P E D O M A N

T A T A

K E L O L A

P E R U S A H A A N

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN CODE OF CORPORATE GOVERNANCE

2011
0 PT Jasa Marga (Persero) Tbk

P E D O M A N

T A T A

K E L O L A

P E R U S A H A A N

BAB I ...................................................................... Tujuan .................................................................... Acuan pedoman ..................................................... Ruang lingkup pedoman ......................................... Istilah yang dipergunakan ...................................... Profil, Visi dan Misi Perusahaan ............................. Profil perusahaan .................................................. Visi Perusahaan .................................................... Misi Perusahaan .................................................... Tata Nilai perusahaan ............................................ Tanggung Jawab manajemen dalam penerapan Tanggung Jawab Karyawan Dalam Penerapan GCG Pelaksanaan Penerapan........................................... BAB II ..................................................................... Prinsip Tata Kelola Perusahaan............................... Transparansi............................................................ Akuntabilitas.......................................................... Bertanggung Jawab................................................. Kemandirian .......................................................... Kewajaran.............................................................. BAB III...................................................................... Organ perusahaan .................................................. Pemegang Saham/RUPS ....................................... Wewenang Pemegang Saham ......................................... Hak Pemegang Saham ...................................................... Kewajiban Pemegang Saham .......................................... RUPS Perusahaan................................................................ Dewan Komisaris ............................................................... Hak dan Wewenang Dewan Komisaris........................... Tugas dan Kewajiban Dewan Komisaris.......................... Komposisi .............................................................................. Kualifikasi Personil Dewan Komisaris ............................ Komisaris Independen ................................... ................... Komite-Komite Di Bawah Dewan Komisaris ................. Rapat Dewan Komisaris .................................................... Kinerja Anggota Dewan Komisaris .................................. Direksi .................................................................... Hak dan Wewenang Direksi .............................................. Tugas dan Kewajiban Direksi ............................................ Komposisi .............................................................................. Kualifikasi Personil Direksi ................................................ Rapat Direksi......................................................................... Kinerja Anggota Direksi ..................................................... Sekretaris Perusahaan............................................. Satuan Pengawasan Intern (SPI) ............................. Auditor Eksternal ................................................... Hubungan Antar Organ Perusahaan.........................

Daftar Isi
3 3 3 6 6 8 8 9 9 9 10 11 11 12 12 12 12 13 13 13 14 14 14 14 14 15 15 17 17 17 18 18 19 20 21 22 22 22 23 24 24 24 25 25 26 27 28

BAB IV ...................................................................... Kebijakan Pokok Perusahaan ................................... Umum ...................................................................... Integritas Bisnis......................................................... Hubungan dengan Pemegang Saham......................... Standar Akuntansi .................................................... Pengendalian Internal .............................................. Auditor Eksternal ..................................................... Khusus .................................................................... Pengangkatan dan Pemberhentian Dewan Komisaris dan Direksi ............................................................... Program Pengenalan Perusahaan.................................... Visi, Misi, RJPP dan RKAP ................................................... Pelaporan .............................................................................. Pengambilan Keputusan..................................................... Pendelegasian Wewenang.................................................. Investasi Jalan Tol dan Pengembangan Usaha Lain ..... Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan Tol ................... Pengisian Formasi Kepala Unit/Organisasi ..................... Manajemen Mutu dan Risiko ............................................ Media Komunikasi dan Informasi ..................................... Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR)............................................................... Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).......................... Hubungan dengan Stakeholder ....................................... Keterlibatan Dalam Aktivitas Politik ................................ Manajemen Teknologi ....................................................... Manajemen Kinerja............................................................. Etika Kerja ............................................................................. Transaksi Afiliasi................................................................... Benturan Kepentingan ....................................................... Pemberian dan Penerimaan Hadiah ............................... Keterbukaan dan Kerahasiaan Informasi Serta Informasi Orang Dalam ....................................................... Pengadaan Barang/Jasa....................................................... Pengelolaan Asset ................................................................ Pengelolaan Dokumen/Arsip Perusahaan....................... BAB V ...................................................................... Implementasi Pedoman............................................ Sosialisasi, Implementasi dan Evaluasi ..................... Pelaporan Pelanggaran.............................................

29 29 29 29 29 30 31 32 32 32 32 33 33 34 35 35 36 36 37 37 38 38 39 40 41 41 42 42 43 44 45 45 46 46 47 47 47 47

1 PT Jasa Marga (Persero) Tbk

P E D O M A N

T A T A

K E L O L A

P E R U S A H A A N

Bab

I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Penyelenggaraan Jalan Tol merupakan amanah bangsa Indonesia mengingat Jalan Tol merupakan prasarana strategis dalam mendukung pembangunan nasional sehingga harus memberikan manfaat yang luas bagi seluruh Stakeholders. Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang sahamnya dimiliki pemerintah dan publik, PT Jasa Marga (Persero) Tbk (”Perusahaan”) harus dikelola secara profesional dan mengacu kepada peraturan-peraturan Pasar Modal dan peraturan perundangan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan Perusahaan. Pengelolaan Perusahaan berdasarkan prinsip Good Corporate Governance (GCG) pada dasarnya merupakan upaya untuk menjadikan GCG sebagai kaidah dan pedoman bagi pengelola Perusahaan dalam menjalankan aktivitas bisnisnya. Penerapan prinsip-prinsip GCG sangat diperlukan agar Perusahaan dapat bertahan dan tangguh dalam menghadapi persaingan yang semakin ketat. GCG diharapkan dapat menjadi sarana untuk mencapai visi, misi dan tujuan Perusahaan secara lebih baik. Perusahaan menyadari bahwa Penerapan GCG secara sistematis dan konsisten merupakan kebutuhan yang harus dilaksanakan. Penerapan GCG pada Perusahaan diharapkan akan dapat memacu perkembangan bisnis, akuntabilitas serta mewujudkan nilai Pemegang Saham dalam jangka panjang tanpa mengabaikan kepentingan Stakeholders lainnya. Untuk meningkatkan kinerja dan kepatuhan terhadap implementasi prinsip-prinsip GCG, Perusahaan menyusun Pedoman Tata Kelola Perusahaan (Code of Corporate Governance atau “COCG”) yang diterapkan secara konsisten sehingga semua nilai yang dimiliki oleh pihak-pihak yang berkepentingan atas Perusahaan (Stakeholders) dapat didayagunakan secara optimal dan menghasilkan pola hubungan ekonomis yang saling menguntungkan. COCG merupakan kristalisasi dari kaidah-kaidah GCG, peraturan perundang-undangan yang berlaku, nilai-nilai budaya yang dianut, visi dan misi serta praktek-praktek terbaik (best practices) GCG. COCG yang telah disusun menjadi acuan bagi Pemegang Saham, Dewan Komisaris, Direksi, Karyawan serta menjadi acuan bagi Stakeholder lainnya dalam berhubungan dengan Perusahaan. Mengingat lingkungan bisnis yang bersifat dinamis dan berkembang, maka COCG yang disusun oleh Perusahaan juga selalu disesuaikan dengan kondisi internal maupun eksternal yang ada. Pengkajian secara berkesinambungan selalu dilakukan sebagai upaya mencapai standar kerja yang terbaik bagi Perusahaan.

2.

Pengertian

Penerapan Praktek GCG berdasarkan Keputusan Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Nomor: Kep-117/M-MBU/2002 diartikan sebagai suatu proses dan struktur yang digunakan oleh Organ Perusahaan (Rapat Umum Pemegang Saham, Dewan Komisaris dan Direksi) untuk meningkatkan keberhasilan usaha dan akuntabilitas Perusahaan, guna mewujudkan nilai Pemegang Saham dalam jangka panjang dengan tetap memperhatikan kepentingan Stakeholders lainnya, berlandaskan peraturan perundang-undangan dan nilai etika.

2 PT Jasa Marga (Persero) Tbk

P E D O M A N

T A T A

K E L O L A

P E R U S A H A A N

Pedoman Tata Kelola Perusahaan (COCG) merupakan seperangkat peraturan dan praktek yang menjadi dasar atau acuan bagi Organ Perusahaan dan Manajemen dalam mengelola Perusahaan. COCG tersebut berisikan prinsip-prinsip pengelolaan Perusahaan yang selaras dengan visi, misi dan nilai-nilai Perusahaan. COCG dalam implementasinya diikuti dengan berbagai kebijakan serta peraturan teknis sesuai kebutuhan Perusahaan.
S K E M A P E N Y U S U N A N C O C G :

• Peraturan perundangundangan yang berlaku • Anggaran Dasar Perusahaan • Tujuan,Visi dan Misi serta NilaiNilai Perusahaan • Internal dan eksternal best practices


CODE OF CORPORATE GOVERNANCE

• • • •

BOARD MANUAL CODE OF CONDUCT CHARTERS KEBIJAKAN/ STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP)

3.

Tujuan
Tujuan dari Penerapan GCG pada Perusahaan adalah: a. Mengendalikan dan mengarahkan hubungan antara Pemegang Saham, Dewan Komisaris, Direksi, Karyawan, Pengguna Jalan Tol/Pelanggan lainnya, Mitra Usaha, Kreditur/Investor, serta Masyarakat dan Lingkungan. Mendorong dan mendukung pengembangan, pengelolaan risiko Perusahaan secara lebih hati-hati (prudent), akuntabel, dan bertanggung jawab sejalan dengan prinsip-prinsip GCG. Memaksimalkan nilai Perusahaan agar Perusahaan memiliki daya saing yang kuat, baik secara nasional maupun internasional. Memberdayakan fungsi dan kemandirian masing-masing Organ Perusahaan. Mendorong pengelolaan Perusahaan secara profesional, efektif dan efisien demi tercapainya Visi dan Misi Perusahaan. Mendorong agar pengelola Perusahaan dalam membuat keputusan dan menjalankan tindakan dilandasi nilai moral yang tinggi dan kepatuhan terhadap peraturan perundangundangan yang berlaku serta kesadaran akan adanya tanggung jawab sosial Perusahaan. Meningkatkan pertanggungjawaban kepada Stakeholders. Mencegah terjadinya penyimpangan dalam pengelolaan Perusahaan. Memperbaiki budaya kerja Perusahaan. Meningkatkan pencitraan Perusahaan (image) yang semakin baik. Meningkatkan kontribusi Perusahaan dalam perekonomian nasional.

b. c. d. e. f.

g. h. i. j. k.

4. Acuan Pedoman
Penyusunan Pedoman ini mengacu pada ketentuan sebagai berikut :

3 PT Jasa Marga (Persero) Tbk

P E D O M A N

T A T A

K E L O L A

P E R U S A H A A N

a.

Undang-Undang Republik Indonesia, diantaranya adalah : 1) Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 14 Tahun 2008 Tentang Keterbukaan Informasi; 2) 3) 4) 5) 6) Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 38 Tahun 2004 Tentang Jalan; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 19 Tahun 2003 Tentang BUMN; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 15 Tahun 2002 Tentang Tindak Pidana Pencucian Uang sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 25 Tahun 2003; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 20 Tahun 2001 Tentang Perubahan atas Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi; Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal; Undang-Undang Nomor: 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas.

7)

8) 9) b.

Peraturan Pemerintah, diantaranya adalah : 1) Peraturan Pemerintah Nomor: 45 Tahun 2005 Tentang Pendirian, Pengawasan dan Pembubaran BUMN; 2) Peraturan Pemerintah Nomor: 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol; 3) Peraturan Pemerintah Nomor: 12 Tahun 1998 Tentang Perusahaan Perseroan (Persero), jo Peraturan Pemerintah Nomor: 45 Tahun 2001.

c.

Keputusan Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN), diantaranya adalah : 1) Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-117/M-MBU/2002 Tentang Penerapan Praktek GCG pada BUMN; 2) 3) 4) 5) 6) 7) Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-104/MBU/2002 Tentang Penilaian Calon Anggota Direksi Badan Usaha Milik Negara. Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-103/MBU/2002 Tentang Pembentukan Komite Audit Bagi Badan Usaha Milik Negara; Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-102/MBU/2002 Tentang Penyusunan RJPP; Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-101/MBU/2002 Tentang Penyusunan RKAP; Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-100/MBU/2002 Tentang Penilaian Tingkat Kesehatan BUMN; Keputusan Menteri BUMN Nomor: Kep-09A/MBU/2002 Tentang Penilaian Kelayakan dan Kepatutan Calon Anggota Direksi Badan Usaha Milik Negara;

d.

Peraturan Menteri Negara BUMN, diantaranya adalah: 1) 2) Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor: PER-08/MBU/2010 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor: PER-04/MBU/2009 Tentang Persyaratan dan Tata Cara Pengangkatan dan Pemberhentian Anggota Direksi BUMN. Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor: PER-07/MBU/2010 Tentang Pedoman Penetapan Penghasilan Direksi, Dewan Komisaris, dan Dewan Pengawas BUMN;

4 PT Jasa Marga (Persero) Tbk

Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-36/PM/2003 tanggal 30 September 2003.4 Tentang Laporan Realisasi Penggunaan Dana Hasil Penawaran Umum.11 Tentang Tanggung Jawab Direksi Atas Laporan Keuangan.1 tentang Pokok-pokok Anggaran Dasar Perseroan yang melakukan Penawaran Umum Efek bersifat Ekuitas dan Perubahan Publik. Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor: PER-05/MBU/2006 Tentang Komite Audit bagi Badan Usaha Milik Negara.2 Tentang Laporan Tahunan. 11) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-554/BL/2010 tanggal 30 Desember 2010 tentang Perubahan Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-06/PM/2000 tanggal 13 Maret 2000 tentang Perubahan Peraturan Bapepam Nomor: VIII. 12) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-86/PM/1996 tanggal 24 Januari 1996. Peraturan Bapepam Nomor: IX. Peraturan Nomor: X.K. Peraturan Bapepam-LK Nomor: IX.1 Tentang Transaksi Afiliasi dan Benturan Kepentingan Transaksi Tertentu.J.2 Tentang Kewajiban Penyampaian Laporan Keuangan Berkala.1 tentang Keterbukaan Informasi Yang Harus Segara Diumumkan Kepada Publik.1 Tentang Rencana dan Pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham.6 Tentang kewajiban Penyampaian Laporan Tahunan Bagi Emiten atau Perusahaan Publik.K.E. 14) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-60/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996. Peraturan Nomor: IX.G. Peraturan Bapepam-LK Nomor: IX.K.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 3) 4) e. Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-29/PM/2004. 5 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .I. Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor: Kep-412/BL/2009 tanggal 25 November 2009. 15) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-38/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996.2 Tentang Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Utama.I. Peraturan Nomor: X.6 Tentang Direksi dan Dewan Komisaris Emiten dan Perusahaan Publik.K. Peraturan Nomor: IX. diantaranya adalah: 1) Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor: Kep-413/BL/2009 tanggal 25 Nopember 2009. 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-27/PM/2003 tanggal 17 Juli 2003.7 Tentang Pembentukan dan Pedoman Penyusunan Piagam Unit Internal Audit.G. Peraturan Bapepam Nomor: IX. Peraturan Bapepam Nomor: IX. Peraturan Bapepam-LK. Peraturan Nomor: VIII.4 Tentang Pembentukan Sekretaris Perusahaan.5 Tentang Pembentukan dan Pedoman Pelaksanaan Kerja Komite Audit. Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor: PER-05/MBU/2008 Tentang Pengadaan Barang dan Jasa di BUMN.E. Peraturan Bapepam Nomor: VIII. Surat Edaran Menteri Negara BUMN Nomor: SE/14/MBU/2010 Tentang Penerapan Praktek Good Corporate Governance pada BUMN tanggal 11 November 2010. 13) Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-63/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996. Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-40/PM/2003. Peraturan Bapepam Nomor: IX. f. Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor:Kep-496/BL/2008 tanggal 28 November 2008. Lampiran Ketua Bapepam-LK Nomor: Kep-179/BL/2008 tanggal 14 Mei 2008. Peraturan Nomor: X.G. Peraturan Bapepam Nomor: X.7 Tentang Pedoman Penyajian Laporan Keuangan. Keputusan Ketua Bapepam Nomor: Kep-45/PM/2004.I.I. Salinan Keputusan Ketua Bapepam-LK Nomor: Kep-134/BL/2006.I.

Fungsi serta peran Dewan Komisaris. c. Berbagai hal yang diatur dalam Pedoman ini meliputi: a.AH.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N g. e. Hubungan antara Perusahaan dengan Stakeholders seperti Karyawan. adalah perusahaan yang didirikan sehubungan dengan kegiatan usaha Perusahaan yang lebih dari 50% (lima puluh persen) sahamnya dimiliki oleh Perusahaan atau lebih dari 50% (lima puluh persen) suara dalam Rapat Umum Pemegang Sahamnya dikuasai oleh Perusahaan atau jalannya perusahaan.. Akuntansi dan Keuangan. pengangkatan. Nomor: KEP-73/DKJM/VIII/2005 Tentang Panduan Bagi Anggota Dewan Komisaris PT Jasa Marga (Persero) Tbk. pemberhentian Direksi dan Dewan Komisaris Anak Perusahaan dikendalikan Perusahaan. d. Prinsip-prinsip mengenai Kebijakan Perusahaan yang penting seperti Kebijakan tentang Sistem Pengendalian Internal. j. Hubungan antara Perusahaan dengan Pemegang Saham. Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang tercantum dalam Risalah RUPS. b. sedangkan perusahaan (atau perseroan) dengan huruf p kecil menunjuk kepada perusahaan secara umum. 6 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Keputusan Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Ruang Lingkup Pedoman Ruang lingkup Pedoman ini adalah untuk memberikan arahan kepada segenap Insan Jasa Marga dalam menjalankan aktivitas bisnis Perusahaan. dan kebijakan lainnya. i.01. Keputusan Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk.02 Tahun 2008 tanggal 22 Agustus 2008. Manajemen Risiko. e. Anak Perusahaan. c. Pengguna Jalan Tol/Pelanggan lainnya. SH dan telah disahkan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia RI Nomor:AHU-54231. adalah PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Organ Perusahaan. Poerbaningsih Adi Warsito. 5. Dewan Komisaris dan Direksi. Keputusan Dewan Komisaris PT Jasa Marga (Persero) Tbk. l. Keputusan Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk Nomor: 156/KPTS/2010 Tentang Perubahan Keputusan Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk Nomor: 194/KPTS/2009 tentang Struktur Organisasi PT Jasa Marga (Persero) Tbk. h. Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) adalah Organ Perusahaan yang memiliki wewenang yang tidak diberikan kepada Dewan Komisaris dan Direksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan Anggaran Dasar Perusahaan Dewan Komisaris. k. Perusahaan (atau Perseroan) dengan huruf P kapital. Fungsi serta peran Direksi. Nomor: 42/KPTS/2009 Tentang Pedoman Pelaksanaan Rapat Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk. b. adalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Sistem Pengadaan Barang/Jasa. 6. Nomor: 60/KPTS/2009 Tentang Pembagian Tugas dan Wewenang Direksi PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Istilah-Istilah yang Digunakan a. Teknologi Informasi. adalah keseluruhan Anggota Dewan Komisaris sebagai suatu kesatuan majelis atau Dewan (Board). d. Kreditur/Investor dan Mitra Usaha serta Masyarakat. Anggaran Perusahaan terakhir Nomor: 28 tanggal 8 Agustus 2008 dengan Akta Notaris Ny.

