Pertemuan 11 UJI KUALITAS DATA : UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS SUATU KONSTRUK ATAU KONSEP Penelitian yang berupa

jawaban atau pemecahan masalah penelitian, dimuat berdasarkan hasil proses pengujian data yang meliputi : pemilihan, pengumpulan dan analisis data. Oleh karena itu, tergantung pada kualitas data yang dianalisis dan instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data penelitian. Ada dua konsep untuk mengukur kualitas data, yaitu : reliabilitas dan validatas. Artinya suatu penelitian akan menghasilkan kesimpulan yang bias jika datanya kurang reliable dan kurang valid. Sedang, kualitas data penelitian ditentukan oleh kualitas instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data. Relibilitas (Reliability) Konsep reliabilitas dapat dipahami melalui dasar konsep tersebut yaitu konsistensi. Penelitian dapat mengevaluasi instrumen penelitian berdasarkan perspektif dan teknik yang berbeda, tetapi pertanyaan mendasar untuk mengukur reliabilitas data adalah “bagaimana konsistensi data yang dikumpulkan?”. Pengukuran reliabilitas menggunakan indeks numeric yang disebut dengan koefisien. Konsep reliabilitas dapat diukur dengan tiga pendekatan, yaitu : (1) koefisien stabilitas, (2) koefisien akuivalensi dan (3) reliabilitas konsistensi interval. Koefisien Stabilitas (Coefficient of Stability) Suatu penelitian yang menggunakan data primer, setidaknya berkaitan dengan empat hal : (1) subyek yang diteliti, (2) construct yang diukur, (3) instrumen pengukur dan (4) saat pengukuran. Penelitian kemungkinan bermaksud untuk menggunakan instrumen pengukur construct yang sama terhadap subyek penelitian tertentu sebanyak dua kali pada saat yang berbeda. Perbedaan waktu antara pengukuran yang satu dengan pengukuran yang lain dapat berupa bilangan hari, minggu, bulan atau bahkan tahun. Penelitian dalam hal ini bermaksud untuk menguji stabilitas jawaban responden dari suatu waktu ke waktu berikutnya dengan cara menghitung koefisien korelasi dan skor jawaban responden yang diukur dengan insturmen yang sama pada saat berbeda. Proses pengujian stabilitas yang dikenal juga dengan test-retest reability pada dasarnya Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB Dra. Nurlis Ak. M.Si

METODOLOGI PENELITIAN

Dengan kata lain instrumen Pusat Pengembangan Bahan Ajar . Penelitian melalui pendekatan ini menguji korelasi skor jawaban responden untuk mengetahui koefisien ekuivalensi antara skor jawaban dengan menggunakan instrumen pengukuran yang berbeda. Tingkat keterkaitan antara butir pertanyaan atau pernyataan dalam suatu instrumen untuk mengukur construct tertentu menunjukkan tingkat reliabilitas konsistensi internal instrumen yang bersangkutan. Salah satu metode statistik yang umumnya digunakan untuk mengukur koefisien stabilitas atau teknik test-retest adalah Pearson correlation. (2) Kuder-Richardson #20. dan (3) Cronbach’s alpa. Validitas (Validity) Validitas data penelitian ditentukan oleh proses pengukuran yang akurat. disamping pengukuran koefisien stabilitas dan ekuivalensi. Nurlis Ak. maka esensi dari validitas adalah akurasi. Ada tiga macam teknik yang dapat digunakan untuk mengukur konsistensi internal. Oleh karena itu. Pendekatan yang juga disebut dengan alternative form reliability ini lebih menekankan pada perbedaan bentuk instrumen. yaitu : (1) Split-half reliability coefficient. peneliti hanya memerlukan sekali pengujian dengan menggunakan teknik statistik tertentu terhadap skor jawaban responden yang dihasilkan dari penggunaan instrumen yang bersangkutan. Suatu instrumen pengukur dikatakan valid jika instrumen tersebut mengukur apa yang seharusnya diukur.untuk mengetahui reabilitas data berdasarkan stabilitas atau konsistensi jawaban responden. Reliabilitas Konsistensi Internal (Internal Consistency Reliability) Pengujian terhadap konsistensi internal yang dimiliki oleh suatu instrumen merupakan alternatif lain yang dapat dilakukan oleh peneliti untuk menguji reliabilitas. M. jika kata sinonim dari reliabilitas yang paling tepat adalah konsistensi. Untuk mengukur konsistensi internal.UMB Dra. sedang subyek penelitian.Si METODOLOGI PENELITIAN . Koefisien Ekuivalensi (Coefficient of Equivalence) Pengukuran reliabilitas dapat juga dilakukan dengan menggunakan instrumen pengukur yang berbeda untuk mengukur suatu custruct terhadap subyek penelitan tertentu pada saat yang sama. construct dan saat pengukurannya adalah sama. Konsep reliabilitas menurut pendekatan ini adalah konsistensi diantara butir-butir pertanyaan atau pernyataan dalam suatu instrumen.

Misal.UMB Dra. bagaimanapun harus variable karena akurasi memerlukan konsistensi. jika peneliti bermaksud mengukur kinerja perusahaan dengan perusahaan dengan menggunakan suatu instrumen yang dapat digunakan untuk menghitung laba perusahaan. Uji criterion-related validity dilakukan dengan cara menghitung koefisien korelasi antara skor yang diperoleh dari penggunaan instrumen baru dengan skor dari penggunaan instrumen lain yang telah ada sebelumnya yang memiliki criteria relevan. Ada tiga pendekatan yang dapat digunakan untuk mengukur validitas : (1) content validity. maka instrumen tersebut memiliki content (face) validity yang tinggi. tetapi kurang valid. Instrumen baru yang memiliki validitas yang tinggi jika koefisien korelasinya tinggi. maka instrumen tersebut dinilai cukup valid karena laba merupakan salah satu indikator kenerja perusahaan.dapat mengukur construct sesuai dengan yang diharapkan oleh peneliti. Ada dua jenis criterion-related validity. Jika apa yang terkandung dalam suatu instrumen menunjukan secara jelas apa yang ingin diukur. penggunaan suatu instrumen oleh peneliti dimaksudkan untuk mengukur kepuasan pada tugas.Si METODOLOGI PENELITIAN . Nurlis Ak. Tetapi instrumen tersebut digunakan dua kali pada saat yang berbeda untuk mengukur laba pada perusahaan yang sama ternyata hasilnya secara signifikan (tidak konsisten). Ada kemungkinan data penelitian memiliki tingkat reliabilitas yang tinggi. (2) criterion-related validity dan (3) construct validity. instrumen yang berisi pertanyaan : “berapa jumlah anak yang anda miliki ?” merupakan butir pertanyaan yang jelas dan dari pertanyaan tersebut menunjukan apa yang ingin diukur. Suatu instrumen dinilai memiliki face validity jika menurut penilaian subjektif diantara para profesional bahwa instrumen tersebut menunjukan secara logis dan merefleksikan secara akurat sesuatu yang seharusnya diukur. M. Content (face) Validity merupakan salah satu konsep pengukuran validitas dimana suatu instrumen dinilai memiliki content validity jika mengandung butir-butir pertanyaan yang memadai dan representatif untuk mengukur construct sesuai dengan yang diinginkan peneliti. Misal. Criterion-related Validity adalah konsep pengukuran validitas yang menguji tingkat akurasi dari instrumen yang baru dikembangkan. maka validitas instrumen tersebut patut dipertanyakan. maka instrumen tersebut meskipun valid tetapi tidak reliable sehingga akan menghasilkan kesimpulan yang bias jika digunakan sebagai alat pengukur. Suatu data penelitian yang valid. Misal. yaitu : (1) concurrent validity. Jika kemudian yang terukur oleh instrumen tersebut adalah kepuasan kepada atasan atau dimensi kepuasan yang lain. jika pengujian korelasi dilakukan terhadap skor instrumen baru dengan instrumen Pusat Pengembangan Bahan Ajar .

Skala yang sering digunakan dalam penyusunan kuesioner adalah skala ordinal atau skala Likert. Construct Validity. karena pernyataaan Sangat Setuju. M. Ada dua cara pengujian construct validity. yaitu skala yang berisi lima tingkat jawaban yang merupakan skala jenis ordinal dengan pilihan sebagai berikut : 1 2 3 4 5 = Sangat Setuju = Setuju = Ragu-Ragu = Tidak Setuju = Sangat Tidak Setuju Skala Likert dikatakan ordinal. KEPUASAN KERJA. UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS SUATU KONSTRUK ATAU KONSEP Pada penelitian manajemen umumnya variabel-variabel penelitiannya dirumuskan sebagai sebuah variabel latern (atau sering juga disebut faktor atau konstruk) yaitu variabel yang tidak diukur secara langsung. dan (2) predictive validity. dimana validitas suatu instrumen ditentukan berdasarkan rendahnya korelasi dengan instrumen lain yang digunakan untuk mengukur construct lain. Suatu instrumen dirancang untuk mengukur construct tertentu. dimana validitas suatu instrumen ditentukan berdasarkan konvergensinya dengan instrumen lain yang sejenis dalam mengukur construct dan (2) discriminant validity.yang mempunyai kriteria relevan. jika korelasi skor kedua instrumen merupakan hasil pengukuran pada saat yang berbeda. tetapi dibentuk melalui dimensi-dimensi yang diamati atau atau indikator-indikator yang diamati. Biasanya indikator atau dimensi itu diamati dengan menggunakan kuesioner/angket yang bertujuan untuk mengetahui pendapat responden tentang suatu hal misalnya MOTIVASI. Pusat Pengembangan Bahan Ajar . dimana pengukuran instrumen yang baru dilakukan sebelum pengukuran instrumen lain yang memiliki kriteria relevan. dimana penggunaan keduanya dilakukan pada saat bersamaan.UMB Dra. yaitu : (1) convergent validity. Nurlis Ak.Si METODOLOGI PENELITIAN . Construct validity merupakan konsep pengukuran validitas dengan cara menguji apakah suatu instrumen mengukur construct sesuai dengan yang diharapkan. dan Setuju “lebih tinggi” dari Raguragu. mempunyai tingkat atau preferensi yang “lebih tinggi” dari Setuju.

b.60 (Nunally. Suatu kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Nurlis Ak. SPSS memberikan fasilitas untuk mengukur reliabilitas dengan uji statistik Cronbach Alpa (a). Disini seseorang akan disodori pertanyaan yang sama perlu waktu yang berbeda. Langkah Analisis 1. Sebagai misalnya variabel atau konstruk Motivasi diukur dengan 8 (delapan) indikator dan masing-masing indaktor berupa pertanyaan yang mengukur tingkat Motivasi seseorang. dan kemudian dilihat apakah ia tetap konsisten dengan jawabannya.UMB Dra. M. Disini pengukuran hanya sekali dan kemudian hasilnya dibandingkan dengan pertanyaan lain atau mengukur korelasi atau jawaban pertanyaan. 1969). Buka file motivasi 2.Si METODOLOGI PENELITIAN . Repeated Measure atau pengukuran ulang. Jawaban responden terhadap pertanyaan ini dikatakan realiabel jika masing-masing pertanyaan dijawab secara konsisten atau jawaban tidak boleh acak oleh karena masing-masing pertanyaan hendak mengukur hal yang sama yaitu Motivasi. Pengukuran reliabilitas dapat dilakukan dengan dua cara yaitu : a. One Shot atau pengukuran sekali saja. Tampak dilayak windows Reliability Analysis Pusat Pengembangan Bahan Ajar . Dari menu utama SPSS. Suatu konstrak atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpa > 0. pilih Statistic/Analyze ke mudian pilih submenu Scale lalu pilih Reliability Analysis 3. jika jawaban terhadap ke delapan indikator ini acak maka dikatakan tidak reliabel.Realibitas Realibitas sebenarnya adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel atau konstruk.

M.UMB Dra. d. Nurlis Ak.c. Masukkan petunjuk (q) 1 sampai 8 sebagai indaktor motivasi kedalam box items. Pada box model pilih Alpa Klik tombol Statistics sehingga tampak dilayak widows reliability Analysis Statistics Pada Bagian Descriptive for pilih Scale if Item Deleted Klik Continue dan Ok Output SPSS : Pusat Pengembangan Bahan Ajar .Si METODOLOGI PENELITIAN .

Dalam hal ini melakukan korelasi masing-masing score pertanyaan dengan total score Motivasi dengan hipotesa. Nurlis Ak. maka pertanyaan tersebut harus bisa secara tepat mengungkapkan tingkat motivasi. Analisis lihat output pada uji reliabilitas di atas. maka butir atau pertanyaan tersebut dikatakan valid.05 didapat r tabel 0. Nilai r untuk masing-masing Pusat Pengembangan Bahan Ajar .Hasil Conbach Alpha sebesar 0. M. Misalnya kita ingin mengukur Motivasi seseorang karyawan dan karyawan tersebut diberi 8 (delapan) pertanyaan. H0 = Skor butir pertanyaan berkorelasi positif dengan total score konstruk HA = Skor butir pertanyaan tidak berkorelasi positif dengan total score konstruk Uji signifikansi dilakukan dengan membandingkan nilai r hitung dengan nilai r tabel untuk degree of freedom (df) = n-k dalam hal ini n adalah jumlah sampel dan k adalah konstruk.239.UMB Dra. pada bagian Item-Total Statistics lihat pada kolom Corrected Item-Total Correlation merupakan nilai r hitung untuk masingmasing pertanyaan sebagai indikator variabel Motivasi.8363 angka ini jauh diatas 0.Si METODOLOGI PENELITIAN . melakukan korelasi antara skor butir pertanyaan dengan total score konstruk atau variabel. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Jika r hitung (untuk r tiap butir dapat dilihat pada kolom Corrected Item – Total Correlation) lebih besar dari r tabel dan nilai r positif. Validitas Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner.60 jadi dapat disimpulkan bahwa reliabilitas dari konstruk atau variabel Motivasi tinggi. Mengukur tingkat validitas dapat dilakukan dengan tiga cara : a. Jadi validitas ingin mengukur apakah pertanyaan dalam kuesioner yang sudah kita buat betul-betul dapat mengukur apa yang hendak kita ukur. Pada kasus kita besarnya df dapat dihitung 30-2 atau df 28 dengan alpha 0.

239.05 dan df = N-2 atau 28 didapat nilai t tabel 1. d) Isikan dalam box variabel kedelapan butir score pertanyan dan score total (motivasi). uji signifikansi bisa juga dilakukan lewat uji t dengan prosedur : • • Ambil sembarang r hitung. maka dapat disimpulkan bahwa kedelapan butir pertanyaan adalah valid. Bandingkan nilai t ini dengan t tabel pada alpa = 0. c) Tampak di layak tampilan windows Bivariate Correlation.xls b) Dari menu SPSS pilih menu Statistics/Analyze kemudian pilih submenu Correlate. misal untuk butir pertanyaan 1 dengan nilai r hitung = 0.5540.UMB Dra.pertanyaan ternyata positif dan nilai lebih besar dari r tabel 0. e) Pilih Coefisien Correlation Pearson f) Tekan Ok g) Output SPSS Pusat Pengembangan Bahan Ajar .7011 Karena nilai t hitung > t tabel maka H0 tidak dapat ditolak atau r memang berkorelasi positif.522. Selain membandingkan r hitung dengan r tabel. b. lalu pilih Bivarate. M.Si METODOLOGI PENELITIAN . maka hasil dari rumus didapat nilai t hitung = 3. Uji Validitas dapat juga dilakukan dengan menghitung korelasi antara score masing-masing butir pertanyaan dengan total score (motivasi). Hitung nilai t hitung dengan rumus : r t= 1-r2 N–2 • • • Untuk N (kasus) = 30. Nurlis Ak. Hal ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut : a) Buka file Motivasi.

c. pilih Statistics/Analyze kemudian pilih submenu Data Reduction. Nurlis Ak. Jika masing-masing butir pertanyaan merupakan indikator pengukur Motivasi maka akan memiliki nilai leading factor yang tinggi. M. Jika q1 sampai q8 merupakan indikator Motivasi maka dengan sendirinya akan mengelompok menjadi satu dengan faktor loading tinggi begitu juga dengan kepuasa. Dengan faktor analisis kita ingin menguji apakah butir pertanyaan q1 sampai q8 betul-betul merupakan indikator Motivasi dan q9 sampai q15 betul-betul merupakan indaktor kepuasan. c. Langkah Analisis a. Buka file Motivas. Dari menu SPSS.Xls b. Analisis faktor akan mengelompokkan masing-masing pertanyaan q1 sampai q15 kedalam bebera faktor. Tampak dilayak tampilan windows Factor Analysis Pusat Pengembangan Bahan Ajar . lalu pilih Factor. Jadi dapat disimpulkan bahwa masing-masing butir pertanyaan adalah valid. Misalnya sebagai contoh kita punya dua variabel atau konstruk yaitu Motivasi dan Kepuasan.UMB Dra.Dari tampilan output SPSS terlihat bahwa korelasi antara masing-masing score butir pertanyaan (q1-q8) terhadap total score butir-butir pertanyaan (Motivasi) menunjukkan hasil yang signifikan. Motivasi diukur dengan delapan indikator pertanyaan (q1 sampai q8) sedangkan Kepuasan diukur dengan enam indikator pertanyaan (q9-q15).Si METODOLOGI PENELITIAN . Uji dengan Analisis Faktor Analisis faktor digunakan untuk menguji apakah butir-butir pertanyaan atau indikator (q1 sampai q8) yang digunakan dapat mengkonfirmasi sebuah faktor atau konstruk atau variabel (Motivasi).

q7. q8. q2. q5. Pada box variabel.491%. Kita berharap bahwa Faktor 1 akan berisi butir-butir pertanyaan q1 sampai q8 sedangkan Faktor 2 akan berisi butir-butir pertanyaan q9-q15. Pilih box Extraction.d. Klik OK h. M. Pilih box Rotation. q9. e. isikan 2 lalu Continue. Nurlis Ak. Output SPSS Seperti dalam perindah di atas dari ke 15 butir pertanyaan. dan aktifkan Varimax dan tekan Continue g. q10.UMB Dra. dan aktifkan box Number Factor. masukan semua butir pertanyaan dari q1 sampai q15.632% dan Faktor 2 mampu menjelaskan 15. q13 dan q14 sedangkan yang Pusat Pengembangan Bahan Ajar . q4.Si METODOLOGI PENELITIAN . kita meminta kepada SPSSuntuk dikelompokkan menjadi dua faktor (Motivasi dan Kepuasan). f.859% atau kedua faktor mempu menjelaskan variasi sebesar 54. q6. q3. Dengan rotasi varimax kita dapat output SPSS sebagai berikut : Hasil dari rotasi varimax menunjukkan bahwa yang masuk ke faktor 1 dengan loading factor besar adalah q1. Dari tampilan output SPSS terlihat bahwa Faktor 1 mampu menjelaskan variasi sebesar 38.

q8 sedangkan q4 tidak valid karena bukan indaktor Motivasi. q15. q11. q2. M. q6. q7. Nurlis Ak. q12 dan q15 karena mengelompok pada Faktor 2 (Kepuasan) sedangkan indikator q10. q13 dan q14 tidak valid karena bukan indikator Kepuasan tetapi lebih cenderung menjadi indikator Motivasi.Si METODOLOGI PENELITIAN . tetapi lebih cenderung menjadi indikator Kepuasan. q5. q3. Sebaliknya yang valid menjadi indikator Kepuasan adalah q11. Pusat Pengembangan Bahan Ajar . Dari tampilan output ini jelas bahwa yang valid menjadi indikator Motivasi adalah q1.UMB Dra.masuk ke Faktor 2 dengan loading factor besar adalah q4. q12.

Pertemuan 11 MATA KULIAH METODOLOGI PENELITIAN MODUL 10 VALIDITAS DAN RELIABILITAS OLEH : NURLIS PKK JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIV MERCUBUANA JAKARTA 2008 Pusat Pengembangan Bahan Ajar . Nurlis Ak. M.UMB Dra.Si METODOLOGI PENELITIAN .

Hubungan Validitas dan reliabilitas Literatur: Nur Indriantoro. 2. Tujuan Instruksional khusus. Bambang Supomo. 2000. Nurlis Ak. Jenis Validittas. Hubungan Validitas dan reliabilitas 2.1. 1.Si METODOLOGI PENELITIAN . 2. Setelah mempelajari ini mahasiswa diharapkan mampu untuk : 1. Metodologi Penelitian. M. Daftar Materi Pembahasan. Moh Nazir. Jenis Validittas. 2000. Metodologi Penelitian.UMB Dra. Pusat Pengembangan Bahan Ajar .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful