelanjutan.(f) Upaya untuk meningkatkan tindakan yang telah dilaksanakan atau yang perlu dilaksanakan oleh suatu usaha atau kegiatan untuk memenuhi kepentingan lingkungan. proses daur ulang dan efisiensi penggunaan sumberdaya. . (b) Menjadi dasar bagi pelaksanaan kebijaksanaan pengelolaan lingkungan atau upaya penyempurnaan rencana yang ada. Manfaat Audit Lingkungan bermanfaat untuk: (a) Mengindentifikasi risiko lingkungan. (c) Menghindari kerugian finansial seperti penutupan /pemberhentian suatu usaha atau kegiatan atau pembatasan oleh pemerintah. atau publikasi yang merugikan akibat pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang tidak baik.

lembaga keuangan. dan pemegang saham. dan media massa. . (g) Mengidentifikasi kemungkinan penghematan biaya melalui upaya konservasi energi. (h) Menyediakan laporan audit lingkungan bagi keperluan usaha atau kegiatan yang bersangkutan. dan pengurangan. (f) Meningkatkan kepedulian pimpinan/penanggung jawab dan staf suatu badan usaha atau kegiatan tentang pelaksanaan kegiatannya terhadap kebijakan dan tanggung jawab lingkungan. pemakaian ulang dan daur ulang limbah. pemerintah. e) Membuktikan pelaksanaan pengelolaan lingkungan apabila dibutuhkan dalam proses pengadilan. (i) Menyediakan informasi yang memadai bagi kepentingan usaha atau kegiatan asuransi.(d) Mencegah tekanan sanksi hukum terhadap suatu usaha atau kegiatan atau terhadap pimpinannya berdasarkan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. atau bagi keperluan kelompok pemerhati lingkungan.

Identifikasi penanganan dan penyimpanan bahan kimia. Perubahan rona lingkungan sejak usaha atau kegiatan tersebut didirikan sampai waktu terakhir pelaksanaan audit. termasuk fasilitas untuk meminimumkan dampak buangan dan kecelakaan. Penggunaan input dan sumberdaya alam. 2. rute pengangkutan bahan dan pembuangan limbah.Audit Lingkungan perlu disusun sedemikian rupa. B3 serta potensi kerusakan yang mungkin timbul. . Sejarah atau rangkaian suatu usaha atau kegiatan. serta isu lingkungan yang terkait. sehingga dapat memberikan informasi mengenai : 1. Kajian resiko lingkungan. pengelolaan dan pemantauan yang dilakukan. 4. rona dan kerusakan lingkungan di tempat usaha atau kegiatan tersebut. 5. bahan jadi. 3. proses bahan dasar. Sistem kontrol manajemen. 6. dan limbah termasuk limbah B3.

14. 12. Catatan tentang lisensi pembuangan limbah dan pentaatan terhadap peraturan perundang-undangan termasuk standar dan baku mutu lingkungan. Program daur ulang. uji emisi. Peningkatan kemampuan sumberdaya manusia dan kepedulian lingkungan. 13. Rencana minimalisasi limbah dan pengendalian pencemaran lingkungan. konsiderasi product life cycle. dll. uji rutin. Penggunaan energi. 10. 11. tergantung padakebutuhan atau kegiatan yang bersangkutan. 9. perawatan. 8. . air dan sumberdaya alam lainnya.7. Perencanaan dan prosedur standar operasi keadaan darurat. Ruang lingkup audit lingkungan sangat luwes. Pentaatan terhadap hasil dan rekomendasi AMDAL (Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan Lingkungan). Effektifitas alat pengendalian pencemaran seperti ditunjukkan dalam laporan inspeksi.