Pemerintah. adalah Dewan Komisaris. p. Pejabat Struktural sesuai dengan struktur organisasi Kantor Pusat/Kantor Cabang/Kantor Proyek yang fungsi kegiatannya menjalankan aktivitas sesuai dengan batasan wewenang yang ditetapkan. 7 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . j. Kreditur/Investor dan Masyarakat serta pihak berkepentingan lainnya. m. Komisaris Independen. s. Pelanggan. Pemasok. adalah keseluruhan Anggota Direksi sebagai satu kesatuan majelis atau Dewan (Board). o. Direksi dan dan Karyawan Perusahaan. efektivitas pelaksanaan tugas auditor eksternal dan internal. termasuk didalamnya Pemegang Saham. prosedur nominasi dan seleksi bagi Anggota Dewan Komisaris dan Anggota Direksi. yang membantu Dewan Komisaris memenuhi tugas dan kewajibannya dalam mengkaji efektivitas sistem pengendalian internal. Komite Nominasi dan Remunerasi. adalah komite yang dapat dibentuk oleh Dewan Komisaris dalam rangka membantu pelaksanaan tugas dan fungsi Dewan Komisaris untuk menyusun sistem. h. Anggota Direksi. baik finansial maupun non finansial terhadap Perusahaan dan memiliki pengaruh secara langsung maupun tidak langsung terhadap kelangsungan hidup Perusahaan. adalah Anggota dari Dewan Komisaris yang merujuk kepada individu (bukan Board). Anggota Dewan Komisaris. q. Komite Investasi dan Risiko Usaha. adalah setiap pihak yang memiliki kepentingan baik secara langsung maupun tidak langsung. i. n. Jajaran Manajemen. memberikan rekomendasi tentang jumlah Anggota Dewan Komisaris dan Anggota Direksi serta mengembangkan sistem untuk pemberian remunerasi bagi Anggota Dewan Komisaris dan Anggota Direksi. kesejahteraan. Manajemen adalah Direksi. Direksi. adalah orang yang terikat hubungan kerja dengan Perusahaan serta telah memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dan diangkat oleh Direksi serta diberikan penghasilan. g. adalah Komite yang dibentuk oleh Dewan Komisaris. adalah komite yang dapat dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris dalam rangka membantu pelaksanaan tugas dan fungsi Dewan Komisaris untuk melakukan pembinaan dan pengawasan atas penerapan pinsip-prinsip GCG di Perusahaan. r. k. adalah anggota dari Direksi yang merujuk pada individu (bukan Board). Komite Audit. adalah anggota Dewan Komisaris yang tidak terafiliasi dengan Direksi. Insan Jasa Marga. anggota Dewan Komisaris lainnya dan Pemegang Saham pengendali. adalah Direksi beserta pejabat 1 (satu) tingkat di bawah Direksi yang membantu pengelolaan Perusahaan Karyawan. Stakeholders. dan fasilitas sesuai dengan ketentuan perundang-undangan dan ketentuan Perusahaan. Auditor Eksternal. l. adalah auditor dari luar Perusahaan yang independen dan profesional yang memberikan jasa audit maupun non audit kepada Perusahaan. serta dalam mengkaji dan memberikan persetujuan semua informasi dan usulan yang disiapkan dan diajukan pihak lainnya seperti Laporan Keuangan dan Non Keuangan dan Laporan Tahunan Perusahaan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N f. Komite Good Corporate Governance (Komite GCG). Karyawan. serta bebas dari hubungan bisnis atau hubungan lainnya yang dapat mempengaruhi kemampuannya untuk bertindak independen atau bertindak semata-mata demi kepentingan Perusahaan. adalah komite yang dapat dibentuk oleh Dewan Komisaris dalam rangka membantu pelaksanaan tugas dan fungsi Dewan Komisaris untuk memantau secara berkala dan merekomendasikan perbaikan terhadap manajemen risiko yang dilaksanakan dan dikembangkan oleh Perusahaan.

yang telah disetujui oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia RI dalam surat keputusannya Nomor: AHU-54231. yang berfungsi sebagai regulator menjadi investor jalan tol dari Pemerintah. Pedoman Tata Kelola Perusahaan (Code of Corporate Governance atau COCG). nama Perusahaan diubah menjadi “Perusahaan Perseroan (Persero) PT JASA MARGA (INDONESIA HIGHWAY CORPORATAMA) TBK” atau disingkat “PT JASA MARGA (PERSERO) TBK”. Pembangunan jalan bebas hambatan pertama di Indonesia adalah yang menghubungkan Jakarta-Bogor hingga Ciawi yang diresmikan pada tanggal 9 Maret 1978 oleh Presiden Soeharto dan diberi nama Jagorawi. Direksi. Pedoman Etika dan Perilaku (Code of Conduct). Menteri Pekerjaan Umum ketika itu. Ir. tujuan. Surabaya dan Medan.000.000.02. v.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N t. JASA MARGA siap bersaing dengan investor jalan tol swasta dalam membangun.(Sembilan triliun lima ratus dua puluh milyar rupiah). Sejak saat itu JASA MARGA bersama Pemerintah terus membangun jalan-jalan tol baru di wilayah Jabotabek. mengoperasikan dan memelihara jalan tol.000. Dengan pertimbangan agar biaya pengoperasian dan pemeliharaan ruas jalan tersebut dapat dilakukan secara mandiri tanpa membebani anggaran Pemerintah. Perubahan ini diaktakan dengan Akta Notaris Nomor: 28 Tahun 2008 dari Notaris Poerbaningsih Adi Warsito. adalah surat pernyataan yang ditandatangani oleh Dewan Komisaris. u. tahun 2008 tanggal 22 Agustus 2008 tentang Persetujuan Akta Perubahan Anggaran Dasar Perseroan.000. visi dan misi serta nilai-nilai Perusahaan. yang berisi ikrar untuk menerapkan prinsip-prinsip Tata Kelola Perusahaan yang baik dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya. untuk pengesahan Modal Dasar Perseroan sebesar Rp 9. hingga kemudian Pemerintah mengundang pula investor swasta. Anggaran Dasar Perusahaan tersebut mengalami perubahan berdasarkan Akta Pernyataan Keputusan Rapat Nomor: 27 tanggal 12 September 2007 yang dibuat di hadapan Notaris Ny.AH. dan Penempatan modal yang disetor sebesar Rp. Poerbaningsih Adi Warsito. Bandung. Kreditur/Investor. adalah sekumpulan nilai dan praktek Perusahaan yang menjadi suatu pedoman bagi Organ Perusahaan dan Manajemen dalam mengelola Perusahaan yang di dalamnya memuat prinsip-prinsip GCG yang selaras dengan peraturan perundang-undangan.01. Media Massa. Anggaran Dasar Perusahaan telah mengalami perubahan. VISI DAN MISI PERUSAHAAN Profil Perusahaan Dalam rangka percepatan perekonomian antar daerah dan mewujudkan jalan yang bebas hambatan Pemerintah mendirikan sebuah perusahaan yang khusus bergerak dalam bidang penyelenggaraan jalan tol dengan nama PT JASA MARGA (Indonesia Highway Corporation) berdasarkan Akta Nomor: 1 tanggal 1 Maret 1978. Pengguna Jalan Tol. penyesuaian dengan Undang-Undang Nomor: 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Semarang.400. dimana Pemerintah melepaskan 30% sahamnya kepada masyarakat. Berdasarkan Akta Nomor: 187 pada tanggal 19 Mei 1981 di hadapan notaris Kartini Muljadi.(tiga 8 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .520.000. JASA MARGA kemudian mengalami perubahan menjadi PT JASA MARGA (PERSERO). Pesaing. PROFIL. JASA MARGA adalah satu-satunya penyelenggara jalan tol di Indonesia.SH. SH. karena Perusahaan akan mengembangkan skala usaha melalui Penawaran Umum Perdana Saham kepada masyarakat. Pemerintah. Cirebon. adalah sistem nilai atau norma yang dianut oleh seluruh Insan Jasa Marga dalam melaksanakan tugasnya yang didalamnya memuat etika bisnis dan perilaku seluruh Insan Jasa Marga dalam mencapai tujuan.000. visi dan misi Perusahaan antara lain etika hubungan antara Perusahaan dengan Karyawan. Pemasok. Dua bulan kemudian tepatnya pada tanggal 12 November 2007 JASA MARGA telah mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia untuk menjadi perusahaan terbuka. Masyarakat dan Lingkungannya. Mitra Usaha. Pakta Integritas. SH tanggal 8 Agustus 2008. Sutami mengusulkan pendirian sebuah Persero untuk mengelola jalan tersebut. 3. Pemegang Saham. Sampai dengan akhir tahun 80-an. dan Karyawan Perusahaan. Berdasarkan akta tersebut...

Mencintai Pekerjaan (Passion) Kami memiliki semangat dan gairah dalam bekerja yang dilandasi rasa bangga dan cinta terhadap pekerjaan dan Perusahaan. bertindak dan mengambil keputusan untuk mencapai tujuan bersama. c. Maksud dan tujuan Perusahaan ialah turut serta melaksanakan dan menunjang kebijaksanaan dan program Pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan nasional pada umumnya serta pembangunan di bidang pembangunan jalan tol dengan sarana penunjangnya dengan menerapkan prinsip-prinsip Perseroan Terbatas. b. e. d. Integritas (Integrity) diterjemahkan kedalam 5 (lima) Perilaku Utama yang akan menjadi pegangan dalam menjalankan bisnis dan organisasi Perusahaan. Visi Perusahaan ”Menjadi Perusahaan modern dalam bidang pengembangan dan pengoperasian Jalan Tol. Senantiasa menghasilkan kualitas pekerjaan yang terbaik. b. 9 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Integritas (Integrity) Kami senantiasa melaksanakan pekerjaan dengan jujur dan penuh tanggung jawab serta beretika. Memiliki kepedulian yang tinggi terhadap masalah-masalah Perusahaan. yang menjadi pegangan bagi setiap Insan Jasa Marga dalam berperilaku. menjadi pemimpin (leader) dalam industri Jalan Tol dengan mengoperasikan mayoritas Jalan Tol di Indonesia serta memiliki daya saing yang tinggi ditingkat nasional dan regional”. d. ii. Misi Perusahaan ”Menambah panjang Jalan Tol secara berkelanjutan. Tata Nilai Perusahaan Perusahaan mempunyai nilai-nilai Perusahaan yang merupakan kombinasi dari nilai-nilai dan keyakinan yaitu prinsip-prinsip yang diyakini baik dan benar dalam menjalankan bisnis dan organisasi. Mencintai Pekerjaan (Passion) diterjemahkan kedalam 5 (lima) Perilaku Utama yang akan menjadi pegangan dalam menjalankan bisnis dan organisasi Perusahaan. Perusahaan telah memiliki Tata Nilai Perusahaan yaitu: i. yaitu antara lain: a.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N triliun empat ratus milyar rupiah). Semangat dan keinginan yang kuat untuk senantiasa berbuat yang terbaik di bidangnya. c. Bekerja hanya untuk kepentingan Perusahaan. Menyenangi tugasnya dan selalu berpikir positif dalam bekerja. sehingga Perusahaan menguasai paling sedikit 50% panjang Jalan Tol di Indonesia dan usaha terkait lainnya dengan memaksimalkan pemanfaatan potensi keuangan Perusahaan serta meningkatkan mutu dan efisiensi jasa pelayanan Jalan Tol melalui penggunaan teknologi yang optimal dan penerapan kaidah kaidah manajemen Perusahaan modern dengan Tata Kelola yang baik”. Bangga terhadap Perusahaan sebagai wujud dari kebanggaan pada bangsa dan Negara. e. Bertanggungjawab dan senantiasa dapat menjelaskan keputusan dan langkah-langkah yang diambil dalam pekerjaan. Senantiasa menjadi panutan bagi lingkungannya. semata-mata untuk kepentingan Perusahaan. Senantiasa menggunakan etika dalam bekerja. yaitu antara lain: a. Tidak pernah menyalahgunakan wewenang untuk kepentingan lain di luar kepentingan Perusahaan.

4. 7. Pemutakhiran umumnya terkait dengan peraturan perundang-undangan. Pemutakhiran Pedoman Tata Kelola Perusahaan (Code of Corporate Governance) serta Pedoman Etika dan Perilaku (Code of Conduct) hanya sah apabila mendapat persetujuan tertulis Dewan Komisaris dan Direksi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N iii. c. 8. Manajemen akan menyusun program dan anggaran dalam rangka mewujudkan Perusahaan yang memiliki Tata Kelola Perusahan yang baik. Manajemen akan menyusun suatu organisasi serta menetapkan personil yang bertanggung jawab mengatur segala sesuatu yang berhubungan dengan Tata Kelola Perusahaan. Manajemen akan mengevaluasi semua kegiatan dan dokumentasi yang terkait dengan Tata Kelola Perusahaan untuk selanjutnya dilakukan tindakan perbaikan. Senang Belajar Untuk Kemajuan (Learning) diterjemahkan kedalam 3 (tiga) Perilaku Utama yang akan menjadi pegangan dalam menjalankan bisnis dan organisasi Perusahaan. Mitra Usaha. Pemasok. Selalu ingin mengetahui dan belajar hal-hal baru untuk kemajuan Perusahaan. 3. Keputusan Dewan Komisaris. Senantiasa membangun kepercayaan (trust) diantara seluruh jajaran Perusahaan. Manajemen akan mengkomunikasikan serta memastikan bahwa semua Karyawan memahami serta melaksanakan ketentuan Perusahaan. Melihat jauh ke depan dan senantiasa berusaha untuk membawa Perusahaan ke tingkat yang lebih tinggi. 5. Manajemen akan melaksanakan sistem manajemen berbasis kinerja serta menerapkan Reward and Punishment secara konsisten kepada Karyawan. Anggaran Dasar Perusahaan. Tidak terkotak-kotak. Tanggung Jawab Manajemen Dalam Penerapan GCG 1. Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham. Senang Belajar Untuk Kemajuan (Learning) Kami senantiasa belajar hal-hal baru dan berani untuk mencoba gagasan baru dan cara-cara kerja yang lebih baik untuk kemajuan Perusahaan. Masyarakat dan Lingkungannya. Manajemen akan berupaya maksimal untuk menerapkan prinsip-prinsip Tata Kelola Perusahaan yang baik dalam proses bisnis Perusahaan. c. yaitu antara lain: a. Pemegang Saham. dan pengaturan lainnya yang setingkat. 10. Pesaing. iv. selalu saling membantu untuk kepentingan Perusahaan semata. Berani mencoba hal-hal baru dengan niat semata-mata untuk memperbaiki kualitas proses dan produk Perusahaan. Membangun Kepercayaan (Trust) diterjemahkan kedalam 3 (tiga) Perilaku Utama yang akan menjadi pegangan dalam menjalankan bisnis dan organisasi Perusahaan. 10 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . b. yaitu antara lain: a. 9. Selalu berorientasi kepada pelayanan yang maksimal untuk memperoleh kepercayaan dari pelanggan. 2. Manajemen akan berupaya semaksimal mungkin untuk menerapkan sistem pengendalian internal Perusahaan. Pemerintah. Manajemen akan menyusun Pedoman Etika dan Perilaku (Code of Conduct) yang mengatur nilai atau norma yang dianut oleh setiap Karyawan dalam melaksanakan tugasnya yang antara lain termasuk etika hubungan antara Perusahaan dengan Karyawan. Kreditur/Investor. d. b. Percaya pada niat baik. Membangun Kepercayaan (Trust) Kami percaya pada niat baik dan kami senantiasa menjaga kepercayaan yang diamanahkan pada kami dalam melaksanakan pekerjaan. 6. Pengguna Jalan Tol. Manajemen akan mematuhi peraturan perundangan yang berlaku serta akan memenuhi ketentuan dalam Tata Kelola Perusahaan. Media Massa.

