P. 1
MAKALAH PENGANGGARAN

MAKALAH PENGANGGARAN

|Views: 72|Likes:
Published by FridRachman

More info:

Published by: FridRachman on Jun 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/05/2013

pdf

text

original

1

PENGANGGARAN PADA SEKTOR PUBLIK A Pendahuluan Pemerintah menyediakan layanan dan memberikan pelayanan terbaik ke publik pada waktu yang akan datang. Pendekatan rasional memutuskan layanan apa yang disediakan oleh pemerintah, termasuk risiko kuantitatif dan ketidakpastian non-kuantitatif pada waktu yang akan datang. Proses anggaran disusun secara berurutan dengan membuat rencana analitik sebelumnya, menerapkannya, membandingkan hasil aktual terhadap rencana dan menggunakan pengalaman yang diperoleh untuk meningkatkan rencana anggaran pada masa yang akan datang. Tindakan ini bersama-sama membentuk urutan perencanaan, pelaksanaan, dan siklus pengawasan anggaran. Anggaran diperlukan karena sumber daya yang terbatas. Dalam hal ini, para akuntan dan ahli ekonomi kadang-kadang mengidentifikasinya sebelum atau pada waktu anggaran disahkan kemudian mengidentifikasi dimana sumber daya berasal dari anggaran keuangan. Sumber daya ini mungkin dalam bentuk dana-dana. Anggaran merupakan pernyataan mengenai estimasi kerja yang hendak dicapai selama periode waktu tertentu yang dinyatakan dalam ukuran finansial, sedangkan penganggaran merupakan proses atau metode untuk mempersiapkan suatu anggaran. Penganggaran dalam organisasi sektor publik merupakan tahapan yang cukup rumit dan mengandung nuansa politik yang tinggi. Dalam organisasi sektor publik, penganggaran merupakan suatu proses politik. Hal tersebut berbeda dengan penganggaran pada sektor swasta yang relatif kecil nuansa politisnya. Pada sektor swasta, penganggaran merupakan rahasia perusahaan yang tertutup untuk publik, sebaliknya pada sektor publik anggaran harus diinformasikan kepada publik untuk dikritik, didiskusikan, dan diberi masukan.

2

Penganggaran sektor publik harus di awasi mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan. Proses penganggaran akan lebih efektif jika diawasi oleh lembaga pengawas khusus yang bertugas mengontrol proses perencanaan dan pengendalian anggaran. B Anggaran Kata “anggaran” merupakan terjemahan dari kata “budget” dalam bahasa Inggris. Akan tetapi, kata tersebut sebenarnya berasal dari bahasa Perancis “baougette” yang berarti a small bag (sebuah tas kecil). Dalam sejarah Inggris, istilah ini pertama kali digunakan di tahun 1733 ketika Menteri Keuangan membawa tas kulit yang berisi proposal keuangan pemerintah yang akan disampaikan kepada parlemen. Ketika itu, Menteri Keuangan tersebut mengatakan “open the budget” (Edwards, et.el, 1959). Pengertian anggaran menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara atau daerah (pusat/daerah) yang disetujui oleh dewan perwakilan rakyat/dewan perwakilan rakyat daerah. Anggaran tersebut setiap tahun diajukan Pemerintah Pusat dalam bentuk rancangan undang-undang (RUU) tentang anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk mendapatkan persetujuan. Untuk anggaran daerah, pemerintah daerah mengajukan rancangan peraturan daerah (Perda) anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah untuk mendapatkan persetujuan. Definisi anggaran menurut Pernyataan Standar Akuntansi pemerintahan No. 1 adalah “pedoman tindakan yang akan dilaksanakan pemerintah meliputi rencana pendapatan, belanja, transfer, dan pembiayaan yang diukur dalam satuan rupiah, yang disusun menurut klasifikasi tertentu secara sistematis untuk satu periode” (PP No. 24 Tahun 2005). Pengertian ini sejalan dengan pengertian di atas dengan lebih menekankan rincian dari struktur anggaran, yaitu pendapatan, belanja, transfer dan pembiayaan.

3

Wildavsky (1975) dalam bukunya “Budgeting: A compatative Thmry of Budgetary Processes”, mendefinisikan anggaran dengan berbagai pengertian. Anggaran merupakan suatu catatan masa lalu (a record of the past), rencana masa depan (a statement about the future), mekanisme pengalokasian sumber daya (a mechanism for allocating resources), metode untuk pertumbuhan (a method for secuing growth), alat penyaluran pendapatan (an engine of income distibution), mekanisme untuk negosiasi (a mechanism through which units bergain over conflicting goals, make side paiments, and try to motivate one another to accomplish their objectives), harapan-aspirasi-strategi organisasi (organiasation expectations, aspirations,and strategies) satu bentuk kekuatan kontrol (a form of power), dan alat atau jaringan komunikasi (a signal or network of conmunication). Berdasarkan pernyataan di atas, definisi anggaran dapat diringkas menjadi: 1 2 3 4 5 Rencana keuangan mendatang yang berisi pendapatan dan belanja; Gambaran strategi pemerintah dalam pengalokasian sumber daya untuk pembangunan; Alat pengendalian; Instrumen politik; Disusun dalam periode tertentu Menurut Blocher, dkk (1999) definisi penganggaran adalah proses untuk mempersiapkan anggaran. Anggaran mencakup aspek finansial dan non finansial dari operasi yang direncanakan. Proses penyusunan anggaran disebut penganggaran. Dengan kata lain Penganggaran (budgeting) adalah aktivitas mengalokasikan sumber daya keuangan yang terbatas untuk pembiayaan belanja negara yang cenderung tanpa batas. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam penganggaran yaitu: 1 Kondisi perekonomian (economic wealth) negara, apakah memungkinkan untuk mencapai proyeksi pendapatan dan belanja tahun depan. Ekonomi yang tidak stabil seperti laju inflasi yang tidak terkendali,