Audit lingkungan harus dilaksanakan dengan metodologi yang komprehensif dan prosedur yang telah ditentukan. Audit lingkungan memerlukan tata laksana dan metodologi yang rinci. . untuk menjamin pengumpulan data dan informasi yang dibutuhkan serta dokumentasi dan pengujian informasi tersebut. Metodologi tersebut harus fleksibel sehingga tim auditor dapat menerapkan teknik-teknik yang tepat. Audit lingkungan harus berpedoman kepada penggunaan rencana yang sistematik dan sesuai dengan prosedur pelaksanaan audit lapangan dan penyusunan laporan.1. Karakteristik dasar Audit Lingkungan mempunyai ciri khas sebagai berikut: (a) Metodotogi yang komprehensif.

Konsep pembuktian dan pengujian terhadap penyimpangan pengelolaan lingkungan adalah hal yang pokok dalam audit lingkungan.(b) Konsep pembuktian dan pengujian. serta dilandasi dengan bukti yang sahib dan terdokumentasi. Laporan harus mernuat hasil pengamatan dan faktafakta penunjang serta dokumentasi terhadap proses produksi. . Tim audit harus mengkonfirmasikan semua data dan informasi yang diperolehnya melalui pemeriksaan lapangan secara langsung. Penetapan standardan pengukuran tertiadap kinerja lingkungan harus sesuai dengan usaha atau kegiatan dan proses produksi yang diaudit. Seluruh data dan hasil temuan harus disajikan dengan letas dan akurat. (c) Pengukuran dan standar yang sesuai. Audit lingkungan tidak akan berarti kecuali hasil kinerja usaha atau kegiatan dapat dibandingkandengan standar yang digunakan (d) Laporan tertulis.

2. Selain itu tim auditor harus pula diberi keleluasan untuk mengkaji hal-hal yang sensitif dan berpotensi menimbulkan dampak lingkungan. mengingat kajian terhadap kinerja lingkungan akan meliputi semua aspek dan pelaksanaan tugas secara luas. Usaha atau kegiatan dan proses audit dapat menjadi sangat kompleks dan pelaksanaan audit lingkungan menjadi tidak efektif bila tidak ada dukungan yang kuat dari pimpinan usaha atau kegiatan. . Kunci keberhasilan (a) Dukungan pihak pimpinan Pelaksanaan audit lingkungan harus diawali dengan adanya itikad pimpinan usaha atau kegiatan. (b) Keikutsertaan semua pihak Keberhasilan audit lingkungan ditentukan pula oleh keikutsertaan dan kerjasama yang baik dari semua pihak dalam usaha atau kegiatan yang bersangkutan.

Apabila tidak.(c) Kemandirian dan obyektifitas auditor Tim audit lingkungan harus mandiri dan tidak ada keterikatan dengan usaha atau kegiatan yang diaudit. . (d) Kesepakatan tentang tata laksana dan lingkup audit Harus ada kesepakatan awal antara pimpinan usaha atau kegiatan dengan tim auditor tentang lingkup audit lingkungan yang akan dilaksanakan. Pada umumnya. kemandirian auditor diartikan bahwa tim auditor harus dilaksanakan oleh orang di luar usaha atau kegiatan yang diaudit.maka obyektifitas dan kredibilitas akan diragukan.

Tata laksana audit merupakan suatu rencana yang harus diikuti oleh auditor untuk dapat mencapai tujuan audit yang diharapkan.1. . Tata laksana audit sangat beragam dan tergantung pada jenis usah dan karakteristik lingkungan. Tata Laksana Pelaksanaan audit lingkungan perlu mengikuti suatu tata laksana audit. Dengan mengacu pada tata laksana tersebut maka diharapkan adanya konsistensi dalam pelaksanaan audit dan pelaporan hasil audit. Berikut ini adalah beberapa tata laksana audit yang umum dilaksanakan: (a) Daftar Isian. Bentuk pelaksanaan audit yang paling sederhana adalah mempergunakan daftar isian dari laporan yang akan dihasilkan sebagai acuan audit.

