P. 1
Tes Prestasi

Tes Prestasi

|Views: 36|Likes:
Published by Tanpa Nama

More info:

Published by: Tanpa Nama on Jun 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/09/2013

pdf

text

original

A.

Pengertian Tes Menurut para ahli Tes adalah :    Anne Anastasi(Psychological Testing,1976): Bahwa tes pada dasarnya merupakan suatu pengukuran yang objektif dan standar terhadap sampel perilaku. Frederick G.Brown(1976): menyatakan bahwa tes adalah prosedur yang sistematis guna mengukur sampel perilaku seseorang. Lee J.Cronbach(Essensial of Psychological Testing,1970): …”a systematic procedure for observing a person’s behavior and describing it with the aid of a numerical scale or a category system.

Dari Berbagai macam batasan katagori tes diatas dapat ditarik kesimpulan, antara lain: 1. Tes adalah prosedur yang sistematis. Maksudnya: aitem-aitem dalam tes disusun menurut cara dan aturan tertentu,prosedur administrasi tes dan pemberian angka(scoring) terhadap hasilnya harus jelas dan dipesifikkan secara terperinci,dan setiap orang yang mengambil tes itu harus mendapat aitem-aitem yang sama dalam kondisi yang sebanding. Tes berisi sampel perilaku. Artinya: seberapapun panjangnya suatu tes,aitem yanga ada di dalamnya tidak akan dapat mencakup seliruh isi materi yang mingkin ditanyakan,dan kelayakan suatu tes tergantung pada sejauhmana aitem-aitem dalam tes itu mewakili secara reprensentatif kawasan(domain) perilaku yang diukur . Tes mengukur perilaku. Artinya aitem-aitem dalam tes mengendaki agar subyek menunjukkan apa yang diketahui atau apa yang telah dipelajari subyek dengan cara menjawab pertanyaan-pertanyaan atau menegrjakan tugas-tugas yang dikehendaki oleh tes.

2.

3.

B. Klasifikasi Tes Dalam Psikologi Cronbach(1970) membagi tes menjadi dua kelompok besar antara lain: 1. Tes Yang Mengukur Performasi Maksimal Tes jenis ini dirancang untuk mengungkap apa yang mampu dilakukan oleh seseorang dan seberapa baik ia mampu melakukannya. Stimulus yang disajikan harus jelas struktur dan tujuannya sehingga subyek tahu betul arah jawaban yang dikehendaki. Jawaban subyek akan dipilah sebagai jawaban yang benar dan jawaban yang salah. Petunjuk pengerjaan harus dibuat sesederhana mungkin. Cara pemberian skornya pun seringkali diberitahukan pada subjek seperti juga waktu batas pengerjaan. Dalam hal ini,hanya pendekatan dan strategi penyelesaian soalnya saja yang tidak diberitahukan pada subjek. Dalam pemyajian tes yang mengukur perfomasi maksimal,individu didorong untuk berusaha sebaik-baiknya agar memperoleh skor setinggi mungkin. Kesiapan,motivasi,keinginan berusaha,dan bahkan kondisi fisik subjek sanagt

