P. 1
jurnal perawat merokok dan stress

jurnal perawat merokok dan stress

|Views: 193|Likes:
Published by Nenden ERnesh
jurnal ini menjelaskan tentang perawat luar negeri yang merkok akibat stress
jurnal ini menjelaskan tentang perawat luar negeri yang merkok akibat stress

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Nenden ERnesh on Jun 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/30/2015

pdf

text

original

Perawat Terdaftar 'merokok perilaku dan sikap mereka terhadap pribadi penghentian Abstrak Tujuan.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai perilaku merokok perawat termasuk; (1) merokok prevalensi dan ketergantungan nikotin; (2) karakteristik demografi menurut status merokok dan (3) sikap untuk berhenti di antara perokok saat ini. Latar Belakang. Merokok antara perawat adalah penghalang untuk pengiriman merokok pasien penghentian intervensi. Studi tentang perilaku merokok perawat telah tertinggal balik survei pemerintah pada prevalensi merokok pada populasi umum. Metode. Sebuah, studi deskriptif komparatif dengan menggunakan kuesioner self-administered dibagikan ke 3200 perawat selama Juli dan Agustus 2007 di salah satu utama metropolitan pelayanan kesehatan jaringan di Victoria, Australia. Hasil. Kuesioner diselesaikan oleh 1.029 perawat, tingkat tanggapan 32%. Sebelas persen dari perawat (n = 113) adalah perokok saat ini. Perawat yang merokok lebih banyak bercerai / dipisahkan dan merokok laporan antara keluarga dan teman-teman. Merokok adalah lebih umum di antara perawat yang

bekerja di psikiatri dan departemen darurat. Di antara perawat yang merokok, 45% diinginkan untuk menghentikan merokok dan sementara 89% telah mengalami upaya berhenti sebelumnya, hanya setengah telah pernah menerima bantuan atau nasihat tentang berhenti merokok. Yang paling umum faktor mencegah berhenti merokok termasuk takut gejala penarikan diri termasuk stres, berat badan dan kecemasan. Kesimpulan. Merokok tingkat antara perawat dalam sampel ini telah menurun di bawah ini merokok suku di antara populasi umum. Mengingat rendahnya penyerapan berhenti merokok dukungan dilaporkan dalam penelitian ini, strategi yang ditargetkan harus dikembangkan sensitif terhadap perjuangan intrapersonal-profesional potensial yang terkait dengan merokok pribadi yang bertentangan dengan peran promosi perawat kesehatan. Pengantar Tembakau adalah penyebab utama kedua kematian di dunia. Sekarang saat ini bertanggung jawab atas kematian satu dari sepuluh orang dewasa seluruh dunia (World Health Organisation 2008b). Di Australia, merokok adalah penyebab terbesar penyakit dapat dicegah, kecacatan dan kematian dini (Mathers et al 2001,. Ridolfo Stevenson & 2001). Meskipun kemajuan dalam mengurangi prevalensi

Australia Departemen Kesehatan dan Penuaan 2. namun merokok. 2008). tanggapan dari organisasi keperawatan di seluruh dunia telah tidak konsisten. Sarna et al...004 Fiore dan Amerika Serikat Tembakau Penggunaan dan Ketergantungan Panel Pedoman 2008). McKenna et al. menggabungkan penghentian perawatan dalam praktek rutin telah sulit untuk mencapai (Nagle et al 1999. 1997. A meta-analisis efektivitas perawat dalam berhenti merokok menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam kemungkinan orang berhenti (Beras & Stead 2008). Perawat adalah kelompok terbesar dalam tenaga kerja kesehatan dan idealnya ditempatkan untuk memberikan intervensi berhenti merokok untuk pasien. dan keterlibatan perawat dalam pengendalian tembakau tetap merupakan daerah yang menjanjikan untuk pertumbuhan (Percival et al. 1999. Scanlon et al. Hughes & Rissel 1999. Merokok di perawat merupakan salah satu faktor yang bertindak sebagai pencegah ketentuan mereka perawatan penghentian merokok (Feeney et al. 2000a. Nagle et al..dari merokok tembakau di Australia. Gomm et al 2002. Pedoman berbasis bukti menyarankan semua profesional kesehatan untuk memberikan saran penghentian merokok sebagai bagian oportunistik perawatan rutin pasien (Raw et al 1998. 18% laki-laki dan 15% wanita merokok setiap hari (Australian Institute Kesehatan dan Kesejahteraan 2008). 2001).. Meskipun panggilan untuk upaya internasional dalam tembakau kontrol. 2003). Penelitian .

