P. 1
Analisis Kasus Produk Desain Instruksional

Analisis Kasus Produk Desain Instruksional

|Views: 348|Likes:
Published by Betty Putrii Anwar

More info:

Published by: Betty Putrii Anwar on Jun 12, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/19/2015

pdf

text

original

ANALISIS KASUS PRODUK DESAIN INSTRUKSIONAL MATA PELAJARAN KIMIA KOMPETENSI DASAR HIDROLISIS

I. Pendahuluan Desain pembelajaran (instruksional) sangat diperlukan sebelum proses pembelajaran itu berlangsung. Menurut Hamreus dalam Suparman (2012, hal. 85) desain instruksional adalah “a systematic process of bringing goal into effective learning activity”. Definisi ini menyatakan bahwa desain instruksional merupakan sebuah proses sistematik untuk memungkinkan tujuan umum dicapai melalui proses belajar yang efektif. Oleh karena itu guru sebagai fasilitator dalam proses pembelajaran, sebelum terjun langsung ke kelas sebaiknya seorang guru mempersiapkan rencana pelaksanaan pembelajaran atau skenario

pembelajarannya dengan baik. Perencanaan pembelajaran yang dikembangkan sebaiknya mengikuti kaidah-kaidah pengembangan desain instruksional secara sistematis dan benar. Penggunaan pendekatan sistem dalam desain instruksional telah menghasilkan berbagai model. Model adalah sesuatu yang menggambarkan adanya pola berpikir. Sebuah model biasanya menggambarkan keseluruhan konsep yang saling berkaitan. Dengan kata lain model juga dapat dipandang sebagai upaya dan untuk mengkonkretkan sebuah teori sekaligus juga merupakan sebuah analogi dan representasi dari variable-variabel yang terdapat di dalam teori tersebut. (Pribadi, 2010, hal. 86). Dalam desain sistem pembelajaran, model biasanya menggambarkan langkah-langkah atau prosedur yang perlu ditempuh untuk menciptakan aktivitas pembelajaran yang efektif, efisien, dan menarik. Jadi suatu model dalam pengembangan pembelajaran adalah suatu proses yang sistematik dalam desain, konstruksi, pemanfaatan, pengelolaan, dan evaluasi sistem pembelajaran. Pengembangan desain instruksional Sebelum seorang pengembang instruksional membuat produk desain instruksional yang baik, harus melakukan delapan langkah-langkah, sesuai dengan bagan model pengembangan

1

instruksional,

Adapun

langkah-langkah

yang

harus

dilakukan

dalam

pengembangan desain intsruksional, sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi Kebutuhan Instruksional dan Menuliskan Tujuan Instruksional Umum (TIU). 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Melakukan Analisis Instruksional. Mengidentifikasi Perilaku dan Karakteristik Awal Siswa. Menuliskan Tujuan Instruksional Khusus (TIK). Menulis Tes Acuan Patokan. Menyusun Strategi Instruksional. Mengembangkan Bahan Instruksional. Mendesain dan Melaksanakan Evaluasi Formatif. Dalam melaksanakan desain instruksional, delapan langkah-langkah tersebut sangat penting. Dari setiap langkah tersebut memiliki fungsi dan tujuan masing-masing, Pada makalah ini akan dibahas prosedur desain produk

instruksional mata pelajaran kimia kompetensi dasar hidrolisis.

II. Pembahasan Salah satu model pengembangan pembelajaran adalah Model

Pengembangan Instruksional (MPI) yang dikembangkan oleh Atwi Suparman (2004)[5], memberikan pedoman untuk mengembangkan pembelajaran, seperti dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gambar. 2.1 Model Pengembangan Instuksional (Atwi Suparman, 2012) 2

Secara umum model pengembangan instruksional (MPI) menurut Atwi Suparman terdiri dari tiga tahap yaitu tahap mengidentifikasi, tahap mengembangkan, dan tahap mengevaluasi dan merevisi (Suparman, 2012). tersebut adalah sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi instruksional Tahap Mengidentifikasi dan kebutuhan menulis tujuan Adapun tahap-tahap

instruksional umum 2. Melakukan analisis instruksional 3. Mengidentifikas karakteristik siswa 1. Menulis tujuan instruksional khusus perilaku dan

Tahap Mengembangkan

2. Menulis tes acuan patokan 3. Menyusun strategi instruksional 4. Mengembangkan bahan instruksional

1. Mendesain dan melaksanakan evaluasi Mengevaluasi formatif yang termasuk di dalamnya dan Merevisi kegiatan merevisi Tahap

Secara rinci tahap MPI dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi Kebutuhan Instruksional dan Menulis Tujuan

Instruksional Umum Mengidentifikasi kebutuhan instruksional adalah suatu proses untuk: a) menentukan kesenjangan penampilan siswa yang disebabkan kekurangan kesempatan mendapatkan pendidikan dan pelatihan pada masa lalu; b) mengidentifikasi bentuk kegiatan instruksional yang paling tepat; c) menentukan populasi sasaran yang dapat mengikuti kegiatan instrusional tersebut. Langkah ini merupakan titik tolak dan sumber bagi langkah-langkah berikutnya. Desain produk instruksional yang akan di analisis adalah pelajaran kimia yaitu:

3

- Kebutuhan Instruksional /Standar Kompetensi (SK) 4 Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya. - Tujuan Instruksional Umum (TIU)/Kompetensi Dasar (KD) 4,4 Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut. 2. Melakukan Analisis Instruksional Analisis instruksional adalah proses menjabarkan perilaku umum menjadi perilaku khusus yang tersusun secara logis dan sistematis. Kegiatan tersebut dilakukan untuk mengidentifikasi perilaku-perilaku khusus yang dapat

menggambarkan perilaku umum secara terperinci. Perilaku-perilaku khusus disusun sesuai dengan kedudukannya, misalnya kedudukannya sebagai perilaku prasyarat, perilaku yang menurut urutan gerakan fisik berlangsung lebih dulu, perilaku yang menurut proses psikologi muncul lebih dulu atau secara kronologis terjadi lebih awal. Dalam tahap ini perilaku yang akan dijabarkan adalah perilaku yang menjadi Tujuan Instruksional Umum ( TIU/KD), yaitu: 4.4 Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut. Perilaku-perilaku yang dijabarkan antara lain: 1. Mengetahui spesi asam dan basa. 2. Mengetahui asam/basa kuat dan lemah 3. Menjelaskan definisi garam 4. Menyebutkan contoh garam 5. Menjelaskan pengertian hidrolisis garam 6. Menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam 7. Menghitung harga pH garam berdasarkan jenis hidrolisisnya 8. Membuktikan jenis hidrolisis garam melalui percobaan