(b) Checklist. Pedoman ini memuat instruksi instruksi dan petunjuk pelaksanaan yang harus dilaksanakan oleh auditor. Pada umumnya. Audit dengan menggunakan pedoman merupakan jenis tata laksanana yang paling rinci. (d) Pedoman. (c) Daftar pertanyaan. serta aspek yang harus diteliti. . dan daftar pertanyaan tersebut harus dijawab secara lengkap oleh auditor. Jenis ini merupakan cara yang umum digunakan yaitu dengan mempergunakan daftar yang rinci mengenai isi yang akan diaudit. Daftar pertanyaan seringkali digunakan dalam pelaksanaan audit. auditor telah mempersiapkan format baku untuk melaksanakan audit dan menyusun laporan akhir.

jenis usaha atau kegiatan dan pelaksanaan oleh tim auditor. Pendahuluan Penerapan audit lingkungan akan tergantung kepada jenis audityang dilaksanakan. 2. Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan audit lingkungan adalah sebagai berikut: 1.2. Pada saat ini. tujuan dan ruang lingkup audit harus telah disepakati. penentuan tim auditor. Aktifitas pra-audit juga meliputi pemilihan tata laksana audit. status hukum. Perencanaan yang baik pada tahap ini akan menentukan keberhasilan pelaksanaan audit dan tindak lanjut audit tersebut. instruktur organisasi. dan pendanaan pelaksanaan kegiatan audit. . Pra-audit Kegiatan pra-audit merupakan bagian yang penting dalam prosedur audit lingkungan.Informasi yang diperlukan pada tahap ini meliputi informasi rincimengenai aktifitas di lapangan. dan lingkup usaha atau kegiatan yang akan diaudit.

tata laksana. . (2) Pemerikasaan lapangan Pemeriksaan di lapangan dilaksanakan setelah pertemuan pendahuluan. dan jadual kegiatan audit. Tim audit akan mendapatkan gambaran tentang kegiatan usaha atau kegiatan yang akan menjadi dasar penetapan areal kegiatan yang memerlukan perhatian secara khusus. Dengan melaksanakan pemeriksaan lapangan. tim auditor dapal menemukan hal-hal yang terkait erat dengan kegiatan audit namun belum teridentifikasi dalam perencanaan. Kegiatan Lapangan (1) Pertemuan pendahuluan Tahap awal yang harus dilaksanakan oleh tim audit adalah mengadakan pertemuan dengan pimpinan usaha atau kegiatan untuk mengkaji tujuan audit.3.

foto-foto. (4) Pengujian. kertas kerja dan hal-hal lain yang berkaitan. Dokumentasi yang dihasilkan oleh tim auditor harus menunjang semua pernyataan. peta. dokumentasi yang diberikan oleh pemilik usaha atau kegiatan. Tujuan utama pengumpulan data adalah untuk menunjang dan merupakan dasar bagi pengujian temuan audit lingkungan. diagram. Prinsip utama audit lingkungan adalah bahwa informasi yang disajikan oleh tim audiotor telah diuji dan dikonfirmasikan. Informasi tersebut harus terdokumentasi dengan baik agar mudah ditelusuri kembali. catatan dan hasil pengamatan tim auditor. . hasil sampling danpemantauan.(3) Pengumpulan data Data dan informasi yang dikumpulkan selama audit lingkungan akan mencakup tata laksana audit. rencana. atau telah teruji melalui pengamatan langsung oleh tim auditor.

. Dokumentasi penunjang harus dikaji secara teliti sehingga semua hasil temuan telah ditunjang oleh data dan diuji secara tepat. (6) Pertemuan akhir Setelah penelitian lapangan selesai. tim auditor harus memaparkan hasil temuan pendahuluan dalam suatu pertemuan akhir secara resmi.Dalam menguji hasil temuan audit. atau harus ditentukan oleh tim auditor. tim auditor harus menjamin bahwa dokumen yang dihasilkan merupakan dokumen yang asli dan sah. Oleh karena itu tata laksana audit harus menentukan tingkat pengujian data yang dibutuhkan. Pertemuan ini akan mendiskusikan berbagai hal yang belum terpecahkan atau informasi yang belum tersedia. (5) Evaluasi hasil temuan Hasil temuan audit harus dievaluasi sesuai dengan tujuan audit dan tata laksana yang telah disetujui untuk menjamin bahwa semua isu/masalah telah dikaji.