memicu peningkatan jumlah dan kualitas internasional studi ke merokok tembakau di keperawatan profesi.tobaccofreenurses. Rowe dan Macleod Clark (2000) diidentifikasi merokok tingkat tinggi antara perawat (39-48%) dalam tahun 1980-an. Dalam kritis kajian literatur. Latar belakang Adalah penting untuk memahami profil dan merokok perilaku perawat. dan sikap untuk berhenti merokok strategi. telah proaktif dengan program nasional yang dirancang untuk membantu perawat berhenti (http://www. Smith dan Leggat (2007) diidentifikasi dalam baru-baru ini internasional review bahwa prevalensi rata-rata merokok antara perawat adalah sekitar 20% dengan tren di beberapa negara-negara yang mendukung pengurangan lebih besar dalam tingkat merokok.org/) dan terus untuk melihat penurunan progresif dalam prevalensi merokok di antara 237. Amerika Serikat (AS) misalnya. 2008). Tembakau Konsumsi antara perawat di Australia menurun dari 53% pada tahun 1976 (Kirkby et al. dari% 33Æ2 di 1976 sampai 8Æ4% pada tahun 2003 (Sarna et al.648 perempuan dalam Studi Nurses 'Health. 1976) menjadi 21% pada tahun 1999 (Hughes & .ke dalam perilaku merokok perawat telah konsisten dan belum sejalan dengan seragam survei pemerintah prevalensi merokok pada populasi umum (Rowe & Clark 2000). dalam rangka meningkatkan upaya keperawatan terhadap mengurangi berkaitan dengan tembakau beban penyakit.

Nagle et al. 2007) dan Bosnia dan Herzegovina (51%) (Hodgetts et al. 2006). Demikian pula pada tahun 1997 survei dari 610 perawat menemukan 21% dari mereka untuk menjadi perokok saat ini (Hughes & Rissel 1999). Telah ada lag dalam penelitian merokok prevalensi antara perawat Australia sejak tahun 1990-an. 23Æ2% di 1995) (Hill & White 1995. 1998). Hasil ini hanya di bawah tingkat merokok di kalangan perempuan di Australia masyarakat pada saat itu (23Æ8% pada tahun 1992. Banyak negara tetap semakin terbebani oleh epidemi tembakau. tingkat merokok yang tinggi prevalensi dapat dilihat antara perawat di Italia (36%) (Proietti et al. 2008). Merokok tingkat antara perawat di Inggris. (1999) melakukan survei terhadap 388 perawat dan menemukan 22% dari mereka untuk menjadi perokok.). 1993). Di Australia pada tahun 1991. Hasil terakhir diterbitkan dari Selandia Baru Sensus 2006. Yunani (57%) (Vagropoulos et al 2006. dan di Kanada dari 32% pada tahun 1982 (Senior 1982) sampai 12% pada tahun 2002 (Chalmers et al. Bukit et al. turun dari 40% pada tahun 1984 (Spencer 1984) menjadi 20% pada tahun 1993 (Hussain et al. menunjukkan bahwa negara sebanding telah berhasil dalam lebih mengurangi merokok tarif antara perawat. Turki (45%) (Sezer et al. Perawat tidak dibebaskan dari kecanduan nikotin / ketergantungan. dengan tingkat merokok dari 13% antara perawat wanita dan 20% di antara perawat laki-laki (Edwards et al. 2000).Rissel 1999). 2004). untuk Sebagai contoh. .

1993). Sekitar setengah dari semua perokok akan membuat upaya berhenti setiap tahun dan sekitar 95% dari berhenti merokok akan gagal pada setiap upaya tunggal (Fiore dan Amerika Serikat Penggunaan dan Ketergantungan Tembakau Pedoman Panel 2000).yang diklasifikasikan sebagai negara-penyakit seperti (Amerika Psychiatric Association 2000). 2004). 2004). Keperawatan adalah didominasi pekerjaan perempuan dan data menunjukkan bahwa lebih dari 70% dari wanita yang merokok setiap hari menyatakan keinginan untuk berhenti tanpa memandang usia atau etnis (Bialous et al. predisposisi genetik adalah yang paling faktor penting dalam pengembangan ketergantungan nikotin (Sullivan & Kendler 1999). Diperkirakan bahwa sekitar 70-80% dari perokok memiliki ketergantungan nikotin (zwar 2008). Itu Uji Fagerstrom untuk Ketergantungan Nikotin (FTND) adalah alat yang handal dan valid umum digunakan untuk menilai dilaporkan sendiri . kondisi yang berhubungan dengan kehilangan otonomi atas penggunaan nikotin (DiFranza et al. Sedangkan faktor genetik dan lingkungan tumpang tindih dalam peran inisiasi merokok. tampaknya sangat dipengaruhi oleh sensitivitas yang sudah ada sebelumnya terhadap nikotin yang memiliki dampak pada pola merokok (Pomerleau et al. Perbedaan individu dalam kerentanan ketergantungan nikotin.

