PETUNJUK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH KULIAH BERBASIS KOMPETENSI

DISUSUN OLEH: TIM KTI FK UNRAM

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MATARAM 2010
i

TIM PENYUSUN KARYA TULIS ILMIAH FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MATARAM

Ketua: dr. Hamsu Kadriyan, SpTHT, M.Kes Anggota: dr. Adriana Ekawanty, M.Kes dr. Bobby Marwal S, MPH dr. Ima Arum L, SpKK, dr. Nurhidayati, M,Kes dr. Lina Nurbaety

ii

PRAKATA Puji syukur kami panjatkan kehadapan Allah SWT/Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat-Nya buku petunjuk penulisan karya tulis ilmiah kurikulum berbasis kompetensi ini berhasil disusun dan diterbitkan sebagai pedoman dalam penyusunan karya tulis ilmiah mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Mataram. Karya tulis ilmiah merupakan salah satu syarat penyelesaian jenjang pendidikan tingkat sarjana untuk memperoleh gelar Sarjana Kedokteran. Penelitian ataupun karya tulis ilmiah lainnya merupakan salah satu metode pendidikan yang dapat dilakukan untuk melatih kemampuan mahasiswa mengamati keadaan sekitarnya dan dituangkan dalam bentuk laporan hasilo penelitian atau pengamatan. Buku petunjuk ini diharapkan dapat membantu para mahasiswa maupun dosen dalam menyusun dan menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah. Berdasarkan hal tersebut, diharapkan adanya kesamaan arah dan pandangan baik antara mahasiswa dan dosen pembimbing, maupun antara dosen pembimbing sendiri. Buku petunjuk ini merupakan terbitan pertama berdasarkan kurikulum berbasis kompetensi, yang merupakan penyempurnaan dari petunjuk penulisan program studi pendidikan dokter dengan metode konvensional. Buku petunjuk ini diharapkan lebih baik dari edisi sebelumnya. Saran dan kritik masih sangat diharapkan untuk penyempurnaan buku petunjuk ini pada masa yang akan datang. Akhirnya tim penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan dan penulisan buku petunjuk ini.

Mataram, Februari 2010

Tim penyusun

iii

SAMBUTAN Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayah-Nya yang telah dilimpahkan kepada kita dan terima kasih kepada tim penyusun ”Petunjuk Penulisan Karya Tulis Ilmiah Kurikulum Berbasis Kompetensi” sehingga buku ini dapat diterbitkan untuk digunakan sebagai pedoman bagi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Mataram. Setiap Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Mataram diharuskan memiliki kemampuan untuk membuat karya tulis ilmiah sesuai kaidah ilmiah yang berlaku secara umum maupun kaidah khusus yang berlaku seusai bidang ilmu yang digelutinya. Kemampuan ini tidak saja bermanfaat dalam menyelesaikan tugas akhirnya untuk mencapai gelar kesarjanaannya, tetapi juga kelak setelah mereka menyelesaikan pendidikannya dan terjun di masyarakat. Melalui karya tulis ilmiah, para lulusan nanti dapat mengkomunikasikan informasi ilmiah di bidang kedokteran yang selalu berkembang sepanjang masa. Dengan petunjuk ini, para mahasiswa diharapkan dapat membiasakan diri dengan penulisan karya tulis ilmiah yang terarah berdasarkan hasil penelitian yang dilakukannya. Kami yakin bahwa buku ini akan bermanfaat khususnya bagi mahasiswa baik dalam menyelesaikan studinya maupun setelah terjun ke masyarakat kelak.

Fakultas Kedokteran Universitas Mataram Dekan,

Prof. Mulyanto NIP. 19480520 197602 1 001

iv

DAFTAR ISI Halaman PRAKATA ........................................................................................... ii SAMBUTAN ........................................................................................ iii DAFTAR ISI ........................................................................................ iv DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ v BAB 1. PENDAHULUAN ................................................................... 1 1.1 Batasan ……....................................................................... 1 1.2 Tujuan ................................................................................ 1 1.3 Pokok (Ruang Lingkup) Karya Tulis Ilmiah …….............. 1 1.4. Kode Etik Penulisan Karya Tulis Ilmiah ............................ 1 BAB 2. TIM PEMBIMBING ................................................................. 2 2.1 Kriteria Pembimbing …....................................................... 2 2.2 Uraian Tugas ...................................................................... 2 2.3 Pengangkatan Pembimbing ................................................. 2 2.4 Penggantian Pembimbing ................................................... 2 2.5 Pemantauan Bimbingan ...................................................... 3 BAB 3 PROSEDUR PENYUSUNAN KARYA TULIS ILMIAH .......... 4 3.1 Prasyarat ….......................................................................... 4 3.2 Kegiatan Karya Tulis Ilmiah ................................................. 4 3.2.1 Penetapan pembimbing dan rencana dan judul Karya Tulis Ilmiah................................................................. 4 3.2.2 Seminar Usulan Penelitian ......................................... 4 3.2.3 Pelaksanaan Penelitian ............................................... 4 3.2.4 Ujian Karya Tulis Ilmiah .......................................... 4 3.2.4.1 Persyaratan ................................................. 5 3.2.4.2 Tim penguji .................................................. 5 3.2.4.3 Pelaksanaan ................................................ 5 3.2.4.4 Penilaian...................................................... 5 3.2.4.5 Hasil ujian Karya Tulis Ilmiah........................ 6 3.2.4.6 Bobot SKS Karya Tulis Ilmiah.......................... 6 BAB 4 FORMAT KARYA TULIS ILMIAH LAPORAN PENELITIAN 7 A. USULAN PENELITIAN 4.1 Bagian Awal .................................................................. … 7 4.1.1 Sampul depan .......................................................... 7 4.1.2 Halaman judul........................................................... 7 4.1.3 Halaman persetujuan............................................... 7 4.1.4 Prakata .................................................................... 8 4.1.5 Pernyataan ................................................................ 8 4.1.6 Abstrak.................................................................... 8 4.1.7 Daftar isi.................................................................. 8 4.1.8 Daftar tabel.............................................................. 8 4.1.9 Daftar gambar.......................................................... 9 4.1.10 Daftar lampiran ....................................................... 9 4.1.11 Daftar arti lambang, glosari dan singkatan ............. 9 v

.......................1............................................................................................2....................1. 10 4................................................4.......................... vi 13 13 13 13 13 13 13 13 13 .....7 Simpulan dan saran . 11 C......................................................................2.... 7 4....................................... 9 4.....3 Bagian Akhir .......1.......3 Ukuran .............................. 11 4...................................... glosari dan singkatan ...................................................................7 Simpulan dan saran ....1.........5 Hasil penelitian.................. …7 4..8 Daftar tabel......1 Naskah .......2 Pengetikan .... 9 4...................6 Pembahasan .................2.............. 11 42........................3......1 Daftar pustaka ..............5 Hasil penelitian......2 Lampiran ...3.............3 Kerangka konsep dan hipotesis ......2 Tinjauan pustaka...............1............................................. 10 4.................................................................3 Kerangka konsep dan hipotesis ....................1 Daftar pustaka .................2 Halaman judul........7 Daftar isi.................. 5...10 Daftar lampiran ..3...... 5.........2 Bagian Utama .2............3.1 Sampul depan ..........2 Tinjauan pustaka............................................................2.......3 Bagian Akhir ................ 9 4..............9 Daftar gambar.......................6 Pembahasan ............. 10 4... TATA CARA PENULISAN ...........................................1....1........................................................ 5.......................................2.................1 Pendahuluan ....................1.....................................1............ 9 4................................................... 8 4............. 5..........................................................................1.............1 Bahan dan Ukuran....3 Bilangan dan satuan.......... 9 42............................................................. 10 4.................2 Jenis huruf.................................................... 7 4................ 7 4................. 9 4....................................4 Metode penelitian ..................................................2 Lampiran ..2.....3 Halaman persetujuan... 9 4................................... 9 4...........4 Prakata ............. 10 4................... 11 4................................... 10 4.....2................4 Metode penelitian ..........................................1 Pendahuluan ............................................... 9 42.. 9 4.......................................................................................2.......1 Bagian Awal ............... 8 4.......................................... 12 BAB 5.............. LAPORAN AKHIR KARYA TULIS ILMIAH .......................2 Sampul ................................................1.............6 Abstrak..............5 Pernyataan ............................ 5........ 11 4................................................. 5...........................2........ 11 B........2..... 8 4...................................................... NASKAH PUBLIKASI ................. 5..... 11 4..1...................................2........................... 10 4....................................1 Komputer.2 Bagian Utama .............. 10 4........... 8 4..............2...11 Daftar arti lambang.....1...............1..... 10 42......................................... 5........................................................................ 10 4...............

.. 5........3..............1 Catatan kaki ................6 Penulisan Nama ........3. 5......................2............. anak sub judul (sub-sub judul) 5.......... 5.............6............ 5.................. 5......................5............. 5............................................................................................................................. 5...........................................................9 Perincian ke bawah …....2 Nama penulisan dalam daftar pustaka. subjudul.............. sub judul....... 5.................................8 Judul bab.2........................... 5.. 5..4..........2.... 5.........2....................... 5............... 5..................2 Kesalahan yang sering terjadi ……..3..4 Tabel dan Gambar ...2 Istilah .7 Catatan Kaki dan Kutipan .............................. 5...... 5............................. 5.........3......................8... 5..................2....................... 5...................... l3 14 14 14 14 14 15 15 15 15 15 15 15 16 16 16 17 17 17 18 18 18 19 19 19 19 19 19 20 vii . 5...............................8........ 5.............................................. 5............1 Nama penulis yang diacu dalam uraian ..3 Pemberian Tanda Unit ……......................5 Judul.10 Letak simetris …......................................2 Kutipan .5...................... LAMPIRAN-LAMPIRAN .......5...............7......................................... sub-sub judul dan seterusnya …….....................................4 Jarak baris.............................................................................................................6........4 Persamaan ............ 5............7...................3 Gambar ....................4.. 5.. 5................................2...................................................................2 Gambar ...................3.................6 Pengisian ruang pengetikan ..........2.................... 5.........................................5 Batas tepi.....7 Alinea/paragraf dan permulaan kalimat ..............1 Halaman …...........................5 Bahasa ..............1 Pedoman umum .........2 Tabel ...........................................8 Hal-hal Lain yang Perlu Diperhatikan ................... 5...1 Bahasa yang dipakai ..............1 Tabel .............................................