3. Mengidentifikasi Perilaku dan Karakteristik Awal Siswa.

4

Mengidentifikasi perilaku awal siswa dimaksudkan untuk mengetahui siapa kelompok sasaran, populasi sasaran, serta sasaran didik dari kegiatan instruksional. Istilah tersebut digunakan untuk menanyakan siswa yang mana atau siswa sekolah apa, serta sejauh mana pengetahuan dan keterampilan yang telah mereka miliki sehingga dapat mengikuti pelajaran tersebut. No. Perilaku Khusus Dimiliki         Belum Dimiliki 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mengetahui spesi asam dan basa. Mengetahui asam/basa kuat dan lemah Menjelaskan definisi garam Menyebutkan contoh garam Menjelaskan pengertian hidrolisis garam Menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam Menghitung harga pH garam berdasarkan jenis hidrolisisnya 8 Membuktikan jenis hidrolisis garam melalui percobaan

4. Menulis Tujuan Instruksional Khusus Tujuan Instruksional Khusus (TIK) terjemahan dari specific instructional objective. Literature asing menyebutkan pula sebagai objective atau enabling objective untuk membedakannya dari general instructional objective,

goal, atau terminal objective, yang berarti tujuan instructional umum (TIU) atau tujuan instruktional akhir. TIK dirumuskan dalam bentuk kata kerja yang dapat dilihat oleh mata (observable). TIK merupakan satu-satunya dasar untuk menyusun kisi-kisi tes, karena itu TIK harus mengandung unsur-unsur yang dapat memberikan petunjuk kepada penyusun tes agar dapat mengembangkan tes yang benar-benar dapat mengukur perilaku yang terdapat di dalamnya. Unsur-unsur dalam TIK dikenal dengan ABCD yang berasal dari kata sebagai berikut: A = Audience, B = Behaviour, C = Condition, dan D =

5

Degree. Audience adalah siswa yang akan belajar, behavior adalah perilaku spesifik yang akan dimunculkan oleh siswa setelah selesai proses belajarnya dalam pelajaran tersebut, condition adalah kondisi atau batasan yang dikenakan kepada siswa atau alat yang digunakan siswa pada saat di tes (bukan pada saat belajar), dan degree adalah tingkat keberhasilah siswa dalam mencapai perilaku tersebut. Berdasarkan perilaku khusus yang sudah di analisa pada tahap sebelumnya didapatkan empat perilaku khusus yang belum dimiliki oleh siswa yang menjadi tujuan instruksional khusus (TIK). Berikut empat TIK yang di dapatkan: Perilaku khusus yang belum di kuasai Menjelaskan pengertian hidrolisis garam Tujuan Instruksional Khusus (TIK) A. Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam dengan benar Menjelaskan garam jenis-jenis hidrolisis B. Setelah diberikan contoh jenis reaksi hidrolisis garam, siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam. Menghitung harga pH garam berdasarkan jenis hidrolisisnya C. Setelah dijelaskan perhitungan pH garam, siswa dapat menghitung pH garam yang dengan tepat. Membuktikan jenis hidrolisis garam melalui percobaan D. Setelah hidrolisis dilakukan garam, percobaan siswa dapat terhidrolisis

membuktikan

jenis

hidrolisis

garam yang diuji dengan benar.

5. Menulis Tes Acuan Patokan

6

Tes acuan patokan dimaksudkan untuk mengukur tingkat penguasaan setiap siswa terhadap perilaku yang tercantum dalam TIK. Adapun langkahlangkah dalam menyusun tes acuan patokan adalah sebagai berikut: a. Menentukan tujuan tes Tes yang dibuat ini digunakan untuk mengukur sejauh mana tingkat keberhasilan siswa dalam mencapai tujuan instruksional khusus (TIK), Memberikan umpan balik bagi siswa tentang hasil belajar siswa dalam setiap tahap proses belajarnya, dan menilai efektifitas sistem instruksional secara keseluruhan (Suparman, 2012). b. Membuat tabel spesifikasi TIK 1 A B C D Bobot Kompetensi 2 10% 20% 30% 40% 100%  3 Tes Esai Tes Esai Tes Esai Tes kinerja Alat Penilaian Jumlah Butir Tes 4 1 2 2 1 6

Penilaian Psikomotor/unjuk kerja Aspek yang di nilai Tahap persiapan Mengecek kelengkapan dan kesesuaian alat dan bahan sesuai dengan yang tercantum di LKS Tahap Pelaksanaan praktikum Menaruh potongan kertas lakmus biru dan lakmus merah pada pelat tetes. Meneteskan masing-masing larutan pada kertas lakmus. 5-10 5-10 5-10 Indikator Skor Nilai

7

Mengamati perubahan warna yang terjadi dan mencatat hasil pengamatan. Membersihkan alat-alat yang digunakan selama praktikum Membersihkan tempat kerja setelah praktikum selesai. Tahap Akhir Mengorganisasikan data hasil pengamatan Menganalisis hasil pengamatan untuk menentukan sifat garam Menjawab semua pertanyaan di LKS Menarik kesimpulan dari hasil praktikum Jumlah nilai

5-10

5-10

5-10

5-10

5-10

5-10 5-10

50-100

c. Menulis butir tes No TIK A B Apa pengertian dari hidrolisis garam Dari reaksi hidrolisis garam dibawah ini: a. CH3COONa → CH3COO- + Na+ CH3COO- + H2O → CH3COOH + OHb. NH4Cl → NH4+ + ClNH4+ + H2O → NH4OH + H+ Jelaskan jenis reaksi hidrolisis garam dan sifat garam tersebut! C Berapa harga pH dari larutan berikut: a. Garam NH4Cl 0,05M ( Kb NH4Cl = 2.10-5) b. Garam CH3COONa sebanyak 8,2 gram dilarutkan dalam 10 ml air, Ka CH3COONa = 10-5 30 10 20 Pertanyaan Skor

8

D

Isilah tabel hasil pengamatan dari percobaan, dan jawablah pertanyaan untuk mendapatkan kesimpulan dari percobaan hidrolisis! (soal terlampir di dalam LKS)

40

Total

100

d. Merakit tes Butir tes yang telah selesai ditulis dan dikelompokkan atas dasar jenis kemudian diberi nomor urut. Pada saat tes siswa diberi petunjuk untuk menuliskan jawabannya, diberikan petunjuk tentang waktu yang diperlukan untuk menjawab tes, dan skor tiap soal tes. Petunjuk harus sederhana, singkat dan jelas: Berikut petunjuk soal tes yang di desain: Petunjuk: 1. 2. Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat. Waktu pengerjaan soal selama 45 menit.