Tentu saja perilaku yang biasanya dilakukan setiap orang dalam situasi tertentu akan berbeda-beda sesuai dengan pola kepribadiannya sendiri. Seorang pendidik atau tenaga pengajar merupakan salah satu komponen penting dalam sistem pendidikan. Keputusan pendidikan dapat berupakeputusan bimbingan penyuluhan/konseling guna memberikan bimbingan dalam penjurusan dan penentuan karir. Diantara keputusan pendidikan itu dapat berupa keputusan didaktik yang diperlukan guna memenuhi kebutuhan pengajaran seperti misalnya keputusan yang menyangkut ketepatan kurikulum yang berlaku.menentukan keberhasilan dalam memghadapi tes jenis ini. 3. Oleh karena itu tenaga pengajar harus mampu menentukan mana informasi yang relevan dan setiap keputusan harus .tes sikap. C. Tes diagnostik. Jadi tujuan ukurnya bukanlah untuk mengetahui apa yang mampu dilakukan oleh seseorang melainkan apa yang cenderung ia lakukan.1.dan berbagai skala-skala tes kepribadian.yaitu memungkinkan untuk diinterprestasikan secara subjektif. Dengan demikian akan terjadi reaksi projektif dari diri subjek yang dikenai tes kedalam bentuk respons(jawaban) yang diberikan. Keputusan pendidikan dapat berupa keputusan administratif guna memenuhi kebutuhan administrasi seperti misalnya keputusan mengenai nilai yang hendak diberikan pada subjek atau keputusan mengenai kelulusan.hal ini akan begitu Nampak di sistem pendidikan formal.dan berbagai tes kemampuan lainnya.tes prestasi belajar. 2. Termasuk jenis tes ini adalah: tes intelegensi.yang dirancang agar guru dapat mengetahui letak kesulitan murid. Tergolong dalam tes ini adalah: tes minat. Tes prestasi belajar kelompok yang baku. Tes ini biasanya di buat terstruktur ambiguous. terutama dalam berhitung dan membaca. Oleh karena itu jawaban terhadap pertanyaan dalam tes ini tidak dapat dipilah sebagai benar aatau salah melainkan didiagnosis menurut norma-norma tertentu. Tes Yang Mengukur Performasi Tipikal Tes jenis ini dirancang untuk mengungkap kecenderungan reaksi atau perilaku individu ketika berada dalam situasi-situasi tertentu. D.tes profisiensi. Tes prestasi belajar yang disusun guru. Tes Prestasi Belajar Tes ini meliputi: 1.tes bakat. Tes Prestasi Belajar Dalam Sistem Pendidikan Dalam proses pendidikan dan pengajaran setiap saat akan selalu ada situasi yang memerlukan pengambilan keputusan. Kartena pendidik langsung face to face dalam penyampaian bahan pelajaran. Subjek tidak mengetahui bagaimana arah jawaban yang diharapkan darinya dan seperti apa jawaban yang yang terbaik. .dan juga merekalah yang paling banyak membuat keputusan-keputusan pendidikan yang akan menentukan arah dan kemajuan belajar anak didiknya.

dan apakah siswa itu dapat melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi.menekankan pentingnya umpan balik berupa nilai guna meningkatkan belajar(thorndike. Fungsi Formatif: penggunaan tes prestasi belajar untuk melihat sejauhmana kemajuan belajar yang telah dicapai oleh siswa dalam suatu program pelajaran.et. Ini adalah tes akhir dalam suatu program dan hasilnya dipakai untuk menentukan kelulusan siswa dalam program itu. Pengalaman menunjukkan bahwa siswa akan belajar lebih giat dan berusaha lebih keras apabila mereka mengetahui bahwa di akhir program dilakukan tes untuk mengetahui nilai dan prestasi mereka..dimana tes membantu para guru/pendidik memberikan nilai yang valid dan akurat.antara lain:  Fungsi Penempatan: penggunaan hasil tes prestasi belajar untuk klasifikasi individu kedalam bidang jurusan yang sesuai dewngan kemampuan yang telah diperlihatkan pada hasil belajar yang lalu.baik pengikut faham behaviorisme maupun kognitivisme. Contohnya.mendeteksi kelemahan siswa agar segera diperbaiki. E. Adalahsuatu kesalahfahaman bila menggangap bahwa apa yang dapat dilakukan oleh tes prestasi semata-mat memberikan angka untuk dimasukkan kedalam rapor murud atau kedalamlaporan hasil study mahasiswa. Tes sebagai pengukur prestasi Robert L.pemberian nilai mata pelajaran. Banyak sekalikeputusan pendidikan didasarkan pada tes prestasi belajar.akurat. Fungsi 1.penempatan mahasiswa pada suatu program dll. Robert L.Ebel(1979) mengemukkakan pula bahwa tes kadang-kadang dianggap sebagai motivator ekstrinsik 2. Sesungguhnya prosedur tes guna mengukur prestasi mengandung nilai-nilai pendidikan yang sangat penting.penentu kelulusan.1991). . Terdapat persepsi yang sangat kuat dalam diri siswa maupun mahasiswa dimana nilaiyang baik merupakan tanda keberhasilan belajar yang tinggi sedangkan nilai tes dianggap sebagai satu-satunya indicator yang memppunyai arti penting maka nilai itulah yang biasanya menjadi target usaha meraka dalam belajar. Berbagai macam keputusan pendidikan itu menempatkan tes prestasi belajar dalam beberapa fungsi. Tes sebagai Motivator dalam Belajar Hampir semua ahli teori belajar.Ebel(1979) mengatakan bahwa fungsi utama tes prestasi dikelas adalah mengukur prestasi belajar para siswa.al. Fungsi Diagnostik: dilakukan tes prestasi apabila hasil yang tes bersangkutan digunakan untuk mengdiagnosis kesukaran dalam belajar.   · Fungsi Sumatif: penggunaan hasil tes prestasi untuk memperoleh informasi mengenai penguasaan pelajaran yang telah direncanakan sebelumnya dalam suaty program belajar.