........................................... Singkatan dan Lambang ........ 39 Lampiran 20 Contoh Penulisan Abstrak dalam Bahasa Inggris ………….............. 32 Lampiran 13 Contoh Format Daftar Isi …………............................................................. 26 Lampiran 8 Contoh sampul ........ 43 Lampiran 24 Cara Menulis Laporan Kasus ........................................ 38 Lampiran 19 Contoh Penulisan Abstrak ……………….................. 21 Lampiran 3 Kartu Konsultasi Penyusunan Karya Tulis Ilmiah ......................................... 24 Lampiran 6 Laporan Hasil Ujian Karya Tulis Ilmiah ............... 35 Lampiran 16 Contoh Format Daftar Lampiran ............... 22 Lampiran 4 Surat Tugas Panitia Ujian Karya Tulis Ilmiah ....................... 42 Lampiran 23 Cara Penulisan Nama dalam Daftar Pustaka yang Perlu diperhatikan .................................................................... 34 Lampiran 15 Contoh Format Daftar Gambar …………..............………................................. 31 Lampiran 12 Contoh Format Pernyataan ....................................................................... 25 Lampiran 7 Berita Acara Ujian Karya Tulis Ilmiah ................................................................................................................................................................ 40 Lampiran 21 Contoh Format Tabel ……………………………………………............................ 30 Lampiran 11 Contoh Format Prakata …………........ 37 Lampiran 18 Contoh Format Penulisan Daftar Pustaka .................... 23 Lampiran 5 Undangan Ujian Karya Tulis Ilmiah ................... 36 Lampiran 17 Contoh Format Daftar Glosarium........................... 41 Lampiran 22 Contoh Format Gambar........................................................................................................... Surat Penugasan Tim Pembimbing Karya Tulis Ilmiah ………….................................................................................................. 33 Lampiran 14 Contoh Format Daftar Tabel ................. 44 Lampiran 25 Cara Menulis Serial Kasus ...........................................DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1....... 20 Lampiran 2 Format permohonan pembimbing Karya Tulis Mahasiswa .............. 29 Lampiran 10 Contoh Halaman Persetujuan .............................. 48 viii ..................... 28 Lampiran 9 Contoh Halaman Judul ...

Sebagai prasyarat dalam menyelesaikan pendidikan Program Sarjana di Fakultas Kedokteran untuk memperoleh gelar Sarjana Kedokteran (S. Tesis ataupun Disertasi merupakan persyaratan dalam menyelesaikan suatu jenjang pendidikan di perguruan tinggi. 1.4 Kode Etik Penulisan Karya Tulis Ilmiah Kode etik adalah seperangkat norma yang perlu diperhatikan dalam penulisan karya ilmiah. Dalam penulisan karya tulis ilmiah. mahasiswa diwajibkah membuat karya tulis ilmiah yang dapat berupa laporan kasus. Karya tulis ilmiah tersebut disusun dengan tujuan untuk menunjukkan adanya kemampuan dan sikap berpikir ilmiah mahasiswa secara mandiri. bersikap.3 Pokok (Ruang Lingkup) Karya Tulis Ilmiah Pokok karya tulis ilmiah adalah persoalan atau masalah dalam bidang ilmu yang menjadi program pendidikan program sarjana. 4) Mengkomunikasikan gagasan dan temuan ilmiah secara lisan dalam forum ilmiah dan secara tertulis dalam bentuk laporan sesuai dengan ketentuan. 1.Ked.BAB1 PENDAHULUAN Karya tulis ilmiah dalam bentuk Skripsi. Plagiat merupakan tindak kecurangan yang berupa pengambilan tulisan atau pemikiran orang lain yang diacu sebagai hasil tulisan atau hasil pemikirannya sendiri. 1 . serial kasus (kasus-kasus spesifik dan sangat menarik).).2 Tujuan Tujuan penyusunan karya tulis ilmiah ini adalah memberikan kemampuan kepada mahasiswa program sarjana untuk: 1) Menghayati asas-asas keilmuan sehingga mampu berpikir. 1. penulis harus secara jujur menyebutkan rujukan terhadap bahan atau pikiran yang diambil dari sumber lain. oleh karena itu penulis wajib membuat dan mencantumkan pernyataan bahwa karyanya itu bukan merupakan pengambilalihan tulisan atau pemikiran orang lain. dan berperilaku sebagai seorang ilmuwan.1 Batasan Karya tulis ilmiah (KTI) adalah karya tulis akademik perorangan berupa hasil penelitian yang disusun dalam bentuk dan prosedur sesuai dengan yang telah ditentukan sesuai kompetensi tingkat strata 1. 2) Menguasai ilmu/metodologi penelitian dalam bidang keahlian sehingga dapat mengorganisasikan suatu karya tulis ilmiah/melaksanakan penelitian ilmiah. Penulis karya tulis ilmiah harus menghindarkan diri dari tindak kecurangan yang lazim disebut plagiat. 1. 3) Memperluas dan memperdalam pengetahuan dalam bidang ilmu/materi penelitian. Karya tulis tersebut berisi temuan sebagai sumbangan bagi perkembangan ilmu pengetahuan/teknologi yang dilakukan oleh mahasiswa tingkat sarjana dengan bimbingan tim pembimbing. Norma ini berkaitan dengan pengutipan dan perujukan. perijinan terhadap bahan yang digunakan dan penyebutan dan/atau pemberi informasi. atau laporan hasil penelitian.

pembimbing berwenang untuk menghentikan proses penelitian.3. dipandang perlu penggantian pembimbing. 5) Bersama-sama pembimbing lainnya menetapkan usulan penelitian menjadi rencana penelitian. 4) Mempertimbangkan saran penyempurnaan usulan penelitian. Penunjukan Pembimbing Penunjukan pembimbing dilakukan berdasarkan keterkaitan bidang pembimbing dengan topik penelitian yang akan diteliti oleh mahasiswa dan ditetapkan berdasarkan surat keputusan Dekan Fakultas Kedokteran (Lampiran 1). mahasiswa memperoleh arahan dan bimbingan dari 2 (dua) orang pembimbing yang terdiri atas pembimbing utama dan pembimbing pendamping. 2) Membimbing mahasiswa dalam penyusunan usulan penelitian. meliputi: 1) Mengarahkan mahasiswa dalam mengidentifikasi permasalahan yang akan menjadi topik karya tulis ilmiah. 2. dan bila terjadi plagiarisme. dan metodologi penelitian. 3) Bersedia bertindak sebagai pembimbing mahasiswa dengan tugas dan tanggung jawab sebagaimana yang tercantum dalam uraian tugas pembimbing. 2 .2 Uraian Tugas Pembimbing bertanggung jawab dalam mengarahkan. 3) Pembimbing diperkenankan membimbing mahasiswa sebanyak-banyaknya 8 (delapan) orang mahasiswa. Apabila diperlukan.4 Penggantian Pembimbing Apabila oleh karena suatu hal. 2. 2.1 Kriteria Pembimbing 1) Dosen tetap atau dosen luar biasa yang telah bergelar sekurang-kurangnya S-2 atau Spesialis dalam bidang ilmu terkait 2) Dianggap cakap dalam bidang ilmu yang diambil sebagai pokok kajian laporan kasus. membimbing dan mengawasi semua tahap kegiatan dalam penyusunan karya tulis ilmiah. Surat keputusan tersebut dibuat berdasarkan permohonan mahasiswa (lampiran 2). 7) Membimbing mahasiswa dalam penulisan naskah karya tulis ilmiah. mahasiswa dengan persetujuan atau saran pembimbing dapat meminta bantuan untuk aspek-aspek tertentu yang diperlukan dari staf pengajar di luar ruang lingkup pokok karya tulis ilmiah. penggantian tersebut harus dengan persetujuan dan keputusan Dekan Fakultas Kedokteran serta ditetapkan berdasarkan surat keputusan Dekan Fakultas Kedokteran . 6) Membimbing dan mengawasi pelaksanaan penelitian.BAB 2 TIM PEMBIMBING Dalam penyusunan karya tulis ilmiah. serial kasus. 8) Bertindak sebagai anggota panitia penguji karya kulis ilmiah. 2.

topik/masalah bimbingan. mahasiswa wajib berkonsultasi dengan pembimbing.2. Formulir bimbingan berisi kolom tentang tanggal bimbingan.5 Pemantauan Bimbingan Selama penyelesaian Karya Tulis Ilmiah. saran/perbaikan/usulan dan tanda tangan pembimbing (Lampiran 3) 3 . dengan membawa formulir bimbingan yang harus ditandatangani oleh pembimbing.

Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester berjalan (saat mengajukan KTI). laporan hasil penelitian harus dapat diselesaikan dan diujikan sebelum akhir masa studi.2. Ujian KTI mahasiswa diatur dan diselenggarakan atas kesepakatan dosen penguji dan mahasiswa sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan oleh fakultas.2.2 Kegiatan KTI Kegiatan penyusunan KTI dapat dimulai pada semester V dan harus sudah diujikan sebelum akhir masa studi. 3. Bagi mahasiswa yang KTI-nya berupa hasil penelitian. Mahasiswa mengajukan permohonan penentuan pembimbing kepada dekan.BAB 3 PROSEDUR PENYUSUNAN KARYA TULIS ILMIAH Karya tulis ilmiah (KTI) disusun oleh mahasiswa yang telah memenuhi persyaratan akademik dan administratif. Jika mahasiswa belum menemukan pembimbing.4 Ujian KTI Ujian KTI adalah ujian akhir program sarjana (tingkat sarjana) yang dilaksanakan dengan tujuan menilai kemampuan mahasiswa dalam penguasaan ilmu yang menjadi pokok karya tulis ilmiah serta ilmu-ilmu pendukungnya. 4. dengan mencantumkan rencana judul KTI (Lampiran 4). Dekan menerbitkan Surat Keputusan (SK) Penugasan Pembimbing Mahasiswa. 3. 4 . tim KTI akan memberikan usulan pembimbing kepada dekan. mahasiswa telah memenuhi hal-hal sebagai berikut: 1. selanjutnya dengan SK ini mahasiswa berkonsultasi dengan pembimbing tentang rencana judul dan penulisan KTI lebih lanjut. Telah mengikuti dan dinyatakan lulus dalam blok II s/d blok VIII 2. dengan mengikuti prosedur yang berlaku untuk dipertanggungjawabkan dalam ujian KTI. 5.1 Penetapan pembimbing dan rencana judul KTI 1. Mahasiswa menghadap dosen calon pembimbing untuk mengusulkan rencana judul penelitian dan permohonan kesediaan sebagai pembimbing. 3.2.1 Prasyarat Sebelum melaksanakan kegiatan penulisan untuk penyusunan KTI. 3.2 Seminar Usulan Penelitian Seminar usulan penelitian akan diadakan terjadwal dan didampingi oleh minimal seorang pembimbing dan seorang ahli di bidang tersebut serta dihadiri oleh mahasiswa.3 Pelaksanaan Penelitian Pengambilan data penelitian dilaksanakan sesuai dengan rancangan yang telah ditetapkan dalam proposal dan telah memperoleh persetujuan kelayakan etik dari komisi etika penelitian. 3.2. 3. 3. 2.