4

suku bunga yang tinggi, dan nilai tukar mata uang yang bergejolak tidak menentu merupakan unsur yang sangat berpengaruh dalam penganggaran. 2 Struktur politik seperti sistem politik, tingkat korupsi, penggantian struktur, pemerintahan, karakter pemerintah dan kabinet dan jumlah serta kekuatan dari kelompok penekan (pressure groups) menentukan dalam penganggaran karena anggaran dikenal sebagai alat politik. 3 Ketidak-imbangan antara belanja dan pendapatan yang sangat besar merupakan faktor penentu dalam penganggaran. Langkanya sumber pendapatan dan besarnya anggaran belanja yang diajukan mengharuskan pemerintah dan Menteri Keuangan untuk menyusun prioritas dan memangkas usulan anggaran belanja. Di sinilah memungkinkan “moral hazard” dan “adverse selection” yang dilakukan pejabat dan pelaksana di Departemen Keuangan. Wildavsky (1975) mengidentifikasi adanya perendahan (underestimating) anggaran pendapatan, dan melakukan negosiasi yang tidak wajar dengan unit pemerintah lain. Sering kali pertimbangan persetujuan anggaran belanja tidak didasarkan pada kebutuhan dan ekonomi, tetapi bergantung pada hasil negosiasi. Lebih lanjut, Syarifuddin (2003) menjelaskan bahwa Anggaran sektor publik dibuat untuk membantu menentukan tingkat kebutuhan masyarakat, seperti listrik, air bersih, kualitas kesehatan, pendidikan dan sebagainya agar terjamin secara layak. Tingkat kesejahteraan masyarakat dipengaruhi oleh keputusan yang diambil oleh pemerintah melalui anggaran yang mereka buat. Anggaran sektor publik menjadi penting karena : 1 Anggaran merupakan alat bagi pemerintah untuk mengarahkan pembangunan 2 sosial ekonomi, menjamin kesinambungan, dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Anggaran diperlukan karena adanya kebutuhan dan keinginan masyarakat yang tak terbatas dan terus berkembang, sedangkan sumber daya yang ada terbatas. 3 Anggaran diperlukan untuk meyakinkan bahwa pemerintah telah bertanggung jawab terhadap rakyat. Dalam hal ini anggaran merupakan instrument pelaksanaan akuntabilitas publik oleh lembaga-lembaga yang ada.

5

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa secara umum anggaran adalah rencana kegiatan yang direpresentasekan dalam bentuk rencana perolehan pendapatan dan belanja dalam satuan moneter yang menggambarkan kondisi keuangan dari suatu organisasi yang meliputi informasi mengenai pendapatan, belanja dan aktivitas di sektor publik. C Model Penganggaran Di dalam praktik penganggaran di berbagai negara dan dunia bisnis, model penganggaran telah dikembangkan sesuai dengan kebutuhan, situasi dan kondisi. Beberapa jenis model anggaran telah dikembangkan seperti berikut 1 Line-Item Budgeting Model ini merupakan bentuk anggaran yang lama sehingga dikenal dengan traditional budgeting.Organisasi bisnis maupun sektor publik pada umumnya menggunakan model ini dalam penyusunan anggaran karena model ini relaif mudah dan sederhana. Tabel berikut menggambarkan penyusunan anggaran berdasarkan line-item budgeting. 1. I 2. 1. 2 II 3 4 5 6 7 Pendapatan Negara Pendapatan Dalam Negeri a b Hibah Belanja Negara Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Bunga Utang Subsidi Lain-Lain Belanja Modal Belanja untuk Daerah Pendapatan Pajak Pendapatan Non Pajak

6

Line ltem Budgeting memiliki kelemahan karena tidak bisa mengetahui jumlah yang diolokasin kepada tiap unit sebagai responsibility centers. Selain itu, model ini tidak bisa mengukur tingkat aktivitas (sectors) yang telah direncanakan dan diprioritaskan. 2 Incremental Budgeting Penganggaran dengan metode incremental budgeting pada dasarnya menggunakan line-item budgeting, tetapi dilakukan dengan menambahkan atau mengurangkan nilai anggarannya dari tahun sebelumnya. Jones dan Pendlebury (1996) menyatakan tiga alasan mengapa metode ini banyak digunakan. Pertama banyak kegiatan untuk mencapai tujuan pemerintah telah dilakukan tahun lalu yang perlu dilanjutkan di tahun ini. Kedua, metode ini mudah dilakukan dan menghindati konflik antar unit pemerintah. Ketiga, metode ini sangat konservatif dengan adanya perubahan yang relatif kecil atau dengan batas tertentu berdasarkan pertimbangan yang memadai. Kelebihan metode ini adalah mudah dan cepat karena hanya mendasarkan pada incremental dari anggaran tahun sebelumnya. Akan tetapi, kelemahannya adalah memungkinkan adanya pendapatan dan belanja yang sudah tidak sesuai dengan kenyataan. 3 Revenue Budgeting Penganggaran dengan metode revenue budgeting dilakukan dengan dasar kemampuan suatu negara untuk memperoleh pendapatan. Selanjutnya, disusun belanja sesuai dengan kemampuan tersebut. Apabila disusun anggaran belanja sesuai dengan kemampuan memperoleh pendapatan negara, anggaran tersebut berimbang (balance budget). Selain itu, apabila melebihi pendapatan negara, anggaran belanja itu disebut anggaran belanja yang disebut dengan anggaran pengeluaran (spending badget). Wildavsky (1975) menyatakan bahwa metode ini akan efektif digunakan oleh suatu negara yang sangat terbatas pendapatannya, tetapi situasi ekonomi dan politik relatif stabil. Metode ini pernah digunakan oleh beberapa negara bagian di Amerika Serikat.