. Pasca Audit Tim auditor akan menyusun laporan tertulis secara lengkap sebagai hasil pelaksanaan audit lingkungan. Laporan tersebut juga mencakup pemaparan tentang rencana tindak lanjut terhadap isu isu yang telah diidentifikasi. Seluruh dokumentasi selama penelitian harus dikembalikan kepada penanggung jawab usaha atau kegiatan. 4.Tim auditor harus mengkaji hasil pertemuan secara garis besar dan menentukan waktu penyelesaian laporan ahkir.

masyarakat luas atau organisasi lainnya dengan tujuan sebagai berikut : (a) Publikasi terhadap upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang telah dilakukan. (b) Antisipasi kebutuhan penilaian peringkat kinerja usaha atau kegiatanlainnya. Namun demikian. Pemerintah dapat memberikan vertifikasi atas hasil audit. (c) Tujuan lainnya yang ditetapkan oleh usaha atau kegiatan tersebut.Laporan hasil audit lingkungan merupakan milik usaha atau kegiatan yang diaudit dan bersifat rahasia. dunia usaha atau kegiatan sesuai dengan kebebasannya dapat menyampaikan laporan audit lingkungan kepada pemerintah. .

penghindaran kewajiban dan pelanggaran terhadap pentaatan hukum dan peraturan. (c) Hak pemerintah untuk meminta sesuatu informasi khusus sebagai dasar penentuan peringkat kinerja lingkungan suatu usaha atau kegiatan pelanggaran terhadap pentaatan hukum dan peraturan: (d) Tanggung jawab dunia usaha atau kegiatan untuk menyediakan data hasil pengelolaan dan pemantauan kepada pemerintah sesuai ketentuan Undang-undang dan peraturan pelaksanaan lainnya .Kebijakan audit lingkungan dalam hal ini tidak membatasi hai-hal sebagai berikut : (a) Hak pemerintah untuk melaksanakan pemeriksanaan secara rutin pada suatu usaha atau kegiatan. (b) Hak pemerintah untuk melaksanakan pemeriksaan terhadap suatu kegiatan yang dicurigai sebagai kelalaian.

maka usaha atau kegiatan atau organisasi (non pemerintah) dianjurkan untuk membuat dan melaksanakan kode etik serta sertifikasi auditor lingkungan.Peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan lingkungan .Proses. Auditor lingkungan harus mempunyai pendidikan yang sesuai dan memiliki pengalaman profesional untuk dapat melaksanakan tugasnya. Kemampuan yang harus dimiliki oleh tim auditor adalah meliputi pengetahuan tentang : .Karakteristik dan analisis tentang sistem manajemen .Sistem dan teknologi pengelolaan lingkungan. prosedur dan teknis audit . kesehatan dan keselamatan kerja .Dalam rangka menjamin bahwa audit lingkungan akan dilaksanakan secara baik dan profesional.

konsistensi dan objektifitas dalam pelaksanaan audit. Auditor harus mengikuti kode etik auditor yang ada. meliputi: . kesehatan dan keselamatan kerja serta resiko bahaya Auditor juga perlu mendapatkan pelatihan dan peningkatan kemampuan dalam bidang yang dibutuhkan dalam audit.Fasilitas usaha atau kegiatan yang akan diaudit .Potensi dampak lingkungan.Kemampuan untuk menganalisis data dan hasil temuan .Kemampuan perencanaan dan penjadualan kerja .Kemampuan untuk menulis laporan audit Auditor lingkungan harus terlatih secara profesional untuk menjamin ketepatan.Kemampuan berkomunikasi . ..