3. 2.<65 C+ 56-<60 C <56 E Catatan: Nilai kurang dari B harus diperbaiki (ujian ulang atau mengulang penelitian) dalam kurun waktu 1 (satu) bulan sesuai dengan keputusan tim penguji. ditetapkan berdasarkan SK Penugasan Dekan Fakultas Kedokteran (Lampiran 5) 3.4. 2. Undangan ujian KTI (Lampiran 5) dibuat oleh Dekan Fakultas Kedokteran. dosen pembimbing pendamping sebagai anggota dan seorang dosen penguji lainnya yang berperan sebagai konsultan/dosen ahli.3. Waktu ujian ditetapkan berdasarkan kesepakatan tim penguji dengan mahasiswa.2. Menyerahkan 3 (tiga) eksemplar naskah KTI yang telah disetujui pembimbing (masing-maisng 1 eksemplar untuk tim penguji). dilaksanakan secara terbuka dan disampaikan secara lisan.4.2 Tim Penguji Tim Penguji terdiri atas dosen pembimbing utama sebagai ketua.4. yaitu isi KTI dan ilmu-ilmu pendukungnya. Nilai ujian KTI dinyatakan dengan angka yang dikonversikan ke nilai huruf dengan pedoman sebagai berikut: Nilai Angka Nilai Huruf ≥80 A 72-<80 B+ 65-<72 B 60. Penilaian dilaksanakan secara komprehensif atas materi ujian.4. 4. 3.3 Pelaksanaan Pelaksanaan ujian KTI diatur sebagai berikut: 1.2.4 Penilaian Penilaian ujian KTI dilakukan sebagai berikut: 1. Mendaftarkan diri untuk menempuh ujian KTI. serta penilaian naskah KTI. Ujian hanya dapat dilaksanakan jika dihadiri oleh seluruh tim penguji. Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester yang sedang berjalan. Setiap penguji memberikan nilai komprehensif atas jawaban mahasiswa terhadap pertanyaan semua penguji.1 Persyaratan Ujian KTI dapat dilaksanakan bagi mahasiswa program sarjana yang telah: 1. 3. Ujian KTI dipimpin oleh ketua tim ujian KTI. dikirim kepada semua anggota tim penguji disertai masing-masing satu eksemplar naskah KTI. 3. selambat-lambatnya diserahkan 1 minggu sebelumnya kepada seluruh penguji 2.2. Nilai ujian KTI adalah nilai rerata dari semua nilai penguji.2. 5 . 3. 4.

diberikan kesempatan menempuh ujian ulang satu kali dalam semester yang sama. 3. Hasil ujian KTI dilaporkan oleh panitia ujian KTI (Lampiran 6) yang disertai dengan berita acara ujian (Lampiran 7). Tanggal kelulusan mahasiswa dalam ujian KTI ini dinyatakan sebagai penyelesaian prasyarat Program Pendidikan Sarjana.2. Mahasiswa juga diwajibkan untuk menyerahkan naskah publikasi dari KTI yang telah disempurnakan dengan format yang telah ditentukan dalam bentuk cetakan dan CD (lihat bab 4. 3.5.4. 5. untuk itu mahasiswa harus membuat surat perjanjian. pada akhir ujian KTI. topik naskah publikasi). Apabila tidak lulus pada ujian ulang kedua. Penyampaian dan penyajian materi tugas akhir 3. Pengumuman hasil ujian KTI diumumkan oleh ketua panitia ujian KTI atas nama Dekan FK. sepanjang masa studi masih memungkinkan 6. 6 . Bagi mahasiswa yang tidak lulus ujian KTI. 2. Catatan perbaikan beserta batas waktu penyempurnaan naskah KTI disampaikan saat pengumuman hasil ujian.4.2.6 Bobot SKS KTI Karya tulis ilmiah diberi bobot sebesar 4 SKS. Formulir penilaian ujian KTI: No Hal-hal yang dinilai 1. 4. maka mahasiswa diberikan kesempatan untuk menyusun l KTI baru. Naskah tugas akhir 2.5 Hasil ujian KTI Pengumuman dan laporan hasil ujian dilakukan sebagai berikut: 1. jika tidak lulus dalam ujian ulang ini mahasiswa masih diberikan kesempatan untuk menempuh ujian ulangan ke dua pada semester berikutnya. Jawaban pertanyaan-pertanyaan Jumlah Nilai Maksimal 60 10 30 100 3.

2. 25). 3) Halaman ini bemomor ii. tinjauan pustaka. serial kasus. menggunakan format tersendiri (Lampiran 24.. bagian utama dan bagian akhir. time table (jadwal) pelaksanaan. daftar gambar. Bagian utama usulan penelitian terdiri atas pendahuluan. daftar lampiran. sehingga usulan penelitian harus memiliki sistematika yang jelas dan mudah untuk dipahami.1 Sampul depan 1) Sampul laporan penelitian berwama hijau 2) Kalimat atau kata pada sampul ditulis dengan huruf kapital (kecuali nama penulis) wama hitam. Usulan Penelitian Usulan penelitian atau proposal penelitian adalah tulisan awal mengenai suatu permasalahan yang akan diteliti.. daftar tabel. tapi tidak diberi nomor halaman (Lampiran 9). d) Tulisan:FAKULTAS KEDOKTERAN.. daftar arti lambang dan singkatan. a) Judul laporan penelitian ditulis dalam bahasa Indonesia dimulai tepat pada tepi atas (batas tepi dapat dilihat pada 5.1. Usulan Penelitian menjadi salah satu kriteria suatu subyek penelitian yang diangkat oleh mahasiswa layak atau tidak untuk dijadikan penelitian. Bagian akhir usulan penelitian berisi daftar pustaka dan lampiran..3 Halaman persetujuan Halaman ini memuat: 1) Tulisan: Telah disampaikan di depan Tim Penguji KTI pada Tanggal . dan Dekan Fakultas Kedokteran Unram 2) Gambar berbayang (watermark) lambang UNRAM wama hitam ukuran 7x7 cm. 4. prakata. f) Tulisan: MATARAM.. prakata. Sistematika usulan penelitian terdiri dari bagian awal. Persetujuan Tim Pembimbing. tapi tidak diberi nomor halaman (Lampiran 10). halaman pengesahan. halaman judul. Untuk laporan kasus.5 cm. daftar isi.5 x 4. daftar arti lambang dan singkatan. daftar isi. 7 .. b) Nama lengkap penulis (mahasiswa).. c) Lambang Universitas Mataram (wama hitam) ukuran 4. kerangka konsep dan hipotesis. Usulan penelitian berisi tentang subyek penelitian dan apa yang menarik dari subyek tersebut berdasarkan alasan-alasan yang ilmiah. tetapi ditulis di atas kertas warna putih. halaman persetujuan.1.1 Bagian Awal Bagian awal terdiri atas sampul depan. 4. daftar gambar. daftar lampiran. rata tengah. g) Tahun lulus ujian karya tulis ilmiah (Lampiran 8). e) Tulisan: UNIVERSITAS MATARAM. analisa data. 4.5).BAB 4 FORMAT USULAN PENELITIAN DAN KARYA TULIS ILMIAH A. 2) Halaman ini merupakan halaman i. metode penelitian. halaman judul.2 Halaman judul 1) Halaman ini memuat tulisan sama dengan sampul depan.1. 4. Bagian awal usulan penelitian terdiri atas sampul depan. daftar tabel.

5) Nomor halaman isi Daftar Isi diketik rata kanan. sub-subjudul dari seluruh bagian KTI..1. d) Daftar Gambar (jika ada). tiga spasi di bawah baris paragraf terakhir penulis mencantumkan tempat. f) Glosarium/Daftar Singkatan dan Lambang (jika ada) g) Daftar judul. tahun. dan nama penulis (Lampiran 11). dalam prakata tidak terdapat hal-hal yang bersifat ilmiah. Jarak antar judul (Bab) adalah 2 spasi. maka baris berikutnya ditulis rata dengan huruf awal baris pertama.5 Pernyataan Halaman ini memuat pernyataan tentang keaslian penelitian (Lampiran 12). 3) Susunan Daftar Isi ditulis 1.5 cm dari tepi kanan. 6) Isi Daftar Isi dan nomor halamannya dihubungkan dengan titik-titik (. sub-subjudul.4 Prakata 1) Prakata mengandung uraian singkat tentang maksud penyusunan KTI.5 spasi di bawah tulisan DAFTAR ISI. diakhiri tiga spasi ketik (space bar) sebelum huruf H dari kata Halaman (Lampiran 13).1. bulan. 0. 1. Jika judul. 4. subjudul. tulisan: halaman. c) Daftar Tabel (jika ada). 4. subjudul. 3) Tulisan: Nomor ditulis rata dengan tepi kiri dan tulisan Halaman diketik rata dengan tepi kanan dengan jarak dua spasi di bawah tulisan DAFTAR TABEL.. titik-titik diketik rata kanan.1. ditulis dengan huruf kapital tanpa diakhiri tanda titik. e) Daftar Lampiran (jika ada). 2)Tulisan DAFTAR TABEL ditulis dengan huruf kapital.5 spasi di bawah tulisan: halaman. Judul diketik dengan jarak tiga ketukan space bar di sebelah kanan 8 . 2) Pada bagian akhir dari prakata. rata tengah.7 Daftar tabel 1) Daftar tabel disusun secara berurut sesuai dengan nomor tabel dan halamannya. penjelasanpenjelasan dan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang memberi kontribusi terhadap penelitian. di sebelah kanan. 4) Judul. 2) Tulisan: DAFTAR ISI.. dan ditempatkan rata tepi atas. h) Daftar Pustaka.6 Daftar isi 1) Daftar isi disusun teratur menurut nomor halaman dan memuat hal-hal berikut beserta nomor halamannya: a) Prakata. 4. i) Lampiran. 4) Judul label diketik dengan format title case (huruf kapital setiap awal kata. b) Daftar Isi.1. kecuali kata hubung). ditulis rata dengan tepi atas. dan sub-subjudul tidak cukup ditulis dalam satu baris. rata tengah. subjudul. dan anak sub-subjudul ditulis dengan jenis huruf yang sama.).4. ditulis rata kanan sehingga merapat pada tepi kanan.