7

4

Repetitive Budgeting Metode penganggaran dengan mengulang anggaran dari tahun-tahun

sebelumnya karena adanya kondisi yang tidak stabil di bidang ekonomi dan politik. Pertimbangan menggunakan metode ini karena tidak memungkinkannya menyusun dengan metode lain karena situasi dan kondisi yang tidak stabil. Daripada membuat anggaran yang tidak memadai, lebih baik menggunakan anggaran tahun lalu yang tentunya juga tidak sesuai. Anggaran yang disusun dengan metode ini umumnya dilakukan oleh baik negara kaya maupun negara miskin yang situasi ekonomi dan politiknya tidak stabil. Wildavsky (1975) memberikan contoh penggunaan metode ini oleh pemerintahan Republik Prancis ke-3 dan ke-4. Di Indonesia metode ini diakomodasi di dalam UUD 1945 dengan catatan apabila DPR/DPRD tidak menyetujui rancangan anggaran yang disampaikan oleh pemerintah. 5 Supplemental Budgeting Metode ini digunakan dengan cara membuat anggaran yang membuka kesempatan untuk melakukan revisi secara luas, Cara ini dilakukan apabila kondisi negara tidak ada kesulitan dalam pendapatan negara, tetapi memiliki kendala administrasi. Dengan kondisi keuangan yang tidak ada kendala, maka metode ini sangat memungkinkan dilakukan. Sebaliknya untuk negara yang memiliki kendala pendapatan, maka cara ini tidak sesuai. Kelebihan metode ini adalah menyesuaikan anggaran dengan kondisi nyata (real) yang sedang berlangsung. Akan tetapi, kelemahan metode ini adalah ketidakjelasan dalam anggaran yang sering berubah. Selain itu iuga, ketidakjelasan arah prioritas dan belanja negara. Meskipun pendapatan tidak ada masalah, namun jika belanja negara meniadi tidak sesuai dengan arah kebijakan pembangunan maka hal ini sama dengan pemborosan. 6 Performance Budgeting Dengan metode ini, anggaran disusun berdasarkan pada kinerja yang dapat diukur (mearusable performance) dari berbagai kegiatan. Akan tetapi, metode ini juga menggunakan klasifikasi berdasarkan objek seperti line item

8

budgeting. Faktor penentu di dalam metode ini adalah efisiensi dari berbagai kegiatan yang ada dengan menetapkan standar biaya (cost tandard). Dengan standar biaya tersebut, disusun anggaran tahun berikutnya dan bisa disesuaikan dengan pertimbangan yang logis. Kelebihan metode ini adalah bahwa kegiatan didasarkan pada efisiensi dengan adanya standar biaya berdasarkan kegiatan masa lalu. Kelemahannya adalah sulitnya mengukur kinerja setiap aktivitas pemerintahan, disamping kesiapan aparat negara dalam melaksanakan metode ini dengan baik. 7 Planning Programing Budgeting System (PPBS) Model PPBS dikembangkan untuk memungkinkan para pengambil keputusan (decision makers) mengambil keputusan berdasarkan perhitungan atau pendekatan ilmiah dari model-model manajemen keuangan yang ada. Di dalam model ini digunakan analisa biaya-manfaat atau cost and benefit analysis. Program-program yang memiliki manfaat yang lebih besar daripada biayanya akan dimasukkan dalam anggaran, sedangkan yang sebaliknya akan ditolak. Dengan demikian, adanya standar ini yang disampaikan secara transparan kepada legislatif akan memudahkan fungsi pengendaliannya dan memudahkan juga aparat pengawasan dan pemeriksa. Selain itu, penganggaran ini dilakukan dengan pendekatan fungsi sehingga program yang sama antar unit bisa dijadikan satu sehingga tidak ada tumpang tindih antar unit pemerintahan. Metode ini juga mengukur biaya dan manfaat dalam jangka panjang sehingga alokasi sumber daya untuk jangka waktu tersebut dapat dimanfaatkan, serta anggaran selama beberapa tahun bisa disusun berdasarkan analisis ini. Kelemahan dari metode ini adalah memedukan waktu rang lama (time consuming) dan secara teknis sulit dipraktikkan oleh aparat Penyusun anggaran. Hal ini disebabkan oleh mengukur manfaat dengan nilai uang (monetized) tidak mudah. Oleh karena itu, metode ini yang secara konsep cukup memadai. Di dalam kenyataannya banyak ditinggalkan oleh berbagai negara seperti Amerika Serikat, Inggris, dan Malaysia.