Direksi. 3. Sekretaris Perusahaan. Dalam rangka memastikan penerapan GCG di Perusahaan. proses tata kelola dan etika bisnis telah sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku. b. maka dilakukan pengaturan sebagai berikut: 1. maka Kepala Unit Kerja yang tercantum di bawah ini harus melaksanakan tugas dan tanggung jawab sebagai berikut: a. Karyawan wajib secara sukarela dan bersama-sama berupaya mewujudkan budaya kerja dan budaya Tata Kelola Perusahaan. Sebagai komitmen penerapan GCG di Perusahaan. Karyawan wajib mematuhi serta memenuhi peraturan dan ketentuan yang berlaku di Perusahaan sehubungan dengan pelaksanaan Tata Kelola Perusahaan yang baik. 11 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . maka Dewan Komisaris. bertanggungjawab untuk memastikan bahwa proses kerja/kegiatan yang dilakukan oleh seluruh unit kerja termasuk efektivitas pengelolaan risiko. Pelaksana di tingkat Perusahaan dipimpin oleh Direksi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Tanggung Jawab Karyawan Dalam Penerapan GCG 1. Setiap Pimpinan Unit Kerja bertanggungjawab mengendalikan kegiatan Tata Kelola Perusahaan dan memastikan bahwa asas-asas GCG dan Pedoman Perilaku dilaksanakan secara konsisten di unit kerjanya masing masing. Kepala Satuan Pengawasan Intern. 3. bertanggungjawab untuk mengkoordinasikan dan mengintegrasikan isi Pedoman Tata Kelola Perusahaan (Code of Corporate Governance) dan Pedoman Perilaku (Code of Conduct) secara keseluruhan serta melakukan pemutakhiran dan mensosialisasikan ke seluruh Karyawan. Pelaksanaan Penerapan Agar proses pelaksanaan Tata Kelola Perusahaan berjalan dengan efektif. 2. 2. Karyawan wajib berusaha secara aktif dan sukarela dalam melaksanakan semua proses bisnis di Perusahaan. dan Karyawan menandatangani Pakta Integritas.

penggunaan prinsip-prinsip akuntansi dan audit yang lazim digunakan dan diterima secara luas. Akuntabilitas Individu Akuntabilitas yang melekat kepada hubungan antara pimpinan dengan bawahan dan berlaku kepada kedua belah pihak b. kemudahan akses terhadap informasi penting tentang kinerja Perusahaan. c. Dewan Komisaris dan Direksi sehingga tercipta keseimbangan kekuasaan dan pengelolaan Perusahaan secara efektif.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Bab II PRINSIP. tepat waktu dan dapat dibandingkan. Aspek-aspek penting dalam implementasi prinsip ini diantaranya adalah pengungkapan informasi yang terkait dengan kinerja Perusahaan secara jelas. wewenang dan tanggung jawab serta keputusan yang diambil dapat dipertanggungjawabkan antara RUPS. hak. 12 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Setidak-tidaknya Perusahaan mengenal 3 (tiga) tingkatan akuntabilitas: a. Akuntabilitas merujuk kepada kewajiban seseorang atau organ kerja Perusahaan yang berkaitan dengan pelaksanaan wewenang yang dimilikinya dan/atau pelaksanaan tanggung jawab yang dibebankan oleh Perusahaan kepadanya. kewajiban. 2. Akuntabilitas (Accountability) Prinsip akuntabilitas berarti adanya kejelasan fungsi. Akuntabilitas Kelompok Akuntabilitas yang melekat kepada kelompok yang harus ditanggung bersama atas kondisi dan kinerja yang tercapai.PRINSIP TATA KELOLA PERUSAHAAN 1. publikasi laporan keuangan dan informasi materiil yang berdampak signifikan terhadap kinerja Perusahaan. Transparansi (Transparency) Prinsip transparansi adalah keterbukaan dalam melaksanakan proses pengambilan keputusan dan pengungkapan informasi yang materiil dan relevan terkait dengan Perusahaan kepada para pemangku kepentingan (Stakeholders) terkait. memadai. Akuntabilitas Korporat Akuntabilitas yang melekat kepada Perusahaan secara menyeluruh dalam menjalankan aktivitas bisnisnya sesuai Anggaran Dasar Perusahaan. akurat.

Implementasi prinsip ini merupakan wujud Perusahaan sebagai agen ekonomi yang bertanggung jawab (good corporate citizen).P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 3. baik yang timbul karena perjanjian maupun peraturan perundang-undangan yang berlaku serta kebijakan Perusahaan. 13 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Kewajaran (Fairness) Prinsip kewajaran mengharuskan adanya perlakuan adil dan setara di dalam memenuhi hak-hak Pemegang Saham dan Stakeholders lainnya. yang tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat. 5. Kemandirian (Independency) Prinsip kemandirian yaitu suatu keadaan di mana Perusahaan dikelola secara profesional tanpa benturan kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak manapun. Prinsip ini utamanya menjamin perlindungan hak-hak para Pemegang Saham. terutama Pemegang Saham minoritas dan menjamin terlaksananya komitmen Perusahaan dengan pihak lain. 4. Bertanggung Jawab (Responsibility) Prinsip pertanggungjawaban mencerminkan adanya kesesuaian dan kepatuhan pengelolaan Perusahaan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat. Perusahaan akan selalu memastikan agar pihak yang berkepentingan dapat mengeksekusi hak sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Perusahaan juga akan selalu memastikan agar Perusahaan dapat mengeksekusi haknya terhadap pihak yang berkepentingan sesuai peraturan perundangundangan yang berlaku .

Menetapkan remunerasi dan tantiem Dewan Komisaris dan Direksi. Memberikan persetujuan atas aksi korporasi Perusahaan sesuai dengan yang diatur dalam peraturan dan ketentuan yang berlaku. Memperoleh penjelasan tentang penerapan GCG. Menetapkan Auditor Eksternal yang terdaftar di Bapepam dan LK berdasarkan usulan yang diterima dari Dewan Komisaris. calon-calon anggota Dewan Komisaris dan Direksi serta pencalonan tersebut mengikat RUPS.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Bab III ORGAN PERUSAHAAN 1. Pemegang Saham/Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) RUPS merupakan Organ Perusahaan yang memiliki wewenang yang tidak diberikan kepada Dewan Komisaris dan Direksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan Anggaran Dasar Perusahaan. Memperoleh informasi material mengenai Perusahaan secara tepat waktu dan teratur sepanjang informasi tersebut tidak bersifat rahasia. RUPS merupakan wadah bagi Pemegang Saham dalam melaksanakan wewenangnya sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemegang Saham Seri A Dwiwarna berhak untuk mengusulkan kepada RUPS. Hak Pemegang Saham 1) 2) 3) 4) 5) Menghadiri dan memberi suara dalam RUPS. 14 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Wewenang Pemegang Saham 1) 2) 3) 4) 5) 6) Menyetujui dan mengesahkan Laporan Tahunan yang telah ditelaah oleh Dewan Komisaris termasuk laporan Tugas Pengawasan Dewan Komisaris. 7) b. Mengesahkan Laporan Keuangan yang telah diperiksa oleh Akuntan Publik. Menerima pembagian keuntungan dalam bentuk dividen dan pembagian keuntungan lainnya. a. Khusus. Menetapkan penggunaan laba bersih Perseroan. Mengangkat dan memberhentikan Dewan Komisaris dan Direksi melalui RUPS yang dihadiri oleh Pemegang Saham seri A Dwiwarna dan harus disetujui oleh Pemegang Saham seri A Dwiwarna.

RUPS Tahunan diselenggarakan tiap tahun. Gaji dan tunjangan bagi Anggota Direksi atau honorarium dan tunjangan bagi Anggota Dewan Komisaris Perseroan untuk tahun yang baru lampau. laporan arus kas. Laporan mengenai kegiatan Perusahaan Laporan pelaksanaan Tanggung jawab Sosial dan Lingkungan. vii. serta catatan atas laporan keuangan tersebut. Direksi mengajukan rencana penggunaan laba bersih Perusahaan Dilakukan penunjukkan Akuntan Publik yang terdaftar di Bapepam dan LK sebagaimana diusulkan oleh Dewan Komisaris. Dalam RUPS Tahunan a) Direksi mengajukan Laporan Tahunan yang telah ditelaah oleh Dewan Komisaris. Melakukan evaluasi kinerja Dewan Komisaris dan Direksi melalui mekanisme RUPS. iii. untuk mendapatkan persetujuan RUPS. Kewajiban Pemegang Saham 1) 2) 3) Mematuhi ketentuan Anggaran Dasar dan peraturan perundang-undangan. vi. b) Direksi mengajukan Laporan Keuangan yang terdiri dari neraca dan perhitungan laba rugi tahun buku yang bersangkutan yang telah diperiksa oleh Akuntan Publik serta penjelasan atas dokumen tersebut. untuk melakukan audit atas Laporan Keuangan Perusahaan tahun berjalan. dan laporan perubahan ekuitas. Rincian masalah yang timbul selama tahun buku yang mempengaruhi kegiatan usaha Perusahaan Laporan mengenai tugas pengawasan yang telah dilaksanakan oleh Dewan Komisaris selama tahun buku yang baru lampau. laporan laba rugi dari tahun buku yang bersangkutan. Perusahaan atau kelompok usahanya dengan semangat dan cara yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan dan praktek-praktek yang sehat di industri jalan tol. iv. Nama Anggota Direksi dan Anggota Dewan Komisaris. Tidak melakukan kegiatan pengawasan dan pengurusan Perusahaan yang dilakukan oleh Dewan Komisaris dan Direksi. v. RUPS Perusahaan RUPS Perusahaan terdiri dari: 1) RUPS Tahunan. Laporan keuangan yang terdiri atas sekurang-kurangnya neraca akhir tahun buku yang baru lampau dalam perbandingannya dengan tahun buku sebelumnya. ii. antara lain memuat laporan mengenai pengurusan Perusahaan yang telah dilakukan oleh Direksi dan pengawasan yang telah dilaksanakan oleh Dewan Komisaris selama tahun buku yang baru lampau. untuk mendapatkan pengesahan RUPS. 4) d. keluarga. c) d) e) 15 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Direksi mengajukan Laporan Keuangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan. Laporan Tahunan memuat sekurang-kurangnya: i. selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah tahun buku Perusahaan ditutup.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N c. Tidak memanfaatkan Perusahaan untuk kepentingan pribadi.

Sebelum rencana RUPS diumumkan. RUPS Luar Biasa dapat dilaksanakan setiap waktu berdasarkan kebutuhan atau kepentingan Perusahaan untuk membicarakan dan memutuskan mata acara RUPS. namun suara yang mereka keluarkan selaku kuasa dalam RUPS tidak dihitung dalam pemungutan suara. RUPS hanya dapat dilangsungkan apabila dihadiri oleh pemegang saham yang mewakili lebih dari ½ (satu per dua) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara yang sah yang telah dikeluarkan oleh Perusahaan Penyelenggaran RUPS memungkinkan bagi para Pemegang Saham untuk dapat menggunakan hak suaranya yang dapat diwakilkan oleh Pemegang Saham lainnya atau orang lain dengan surat kuasa yang dibuat dan ditandatangani dalam bentuk sebagaimana ditentukan Direksi dengan tidak mengurangi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku tentang bukti perdata. Dapat diputuskan hal-hal lain yang telah diajukan sebagaimana mestinya dalam rapat sesuai ketentuan Anggaran Dasar. Angota Dewan Komisaris dan Karyawan Perseroan boleh bertindak selaku kuasa dalam RUPS. Pemberitahuan mengenai hal ini harus dicantumkan dalam pemanggilan RUPS. Materi/bahan RUPS tersedia bagi para Pemegang Saham di Kantor Perusahaan mulai dari tanggal dilakukan pemanggilan sampai dengan tanggal RUPS diadakan. RUPS Luar Biasa (RUPSLB). dengan memperhatikan peraturan perundang-undangan serta Anggaran Dasar Penyelenggaraan RUPS dilaksanakan dengan berdasarkan prinsip-prinsip GCG dengan ketentuan sebagai berikut: 1) 2) Direksi menyelenggarakan RUPS Tahunan dan RUPS lainnya yang dihadiri oleh Pemegang Saham. Dari segala hal yang dibicarakan dan diputuskan dalam Rapat Umum Pemegang Saham dibuat berita acara rapat oleh Notaris. Dalam pemanggilan RUPS Tahunan harus dicantumkan pemberitahuan bahwa Laporan Tahunan tersedia di Kantor Perusahaan terhitung sejak tanggal pemanggilan RUPS dan salinan Laporan Tahunan dari tahun buku yang baru lalu dapat diperoleh dari Perusahaan atas permintaan tertulis Pemegang Saham. Anggota Direksi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N f) g) 2) Jika perlu mengisi lowongan jabatan Anggota Direksi dan atau Anggota Dewan Komisaris Perusahaan. Dewan Komisaris dan Direksi. Mekanisme pemanggilan mengikuti ketentuan dalam Anggaran Dasar Perusahaan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku serta memungkinkan bagi para Pemegang Saham untuk hadir dalam RUPS. sehingga memungkinkan Pemegang Saham untuk mempelajarinya terlebih dahulu sebelum RUPS diselenggarakan. Berita acara rapat tersebut menjadi bukti yang 16 PT Jasa Marga (Persero) Tbk 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) . Usul dari Pemegang Saham harus dimasukkan dalam acara RUPS apabila usul tersebut telah diajukan secara tertulis oleh 1 (satu) atau lebih Pemegang Saham yang memiliki sedikitnya 1/10 (satu persepuluh) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara yang sah dengan ketetuan bahwa usul tersebut telah diterima oleh Direksi sekurangkurangnya 7 (tujuh) hari sebelum tanggal pemanggilan Rapat dikeluarkan. Perusahaan wajib menyampaikan terlebih dahulu agenda RUPS tersebut secara jelas dan rinci ke Bapepam selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum pemberitahuan. Panggilan RUPS dilakukan selambatlambatnya 14 (empat belas) hari sebelum RUPS dilaksanakan dan diumumkan melalui 2 (dua) surat kabar berbahasa Indonesia 1 (satu) diantaranya mempunyai peredaran luas dalam wilayah Negara Republik Indonesia.

serta dokumen-dokumen lainnya. 9) 10) Melakukan tindakan pengurusan Perusahaan dalam keadaan tertentu untuk jangka waktu tertentu sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar. surat-surat. 13) Melaksanakan kewenangan pengawasan lainnya sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan. 12) Direksi melaksanakan hasil keputusan RUPS dengan mengikuti peraturan dan ketentuan yang berlaku. Dewan Komisaris Dewan Komisaris adalah salah satu Organ Perusahaan yang diangkat melalui RUPS yang bertugas untuk melakukan pengawasan secara umum dan/atau khusus sesuai dengan Anggaran Dasar serta memberikan nasihat atas kebijakan Direksi dalam menjalankan kepengurusan Perusahaan. 11) Menghadiri rapat Gabungan Dewan Komisaris dan Direksi serta memberikan pandangan-pandangan terhadap hal-hal yang dibicarakan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N sah terhadap para pemegang saham dan pihak ketiga tentang keputusan dan segala sesuatu yang terjadi dalam Rapat. jalannya pengurusan pada umumnya baik mengenai Perusahaan maupun usaha Perusahaan 17 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . gedung. 2. Mengangkat dan memberhentikan Sekretaris Dewan Komisaris. Tugas dan Kewajiban Dewan Komisaris Dewan Komisaris bertugas melakukan pengawasan terhadap kebijakan pengurusan. Memasuki pekarangan. Memberikan usulan pemberhentian Anggota Direksi dengan melakukan evaluasi terlebih dahulu dan disertai penjelasan mengenai alasan pemberhentian yang bersangkutan kepada Menteri. Dewan Komisaris akan senantiasa mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya. Meminta penjelasan tentang segala hal yang menyangkut Perusahaan kepada Direksi. Hak dan Wewenang Dewan Komisaris Dewan Komisaris mempunyai hak dan wewenang sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) Melihat buku-buku. untuk membantu Dewan Komisaris dalam melaksanakan tugasnya. dan kantor yang dipergunakan oleh Perusahaan. Mengetahui segala kebijakan dan tindakan yang telah dan akan dijalankan oleh Direksi Meminta Direksi dan/atau pejabat lainnya di bawah Direksi dengan sepengetahuan Direksi untuk menghadiri rapat Dewan Komisaris. dan/atau keputusan RUPS. 11) Hasil RUPS harus diberitahukan kepada setiap Pemegang Saham. Anggaran Dasar Perusahaan. b. Membentuk komite Audit dan dapat membentuk komite lain sesuai dengan kebutuhan Perseroan dan peraturan perundang-undangan. a. 10) Direksi menyampaikan hasil RUPS kepada Bapepam-LK dan mengumumkan hasil RUPS selambat-lambatnya 2 (dua) hari sejak pelaksanaan rapat di surat kabar nasional. memeriksa kas untuk keperluan verifikasi dan lain-lain surat berharga dan memeriksa kekayaan Perusahaan. 12) Melakukan uji kepatutan dan kelayakan atas calon Direksi dan Dewan Komisaris Anak Perusahaan yang diusulkan Direksi. Memberhentikan sementara Anggota Direksi sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar.