4. dan singkatan memuat glosarium. lambang. Daftar lampiran diketik dengan format yang sama dengan daftar tabel. 4. Jika judul lebih dan satu baris. analisa data. Daftar gambar diketik dengan format yang sama dengan daftar tabel (Lampiran 15).2. tinjauan pustaka.tulisan Nomor. yaitu kata yang perlu mendapat penjelasan.5 spasi. Semua sumber yang dipergunakan harus dirujuk dengan mencantumkan nama penulis dan tahun penerbitan. singkatan dan lambang sedangkan kolom ke dua berisi penjelasan. Jarak antar judul tabel adalah 1.2 Bagian Utama Bagian utama usulan penelitian terdiri atas pendahuluan.9 Daftar lampiran Daftar lampiran diletakkan setelah daftar gambar. dan hasil-hasil penelitian terdahulu yang relevan dengan masalah yang diteliti sebagai landasan hipotesis. yaitu kolom pertama berisi glosarium.1 Pendahuluan Pendahuluan memuat suatu gambaran yang jelas dan latar belakang mengapa penelitian ini perlu dilakukan. 4. 4. time table pelaksanaan. 4. Bagian ini diperlukan jika dalam usulan/laporan penelitian digunakan banyak glosarium. metode penelitian. dan keterangan (Lampiran 17).2 Tinjauan pustaka Tinjauan pustaka memuat uraian sistematik tentang konsep pemikiran. dan singkatan. Identifikasi variabel yang menyangkut 9 .1. lambang.2. 4. 4.1.1. berisi urutan judul lampiran dan nomor halamannya. 2) Daftar ini dibuat dengan format yang sama dengan daftar tabel. baris ke dua dan seterusnya diatur rata dengan huruf awal judul. dan manfaat penelitian baik bagi perkembangan ilmu pengetahuan maupun aplikasi praktis di masyarakat. tujuan penelitian. kerangka konsep dan hipotesis. digambarkan dalam bentuk bagan hubungan antar variabel. berisi urutan judul gambar dan nomor halamannya.10 Daftar arti lambang. arti.8 Daftar gambar Daftar gambar diletakkan setelah daftar tabel. Pendahuluan juga memuat uraian tentang kedudukan masalah yang akan diteliti dalam lingkup permasalahan yang lebih luas. dan judul diketik dengan format pengetikan satu spasi (Lampiran 14).2. Contoh format daftar lampiran tercantum pada Lampiran 16. dan singkatan 1) Daftar glosarium. lambang dan singkatan yang digunakan dalam KTI. bukan mengutip dari kutipan.3 Kerangka konsep dan hipotesis Kerangka konsep/pikir merupakan konsep teoretik pemecahan masalah. glosari. Konsep dan fakta yang dikemukakan bersumber dari dokumen yang sudah atau belum dipublikasikan dan sedapat mungkin diambil dari sumber aslinya.

nama penerbit. ditulis berturut-turut nama penulis dalam bab. nomor terbit atau edisi (jika ada). 4.4. 5) Artikel yang diperoleh melalui akses Internet.5.. Analisa Data Bagian ini mengungkapkan instrumen analisa data yang akan digunakan. populasi.3. jilid. volume. 4) Artikel yang diambil dari CD-ROM.2.2. tahun terbit. sampel (besar dan cara pemilihan). 4. sedangkan analisa data kualitatif diolah sesuai dengan situasi penelitian dan maksud penelitian yang akan dicapai. ditulis nama penulis. dan cara analisis data (analisis statistik yang dipergunakan) termasuk uji hipotesis. 3) Untuk penulisan pustaka yang penulisnya tidak memiliki nama keluarga. ditulis sesuai dengan namanya (lihat contoh). judul halaman dalam tanda petik. tahun terbit.6 Time table / jadwal pelaksanaan Jadwal pelaksanaan memberikan gambaran detil berapa waktu yang akan digunakan dalam penelitian tersebut. 10 . Accessed: tanggal akses diketik dalam kurung. Hipotesis merupakan pernyataan singkat yang disimpulkan dari landasan teoretik atau tinjauan/kajian pustaka dan mengacu pada faktor sementara (obyek) yang merupakan jawaban sementara dari masalah yang akan diteliti. alat dan cara pengumpulan data. judul bab(dengan huruf miring).2. judul tulisan. dan nomor halaman yang diacu. mulai dari desain penelitian. variabel dan definisi operasional variabel. dalam . Metode penelitian Bagian ini memuat penjelasan langkah-langkah secara rinci dan kronologis penelitian yang akan dilakukan. ditulis nama penulis. nomor terbitan. judul buku. singkatan resmi nama jurnal/majalah (dengan huruf miring). 4. penulis/editor buku. prosedur penelitian. 2) Untuk jurnal dan majalah.semua variabel yang berhubungan dengan hipotesis diklasifikasikan untuk memudahkan pemilihan rancangan penelitian. pada bagian akhir ditulis CD-ROM yang menunjukkan sumber artikel. Analisa data kuantitatif biasanya sudah memiliki instrumen analisa data yang baku. 4. Available: URL. 4.1 Daftar pustaka Daftar pustaka memuat pustaka yang diacu dalam laporan penelitian bersumber dari literatur yang sahih dan sesuai evidenced based medicine dan disusun ke bawah menurut abjad berdasarkan nama penulis dengan kriteria sebagai berikut (mengacu pada cara Harvard): 1) Untuk buku. tempat dan waktu penelitian. nama web-site diketik miring dalam tanda kurung.3 Bagian Akhir Bagian akhir memuat daftar pustaka dan lampiran. dan tempat penerbit. Penelitian yang sifatnya deskriptif tidak memiliki hipotesis secara ekplisit yang harus dibuktikan. last update atau copyright date.

B. foto dan bentuk lainnya yang dipilih sesuai kebutuhan. ditulis mengikuti kaidah-kaidah ilmiah dalam bahasa Indonesia yang baik. bagian utama. dan baku. b) Simpulan adalah pernyataan ringkas hasil pembahasan dari hasil penelitian yang merupakan jawaban dari permasalahan yang diteliti. b) Pembahasan Pembahasan memuat uraian tentang hal-hal yang mendukung ataupun yang tidak mendukung hasil penelitian yang diambil dari kajian kasus. 1) Abstrak a) Abstrak merupakan intisari penelitian. Simpulan dan Saran. dan bagian akhir. v) kata kunci. 2) Hasil penelitian dan Pembahasan a) Hasil penelitian Data hasil penelitian dapat disajikan dalam bentuk naratif. 4. dan manfaat penelitian. 3) Simpulan dan saran a) Simpulan dan saran dibuat dalam paragraf yang terpisah. iii) hasil. sebagai berikut : 1) Abstrak dalam bahasa Inggris dan Indonesia. benar. terletak setelah Prakata. dan Laporan Penelitian terdiri dari bagian awal.2 Lampiran Lampiran memuat hal-hal yang diperlukan untuk melengkapi uraian yang telah disajikan pada bagian utama usulan penelitian. dan serial kasus). iv) simpulan. maksimal 300 kata b) Alinea pertama memuat judul KTI dan ditulis dengan Huruf kapital. dan dalam bahasa Inggris pada Lampiran 20. Serial Kasus (lihat format laporan kasus.6) Penulisan pustaka ditulis secara konsisten menggunakan cara Harvard (dengan sedikit modifikasi). terdiri atas: i) latar belakang yang meliputi latar belakang. diikuti nama peneliti dan pembimbing c) Alinea berikutnya merupakan isi abstrak yang disusun terstruktur. tabular maupun semitabular. 11 . Terdapat beberapa tambahan substansi pada Laporan KTI. Tabel analisis harus disertai dengan simpulan hasil analisis secara deskriptif atau analitik dari uji hipotesis yang dilakukan. yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Kelemahan yang mungkin terdapat dalam penelitian ini dapat juga disampaikan atau diuraikan. d) Abstrak dibuat dalam dua bahasa. e) Contoh abstrak dalam bahasa Indonesia tercantum pada Lampiran 19. Laporan Akhir Karya Tulis Ilmiah Format laporan akhir karya Tulis Ilmiah sesuai dengan jenis KTI yang meliputi Laporan Kasus. 2) Hasil Penelitian terletak pada bagian Utama. tujuan. Pada dasarnya format laporan karya tulis ilmiah adalah kelanjutan dari usulan penelitian. ii) metode. grafik atau gambar.3. setelah metodologi penelitian dilanjutkan dengan Pembahasan. Contoh cara penulisan pustaka tercantum pada Lampiran 18. serial kasus atau hasil-hasil penelitian terdahulu yang relevan. sebelum Daftar Isi.

waktu dan tempat. 12 . Hal-hal yang perlu diperhatikan : 1) Naskah diketik dalam 2 spasi pada kertas kuarto (A4) dengan batas tepi 3 cm atas dan kiri serta 4 cm bawah dan kanan 2) Urutan makalah : a) Judul b) Nama penyusun dan nama institusi c) Abstrak memuat judul. Abstrak disusun dalam bahasa inggris d) Pendahuluan berisi keterangan singkat latar belakang. latar belakang. Tidak dibenarkan menuliskan daftar pustaka yang tidak disinggung sama sekali dalam makalah. padat dan siap untuk dipublikasikan dalam jurnal atau artikel. 4) Tabel diberi nomor dan judul yang singkat dan jelas pada bagian atas tabel sesuai dengan urutan tampilan dalam naskah publikasi. C. populasi & subyek penelitian. hasil dan kata kunci. penelitian terdahulu. metode. tinjauan pustaka e) Cara penelitian meliputi metode penelitian. Naskah Publikasi Naskah publikasi merupakan naskah yang dimodifikasi dari naskah karya tulis (KTI) mahasiswa menjadi lebih singkat. Untuk penulisan daftar pustaka gaya Vancouver dapat dilihat di perpustakaan elektronik Fakultas Kedokteran Universitas Mataram. variable dan definisi operasional serta analisis statistic yang digunakan f) Hasil yang disusun secara ringkas dan sistematis g) Simpulan h) Daftar pustaka 3) Daftar pustaka disusun dengan gaya Vancouver sesuai urutan penampilan di dalam naskah.c) Saran dibuat berdasarkan hasil penelitian dan pengalaman serta pertimbangan peneliti yang ditujukan kepada para peneliti yang akan melanjutkan atau mengembangkan penelitian yang sudah diselesaikan atau untuk diaplikasikan. 5) Gambar diberi keterangan pada bagian bawah gambar. tujuan.

dan pengetikan paragraf dalam tabel menggunakan spasi 1. 5. seperti yang diatur dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. tata cara pengetikan. kutipan langsung.1.2. 5. isi daftar tabel dan gambar serta daftar pustaka yang lebih dari satu baris.5. dijilid karton dilapisi plastik.2 Pengetikan 5.1. mengatur pencantuman tabel dan gambar serta menentukan pedoman tentang ragam bahasa. Jika belum ada singkatan resmi. maka satuan ditulis lengkap. diketik tidak bolak-balik dengan menggunakan huruf Times New Roman ukuran tulisan 12 warna hitam. 5. 5.1 Bahan dan Ukuran 5. 2) Huruf miring untuk tujuan tertentu.2. 3) Lambang. kecuali untuk penulisan abstrak. judul.1. pemberian tanda urut/penomoran. 10 kg. misalnya: 5 m.2. 5. cara penulisan nama dan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam tata cara penulisan Karya Tulis Ilmiah.7) cm. 5.2 Sampul Sampul dibuat dari kertas bufalo atau yang sejenis berwama hijau.BAB 5 TATA CARA PENULISAN Bab ini menetapkan jenis bahan dan ukuran naskah. huruf Yunani atau tanda-tanda diketik dengan menggunakan fasilitas yang telah tersedia dalam piranti lunak komputer.3 Bilangan dan satuan 1) Lambang bilangan untuk 1-10. dan pada awal kalimat ditulis dengan huruf.4 Jarak baris Jarak antar baris adalah 2 spasi.2. 13 .1 Komputer Naskah diketik sendiri dengan komputer dengan menggunakan program MS Word. 2) Satuan dinyatakan dengan singkatan yang telah baku tanpa tanda titik dibelakangnya. 5.2 Jenis huruf 1) Naskah diketik dengan menggunakan huruf Times New Roman ukuran huruf 12 wama hitam.3 Ukuran Ukuran naskah adalah A4 komputer (21 x 29. berwama putih. misalnya: 1 jam 20 menit. Selain itu.1 Naskah Naskah Karya Tulis Ilmiah dibuat di atas kertas HVS 70 gram.