9

8

Zero-Base Budgeting Sesuai dengan namanya, anggaran disusun dari nol meskipun pada

tahun sebelumnya telah dilakukan proses penganggaran. Anggaran tidak bergantung pada tahun sebelumnya sehingga hal ini merupakan lawan dari cara incremental budgeting yang seringkali ditemukan adanya program yang sudah tidak efektif, tetapi anggarannya justru meningkat. Padahal, di dalam praktik dimungkinkan adanya incremental atas “paket keputusan” atau decision packages yang digunakan dalam penyusunan metode ini. Penyusunan anggaran dengan metode basis nol ini adalah dengan paket-paket keputusan (decision packages). Decision package adalah suatu dokumen yang menggambatkan informasi terkait dengan efek dari berbagai alternatif kegiatan. Secara ringkas, proses penganggaran meliputi tiga kegiatan pokok (1) pengidentifikasian unit keputusan (decision units), yaitu unit organisasi yang akan melaksanakan program; (2) pengembangan paket keputusan (decision packages) yang berisi program yang direncanakan dan alternatif lain yang terpisah dari program tersebut (mutually inclusiue) atau berupa kelanjutan (incremental) sebagai perbaikan dari program sebelumnya; dan (3) penentuan peringkat decision packages, dengan susunan dari program yang membutuhkan dana yang rendah sampai dengan yang membutuhkan dana yang besar. Definisi Zero Based Budgeting menurut Rowan Jones dan Maurice Penddleburry dalam bukunya Public Sector Accounting (2000:88) adalah: “Zero Based Budgeting in its pure form is precisely what its name implies, i.e. the preparation of operating budgets from a zero base, even though the organization might be operating more or less as in previous years, the budgetary process assumes that is starting anew”. Penjelasannya, penganggaran atas dasar nol dalam format aslinya merupakan rancangan operasi anggaran berdasarkan nol, walaupun kegiatan yang dilakukan kurang lebih sama seperti tahun sebelumnya proses penganggarannya tetap dimulai dari awal kembali.

10

Zero Based Budgeting, dalam perencanaannya terdapat implementasiimplementasi yang harus dilakukan sehingga anggaran yang diproses tersebut merupakan anggaran Zero Based Budgeting. Proses implementasi Zero Based Budgeting menurut Rowan Jones dan Maurice Penddleburry dalam bukunya Public Sector Accounting (2000:90) adalah: “In the context of these objectives, Zero based budgeting involves the following three basic stages: a b c a Identification of decision units Development of decision packages Review and rangking of decision packages”. Identifikasi unit-unit keputusan Struktur organisasi pada dasarnya terdiri dari pusat-pusat pusat pertanggungjawaban (responbility center). Setiap

Penjelasan dari ketiga implementasi tersebut :

pertanggunjawaban merupakan unit pembuat keputusan (decision unit) yang salah satu fungsinya adalah untuk menyiapkan anggaran. Zero Based Budgeting merupakan sistem anggaran yang berbasis pusat pertanggungjawaban sebagai dasar perencanaan dan pengendalian anggaran. Suatu unit keputusan merupakan kumpulan dari unit keputusan level yang lebih kecil. Setelah dilakukan identifikasi unit-unit keputusan secara tepat, tahap berikutnya adalah menyiapkan dokumen yang berisi unit-unit keputusan dan tindakan yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut. Dokumen tersebut disebut paket-paket keputusan (decision packages). b Penentuan paket-paket keputusan Paket keputusan merupakan gambaran komprehensif mengenai bagian dari aktivitas organisasi atau fungsi yang dapat dievaluasi secara individual. Paket keputusan dibuat oleh manajer pusat pertanggungjawaban dan harus menunjukkan secara detail estimasi biaya dan pendapatan yang dinyatakan dalam bentuk pencapain tugas dan perolehan manfaat. Secara teoritis, paket-paket keputusan dibuat untuk

11

mengindentifikasi berbagai alternatif kegiatan untuk melaksanakan fungsi unit keputusan dan untuk menentukan perbedaan level usaha pada tiap-tiap alternatif. Terdapat dua jenis paket keputusan, yaitu: 1 Paket keputusan mutually–exclusive Paket keputusan yang bersifat mutually-exclusive adalah paket-paket keputusan yang memiliki fungsi yang sama. Apabila dipilih salah satu paket kegiatan atau program maka konsekuensinya adalah menolak semua alternatif lain. 2 Paket keputusan incremental Paket keputusan incremental merefleksikan tingkat usaha yang berbeda (dikaitkan dengan biaya) dalam melaksanakan aktivitas tertentu. Terdapat base package yang menunjukkan tingkat minimal suatu kegiatan, dan paket lain yang tingkat aktivitasnya lebih tinggi yang akan berpengaruh terhadap kenaikan level aktivitas dan juga akan berpengaruh terhadap biaya. Setiap paket memiliki biaya dan manfaat yang dapat ditabulasikan dengan jelas. c Meriview dan meranking paket keputusan Jika paket keputusan telah disiapkan, tahap berikutnya adalah merangking semua paket berdasarkan manfaatnya terhadap organisasi. Tahap ini merupakan jembatan untuk menuju proses alokasi sumber daya diantara berbagai kegiatan yang beberapa diantaranya sudah ada dan lainnya baru sama sekali. Setelah selesai, paket keputusan dievaluasi apakah sudah layak atau tidak untuk dijadikan anggaran. D Proses Anggaran 1 Penyusunan dan Penetapan APBN Menurut UU No. 17 Tahun 2003 pada BAB III bahwa proses penyusunan dan penetapan APBN dapat dikelompokkan dalam dua tahap, yaitu: (1) pembicaraan pendahuluan antara pemerintah dan DPR, dari bulan Februari sampai dengan pertengahan bulan Agustus dan (2) pengajuan, pembahasan dan penetapan APBN, dari pertengahan bulan Agustus sampai

12

dengan bulan Desember. Berikut ini diuraikan secara singkat kedua tahapan dalam proses penyusunan APBN tersebut. a Pembicaraan Pendahuluan antara Pemerintah dan DPR Tahap ini diawali dengan beberapa kali pembahasan antara pemerintah dan DPR untuk menentukan mekanisme dan jadwal pembahasan APBN. Kegiatan dilanjutkan dengan persiapan rancangan APBN oleh pemerintah, antara lain meliputi penentuan asumsi dasar APBN, perkiraan penerimaan dan pengeluaran, skala prioritas dan penyusunan budget exercise untuk dibahas lebih lanjut dalam rapat antara Panitia Anggaran dengan Menteri Keuangan dengan atau tanpa Bappenas. Pada tahapan ini juga diadakan rapat komisi antara masing-masing komisi (Komisi I s.d IX) dengan mitra kerjanya (departemen/lembaga teknis). Tahapan ini diakhiri dengan proses finalisasi penyusunan RAPBN oleh Pemerintah. Secara lebih rinci, tahapan ini bisa dijelaskan sebagai berikut: Menteri Keuangan dan Badan Perencanaan Nasional (BAPPENAS) atas nama Presiden mempunyai tanggung jawab dalam mengkoordinasikan Penyusunan APBN. Menteri Keuangan bertanggungjawab untuk mengkoordinasikan penyusunan anggaran belanja rutin. Sementara itu Bappenas bersama-sama dengan Menteri Keuangan bertanggung jawab dalam mengkoordinasikan penyusunan anggaran belanja pembangunan. Persiapan anggaran dimulai dengan assessment indikator fiskal makro oleh Badan Analisa Fiskal, Departemen Keuangan. Selanjutnya Menteri Keuangan dan Kepala Bappenas menerbitkan Surat Edaran agar departemen teknis mengajukan usulan anggaran rutin maupun pembangunan. Usulan anggaran rutin (Daftar Usulan Kegiatan, DUK) diajukan ke Direktorat Jenderal Anggaran (DJA) pada bulan Juni. DUK tersebut lebih terfokus pada program costing dan perubahan harga. DJA dan departemen teknis mereview DUK tersebut dengan titik tekan pada costing ketimbang policy. Pada bulan Agustus, DJA menerbitkan pagu pengeluaran rutin sebagai dasar bagi departemen teknis untuk menyusun anggaran rutin lebih detil.

13

Sementara itu, usulan anggaran pembangunan diajukan oleh departemen teknis kepada DJA dan Bappenas. DJA dan Bappenas mereview usulan anggaran pembangunan tersebut berdasarkan Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) dan Rencana Pembangunan Tahunan (REPETA). Menteri Keuangan memberikan pertimbangan mengenai pagu anggaran pembangunan sebagai dasar pembahasan antara DJA, Bappenas, dan departemen teknis. Selanjutnya pada bulan Agustus, Presiden mengajukan Nota Keuangan dan RAPBN kepada DPR untuk mendapatkan persetujuan. b Pengajuan, Pembahasan dan Penetapan APBN Tahapan ini dimulai dengan Pidato Presiden sebagai pengantar RUU APBN dan Nota Keuangan. Selanjutnya akan dilakukan pembahasan baik antara Menteri Keuangan dengan Panitia Anggaran, maupun antara komisikomisi dengan departemeen/lembaga teknis terkait. Hasil dari pembahasan ini adalah Undang-undang APBN yang disahkan oleh DPR. UU APBN kemudian dirinci ke dalam satuan 3. Satuan 3 yang merupakan bagian tak terpisahkan dari undang-undang tersebut adalah dokumen anggaran yang menetapkan alokasi dana per departemen/lembaga, Sektor, Sub Sektor, Program dan Proyek/Kegiatan. Apabila DPR menolak RAPBN yang diajukan pemerintah tersebut, maka pemerintah menggunakan APBN tahun sebelumnya. Hal itu berarti pengeluaran maksimum yang dapat dilakukan pemerintah harus sama dengan pengeluaran tahun lalu. 2 Mekanisme Penyusunan APBD Menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang mekanisme penyusunan APBD Pasal 18, yaitu: a Pemerintah Daerah menyampaikan kebijakan umum APBD tahun anggaran berikutnya sejalan dengan Rencana Kerja Pemerintah Daerah, sebagai landasan penyusunan RAPBD kepada DPRD selambat-lambatnya pertengahan Juni tahun berjalan.

14

b

DPRD membahas kebijakan umum APBD yang diajukan oleh Pemerintah Daerah dalam pembicaraan pendahuluan RAPBD tahun anggaran berikutnya.

c

Berdasarkan kebijakan umum APBD yang telah disepakati dengan DPRD, Pemerintah Daerah bersama Dewan Perwakilan Rakyat Daerah membahas prioritas dan plafon anggaran sementara untuk dijadikan acuan bagi setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah. Lebih lanjut, mekanisme penyusunan APBD Pasal 19, yaitu:

a

Dalam rangka penyusunan RAPBD, Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah selaku pengguna anggaran menyusun rencana kerja dan anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah tahun berikutnya.

b c

Rencana kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah disusun dengan pendekatan berdasarkan prestasi kerja yang akan dicapai. Rencana kerja dan anggaran dimaksud dalam ayat (1) disertai dengan prakiraan belanja untuk tahun berikutnya setelah tahun anggaran yang sudah disusun.

d

Rencana kerja dan anggaran dimaksud dalam ayat (1) dan (2) disampaikan kepada DPRD untuk dibahas dalam pembicaraan pendahuluan RAPBD.

e

Hasil pembahasan rencana kerja dan anggaran disampaikan kepada pejabat pengelola keuangan daerah sebagai bahan penyusunan Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD tahun berikutnya.

f

Ketentuan lebih lanjut mengenai penyusunan rencana kerja dan anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah diatur dengan Peraturan Daerah. Selanjutnya, mekanisme penyusunan dan penetapan APBD Pasal 20,

yaitu: a Pemerintah Daerah mengajukan Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD, disertai penjelasan dan dokumen-dokumen pendukungnya kepada DPRD pada minggu pertama bulan Oktober tahun sebelumnya.

15

b

Pembahasan kedudukan DPRD.

Rancangan

Peraturan

Daerah

tentang

APBD

dilakukan sesuai dengan undang-undang yang mengatur susunan dan c DPRD dapat mengajukan usul yang mengakibatkan perubahan jumlah penerimaan dan pengeluaran dalam Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD. Perubahan Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD dapat diusulkan oleh DPRD sepanjang tidak mengakibatkan peningkatan defisit anggaran. d Pengambilan keputusan oleh DPRD mengenai Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD dilakukan selambat-lambatnya satu bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan. e f APBD yang disetujui oleh DPRD terinci sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan, dan jenis belanja. Apabila DPRD tidak menyetujui Rancangan Peraturan Daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), untuk membiayai keperluan setiap bulan Pemerintah Daerah dapat melaksanakan pengeluaran setinggitingginya sebesar angka APBD tahun anggaran sebelumnya. 3 Pelaksanaan APBN dan APBD Setelah APBN ditetapkan dengan undang-undang, pelaksanaannya dituangkan lebih lanjut dengan Keputusan Presiden. Sedangkan padaAPBD, Setelah ditetapkan dengan peraturan daerah, pelaksanaannya dituangkan lebih lanjut dengan Keputusan Gubernur/Bupati/Walikota. Pemerintah Pusat menyusun Laporan Realisasi Semester Pertama APBN dan prognosis untuk 6 (enam) bulan berikutnya dan disampaikan kepada DPR selambat-lambatnya pada akhir Juli tahun anggaran yang bersangkutan, untuk dibahas bersama antara DPR dan Pemerintah Pusat. Penyesuaian APBN dengan perkembangan dan/atau perubahan keadaan dibahas bersama DPR dengan Pemerintah Pusat dalam rangka penyusunan prakiraan perubahan atas APBN tahun anggaran yang bersangkutan, apabila terjadi :

16

a b c d

Perkembangan ekonomi makro yang tidak sesuai dengan asumsi yang digunakan dalam APBN; Perubahan pokok-pokok kebijakan fiskal; Keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran anggaran antarunit organisasi, antarkegiatan, dan antarjenis belanja; Keadaan yang menyebabkan saldo anggaran lebih tahun sebelumnya harus digunakan untuk pembiayaan anggaran yang berjalan. Dalam keadaan darurat Pemerintah dapat melakukan pengeluaran

yang belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan perubahan APBN dan/atau disampaikan dalam Laporan Realisasi Anggaran. Pemerintah Pusat mengajukan rancangan undang-undang tentang Perubahan APBN tahun anggaran yang bersangkutan berdasarkan perubahan untuk mendapatkan persetujuan DPR sebelum tahun anggaran yang bersangkutan berakhir. Pemerintah Daerah menyusun Laporan Realisasi Semester Pertama APBD dan prognosis untuk 6 (enam) bulan berikutnya dan disampaikan kepada DPRD selambat-lambatnya pada akhir Juli tahun anggaran yang bersangkutan, untuk dibahas bersama antara DPRD dan Pemerintah Daerah. Penyesuaian APBD dengan perkembangan dan/atau perubahan keadaan dibahas bersama DPRD dengan Pemerintah Daerah dalam rangka penyusunan perkiraan Perubahan atas APBD tahun anggaran yang bersangkutan, apabila terjadi : a APBD; b c Keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran anggaran antarunit organisasi, antar kegiatan, dan antarjenis belanja. Keadaan yang menyebabkan saldo anggaran lebih tahun sebelumnya harus digunakan untuk pembiayaan anggaran yang berjalan. Dalam keadaan darurat Pemerintah Daerah dapat melakukan pengeluaran yang belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan perubahan APBD, dan/atau disampaikan dalam Laporan Realisasi Anggaran. Pemerintah Daerah mengajukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Perubahan APBD tahun anggaran yang bersangkutan Perkembangan yang tidak sesuai dengan asumsi kebijakan umum

17

berdasarkan perubahan untuk mendapatkan persetujuan DPRD sebelum tahun anggaran yang bersangkutan berakhir. Ketentuan mengenai pengelolaan keuangan negara dalam rangka pelaksanaan APBN dan APBD kemudian ditetapkan dalam undang-undang yang mengatur perbendaharaan negara. 4 Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBN dan APBD Presiden Gubernur/Bupati/Walikota menyampaikan rancangan

undang-undang tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/D kepada DPR/D berupa laporan keuangan yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan, selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah tahun anggaran berakhir. Laporan keuangan dimaksud setidak-tidaknya meliputi Laporan Realisasi APBN, Neraca, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan, yang dilampiri dengan laporan keuangan perusahaan negara , daerah dan badan lainnya. Bentuk dan isi laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/APBD sebagaimana dimaksud disusun dan disajikan sesuai dengan standar akuntansi pemerintahan disusun oleh suatu komite standar yang independen dan ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah setelah terlebih dahulu mendapat pertimbangan dari Badan Pemeriksa Keuangan. E Anggaran Pemerintah di Indonesia Anggaran pemerintah di Indonesia telah mengalami perkembanganperkembangan seperti anggaran yang mengedepankan belanja (spending/deficit budget) dan anggaran pendapatan belanja yang seimbang (balance budget). Sejak tahun 1999, struktur anggaran pendapatan dan belanja yang seimbang diubah meniadi anggaran pendapatan belanja yang realistis. Sebagai contoh, penerimaan pinjaman luar negeri yang sebelumnya merupakan anggaran pendapatan pembangunan berubah menjadi anggaran penerimaan pembiayaan luar negeri. Pinjaman tersebut bukan merupakan pendapatan negara, tetapi merupakan penerimaan yang harus dibayar pada saat jatuh tempo pinjaman tersebut atau merupakan suatu utang pemerintah.

18

Anggaran pendapatan dan belanja pemerintah pusat dan pemerintah daerah diklasifikasikan berdasarkan jenis, fungsi, organisasi, dan kegiatan.

APBN Struktur APBN berdasarkan jenis pendapatan dan jenis belanja terdiri dari tiga kelompok besar, yaitu: pendapatan, belanja, dan pembiayaan. Pendapatan dikelompokkan menjadi pendapatan negara dan pendapatan hibah. 1 Pendapatan Negara Pendapatan negara terdiri dari pendapatan dalam negeri dan pendapatan hibah. a Pendapatan Dalam Negeri Pendapatan dalam negeri dikelompokkan dalam dua kelompok besar yaitu penerimaan perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). Penerimaan perpajakan yang merupakan sumber pendapatan utama bagi pemerintah pusat berasal dari penerimaan berbagai jenis pajak. Penerimaan perpajakan dapat diklasifikasikan sbb: 1 (1 Pajak Dalam Negeri Pajak dalam negeri diperoleh dari: Pajak Penghasilan (PPh) yang merupakan jenis pajak yang dikenakan atas penghasilan baik perorangan maupun badan hukum seperti perseroan terbatas dan sebagainya. Penerimaan PPh di dalam APBN dikelompokkan menjadi dua, yaitu penerimaan PPh dari sektor migas dan penerimaan PPh dari sektor non migas. (2 Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang merupakan jenis pajak yang dikenakan atas barang dan jasa yang dikenakan pajak menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku. PPN dipungut 10% dari harga barang dan jasa. (3 Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Biaya Pengalihan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) yang merupakan pajak yang dikenakan

19

atas tanah dan bangunan dan biaya yang dikenakan atas transaksi pengalihan hak atas tanah dan bangunan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (4 (5 2 Cukai merupakan penerimaan perpajakan yang dipungut dari cukai tembakau. (rokok), alkohol dan minuman yang mengandung etil alkohol. Pajak lainnya diperoleh dari penerimaan seperti biaya materai. Pajak Perdagangan Internasional Pajak perdagangan internasional berasal dari penerimaan bea masuk dari kegiatan impor barang dan pajak/pungutan ekspor barang. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) merupakan penerimaan yang berasal dari sumber daya alam (SDA), bagian laba BUMN, dan PNBP lainnya. Penerimaan dari SDA yaitu penerimaan dan minyak bumi, gas alam, pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan. Penerimaan dan bagian laba BUMN merupakan penerimaan yang berasal dari keuntungan BUMN yang dibagikan kepada Pemerintah Pusat sebagai pemegang saham BUMN tersebut. Penerimaan PNBP lainnya diperoleh dari sewa fasilitas negara, jasajasa rertentu yang diberikan seperti pernikahan, pengadilan dan sebagainya. b Pendapatan Hibah Pendapatan hibah merupakan pendapatan yang diberikan oleh pihak lain baik dari negara lain maupun lembaga/perseorangan kepada Pemerintah tanpa menimbulkan kewajiban untuk membayar kembali dengan mengeluarkan sumber daya ekonomi. 2 Belanja Negara Belanja dikelompokkan dalam dua kelompok besar, yaitu belanja pemerintah pusat dan belanja untuk daerah. a Belanja Pemerintah Pusat Belanja pemerintah pusat meliputi belanja pegawai, belanja barang/jasa, belanja bunga, belanja subsidi, belanja sosial, dan belanja modal. Selain klasifikasi berdasarkan jenis belanja tersebut, belanja pemerintah pusat juga diklasifikasikan berdasarkan fungsi, yaitu 1) pelayanan umum,

20

2) pertahanan; 3) ketertiban dan keamanan; 4) ekonomi; 5) lingkungan hidup; 6) perumahan dan fasilitas umum; 7) kesehatan; 8) pariwisata dan budaya; 9) agama, 10) pendidikan; dan 11) kependudukan dan perlindungan sosial. b Belanja Untuk Daerah Belanja untuk daerah merupakan dana perimbangan dan dana otonomi khusus dan penyesuaian. Dana petimbangan terdiri dari dana alokasi umum (DAU), dana alokasi khusus (DAK), dan dana bagi hasil (DBH). Dana otonomi khusus diberikan kepada pemerintah daerah yang mendapat otonomi khusus berdasarkan peraturan perundang-undangan. Sebagai contoh, Propinsi Papua mendapatkan otonomi khusus berdasarkan Undang-Undang No. 2l Tahun 2001. Dana penyesuaian merupakan dana yang diberikan kepada pemerintah daerah sebagai kebijakan bantuan Pemerintah Pusat kepada pemerintah daerah. 3 Pembiayaan Negara Pembiayaan merupakan penerimaan yang perlu dibayar kembali dan atau pengeluaran yang akan diterima kembali dan atau penerimaan dan atau pengeluaran terkait dengan kekayaan negara yang dipisahkan yang digunakan untuk menutup defisit atau menggunakan surplus. Pembiayaan negara tersebut terdiri dari pembiayaan dalam negeri dan luar negeri. Pembiayaan dalam negeri meliputi pembiayaan perbankan. APBD Struktur 1 APBD berdasarkan jenis pendapatan, belanja, dan pembiayaan daerah dapat diklasifikasikan sebagai berikut: Pendapatan Daerah Pendapatan daerah terdiri dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), dana perimbangan, dan lain-lain pendapatan yang sah. a PAD PAD merupakan pendapatan dari pajak daerah, retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah, dan lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.

21

Pajak dan retribusi daerah merupakan pendapatan daerah yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan mengenai pajak dan retribusi daerah. Hasil pengelolaan kekayaan daerah merupakan pendapatan daerah dan bagian laba dari penyertaan pemerintah daerah. Penyertaan pemerintah daerah tersebut terdiri dari penyertaan pada Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), Badan Usaha Milik Negara (BUMN), dan badan usaha milik swasta atau kelompok usaha masyarakat Lain-lain. PAD yang sah berupa hasil penjualan kekayaan daerah seperti aset tetap daerah, jasa giro, pendapatan bunga, penerimaan atas tuntutan ganti kerugian daerah, penerimaan komisi, selisih keuntungan kurs, pendapatan denda, pendapatan hasil eksekusi jaminan, pendapatan dari pengembalian, fasilitas sosial dan umum, pendapatan dari jasa pendidikan dan pelatihan, serta pendapatan dari angsuran/cicilan penjualan. b Dana Perimbangan Dana perimbangan merupakan pendapatan daerah dari transfer dana dan pemerintah pusat berupa belanja untuk daerah. Dana perimbangan terdiri dari dana bagi hasil, dana alokasi umum, dana alokasi khusus, dana otonomi khusus, dan dana Penyesuaian. c Lain-lain Pendapatan Yang Sah Lain-lain pendapatan yang sah merupakan pendapatan dari hibah, dana darurat, dana bagi hasil pendapatan dari propinsi, dana penyesuaian dan dana otonomi khusus, dan bantuan keuangan dari pemerintah lain. 2 a Belanja Daerah Belanja daerah diklasifikasikan dalam dua kelompok besar, yaitu: Belanja Tidak Langsung Belanja tidak langsung merupakan belanja yang dianggarkan tidak terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan. Belanja tak langsung terdiri dari belanja pegawai, bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, belanja bagi hasil, bantuan keuangan, dan belanja tak terduga. Belanja

22

pegawai dalam hal ini merupakan belanja untuk gaji dan tunjangan serta penghasilan lain yang diberikan kepada pejabat dan pegawai negeri sipil daerah, termasuk di dalamnya pimpinan dan anggota DPRD. b Belanja Langsung Belanja langsung merupakan belanja yang dianggarkan terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan. Belanja langsung terdiri dari belanja pegawai, belanja barang/jasa, dan belanja modal. Klasifikasi belanja sesuai fungsi sama dengan klasifikasi belanja sesua fungsi dalam APBN di atas. Hal ini untuk memudahkan keselarasan dan keterpaduan pengelolaan keuangan negara. 3 Pembiayaan Pembiayaan merupakan penerimaan yang perlu dibayar kembali dan atau pengeluaran yang akan diterima kembali dan atau penerimaan dan/atau pengeluaran terkait dengan kekayaan daerah yang dipisahkan yang digunakan untuk menutup defisit atau menggunakan surplus. Pembiayaan negara tersebut terdiri dari pembiayaan dalam negeri dan luar negeri. Pembiayaan dalam negeri meliputi pembiayaan perbankan dan pembiayaan non perbankan. Pembiayaan dalam negeri diperoleh dari penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, penggunaan dana cadangan. F Referensi Blocher, Edward J., Chen, Kung H., dan Lin, Thomas W. 1999. Cost Management: A Strategic Emphasis Ch. 9. McGraw-Hill. USA. Indra Bastian, 2001. Akuntansi Sektor Publik di Indonesia. Jakarta: BPFE. Muchlis, dkk. Akuntansi Pemerintahan. Salemba Empat. 2002. Robert J. Fressman Craig. 2002. Governmental and Non Profit Accounting, Theory and Practice, Sixth Edition. New Jersey: Prentice Hall. Rowan Jones and Maurice Pendlebury. 1996. Public Sector Accouinting, Third Edition. Pitman Publishing.

23

Syarifuddin (2003). Model-model Anggaran pada Organisasi Sektor publik dan Perkembangannya. Dipresentasikan pada seminar bulanan Jurusan Akuntansi FE-Unhas, Makassar. UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Wildavsky. 1975. Budgeting: A compatative Thmry of Budgetary Processe.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->