Auditor Lingkungan adalah seseorang yang memiliki kualifikasi untuk melaksanakan audit lingkungan. 3. . informasi.Dalam keputusan ini yang dimaksud dengan : 1. Audit lingkungan hidup yang diwajibkan adalah suatu proses evaluasi yang dilakukan oleh penanggung jawab usaha dan atau kegiatan berdasarkan perintah Menteri atas ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup yang terkait dengan kegiatan tersebut. Tim Evaluasi adalah sekelompok orang yang ditugaskan oleh Menteri untuk melaksanakan evaluasi terhadap masukan. Tim Audit adalah sekelompok atau seorang auditor yang diberi tugas untuk melaksanakan audit dan tim audit juga dapat beranggotakan tenaga ahli teknis. 4. 2. dan usulan untuk melakukan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan.

termasuk masyarakat hukum adat atau badan hukum yang terkena dampak langsung atau berpotensi terkena dampak dari ketidakpatuhan. 8. 6. Tim Verifikasi adalah sekelompok orang yang ditugaskan oleh Menteri untuk melakukan veerifikasi terhadap laporan terhadap hasil audit lingkungan yang diwajibkan. Menteri adalah Menteri yang ditugasi untuk mengelola lingkungan hidup. Pihak yang Berkepentingan adalah orang seorang. kelompok orang. . 7. Instansi yang bertanggung jawab di daerah adalah instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan di daerah Propinsi/Kabupaten/Kota atau instansi yang bertanggung jawab di bidang pengelolaan lingkungan hidup di daerah Propinsi/Kabupaten/Kota.5. dan organisasi lingkungan hidup.

    . pelaksanaan.RUANG LINGKUP Ruang lingkup audit lingkungan hidup yang diwajibkan meliputi : evaluasi masukan atau informasi. kriteria ketidakpatuhan. dan verifikasi laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan akibat ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundangundangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup.

c. . memberikan uraian tentang penyebab terjadinya ketidakpatuhan. termasuk apabila terdapat pelanggaran dan atau ketidaktepatan penerapan kebijaksanaan di bidang lingkungan hidup. untuk mengetahui tingkat ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup. FUNGSI DAN MANFAAT (1) Tujuan audit lingkungan hidup yang diwajibkan : a. memberikan rekomendasi atas temuan-temuan pelaksanaan audit (2) Fungsi audit lingkungan hidup yang diwajibkan merupakan salah satu instrumen penaatan atas ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup. b.TUJUAN.

b. mencegah terjadinya pencemaran dan atau perusakan lingkungan hidup. meningkatkan penaatan pengelolaan lingkungn hidup dari suatu usaha dan atau kegiatan.(3) Manfaat pelaksanaan audit lingkungan hidup yang diwajibkan : a. d. mengetahui status ketaatan pengelolaan lingkungan terhadap peraturan perundangundangan yang berlaku. c. sebagai bahan masukan bagi proses pengambilan keputusan Menteri tentang tindak lanjut penanganan ketidakpatuhan. .

meliputi : a. . ketidakpatuhan terhadap persyaratan yang diatur dalam peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup yang harus dilakukan. d. dan atau. ketidakpatuhan terhadap kriteria baku kerusakan lingkungan hidup. b. ketidakpatuhan yang mengindikasikan bahwa penanggung jawab usaha dan atau kegiatan tidak memiliki dokumen pengelolaan lingkungan hidup atau tidak melaksanakan system pengelolaan lingkungan secara efektif. dan atau. c. ketidakpatuhan terhadap baku mutu lingkungan hidup.KRITERIA KETIDAKPATUHAN DAN KEWENANGAN Kriteria ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundangundangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup yang menjadi dasar dikeluarkannya perintah pelaksanaan audit lingkungan hidup yag diwajibkan. dan atau.

b.telah diberikan peringatan oleh Menteri dan atau Gubernur dan atau Bupati dan atau Walikota sekurang-kurangnya 3 (tiga) kali dalam jangka waktu setahun terakhir dan atau patut diduga akan terjadi lagi di masa mendatang. .telah terjadi hal yang sama atau berkaitan secara berulangkali. d (2) Pelanggaran sebagaimana dimaksud dalam (1) apabila menunjukkan : a. c. b. apabila telah melanggar ketentuan a.(1) Penanggung jawab usaha dan atau kegiatan dinyatakan tidak mematuhi peraturan perundangundangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup. dan.