9 Perincian ke bawah Jika pada penulisan naskah ada perincian yang harus disusun ke bawah.5 Batas tepi Batas-batas pengetikan ditinjau dari tepi kertas diatur dengan jarak sebagai berikut: .2. maka baris berikutnya ditata rata di bawah huruf pertama baris pertama. 1) Sebagai tanda urut rincian dipakai angka/huruf sesuai dengan derajat rinciannya.) atau dengan huruf (huruf kecil: a. c dst. yaitu bagian halaman yang terdapat di antara tepi.75 cm dari tepi kiri (5 karakter). 2) Subjudul diketik tebal pada tepi kiri dengan huruf kapital pada setiap awal kata (title case). dan hal-hal yang bersifat khusus. pemberian dapat dilakukan dengan menggunakan angka Arab 1.Tepi bawah : 3 cm .Tepi kanan : 3 cm 5. rinciannya diketik tepat di bawah huruf pertama baris yang berada di atasnya. judul/subjudul. b. huruf kapital hanya pada permulaan kalimat (sentence case). Nomor diikuti dengan titik atau dengan tanda kurung tutup tanpa diakhiri dengan titik. Artinya. 2 spasi dari tepi atas. diikuti dengan tanda titik.2. Subjudul tidak diakhiri dengan titik. dan diakhiri dengan titik. sedapat mungkin diisi penuh (rata kiri rata kanan atau justified alignment). 3) Sub-subjudul diketik tebal rata pada tepi kiri. Huruf kapital dipakai hanya pada permulaan kalimat (sentence case).2.2. Jarak antara subjudul dengan baris terakhir paragraf di atasnya adalah 2 (dua) spasi atau 0. Setelah tanda titik. tapi diketik tebal.5 spasi lebih lebar dari spasi pengetikan naskah. 4) Anak sub-subjudul.).8 Judul bab.5. dilanjutkan dengan kalimat berikutnya.Tepi kiri : 4 cm . Tulisan bab dan nomornya diketik tebal (bold) dengan huruf kapital dan angka Arab. 2 spasi di bawah baris terakhir paragraf sebelumnya dan tidak diakhiri dengan titik.Tepi atas : 4 cm . 5.7 Alinea/paragraf dan permulaan kalimat 1) Paragraf adalah kumpulan kalimat (minimal 2 kalimat) yang menggambarkan satu kesatuan pokok pikiran atau mengandung satu tema. 2) Angka atau huruf tanda unit. anak subjudul (sub-subjudul) 1) Judul digunakan untuk judul bab. 2) Alinea baru mengawali sebuah paragraf dan dimulai di depan dengan indentasi 0. pengetikan dimulai dari tepi kiri sampai ke tepi kanan tanpa ada ruang yang terbuang. diketik tanpa memakai nomor.6 Pengisian ruang pengetikan Ruang pengetikan. 5. persamaan. 3 dst. 5. Perataan nomor bab dan judul bab adalah rata tengah atau centered alignment. 2. daftar rincian ke bawah. 3) Jika rincian tidak cukup ditulis dalam satu baris. kecuali jika akan memulai alinea baru. gambar.2. subjudul. 14 .

5. label juga dibuat simetris.5 Judul.4) Penggunaan tanda hubung (-) atau bullets sebagai tanda rincian tidak dibenarkan. 1 cm dari tepi bawah.3. Pemberian tanda urut dilakukan dengan penomoran menggunakan angka Arab/Romawi. Nomor rincian lainnya menggunakan angka Arab / huruf kecil dengan kurung tutup. 1 cm di tepi bawah halaman. 15 . 5. subjudul.3. sub-subjudul dan seterusnya 1) Nomor urut bab.3 Gambar Gambar diberi tanda urut dengan angka Arab menurut bab. 1 cm di tepi atas halaman. juga tanpa diakhiri dengan titik. Nomor halaman diketik rata tengah.3. kecuali pada halaman bab diberi nomor halaman di bagian bawah. Y=aX+b HC1+KOH → KCl+H2O (1) (2) 5.10 Letak simetris Judul gambar dan persamaan diketik simetris. 2) Bagian utama dan bagian akhir. dan judul. gambar. diberi nomor dengan angka Arab rata dengan tepi kanan.4 Persamaan Nomor huruf persamaan yang berbentuk rumus matematika. 5. 5. subjudul dan seterusnya.3. tanpa diakhiri titik.2 Tabel Tabel diberi tanda urut dengan angka Arab menurut bab. mulai dari prakata sampai dengan akhir daftar pustaka. subjudul. 5. sub-subjudul. tabel.1 Halaman 1) Bagian awal karya tulis ilmiah. atau diakhiri titik tanpa kurung tutup. reaksi kimia dan lain sebagainya diketik dengan angka Arab di dalam tanda kurung dan ditempatkan merapat ke tepi kanan. persamaan.3.2. 2) Sistem penomoran subjudul dan seterusnya menggunakan modifikasi outline numbered (fasilitas yang tersedia dalam MS Word atau program lain). diberi nomor halaman dengan angka Romawi kecil.3 Pemberian Tanda Unit Bagian ini meliputi tatacara pemberian tanda unit untuk halaman naskah. 5. rata tengah. dan seterusnya diketik menggunakan angka Arab. mulai dari pendahuluan sampai halaman terakhir.

satu spasi di bawah gambar diawali dengan tulisan Gambar disertai nomor (bila gambar lebih dari satu) dengan angka Arab dengan titik. 3) Tabel dibuat tanpa garis pembatas baris. bila lebih dari satu baris. dan jumlah (kalau ada).4. modifikasi MS Word: Table AutoFormat (sample 1). diawali dengan tulisan ”Sumber” dengan jarak 1 spasi dari tabel. 3) Judul gambar diketik simetris dari tepi kiri dan kanan. 4) Paragraf dalam tabel diketik dengan jarak satu spasi dan perataan paragraf diatur sesuai keperluan. besar huruf dapat dipergunakan 810 cpi. baris kedua dan berikutnya diatur rata tanpa inden dan jarak antar baris sebesar satu spasi . Tabel yang melebihi ukuran naskah sebaiknya dibuat dalam bentuk lampiran. sumber tabel harus dicantumkan di bawah tabel. jarak antar paragraf sudah tampak serasi. Judul diketik tidak melebihi lebar tabel. jika tabel tidak cukup dalam satu halaman.2 Gambar 1) Bagian karya tulis ilmiah yang diatur sama dengan gambar adalah bagan. bila judul-judul kolom tabel diberi nomor. dengan pengetikan: rata dengan tabel. Keseluruhan judul ini ditempatkan rata dengan tepi kiri tabel. cukup diketik nomornya saja. sehingga paragraf dalam baris/lajur tampak serasi (tidak terlalu rapat atau renggang). kecuali kata hubung (title case). Untuk judul kolom dan jumlah ditambahkan sebesar 4 dan 3 poin masingmasing di atas dan di bawah paragraf agar baris tersebut tampak lebih tinggi. 1 spasi di atas tabel dan 1. Dengan menambahkan spasi 3 poin di atas paragraf dan 2 poin dibawahnya. sebagian ataupun keseluruhan di atas kertas putih. 7) Tabel yang dikutip dari sumber lain.4 Tabel dan Gambar 5. Bila dengan cara ini masih lebih lebar. dilanjutkan dengan judul gambar dengan huruf kapital pada setiap awal kata. Bila dengan pengetikan memanjang. diikuti nomor urutnya dengan angka Arab. baris berikutnya ditata rata tanpa inden. judul baris. peta. kecuali untuk judul kolom. Format sumber tabel sesuai dengan format penulisan daftar pustaka pada uraian naskah (contoh tabel tercantum pada lampiran 21).5 spasi di bawah baris terakhir paragraf di atasnya. jika ukuran gambar melebihi ukuran naskah. Bila judul lebih dari satu baris. Pada tabel lanjutan diketik kembali judul-judul kolom tabel. tanpa disertai judul tabel. 5. tabel dapat dilipat. 4) Gambar tidak boleh dipenggal. konfigurasi. 2) Tabel diketik dalam satu halaman. baris kedua dan seterusnya ditata tanpa inden dengan jarak antar baris sebesar 1 spasi. Bila judul gambar lebih dari satu baris. gambar dapat dilipat dengan rapi. maka pada halaman berikutnya ditulis kata: Lanjutan tabel dan nomor tabel. 16 . masih melebihi ukuran naskah. 2) Gambar dibuat dengan fasilitas komputer. 5) Tinggi baris/lajur diatur sesuai keperluan.4.5. foto.1 Tabel 1) Judul tabel diketik dengan diawali tulisan Tabel. dan langkah-langkah reaksi kimia. tabel dapat dibuat memanjang (landscape) dan bagian atas tabel diletakkan di sebelah kiri. 6) Jika lebar tabel melebihi ukuran lebar naskah.

foto harus discan terlebih dahulu lalu dimasukkan ke dalam naskah dengan menggunakan fasilitas komputer.5 Bahasa 5. kita. 2) Jika terpaksa harus memakai istilah asing. maka istilah tersebut ditulis dengan huruf miring (Italic). 5. saya diganti dengan penulis. 4) Dihindari penggunaan ungkapan-ungkapan yang berlebihan. 7) Skala pada grafik dibuat agar mudah dipakai untuk mengadakan intrainterval dan ekstrapolasi. Berdasarkan hal itu.5) Bila gambar dibuat memanjang.5 spasi (18 poin) di bawah baris terakhir paragraf di atasnya. Pada penyajian ucapan terima kasih dalam prakata. aku. mubazir dan emosional. kami.1 Bahasa yang dipakai Bahasa tulis yang dipakai untuk karya tulis ilmiah adalah Bahasa Indonesia sesuai dengan ejaan yang disempurnakan dengan gaya bahasa keilmuan yang berciri antara lain sebagai berikut: 1) Bernada formal. 9) Gambar yang dikutip dari sumber lain. skala pada sumbu X dan Y ditetapkan sedemikian rupa sehingga ada kesesuaian dengan persamaannya. bagian atas gambar diletakkan disebelah kiri yaitu di sisi jilidan. 17 . maka sebaiknya dibuatkan daftar istilah dalam lampiran. 1. 8) Untuk memuat foto hitam-putih atau berwama ke dalam naskah. demikian pula jika kemudian kertas grafik ini ditempelkan pada naskah. 5. 3) Lazim dipakai titik pandang nara ketiga dengan kalimat berbentuk pasif. 3) Istilah-istilah baru yang belum dibakukan dalam bahasa Indonesia dapat digunakan. nalar dan objektif. Untuk kurva linier. 5) Berbentuk prosa dengan corak pemaparan (eksposisi). 6) Keterangan gambar diketik pada tempat-tempat yang lowong dalam gambar dan tidak pada halaman lain yang berbeda. 7) Format dan tatacara penulisan harus konsisten. 2) Gagasan atau paham dikomunikasikan secara lugas. ringkas dan tepat. Jika istilah baru ini cukup banyak jumlahnya. Pada penggunaan pertama kali perlu diberikan padanannya dalam bahasa asing dengan huruf miring dan diketik dalam kurung. Istilah atau ungkapan yang dipakai tidak bermakna ganda. jelas. Peng-Indonesia-an istilah asing berpedoman pada Pedoman Umum Pembentukan Istilah. engkau dan lain sebagainya.2 Istilah 1) Istilah yang dipakai adalah istilah Indonesia. secara konsisten. 6) Kalimat dan paragraf tidak terlalu panjang. Tidak dibenarkan membuat gambar di atas kertas grafik. harus dinyatakan sumbernya seperti halnya menulis sumber pustaka dalam uraian (contoh gambar pada Lampiran 22).5.5. tidak digunakan kata ganti orang pertama atau kedua seperti saya. Gambar diletakkan simetris terhadap tepi kiri dan kanan.