e. Membuat kunci jawaban Pertanyaan: 1. Apa pengertian dari hidrolisis garam 2. Dari reaksi hidrolisis garam dibawah ini: a. CH3COONa → CH3COO- + Na+ CH3COO- + H2O → CH3COOH + OHb. NH4Cl → NH4+ + ClNH4+ + H2O → NH4OH + H+ Jelaskan jenis reaksi hidrolisis garam dan sifat garam tersebut! 3. Berapa harga pH dari larutan berikut: a. Garam NH4Cl 0,05M (Kb NH4Cl = 2.10-5) b. Garam CH3COONa sebanyak 8,2 gram dilarutkan dalam 10 ml air, Ka CH3COOH = 10-5 4. Berikut ini adalah garam-garam yang diuji:

9

Ammonium sulfat, Kalsium sulfat, Kalsium klorida, Aluminium sulfat, Ammonium klorida, Natrium klorida, Barium klorida, Natrium sulfat, Natrium karbonat, Kalsium karbonat. Pertanyaan: a. Bagaimana perubahan warna pada kertas lakmus jika diujikan pada larutan yang bersifat asam? Bagaimana pula jika dilakukan pada larutan yang bersifat basa dan larutan yang bersifat netral? b. Kelompokkan larutan garam yang bersifat asam, basa, dan netral! c. Mengapa beberapa larutan yang termasuk larutan garam mempunyai sifat asam atau basa atau netral? Jelaskan dengan teori hidrolisis! d. Jelaskan pengertian dari : a. garam terhidrolisis sebagian b. garam terhidrolisis seluruhnya c. garam tidak terhidrolisis Jawaban: 1. Hidrolisis garam adalah reaksi penguraian garam oleh air menjadi ion-ion penyusun garam tersebut. 2. a. Jenis hidrolisis parsial bersifat basa b. Jenis hidrolisis parsial bersifat asam 3. a. pH = - log √ = -log √ = -log √ = -log pH = 6 – log 5

b.

M = = 0,1

=

10

pH = 14 – log √ = 14 – log √ = 14 – log √ pH = 14 – 5 = 9

4. a. Sifat garam Kertas lakmus Merah Merah Biru Merah Biru Merah Biru Biru

Sifat garam Asam Basa Netral

b. Asam : Ammonium sulfat, alumunium sulfat, amonium klorida. Basa : Natrium karbonat, kalsium karbonat. Netral : Kalsium klorida, kalsium sulfat, natrium klorida, natrium sulfat.

c. Asam : asam kuat + basa lemah Basa : Basa kuat + asam lemah Netral : Asam kuat + basa kuat

d. Pengertian dari - Garam terhidrolisis sebagian adalah garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah, asam lemah dan basa kuat. - Garam terhidrolisis total adalah garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah. - Garam yang tak terhidrolisis garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat.

11

6. Menyusun Strategi Instruksional Strategi instruksional dalam menyampaikan materi atau isi pelajaran harus secara sistematis, sehingga kemampuan yang diharapkan dapat dikuasai oleh siswa secara efektif dan efisien. Dalam strategi instruksional terkandung empat pengertian sebagai berikut: a) urutan kegiatan instruksional, yaitu urutan kegiatan guru dalam menyampaikan isi pelajaran kepada siswa; b) metode instruksional, yaitu cara guru mengorganisasikan materi pelajaran dan siswa agar terjadi proses belajar secara efektif dan efisien; c) media instruksional, yaitu peralatan dan bahan instruksional yang digunakan guru dan siswa dalam kegiatan instruksional; dan d) waktu yang digunakan dalam menyelesaikan setiap langkah dalam kegiatan instruksional. Berikut startegi instruksional yang dibuat untuk mencapai empat tujuan instruksional khusus. TIK A : Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam dengan benar Uraian kegiatan instruksional 1 2 Metode 3 PENDAHULUAN Deskripsi singkat Relevansi dan manfaat TIK Materi ini membahas tentang pengertian hidrolisis garam Siswa dapat mengetahui bahwa garam dapat terurai oleh air Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam dengan benar Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD Slide ppt, L LCD 2 2 Media 4 Waktu (menit) Guru Siswa Jml 5 6 7

Ceramah

2

-

2

Ceramah

1

-

1

KEGIATAN INTI Ceramah dan tanya jawab Slide ppt, LCD

Uraian

Penjelasan tentang pengertian hidrolisis garam

5

-

5

12

PENUTUP Tes Siswa menyebutkan formatif pengertian hidrolisis dan umpan garam balik Mengulangi kembali Tindak pengertian dari hidrolisi lanjut garam Jumlah Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD

Tanya jawab

2

2

4

Ceramah

1 13

2

1 15

TIK B : Setelah diberikan contoh jenis reaksi hidrolisis garam, siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam. Uraian kegiatan instruksional 1 2 Metode 3 PENDAHULUAN Deskripsi singkat Relevansi dan manfaat Materi ini membahas tentang jenis-jenis hidrolisis garam Dari reaksi hidrolisis garam dapat diketahui Ceramah jenis hidrolisis garam dan sifat garamnya. Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis Ceramah garam. KEGIATAN INTI - Membagi kelompok - Penjelasan reaksi hidrolisis garam - Diskusi kelompok tentang jenis hidrolisis garam ceramah, diskusi, tanya jawab Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD 2 2 Media 4 Waktu (menit) Guru Siswa Jml 5 6 7

2

-

2

TIK

1

-

1

Uraian

Slide ppt, LCD

30

-

30

13

Contoh

Diberikan contoh 3 reaksi jenis hidrolisis garam. Siswa diminta untuk menjelaskan jenis hidrolisis garam Siswa diminta untuk :

ceramah

Slide ppt, LCD

10

-

10

Latihan

tanya jawab PENUTUP

-

10

10

Tes formatif dan umpan balik

Tindak lanjut

- menjelaskan penentuan jenis hidrolisis garam. - menyimpulkan tentang jenis hidrolisis garam Menyimpulkan kembali materi yang dipelajari dan menugaskan siswa mempelajari materi berikutnya. Jumlah

Tanya jawab

5

10

15

Ceramah

Slide ppt, LCD

5

-

5

55

20

75

TIK C : Setelah dijelaskan perhitungan pH garam, siswa dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis dengan tepat. Uraian kegiatan instruksional 1 2 Metode 3 PENDAHULUAN Deskripsi singkat Relevansi dan manfaat Materi ini membahas tentang perhitungan pH garam. Dari jenis hidrolisis dan sifat garam dapat diprediksi pH garam. Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD 2 2 Media 4 Waktu (menit) Guru Siswa Jml 5 6 7

Ceramah

2

-

2

14

siswa dapat menghitung TIK pH garam dengan tepat. Ceramah

Slide ppt, LCD

1

-

1

KEGIATAN INTI Guru menjelaskan rumus pH dari masing-masing jenis reaksi hidrolisis garam.