16) Memantau efektivitas praktik GCG Perusahaan. sahamnya dan/atau 14) Menyusun rencana kerja target setiap awal tahun dan dimasukkan dalam RKAP serta melakukan evaluasi sendiri (self assessment) atas pencapaiannya. Anggaran Dasar. Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) serta ketentuan Anggaran Dasar dan keputusan RUPS. 15) Memberikan laporan tentang tugas pengawasan yang telah dilakukan selama tahun buku yang baru lampau kepada RUPS. 12) Menyampaikan Risalah Rapat Dewan Komisaris maupun Gabungan Dewan Komisaris dengan Direksi kepada Perseroan untuk disimpan di kedudukan Perseroan. Memiliki mekanisme untuk mengesahkan RJPP (Rencana Jangka Panjang Perusahaan). c. Meneliti dan menelaah Laporan Tahunan Perusahaan yang disiapkan oleh Direksi serta menandatangani Laporan Tahunan tersebut. Memberikan penjelasan. memberikan pendapat dan saran kepada RUPS mengenai setiap masalah yang dianggap penting bagi kepengurusan Perusahaan. Melaporkan dengan segera kepada RUPS apabila terjadi gejala menurunnya kinerja Perusahaan. Komposisi Komposisi Dewan Komisaris mengikuti ketentuan sebagai berikut : 18 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . memberikan nasihat kepada Direksi dalam menjalankan Perusahaan termasuk rencana pengembangan Perusahaan. Dewan Komisaris berkewajiban untuk : 1) 2) Pengawasan untuk kepentingan Perusahaan dengan memperhatikan kepentingan para Pemegang Saham dan bertanggung jawab kepada RUPS. 11) Membuat Risalah Rapat Dewan Komisaris dan menyimpan salinannya. Pengawasan terhadap kebijaksanaan pengelolaan Perusahaan yang dilakukan Direksi. sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku. 18) Melaksanakan kewajiban lainnya dalam rangka tugas pengawasan dan pemberian nasihat. serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan. Mengikuti perkembangan kegiatan Perusahaan. 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Mengusulkan Akuntan Publik kepada RUPS. 17) Melakukan pembagian tugas berdasarkan kompetensi yang dimiliki masing-masing Dewan Komisaris. Meneliti dan menelaah serta menandatangani RJPP dan RKAP yang disiapkan Direksi. RKAP (Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan) dengan tepat waktu. dan/atau keputusan RUPS.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N yang dilakukan oleh Direksi serta memberikan nasihat kepada Direksi termasuk pengawasan terhadap pelaksanaan Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP). untuk kepentingan Perusahaan dan sesuai dengan maksud dan tujuan Perusahaan. sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar. 13) Melaporkan kepada Perusahaan mengenai kepemilikan keluarganya pada Perusahaan tersebut dan Perusahaan lain. Memberikan nasihat kepada Direksi dalam melaksanakan pengurusan Perusahaan. pelaksanaan RKAP (Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan). pendapat dan saran kepada RUPS mengenai Laporan Tahunan apabila diminta.

Dewan Komisaris terdiri dari sedikitnya 2 (dua) orang anggota Dewan Komisaris. menyebabkan suatu Perusahaan pailit. anggota Dewan Komisaris lainnya dan Pemegang Saham utama. cidera janji serta perbuatan lain yang merugikan Perusahaan di mana yang bersangkutan bekerja atau pernah bekerja. atau pernah dihukum karena melakukan tindak pidana yang merugikan keuangan negara dan/atau yang berkaitan dengan sektor keuangan dalam kurun waktu 5 (lima) tahun sebelum pengangkatannya. Kualifikasi Personil Dewan Komisaris Anggota Dewan Komisaris harus memenuhi kualifikasi sebagai berikut : 1) 2) 3) Memiliki Integritas dan tanggung jawab terhadap Perusahaan. 4) 5) 6) 7) 8) e. tepat dan cepat. sehingga bebas bertindak independen semata-mata untuk kepentingan Perusahaan. d. Mampu mengimplementasikan keahliannya bagi kepentingan Perusahaan. Tugas dan Tanggung Jawab Komisaris Independen : 1) 2) Mendorong diterapkannya prinsip Tata Kelola Perusahaan yang baik di dalam Perusahaan melalui pemberdayaan Dewan Komisaris. serta bebas dari hubungan bisnis atau hubungan lainnya yang dapat mempengaruhi kemampuannya bertindak independen atau bertindak semata-mata untuk kepentingan Perusahaan. yaitu Dewan Komisaris yang berasal dari pihak yang tidak terafiliasi dengan pemegang saham utama atau anggota Dewan Komisaris lainnya atau Anggota Direksi. yaitu tidak pernah secara langsung maupun tidak langsung terlibat dalam perbuatan rekayasa dan praktek-praktek menyimpang. Dalam rangka meningkatkan independensi Dewan Komisaris.Komisaris Independen dibentuk untuk mencegah terjadinya benturan kepentingan yang mengabaikan kepentingan Pemegang Saham publik (Pemegang Saham minoritas) serta Stakeholders lainnya.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Komposisi Dewan Komisaris Perusahaan harus sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengambilan keputusan yang efektif. sesuai peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal. Mampu melaksanakan perbuatan hukum dan tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi anggota Direksi atau Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah. Kompetensi dan pengalaman dalam bidang-bidang yang menunjang pelaksanaan tugas dan kewajiban Dewan Komisaris. Integritas dan reputasi yang baik. Bersikap proaktif dalam mengupayakan agar Dewan Komisaris melakukan pengawasan dan memberikan nasihat kepada Direksi terkait dengan: 19 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Komitmen untuk menyediakan waktu yang memadai. Tidak memiliki benturan kepentingan dengan Perusahaan. Jumlah Anggota Dewan Komisaris ditetapkan oleh RUPS sesuai dengan kebutuhan Perseroan berdasarkan rekomendasi dari Komite Nominasi dan Remunerasi (jika ada) yang disalurkan melalui Dewan Komisaris untuk diajukan kepada Pemegang Saham. Komisaris Independen Komisaris Independen adalah anggota Dewan Komisaris yang tidak terafiliasi dengan Direksi. seorang diantaranya diangkat sebagai Komisaris Utama. keahlian dan pengetahuan yang baik di bisnis Perusahaan. sedikitnya 30% (tigapuluh perseratus) dari jumlah Anggota Dewan Komisaris merupakan Komisaris Independen. Memiliki pengalaman.

f. Memastikan risiko dan potensi krisis selalu diidentifikasikan dan dikelola dengan baik. Memperlakukan Pemegang Saham minoritas dan Stakeholder yang lain secara adil. antara lain: i. Menilai pelaksanaan kegiatan serta hasil audit yang dilakukan oleh Satuan Pengawasan Intern maupun auditor eksternal. iv. iii. Memastikan Perusahaan mengangkat eksekutif dan manajer-manajer profesional. termasuk di dalamnya memantau jadwal. kemandirian dan obyektifitas akuntan publik. Menjamin akuntabilitas Perusahaan. anggaran dan efektivitasnya. v. Dewan Komisaris dapat membentuk komite-komite sebagai berikut : 1) Komite Audit Komite Audit dibentuk dalam rangka membantu tugas Dewan Komisaris untuk mendorong diterapkannya tata kelola perusahaan yang baik. Salah satu dari anggota Komite Audit wajib memiliki latar belakang pendidikan akuntansi atau keuangan serta memiliki kemampuan untuk memahami laporan keuangan. Memberikan rekomendasi mengenai penyempurnaan sistem pengendalian manajemen serta pelaksanaannya. dan sistem audit yang baik. ii. Menjamin transparansi dan keterbukaan Laporan Keuangan Perusahaan. meningkatkan kualitas keterbukaan dan pelaporan keuangan. Salah seorang dari anggota Komite Audit harus seorang Dewan Komisaris yang sekaligus berkedudukan sebagai Ketua Komite. Memastikan diterapkannya prinsip-prinsip dan praktik Tata Kelola Perusahaan yang baik. Komite Audit bertugas membantu Dewan Komisaris dalam memastikan efektivitas sistem pengendalian intern dan efektivitas pelaksanaan tugas Auditor Eksternal dan Auditor Internal.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N a) b) c) d) e) f) Strategi bisnis yang efektif. Tugas dan Tanggung Jawab Komite Audit a) b) c) Memastikan sistem pengendalian intern dan pelaksanaan tugas eksternal auditor dan internal auditor berjalan dengan efektif. sistem pengendalian. terbentuknya struktur pengendalian internal yang memadai. Mengungkapkan transaksi yang mengandung benturan kepentingan secara wajar dan adil. Komite-Komite Di Bawah Dewan Komisaris Dalam rangka membantu pelaksanaan tugasnya. Memastikan bahwa Perusahaan mematuhi hukum dan perundangan maupun nilai-nilai yang berlaku. ketepatan. serta mengkaji ruang lingkup. Kepatuhan Perusahaan pada peraturan perundangan yang berlaku. Memastikan Perusahaan memiliki informasi. 20 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .

vi. Melaporkan kepada Komisaris berbagai risiko yang dihadapi Perusahaan dan pelaksanaan manajemen risiko oleh Direksi. apabila dihadiri atau diwakili oleh lebih dari ½ (satu per dua) jumlah anggota Komisaris. Rapat Dewan Komisaris adalah sah dan dapat mengambil keputusan-keputusan yang mengikat. Melakukan penelaahan atas informasi keuangan yang akan dikeluarkan Perusahaan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N d) e) f) Memastikan telah terdapat prosedur review yang memuaskan terhadap segala informasi yang dikeluarkan Perusahaan. Untuk menjamin obyektivitas. maka komite-komite tersebut di atas diketuai oleh pihak yang ditunjuk oleh Perusahaan. g. diantaranya Komite Nominasi dan Remunerasi. Komite Investasi dan Risiko Usaha. Keputusan rapat Dewan Komisaris harus diambil berdasarkan musyawarah dan mufakat. khususnya untuk Komite Audit diketuai oleh Anggota Dewan Komisaris yang independen. v. rencana kerja tahunan dan penugasan yang telah dilaksanakan. 21 3) 4) 5) PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Panggilan Rapat tersebut tidak disyaratkan apabila seluruh Anggota Dewan Komisaris hadir dalam Rapat. Setiap Anggota Dewan Komisaris berhak mengeluarkan 1 (satu) suara ditambah 1 (satu) suara untuk anggota Komisaris yang diwakilinya. Melakukan penelaahan atas ketaatan Perusahaan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang Pasar Modal dan peraturan perundangundangan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan Perusahaan. Materi rapat diberikan dengan selambatnya 1 (satu) hari kerja sebelum tanggal Rapat bagi Anggota Dewan Komisaris untuk mempelajarinya. iii. Mengkaji kecukupan pelaksanaan audit eksternal termasuk di dalamnya perencanaan audit dan jumlah auditornya. Memberikan pendapat kepada Dewan Komisaris terhadap laporan atau hal-hal yang memerlukan perhatian Dewan Komisaris dan melaksanakan tugas-tugas lain yang berkaitan dengan tugas Dewan Komisaris antara lain meliputi i. dalam Rapat tersebut Dewan Komisaris dapat mengundang Direksi Pemanggilan rapat dilakukan sesuai ketentuan Anggaran Dasar dan peraturan perundang-undangan yang berlaku sehingga memungkinkan bagi seluruh Anggota Dewan Komisaris untuk dapat hadir dalam rapat tersebut. maka keputusan diambil dengan pemungutan suara berdasarkan suara terbanyak biasa. Melakukan penelaahan dan melaporkan kepada Komisaris atas pengaduan yang berkaitan dengan Perusahaan. Melakukan penelaahan atas pemeriksaan oleh auditor internal dan mengkaji kecukupan fungsi audit internal termasuk jumlah auditor. Rapat Dewan Komisaris Rapat Dewan Komisaris diselenggarakan dengan ketentuan sebagai berikut : 1) 2) Dewan Komisaris mengadakan Rapat paling sedikit setiap bulan sekali. 2) Komite Lainnya Perusahaan dapat membentuk Komite lainnya jika diperlukan. Melakukan identifikasi hal-hal yang memerlukan perhatian Dewan Komisaris serta tugas-tugas Komisaris lainnya. Jika hal tersebut tidak dapat dilaksanakan. ii. Komite Good Corporate Governance. iv.

Direksi dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab bertindak memimpin dan mengelola Perusahaan sesuai dengan kepentingan dan tujuan Perusahaan. Kinerja Anggota Dewan Komisaris Kinerja Anggota Direksi dievaluasi secara berkala minimal setahun sekali berdasarkan Key Performance Indicator (KPI) yang telah ditetapkan oleh Dewan Komisaris. Dari segala sesuatu yang dibicarakan dan yang diputuskan dalam rapat Dewan Komisaris harus dibuat 1 (satu) risalah yang ditandatangani oleh Ketua Rapat dan oleh seluruh Anggota Dewan Komisaris yang hadir yang berisi hal-hal yang dibicarakan dan (termasuk pernyataan ketidaksetujuan/dissenting opinion Anggota Dewan Komisaris jika ada) dan hal-hal yang diputuskan. Struktur dan komposisi Direksi disesuaikan dengan kebutuhan Perusahaan. Hak dan Wewenang Direksi Direksi mempunyai hak dan wewenang sebagai berikut : 1) 2) Menetapkan kebijaksanaan dalam memimpin dan mengurus Perseroan. 3. wajib segera didistribusikan kepada seluruh Anggota Dewan Komisaris dan asli risalah dan daftar hadir rapat Dewan Komisaris. Hasil evaluasi kinerja Anggota Dewan Komisaris akan digunakan oleh RUPS dalam memberikan remunerasi serta sebagai salah satu indikator dalam pengangkatan kembali dan pemberhentian Anggota Dewan Komisaris yang bersangkutan. Salinan risalah rapat Dewan Komisaris yang telah ditanda-tangani oleh seluruh peserta rapat yang hadir.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 6) Apabila jumlah suara yang setuju dan tidak setuju sama banyaknya.maka usul yang bersangkutan dianggap ditolak. 7) 8) h. disimpan oleh Sekretaris Dewan Komisaris serta disampaikan kepada Perusahaan untuk disimpan di kedudukan Perusahaan. sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang diatur dalam Anggaran Dasar ini dan yang ditetapkan oleh RUPS berdasarkan peraturan perundang-undangan. pensiun atau jaminan hari tua dan penghasilan lain bagi para pegawai Perseroan berdasarkan peraturan perundang-undangan. dengan memberikan kepadanya atau kepada mereka kekuasaan untuk perbuatan tertentu tersebut diatur dalam surat kuasa. baik mengenai pengurusan maupun pemilikan. termasuk santunan purna jabatan yang jumlahnya ditetapkan oleh RUPS dan wewenang tersebut oleh RUPS dapat dilimpahkan kepada Dewan Komisaris. 22 PT Jasa Marga (Persero) Tbk 3) 4) 5) 6) 7) . Mengatur ketentuan-ketentuan tentang kepegawaian Perseroan termasuk penetapan gaji. Para anggota Direksi diberi gaji berikut fasilitas dan tunjangan lainnya. Menjalankan tindakan-tindakan lainnya. kecuali mengenai diri orang akan ditentukan dengan undian secara tertutup. Mengangkat dan memberhentikan pegawai Perseroan berdasarkan pengaturan kepegawaian Perseroan dan peraturan perundang-undangan. a. Mengatur penyerahan kekuasaan Direksi untuk mewakili Perseroan di dalam dan di luar Pengadilan kepada seseorang atau beberapa orang anggota Direksi yang khusus ditunjuk untuk itu. Direksi untuk perbuatan tertentu atas tanggung jawabnya sendiri. Direksi Direksi merupakan organ Perusahaan yang diangkat melalui RUPS yang bertanggung jawab penuh atas kepengurusan Perusahaan serta mewakili Perusahaan baik di dalam maupun di luar pengadilan. berhak pula mengangkat seorang atau lebih sebagai wakil atau kuasanya.

Daftar Khusus. Tugas dan Kewajiban Direksi Direksi bertugas menjalankan segala tindakan yang berkaitan dengan pengurusan Perseroan untuk kepentingan Perseroan dan sesuai dengan maksud dan tujuan Perseroan serta mewakili Perseroan baik di dalam maupun di luar Pengadilan tentang segala hal dan segala kejadian dengan pembatasan-pembatasan sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan. Menguasai.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N b. 11) Menyiapkan susunan organisasi Perusahaan lengkap dengan perincian tugasnya. Anggaran Dasar Perseroan dan/atau Keputusan RUPS. Telah melakukan pengurusan dengan itikad baik dan kehati-hatian untuk kepentingan dan sesuai dengan maksud dan tujuan Perusahaan. 12) Melaksanakan Rencana Kerja Tahunan. Direksi bertanggung jawab penuh dalam melaksanakan tugasnya untuk kepentingan Perseroan dalam mencapai maksud dan tujuannya. 15) Anggota Direksi tidak dapat dipertanggungjawabkan atas kerugian Perusahaan. terutama fungsi pengurusan. dan mengurus kekayaan Perseroan. 10) Menyimpan di tempat kedudukan Perseroan antara lain Daftar Pemegang Saham. Risalah Rapat Dewan Komisaris dan Risalah Rapat Direksi. pencatatan. Tidak mempunyai benturan kepentingan baik langsung maupun tidak langsung atas tindakan pengurusan yang mengakibatkan kerugian. penyimpanan dan pengawasan. termasuk rencana-rencana lainnya yang berhubungan dengan pelaksanaan usaha dan kegiatan Perseroan dan menyampaikannya kepada Dewan Komisaris guna mendapatkan pengesahaan. Direksi mempunyai kewajiban sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) Memimpin dan mengurus Perseroan sesuai dengan maksud dan tujuan Perseroan dan senantiasa berusaha meningkatkan efisiensi dan efektifitas Perseroan. 8) Memberikan laporan berkala menurut cara dan waktu sesuai dengan ketentuan perundang-udangan serta laporan lainnya setiap diminta oleh Pemegang saham. apabila yang bersangkutan dapat membuktikan bahwa: a) b) c) Kerugian tersebut bukan karena kesalahan atau kelalaiannya. Dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab melaksanakan tugasnya untuk kepentingan dan usaha Perseroan dengan mengindahkan peraturan perundangundangan. memelihara. 5) Menyusun sistem akuntansi sesuai Standar Akuntansi Keuangan dan berdasarkan prinsip-prinsip pengendalian intern. dan 23 PT Jasa Marga (Persero) Tbk 6) . Risalah RUPS. 9) Mengadakan dan memelihara pembukuan dan administrasi Perseroan sesuai dengan kelaziman yang berlaku bagi suatu Perseroan. 7) Memberikan pertanggungjawaban dan segala keterangan tentang keadaan dan jalannya Perseroan berupa Laporan Tahunan termasuk Laporan Keuangan atau Laporan Berkala kepada Rapat Umum Pemegang Saham. 14) Setiap anggota Direksi bertanggung jawab penuh secara pribadi apabila yang bersangkutan bersalah atau lalai menjalankan tugasnya untuk kepentingan dan usaha Perusahaan. Menyiapkan pada waktunya rencana pengembangan Perseroan. Laporan Tahunan dan dokumen keuangan Perusahaan serta dokumen Perusahaan lainnya. Rencana Kerja dan Anggaran Tahunan Perseroan. 13) Menerapkan good corporate governance secara konsisten.