d dan (1). .d dan (1).c. (2) maka Gubernur/Bupati/Walikota mengusulkan kepada Menteri untuk memerintahkan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan tersebut melakukan audit lingkungan hidup yang diwajibkan.b.b. (2) (2) Apabila Gubernur/Bupati/Walikota menilai bahwa suatu usaha dan atau kegiatan di wilayahnya menunjukkan ketidakpatuhan sebagaimana dimaksud dalam a. c.(1) Menteri berwenang memerintahkan kepada penanggung jawab usaha dan atau kegiatan untuk melakukan audit lingkungan hidup yang diwajibkan apabila penanggung jawab usaha dan atau kegiatan menunjukkan ketidakpatuhan sebagaimana dimaksud dalam a.

PELAKSANAANAUDIT LINGKUNGAN HIDUP YANG DIWAJIBKAN Tata Laksana (1) Tata laksana audit lingkungan hidup yang diwajibkan dilaksanakan sesuai dengan Standar Nasional Indonesia Nomor 19-14010-1997 tentang Pedoman Audit Lingkungan – Prinsip Umum atau standar lainnya yang sesuai dengan tujuan pelaksanaan audit lingkungan hidup yang diwajibkan. . (3) Penanggung jawab usaha dan atau kegiatan wajib memberikan informasi/data yang benar dan actual kepada auditor. (2) Audit lingkungan hidup yang diwajibkan dilakukan oleh auditor lingkungan yang terdaftar dan atau auditor yang memenuhi kriteria kualifikasi sesuai dengan SNI 19-14012-1997 tentang Pedoman audit lingkungan – Kriteria kualifikasi untuk auditor lingkungan dan bebas dari pertentangan kepentingan.

Gubernur/Bupati/Walikota menugaskan instansi yang bertanggung jawab di daerah untuk mengevaluasi masukan atau informasi dan memeriksa unsur ketidakpatuhan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup (2) Apabila instansi yang bertanggung jawab di daerah menemukan ketidakpatuhan maka : (1) .Mekanisme Pihak yang berkepentingan dapat memberikan masukan atau informasi secara tertulis tentang terjadinya petunjuk ketidak patuhan suatu usaha dan atau kegiatan terhadap peraturan perundangundangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup kepada Gubernur/Bupati/Walikota/Instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan.

dengan dilengkapi data pendukung. b. Kepala instansi yang bertanggung jawab di daerah melaporkan hasil temuannya kepada Gubernur / Bupati / Walikota. .a. Gubernur/Bupati/Walikota dapat mengusulkan secara tertulis kepada Menteri untuk mengeluarkan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan. Instansi pengendalian dampak lingkungan dapat mengusulkan kepada Menteri untuk memerintahkan penanggung jawab usaha dan atau kegiatan untuk melaksanakan audit lingkungan hidup yang diwajibkan berdasarkan masukan atau informasi dari pihak yang berkepentingan dan dilengkapi dengan data pendukung.

(1) Berdasarkan usulan sebagaimana dimaksud selambat-lambatnya dalam waktu 5 (lima) hari kerja. instansi yang membidangi usaha dan atau kegiatan dan tenaga ahli dalam bidang yang terkait. (2) Tim Evaluasi sebagaimana dimaksud pada (1) terdiri dari unsur-unsur : instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan. Menteri membentuk Tim Evaluasi yang bertugas untuk mengevaluasi usulan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan. . (4)Tim Evaluasi melaksanakan kegiatan evaluasi paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja. terhitung sejak ditetapkan oleh Menteri. instansi yang bertanggung jawab di daerah. (3) Tim Evaluasi dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh Sekretariat yang ditetapkan oleh Menteri dan berkedudukan di instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan.