Uraian

ceramah, tanya jawab

Slide ppt, LCD

30

-

30

Contoh

Diberikan contoh perhitungan pH garam yang terhidrolisis. Siswa diminta untuk menghitung pH garam yang terhidolisis.

ceramah

Slide ppt, LCD

15

-

15

Latihan

tanya jawab PENUTUP

-

15

15

Siswa diminta untuk Tes menghitung pH garam formatif yang terhidrolisis. dan umpan balik Menyimpulkan kembali materi yang dipelajari dan menugaskan siswa mempersiapkan praktikum di pertemuan berikutnya. Jumlah

Tanya jawab

5

15

20

Tindak lanjut

Ceramah

Slide ppt, LCD

5

-

5

55

20

90

15

TIK D : Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam, siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji dengan benar. Uraian kegiatan instruksional 1 2 Metode 3 PENDAHULUAN Deskripsi singkat Pertemuan ini dilaksanakan praktikum di laboratorium Dengan praktikum hidrolisis garam maka siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis dan kisaran pH nya. Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam, siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji Ceramah Slide ppt, LCD Slide ppt, LCD 2 2 Media 4 Waktu (menit) Guru Siswa Jml 5 6 7

Relevansi dan manfaat

Ceramah

2

2

TIK

Ceramah

Slide ppt, LCD

1

-

1

KEGIATAN INTI

Uraian

Dilakukan praktikum sesuai dengan petunjuk di LKS. Awalnya guru mendemonstrasikan cara menguji garam dan menentukan kisaran pH garam. Siswa diminta untuk mencoba menguji sendiri dengan bimbingan guru.

Praktikum

Alat dan bahan

10

5

20

Contoh

Demonstrasi.

Alat dan bahan

15

5

20

Latihan

Praktikum

Alat dan bahan

2

10

12

16

PENUTUP Siswa menentukan jenis Tes hidrolisis garam dan formatif kisaran pH dari garam dan umpan yang diuji. Dan balik menjawab pertanyaan yang ada di LKS Penjelasan kembali bagian-bagian yang belum di-pahami oleh Tindak siswa. lanjut Guru menugaskan siswa untuk membuat laporan praktikum Jumlah

Diskusi kelompok

LKS

3

30

16

Ceramah

2

-

2

30

30

90

7. Mengembangkan Bahan Instruksional Pemilihan format media dalam pembelajaran virtual kadang-kadang tidak sesuai dalam pratek, walaupun secara teori telah dilakukan dengan benar. Untuk itu diperlukan kompromi untuk mendapatkan produk pembelajaran yang sesuai dengan lingkungan belajar. Tahapan yang akan dicapai dalam mengembangkan bahan instruksional adalah sebagai berikut: a) menjelaskan faktor yang mungkin menyebabkan perbaikan dalam pemilihan media dan sistem penyampaian agar sesuai dengan kegiatan instruksional; b) menjelaskan dan menyebutkan paket dalam komponen instruksional; c) menjelaskan peran desainer dalam pengembangan materi dan penyampaian kegiatan instruksional; d) menjelaskan prosedur untuk

mengembangkan bahan instruksional yang sesuai dengan strategi instruksional; e) membuat bahan instruksional berdasarkan strategi instruksional. Berikut bahan ajar yang dibuat untuk pemenuhan stategi instruksional: - Slide Presentasi (media powerpoint) terlampir. - LKS praktikum

17

PRAKTIKUM KIMIA HIDROLISIS GARAM

Standar Kompetensi 4

:

Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya.

Kompetensi Dasar 4.4 : Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut.

Indikator : 1. Siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji.

Tujuan : Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam siswa dapat: 1. Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam, siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji dengan benar.

Alat dan Bahan - Pelat tetes - Kertas lakmus merah dan lakmus biru - Larutan amonium sulfat - Larutan kalsium sulfat - Larutan kalsium klorida - Larutan aluminium sulfat - Larutan amonium klorida - Larutan natrium klorida - Larutan barium klorida - Larutan natrium sulfat - Larutan natrium karbonat - Larutan kalsium karbonat

Prosedur Kerja: 1. 2. 3. Taruhlah potongan kertas lakmus biru dan lakmus merah pada pelat tetes. Kemudian teteskan masing-masing larutan pada kedua kertas lakmus. Amati apakah terjadi perubahan warna pada kertas lakmus? Catat pengamatan anda!

18

4.

Nyatakan sifat larutan garam (bersifat asam, basa atau netral) dan lakukan pengelompokkan larutan.

Hasil Pengamatan

Perubahan Warna No. Larutan Lakmus Merah 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Ammonium sulfat Kalsium sulfat Kalsium klorida Aluminium sulfat Ammonium klorida Natrium klorida Barium klorida Natrium sulfat Natrium karbonat Kalsium karbonat Biru Asam

Sifat Larutan Basa Netral

Pertanyaan 1. Bagaimana perubahan warna pada kertas lakmus jika diujikan pada larutan yang bersifat asam? Bagaimana pula jika dilakukan pada larutan yang bersifat basa dan larutan yang bersifat netral? 2. 3. Kelompokkan larutan garam yang bersifat asam, basa, dan netral! Mengapa beberapa larutan yang termasuk larutan garam mempunyai sifat asam atau basa atau netral? Jelaskan dengan teori hidrolisis! 4. Jelaskan pengertian dari : a. garam terhidrolisis sebagian b. garam terhidrolisis seluruhnya c. garam tidak terhidrolisis