sehingga kita dapat membandingkan alat ukur benda sesuai alat ukur yang mutlak. Memperoleh nilai baik adalah suaturewarding learning experience. . Nilai 0 yang di peroleh seorang mahasiswa pada suatutes ekologi lingkungan tidak dapat tidak sama sekali memiliki pengetahuan tentang ekologi. Dalam hal ini kita tidak dapat menggunakan pengukuran nol secara mutlak dikarenakan pengertian nol dalam tes prestasibelajar bersifat nisbi dan tidak jelas maknanya. Prinsip-prinsip pengukuran Prestasi belajar Gronlund(1977) dalam bukunya merumuskan beberapa prinsip dalas dalam pengukuran prestasi sebagai berikut:   Tes prestasi harus mengukur hasil belajar yang telah dibatasi secara jelas sesuai dengan tujuan instruksional. Objek ukur tes prestasi adalah aspek mental psikologis atau atribut nonfisik dan karenanya kita tidak dapat mengharapkan hasil pengukuran yang akurat sekali.pengukuran aspek psikologi tidak pernah dapat mencapai ketepatan yang sangat tinggi.atau motivator dari luar diri. Pada umumnya. Meskipun untuk interprestasi hasil tes psikolohgi umumnya tes prestasi belajar khususnya digunakan mean. F.yaitu pengalaman belajar yang menyenangkan.umpamanya kita dapat memahami bahwa berat sebesar 0 kg atau 0gr memeng berarti tidak ada beratnya sama sekali. Pada tes prestasi hal tersebut tidak berlaku. G. Pada pengukuran aspek fisik seperti berat besi. Yang di indikasikan oleh keadaan setimbang pada alat ukur nya.deviasi standard an angka-angka korelasi umum skala pengukuran yang digunakan dalam tes semacam itu biasanya tidak dapat dinyatakan dalam satuan atau unit ukur yang mengandung arti kuantitatif maupun kualitatif yang bermakna pasti. Demikian pula halnya dengan tes prestasi. Tes prestasi harus mengukur satu sampel yang representative dari hasil belajar dan dari materi yang dicakup oleh program instruksional atau pengajaran. Keterbatasan Tes Pretasi Berbeda dengan pengukuran atribut fisik yang dapat dilakukan dengan akurasi dan kecermatan yang tinggi dan dengan alat yang pada umumnya jauh lebih mudah dibuat.apa yang dapat dicapai oleh tes prestasi adalah semacam estimasi mengenai posisi relative(relative standing) atau jenjang urutan individu menurut tingkat kemampuan atau tingkat perfomasi pada suatu tugas yang kadangkadang.kita juga dapat membatasi dengan jelas.walaupun benar untuk mengatakan bahwa ia tidak dapat menjawab dengan betul satupun di antara soal yang ditanyakan.

Tes prestasi harus dapat digunakan untuk meningkatkan belajar para anak didik. Tes prestasi belajar harus dirancang sedemikian rupa agar sesuai dengan tujuan pengunaan hasilnya. .    Tes prestasi harus berisi aitem-aitem dengan tipe yang paling cocok guna mengukur hasil prestasi belajar yang di inginkan. Relibilialitas tes prestasi harus di usahakan setinggi mungkin dan hasil ukurnya harus ditafsirkan dengan hati-hati.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->