setelah selesai melaksanakan evaluasi. dilengkapi dengan rancangan ruang lingkupnya. Menteri memberitahukan kepada pihak yang berkepentingan. . kelayakan untuk dikeluarkannya perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan. b.(5) Tim Evaluasi sebagaimana dimaksud pada (1) wajib menyampaikan laporan dan rekomendasi hasil evaluasi secara tertulis kepada Menteri selambatlambatnya 5 (lima) hari kerja. ketidaklayakan untuk dikeluarkan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan dengan memberikan alasan-alasan ketidaklayakan tersebut (7) Apabila rekomendasi berupa ketidaklayakan. (6) Rekomendasii Tim Evaluasi sebagaimana dimaksud pada (5) dapat berupa : a. atau.

Menteri mengeluarkan surat perintah pelaksanaan audit lingkungan hidup yang diwajibkan kepada penanggung jawab usaha dan atau kegiatan yang bersangkutan. (2) Apabila Menteri menyetujui usulan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan.(1) Berdasarkan rekomendasi Tim Evaluasi. . Menteri memberikan alasan-alasan mengenai ketidaksetujuan tersebut. (3) Apabila Menteri tidak menyetujui usulan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan. Menteri dapat menyetujui atau tidak menyetujui usulan perintah audit lingkungan hidup yang diwajibkan.

(3) Jumlah beban biaya pelaksanaan audit lingkungan hidup yang diwajibkan sebagaimana dimaksud dalam (2) ditetapkan oleh Menteri . melaksanakan audit lingkungan hidup yang diwajibkan dengan membentuk Tim Audit. b. (2) Apabila dalam jangka waktu penangung jawab usaha dan atau kegiatan tidak melaksanakan perintah sebagaimana dimaksud Menteri dapat : a.(1) Dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja sejak dikeluarkannya surat perintah penanggung jawab usaha dan atau kegiatan telah menunjuk auditor dengan pemberitahuan kepada Menteri. atau. menugaskan pihak ketiga yang memenuhi persyaratan untuk melaksanakan audit lingkungan hidup yang diwajibkan.

(1) Tim audit merumuskan Kerangka Acuan audit lingkungan hidup yang diwajibkan berdasarkan ruang lingkup yang ditetapkan oleh Menteri selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja setelah tim audit ditetapkan. (3) Tim audit setelah melaksanakan tugasnya wajib menyerahkan laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan secara tertulis kepada Menteri. (2) Tim audit mulai melaksanakan audit lingkungan hidup yang diwajibkan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah Kerangka Acuan mendapat persetujuan dari Menteri. .

b. unsur lainnya yang dianggap perlu. . melaksanakan kajian terhadap laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan. dengan membentuk Tim Verifikasi. (4) Tugas Tim Verifikasi mencakup hal-hal sebagai berikut : a. ahli di bidang lingkungan hidup khususnya yang berkaitan dengan laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan. (2) Tim verifikasi terdiri dari : a. (3) Tim verifikasi dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh Sekretariat yang ditetapkan Menteri dan berkedudukan di instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan.(1) Apabila dianggap perlu Menteri dapat melakukan verifikasi terhadap laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan.

Menteri mengeluarkan surat perintah kepada penanggung jawab usaha dan atau kegiatan yang bersangkutan untuk melakukan perbaikan sesuai dengan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan dalam tenggang waktu yang ditetapkan oleh Menteri.b. c. apabila diperlukan dapat melaksanakan kegiatan verifikasi di lokasi usaha dan atau kegiatan yang bersangkutan. terhitung sejak ditetapkan oleh Menteri. (2) Instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan dan atau instansi yang bertanggung jawab di daerah melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan perbaikan . (1) Berdasarkan laporan hasil audit lingkungan hidup yang diwajibkan. (5) Tim Verifikasi melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam (4) paling lama 14 (empat belas) hari kerja. menyusun laporan hasil verifikasi secara tertulis dan menyampaikannya kepada Menteri.

Terima Kasih .