19

8. Mendesain dan Melaksanakan Evaluasi Formatif Langkah terakhir dalam menyusun model pengembangan instruksional adalah mendesain dan melaksanakan evaluasi formatif. Dalam proses

pengembangan suatu produk instruksional, pelaksanaan evaluasi formatif adalah suatu keharusan dan berlangsung terus menerus. Evaluasi formatif dapat di definisikan sebagai proses menyediakan dan menggunakan informasi untuk dijadikan dasar pengambilan keputusan dalam rangka meningkatkan kualitas produk atau program instruksional. Evaluasi formatif bertujuan untuk menentukan apa yang harus ditingkatkan atau direvisi agar produk tersebut lebih sistematik, efektif, dan efisien. Dalam melakukan evaluasi formatif, seorang pengembang instruksional idealnya melakukan empat tahap yaitu: reviu oleh ahli (expert review), evaluasi satu-satu (one-to-one evaluation), kelompok kecil (small group) dan uji lapangan ( field test). a. Reviu oleh ahli expert review) Reviu ini dilakukan dengan teman sejawat yaitu Mumtaz, S.Pd, guru kimia yang mengajar di kelas XI IPA SMA LTI IGM. Dari hasil reviu ahli didapatkan beberapa revisi dari RPP pengembang yang harus dilakukan untuk perbaikan produk. Berikut lembar penilaian dari ahli: No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Uraian Kebenaran isi menurut bidang ilmunya Kemutakhiran isi Relevansi dengan tujuan instruksional Kebenaran istilah-istilah teknis Ketepatan perumusan TIU Kememadaian analisis instruksional Relevansi TIK dengan TIU Ketepatan perumusan TIK Relevansi instruksional 10 Kualitas teknis penulisan tes √ tes dengan √ √ √ √ √ √ tujuan √ SB B √ √ C K TP

20

No 11

Uraian Relevansi strategi instruksional dengan tujuan instruksional

SB

B √ √ √

C

K

TP

12

Relevansi produk dengan tes dan tujuan instruksional

13

Kualitas teknis produk

Keterangan : SB = Sangat baik D = Kurang B = Baik C = Cukup

TP = Tidak perlu

Dari komentar ahli terhadap produk instruksional yang telah dikembangkan pengembang telah melakukan revisi untuk validitas produk yang dikembangkan. Berikut beberapa komentar ahli:

b. Evaluasi satu-satu (One-to-one evaluation) Evaluasi ini dilakukan pada tiga orang siswa kelas XI IPA 1 yaitu, Muhammad Fahd Naufal Murtado dari kelompok tinggi, Trisa Andami dari kelompok sedang, dan Yuga Al Ghifari dari kelompok rendah. Berikut tanggapan mereka terhadap bahan ajar yang digunakan dalam kegiatan instruksional: 1. Materi dapat dipahami 2. Media powerpoint menarik karena berwarna sehingga meningkatkan motivasi belajar. 3. Evaluasi belajar sesuai dengan materi yang diajarkan. 4. Sebaiknya di slide presentasi selalu disertakan contoh soal latihan dalam setiap satu pokok bahasan. 5. Penggunaan hyperlink dapat tiap pokok bahasan dapat membuyarkan konsentrasi. 6. Tulisannya masih terlalu banyak. Dari evaluasi satu-satu telah telah dilakukan revisi media powerpoint yang digunakan pada kegiatan instruksional.

21

c. Uji lapangan (field test) Uji lapangan tidak dilakukan karena kompetensi dasar hidrolisis sudah dipelajari sebelumnya oleh semua kelas XI IPA SMA LTI IGM.

Kesimpulan Dari desain instruksional yang telah dibuat pengembang terdapat beberapa kelemahan dari validitas dan praktikalitasnya, sehingga perlu dilakukan revisi untuk peningkatan efek potensialnya. Berikut beberapa revisi dari kelemahan produk pengembangan instruksional yang dilakukan Pertanyaan Indikator pembelajaran Komentar Perlu indikator Revisi ditambahkan Ditambahkan penjelasan tentang kegunaan garam dalam sehari-hari kegiatan

pemahaman siswa tentang kehidupan peranan/kegunaan garam pada

dalam kehidupan sehari- pendahuluan hari. Kegiatan inti Pada saat pertemuan ke-3, Ditambahkan pemakaian ketika praktikum ada pHmeter untuk

baiknya siswa tidak hanya menentukan sifat garam menggunakan kertas (asam, basa, atau netral),

lakmus sebagai alat uji, menentukan pH larutan tapi juga menggunakan garam pada kegiatan

pH meter sehingga siswa praktikum. dapat mengetahui pH

larutan garam yang diuji dan mengaplikasikan perhitungan garam. hidrolisis dapat

22

Kegiatan penutup

Tidak

ditemukan

tugas Ditambahkan mandiri tidak Ditambahkan jawaban

tugas

mandiri pada RPP Penilaian Kunci jawaban

kunci

terlampir pada RPP

Dari evaluasi dilakukan revisi produk media powerpoint yang digunakan sesuai dengan saran dari siswa pengguna.

23

RPP sebelum revisi :

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER

: SMA LTI IGM : KIMIA : XI/2

Standar Kompetensi : 4. Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya.

Kompetensi Dasar: 4.4 Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut.

Alokasi waktu

: 6 x 45 menit

Indikator Pembelajaran: Pertemuan Ke-1 1. 2. Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam

Pertemuan Ke-2 3. Siswa dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis

Pertemuan Ke-3 4. Siswa dapat membuktikan jenis-jenis hidrolisis garam.

Tujuan Pembelajaran: Pertemuan Ke-1 A. Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam dengan benar

24

B. Setelah diberikan contoh jenis reaksi hidrolisis garam, siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam.

Pertemuan Ke-2 C. Setelah dijelaskan perhitungan pH garam, siswa dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis dengan tepat.

Pertemuan Ke-3 D. Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam, siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji dengan benar.

A. Materi Pembelajaran Hidrolisis Garam Pengertian hidrolisis Hidrolisis adalah reaksi penguraian molekul dalam air membentuk ion-ionnya. Jadi hidrolisis garam adalah reaksi penguraian molekul garam dalam air membentuk ion-ion penyusunnya. Jenis garam yang terhidrolisis a. Garam yang tidak terhidrolisis Garam yang tidak terhidrolisis berasal dari basa kuat dan asam kuat. Contohnya ialah NaCl. Ion Na+ dan Cl- tidak bereaksi dengan air. Akibatnya larutan garam bersifat netral. b. Garam yang terhidrolisis sebagian Garam yang terhidrolisis sebagian berasal dari asam lemah dan basa kuat atau basa lemah dan asam kuat. Garam yang terhidrolisis sebagian bersifat asam Garam ini terbentuk dari asam kuat dan basa lemah, contohnya garam NH4Cl. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: NH4Cl → NH4+ + Cl- (Cl- tidak bereaksi karena sisa asam kuat) NH4+ + H2O → NH4OH + H+ ( bersifat asam)

25

Cara menghitung pH nya menggunakan rumus: [ pH = -log [ ] ] √

-

Garam yang terhidrolisis sebagian bersifat basa Garam ini terbentuk dari basa kuat dan asam lemah. Contohnya CH3COONa. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: CH3COONa → CH3COO- + Na+ (Na+ tidak bereaksi karena sisa basa kuat) CH3COO- + H2O → CH3COOH + OH- ( bersifat basa) Cara menghitung pH nya menggunakan rumus: [ pOH = -log [ pH = 14 – pOH ] ] √

c. Garam yang terhidrolisis sempurna. Garam ini terbentuk dari asam lemah dan basa lemah. Contohnya NH4CN. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: NH4CN → NH4+ + CNNH4+ + H2O → NH3 + H3O+ CN- + H2O → HCN + OHUntuk menentukan sifat dari larutan garam yang terhidrolisis sempurna dapat dilihat dari harga Ka dan Kb. Jika : Harga Ka > Kb , maka larutan bersifat asam Harga Kb > Ka , maka larutan bersifat basa Harga Ka = Kb , maka larutan bersifat netral.