keteladanan. 24 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . tepat dan cepat. d. Pemanggilan rapat dilakukan sesuai ketentuan Anggaran Dasar dan peraturan perundangundangan yang berlaku sehingga memungkinkan bagi seluruh Anggota Direksi untuk dapat hadir dalam rapat tersebut. 16) Melaksanakan kewajiban lainnya berdasarkan peraturan dan ketentuan yang berlaku. Panggilan Rapat terlebih dahulu tidak disyaratkan apabila semua Anggota Direksi hadir dalam Rapat. menyebabkan suatu Perusahaan pailit. Komposisi Direksi paling sedikit 20% anggota Direksi harus berasal dari kalangan diluar BUMN. Rapat Direksi Rapat Direksi diselenggarakan dengan ketentuan sebagai berikut : Rapat Direksi diadakan secara berkala sekurang-kurangnya sebulan sekali atau setiap waktu bila diperlukan. atau pernah dihukum karena melakukan tindak pidana yang merugikan keuangan negara dan/atau yang berkaitan dengan sektor keuangan dalam kurun waktu 5 (lima) tahun sebelum pengangkatannya. Namun jika Perusahaan belum memiliki Komite Nominasi dan Remunerasi maka disampaikan oleh Dewan Komisaris kepada Pemegang Saham. Jumlah Anggota Direksi ditetapkan oleh RUPS sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar dan kebutuhan Perusahaan. 5) 6) 7) e. Tidak memiliki hubungan darah atau keluarga dengan anggota Direksi lainnya dan Dewan Komisaris. Dapat bertindak secara independen dalam arti tidak mempunyai kepentingan yang dapat mengganggu kemampuannya untuk melaksanakan tugasnya secara mandiri dan kritis. Memiliki pengalaman. keahlian dan pengetahuan yang baik di bisnis Perusahaan. Memiliki strategi bisnis untuk tumbuh kembangnya Perusahaan. dedikasi dan tanggung jawab yang tinggi terhadap tumbuh kembangnya Perusahaan. Kualifikasi Personil Direksi : Anggota Direksi harus memenuhi kualifikasi sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) Memiliki Integritas. Mampu melaksanakan perbuatan hukum dan tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi Anggota Direksi atau Anggota Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah. Tidak memiliki benturan kepentingan dengan Perusahaan. kepemimpinan. Tidak berasal dari partai politik tertentu dan terlibat aktif dalam kegiatan politik. Komposisi Komposisi Direksi mengikuti ketentuan sebagai berikut: Komposisi Direksi Perusahaan harus sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengambilan putusan yang efektif. c.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N d) Telah mengambil tindakan untuk mencegah berlanjutnya kerugian tersebut. berdasarkan rekomendasi dari Komite Nominasi dan Remunerasi (jika ada) yang disampaikan kepada Dewan Komisaris untuk diajukan kepada Pemegang Saham.

Direksi menyampaikan laporan terkait hasil rapat Direksi kepada Dewan Komisaris dalam bentuk penjelasan pada saat Rapat Gabungan Dewan Komisaris dengan Direksi. Sekretaris Perusahaan Perusahaan menyadari sepenuhnya pentingnya peranan Sekretaris Perusahaan dalam memperlancar hubungan antar Organ Perusahaan. Tempat di mana Ketua Rapat ikut serta akan dianggap sebagai tempat dilangsungkannya Rapat Direksi. maka keputusan diambil berdasarkan suara setuju lebih dari ½ (setengah) dari jumlah suara yang sah yang dikeluarkan dalam rapat. Agar Sekretaris Perusahaan dapat menjalankan fungsinya dengan baik. maka Perusahaan menetapkan kebijakan-kebijakan terkait yaitu mengenai: 25 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . disimpan oleh Sekretaris Perusahaan. f. berlaku ketentuan sebagai berikut a) b) c) Setiap anggota Direksi yang ikut serta akan dianggap hadir dalam Rapat untuk menentukan terpenuhinya persyaratan korum kehadiran dan keputusan Rapat Direksi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Materi rapat diberikan dengan tenggang waktu yang cukup bagi Anggota Direksi untuk mempelajarinya. Kinerja Anggota Direksi Kinerja Anggota Direksi dievaluasi secara berkala minimal setahun sekali berdasarkan Key Performance Indicator (KPI) yang telah ditetapkan oleh Dewan Komisaris dan telah disetujui oleh RUPS. Risalah Rapat harus diedarkan kepada dan ditandatangani oleh Ketua Rapat dan seluruh anggota Direksi yang ikut serta. hubungan antara Perusahaan dengan Stakeholders serta dipenuhinya ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Untuk mendukung peranan tersebut. Salinan risalah rapat Direksi yang telah ditanda-tangani oleh seluruh peserta rapat yang hadir. wajib segera didistribusikan kepada seluruh Anggota Direksi dan asli risalah dan daftar hadir rapat Direksi. Apabila suara yang setuju dan yang tidak setuju berimbang maka Ketua Rapat Direksi yang akan menentukan. video konferensi atau peralatan komunikasi lainnya yang memungkinkan setiap anggota Direksi dapat saling mendengar dan berpartisipasi dalam Rapat. yang berisi hal-hal yang dibicarakan dan (termasuk pernyataan ketidaksetujuan/dissenting opinion Anggota Direksi jika ada) dan hal-hal yang diputuskan. Dari segala sesuatu yang dibicarakan dan yang diputuskan dalam rapat Direksi harus dibuat 1 (satu) risalah yang ditandatangani oleh Ketua Rapat dan seluruh Anggota Direksi yang hadir. Perusahaan menetapkan dalam struktur organisasinya Sekretaris Perusahaan sebagai pejabat 1 (satu) level di bawah Direksi. Rapat Direksi adalah sah dan berhak mengambil keputusan yang sah dan mengikat apabila lebih dari ½ (satu per dua) jumlah Anggota Direksi hadir atau diwakili secara sah dalam Rapat Keputusan rapat Direksi harus diambil berdasarkan musyawarah dan mufakat. Rapat Direksi dapat diadakan melalui cara konferensi antara para anggota Direksi yang berada di tempat yang berbeda. Rapat Direksi yang diadakan dengan cara sebagaimana dimaksud diatas. melalui telepon konferensi. Hasil evaluasi kinerja Anggota Direksi akan digunakan oleh RUPS dalam memberikan remunerasi serta sebagai salah satu indikator dalam pengangkatan kembali dan pemberhentian Anggota Direksi yang bersangkutan. Setiap Anggota Direksi berhak mengeluarkan 1 (satu) suara dan tambahan 1 (satu) suara untuk setiap Anggota Direksi lain yang diwakilinya. g. Apabila hal ini tidak tercapai.

membantu Perusahaan untuk mencapai tujuannya melalui suatu pendekatan yang sistematis dan teratur untuk mengevaluasi dan meningkatkan efektivitas pengelolaan risiko. Wewenang Sekretaris Perusahaan: 1) 2) Mengawasi dan memastikan bahwa aksi-aksi korporasi yang dilaksanakan Perusahaan telah memenuhi semua peraturan-peraturan dan ketentuan yang berlaku. Rapat Gabungan Dewan Komisaris dan Direksi serta RUPS. SPI bekerja sesuai dengan Internal Audit Charter yang ditetapkan dan disetujui oleh Direksi SPI memilki hubungan fungsional dengan Komite Audit. Tugas dan Tanggung Jawab Sekretaris Perusahaan: 1) 2) Memberikan informasi yang berkaitan dengan tugasnya kepada Direksi secara berkala dan kepada Dewan Komisaris apabila diminta oleh Dewan Komisaris. 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) h. 26 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Evaluasi efektivitas kinerja Sekretaris Perusahaan secara berkala dengan indikatorindikator kinerja yang ditetapkan berdasarkan fungsi yang diemban. Satuan Pengawasan Intern (SPI) Satuan Pengawasan Intern (SPI) merupakan Unit Kerja Perusahaan yang melaksanakan kegiatan assurance dan konsultasi (consultative management) yang independen dan obyektif dengan tujuan memberikan nilai tambah dan meningkatkan kegiatan operasi Perusahaan. proses tata kelola dan implementasi etika bisnis. Corporate Social Responsibilty dan Pemberian sumbangan. Pemberian wewenang dan sumber daya yang memadai bagi Sekretaris Perusahaan. Kewajiban Sekretaris Perusahaan untuk melaporkan pelaksanaan tugasnya secara berkala kepada Direktur Utama. Koordinasi Penerbitan Kebijakan Perusahaan (policy coordination). Saham dan Surat Berharga. Proses Komunikasi atas Aksi Korporasi (corporate action) dan pencitraan Perusahaan . Dokumen. Menyiapkan materi dan pelaksanaan program pengenalan bagi anggota Dewan Komisaris dan Direksi baru. Memastikan bahwa Perusahaan mematuhi peraturan tentang persyaratan keterbukaan sejalan dengan penerapan prinsip prinsip GCG. peraturan pasar modal dan peraturan perundangan lainnya.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 1) 2) 3) 4) Penetapan kualifikasi khusus bagi Sekretaris Perusahaan yang relevan dengan fungsi yang ditangani. Menatausahakan serta menyimpan dokumen strategis Perusahaan. Menyiapkan pelaksanaan Rapat Direksi dan membantu pelaksanaan Rapat Dewan Komisaris. SPI berfungsi melakukan pengawasan dan bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama dan oleh karenanya kepala SPI diangkat dan diberhentikan oleh Direktur Utama dengan persetujuan Dewan Komisaris. Menyampaikan informasi tentang Perusahaan kepada Stakeholders Perusahaan sepanjang informasi tersebut tidak bersifat rahasia. Administrasi Arsip. pengendalian.

4) 5) 6) 7) 8) 9) i. menentukan fokus ruang lingkup dan jadwal audit. teknologi informasi dan kegiatan lainnya. menganalisis dan melaporkan pelaksanaan tindak lanjut perbaikan yang telah disarankan. Melakukan pemeriksaan khusus apabila diperlukan. akuntansi. Memantau. Auditor Eksternal Auditor Eksternal adalah auditor independen dan profesional yang terdaftar di Bapepam-LK sebagaimana diusulkan oleh Dewan Komisaris ditetapkan oleh RUPS untuk melakukan audit Laporan Keuangan Perusahaan guna memberikan pendapat/opini atas kelayakan dan kewajaran informasi yang disajikan dalam laporan keuangan. 27 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Wewenang SPI: 1) 2) 3) 4) 5) 6) Mengakses seluruh informasi yang relevan tentang Perusahaan. Menyusun program untuk mengevaluasi mutu kegiatan audit internal. Menguji dan mengevaluasi pelaksanaan pengendalian intern dan sistem manajemen risiko sesuai dengan kebijakan Perusahaan. Melakukan komunikasi secara langsung dengan Direksi. Bekerjasama dengan Komite Audit. Dewan Komisaris. Mengalokasikan sumber daya audit. dan/atau Komite Audit. Melakukan koordinasi kegiatannya dengan kegiatan Auditor Eksternal. Melakukan pemeriksaan dan penilaian atas efisiensi dan efektivitas di bidang keuangan. Auditor Eksternal dapat juga melakukan audit non keuangan seperti audit kinerja. Mendapatkan saran dan nasehat dari tenaga profesional. sumber daya manusia. Membuat laporan hasil audit dan menyampaikan laporan tersebut kepada Direktur Utama dan memberikan tembusan kepada Dewan Komisaris. dan/atau Komite Audit. terkait dengan tugas dan fungsinya. Mengadakan rapat secara berkala dan insidentil dengan Direksi. Memperoleh imbalan yang disepakati bersama. Dewan Komisaris. operasional. Memberikan saran perbaikan dan informasi yang obyektif tentang kegiatan yang diperiksa pada semua tingkat manajemen. Hak dan Wewenang Auditor Eksternal: 1) 2) Memperoleh informasi mengenai Perusahaan dari Direksi. audit mutu. Tugas dan Tanggung Jawab SPI: 1) 2) 3) Menyusun dan melaksanakan Program Kerja Pemeriksaan Tahunan. audit investigasi dan sebagainya berdasarkan ketentuan yang berlaku.

Bertanggung jawab atas pernyataan pendapat/opini yang diberikan atas informasi yang disajikan dalam Laporan Keuangan Perusahaan kepada Pemegang Saham. 2. 28 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Masing-masing Organ Perusahaan harus bertindak atas dasar kebersamaan demi tercapainya tujuan Perusahaan. Hubungan Antar Organ Perusahaan Organ Perusahaan telah memiliki fungsi dan wewenang masing-masing yang diberikan oleh undangundang. Dengan saling menghormati fungsi dan wewenang masing-masing Organ Perusahaan diharapkan akan tercipta kerja sama dan sinergi yang positif bagi Perusahaan serta semakin memperbaiki implementasi GCG. Masing-masing Organ Perusahaan harus bertindak demi sebaik-baiknya kepentingan Perusahaan. Saling menghormati fungsi dan wewenang masing-masing merupakan landasan hubungan yang dikembangkan oleh Perusahaan. Masing-masing Organ Perusahaan harus bertindak sesuai fungsi dan perannya masing-masing sesuai dengan Anggaran Dasar Perusahaan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. ketaat-azasan. 3.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Tugas dan Tanggung Jawab Auditor Eksternal: 1) 2) 3) Memberikan pendapatnya tentang kewajiban. dan kesesuaian Laporan Keuangan Perusahaan dengan Standar Akuntansi Keuangan Indonesia. 4. Tidak dibenarkan memberikan jasa lain di luar audit selama periode pemeriksaan. Perusahaan selalu mendorong agar setiap Organ Perusahaan menjalankan tugas dan fungsi dengan dilandasi pemenuhan pada ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan bertujuan untuk meningkatkan nilai Pemegang Saham dalam jangka panjang. Untuk itu Perseroan menetapkan kebijakankebijakan terkait dengan hubungan antar Organ Perusahaan sebagai berikut : 1. Masing-masing Organ Perusahaan harus saling menghargai dan menghormati fungsi dan peranannya masing-masing.

Umum a. Ketentuan ini dimaksudkan untuk dapat mempertegas independensi Perusahaan sebagai badan usaha sehingga akuntabilitas Direksi/Dewan Komisaris dapat menjadi lebih baik dan jelas. semua keputusan yang diambil secara sah dalam RUPS serta peraturan perundangundangan yang berlaku. b. Integritas Bisnis Lingkup kegiatan usaha Perusahaan yang sangat erat bersinggungan dengan masyarakat sekitar maupun lingkungan mengharuskan diterapkannya standar etika tersebut. Perusahaan melarang seluruh Insan Jasa Marga dalam menjalankan fungsi dan pekerjaannya melakukan pelanggaran terhadap ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku. Setiap Pemegang Saham menurut hukum harus tunduk kepada Anggaran Dasar Perusahaan. Termasuk pengertian campur tangan adalah tindakan atau arahan yang secara langsung memberi pengaruh terhadap tindakan pengurusan atau pengawasan Perusahaan atau terhadap pengambilan keputusan oleh Direksi/Dewan Komisaris. dan Membangun Kepercayaan (Trust). Senang Belajar Untuk Kemajuan (Learning).P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Bab IV KEBIJAKAN POKOK PERUSAHAAN 1. Hubungan dengan Pemegang Saham Perusahaan menjamin bahwa Pemegang Saham berhak mendapatkan perlakuan yang setara sesuai dengan kelas dan proporsi saham yang dimiliki dan dapat menggunakan hak-haknya sesuai ketentuan Anggaran Dasar Perusahaan dan peraturan perundang-perundangan yang berlaku. 29 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Mencintai Pekerjaan (Passion). Pemegang Saham tanpa melalui RUPS tidak boleh campur tangan dalam pengurusan Perusahaan. Standar etika yang diterapkan berlandaskan pada prinsip-prinsip GCG dan nilai-nilai Perusahaan yaitu Integritas (Integrity). Dengan semakin berkembangnya lingkungan usaha menyadarkan Perusahaan untuk pentingnya secara aktif berperan dan bertindak sebagai korporasi yang menjalankan bisnisnya secara bertanggung jawab. Disadari sepenuhnya oleh Perusahaan bahwa hubungan yang baik dengan Stakeholders dan peningkatan nilai Pemegang Saham dalam jangka panjang hanya dapat dicapai jika integritas bisnis selalu dijaga dan ditingkatkan dalam setiap kegiatan bisnis Perusahaan. Sebaliknya. Perusahaan selalu mendorong agar seluruh Insan Jasa Marga mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam menjalankan fungsinya bagi Perusahaan.