. Misalnya: a) Menurut Syahrizal (2008). S. maka singkatan-singkatan itu dianggap sebagai nama tengah. Rahman C..2 Nama penulis dalam daftar pustaka Dalam daftar pustaka semua penulis harus dicantumkan namanya.G.6.G. 7) Jika kutipan bersumber dari dokumen-dokumen resmi seperti undang-undang. b) Abd... garis-garis besar haluan negara... singkatan nama depan.... Cara penulisannya adalah nama sendiri diikuti tanda koma.I.C. 3) Derajat kesarjanaan tidak boleh dicantumkan. Smith.A.. diurut secara alfabetik dan mengacu pada cara Harvard (Lihat contoh). dengan tanda titik untuk setiap singkatan.6 Penulisan Nama Bagian ini memberikan pedoman tentang pengutipan nama penulis yang diacu dalam uraian dan daftar pustaka.. peraturan daerah.... John Kelvin. 5) Jika penulisnya tidak jelas maka digunakan lembaga penerbitnya atau judul atau anonim.... surat keputusan dan koran.. A.C. penderita penyakit . 5.. Putra Agung. 5... d) Menurut Lestarini & Ekawanti (2009). A...A. 1992)..... Nama yang diikuti dan atau diawali dengan singkatan. maka nama sumbernya ditulis langsung dalam teks dalam tanda kurung dengan tahun terbitan. b. peraturan pemerintah. untuk membedakannya di belakang tahun diberi huruf kecil a. 2) Jika terdapat dua penulis yang mempunyai nama akhir yang sama dan penulis pada tahun yang sama../et al..D. ditulis: Ross Jr. 3) Jika penulisnya dua orang maka kedua nama akhir dituliskan dengan menyelipkan kata “dan atau” di antara kedua nama tersebut. ditulis: Alisyahbana... 2) Nama penulis dengan singkatan. Misalnya: a) Adam C.. W.. 2007). 2008). 2 September 1992). 4) Jika penulisnya lebih dari dua orang maka nama akhir dari 3 penulis pertama yang dicantumkan diikuti dengan dkk.... ditulis: Smith. c) Pemberian obat tradisional meningkat .6.. ditulis: Putra Agung. darah yang .I. nama tengah. c) A... J..5. b) Sultan Takdir Alisyahbana.. 1) Nama penulis lebih dari satu kata... Misalnya: a) William D.1 Nama penulis yang diacu dalam uraian 1) Penulis yang tulisannya diacu dalam uraian hanya disebutkan nama akhir saja. (Kadriyan.. e) Hal ini telah diteliti sebelumnya (Rampisela dkk.. (Nurhidayati dan Endang. Kelvin.... A.. ditulis: Rahman... 6) Jika kutipan bersumber dari buku suntingan risalah proceeding maka yang ditulis adalah nama penulis asli dan bukan nama penyuntingnya. f) Inflasi ternyata naik mendekati angka dua digit (Kompas.....T. b) Akhir-akhir ini gejala gangguan pendengaran . 18 ... Ross Jr.. c dan seterusnya.

7 Catatan Kaki dan Kutipan 5.. Seluruhnya diketik dengan indentasi 1 cm dari tepi kiri dan kanan. 3) Kata di mana dan dari atau daripada kerapkali tidak tepat pemakaiannya dan diperlakukan seperti kata where dan of dalam bahasa Inggris.S. c) Andi Husni Tanra. Misalnya: a) Raden Suryo Negoro.2 Kutipan Kutipan ditulis dalam bahasa aslinya dengan jarak antar baris satu spasi.H. ditulis: Tanra A..1 Catatan kaki Sebaiknya dihindari penggunaan catatan kaki.4) Gelar tradisional atau kebangsawanan dan keagamaan dianggap sebagai satu kesatuan nama akhir. 5. R.7. 2) Kata depan pada sering dipakai tidak pada tempatnya. 19 .7....8. Raden Mas Mansyur.8. 5. 5. Bentuk yang demikian ini dalam bahasa Indonesia tidaklah baku dan tidak dibenarkan pemakaiannya.1 Pedoman umum Penulisan huruf.M. H.M. penulisannya dapat dilihat pada contoh yang tercantum pada Lampiran 23. ditulis: Suryodiningrat R. ditulis: Mansyur R. Sumber kutipan dicantumkan dengan tatacara penulisan rujukan. b) Raden Mas Suryodiningrat. d) K. K. misalnya diletakkan di depan subjek sehingga merusak susunan kalimat. ditulis: Negoro. berbagai jenis kata dan unsur-unsur serapan serta pemakaian/ penempatan tanda baca hendaknya merujuk kepada Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan. 5) Penulisan nama yang perlu mendapat perhatian seperti nama Indonesia yang menggunakan nama atau garis hubung dan beberapa nama asing lainnya.H. 5.2 Kesalahan yang sering terjadi Kesalahan-kesalahan yang sering terjadi dalam cara penulisan laporan penelitian adalah: 1) Kata hubung seperti sehingga dan sedangkan sering dipakai untuk mengawali suatu kalimat. hal ini harus dihindari.8 Hal-hal Lain yang Perlu Diperhatikan 5.

Mulyanto NIP.8/PP/20. Prof. 19480520 197602 1 001 20 . Sesuai dengan pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah kurikulum berbasis kompetensi Fakultas Kedokteran Universitas Mataram. 20.Lampiran 1. Format surat penugasan Surat Penugasan Tim Pembimbing Tugas Akhir Nomor : /H18. Nama NIP : : : : Sebagai Pembimbing Karya Tulis Ilmiah : Nama NIM Semester : : : Dengan rencana judul Karya Tulis Ilmiah : “ ------------------------------------------” Demikian surat penugasan ini dibuat untuk dilaksanakan sebagaimana mestinya. dengan ini Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Mataram Menugaskan staf pengajar yang namanya tersebut dibawah ini: 1.. Mataram. Nama NIP 2. Dekan..

Lampiran 2. 21 . Permohonan penentuan pembimbing KTI SURAT PERMOHONAN PENENTUAN DOSEN PEMBIMBING KARYA TULIS ILMIAH ……………………………. Kepada Yth : Bapak Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Mataram Mataram Bersama ini saya. : Kedokteran Topik / Judul Penelitian : ______________________________________________ ______________________________________________ ______________________________________________ ______________________________________________ ______________________________________________ mengajukan permohonan kepada Bapak untuk menentukan Dosen Pembimbing Karya Tulis Ilmiah. Nama Nomor Mahasiswa Fakultas : …………………………………. : …………………………………. Demikian surat permohonan ini dan atas perhatian Bapak saya haturkan terima kasih Pemohon (_________________________) NIM.

Kartu konsultasi DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS MATARAM FAKULTAS KEDOKTERAN KARTU KONSULTASI PENYUSUNAN KARYA TULIS ILMIAH Nama Mahasiswa NIM Semester Judul Karya Tulis Ilmiah Pembimbing No Tanggal Konsultasi : : : : : Catatan Pembimbing Tanda tangan Pembimbing Materi Bimbingan 22 .Lampiran 3.

....... Surat penugasan panitia ujian KTI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS MATARAM FAKULTAS KEDOKTERAN SURAT PENUGASAN PANITIA UJIAN KARYA TULIS ILMIAH Nomor: /H18.Lampiran 4. (...... 2..... sebagai berikut : Nama Mahasiswa NIM Judul KTI : : : Demikian surat penugasan ini agar dilaksanakan dengan sebaik-baiknya............ 3.8/PL/20..... dengan ini Ketua Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Mataram menugaskan staf pengajar yang namanya tersebut dibawah ini : 1.. …………....... Dr..........) NIP. Dr... Mataram......... Sesuai dengan peraturan akademik Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Mataram.... Dekan.. Sebagai Penguji I Sebagai Penguji II Sebagai Penguji III untuk menguji Karya Tulis Ilmiah mahasiswa..... 23 .

. Di – Mataram Dengan ini dimohon kehadiran Saudara sebagai penguji dalam sidang Ujian Karya Tulis Ilmiah mahasiswa. sebagai berikut: Nama Mahasiswa NIM Judul KTI : : : yang akan diselenggarakan pada: Hari/tanggal Jam Tempat : : : 20. 19480520 197602 1 001 24 .Lampiran 5. wita . Mulyanto NIP..selesai Atas kehadiran Saudara kami sampaikan terima kasih. Prof.. …………………. 20. Mataram.H/PL/20. : Undangan Ujian Karya Tulis Ilmiah Kepada Yth. Dekan. Undangan ujian KTI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS MATARAM FAKULTAS KEDOKTERAN Nomor Hal : /H18.

... 20...... Penguji ____________________ NIP. 25 .... Penillaian KTI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS MATARAM FAKULTAS KEDOKTERAN PENILAIAN UJIAN KARYA TULIS ILMIAH Nama Mahasiswa NIM Judul KTI` : : : Diselenggarakan: Hari/tanggal Jam Tempat : : : 20............Lampiran 6..... wita ........selesai Aspek Penilaian Naskah KTI Penyampaian dan Penyajian Materi KTI Jawaban Pertanyaan Jumlah Nilai Nilai (dengan angka) .................. ..