kesulitan tidak merokok di no smoking-daerah). 1991) dan dapat memberikan informasi yang berguna untuk menjahit intervensi penghentian untuk perokok individu. Clark dan McCann (2008) menemukan bahwa rekan-rekan dan teman-teman yang penting mempengaruhi keputusan untuk memulai merokok.tingkat ketergantungan nikotin (Heatherton et al. pengukuran CPD saja tidak indikator kuat tentang bagaimana ketergantungan perokok diberi potensi untuk memanipulasi variabel-variabel (Henningfield et al. 2003). FTND menggabungkan indeks konsumsi rokok dengan kesulitan mentolerir berkurang kadar nikotin (waktu untuk rokok pertama hari. Hal ini juga diakui bahwa merokok orangtua dan peer terkait dengan inisiasi merokok dan pemeliharaan (de Vries et al. Konsumsi rokok adalah biasanya diukur sebagai jumlah rokok yang dihisap per hari (CPD). Dosis nikotin dapat dimanipulasi oleh individu perokok (yaitu mengambil puff lebih banyak dan lebih besar. Selama mereka pelatihan sebagian besar mahasiswa keperawatan ingin berhenti . merokok sekalipun ketika sakit. merokok lebih pagi. menyatakan sebuah 'dewasa' status atau pemberontakan. Mulai merokok pada masa remaja sangat terkait untuk meniru merokok sebaya dan sering merupakan tindakan simbolis. Dalam survei dari 366 mahasiswa keperawatan sarjana. 1990). memblokir ventilasi lubang dll untuk mendapatkan efek yang diinginkan) (National Cancer Institute 2001) dan karena itu.

Status perkawinan telah ditemukan untuk memainkan peran dalam perilaku merokok dengan tinggi merokok tingkat yang diamati di antara orang-orang yang terpisah (Australia Institut Kesehatan dan Kesejahteraan 2005). 2004. 2005). depresi dan kurangnya jaringan sosial (Perkins et al. upaya berhenti beberapa yang umum dan hambatan untuk menghentikan termasuk kesenangan yang diperoleh dari merokok dan efek stres. Orangtua merawat anak lebih mungkin untuk berhenti daripada orang dewasa tanpa anakanak (Jarvis 2004). Prevalensi merokok memiliki dilaporkan sebagai tinggi di daerah khusus tertentu seperti . Clark & McCann 2008). Sanderson et al. 2001). 2000. berat pekerjaan fisik ketegangan dan tingkat pemberdayaan di tempat kerja adalah satu di antara faktor penting yang memiliki dampak pada perilaku merokok di perawat (Bialous et al. Unsur-unsur lingkungan kerja termasuk kerja shift.merokok. Perilaku merokok antara perawat terkait erat dengan stres terkait dengan banyaknya peran yang melibatkan baik pengalaman pribadi dan keperawatan. stres. Mayoritas perawat dimulai merokok sebelum memasuki pelatihan keperawatan dan alasan merokok terus mirip dengan yang ada pada remaja perempuan Populasi (Rowe & Clark 1999. Hambatan untuk berhenti merokok antara wanita termasuk kekhawatiran tentang kenaikan berat badan pasca penghentian.

Literatur menunjukkan bahwa perawat yang merokok memiliki perasaan bersalah dan malu tentang praktek mereka sendiri merokok dan mungkin menganggap kurangnya pemahaman oleh non-merokok kolega dan manajer tentang kebutuhan dukungan untuk berhenti merokok (Bialous et al. Alasan untuk hal ini adalah jelas. Apakah bidang keperawatan yang lebih fokus pada pencegahan kesehatan. 2004). meskipun ini telah dianggap daerah stres yang tinggi untuk pekerjaan. gerontologia dan darurat (Trinkoff & Storr 1998).sebagai departemen psikiatri. 2004). dan tingkat psikologis pekerjaan tuntutan bagi perawat telah dikaitkan dengan aspek psikologis nikotin ketergantungan (Ota et al. 2008). Rendah tingkat merokok telah diamati dalam onkologi perawat (4Æ5%) (Lally et al. seperti onkologi dan pediatri. 2004). Onkologi keperawatan organisasi telah aktif dalam studi penelitian menggambarkan kegiatan advokasi perawat dalam pencegahan kanker (Lally et al. Bukti menunjukkan bahwa perawat mungkin tidak ingin berurusan dengan masalah merokok dalam . pengaruh merokok perilaku perawat masih belum jelas. dan mendukung bersama dengan konseling yang berkaitan dengan mereka perasaan malu dan bersalah dalam kaitannya dengan citra publik mereka sebagai perawat (Bialous et al. 2008) dan juga pediatrik perawat perawatan kritis (Trinkoff & Storr 1998). Perawat membutuhkan dukungan tambahan dengan berhenti merokok termasuk kerahasiaan tentang merokok mereka dalam hal masyarakat umum.

Australia memiliki pendekatan yang sangat progresif untuk umum kesehatan inisiatif dalam pengendalian tembakau. 2006. Di beberapa negara. Meskipun. 1999). khususnya di Asia. Rekomendasi mereka termasuk pembentukan berhenti merokok layanan sebagai komponen standar dari kebijakan. menemukan bahwa kurangnya berhenti merokok dukungan untuk perawat merupakan hambatan kunci bagi keberhasilan kebijakan (Bloor et al. termasuk merokok pembatasan di tempat umum dan skala besar anti-merokok kampanye media. bahwa sebagian besar rumah sakit di Australia telah bergeser ke arah menerapkan kebijakan pembatasan merokok. 2006). rumah sakit menerapkan kebijakan bebas asap rokok pada tahun 20012002 di Inggris (UK) dan Yunani. Secara internasional. Vagropoulos et al. itu hanya dalam beberapa tahun terakhir. pemerintah memiliki secara langsung atau tidak langsung bunga di pasar tembakau tumbuh yang secara langsung konflik dengan kebutuhan untuk melindungi populasi rentan dari . Sementara pembangunan asap bebas inisiatif dalam mengembangkan negara telah berkembang kami telah melihat peningkatan tembakau agresif pemasaran dari industri global dalam negara-negara berkembang di mana penggunaan tembakau terus tumbuh (Organisasi Kesehatan Dunia 2008a).pekerjaan lingkungan karena dirasa kurang privasi (Bramadat et al.

Disain Sebuah survei. Divisi 1 Perawat termasuk lulusan sarjana muda dari 3 tahun . deskriptif komparatif dilakukan dengan menggunakan dikelola sendiri kuesioner. dua komunitas berbasis rumah sakit dan pusat rehabilitasi. Australia. Ini termasuk rumah sakit pendidikan universitas besar. 2005). Peserta Sampel penelitian diambil dari empat berbasis masyarakat rumah sakit umum yang terletak di dalam Victoria.sifat adiktif dan berbahaya dari penggunaan tembakau. Para peserta dari penelitian ini adalah Divisi 1 dan Divisi 2 Perawat Terdaftar. Sedikit yang diketahui tentang dampak dari inisiatif tersebut selama dekade terakhir pada perilaku merokok Australia perawat. masih ada kekurangan dalam merokok penghentian inisiatif di sektor rumah sakit meskipun pergeseran terhadap pelaksanaan kebijakan bebas asap (Freund et al. Periode survei adalah selama Juli dan Agustus 2007. Meskipun pelepasan pedoman klinis dan rekomendasi meningkatkan fokus pada pencegahan penyakit dan merokok strategi penghentian. (2) karakteristik demografi sesuai dengan merokok status dan (3) sikap untuk berhenti di antara saat perokok. (1) prevalensi merokok dan nikotin ketergantungan. Penelitian Tujuan Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai perilaku merokok perawat termasuk.

Divisi 2 termasuk lulusan dari kursus 2 tahun terakreditasi di VET yang (Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan) sektor.gelar dan termasuk bidan. Daftar pertanyaan item pada prevalensi merokok dan faktor-faktor lain yang berhubungan dengan perilaku merokok yang dihasilkan dari Global Health Profesional Survey (GHPS) yang dikembangkan oleh World Health . keparahan nikotin Ketergantungan (FTND). Item kuesioner termasuk sosial dan tempat kerja demografi. memberikan tingkat respon 32%. prevalensi merokok. 1027 peserta dimasukkan dalam analisis akhir. ditujukan amplop kembali ke Keperawatan yang Research Unit. Dua peserta dikeluarkan karena jawaban mereka tentang Data kependudukan yang lengkap. Oleh karena itu. Pernyataan Informasi menjelaskan Studi tujuan dan prosedur. perawat praktisi dan perawat kesehatan ibu & anak. Item kuesioner termasuk instrumen didirikan dan individu item dengan tertutup-berakhir tanggapan.029 menanggapi. perawat jiwa. dari siapa 1. Kembali dari angket yang diisi adalah diambil sebagai persetujuan untuk berpartisipasi. Pada saat survei jumlah perawat pada daftar gaji adalah 3320. Pengumpulan data Survei dibagikan kepada staf perawat yang melekat pada slip gaji dan termasuk informasi laporan bahasa sederhana dan surat internal. dan anonimitas terjamin dan kerahasiaan. keinginan untuk berhenti merokok dan kemauan untuk menghadiri layanan tempat kerja penghentian merokok.

dalam 30 hari terakhir diklasifikasikan sebagai 'Sosial' atau 'sesekali' perokok. dan Asosiasi Kesehatan Masyarakat Kanada (Warren et al. 1991). FTND secara luas direkomendasikan sebagai standar praktek untuk tingkat menilai nikotin ketergantungan dalam praktek klinis (Departemen Australia Kesehatan dan Penuaan 2004. Tingkat stres dan . 2008). US Centers for Disease Control dan Pencegahan.Organisasi. Status mantan perokok adalah berdasarkan jumlah responden menjawab 'tidak' untuk reguler merokok setidaknya satu batang saja per hari dan menjawab pertanyaan 'berapa lama lalu kau berhenti merokok? "Responden yang menjawab 'tidak' untuk merokok secara teratur setidaknya satu rokok per hari tapi menanggapi merokok. Sangat mudah untuk mengelola. Fiore dan Amerika Serikat Tembakau Penggunaan dan Ketergantungan Panel Pedoman 2008). Responden yang tidak menjawab pertanyaan 'apakah Anda memiliki anak-anak' diklasifikasikan tanpa anak-anak jika mereka tidak menanggapi berikutnya pertanyaan tentang usia masing-masing anak. dan korelasi yang signifikan secara statistik dengan penanda biokimia yang berhubungan dengan fisiologis ketergantungan pada nikotin (Heatherton et al. di kisaran 1-19 hari. Skor berkisar dari 0 sampai 10 dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan tingkat yang lebih tinggi dari ketergantungan nikotin. Status merokok saat ini didefinisikan sebagai seorang perokok reguler setidaknya satu batang saja per hari. telah ditemukan memiliki tingkat yang dapat diterima internal yang konsistensi.

Pertimbangan etis Studi ini disetujui oleh Rumah Sakit relevan dan Universitas Manusia Penelitian dan Komite Etika dan mematuhi Deklarasi Helsinki.ketegangan fisik yang dialami di tempat kerja dilaporkan pada 10-point skala Likert (1 rendah dan tinggi 10). Panel pakar memberikan kritik terhadap pertanyaan dan beberapa item yang . IL. Chicago. persentase) yang dihasilkan untuk menggambarkan karakteristik responden tentang demografi. Analisis data Analisis daya diperkirakan menetapkan bahwa 350 subjek diminta untuk memperkirakan frekuensi populasi merokok dengan tingkat signifikansi 5%. Data kategorikal disajikan sebagai persentase. Data kuantitatif dianalisis dengan menggunakan statistik Paket untuk Ilmu Sosial (SPSS) (versi 14Æ0 for windows. Deskriptif statistik (yakni frekuensi. USA). kuesioner ditinjau oleh ahli panel dan diujicobakan di antara 14 perawat dalam satu metropolitan rumah sakit di luar dari organisasi kesehatan jaringan. Validitas dan reliabilitas Sebelum distribusi. Wajah dan validitas isi yakin melalui mencari validasi oleh para ahli di bidang kecanduan dan berhenti merokok penelitian dari Australia. Untuk membandingkan perokok dan non-perokok sesuai dengan demografi Profil chi-square analisis yang digunakan untuk memeriksa hubungan antara variabel. perilaku merokok dan lainnya variabel.

Peserta dari uji coba percobaan mengidentifikasi beberapa teks kecil kesalahan yang diubah. Tidak ada perbedaan penting antara merokok . Di antara sampel perawat. Hasil Demografi Karakteristik dari individu-individu yang menyelesaikan kuesioner disajikan pada Tabel 1. Merokok prevalensi Tujuh puluh empat persen (n = 84) dari perawat dilaporkan pernah mengalami bereksperimen dengan merokok. 40% (n = 44) asap antara 11 dan 20 CPD dan 19% (n = 21) asap lebih dari 20 CPD. Semua anggota panel setuju bahwa pertanyaan yang mudah untuk memahami dan pilihan tampaknya untuk menutupi semua tanggapan mungkin dan akan memenuhi tujuan penelitian. Anonim dan rahasia dikelola sendiri kuesioner adalah diformat ke lembar jawaban komputer scannable untuk mengurangi probabilitas kesalahan entri data. 41% (N = 46) melaporkan merokok <10 CPD. Tiga puluh lima persen (n = 354) dari perawat adalah mantan perokok dan 2% (n = 25) dilaporkan sesekali atau sosial merokok dalam satu bulan terakhir. Karena tidak ada masalah besar diidentifikasi dengan kuesioner pembacaan. 11% (n = 113) melaporkan perokok saat ini menjadi (yaitu merokok sedikitnya 1 batang rokok per hari). Dari perawat. kehandalan dan validitas kuesioner dikonfirmasi.dimodifikasi sesuai.

d. P <0Æ01). df = 1. karena sejumlah kecil laki-laki peserta. Memiliki pasangan yang merokok dilaporkan antara 40% (n = 45) perawat yang merokok dibandingkan dengan 10% (n = 87) non-merokok perawat. = 3. d. Perawat yang merokok lebih mungkin untuk menjadi tunggal atau terpisah / bercerai (v2 = 13Æ8. d. Di antara perawat yang . P <0Æ01). = 1. P <0Æ01). Perawat tanpa anak lebih mungkin menjadi perokok saat ini (v2 = 7Æ1. perawat yang merokok adalah lebih mungkin untuk melaporkan merokok di kalangan orang tua (v2 = 26Æ9.Prevalensi pada interval usia. Merokok Sibling dilaporkan oleh 43% (N = 49) perawat yang merokok dibandingkan dengan 25% (n = 232) non-merokok perawat. P <0Æ01) dan saudara kandung (v2 = 16Æ3. Dalam contoh ini. P <0Æ01). = 1.f. Lima puluh satu persen (n = 58) perawat yang merokok dilaporkan hidup dengan perokok dibandingkan dengan 13% (n = 117) dari merokok perawat. df = 1.f. Perawat laki-laki secara signifikan lebih mungkin untuk merokok dibandingkan perawat wanita (v2 = 8Æ1. meskipun. hasil ini harus ditafsirkan dengan hati-hati. Sosial demografi Sebuah riwayat merokok orangtua dilaporkan oleh 37% (n = 42) perawat yang merokok dibandingkan dengan 17% (n = 154) nonsmoking perawat.f.

Merokok dan tempat kerja Peserta yang menanggapi bekerja di berbagai Departemen seperti yang tercantum dalam Tabel 3. . Merokok perilaku dan sikap untuk berhenti merokok Mayoritas perawat (31%) yang pernah merokok pertama bereksperimen dengan rokok antara usia 11-15. P <0Æ01) dan memiliki teman-teman yang perokok (v2 = 101Æ4. Nikotin Ketergantungan Tabel 2 menunjukkan tingkat ketergantungan nikotin mencetak gol pada Fagerstrom Uji Nikotin (FTND) skala Ketergantungan. Tigapuluh persen mulai merokok secara teratur antara usia 20-24. P <0Æ01). = 1. A Sebanyak 80% (n = 72) perawat yang merokok adalah nikotin tergantung menurut FTND tersebut. Dalam contoh ini. memiliki pasangan yang merokok (v2 = 108Æ2. P <0Æ01) dibandingkan dengan non-merokok perawat. Tujuh puluh empat persen dari perawat yang perokok saat ini memiliki riwayat merokok selama lebih dari 10 tahun. df = 1. df = 2.asap. d. Dalam contoh ini. df = 1. perawat yang merokok adalah lebih mungkin untuk hidup dengan perokok (v2 = 105Æ1. P <0Æ01) dan departemen darurat (v2 = 6Æ2. 31% (n = 35) melaporkan status merokok saat ini di antara sebagian besar teman-teman mereka dibandingkan dengan 5% (n = 42) non-merokok perawat. perawat yang merokok lebih mungkin untuk bekerja dalam psikiatri (v2 = 8Æ7. df = 1.f.

dengan% 26Æ5 lanjut (n = 30) yang ambivalen.P <0Æ05). Empat puluh sembilan persen (N = 55) perawat yang merokok dan 40% (n = 364) non-merokok perawat dinilai tingkat ketegangan pekerjaan fisik di tempat kerja pada atau di atas 5 pada skala Likert 10-point. Hanya 51% (n = 56) perawat yang merokok memiliki pernah menerima nasihat atau bantuan untuk berhenti merokok dan mayoritas memiliki beberapa upaya berhenti sejak memulai reguler merokok (lihat Tabel 4). P <0Æ01). Tingkat stres di tempat kerja dinilai pada atau di atas 5 pada titik 10Skala Likert antara 61% (n = 69) perawat yang merokok dan 62% (n = 566) non-merokok perawat. Tabel 4 menunjukkan bahwa hampir setengah dari perawat yang merokok. Yang paling sering hambatan untuk merokok penghentian termasuk stres (61%). Faktor mencegah berhenti merokok tercantum dalam Tabel 4. 46% (n = 52) menyatakan bahwa mereka akan menghadiri merokok klinik berhenti merokok dijalankan dalam organisasi. . Di antara perawat yang merokok. Perawat yang bekerja di kebidanan lebih cenderung menjadi non-perokok (v2 = 9Æ4. ingin untuk berhenti merokok. diikuti oleh kenaikan berat badan (38%) dan kecemasan (30%). df = 1. Tujuh puluh tujuh persen (n = 87) dari perawat yang merokok menjawab 'ya' untuk pertanyaan 'Apakah Anda merokok di rumah sakit tempat / properti selama tahun lalu 'Lima puluh sembilan? persen (n = 65) perawat yang merokok dan 56% (n = 481) nonsmoking perawat melaporkan bahwa departemen mereka memiliki langsung atau mudah akses ke daerah outdoor di mana orang merokok.

Diskusi Keterbatasan penelitian Hasil dari penelitian ini adalah perwakilan dari perawat di ini sampel dan tidak dapat digeneralisasi untuk lebih banyak perawat luas. Tiga puluh dua persen dari calon peserta menanggapi survei. Karena anonimitas dari peserta itu tidak mungkin untuk menindaklanjuti non-penanggap. Penurunan prevalensi merokok selama dekade terakhir telah bertepatan dengan inisiatif kesehatan masyarakat termasuk media besar skala anti-merokok kampanye dan pengenalan undang-undang membatasi merokok di tempat umum . Pembahasan hasil Temuan utama dari studi ini adalah bahwa prevalensi merokok di perawat secara signifikan lebih rendah dibandingkan yang dilaporkan dalam studi sebelumnya. Namun. anonimitas responden dan ukuran sampel besar responden selanjutnya harus memperkuat keandalan temuan dalam penelitian. Merokok tarif antara perawat wanita dalam sampel ini memiliki terus menurun di bawah tingkat merokok di kalangan perempuan di masyarakat umum (Australian Institute of Health dan Kesejahteraan 2008). Penggunaan kuesioner laporan diri adalah selalu terbuka untuk responden bias. Keterbatasan seleksi mandiri dan laporan diri dari status merokok merupakan sumber potensial dari Bias dan meremehkan kemungkinan merokok yang benar prevalensi tingkat. terutama pada topik sensitif seperti perilaku merokok.

dipengaruhi oleh ketergantungan nikotin. banyak berurusan dengan fisiologis dan psikologis yang sama hambatan untuk berhenti merokok seperti yang terlihat pada wanita umumnya merokok penduduk. dalam penelitian ini 37% dari perawat yang merokok dilaporkan sedang sampai sangat tinggi tingkat ketergantungan nikotin dan karena itu tidak mungkin untuk keluar tanpa dukungan berhenti merokok individual. seperti yang disorot oleh proporsi yang signifikan dari perawat. Inisiatif ini cenderung telah mempengaruhi penurunan tingkat merokok di kalangan perawat yang mendorong (Wakefield et al. yang saat ini merokok. Sarna et al. Seperti yang terlihat dalam penelitian ini. Studi berfokus pada stres dan kecemasan sebagai penting penghalang untuk berhenti merokok telah mengidentifikasi dirasakan mempengaruhi sifat-sifat terhadap upaya mengurangi berhenti dan memicu kambuh merokok antara perawat (Tselebis et al. Jelas bahwa di antara perawat yang merokok. berat badan dan kecemasan. Ini ketakutan termasuk penarikan Gejala termasuk keuntungan stres. Namun demikian. sifat kompleks ketergantungan nikotin membawa dengan itu suatu kemungkinan berhenti berhasil beberapa usaha. yang telah . 2005). 2008). Konsisten dengan literatur. Perawat tidak dibebaskan dari sifat adiktif nikotin. kita menemukan bahwa perawat yang merokok lebih mungkin untuk bekerja di Psikiatri dan Darurat departemen.tempat. 2001.

dengan sekitar setengah dari perokok menginginkan untuk berhenti. sikap untuk berhenti merokok pribadi yang konsisten dengan literatur tentang perilaku merokok perawat (Sarna et al. tampak bahwa merokok perilaku di kelompok kedua mungkin menjadi penting jalan untuk menghilangkan stres. Lally et al. (2008) menunjukkan bahwa perawat yang bekerja di khusus daerah difokuskan pada kesehatan preventif mungkin kurang cenderung merokok. Sehubungan dengan tingkat merokok yang rendah diamati antara perawat yang bekerja di kebidanan. dan dilaporkan di tempat lain di antara perawatan kritis pediatrik dan onkologi perawat (Trinkoff & Storr 1998. Meskipun tingkat stres yang konsisten antara merokok dan saat ini merokok perawat. Di penelitian kami. mendukung potensi untuk penurunan terus merokok dan memperkuat pentingnya dari upaya nasional dalam mengimplementasikan merokok penghentian sumber daya untuk perawat (Tobacco Gratis Perawat 2006). Lally et al 2008. 2004). bagaimanapun.dianggap bidang pekerjaan stres yang tinggi (Ota et al. hanya setengah dari perawat di . 2005). meskipun semakin banyak bukti bahwa merokok penghentian pengobatan ganda kemungkinan berhenti merokok. The Nurses 'Health Study (Sarna et al. 89% memiliki membuat setidaknya satu berhenti upaya di masa lalu. Di antara perokok dalam penelitian ini. melaporkan prevalensi merokok serendah% 8Æ7. 2008).).

Kelompok ini pernah menerima bantuan atau nasihat untuk berhenti merokok. seperempat dari perawat akan lebih kecil kemungkinannya untuk menghadiri jika layanan itu terletak di tempat kerja mereka. Perawat memiliki kesempatan untuk model perilaku sehat bagi pasien mereka (Rowe & Clark 1999. Sarna dkk. 1999) mungkin tidak didukung oleh kami Temuan dimana. Penurunan merokok tingkat antara perawat dalam dekade terakhir adalah positif langkah untuk tenaga kerja yang berfungsi sebagai publik yang penting kesehatan panutan. Bukti bahwa perawat mungkin tidak ingin berurusan dengan merokok masalah dalam lingkungan kerja karena dirasa kurang privasi (Bramadat et al. Nilai dari pengalaman pribadi dalam berhenti merokok sukses memiliki potensi besar untuk meningkatkan upaya berhenti merokok diarahkan orang-orang yang merokok. Meskipun demikian. antara 46% dari perawat bersedia untuk menghadiri berhenti merokok layanan di organisasi. Mengingat rendahnya penyerapan penghentian lingkungan yang mendukung. Kesimpulan Temuan utama dari studi ini menunjukkan bahwa proporsi perawat yang merokok jauh di bawah merokok tingkat dalam populasi umum Australia. 2000b) dan banyak perawat yang siap dan termotivasi untuk mengubah mereka perilaku merokok. mengingat kontak yang luas .

Salah satu mekanisme untuk ini adalah promosi dari program internasional 'TembakauGratis Nurses 'yang memberikan kerangka kerja bagi keyakinan positif dalam merokok pribadi penghentian dan pasien juga memberdayakan mereka berhenti mencoba. Eksplorasi lebih lanjut dari perbedaan dalam tingkat merokok dan motivasi untuk merokok atau menahan diri dari merokok di . Sebuah realisasi kemampuan perawat untuk membantu dalam manajemen yang tepat dari ketergantungan nikotin perlu dirangkum dan diterjemahkan ke dalam praktek. Target berhenti merokok strategi untuk perawat yang peka terhadap intrapersonal-profesional berjuang berkaitan dengan peran pekerjaan mereka dan perilaku merokok dibutuhkan. Pelaksanaan program intervensi difokuskan pada berhenti merokok mendukung antara perawat perlu diperhatikan dengan ukuran hasil menilai tingkat berhenti dan kepatuhan pedoman berhenti merokok dalam praktek klinis rutin. Kesehatan organisasi bersama-sama dengan profesi keperawatan perlu mengarahkan perhatian mendesak untuk mendukung perawat dalam berhenti merokok. banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk mengatasi masalah ini.perawat ' dengan pasien dan implikasi negatif dari personal merokok terhadap kesehatan mereka mempromosikan peran.

Sekolah Keperawatan. .keperawatan spesialisasi dapat menyebabkan identifikasi strategi yang berguna untuk mendorong berhenti merokok pada perawat. Victoria untuk dukungan mereka terhadap proposal penelitian dan pelaksanaan penelitian ini. Pendanaan Penelitian ini tidak menerima hibah spesifik dari dana apapun lembaga dalam. Ucapan Terima Kasih Kami mengucapkan terima kasih kepada Dr Julie Considine (Research Fellow Senior. publik komersial atau tidak-untuk-keuntungan sektor. Northern Rumah Sakit) dan juga Deakin University dan Timur Kesehatan Jaringan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->