P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Agar hubungan dengan pemegang saham dapat terjalin dengan baik dan memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Standar Akuntansi Perusahaan memiliki kebijakan untuk menyelenggarakan sistem akuntansi yang secara akurat merefleksikan setiap transaksi keuangan dan perubahan aset yang terjadi. Pengelolaan keuangan dimaksudkan untuk memaksimalkan nilai Perusahaan melalui pelaksanaan program kerja yang dilandasi prinsip biaya dan manfaat serta kehati-hatian (prudent). Perusahaan menjamin bahwa hanya transaksi keuangan yang riil saja yang dicatat. semua keputusan yang diambil secara sah dalam RUPS serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. Keuangan Perusahaan dikelola secara profesional. 30 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . 3) 4) c. Perusahaan membakukan kebijakan sistem dan prosedur pengelolaan keuangan dengan memperhatikan pengendalian internal yang baik. Perusahaan selalu memastikan semua kebijakan dan peraturan yang terkait dengan akuntansi merujuk pada Pedoman Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku dan dibakukan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia. Laporan Keuangan Perusahaan selalu memuat posisi keuangan. maka Perusahaan menetapkan kebijakan terkait dengan standar akuntansi sebagai berikut : 1) 2) 3) 4) 5) Direksi menetapkan pengelolaan keuangan secara terintegrasi yaitu menampung kepentingan seluruh aktivitas operasi. Direksi harus menyiapkan mekanisme RUPS yang memungkinkan setiap Pemegang Saham dapat hadir dalam RUPS dan memberikan suaranya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. kinerja keuangan. Agar standar akuntansi dapat diterapkan dengan baik dan memenuhi ketentuan internal maupun eksternal yang berlaku. aktivitas investasi dan aktivitas finansial Perusahaan. Setiap Pemegang Saham harus memenuhi kewajiban dan melaksanakan tanggung jawabnya sesuai Anggaran Dasar Perusahaan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. perubahan ekuitas dan arus kas serta catatan atas laporan keuangan. Transaksi keuangan tersebut telah mendapatkan persetujuan manajemen dan dicatat dengan benar dalam sistem akuntansi Perusahaan. Perusahaan mengintegrasikan sistem laporan keuangan dan pelaporan anggaran antara Kantor Pusat dan Kantor Cabang dan Anak Perusahaan. terbuka dan berdasarkan prinsip konservatif dan kehati-hatian dengan berorientasi pada hasil yang optimal. Perusahaan memanfaatkan dana idle melalui portofolio investasi jangka pendek yang menguntungkan dan rendah risiko. Perusahaan mengungkapkan dalam Laporan Keuangan Perusahaan berbagai informasi yang relevan bagi pengguna laporan keuangan secara benar dan akurat sesuai ketentuan dan standar akuntansi yang berlaku. maka Perusahaan menetapkan kebijakan terkait dengan Pemegang Saham sebagai berikut: 1) 2) Direksi harus memberikan informasi material yang lengkap dan akurat mengenai Perusahaan kepada setiap Pemegang Saham. Perusahaan harus menjamin agar setiap Pemegang Saham mendapatkan hak-haknya sesuai ketentuan Anggaran Dasar Perusahaan. Perusahaan mengelola keuangan secara hati-hati (prudent) dan transparan serta dengan menerapkan disiplin anggaran.

memastikan telah terdapatnya prosedur review yang memuaskan terhadap segala 31 PT Jasa Marga (Persero) Tbk 2) 3) 4) 5) . keandalam pelaporan keuangan. SPI membantu Direktur Utama dalam melaksanakan audit intern keuangan Perusahaan dan operasional Perusahaan serta menilai pengendalian. Pengendalian Internal Sistem Pengendalian Internal merupakan proses yang integral pada tindakan dan kegiatan yang dilakukan secara terus menerus oleh pimpinan dan seluruh Karyawan untuk memberikan keyakinan memadai atas tercapainya tujuan organisasi melalui kegiatan yang efektif dan efisien. dan pengelolaan risiko aktivitas pengendalian. pengkajian. informasi dan komunikasi serta pemantauan pengendalian intern.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 6) 7) Perusahaan melakukan analisa atas segala kemungkinan risiko dan melakukan tindakantindakan yang diperlukan untuk mengantisipasi risiko yang ada. Penerapan kelima unsur tersebut dilaksanakan menyatu serta menjadi bagian integral dari akuntabilitas seluruh kegiatan Perusahaan. penilaian risiko. Direksi menindaklanjuti laporan hasil audit SPI. Setiap Jajaran Manajemen dan Karyawan yang bertanggung jawab atas fungsi-fungsi keuangan dilarang melakukan pencatatan transaksi palsu dalam semua jurnal. pengamanan asset Perusahaan dan ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan. 1) Kegiatan Pengendalian terdiri dari: a) Review atas kinerja Perusahaan b) Pembinaan sumber daya manusia c) Pengendalian atas pengelolaan sistem informasi d) Pengendalian fisik atas aset e) Penetapan dan review atas indikator dan ukuran kinerja f) Pemisahan fungsi g) Otorisasi atas transaksi dan kejadian yang penting h) Pencatatan yang akurat dan tepat waktu atas transaksi dan kejadian i) Pembatasan akses atas sumber daya dan pencatatannya j) Akuntabilitas terhadap sumber daya dan pencatatannya k) Dokumentasi yang baik atas sistem pengendalian intern serta transaksi dan kejadian penting Direksi wajib menetapkan suatu sistem pengendalian internal yang efektif untuk mengamankan investasi dan aset Perusahaan yang antara lain mencakup lingkungan pengendalian. pengelolaan dan pelaksanannya serta memberikan saran-saran perbaikan. Komite Audit menilai pelaksanaan kegiatan serta hasil audit yang dilakukan oleh SPI. sistem informasi dan komunikasi serta monitoring. Sistem pengendalian intern mengadopsi konsep Committee Of Sponsoring Organizations (COSO) Of The Treadway Commission yang terdiri dari 5 (lima) unsur yaitu: lingkungan pengendalian. 8) 9) 10) Setiap Jajaran Manajemen dan Karyawan yang bertanggung jawab atas fungsi-fungsi keuangan harus memperlakukan informasi keuangan sesuai kebijakan klasifikasi informasi Perusahaan maupun peraturan perundang-undangan yang berlaku. Perusahaan akan selalu memperbaiki kebijakan akuntansi yang dimiliki agar selalu sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang berlaku dan dibakukan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia. d. kegiatan pengendalian. memberikan rekomendasi penyempurnaan sistem pengendalian manajemen. Setiap Jajaran Manajemen dan Karyawan yang bertanggung jawab atas fungsi-fungsi keuangan harus memahami dan menjalankan kebijakan Perusahaan bidang keuangan secara konsisten.

Auditor Eksternal melakukan audit terhadap laporan keuangan untuk memberikan pendapat atas kewajaran laporan keuangan serta menyampaikan laporannya 3 (tiga) bulan setelah tahun buku berakhir. Anggota Dewan Komisaris dan Direksi diangkat oleh RUPS. dan kesesuaian laporan keuangan Perusahaan dengan standar akuntansi keuangan Indonesia.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N informasi yang dikeluarkan Perusahaan serta mengidentifikasi hal-hal yang memerlukan perhatian Dewan Komisaris. Direksi dan pihak yang berkepentingan di Perusahaan. 2) 32 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Penunjukkan Kantor Akuntan Publik yang sama dapat dilakukan lagi untuk 5 (lima) tahun buku berikutnya dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Perusahaan menyediakan semua catatan akuntasi dan data penunjang yang diperlukan sehingga memungkinkan Auditor Eksternal memberikan pendapatnya tentang kewajaran. Penunjukkan Auditor Eksternal (Kantor Akuntan Publik) yang sama harus dibatasi untuk maksimum 5 (lima) tahun buku berturut-turut. e. dengan memperhatikan ketentuan Anggaran Dasar Perusahaan. Auditor Eksternal Keberadaan Auditor Eksternal dirasakan kebutuhannya oleh Perusahaan terutama dalam menyatakan pendapat tentang kewajaran. Tanggung jawab Auditor Eksternal adalah untuk menyatakan pendapat atas Laporan Keuangan. dari calon-calon yang diusulkan oleh Pemegang Saham Seri A Dwiwarna. dari calon yang diajukan oleh Dewan Komisaris berdasarkan usulan Komite Audit. hasil usaha. Pernyataan Auditor Eksternal merupakan pendapat pihak ketiga yang independen mengenai kewajaran Laporan Keuangan yang disampaikan kepada pemegang saham Perusahaan maupun Stakeholders lainnya menyangkut hal-hal yang material yang tercantum dalam laporan keuangan tersebut. Auditor Eksternal tersebut harus bebas dari pengaruh Dewan Komisaris. posisi keuangan. Pengangkatan dan Pemberhentian Dewan Komisaris dan Direksi Pengangkatan dan Pemberhentian Dewan Komisaris dan Direksi di Perusahaan adalah: 1) Para anggota Dewan Komisaris dan Direksi diangkat dan diberhentikan oleh RUPS yang dihadiri oleh Pemegang Saham seri A Dwiwarna dan harus disetujui oleh Pemegang Saham Seri A Dwiwarna. Perusahaan dalam berhubungan dengan Auditor Eksternal menerapkan beberapa prinsip sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) Auditor Eksternal ditetapkan/disetujui oleh RUPS. Komite Audit menilai pelaksanaan kegiatan serta hasil audit yang dilakukan oleh Auditor Eksternal. ketaat-azasan. Komite Audit melalui Dewan Komisaris menyampaikan kepada RUPS alasan pencalonan tersebut dan besarnya honorarium/imbal jasa untuk Auditor Eksternal tersebut. Laporan Keuangan merupakan tanggung jawab Direksi. 5) 6) 7) 2. perubahan ekuitas dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. dalam semua hal yang material. Khusus a. serta pencalonan tersebut mengikat RUPS.

P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 3) 4) 5) Paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari Anggota Dewan Komisaris dan 20% (dua puluh persen) dari Anggota Direksi harus berasal dari kalangan independen. kinerja keuangan dan operasi. aplikasi teknologi informasi. dinyatakan bersalah dengan keputusan Pengadilan. Direktur Utama mengadakan program pengenalan bagi anggota Direksi baru. RKAP merupakan alat pengendalian pelaksanaan kerja. rencana usaha jangka pendek dan jangka panjang. Sekretaris Perusahaan membantu menyiapkan materi dan pelaksanaan program pengenalan bagi anggota Dewan Komisaris dan Direksi baru. Perencanaan disusun secara periodik dalam RJPP dan dituangkan dalam RKAP tahunan dengan memperhatikan perubahan lingkungan usaha. b. Pemegang Saham dapat memberhentikan untuk sementara Anggota Dewan Komisaris dan Direksi dalam hal mereka bertindak bertentangan dengan Akta Pendirian Perusahaan dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku. manajemen risiko. kondisi persaingan usaha dan masalah-masalah starategis lainnya. Misi. atau melalaikan kewajibannya. nilai-nilai dan budaya Perusahaan. RJPP dan RKAP: a) b) RJPP dan RKAP disusun oleh Direksi dan disetujui Dewan Komisaris Direksi menyusun RJPP dan RKAP dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut : i. RKAP merupakan pedoman operasional Perusahaan. Keterangan yang berkaitan dengan kewenangan yang didelegasikan kepada Dewan Komisaris/Direksi. iv. Visi dan Misi Perusahaan dijabarkan dalam RJPP yang merupakan rencana strategis yang berkesinambungan dari tahun ke tahun. Komisaris Utama mengadakan program pengenalan bagi anggota Dewan Komisaris baru. RJPP dan RKAP 1) Visi dan Misi Perusahaan: a) b) 2) Perumusan Visi dan Misi Perusahaan dilakukan oleh Direksi dibantu seluruh Jajaran Manajemen Perusahaan. Gambaran mengenai Perusahaan berkaitan dengan Visi dan Misi. Proses penyusunan RJPP dan RKAP dilaksanakan sesuai dengan peraturan yang berlaku. c) d) 2) 3) 4) c. Visi. Dewan Komisaris dan Direksi diwajibkan menandatangani Pakta Integritas pada saat memulai jabatannya yang diperbaharui setiap tahunnya. Keterangan mengenai tugas dan tanggung jawab Dewan Komisaris/Direksi. tujuan dan strategi Perusahaan. iii. ii. Program Pengenalan Perusahaan 1) Anggota Direksi/Dewan Komisaris yang baru ditunjuk wajib mengikuti program pengenalan mengenai Perusahaan yang meliputi : a) b) Pelaksanaan prinsip prinsip GCG. 33 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .

buku Perusahaan ditutup. sesuai pertimbangan Direksi. Direksi wajib menyusun Neraca Laba/Rugi dalam 2 (dua) surat kabar harian berbahasa Indonesia. sekurang-kurangnya 1 (satu) dalam bentuk asli. tahun yang sama. ii. Laporan Keuangan Berkala adalah Laporan Keuangan Tahunan/ Laporan Keuangan Tengah Tahunan/Laporan Keuangan triwulanan. RKAP serta Direksi mengendalikan pelaksanaan RJPP dan mempertanggungjawabkannya kepada Pemegang Saham. Laporan Tahunan Perusahaan wajib disampaikan kepada Bapepam-LK sebanyak 4 (empat) rangkap. selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sebelum RUPS Tahunan. Laporan Tahunan Perusahaan setelah Penawaran Umum Efek bersifat hutang b) Laporan Keuangan Berkala i. d) d. Terpenuhinya keseimbangan kepentingan para pemangku kepentingan (Stakeholders). 1 (satu) diantaranya berperedaran luas dalam wilayah Republik Indonesia dan 1 (satu) lainnya yang terbit di tempat kedudukan Perusahaan. kebijakan dan program kerja RJPP dan RKAP yang diajukan Direksi. Dalam jangka waktu selambat-lambatnya pada akhir bulan ketiga setelah tahun buku Perusahaan ditutup. Laporan Keuangan tahunan (audited) harus disertai dengan laporan Akuntan dengan pendapat yang lazim dan disampaikan kepada Bapepam selambatlambatnya pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tahunan. dan tersedia bagi para Pemegang Saham. ii. iii. Laporan Tahunan tersebut harus sudah disediakan di kantor Perusahaan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sebelum tanggal RUPS Tahunan diadakan dan dapat diperoleh untuk diperiksa oleh Pemegang Saham dengan permintaan tertulis. sasaran.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N c) Dewan Komisaris memberikan persetujuan atas RJPP dan RKAP dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut : i. 4 (empat) eksemplar. Laporan Keuangan Berkala wajib disampaikan kepada Bapepam-LK sebanyak iii. Pada akhir bulan Desember tiap tahun. Evaluasi pelaksanaan RJPP dan RKAP sebelumnya. ii. Direksi wajib menyusun Laporan Tahunan sesuai ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku yang ditandatangani oleh semua anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris untuk diajukan dalam RUPS Tahunan. Laporan Kepada Bapepam-LK: a) Laporan Tahunan Perusahaan 2) 3) 4) i. Pelaporan 1) Tahun buku Perusahaan dari tanggal 1 (satu) Januari dan berakhir pada tanggal 31 (tiga puluh satu) Desember. Kesesuaian dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. wajib disampaikan kepada Bapepam sebanyak 4 (empat) rangkap selambatlambatnya 5 (lima) bulan setelah tahun buku Perusahaan berakhir. 34 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Misi. strategi. iv.

v. Pengambilan Keputusan Terhadap pengambilan keputusan Perusahaan. September. 1) Pendelegasian wewenang harus diawali dengan analisa pekerjaan yang akan didelegasikan dan memperhatikan tingkat kompetensi orang yang akan menerima delegasi dan dituangkan dalam uraian tugas (job description). Penyampaian laporan tersebut selambat-lambatnya pada tanggal 15 (lima belas) bulan berikutnya. walaupun wewenang terakhir tetap berada pada pihak pemberi wewenang (sovereign-authority). Realisasi penggunaan dana hasil Penawaran Umum tersebut wajib pula dipertanggungjawabkan pada RUPS Tahunan secara berkala setiap tahun. Laporan lainnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Pendelegasian meliputi tanggung jawab dan wewenang dan tidak hanya difokuskan kepada hasil tetapi juga prosesnya. Pemegang Saham. Direksi menetapkan kebijakan pendelegasian wewenang berdasarkan pedoman kegiatan operasional yang telah ditetapkan. Indonesia selambat-lambatnya pada akhir bulan pertama setelah tanggal Laporan Keuangan Triwulanan. dan Desember). Setiap keputusan diambil dengan mempertimbangkan : a) b) c) d) 4) 5) Azas manfaat bagi Perusahaan. Laporan Keuangan Triwulanan (un audited) disampaikan ke Bursa Efek c) Laporan Realisasi Penggunaan Dana Hasil Penawaran Umum i. f. 5) e. maka: 1) 2) 3) Semua pengambilan keputusan dilaksanakan sesuai dengan tingkat kewenangannya sesuai peraturan dan ketentuan yang berlaku. Hasil kajian yang komprehensif. Pendelegasian Wewenang Pendelegasian wewenang meliputi proses pelimpahan wewenang untuk tugas tertentu kepada pihak lain di dalam Perusahaan. Direksi dan Dewan Komisaris harus konsisten dalam melaksanakan keputusan-keputusan yang telah ditetapkan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N iv. Semua keputusan strategis yang menjadi wewenang Direksi diputuskan dalam Rapat Direksi. jika tidak disertai laporan Akuntan. Keseimbangan kepentingan Stakeholders Risiko-risiko yang terkait. Pihak yang menerima wewenang mempunyai keleluasaan/discretion dalam penyelenggaraan pendelegasian tersebut. Hak mengemukakan pendapat dijunjung tinggi dan dapat dikemukakan secara bebas dan terbuka baik di dalam maupun di luar rapat. ii. Laporan Realisasi Penggunaan Dana Hasil Penawaran Umum disampaikan kepada Bapepam-LK dan Wali Amanat secara berkala setiap 3 (tiga) bulan (Maret. Laporan Keuangan Tengah Tahunan (un audited) disampaikan kepada Bapepam-LK selambat-lambatnya pada akhir bulan pertama setelah tanggal laporan keuangan tengah tahunan. 35 2) PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Juni.