. 1.. 3.. Mahasiswa tersebut di atas dinyatakan*) : Lulus / Tidak Lulus 2. bertempat di Ruang __________________ di mulai pukul ______ Panitia Ujian telah melaksanakan Ujian Karya Tulis Ilmiah mahasiswa. Nama Tandatangan ................. PENITIA PENGUJI : No......... Demikian Berita Acara ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.............................. 26 . dan menyerahkan Naskah dalam bentuk Publikasi Ilmiah yang sudah ditandatangani Pembimbing. Pada hari ini Sabtu tanggal dua puluh dua bulan September tahun dua ribu tujuh.. maka : 1............... ......Lampiran 7............................... sebagai berikut: Nama Mahasiswa NIM Judul KTI` Hasil ujian : Aspek Penilaian Penguji I : : : Penilaian Penguji II Penguji III Jumlah Nilai Persentase Nilai (%) Keterangan Naskah KTI Penyampaian dan Penyajian Materi KTI Jawaban Pertanyaan Total Nilai Berdasarkan hasil ujian............. Berita acara ujian KTI BERITA ACARA UJIAN KARYA TULIS ILMIAH Nomor : /H18.... Nilai berlaku jika yang mahasiswa yang bersangkutan telah menyerahkan Naskah KTI yang sudah ditandatangani Pembimbing dan Penguji........H/PL/20.... 2.... ...

< 56 46 .< 72 60 .100 72 .< 50 < 46 Nilai Huruf C D+ D E 27 .< 65 Nilai Huruf A B+ B C+ Nilai Angka 56 .Keterangan : *) coret yang tidak perlu Mutu Nilai Nilai Angka ≥80 .< 60 50 .< 80 65 .

Contoh Sampul KARYA TULIS ILMIAH DETEKSI DINI GANGGUAN PENDENGARAN PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN RISIKO TINGGI DI RSU MATARAM Diajukan sebagai syarat meraih gelar sarjana pada Fakultas Kedokteran Universitas Mataram Oleh Nama NIM FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 20.Lampiran 8.. 28 .

29 ..Lampiran 9. Contoh halaman judul KARYA TULIS ILMIAH DETEKSI DINI GANGGUAN PENDENGARAN PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN RISIKO TINGGI DI RSU MATARAM Diajukan sebagai syarat meraih gelar sarjana pada Fakultas Kedokteran Universitas Mataram Oleh Nama NIM FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 20.

Lampiran 10.. Mataram. : ………………………….) NIP 30 .) NIP Dosen Penguji (……………………. Halaman Persetujuan HALAMAN PERSETUJUAN Judul Karya Tulis Ilmiah Nama Mahasiswa Nomor Mahasiswa Fakultas : ………………………….... : ………………………….) NIP (…………………. …………………… Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping (………………….. : …………………………. Karya Tulis Ilmiah ini telah diterima sebagai salah satu syarat meraih gelar Sarjana pada Fakultas Kedokteran Universitas mataram.

........ Penulis 31 ...... Dr....... NTB........ Bapak Prof.... Bapak Prof.............................. Mataram..... 3. selaku ......................... Dalam penyusunan tesis ini... Semoga tulisan ini dapat memberikan sumbangan ilmiah dalam masalah kesehatan dan memberikan manfaat bagi masyarakat. yang ..... penulis banyak memperoleh bimbingan dan petunjuk-petunjuk...... yang telah bersedia ... Karya tulis ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam rangka menyelesaikan pendidikan FAKULTAS KEDOKTERAN untuk memperoleh gelar sarjana.... 4.. atas ...................... Kabupaten Lombok Barat...... serta bantuan dan dukungan dari berbagai pihak baik dari institusi maupun dari luar institusi Program Studi.... khususnya dalam penanggulangan anemia yang masih banyak dijumpai dalam masyarakat.... dengan setulus hati menjadi subjek penelitian yang .. Contoh Format Prakata PRAKATA Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa/Ida Sang Hyang Widhi Wasa atas karunia-Nya sehingga tesis ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.................... dr... 2................ Ibu-ibu dan Bapak-bapak petugas .... Melalui kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat : 1. Semua pihak yang tidak sempat disebutkan satu-persatu atas. .............Lampiran 11...... Karya tulis ini berjudul: Suplementasi Kombinasi Tablet Fe dan Vitamin C Lebih Efektif dalam Penanggulangan Anemia pada Ibu Hamil di Wilayah Puskesmas Gunung Sari..... Dr......... selaku....

Mataram. Contoh Halaman Pernyataan PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Karya Tulis Ilmiah ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi. ……………. kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.Lampiran 12. dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat orang lain yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain. Penulis 32 .

.................................... ABSTRAK.......... dst.........................................3 Tujuan Penelitian ....................1 Simpulan ..................................................... DAFTAR TABEL........... 5................. Dst......................................4 Manfaat Penelitian .......1 SikapKerja .................................. 1........1 Latar Belakang Masalah .............Lampiran 13....................... Contoh Format Daftar Isi DAFTAR ISI Halaman v vi vii ix 1 1 3 3 4 5 5 5 40 40 41 42 45 PRAKATA..............2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Sikap Kerja…………................................................ LAMPIRAN-LAMPIRAN................................................................... PENDAHULUAN............ 2......... BAB 5.............................................................................................. 5.............................................................................. 2............. SIMPULAN DAN SARAN....................... 1.......... DAFTAR ISI.............................................2 Rumusan Masalah . TINJAUANPUSTAKA ..........................................2 Saran-saran ....... BAB1............................................................................................................................................................................... 1........................................... BAB 2........................................ 1.............................. 33 ............................................................................... DAFTAR PUSTAKA ..............................................

. Prevalensi Gondok Anak Sekolah Tingkat Kecamatan di Kabupaten Lombok Barat Nusa Tenggara Barat......1..... Dst....1...Lampiran 14.2......................................... Contoh Format Daftar Tabel DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2.. Tabel 3.............. 14 15 15 34 ................... ............. Prevalensi Gondok Anak Sekolah Tingkat Kecamatan di Kodya Mataram Nusa Tenggara Barat .... Cakupan Penelitian Pemetaan GAKY di Propinsi Nusa Tenggara Barat .................... Tabel 2..

......3....Lampiran 15.... TGR Anak Sekolah (6-12 Tahun) Menurut Kecamatan......... 35 ..... TGR Anak Sekolah (6-12 Tahun) Menurut Kecamatan......... Gambar 3......................... Kabupaten Lombok Barat .............. Kabupaten Lombok Tengah ....... Contoh Format Daftar Gambar DAFTAR GAMBAR Halaman 15 16 18 Gambar 2................. Dst ………….......... Skema Pengambilan Sampel ...................... Gambar 3.......2......1............

....................................................................... Formulir Jumlah Sekolah Dasar di Tiap Desa ........................ Lampiran 3. 36 ..... Formulir Pemilihan Sampel Anak SD/MI Kelas I s/d Kelas VI ... Contoh Format Daftar Lampiran DAFTAR LAMPIRAN Halaman 44 45 46 Lampiran 1...... Lampiran 2.........Lampiran 16.................... Formulir Daftar Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah untuk Penentuan Sampel SD / MI ..

yaitu sikap kerja berdiri alamiah dengan penyesuaian tinggi bidang kerja. yaitu sikap kerja berdiri membungkuk (sebagai kontrol). Probabilitas. Lebih kurang Simpang baku. 37 . Singkatan dan Lambang DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG Lambang/Singkatan K-S test LSD PI P2 Arti dan Keterangan Kolmogorov-Smirnov test Least Significant Difference Perlakuan ke-1. Perlakuan ke-2. yaitu sikap kerja duduk pada kursi adjustable. Perlakuan ke-3. Lebih kecil. Contoh Format Daftar Glosarium. Lebih besar.Lampiran 17. One-way analysis of variance. Dan kawan-kawan. P3 One-way anova ± SB < > P °C dkk. Derajat Celcius.

30:15-22 38 . Norwalk.A.Last Updated).S. Huinck W. Inflamatory Cells: Structure & Function. 5. Vol. Kooijman PGC. "Beriberi". et al. Connecticut/San Mateo.Lampiran 18. van Acht H. April 30 . (Abstrak) Broid. 202-209. (1991). (info Kesehatan. The Role of Eosinophils in Parasitic Helminth Infections: Insights From Genetically Modified Mice. (Emedicine). Graamans K.net). K.com. de Jong FICRS. pp. C. 1th ed. D. 2003) Batres.com.H.A. Muscular tension and body posture in relation to voice handicap index and voice quality in teachers with persistent voice complaint. & Ovington. (2000. Available from: http://www. L. Oudes MJ. (Akses: 16 April. in: Stites. 20 Nopember). Appleton & Lange. Logofed Phonitar Vocol 2004. 16 No. D.infokes. Contoh Format Penulisan Daftar Pustaka DAFTAR PUSTAKA "Ancaman Kesehatan di Balik Kegemukan". (Accessed: 2003. & Abba I Terr (eds) Basic Human Immunology. (2002. Available from: http://www. Parasitol Today. April 26) Behm. California.P.emedicine. (2000).

............................................................................................................................................................................................................................................................................... ............... ........................................................................................................................... ... ......................: . .......................................................................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................................................................... ................................................................... ........................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... ....... Metode :.......................................................................... ............................. Simpulan ....................... ............................................................................................................................................. .................................... Contoh Penulisan Abstrak ABSTRAK JUDUL DITULIS DENGAN HURUF KAPITAL Penulis 1.............................................................. .. .......................................................................................................................... . .......................................................................................Lampiran 19........................................................................................................................................................................................................................................................................................ 3 dst Latar belakang........................................................... Kata kunci : ...................................................................... 2............................................................................................ ....................................................................... (maksimal 5 buah) 39 .................................................................................................................................................................................................................. Hasil : .....................................

................................... ......................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... ................................................................................... Contoh Penulisan Abstrak Bahasa Inggris ABSTRACT TITLE IN UPPERCASE Writer 1................................................................. ...................................................................................................................................... ................................... (maximum 5 words) 40 ............... Key words : ............................ ............................................................................................................................ ............................................................................................................. ......................................... ........................... ................................ ..................... Result : .................................................................................................................................................. Methode :................................................................................................................................ ............................................................................................................................................................................................................................ .............. ........................................................................................ Conclusion : ...................................................................................................................... .. ................................................. ..................................................................... 2.................................................. ................................................................................................................................................................................................................................................................. 3 et al Background :.......................Lampiran 20..................................

0 17.5) Total (%) 38.9) 2 (14.3) 1 (50.0) 1 (50.0) 1 (25) 12 (17.4) 0 (0) 0 (0) 1 (25) 12 (17.8) Kiri N(%) 3 (33. Contoh Tabel Tabel 7. Rekapitulasi urutan pembobotan faktor risiko gangguan dengar Faktor risiko (berdasarkan Kejadian gangguan dengar urutan) Kanan N(%) Prematuritas Eklampsia/pre-eklampsia Infeksi otak setelah lahir Kelainan kongenital BBLR Ikterus 4 (44.0 25.0 25.7 41 .9) 2 (12.9 25.9 13.Lampiran 21.

(A) gen 1asL. Contoh format gambar A B Gambar 1. (B) gen 1asR dari 12 isolat Pseudomonas aeruginosa penderita otitis media supuratif kronis 42 .Lampiran 22. Hasil Pemeriksaan RT-PCR terhadap gen biofilm.

sedangkan bila penulis 3 atau lebih maka setelah penulis ke-3 ditulis et al atau dkk. A. Bila penulis makalah kurang dari 3. Ibn. 5. Nama Spanyol.G.. Van den 3. S. ditulis: SoemadiSoekardi. ditulis: Santos. Cara Penulisan Nama dalam Daftar Pustaka yang Perlu Diperhatikan 1. von A. im.J. misalnya: J. A.R. Nama Jerman yang mengandung von.M . misalnya : Alexander von Munchen. Nama Arab yang mengandung el. A. Perez Y Fernandes. Han Ai-Ping. ditulis: Iskandar nan Jauh. misalnya : das. ditulis: Ibn Hajar. do Santos. 43 . ditulis: el Husain. de Vries. ditulis: du Bois. ditulis: Vries. misalnya : J.A. 7. misalnya: Sutan Iskandar nan Jauh. ditulis: L'Petit. ditulis: Berg. Nama Perancis.A. ditulis: Lee. 4. dos.J. da. de H. ditulis: Munchen. Ary Soemadi-Soekardi. misalnya: J.G.R. Nama Indonesia yang menggunakan nan atau garis hubung dianggap merupakan satu kesatuan nama. Nama Portugis dan Brazil yang memakai do. misalnya: Lee Tang Gwan. semua penulis dicantumkan dalam daftar pustaka. A. du Bois.A.G. Nama Belanda. 8. T. zun. Abdel. Van den Berg. zur. 2. A. misalnya : Mohammad Ibn Hajar.F. . do 6. zu. Petit.Lampiran 23. Y.. Nama Cina.L. ditulis: Han Ai-Ping 9. J. ditulis: Perez.J. J. Achmad el Husain. H.

Ucapan terima kasih (jika diperlukan) 3. Uraian detail kasus dengan semua data yang relevan 3. Judul harus relevan dengan isi laporan kasus. Deskripsi kasus 3. jarang sekali melebihi satu halaman. dan menarik (eye catching). Tidaklah tepat menulis tinjauan pustaka panjang lebar pada pendahuluan. Nama dan alamat penulis 3. dengan meletakkan kasus ini pada konteks yang tepat dan relevansinya dengan pesan yang hendak disampaikan pada pembaca. Pendahuluan Pendahuluan mengandung pengantar dimana penulis: 1. Bagian Akhir 1. Untuk laporan kasus jarang sekali penulis lebih dari tiga. Ringkasan (jika belum dibuat di depan) 2. Ringkasan (untuk laporan kasus yang akan diterbitkan dalam jurnal) B. Judul yang terlalu panjang akan membosankan. jelas (clear). Pembahasan yang membuktikan bahwa kasus tersebut unik dan tidak biasa 4. deskriptif (descriptive). Penjelasan altematif yang mungkin untuk menjelaskan gambaran kasus tersebut. Daftar acuan (referensi) Substansi batang tubuh suatu laporan kasus mengandung: 1. Yang dianggap sebagai penulis adalah orang yang mempunyai kontribusi langsung terhadap tulisan tersebut. Pembahasan C. 44 . Alamat penulis ditulis dengan jelas sehingga jika pembaca hendak menghubungi dapat dilakukan dengan mudah.Lampiran 24. Memberikan introduksi ringkas topik atau kasus yang akan di ajukan. relevan (relevant). 5. Menyampaikan alasan kenapa laporan kasus ini ditulis. maka judul hendaknya singkat (short). Bagian Awal 1. Konklusi dan implikasi kasus tersebut. Penulis Nama penulis ditulis secara lengkap tanpa gelar. Oleh karena itu pada umumnya pendahuluan hanya terdiri dari 2 atau 3 paragraf. Alasan kenapa kasus ini perlu ditulis dan bennanfaat untuk pembaca 2. 2. Pendahuluan 2. Bagian Inti 1. Format Laporan Kasus A. Judul Laporan Kasus 2. Alasan keunikan kasus sebaiknya ditulis pada pembahasan. Judul Seperti pada umunmya judul tulisan ilmiah. dan pembaca menganggap bahwa semuanya sudah dapat diketahui dari judul tersebut sehingga tidak perlu dibaca lebih lanjut.

Sebaiknya juga mengandung pesan ringkas yang hendak disampaikan pada pembaca. Hasil pemeriksaan fisik 5. Gambar atau foto dapat membantu dan pada kasus tertentu mungkin sangat esensial. Identitas penderita 2. Pada laporan kasus yang akan dimuat pada suatu jumal ilmiah seringkali ringkasan diletakkan di depan. apalagi yang tidak relevan dengan kasus yang dibahas. Hasil anamnesis 4. Uraian harus bersifat naratif dengan bahasa yang baik dan benar. 3. lugas dan terang. Perjalanan penyakit. Foto penderita hendaknya disamarkan (misalnya dengan menutup mata dengan kertas hitam). Deskripsi harus lengkap disertai urutan waktu yang jelas. Jika menuliskan nama obat sebaiknya dipakai nama obat generik. Berdasarkan segi etika maka kerahasiaan penderita harus mendapat perhatian khusus. sebaiknya mendapat ijin khusus dari penderita. 2. Memberikan pembenaran (justifikasi) bahwa kasus yang diajukan adalah unik dan tidak biasa. Hindarilah membuat tinjauan pustaka yang panjang lebar. Kesimpulan atau diagnosis 7. Data yang panjang dapat disusun dalam bentuk tabel. Keluhan utama 3.Deskripsi Kasus Deskripsi kasus secara mendetail merupakan inti dari laporan kasus. Janganlah memakai singkatan-singkatan yang tidak lazim. Kasus dipresentasikan secara kronologik dan sistematik. dan ada yang memerlukan kata kunci (key words). dengan kata lain: how and why decisions were made. Susunlah laporan dengan kalimat-kalimat yang mengalir dengan lancar. Menyampaikan pesan dan manfaat yang dapat dipetik oleh pembaca dari laporan kasus tersebut. Hasil pemeriksaan laboratorium dan penunjang lain 6. Urutan yang lazim dipakai di klinik adalah sebagai berikut: 1. Ringkasan Ringkasan dibuat padat mengenai uraian kasus serta pembahasan kasus tersebut. Untuk keperluan ini maka harus dilakukan penelusuran kepustakaan yang luas dan teliti.. Hasil negatif yang dapat memperkuat atau menyingkirkan diagnosis dapat dimuat. Pembahasan Dalam pembahasan penulis: 1. Terapi atau tindakan yang diberikan 8. Menyampaikan argument lengkap dan "fair" tentang kredibilitas bukti-bukti yang dipakai untuk menegakkan diagnosis dan indikasi serta ketepatan terapi. Nama penderita tidak perlu dicantumkan atau kalau terpaksa pakailah singkatan. 45 . Dalam penyusunan laporan kasus diperlukan ketrampilan untuk memilih hal-hal positif yang penting dan mengurangi hal-hal yang tidak relevan.

Sementara anggaplah kasus tersebut unik dan mempunyai gambaran yang tidak biasa. yaitu yang menyokong keunikan kasus tersebut. Periksa ulang hasil yang sudah ditulis 8. Putuskanlah untuk menulis laporan kasus tersebut 5. supaya lebih adil maka acknowledgements ini dihilangkan saja. Periksalah kembali memori. Laporan kasus jarang sekali memerlukan daftar rujukan lebih dari 15. jika ya maka tulislah pembahasan dengan baik 7. Jika hendak dikirim ke suatu majalah maka sesuaikan dengan ketentuan dalam majalah tersebut 46 . Daftar rujukan ditulis dengan cermat menurut aturan yang dipakai di institusi tersebut atau aturan menurut majalah tempat makalah akan dipublikasikan. Kita hanya merujuk kepada sumber informasi ilmiah yang berkaitan langsung dengan kasus yang dibahas. buku ajar dan sumber lain tentang keunikan kasus ini 3. pendapat kolega. Yang penting penulisan harus dilakukan secara konsisten. misalnya Harvard style atau Vancouver style. LANGKAH-LANGKAH UNTUK MENYUSUN LAPORAN KASUS Dalam menyusun suatu laporan kasus. Secara formal lakukanlah tinjauan terhadap literatur medik dengan teliti 6. Alangkah sulitnya memilih kepada siapa saja ucapan terima kasih harus diberikan. Daftar rujukan (references) Daftar rujukan atau daftar pustaka pada suatu laporan kasus biasanya tidak usah terlalu panjang.Ucapan terimakasih (acknowledgements) Ucapan terima kasih dapat diberikan kepada semua pihak yang telah membantu penyusunan dan penulisan laporan kasus tersebut. 4. Putuskanlah apakah kasus ini memang unik dan tidak biasa. Dengan jeli kita mencari suatu kasus yang unik dan tidak biasa 2. Saat ini sudah ada yang meninggalkan kebiasaan ini oleh karena dianggap bahwa seseorang tidaklah mungkin dapat menyusun suatu laporan kasus atau tulisan ilmiah tanpa bantuan orang lain. Huth menganjurkan langkahlangkah sebagai berikut: 1.

Struktur laporan kasus terdiri dari bagian awal yang mengandung judul dan nama penulis. Dalam diskusi dibicarakan kasus dalam konteks kasus lain sehingga dapat ditunjukkan keunikan kasus tersebut. naratif. serta bagian akhir yang mengandung ringkasan. Deskripsi kasus dilakukan secara detail. serta daftar acuan. Dari segi etika harus diperhatikan kerahasiaan penderita. Kasus yang diajukan merupakan kasus yang unik. Pembahasan bukanlah merupakan tinjauan pustaka lengkap sehingga tidak terlalu panjang. tidak biasa. 47 . Ringkasan berisi pemadatan dari deskripsi kasus dan pembahasan. deskripsi kasus dan pembahasan. Pendahuluan mengandung introduksi tentang kasus dan kenapa kasus tersebut diajukan. atau kasus dengan perjalanan penyakit yang tidak lazim. batang tubuh yang mengandung pendahuluan. Daftar acuan dibuat sesuai dengan cara yang lazim dipakai (Harvard atau Vancouver style). kronologis dan sistematis.RINGKASAN Laporan kasus adalah presentasi mendetail satu kasus atau sejumlah kecil kasus. jangan terlalu panjang.

Ringkasan (jika belum dibuat di depan) 2. Nama dan alamat penulis 3. Ringkasan (untuk laporan kasus yang akan diterbitkan dalam jurnal) B. Jika pada laporan kasus hanya 1 kasus saja. A. Bagian Akhir 1. maka pada penulisan serial kasus minimal terdapat 2 kasus yang serupa. Pendahuluan 2. Ucapan terima kasih (jika diperlukan) 3. Deskripsi kasus 3.Lampiran 25. Pembahasan C. Bagian Awal 1. Format Penulisan Serial Kasus Pada Prinsipnya format penulisan serial kasus sama dengan format laporan kasus. Daftar acuan (referensi) 48 . Bagian Inti 1. Judul Laporan Kasus 2. perbedaanya adalah pada jumlah kasus yang dianalisa.