26

Perhitungan pH dari garam jenis ini menggunakan rumus:

[ pH = -log [ ]

]

B. Metode Pembelajaran 1. Model Pembelajaran : Direct Instruction 2. Metode : 1. Ceramah 2. Tanya Jawab 3. Diskusi 4. Demonstrasi 5. Praktikum Langkah-langkah Pertemuan Ke-1 (2 x 45 menit) Tahap Motivasi:  Guru menanyakan tentang garam yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Pendahuluan  Mengapa kita perlu mempelajarai tentang hidrolisis garam?  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Apersepsi:  Guru mengingatkan kembali tentang reaksi 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu 5 menit

pembentukan garam.

Kegiatan Inti

Eksplorasi  Guru memberikan penjelasan tentang pengertian 5 menit

hidrolisis garam.  Guru menjelaskan contoh-contoh reaksi hidrolisis garam 15 menit

27

 Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok Elaborasi

5 menit

 Siswa mendiskusikan jenis-jenis hidrolisis garam dari 10 menit contoh-contoh reaksi hidrolisis yang telah di jelaskan oleh guru  Siswa dari masing-masing kelompok mengemukakan 10 menit hasil diskusinya  Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan 5 menit dari hasil diskusi.  Siswa mengerjakan soal latihan yang di berikan guru 5 menit untuk membuat reaksi hidrolisis garam dan menentukan jenis hidrolisis dari contoh garam yang diberikan. Konfirmasi  Guru memberikan tanggapan dan penegasan atas hasil 5 menit diskusi  Guru memberikan penjelasan jawaban yang tepat dari latihan  Guru meminta siswa untuk menuliskan resume tentang 5 menit pengertian dan jenis hidrolisis garam Penutup  Quiz  Guru menugaskan siswa untuk mempelajari materi pertemuan berikutnya (perhitungan pH garam yang terhidrolisis). 10 menit 5 menit

28

Pertemuan ke-2 (2 x 45 menit) Tahap Motivasi:  Guru menanyakan sifat dari salah satu contoh garam, 5 menit apakah bersifat asam, basa, atau netral? Pendahuluan  Guru menjelaskan bahwa dari jenis hidrolisis garam dapat ditentukan pH garam.  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Apersepsi:  Guru mengingatkan kembali tentang jenis hidrolisis garam. Eksplorasi  Guru memberikan rumus pH masing-masing jenis reaksi 10 menit hidrolisis garam dari reaksi yang sudah dipelajari sebelumnya.  Guru menjelaskan contoh perhitungan pH garam yang 10 menit terhidrolisis sebagian.  Guru menjelaskan contoh perhitungan pH garam yang 10 menit Kegiatan Inti terhidrolisis sempurna. Elaborasi  Guru membimbing siswa untuk mengerjakan contoh 10 menit perhitungan pH garam yang terhidrolisis sebagian.  Guru membimbing siswa mengerjakan contoh 10 menit 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu

perhitungan pH garam yang terhidrolisis sempurna.  Siswa mengerjakan latihan perhitungan pH garam yang 5 menit diberikan Konfirmasi  Guru menjelaskan jawaban soal latihan perhitungan pH. 5 menit

29

 Guru meminta siswa untuk menuliskan resume tentang 5 menit Penutup jenis hidrolisis dan perhitungan pH nya.  Quiz  Guru menugaskan siswa untuk mempelajari LKS praktikum pada pertemuan berikutnya. 10 menit 5 menit

Pertemuan Ke-3 ( 2 x 45 menit) Tahap Pendahuluan Motivasi:  Guru menanyakan tentang kesiapan praktikum?  Guru menjelaskan pentingnya praktikum hidrolisis garam.  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Pre test:  Guru memberikan beberapa pertanyaan untuk melihat penguasaan siswa terhadap praktikum. Eksplorasi:  Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok.  Guru mendemonstrasikan cara menguji sifat dari garam yang diuji. Elaborasi: Kegiatan Inti  Guru membimbing siswa dalam pelaksanaan praktikum.  Siswa melakukan pengecekan sifat garam dengan menggunakan kertas lakmus.  Guru memberi penjelasan kepada siswa dalam mencatat hasil pengamatan dan menjawab pertanyaan. Konfirmasi:  Guru memberikan tanggapan terhadap hasil pengamatan siswa. 5 menit 10 menit 5 menit 30 menit 5 menit 5 menit 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu 5 menit

30

 Guru memberikan penguatan dari hasil pengamatan siswa tentang sifat dari garam (asam, basa , atau netral).  Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan Penutup tentang sifat dari garam.  Post test (menjawab pertanyaan di akhir praktikum)

5 menit

5 menit

10 menit

D. Sumber Belajar        Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Tiga Serangkai Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Grafindo Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Erlangga Internet LKS praktikum hidrolisis garam Peralatan praktikum hidrolisis garam. Media Powerpoint.

E. Penilaian 1. Teknik Penilaian: 1. Tertulis 2. Unjuk Kerja 2. Bentuk instrumen: Tes Uraian dan laporan tertulis  Penilaian Kognitif No.Tujuan Pembelajaran 1 2 3 4 Tes tertulis Tes tertulis Tes tertulis Laporan dan tes tertulis Teknik Penilaian Bentuk Instrumen Soal uraian Soal uraian Soal uraian Laporan praktikum Terlampir Terlampir Terlampir Terlampir Instrumen

31

Instrumen tes uraian: No 1 2 Pertanyaan Apa pengertian dari hidrolisis garam Dari reaksi hidrolisis garam dibawah ini: c. CH3COONa → CH3COO- + Na+ CH3COO- + H2O → CH3COOH + OHd. NH4Cl → NH4+ + ClNH4+ + H2O → NH4OH + H+ Jelaskan jenis reaksi hidrolisis garam dan sifat garam tersebut! 3 Berapa harga pH dari larutan berikut: c. Garam NH4Cl 0,05M ( Kb NH4Cl = 2.10-5) d. Garam CH3COONa sebanyak 8,2 gram dilarutkan dalam 10 ml air, Ka CH3COONa = 10-5 4 Isilah tabel hasil pengamatan dari percobaan, dan jawablah pertanyaan untuk mendapatkan kesimpulan dari percobaan hidrolisis! (soal terlampir di dalam LKS) Total  100 40 30 Skor 10 20

Penilaian Psikomotor/unjuk kerja Aspek yang di nilai Indikator Skor Nilai

Tahap persiapan

Mengecek kelengkapan dan kesesuaian alat dan bahan sesuai dengan yang tercantum di LKS

5-10

Tahap Pelaksanaan praktikum

Menaruh potongan kertas lakmus biru dan lakmus merah pada pelat tetes. Meneteskan masing-masing larutan pada kertas lakmus.

5-10

5-10

32

Mengamati perubahan warna yang terjadi dan mencatat hasil pengamatan. Membersihkan alat-alat yang digunakan selama praktikum Membersihkan tempat kerja setelah praktikum selesai. Tahap Akhir Mengorganisasikan data hasil pengamatan Menganalisis hasil pengamatan untuk menentukan sifat garam Menjawab semua pertanyaan di LKS Menarik kesimpulan dari hasil praktikum Jumlah nilai

5-10

5-10

5-10

5-10

5-10

5-10 5-10

50-100

Mengetahui, Kepala SMA LTI IGM,

Palembang, Juni 2013 Guru Mata Pelajaran,

Betty Kurniaty, S. Si NIK. 2004.04.0002

Betty Kurniaty, S. Si

33

RPP setelah revisi: RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER

: SMA LTI IGM : KIMIA : XI/2

Standar Kompetensi : 4. Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya.

Kompetensi Dasar: 4.4 Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut.

Alokasi waktu

: 6 x 45 menit

Indikator Pembelajaran: Pertemuan Ke-1 1. 2. Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam

Pertemuan Ke-2 3. Siswa dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis

Pertemuan Ke-3 4. Siswa dapat membuktikan jenis-jenis hidrolisis garam.

Tujuan Pembelajaran: Pertemuan Ke-1 A. Siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam dengan benar B. Setelah diberikan contoh jenis reaksi hidrolisis garam, siswa dapat menjelaskan jenis-jenis hidrolisis garam.

34

Pertemuan Ke-2 C. Setelah dijelaskan perhitungan pH garam, siswa dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis dengan tepat. Pertemuan Ke-3 D. Setelah dilakukan percobaan hidrolisis garam, siswa dapat membuktikan jenis hidrolisis garam yang diuji dengan benar.

C. Materi Pembelajaran Hidrolisis Garam Pengertian hidrolisis Hidrolisis adalah reaksi penguraian molekul dalam air membentuk ion-ionnya. Jadi hidrolisis garam adalah reaksi penguraian molekul garam dalam air membentuk ion-ion penyusunnya. Jenis garam yang terhidrolisis d. Garam yang tidak terhidrolisis Garam yang tidak terhidrolisis berasal dari basa kuat dan asam kuat. Contohnya ialah NaCl. Ion Na+ dan Cl- tidak bereaksi dengan air. Akibatnya larutan garam bersifat netral. e. Garam yang terhidrolisis sebagian Garam yang terhidrolisis sebagian berasal dari asam lemah dan basa kuat atau basa lemah dan asam kuat. Garam yang terhidrolisis sebagian bersifat asam

Garam ini terbentuk dari asam kuat dan basa lemah, contohnya garam NH4Cl. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: NH4Cl → NH4+ + Cl- (Cl- tidak bereaksi karena sisa asam kuat) NH4+ + H2O → NH4OH + H+ ( bersifat asam) Cara menghitung pH nya menggunakan rumus: [ ] √ pH = -log [ ]

35

-

Garam yang terhidrolisis sebagian bersifat basa

Garam ini terbentuk dari basa kuat dan asam lemah. Contohnya CH3COONa. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: CH3COONa → CH3COO- + Na+ (Na+ tidak bereaksi karena sisa basa kuat) CH3COO- + H2O → CH3COOH + OH- ( bersifat basa) Cara menghitung pH nya menggunakan rumus: [ ] √ pH = 14 - log [ ]

f. Garam yang terhidrolisis sempurna. Garam ini terbentuk dari asam lemah dan basa lemah. Contohnya NH4CN. Reaksi yang terjadi sebagai berikut: NH4CN → NH4+ + CNNH4+ + H2O → NH3 + H3O+ CN- + H2O → HCN + OHUntuk menentukan sifat dari larutan garam yang terhidrolisis sempurna dapat dilihat dari harga Ka dan Kb. Jika : Harga Ka > Kb , maka larutan bersifat asam Harga Kb > Ka , maka larutan bersifat basa Harga Ka = Kb , maka larutan bersifat netral. Perhitungan pH dari garam jenis ini menggunakan rumus: [ ] √ pH = -log [ ]

D. Metode Pembelajaran 1. Model Pembelajaran : Direct Instruction 2. Metode : 1. Ceramah 2. Tanya Jawab 3. Diskusi 4. Demonstrasi 5. Praktikum

36

Langkah-langkah Pertemuan Ke-1 (2 x 45 menit) Tahap Motivasi:  Guru menanyakan tentang garam yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari.  Mengapa kita perlu mempelajari tentang hidrolisis Pendahuluan garam?  Guru membuka wawasan siswa tentang kegunaan garam dalam kehidupan sehari-hari.  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Apersepsi:  Guru mengingatkan kembali tentang reaksi 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu 6 menit

pembentukan garam. Kegiatan Inti Eksplorasi  Guru memberikan penjelasan tentang pengertian 5 menit

hidrolisis garam.  Guru menjelaskan contoh-contoh reaksi hidrolisis garam 15 menit  Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok Elaborasi  Siswa mendiskusikan jenis-jenis hidrolisis garam dari 10 menit contoh-contoh reaksi hidrolisis yang telah di jelaskan oleh guru  Siswa dari masing-masing kelompok mengemukakan 10 menit hasil diskusinya  Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan 5 menit dari hasil diskusi.  Siswa mengerjakan soal latihan yang di berikan guru 5 menit untuk membuat reaksi hidrolisis garam dan menentukan jenis hidrolisis dari contoh garam yang diberikan. 5 menit

37

Konfirmasi  Guru memberikan tanggapan dan penegasan atas hasil diskusi  Guru memberikan penjelasan jawaban yang tepat dari latihan

5 menit

5 menit

 Guru meminta siswa untuk menuliskan resume tentang 5menit pengertian dan jenis hidrolisis garam Penutup  Quiz  Guru menugaskan siswa untuk mempelajari materi pertemuan berikutnya (perhitungan pH garam yang terhidrolisis). 10 menit

Pertemuan ke-2 (2 x 45 menit) Tahap Motivasi:  Guru menanyakan sifat dari salah satu contoh garam, 5 menit apakah bersifat asam, basa, atau netral? Pendahuluan  Guru menjelaskan bahwa dari jenis hidrolisis garam dapat ditentukan pH garam.  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Apersepsi:  Guru mengingatkan kembali tentang jenis hidrolisis garam. Kegiatan Inti Eksplorasi  Guru memberikan rumus pH masing-masing jenis reaksi 10 menit hidrolisis garam dari reaksi yang sudah dipelajari sebelumnya.  Guru menjelaskan contoh perhitungan pH garam yang 10 menit terhidrolisis sebagian. 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu

38

 Guru menjelaskan contoh perhitungan pH garam yang 10 menit terhidrolisis sempurna. Elaborasi  Guru membimbing siswa untuk mengerjakan contoh 10 menit perhitungan pH garam yang terhidrolisis sebagian.  Guru membimbing siswa mengerjakan contoh 10 menit

perhitungan pH garam yang terhidrolisis sempurna.  Siswa mengerjakan latihan perhitungan pH garam yang 5 menit diberikan Konfirmasi  Guru menjelaskan jawaban soal latihan perhitungan pH. 5 menit  Guru meminta siswa untuk menuliskan resume tentang 5 menit Penutup jenis hidrolisis dan perhitungan pH nya.  Quiz  Guru menugaskan siswa untuk mempelajari LKS praktikum pada pertemuan berikutnya. 10 menit 5 menit

Pertemuan Ke-3 ( 2 x 45 menit) Tahap Pendahuluan Motivasi:  Guru menanyakan tentang kesiapan praktikum?  Guru menjelaskan pentingnya praktikum hidrolisis garam.  Guru menyebutkan tujuan pembelajaran Pre test:  Guru memberikan beberapa pertanyaan untuk melihat penguasaan siswa terhadap praktikum. 5 menit Kegiatan Pembelajaran Waktu 5 menit

39

Kegiatan Inti

Eksplorasi:  Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok.  Guru mendemonstrasikan cara menguji sifat dari garam yang diuji. Elaborasi:  Guru membimbing siswa dalam pelaksanaan praktikum.  Siswa melakukan pengecekan sifat garam dengan menggunakan kertas lakmus dan pH meter.  Guru memberi penjelasan kepada siswa dalam mencatat hasil pengamatan dan menjawab pertanyaan. Konfirmasi:  Guru memberikan tanggapan terhadap hasil pengamatan siswa.  Guru memberikan penguatan dari hasil pengamatan siswa tentang sifat dari garam (asam, basa , atau netral). Tugas Mandiri: Membuat laporan praktikum.  Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan 5 menit 5 menit 5 menit 10 menit 5 menit 30 menit 5 menit 5 menit

Penutup

tentang sifat dari garam.  Post test (menjawab pertanyaan di akhir praktikum) 10 menit

D. Sumber Belajar        Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Tiga Serangkai Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Grafindo Buku Kimia Jilid 2 Bilingual Penerbit Erlangga Internet LKS praktikum hidrolisis garam Peralatan praktikum hidrolisis garam. Media Powerpoint.

40

E. Penilaian 1. Teknik Penilaian: 1. Tertulis 2. Unjuk Kerja 2. Bentuk instrumen: Tes Uraian dan laporan tertulis  Penilaian Kognitif No.Tujuan Pembelajaran 1 2 3 4 Tes tertulis Tes tertulis Tes tertulis Laporan dan tes tertulis Teknik Penilaian Bentuk Instrumen Soal uraian Soal uraian Soal uraian Laporan praktikum Terlampir Terlampir Terlampir Terlampir Instrumen

Instrumen tes uraian: No 1 Pertanyaan dan Jawaban Apa pengertian dari hidrolisis garam Jawab: Hidrolisis garam adalah reaksi penguraian garam oleh air menjadi ion-ion penyusun garam tersebut. 2 Dari reaksi hidrolisis garam dibawah ini: e. CH3COONa → CH3COO- + Na+ CH3COO- + H2O → CH3COOH + OHf. NH4Cl → NH4+ + ClNH4+ + H2O → NH4OH + H+ Jelaskan jenis reaksi hidrolisis garam dan sifat garam tersebut! Jawab : a. Jenis hidrolisis parsial bersifat basa b. Jenis hidrolisis parsial bersifat asam 20 Skor 10

41

3

Berapa harga pH dari larutan berikut: e. Garam NH4Cl 0,05M ( Kb NH4Cl = 2.10-5) f. Garam CH3COONa sebanyak 8,2 gram dilarutkan dalam 10 ml air, Ka CH3COOH = 10-5 Jawab : a. pH = - log √ = -log √ = -log √ = -log pH = 6 – log 5

30

b. M = = 0,1

=

pH = 14 – log √ = 14 – log √ = 14 – log √ = 14 – 5 =9 4 Isilah tabel hasil pengamatan dari percobaan, dan jawablah pertanyaan untuk mendapatkan kesimpulan dari percobaan hidrolisis! (soal terlampir di dalam LKS) Total 100 40

42

Penilaian Psikomotor/unjuk kerja Aspek yang di nilai Indikator Skor Nilai

Tahap persiapan

Mengecek kelengkapan dan kesesuaian alat dan bahan sesuai dengan yang tercantum di LKS

5-10

Tahap Pelaksanaan praktikum

Menaruh potongan kertas lakmus biru dan lakmus merah pada pelat tetes. Meneteskan masing-masing larutan pada kertas lakmus. Mengamati perubahan warna yang terjadi dan mencatat hasil pengamatan. Membersihkan alat-alat yang digunakan selama praktikum Membersihkan tempat kerja setelah praktikum selesai.

5-10

5-10

5-10

5-10

5-10

Tahap Akhir

Mengorganisasikan data hasil pengamatan Menganalisis hasil pengamatan untuk menentukan sifat garam Menjawab semua pertanyaan di LKS Menarik kesimpulan dari hasil praktikum

5-10

5-10

5-10 5-10

Jumlah nilai

50-100

Mengetahui, Kepala SMA LTI IGM,

Palembang, Juni 2013 Guru Mata Pelajaran,

Betty Kurniaty, S. Si

Betty Kurniaty, S. Si

43

Daftar Pustaka Pribadi, B. A. (2010). Model Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Dian Rakyat. Suparman, A. (2012). Desain Instruksional Modern. Jakarta: Penerbit Erlangga.

44

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->