Persetujuan atas rencana investasi/pengembangan usaha diberikan oleh Dewan Komisaris/Pemegang Saham sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku. 2) 3) 4) 36 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . serta memenuhi syarat Standar Pelayanan Minimum. Investasi Jalan Tol dan Pengembangan Usaha Lain 1) 2) Direksi menyusun kajian investasi Jalan Tol dan Usaha Lain dengan memperhatikan nilai tambah bagi Perusahaan serta kemampuan finansial Perusahaan. gas/cair atau informasi dengan memanfaatkan koridor Jalan Tol. serta jasa pemeliharaan Jalan Tol. Kepala Cabang wajib mencapai sasaran mutu melalui penerapan Sistem Manajemen Mutu dengan Standar ISO:9002 dan kriteria Malcom Baldridge. c) Memperjelas tanggung jawab. Investasi Jalan Tol dilakukan secara selektif pada ruas Jalan Tol yang memiliki tingkat kelayakan yang baik dan diutamakan pada ruas-ruas Tol yang tersambung dengan ruas Tol eksisting Perusahaan. Pendelegasian wewenang dikaji secara periodik untuk disesuaikan dengan perubahan dan perkembangan Perusahaan. Perusahaan senantiasa melakukan peningkatan pelayanan kepada pengguna Jalan Tol dengan melakukan modernisasi sistem transaksi. keamanan dan kenyamanan. Porsi kepemilikan saham Perusahaan dalam Perusahaan Patungan Jalan Tol adalah mayoritas dan/atau sebagai pemegang saham pengendali. Pendelegasian wewenang tidak melepaskan tanggung jawab Direksi. Mengunakan teknologi ramah lingkungan dan efisien. Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan Tol 1) Direksi menetapkan sasaran mutu pengoperasian dan pemeliharaan Jalan Tol yang disusun berdasarkan kebutuhan pelanggan yang meliputi kelancaran.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 3) Pendelegasian sebagian kewenangan Direksi kepada kepada Kepala Unit Kerja diatur dengan Surat Keputusan dengan pertimbangan : a) b) Menunjang kelancaran tugas. pengembangan jasa transportasi orang. Pemilihan Mitra Usaha (apabila diperlukan) untuk memperoleh kekuatan dalam aspek penguasaan pasar dan/atau teknologi dan/atau kemampuan keuangan. 3) 4) 5) 6) 7) h. peralatan dan fasilitas pelayanan. Kepemilikan mayoritas ini dapat diwujudkan secara bertahap. dengan tetap memperhatikan nilai-nilai dalam berusaha dan komitmen penerapan GCG yang dimiliki Mitra Usaha tersebut. barang. d) 4) 5) g. Meningkatkan efisiensi dan efektivitas. Direksi menyusun kajian Pengembangan Usaha Lain dengan memanfaatkan asset tangible dan intangible Perusahaan dengan memperhatikan tingkat kelayakan yang baik. Memudahkan pengendalian dan pembinaan. Jenis usaha lain yang dikembangkan meliputi bidang pengembangan properti. wewenang dan prosedur kerja.

Direksi menetapkan uraian kerja jabatan dan persyaratan jabatan. Direksi melakukan kajian terhadap risiko dan pengelolaan risiko Perusahaan. Pendidikan dan pelatihan disusun dengan memperhatikan analisa kebutuhan dan sasaran Perusahaan. d) Pedoman Standar Pengoperasian ISO : 9002. mengingat industri Jalan Tol merupakan industri dengan tingkat kemungkinan terjadinya risiko keuangan. Pengembangan Sistem Manajemen Risiko merupakan bagian dari strategi jangka panjang Perusahaan. Direksi memberikan informasi hasil analisa risiko kepada Dewan Komisaris sesuai dengan tingkat kebutuhan. dengan dibentuk unit kerja khusus yang menangani hal tersebut serta dilaksanakan secara sistematis sesuai dengan standar manajemen risiko yang banyak diterapkan dan dijadikan acuan. operasional. Dewan Komisaris melakukan kegiatan pengawasan terhadap penerapan kebijakan manajemen risiko berdasarkan hasil evaluasi oleh bagian SPI. Direksi menyusun pedoman penanganan risiko yang dihadapi oleh Perusahaan. kompetitif dan adil berdasarkan pemenuhan persyaratan jabatan. Direksi membentuk Komite untuk melakukan dan menetapkan profil risiko Perusahaan. b) Pedoman Manajemen Risiko PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Sistem Manajemen Risiko yang dikembangkan Perusahaan dilakukan secara terintegrasi di tingkat korporasi dengan melibatkan masing-masing unit kerja. Perusahaan memastikan terwujudnya mutu produk maupun proses kerja melalui penetapan pedoman serta tugas dan tanggung jawab Manajemen Perusahaan sebagai berikut: 1) Pedoman: a) Pedoman Manajemen Mutu PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Struktur Organisasi Anak Perusahaan ataupun pihak terafiliasi harus efektif dan efisien.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N i. Manajemen Mutu dan Risiko Perusahaan menyadari bahwa manajemen risiko sangat penting dilakukan. Dewan Komisaris mengevaluasi dan memutuskan permohonan Direksi yang berkaitan dengan transaksi yang memerlukan persetujuan Dewan Komisaris setelah melalui kajian analisa risiko. Direksi menetapkan pengisian formasi jabatan melalui proses seleksi yang transparan. j. Tugas dan Tanggung Jawab Manajemen: a) b) c) Dewan Komisaris mengevaluasi pertanggungjawaban dan memberikan saran perbaikan kepada Direksi atas pelaksanaan Kebijakan Manajemen Risiko. c) Pedoman Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) PT Jasa Marga (Persero) Tbk. strategik yang sangat besar jika tidak dikelola dengan baik. Pengisian Formasi Kepala Unit/Organisasi 1) 2) 3) 4) 5) Struktur Organisasi Perusahaan disusun sejalan dengan sasaran strategis Perusahaan. Sistem manajemen risiko selalu dikembangkan untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya risiko dan mengeliminasi risiko yang ada untuk mencapai sasaran Perusahaan. Direksi menyempurnakan sistem manajemen risiko dan mengungkapkan dalam Laporan Tahunan penilaian manajemen tentang risiko bisnis yang dapat 37 2) d) e) f) g) h) PT Jasa Marga (Persero) Tbk . e) Pedoman Kinerja Proses Kerja Berbasis Malcom Baldridge.

Media Komunikasi dan Informasi 1) 2) Direksi dan Dewan Komisaris berkomunikasi dengan Pemegang Saham melalui RUPS dan media lain sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku. keagamaan dan bencana alam. Pelaksanaan program-program tersebut dimuat dalam Laporan Tahunan Perusahaan. Perusahaan menyampaikan informasi secara terencana dan terstruktur agar dapat meningkatkan nilai Perusahaan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N diantisipasi. antara lain rapat-rapat rutin dan laporan. m. Direksi melaporkan hasil evaluasi. k. Perusahaan melalui Sekretaris Perusahaan menjamin penyebaran informasi publik kepada Stakeholder. 2) 3) Perusahaan mengintegrasi Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dalam program Corporate Social Responsibility (CSR). Direksi melakukan komunikasi yang efektif dengan sesama Direksi dan dengan Dewan Komisaris menggunakan media komunikasi yang efisien. tepat waktu. 3) 4) 5) 6) l. dan relevan sehingga membantu pengambilan keputusan. olahraga. akurat. i) Kepala Unit Kerja Manajemen Mutu dan Risiko mengawasi dan memastikan bahwa seluruh investasi yang dilakukan oleh Perusahaan telah melalui kajian mutu dan risiko. Perusahaan mengelola Sistem Informasi Manajemen yang harus dapat menjamin penyediaan informasi yang lengkap. Perusahaan secara berkelanjutan meningkatkan kualitas informasi dan Sistem Informasi Manajemen agar tercapai akuntabilitas dari proses usaha. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR). Perusahaan melaksanakan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan dengan prioritas pada kawasan di sekitar koridor Jalan Tol. melalui media Perusahaan dan media massa. serta penghutanan wilayah Jalan Tol. antara lain: 1) Direksi menetapkan program-program Perusahaan yang berkaitan dengan tanggung jawab sosial Perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR) antara lain meliputi bantuan pendidikan. Pelaksanaan PKBL yang dilakukan oleh Perusahaan didasarkan pada prosedur dan kebijakan yang telah ditetapkan Perusahaan dengan tetap mengacu pada peraturan perundangan yang berlaku. efektivitas dan manfaat pelaksanaan programprogram yang berkaitan dengan tanggung jawab sosial Perusahaan kepada Dewan Komisaris dan Pemegang Saham. untuk menjadi informasi penting bagi para pemangku kepentingan (Stakeholders). Perusahaan berkomitmen untuk menerapkan dan memelihara perilaku 38 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) Pengelolaan keselamatan dan kesehatan kerja sangat penting untuk keberhasilan aktivitas usaha Perusahaan. kesenian. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR) Perusahaan tidak dapat melepaskan diri dari tanggung jawab sosialnya kepada masyarakat melalui program-program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR).

Melakukan pemeriksaan. peralatan dan sistem deteksi secara seksama sesuai kewenangannya untuk memastikan kesiapannya. 4) 5) Implementasi Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) menjadi tanggung jawab semua pihak yang terlibat dalam kegiatan usaha Perusahaan. Melakukan penanggulangan atas kejadian kecelakaan yang terjadi sesuai dengan standar dan prosedur yang berlaku dan senantiasa memiliki rencana penanggulangan keadaan darurat. seperti formasi. n.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N yang dapat mewujudkan keselamatan dan kesehatan kerja bagi seluruh Insan Jasa Marga Oleh karena itu Insan Jasa Marga dalam bekerja harus: 1) 2) 3) Mentaati setiap peraturan perundang-undangan dan/atau standar tentang keamanan dan keselamatan kesehatan kerja. mutasi. adil. dan pengembangan karyawan maupun reward and punishment yang dilaksanakan secara konsisten. Hubungan dengan Karyawan Perusahaan menghargai hak asasi setiap Insan Jasa Marga. agama dan asal kelahiran serta hal-hal yang tidak terkait dengan kinerja Karyawan. Kondisi kerja yang baik dan aman sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Karyawan dapat memilih apakah akan diwakili secara kolektif atau tidak oleh suatu kelompok serikat pekerja yang representatif. Dalam hal hubungan antara PT Jasa Marga (Persero) Tbk dengan Karyawan yang diwakili oleh Serikat Pekerja Jasa Marga (SKJM) diikat dalam bentuk Perjanjian Kerja Bersama (PKB). Kebijakan dan prosedur manajemen sumber daya manusia diimplementasikan secara konsisten. Melaporkan dengan segera setiap insiden dan kecelakaan kerja yang terjadi kepada pimpinan unit masing-masing dan instansi berwenang terkait dalam batas waktu yang ditentukan. Komitmen Perusahaan untuk menempatkan Perjanjian Kerja Bersama sebagai landasan dalam membina hubungan dengan Karyawan. antara lain namun tidak terbatas pada: 1. Kebijakan yang dikembangkan oleh Perusahaan dalam hubungan dengan Karyawan dilandasi oleh hal-hal sebagai berikut : 1) Kebijakan dan prosedur manajemen sumber daya manusia dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip yang disepakati dalam Perjanjian Kerja Bersama dan prinsip-prinsip GCG. Kebijakan dan prosedur manajemen sumber daya manusia. jenis kelamin. Mengutamakan tindakan pencegahan yaitu yang bersifat menghindari terjadinya kecelakaan. Hubungan dengan Stakeholder Perusahaan menjaga hubungan yang harmonis dan bersinergi dengan berbagai stakeholder. dan bebas dari bias karena adanya perbedaan suku. Perusahaan menerapkan sistem manajemen sumber daya manusia berdasarkan nilainilai keterbukaan. inspeksi dan evaluasi secara berkala terhadap semua sarana termasuk sumber daya. asal usul. 2) 3) 4) 39 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .

Perusahaan dan Karyawan wajib mentaati Perjanjian Kerja Bersama. Keterlibatan Dalam Aktivitas Politik Perusahaan mengakui hak setiap Insan Jasa Marga untuk menyalurkan aspirasi politiknya. 3) 4) 5) o. Karyawan wajib menjaga harta milik dan nama baik Perusahaan. Perusahaan mengatur bahwa Insan Jasa Marga yang menjadi Pengurus Partai politik harus memilih untuk mengundurkan diri dari Perusahaan atau melepaskan kepengurusannya tersebut yang dibuktikan dengan Surat Pernyataan. Perusahaan tidak memaksa atau membatasi hak individu untuk menyalurkan aspirasi politiknya sebatas diperkenankan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku. Perusahaan senantiasa memperhatikan aspirasi Pemerintah Daerah dalam pengembangan jaringan Jalan Tol di daerah dan usaha terkait lainnya. Membina hubungan yang sehat. Kolusi dan Nepotisme (KKN) dalam berhubungan dengan Pemerintah/Regulator. Keputusan yang diambil oleh individu Insan Jasa Marga untuk mengkontribusikan waktu. antara lain : 1) 2) Perusahaan senantiasa mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hubungan dengan Pejabat Negara Perusahaan dalam berinteraksi dengan regulator dan lembaga-lembaga lain yang berkaitan dengan usaha Perusahaan senantiasa menjalin hubungan yang harmonis dan konstruktif atas dasar kejujuran dan saling menghormati dengan mengutamakan kepentingan umum. Hubungan Perusahaan dengan Pejabat Negara/Pemerintah. pelatihan dan pengembangan lebih lanjut yang sejalan dengan kompetensi dan kebutuhan Perusahaan. Perusahaan mentaati peraturan perpajakan dalam mendukung penerimaan Negara baik langsung maupun tidak langsung sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Setiap hubungan dengan pejabat negara/pemerintah harus dipelihara sebagai hubungan yang bersifat obyektif dan wajar dalam koridor hukum yang berlaku. legislator dan instansi terkait lainnya baik dari Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah. dengan cara yang etis dan tidak bertentangan dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. Karyawan wajib mengerahkan segala daya dan upaya dalam melaksanakan tugas pekerjaan yang diserahkan kepadanya. dengan tetap memperhatikan tujuan Perusahaan. Karyawan yang menjadi atasan wajib membina dan memberikan teladan pada bawahan dilingkungannya. Perusahaan menghindari praktek Korupsi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 5) Karyawan memperoleh kesempatan yang sama untuk mengikuti pendidikan. 6) 7) 8) 9) 2. harmonis dan konstruktif dengan regulator. uang atau sumber daya pribadinya bagi aktivitas politik merupakan pilihan dan risiko yang bersangkutan secara pribadi. 40 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . sehingga membatasi hak individu yang bersangkutan untuk menyalurkan aspirasi politiknya. Perusahaan tidak memperbolehkan individu Insan Jasa Marga melakukan pemaksaan kepada individu Insan Jasa Marga yang lain.

dan keahlian lainnya berkaitan dengan operasional Perusahaan. seluruh Insan Jasa Marga: 1) 2) 3) Tidak memanfaatkan nama. Manajemen teknologi meliputi juga proses-proses dalam tata kelola dan sumber daya teknologi informasi.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Perusahaan menjamin seluruh Insan Jasa Marga untuk dapat melaksanakan hak atas kesempatan untuk menyalurkan aspirasi politiknya. mudah diakses. Akuntabilitas dalam artian manajemen kinerja dijalankan oleh unit kerja yang mampu melaksanakan dengan baik dan manajemen kinerja didasarkan pada ukuran-ukuran yang jelas/terukur. dan potensi Perusahaan untuk tujuan politik tertentu. akuntabilitas. perikatan. Sistem penilaian kinerja diupayakan agar: 1) Transparan dalam artian semua Karyawan dapat mengetahui ukuran apa saja yang dinilai sehingga yang bersangkutan secara mandiri dapat memperkirakan hasil penilaian kinerjanya dan dapat dibandingkan dengan hasil penilaian kinerja yang dilakukan oleh Perusahaan. Penerapan manajemen teknologi ini terintegrasi dengan Sistem Informasi Manajemen Perusahaan guna meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional Perusahaan. 41 2) PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Manajemen Teknologi Perusahaan menyadari bahwa manajemen teknologi sangat berkait dengan keberhasilan tata kelola Perusahaan secara keseluruhan. Tata kelola teknologi informasi ditujukan untuk memastikan bahwa keluaran data/informasi yang dikeluarkan oleh Perusahaan lebih akurat. Tidak membuat kesepahaman. Apabila seseorang menduduki jabatan di partai politik atau kegiatan politik yang akan mengganggu tugasnya di Perusahaan. Tidak mengatasnamakan Perusahaan atau memberikan kontribusi atas nama Perusahaan kepada partai politik manapun. Perusahaan menerapkan sistem manajemen kinerja yang dikembangkan berdasarkan prinsip transparansi. Setiap aktivitas untuk menyalurkan aspirasi politik harus dilakukan di luar jam kerja dan tidak menggunakan atribut Perusahaan. terukur dan efisien. q. pernyataan baik secara langsung maupun tidak langsung yang dapat menunjukan bahwa Perusahaan memiliki keterikatan dengan partai politik manapun. Tidak melaksanakan aktivitas politik baik langsung maupun tidak langsung di lingkungan Perusahaan. asset. Terhadap aktivitas politik. penyempurnaan dan pendayagunaan teknologi secara berkala. Perusahaan selalu mengembangkan alih teknologi. Dilarang menggunakan atribut partai atau organisasi sosial kemasyarakatan yang terafiliasi dengan partai politik dalam lingkungan kerja Perusahaan. dapat digunakan sesuai kebutuhan. Manajemen Kinerja Dalam rangka mengimplementasikan prinsip GCG. terpercaya dan aman. 4) 5) 6) 7) p. serta pengembangan suatu sistem teknologi yang terintegrasi sesuai dengan tujuan dan kebutuhan proses bisnis Perusahaan. maka ia wajib mengajukan pengunduran diri dari Perusahaan. independensi serta wajar. memudahkan pelaporan. Perusahaan memastikan adanya proses perbaikan. pengetahuan. Perusahaan tidak memberikan kontribusi politik dan tidak berafiliasi ke partai politik manapun.

Nilai-nilai dan rumusan etika kerja Perusahaan dituangkan dan dijabarkan lebih lanjut dalam Pedoman Etika dan Perilaku (Code of Conduct) agar dapat dipahami dan diterapkan secara konsisten. Wajib memegang rahasia jabatan. r. keluarga. Transaksi dengan pihak-pihak terafiliasi 42 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Wajar dalam artian manajemen kinerja dikembangkan berdasarkan target kinerja yang dapat dicapai. Etika Kerja Karyawan merupakan salah satu unsur penting untuk mencapai tujuan Perusahaan yang dalam melaksanakan pekerjaannya dilandasi nilai-nilai Perusahaan yaitu Integritas (Integrity). Senang Belajar Untuk Kemajuan (Learning).P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N 3) Independen dalam artian penilaian terhadap manajemen kinerja dilakukan secara objektif dan didasarkan pada ukuran-ukuran yang telah ditetapkan tanpa pengaruh atau tekanan dari pihak manapun yang akan mempengaruhi hasil dari penilaian manajemen kinerja. s. baik yang berupa dokumen tertulis. bawahan maupun rekan sekerja. khususnya karena kepemilikan yang dikendalikan oleh Pemerintah Indonesia dan kepemilikan saham yang dimiliki oleh Perusahaan. Tidak mengungkapkan segala bentuk informasi yang sensitif dan rahasia yang berkaitan dengan aktivitas bisnis Perusahaan (insider information). pribadi. Tidak melakukan hal-hal yang bertentangan dengan etika maupun peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kolusi dan Nepotisme) dalam pengelolaan Perusahaan. rekaman suara ataupun perintah/pernyataan lisan dari atasannya. 9) Wajib berada di tempat tugas dan melaksanakan tugasnya pada hari-hari dan jam kerja yang ditentukan. Transaksi Afiliasi Perusahaan mempunyai transaksi dengan beberapa pelanggan yang merupakan Perusahaan afiliasi. 4) Hasil dari penilaian kinerja merupakan bagian dari pencapaian sasaran unit kerja yang pada akhirnya juga digunakan sebagai penilaian pada sistem karir dan pemberian kompensasi. dan Membangun Kepercayaan (Trust). Wajib membina kerjasama positif dan produktif dengan pimpinan. kerabat dan/atau pihak lain. Tidak melakukan kesepakatan atau persekokongkolan yang menguntungkan pihak lain dan/atau merugikan Perusahaan. Setiap Karyawan dalam melaksanakan aktivitas bisnis Perusahaan harus memenuhi ketentuan di bawah ini: 1) 2) 3) 4) 5) Senantiasa menjunjung tinggi etika bisnis dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari yang menjadi tanggung jawabnya. Mencintai Pekerjaan (Passion). Tidak melakukan praktek-praktek KKN (Korupsi. Wajib bekerja hanya untuk kepentingan Perusahaan daripada kepentingan golongan. 6) 7) 8 ) Dilarang menerima maupun memberikan hadiah melebihi nilai tertentu yang ditetapkan Perusahaan maupun perundang-undangan dimana diketahui pemberian tersebut dilakukan dengan melihat kekuasaan atau wewenang yang melekat pada jabatan atau kedudukan pihak yang bersangkutan. yaitu rahasia yang berkaitan dengan tugas dan/atau jabatannya.

Direksi melaksanakan pengendalian dan atau pembinaan unit terafiliasi melalui mekanisme korporasi yaitu melalui RUPS/Rapat Pendiri atau pertemuan berkala. t. keuangan dan teknis sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Perusahaan selalu mengungkapkan transaksi dengan pihak-pihak terafiliasi secara wajar sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Setiap individu Insan Jasa Marga dilarang berada dalam situasi yang menimbulkan benturan kepentingan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N tersebut akan selalu dilakukan dengan berdasarkan prinsip kesetaraan (arms length relationship) sehingga kepentingan Pemegang Saham minoritas serta Perusahaan tidak dirugikan. Namun karena suatu keadaan tertentu yang menimbulkan benturan kepentingan maka yang bersangkutan wajib mengungkapkan dan yang bersangkutan dilarang berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Benturan Kepentingan Benturan kepentingan didefinisikan sebagai pertentangan kepentingan ekonomis pribadi dengan kepentingan ekonomis Perusahaan yang berdampak pada obyektivitas serta pertimbangan komersial. Para anggota Dewan Komisaris dilarang memangku rangkap jabatan sebagai: 43 2) PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Menjadi kebijakan Perusahaan agar setiap keputusan yang dihasilkan oleh individu Insan Jasa Marga semata-semata demi kepentingan terbaik Perusahaan. sebagai anggota pengurus Anak 2) 3) 4) 5) Direksi Wajib meminta laporan periodik atas jalannya usaha Anak Perusahaan/Dana Pensiun Jasa Marga. Perusahaan membuat pedoman kebijakan sebagai berikut: 1) Direksi dalam membentuk unit-unit terafiliasi dan menyertakan saham Perusahaan harus bertujuan untuk kepentingan bisnis dan dilaksanakan setelah dilakukan kajian yang mencakup aspek bisnis. dan Dana Pensiun Jasa Marga. Pengelolaan Unit Terafiliasi Yang dimaksud dengan Terafiliasi adalah unit-unit usaha yang mempunyai hubungan kepemilikan dengan Perusahaan yaitu: 1) 2) Anak Perusahaan. Untuk menghindari terjadinya benturan kepentingan. maka: 1) Pemegang Saham tidak diperkenankan mencampuri kegiatan operasional Perusahaan yang menjadi tanggungjawab Direksi sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar Perusahaan dan peraturan yang berlaku. hukum. Direksi menempatkan wakil Perusahaan Perusahaan/Dana Pensiun Jasa Marga. Penjualan dan atau pembelian saham pada Anak Perusahaan dilaksanakan setelah dilakukan kajian dengan memperhatikan azas manfaat bagi Perusahaan yang pelaksanaannya dilakukan sesuai ketentuan dan peraturan yang berlaku. Seluruh Insan Jasa Marga dan pihak luar yang melakukan aktivitas bisnis dengan Perusahaan wajib mengungkapkan kepemilikan saham di perusahaannya dengan membuat pernyataan tertulis. Dalam hubungan dengan unit terafiliasi.

Penerimaan hadiah yang dimaksud.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N a) b) c) 3) Anggota Direksi pada Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha Miilik Daerah/Badan Usaha Milik Swasta. Setiap individu Insan Jasa Marga dilarang memanfaatkan jabatan untuk kepentingan pribadi atau untuk kepentingan orang lain atau pihak lain yang merugikan kepentingan Perusahaan. Pengurus partai politik dan atau calon / anggota legistatif . Penerimaan hadiah didefinisikan sebagai segala macam bentuk penerimaan oleh Insan Jasa Marga dari pihak-pihak yang berkepentingan dengan maksud mempengaruhi keputusan Insan Jasa Marga yang menguntungkan si pemberi hadiah. Setiap individu Insan Jasa Marga dilarang menggunakan informasi penting dan rahasia bagi kepentingan pribadi atau untuk kepentingan orang lain atau pihak lain yang merugikan kepentingan Perusahaan. Para anggota Direksi Perusahaan dilarang memangku jabatan rangkap sebagai: 4) a) b) c) d) e) 5) Anggota Direksi pada Badan Usaha Milik Negara lainnya/Badan Usaha Milik Daerah/dan Badan Usaha Milik Swasta . dan atau Jabatan lainnya yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. 44 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . baik secara hukum dan etika bisnis tidak dibenarkan. dapat dibenarkan dalam batas-batas kewajaran dan dilakukan sesuai peraturan dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Pengurus partai politik dan atau calon/ anggota legislatif. 6) 7) 8) 9) u. Pemberian dan Penerimaan Hadiah Pemberian hadiah didefinisikan sebagai segala macam bentuk pemberian oleh Insan Jasa Marga kepada pihak-pihak tertentu dengan maksud mempengaruhi pihak-pihak tersebut agar dapat menguntungkan Perusahaan di luar batas-batas kewajaran. Pemberian hadiah kepada pihak-pihak yang memberikan manfaat ekonomi kepada Perusahaan untuk membina hubungan yang sehat dan bukan untuk mempengaruhi pengambilan keputusan yang bersangkutan. Direksi dilarang melakukan transaksi yang mempunyai benturan kepentingan dan mengambil keuntungan pribadi dari kegiatan Perusahaan selain gaji dan fasilitas sebagai anggota Direksi. Jabatan lainnya sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan PerundangPerundangan. Jabatan Struktural dan fungsional lainnya dalam instansi/lembaga Pemerintah Pusat dan Daerah . dan atau Jabatan lain yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. yang ditentukan oleh RUPS. Setiap individu Insan Jasa Marga sebaiknya menghindari kepentingan ekonomi dalam Perusahaan yang dapat menimbulkan benturan kepentingan ekonomi. Anggota Dewan Komisaris dan anggota Direksi harus mengungkapkan kepemilikan saham di Perusahaan atau di perusahaan lain dalam daftar khusus sebagaimana dipersyaratkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Direksi dalam melaksanakan pengadaan barang dan jasa menganut prinsip-prinsip kompetisi dan transparansi serta mengutamakan azas manfaat bagi Perusahaan.

Informasi yang tidak bersifat rahasia dapat dipublikasikan dan diakses oleh masyarakat melalui sarana dan fasilitas yang ada. kecuali jika pelaksanaannya sesuai dengan peraturan yang ditetapkan secara khusus oleh Perusahaan atau peraturan perundangan yang berlaku. adil/tidak diskriminatif serta akuntabel. Dikaji secara berkala mengenai kecukupan sistem pengadaan yang ada agar terpenuhi prinsip-prinsip efektif dan efisien. Salah satu media untuk melaksanakan keterbukaan informasi Perusahaan ini adalah melalui official website Perusahaan yaitu www. Informasi Orang Dalam (insider information) Insan Jasa Marga tidak mengungkapkan segala bentuk informasi yang sensitif dan rahasia berkait dengan aktivitas bisnis yang belum saatnya diungkapkan sesuai dengan aturan internal maupun peraturan perundang-undangan yang berlaku. transparan. organisasi serta sumber daya manusia yang memadai. Kewajiban untuk menghindari transaksi benturan kepentingan dan transaksi afiliasi oleh segenap Insan Jasa Marga dalam sistem pengadaan barang dan jasa. terbuka dan bersaing. Perusahaan berdasarkan pada peraturan dan ketentuan yang berlaku. adil/tidak diskriminatif serta akuntabel. v. Penyampaian informasi yang bersifat rahasia hanya dapat dilakukan melalui otoritas khusus oleh oleh pihak yang ditunjuk oleh Perusahaan. Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP). Pengembangan sistem pengadaan seperti tersebut di atas didukung dengan sumber daya teknologi. informasi. Perusahaan tidak mempublikasikan informasi yang bersifat rahasia atau informasi yang belum dapat/diijinkan diakses oleh masyarakat. Pengaturan mengenai pemberian dan penerimaan hadiah diatur lebih lanjut dalam Kebijakan Pemberian dan Penerimaan Hadiah yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari COCG ini. Pengadaan Barang/Jasa Perusahaan dalam melaksanakan kegiatan usahanya senantiasa menjaga terciptanya persaingan yang sehat sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku dengan menjunjung prinsip-prinsip efektif dan efisien. Seluruh Insan Jasa Marga tidak melakukan tindakan maupun perbuatan yang dapat menimbulkan kerugian bagi Perusahaan sebagai akibat kebocoran informasi sebagian atau seluruhnya kepada pihak-pihak yang tidak berkepentingan.P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Pada prinsipnya pemberian maupun penerimaan hadiah dilarang oleh Perusahaan. Perusahaan menyediakan dan memberitahukan informasi-informasi yang harus segera disampaikan kepada Shareholder maupun Stakeholders lainnya dalam rangka proses pengambilan keputusan yang cepat. Pengembangan sistem pengadaan didasarkan pada prinsip-prinsip GCG di atas. terbuka dan bersaing. w. transparan. yang meliputi: Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP). Sistem pengadaan barang dan jasa yang dikembangkan Perusahaan dilaksanakan dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1) 2) Diimplementasikan secara konsisten. data atau dokumen lain yang masuk kategori rahasia.jasamarga. Keterbukaan dan Kerahasiaan Informasi Serta Informasi Orang Dalam Dalam pelaksanaan keterbukaan dan kerahasiaan informasi.com. 3) 45 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .

46 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N x. Setiap fungsi/unit kerja Perusahaan memiliki rencana dan mekanisme pemeliharaan dokumen/arsip meliputi seluruh dokumen/arsip Perusahaan terutama pengamanan terhadap dokumen/arsip yang sifatnya umum. Perusahaan membuat kebijakan mengenai dokumen/arsip Perusahaan yang dapat disusutkan atau dimusnahkan berdasarkan ketentuan yang berlaku dan secara berkala dilakukan penilaian kembali terhadap dokumen/arsip untuk menganalisis nilai guna dan usia simpannya. Pengelolaan Asset Perusahaan melakukan pengelolaan asset berdasarkan prinsip pemanfaatan tertinggi dan terbaik (optimalisasi) atas setiap asset yang dimiliki Perusahaan (highest and best uses) secara prudent dengan memperhatikan peraturan perundangan yang berlaku. penting dan rahasia. sehingga memberi kemudahan akses untuk memperoleh informasi/data yang diperlukan dan dengan sendirinya akan mempermudah proses pengambilan keputusan pada Perusahaan. Dengan adanya pengelolaan asset ini maka segala informasi terkait asset dapat diperoleh dengan cepat dan mudah sehingga akan berpengaruh terhadap proses pengambilan keputusan khususnya dalam pemanfaatan dan optimalisasi asset. kehandalan dan ketertiban administrasi asset. Perusahaan melakukan identifikasi asset dan pengendalian dokumen atas asset yang digunakan sendiri maupun oleh pihak lain. Pengelolaan Dokumen/Arsip Perusahaan Pengelolaan Dokumen/Arsip Perusahaan yang dilaksanakan oleh Perusahaan dilandasi dengan prinsip penyimpanan dan pemeliharaan dokumen yang paling efektif atas dasar nilai guna dan lamanya usia simpan suatu dokumen. Terhadap asset-asset beresiko tinggi akan diberi perlindungan asuransi. Perusahaan juga mengusahakan agar setiap asset yang dimiliki memiliki dokumen legal yang menunjukkan kepemilikan yang sah atas asset tersebut. y. biasa. Pemeliharaan terhadap asset dilaksanakan secara terjadwal dimana Perusahaan memiliki rencana kerja dan mekanisme pemeliharaan asset untuk menjaga keamanan.

P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Bab V I MPLEMENTASI PEDOMAN 1. Berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan. Sosialisasi. c. b. pengembangan terhadap COCG dan perbaikan dari program impementasinya akan dilakukan secara berkesinambungan. 2. Sejalan dengan kepentingan Perusahaan dan tujuan COCG ini. melalui surat. Implementasi dan Evaluasi Perusahaan akan melakukan tahapan sosialisasi. Penyediaan media tersebut dimaksudkan untuk menyampaikan dugaan pelanggaran terhadap COCG dan bukan untuk menyampaikan keluhan pribadi pelapor. implementasi dan evaluasi COCG secara berkesinambungan. Diperlukan dalam kaitan dengan laporan atau penyidikan yang dilakukan oleh aparat yang berwenang. Diperlukan untuk mempertahankan posisi Perusahaan di depan hukum. Perusahaan akan memberikan penghargaan (reward) bagi pelapor. Kegiatan sosialisasi akan dilakukan terhadap pihak internal maupun eksternal Perusahaan. Implementasi COCG akan dilaksanakan secara konsisten dengan didukung adanya laporan dari masing-masing unit kerja secara berkala mengenai implementasi pedoman dan dikaitkan dengan sistem reward dan punishment yang dikembangkan oleh Perusahaan bagi unit kerja maupun individu Karyawan. Sosialisasi terhadap pihak internal akan dititikberatkan pada adanya pemahaman GCG dan timbulnya kesadaran dan kebutuhan untuk menerapkan GCG secara konsisten. Setiap identitas pelapor harus disebutkan secara jelas. kecuali jika: a. apabila pelanggaran yang dilaporkan benar-benar terjadi. Perusahaan akan menjaga kerahasiaan identitas pelapor. 47 PT Jasa Marga (Persero) Tbk . Perusahaan akan melakukan evaluasi terhadap COCG untuk mengetahui dan mengukur bagaimana kesesuaian COCG dengan kebutuhan Perusahaan serta efektivitas dari program implementasi yang dilaksanakan. Untuk selanjutnya tahapan kegiatan tersebut akan dilaksanakan oleh Sekretaris Perusahaan. Sosialisasi kepada pihak eksternal ditujukan untuk memberikan pemahaman tentang cara kerja yang dilaksanakan Perusahaan sesuai prinsip-prinsip GCG. Pelaporan Pelanggaran Perusahaan memberikan kesempatan kepada segenap Insan Jasa Marga untuk dapat menyampaikan laporan mengenai dugaan pelanggaran terhadap COCG kepada Perusahaan secara pribadi. kotak pengaduan atau media lainnya yang disediakan oleh Perusahaan untuk kepentingan pelaporan pelanggaran.

P E D O M A N T A T A K E L O L A P E R U S A H A A N Pengaturan mengenai sistem pelaporan pelanggaran diatur lebih lanjut dalam Kebijakan tersendiri (Whistleblowing System) yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari COCG ini. 48 PT Jasa Marga (Persero) Tbk .

021-8401533. 8413540 www.PT JASA MARGA (PERSERO) Tbk Plaza Tol Taman Mini Indonesia Indah Jakarta. 13550 – Indonesia Tel. 841 3630 Fax.com . 021.841 3526.jasamarga.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful