Peranan Mikroorganisme Dalam Bidang Peternakan

Probiotik dan Manfaatnya Pada Pencernaan Ternak Peningkatan teknologi dlm usaha peternakan komponen biaya pakan adalah komponen terbesar yang harus dikeluarkan oleh peternak. Pendekatan dari segi bioteknologi yaitu pemanfaatan jasa mikroba, enzim, hormon, dan probiotik bertujuan untuk meningkatkan kualitas bahan pakan serta kualitas produksi ternak. Bioteknologi telah mampu menghasilkan pakan ternak yang optimal baik dari segi kuantitas, kualitas maupun kontinuitas ketersediaan pakan untuk mencapai tujuan keuntungan jangka panjang.Probiotik merupakan bhn yg berasal dari kultur mikroba / substansi lain yg berasal dari kultur mikroba yg dpt mempengaruhi keseimbangan alami di dlm saluran pencernaan bila diberikan dlm jumlah yg tepat akan dapat meningkatkan efisiensi penggunaan zat-zat makanan. Probiotik adalah mikroba hidup yg mengandung media tempat tumbuh dan produksi metabolismenya. Probiotik terdiri dari: bakteri gram positif, bakteri gram negatif, yeast, dan kapang. Pengaruh Probiotik Terhadap Ternak Pemberian Lactobacillus acidophilus pd pakan ternak meningkatkan pertambahan berat badan sapi & efesiensi makanan, tingkat kematian ternak sapi menurun dari 7,5 % jadi 1,5 % akibat pemberian probiotik. Pemberian probiotik Bio-CAS berfungsi untuk membantu meningkatkan efisiensi pencernaan ternak. Bio-Cas terdiri dari bakteri : Genus Ruminococcus, Bakteroides, Lactobacillus, dan genus jamur fermentatif berfungsi merombak bahan organik kompleks menjadi bahan organik sederhana sehingga lebih mudah dicerna oleh enzim pencernaan. Hasil penelitian pemberian 5 cc Bio-cas pada sapi Bali yang diberikan pakan tambahan 2 kg dedak padi/ekor/hari ternyata mampu memberikan pertambahan berat badan sapi Bali sebesar 600-650 g/ekor/hari. Pada ternak ayam pemberian Lactobacillus meningkatkan pertambahan berat badan 491,3 g/hari dibandingkan dengan kontrol 459,6 g/ hari. Namun, penelitian pada babi pengaruh probiotik baru jelas terlihat apabila ternak tersebut berada dalam kondisi stres, sementara keadaan normal tidak terdapat pengaruh nyata. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: pemberian Aspergillus niger

Rumen berbentuk seperti sebuah kantung.meningkatkan efisiensi(penghematan) pakan 0. Dengan makanan jenis kasar.9 % dan 2.meningkatkan berat badan 5. Setelah pakan diproses di dalam mulut. asam butirat.1. proses kedua adalah di bagian Rumen. yang berfungsi sebagai tempat untuk mengolah pakan dengan bantuan mikroba. Probiotik dalam Pencernaan Serat Kasar pada Ruminansia Zat gizi yang terkandung didalam pakan seringkali berada pada ikatan molekuler yg sulit dicerna tidak dapat dimanfaatkan sebagai sumber zat gizi yang diperlukan ternak.8 % Selain itu peningkatan penampilan ternak akibat pemberian Aspergillus niger disebabkan oleh: meningkatnya asam lemak terbang (volatile fatty acids) seperti asam asetat. pola fermentasinya sebagian besar melalui multiplikasi organisme-organisme pencerna serat kasar yang mencerna selulosa dan hemiselulosa. . dan asam propionat yg merupakan sumber energi bagi ternak terutama ternak ruminansia (sapi. ↓ Peranan mikroba rumen dalam membantu pemecahan zat gizi dalam pakan dan mengubahnya menjadi senyawa yang dapat dimanfaatkan oleh ternak merupakan keuntungan yang dimiliki oleh hewan ruminansia. kerbau. atau kambing Penggunaan bahan fungi lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan bakteri karena : fungi merupakan mikro-organisme yg mempunyai tingkat resisten yg tinggi dan dapat hidup pada kondisi yg kurang menguntungkan dan mudah dikembang biakkan. Urutan pola fermentasi dalam rumen glukosa ↓ silosa ↓ pati ↓ selulosa.

5.Mengubah protein pakan yang berkualitas rendah dan non-protein nitrogen (NPN) menjadi protein penyusun tubuh yang mempunyai komposisi asam amino ideal. (1) Menempatkan mikroorganisme yang menguntungkan dan menekan mikroorganisme yang merugikan.Mikroba rumen yang mati.Mensintesis asam-asam amino dari zat-zat yang mengandung nitrogen yang lebih sederhana. Jumlah selulosa pada serat kasar sekitar 30– 60% dari total bahan kering. gizard dan usus halus) dengan menempatkan mikroflora dari strain Lactobacillus sp (2) meningkatkan daya tahan ternak dari infeksi Salmonella Menurut Jin et al. dengan cara membentuk koloni pada jaringan selulosa pakan yang tumbuh menembus dinding selulosa. 4.Mikroba dalam rumen berfungsi untuk : 1. (1997). yang pada gilirannya berfungsi sebagai sumber nutrisi bagi ternak. ↓ pakan lebih mudah dicerna oleh enzim bakteri rumen. Proses ini dilakukan oleh jamur. 2. akan masuk ke dalam usus halus dan selanjutnya akan diproses menjadi sumber protein yang berkualitas tinggi Pengaruh Probiotik Pada Ternak Unggas menurut para akhli: Menurut Barrow (1992). pada dasarnya ada dua tujuan utama dari penggunaan probiotik pada unggas yaitu : (1) memanipulasi mikroorganisme saluran pencernaan bagian anterior (crop. 3.Mengolah selulosa pakan . (3) Memperbaiki feed intake dan pencernaan .Membentuk vitamin B komplek dan vitamin A. ↓ Selulosa ini akan diuraikan menjadi glukosa ↓ Hasil fermentasinya berupa volatille fatty acids (VFA) berguna sebagai sumber energi utama bagi ternak. (2) Meningkatkan aktivitas enzim-enzim pencernaan dan menekan aktivitas enzim-enzim bakteri yang merugikan.

suplementasi probiotik dalam ransum ternyata dapat meningkatkan : 1.(4) Menekan produksi gas amonia dan merangsang sistem pertahanan tubuh. Solusi : Kandungan protein ransum yang lebih rendah dari standar yang direkomendasikan ↓ Dampaknya menurunkan pertumbuhan ayam Akan tetapi jika diberi suplementasi 0. sebaliknya menurunkan jumlah lemak sub kutan termasuk kulit. . Dilaporkan juga bahwa penurunan kandungan protein dalam ransum ternyata menurunkan berat karkas dan jumlah daging karkas. 2000). 2. ↓ pertumbuhan ayam meningkat dibandingkan dengan kontrol (Ramia dan Bidura. Sebaliknya jumlah lemak subkutan termasuk kulit menurun.20 % probiotik dalam ransum yg berprotein rendah. berat karkas dan persentase daging karkas. Menurut Ramia dan Bidura (2000).