P. 1
Laporan Kasus Penyakit Hiv Aids 12

Laporan Kasus Penyakit Hiv Aids 12

|Views: 219|Likes:
Published by Riyan Saputra

More info:

Published by: Riyan Saputra on Jun 12, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2013

pdf

text

original

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.............................................................................................1 KATA PENGANTAR...............................................................................2
BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG……………………………………………...........................3 1.2 TUJUAN PENULISAN…………………………………………............................4 1.3 RUANG LINGKUP PENULISAN………………………………..........................4 1.4 METODE PENULISAN………………………………………………...................4

BAB II TINJAUAN TEORITIS 2.1 Pengertian HIV/AIDS……………............................................................………..4 2.2 Patofisiologi..............................................................................................................5 2.3 Epidemiologi ..........................................................................................................12 2.4 Manifestasi klinik....................................................................................................12 2.5 Etiologi………………………………......................................................……..……15 2.6 Komplikasi…………………..................................................……………………15 2.7 Penatalaksanaan......................................................................................................18 2.8 Pencegahan AIDS………………....................................................……………..19 BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN......................................................................................................21 B. SARAN..................................................................................................................21 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................22

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 1

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum wr.wb
Segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat, kekuatan, dan kesempatan sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Kasus Penyakit HIV/AIDS. Saya menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini mengalami beberapa kesulitan, namun karena bantuan, dukungan serta dorongan dari berbagai pihak akhirnya dapat terselesaikan. Dalam laporan ini kami menyadari banyak kesalahan dan masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun sehingga laporan ini dapat menjadi lebih baik. Semoga laporan ini dapat menjadi lebih baik. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kami pada khususnya dan bagi pembaca pada umumnya. Akhirnya kami hanya bisa berharap agar laporan ini dapat berguna baik bagi kami sebagai penulis pihak-pihak yang berkepentingan khususnya.

MEDAN,27 FEBRUARI 2013

PENULIS
RS.HAJI MEDAN [Type text] Page 2

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS) immunodeficiency virus (HIV).1 Penyakit AIDS adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang dikenal sebagai HIV yang dapat menyebabkan daya tahan tubuh seseorang menurun sehingga mudah terjangkit penyakit infeksi berat atau keganasan yang menyebabkan kematian.1
Kita semua mungkin sudah banyak mendengar cerita-cerita yang menyeramkan tentang HIV/AIDS. Penyebrangan AIDS itu berlangsung secara cepat dan mungkin sekarang sudah ada disekitar kita. Sampai sekarang belum ada obat yang bisa menyembuhkan AIDS, bahkan penyakit yang saat ini belum bisa dicegah dengan vaksin. Acquired Immune Deficiency Syndrome atau yang lebih dikenal dengan dengan AIDS adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh virus HIV yaitu: H = Human (manusia), I = Immuno deficiency (berkurangnya kekebalan), V = Virus1. Maka dapat dikatakan HIV adalah virus yang menyerang dan merusak sel kekebalan tubuh manusia sehingga tubuh kehilangan daya tahan dan mudah terserang berbagai penyakit antara lain TBC, diare, sakit kulit, dll. Kumpulan gejala penyakit yang menyerang tubuh kita itulah yang disebut AIDS.
1

merupakan penyakit yang

menunjukkan adanya sindrom defisiensi imun selular sebagai akibat infeksi human

Maka, selama bertahun-tahun orang dapat terinfeksi HIV sebelum akhirnya mengidap AIDS. Namun penyakit yang paling sering ditemukan pada penderita AIDS adalah sejenis radang paru-paru yang langka, yang dikenal dengan nama pneumocystis carinii pneumonia (PCP), dan sejenis kanker kulit yang langka yaitu kaposi’s sarcoma (KS). Biasanya penyakit ini baru muncul dua sampai tiga tahun setelah penderita didiagnosis mengidap AIDS. Seseorang yang telah terinfeksi HIV belum tentu terlihat sakit. Secara fisik dia akan sama dengan orang yang tidak terinfeksi HIV. 1 Oleh karena itu 90% dari pengidap AIDS tidak menyadari bahwa mereka telah tertular virus AIDS, yaitu HIV karena masa inkubasi penyakit ini termasuk lama dan itulah sebabnya mengapa penyakit ini sangat cepat tertular dari satu orang ke orang lain. Masa inkubasi

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 3

adalah periode atau masa dari saat penyebab penyakit masuk ke dalam tubuh (saat penularan) sampai timbulnya penyakit. 1

1.2 Tujuan Penulisan Tujuan penulisan makalah ini adalah: 1. Meningkatakan kemampuan tentang konsep dasar asuhan keperawatan pada pasien HIV/AIDS. 2. Memberi gambaran pelakasanan asuhan keperawatan pada pasien dengan HIV/AIDS. 3. Agar makalah ini dapat dipergunakan dalam proses keperawatan. 1.3 Ruang Lingkup Penulisan Dalam penulisan makalah ini kelompok hanya membahas tentang Asuhan Keperawatan dengan pasien HIV/AIDS. 1.4 Metode penulisan Metode penulisan yang di gunakan dalam makalah ini yaitu dengan menggunakan metode studi kepustakaan dan bahan dari internet yaitu degnan mempelajari dan membaca literature yang berhubungan dengan makalah ini.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 4

BAB II TINJAUAN TEORITIS
A. Pengertian 1. HIV MenurutPrice & Wilson, 1995 HIV (Human immunodeficiency virus) adalah virus penyebab Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). HIV yang dulu disebut sebagai HTLV-III (Human T cell lympothropic virus Tipe III) atau LAV (Lymphadenopathy Virus), adalah virus sitopatik dari famili retrovirus. Hal ini menunjukkan bahwa virus ini membawa materi genetiknya dalam asam ribonukleat (RNA) dan bukan dalam asam deoksiribonukleat (DNA). Menurut Muma et al (1997) Virus ini memiliki kemampuan unik untuk mentransfer informasi genetik mereka dari RNA ke DNA dengan menggunakan enzim yang disebut reverse transcriptase, yang merupakan kebalikan dari proses transkripsi (dari DNA ke RNA) dan translasi (dari RNA ke protein) pada umumnya. 6 2. AIDS Menurut Samsuridjal Djauzi (2004). AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome) adalah sekumpulan gejala penyakit karena menurunnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan oleh infeksi HIV Centers for Disease Control (CDC) merekomendasikan bahwa diagnosa AIDS ditujukan pada orang yang mengalami infeksi opportunistik, dimana orang tersebut mengalami penurunan sistem imun yang mendasar (sel T berjumlah 200 atau kurang) dan memiliki antibodi positif terhadap HIV. Kondisi lain yang sering digambarkan meliputi kondisi demensia progresif, ―wasting syndrome‖, atau sarkoma kaposi (pada pasien berusia lebih dari 60 tahun), kanker-kanker khusus lainnya (yaitu kanker serviks invasif) atau diseminasi dari penyakit yang umumnya mengalami lokalisasi (misalnya, TB) (Doengoes, 2000).6

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 5

Apa itu HIV? HIV atau ’Human Immunodeficiency Virus’, HIV adalah virus yang menyerang dan merusak kekebalan tubuh pada manusia, sehingga tubuh tidak bisa melawan infeksi-infeksi yang masuk ke tubuh.

Acquired Immune Deficiency Syndrome atau yang lebih dikenal dengan dengan AIDS adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh virus HIV yaitu: H = Human (manusia), I = Immuno deficiency (berkurangnya kekebalan), V = Virus.7 Maka dapat dikatakan HIV adalah virus yang menyerang dan merusak sel kekebalan tubuh manusia sehingga tubuh kehilangan daya tahan dan mudah terserang berbagai penyakit antara lain TBC, diare, sakit kulit, dll. Kumpulan gejala penyakit yang menyerang tubuh kita itulah yang disebut AIDS, yaitu: A = Acquired (didapat), I = Immune (kekebalan tubuh),D = Deficiency (kekurangan), S = Syndrome (gejala). Maka, selama bertahun-tahun orang dapat terinfeksi HIV sebelum akhirnya mengidap AIDS. Namun penyakit yang paling sering ditemukan pada penderita AIDS adalah sejenis radang paru-paru yang langka, yang dikenal dengan nama pneumocystis carinii pneumonia (PCP), dan sejenis kanker kulit yang langka yaitu kaposi’s sarcoma (KS). 7 Jadi AIDS berarti kumpulan gejala akibat kekurangan atau kelemahan sistem kekebalan tubuh yang dibentuk setelah kita lahir dan disebabkan oleh HIV atau Human Immunodeficiency Virus. AIDS bukan penyakit turunan, oleh sebab itu dapat menulari siapa saja. Virusnya sendiri bernama Human Immunodeficiency Virus (atau disingkat HIV) yaitu virus yang memperlemah kekebalan pada tubuh manusia. Orang yang terkena virus ini akan menjadi rentan terhadap infeksi oportunistik ataupun mudah terkena tumor. Meskipun penanganan yang telah ada dapat memperlambat laju perkembangan virus, namun penyakit ini belum benarbenar bisa disembuhkan.7

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 6

Penyakit ini kadang disebut “infeksi oportunistik”, karena penyakit ini menyerang dengan cara memanfaatkan kesempatan ketika kekebalan tubuh menurun sehingga kanker dan infeksi oportunistik inilah yang dapat menyebabkan kematian. Biasanya penyakit ini baru muncul dua sampai tiga tahun setelah penderita didiagnosis mengidap AIDS. Orang yang mengidap KS mempunyai kesempatan hidup lebih lama dibandingkan orang yang terkena infeksi oportunistik. Akan tetapi belum ada seorang pun yang diketahui benar-benar sembuh dari AIDS. Seseorang yang telah terinfeksi HIV belum tentu terlihat sakit. Secara fisik dia akan sama dengan orang yang tidak terinfeksi HIV. Apakah seseorang sudah tertular HIV atau tidak hanya bisa diketahui melalui tes darah. Oleh karena itu 90% dari pengidap AIDS tidak menyadari bahwa mereka telah tertular virus AIDS, yaitu HIV karena masa inkubasi penyakit ini termasuk lama dan itulah sebabnya mengapa penyakit ini sangat cepat tertular dari satu orang ke orang lain. Masa inkubasi adalah periode atau masa dari saat penyebab penyakit masuk ke dalam tubuh (saat penularan) sampai timbulnya penyakit. 7 Apa Perbedaannya HIV dan AIDS? Fase HIV adalah fase dimana virus masuk ke dalam tubuh dan tubuh mulai melakukan perlawanan dengan menciptakan antibodi. Pada fase ini, sebagian besar orang tidak merasakan gejalanya sehingga disebut fase tanpa gejala.8 Fase AIDS, adalah saat tubuh sudah tidak mampu melawan penyakit-penyakit yang masuk dan menginfeksi tubuh. Biasanya dikatakan fase AIDS setalah muncul 2 atau lebih gejala. Misal flu yang sulit sembuh diiringi mencret dan menurunnya berat badan hingga >10%.Untuk memudahkan penjelasannya.8 Orang dengan HIV dan AIDS (ODHA) dibagi dalam 4 Stadium perkembangan, yaitu: a. Stadium awal infeksi HIV, menunjukkan gejala-gejala seperti : demam, kelelahan, nyeri sendi, pembesaran kelenjar getah bening. Gejala-gejala ini menyerupai influenza/monokleosis. b. Stadium tanpa gejala, yaitu stadium dimana ODHA nampak sehat, namun dapat merupakan sumber penularan infeksi HIV. Masa ini bisa mencapai 5 hingga 10 tahun, bergantung dengan kekebalan tubuh dan kesehatan seseorang. c. Stadium ARC (AIDS Related Complex), memperlihatkan gejala-gejala seperti demam lebih dari 38oC secara berkala/terus-menerus, menurunnya berat badan lebih dari 10% dalam waktu 3 bulan, pembesaran kelenjar getah bening, diare/mencret secara berkala/terus-menerus RS.HAJI MEDAN [Type text] Page 7

dalam waktu yang lama tanpa sebab yang jelas, kelemahan tubuh yang menurunkan aktifitas fisik, berkeringat pada waktu malam hari. d. Stadium AIDS, akan menunjukkan gejala-gejala seperti terdapatnya kanker kulit yang disebut sarkoma kaposi, kanker kelenjar getah bening, infeksi penyakit penyerta misalnya : pneumonia yang disebabkan oleh pneumocytis carinii, TBC, peradangan otak/selaput otak.8

B. Patofisiologi Virus memasuki tubuh dan terutama menginfeksi sel yang mempunyai molekul CD4. Kelompok terbesar yang mempunyai molekul CD4 adalah limfosit T4 yang mengatur reaksi sistem kekebalan manusia. Sel-sel target lain adalah monosit, makrofag, sel dendrit, sel langerhans dan sel mikroglia. Setelah mengikat molekul CD4 melalui transkripsi terbalik. Beberapa DNA yang baru terbentuk saling bergabung dan masuk ke dalam sel target dan membentuk provirus. Provirus dapat menghasilkan protein virus baru, yang bekerja menyerupai pabrik untuk virus-virus baru. Sel target normal akan membelah dan memperbanyak diri seperti biasanya dan dalam proses ini provirus juga ikut menyebarkan anak-anaknya. Secara klinis, ini berarti orang tersebut terinfeksi untuk seumur hidupnya.8 Siklus replikasi HIV dibatasi dalam stadium ini sampai sel yang terinfeksi diaktifkan. Aktifasi sel yang terinfeksi dapat dilaksanakan oleh antigen, mitogen, sitokin (TNF alfa atau interleukin 1) atau produk gen virus seperti sitomegalovirus (CMV), virus EpsteinBarr, herpes simpleks dan hepatitis. Sebagai akibatnya, pada saat sel T4 yang terinfeksi diaktifkan, replikasi serta pembentukan tunas HIV akan terjadi dan sel T4 akan dihancurkan. HIV yang baru dibentuk ini kemudian dilepas ke dalam plasma darah dan menginfeksi sel-sel CD4+ lainnya. Karena proses infeksi dan pengambil alihan sel T4 mengakibatkan kelainan dari kekebalan, maka ini memungkinkan berkembangnya neoplasma dan infeksi opportunistik.8 Sesudah infeksi inisial, kurang lebih 25% dari sel-sel kelenjar limfe akan terinfeksi oleh HIV pula. Replikasi virus akan berlangsung terus sepanjang perjalanan infeksi HIV; tempat primernya adalah jaringan limfoid. Kecepatan produksi HIV diperkirakan berkaitan dengan status kesehatan orang yang terjangkit infeksi tersebut. jika orang
RS.HAJI MEDAN [Type text] Page 8

tersebut tidak sedang menghadapi infeksi lain, reproduksi HIV berjalan dengan lambat. Namun, reproduksi HIV tampaknya akan dipercepat kalau penderitanya sedang menghadapi infeksi lain atau kalau sistem imunnya terstimulasi. Keadaan ini dapat menjelaskan periode laten yang diperlihatkan oleh sebagian penderita sesudah terinfeksi HIV. Sebagian besar orang yang terinfeksi HIV (65%) tetap menderita HIV/AIDS yang simptomatik dalam waktu 10 tahun sesudah orang tersebut terinfeksi.8

Virus HIV menular melalui enam cara penularan, yaitu : 1. Hubungan seksualitas dengan pengidap HIV/AIDS Hubungan seksual secara vaginal, anal, oral dengan penderita HIV tanpa perlindungan bisa menularkan HIV. Selama hubungan seksual berlangsung, air mani, cairan vagina, dan darah dapat mengenai selaput lendir vagina, penis, dubur, atau mulut sehingga HIV yang terdapat dalam cairan tersebut masuk kedalam aliran darah. 9 2. Ibu pada bayinya Penularan HIV dari ibu bisa terjadi pada saat kehamilan (in utero). Berdasarkan laporan CDC amerika, prevelansi penularan HIV dari ibu kebayi adalah 0,01% 0,7%. Bila ibu baru terinfeksi HIV dan belum ada gejala AIDS, kemungkinan bayi terinfeksi sebanyak 20%-35%, sedangkan kalau gejala AIDS sudah jelas pada ibu kemungkinannya mencapai 50% .9 3. Darah dan produk darah yang tercemar HIV/AIDS Sangat cepat menularkan HIV karena virus langsung masuk ke pembuluh darah dan menyebar keseluruh tubuh. 9 4. Pemakaian alat kesehatan yang tidak steril Alat pemeriksaan kandungan seperti spekulum, tenakulum, dan alat-alat lain yang menyentuh darah, cairan vagina atau air mani yang terinfeksi HIV, dan langsung digunakan untuk orang lain yang tidak terinfeksi bisa menularkan HIV. 9 5. Alat-alat untuk menoreh kulit Alat tajam dan runcing seperti jarum, pisau, silet, menyunat seseorang, membuat tato, memotong rambut, dan sebagainya bisa menularkan HIV sebab alat tersebut dipakai tanpa disterilkan terlebih dahulu.9

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 9

6. Menggunakan jarum suntik secara bergantian Jarum suntik yang digunakan di fasilitas kesehatan, maupin yang digunakan oleh para pengguna narkoba sangat berpotensi menularkan HIV. Selain jarum suntik, pada para pemakai IDU (injecting drug user) secara bersama-sama juga menggunakan tempat penyampur, pengaduk, dan gelas pengoplos obat, sehingga berpotensi tinggi untuk menularkan. 9

HIV/AIDS menular melalui : -melakukan hubungan seks dengan seorang ODHA -melakukan hubungan seks (homo/hetero seksual) -melakukan hubungan seks berganti-ganti pasangan tanpa kondom

-menggunakan satu jarum suntik secara bergantian atau menggunakan jarum bekas -penularan terhadap bayi melalui kelahiran dari ibu dengan HIV/AIDS positif . -penularan terhadap bayi melalui air susu ibu (ODHA) .

(Virus HIV hidup dan berkembang biak di dalam Darah,Cairan Sperma,Cairan Vagina dan ASI) Siapapun Bisa terkena AIDS, jika prilakunya beresiko.Penampilan luar tidak menjamin bebas HIV. ODHA sering terlihat sehat dan merasa sehatJika belum belakukan tes HIV, ODHA tidak tau bahwa dirinya telah tertular HIV dan dapat menularkan HIV kepada orang lain.Tes HIV adalah satu-satunya cara mendapatkan kepastian tertular atau tidak. 10 Virus HIV Tidak Menular Melalui : -Keringat, Air liur -Makanan,Flu/influenza -Berpelukan -Makan dengan perabot yang sama -Bersalaman -Mandi bersama -Digigit nyamuk -Memakai toilet bersama -Berhubungan Seks selain pasangan (suami/istri) jika diperlukan harus menggunakan kondom.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 10

- Ciuman, senggolan, pelukan dan kegiatan sehari-hari lainnya. 10

.HIV dan Tubuh manusia

Belum ada obat membasmi HIV

HIV masuk langsung ke aliran darah untuk dapat hidup dalam tubuh manusia * Di luar tubuh manusia HIV sangat cepat mati * HIV mati oleh air panas, sabun, bahan pencuci hama lain * HIV tidak dpt menular lewat udara seperti virus lainnya * Ditubuh manusia HIV bersarang dalam sel darah putih tertentu yang disebut sel T4 (CD4 = Sel Thelper) * Sel T4 terdapat pd cairan tubuh maka HIV ditemukan terutama dalam: darah, air mani, cairan vagina * HIV tidak terdapat dalam: urine, faeces, muntahan * HIV tidak dapat menembus kulit utuh. 9

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 11

C. Epidemiologi
Kasus AIDS pertama di Indonsia ditemukan pada tanggal 5 April 1987 di Bali pada seorang wisatawan Belanda. Hingga bulan November 1991 telah dilaporkan ke Departemen Kesehatan sejumlah 16 kasus AIDS, yakni 12 dari Jakarta, 2 dari Bali dan 2 dari Surabaya. Semua penderita adalah pria, sedangkan 6 diantaranya ialah orang berkewarganegaraan asing (Belanda, Kanada, Perancis, Amerika Serikat, Jerman) 3

Di negara berkembang, epidemi AIDS terwujud cukup berbeda, baik karena tanda-tanda dan gejala yang sulit untuk membedakan dari bersaing penyebab kesakitan dan kematian, dan karena epidemi lebih umum, tampaknya bukan terbatas pada kelompok "berisiko tinggi" tertentu. Di seluruh dunia, wanita sekarang mewakili 50% dari seluruh orang dewasa yang hidup dengan HIV dan AIDS, dan proporsi ini telah terus meningkat dari waktu ke waktu. 3,4

D. Manifestasi klinik Gejala dini yang sering dijumpai berupa eksantem, malaise, demam yang menyerupaiflu biasa sebelum tes serologi positif. Gejala dini lainnya berupa penurunan berat badan lebih dari 10% dari berat badan semula, berkeringat malam, diare kronik, kelelahan, limfadenopati. WHO membagi beberapa stadium HIV yaitu :
Stadium Klinis 1 Stadium Klinis 3

Tanpa gejala (asimtomatis) Limfadenopati generalisata persisten
Stadium Klinis 2

Kehilangan berat badani yang sedang tanpa alasanii (<10% berat badan diperkirakan atau diukur) Infeksi saluran napas bagian atas yang berulang (sinusitis, tonsilitis, ototis media dan faringitis) Herpes zoster Kheilitis angularis Ulkus di mulut yang berulang Erupsi papular pruritis Dermatitis seboroik Infeksi jamur di kuku

Kehilangan berat badan yang parah tanpa alasan (>10% berat badan diperkirakan atau diukur) Diare kronis tanpa alasan yang berlangsung lebih dari 1 bulan Demam berkepanjangan tanpa alasan (di atas 37,5°C, sementara atau terus-menerus, lebih dari 1 bulan) Kandidiasis mulut berkepanjangan Oral hairy leukoplakia Tuberkulosis paru Infeksi bakteri yang berat (mis. pnemonia, empiema, piomiositis, infeksi tulang atau sendi, meningitis atau bakteremia) Stomatitis, gingivitis atau periodontitis nekrotising berulkus yang akut Anemia (<8g/dl), neutropenia (<0,5109/l) dan/atau trombositopenia kronis (<50 × 109/l) tanpa alasan
Page 12

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Stadium Klinis 4iii

Sindrom wasting HIV Pneumonia Pneumocystis Pneumonia bakteri parah yang berulang Infeksi herpes simplex kronis (orolabial, kelamin, atau rektum/anus lebih dari 1 bulan atau viskeral pada tempat apa pun) Kandidiasis esofagus (atau kandidiasis pada trakea, bronkus atau paru) Tuberkulosis di luar paru Sarkoma Kaposi (KS) Infeksi sitomegalovirus (retinitis atau infeksi organ lain) Toksoplasmosis sistem saraf pusat Ensefalopati HIV

Kriptokokosis di luar paru termasuk meningitis Infeksi mikobakteri non-TB diseminata Progressive multifocal leukoencephalopathy (PML) Kriptosporidiosis kronis Isosporiasis kronis Mikosis diseminata (histoplasmosis atau kokidiomikosis di luar paru) Septisemia yang berulang (termasuk Salmonela nontifoid) Limfoma (serebral atau non-Hodgkin selB) Karsinoma leher rahim invasif Leishmaniasis diseminata atipikal Nefropati bergejala terkait HIV atau kardiomiopati bergejala terkait HIV3

Dianggap AIDS bila tes HIV positif dengan strategi pemeriksaan yang sesuai (2 kali positif dengan reagen yang berbeda) dengan minimal 2 gejala mayor dan 1 gejala minor, gejala ini bukan disebabkan oleh keadaan lain yang tidak berkaitan dengan infeksi HIV. Gejala Mayor :              BB turun >10% dalam 1 bulan Diare kronis > 1 bulan Demam >1 bulan Penurunan kesadaran dan gangguan neurologis Demensia/ HIV enselopati

Gejala Minor : Batuk menetap > 1 bulan Dermatitis generalisata Herpes zoster multisegmental dan berulang Kandidiasis orofaringeal Herpes simpleks kronis progresif Limfadenopati generalisata Infeksi jamur berulang pada wanita Retinitis CMV

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 13

Pemeriksaan laboratorium untuk tes HIV Prosedur pemeriksaan lab untuk HIV sesuai dengan panduan nasional yang berlaku pada saat ini,yaitu dengan menggunakan ELISA 3 metode dan selalu didahului dengan konseling pratest. Kriteria test tersebut dapat menggunakan reagen test cepat atau dengan ELISA. Untuk pemeriksaan pertama A1 harus digunakan test dengan sensitifitas tinggi,sedangkan A2 dan A3 menggunakan test dengan spesifitas yang tinggi.12 yang

Alur pemeriksaan lab infeksi HIV
TES antibodi HIV A1 Ya ,tes antibodi HIV A2 Antibodi HIV +? Ya,adakah masalah klinis ??

Antibodi HIV + ?

Tidak,ulangi tes A1 dan A2 Tidak,antibodi HIV positif pada salah satu ?

YA,antibodi HIV positif pada keduanya

Tidak,tes antibodi HIV A3

A1 +A2+A3 ??

Tidak,A1 +,dan salah satu A2 / A3 + ??? Tidak, A1 + A2+ A3?? Tidak,A1 +,A2 +,A3+ ???

Tidak,anggap tidak ditemukan HIV

Ya,berati intermedinnate

Ya,DIAGNOSA PASTI HIV

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 14

Faktor Risiko tinggi  Pemakaian narkoba suntikan  Hubungan seks tidak aman (sering ganti pasangan, pasangan ODHA)  Riwayat infeksi menular seksual  Riwayat transfusi  Pemakaian tatto  Kerja di tempat hiburan (prostitusi) Ketentuan Terapi ARV: 1. CD4 <200/mm3, tanpa melihat stadium penyakit 2. Secara klinil stadium IV, tanpa melihat jumlah CD4 3. Stadium II atau III dengan limfosit total <1200/mm3 11

:

TANDA-TANDA SESEORANG TERTULAR HIV/AIDS
Gejala-gejala utama AIDS. Sebenarnya tidak ada tanda-tanda khusus yang bisa menandai apakah seseorang telah tertular HIV, karena keberadaan virus HIV sendiri membutuhkan waktu yang cukup panjang (5 sampai 10 tahun hingga mencapai masa yang disebut fullblown AIDS). Adanya HIV di dalam darah bisa terjadi tanpa seseorang menunjukan gejala penyakit tertentu dan ini disebut masa HIV positif. Bila seseorang terinfeksi HIV untuk pertama kali dan kemudian memeriksakan diri dengan menjalani tes darah, maka dalam tes pertama tersebut belum tentu dapat dideteksi adanya virus HIV di dalam darah. Hal ini disebabkan kaena tubuh kita membutuhkan waktu sekitar 3 - 6 bulan untuk membentuk antibodi yang nantinya akan dideteksi oleh tes darah tersebut. Masa ini disebut window period (periode jendela) . Dalam masa ini , bila orang tersebut ternyata sudah mempunyai virus HIV di dalam tubuhnya (walau pun belum bisa di deteksi melalui tes darah), ia sudah bisa menularkan HIV melalui perilaku yang disebutkan di atas tadi 12 RS.HAJI MEDAN [Type text] Page 15

Berbagai gejala AIDS umumnya tidak akan terjadi pada orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik. Kebanyakan kondisi tersebut akibat infeksi oleh bakteri, virus, fungi dan parasit, yang biasanya dikendalikan oleh unsur-unsur sistem kekebalan tubuh yang dirusak HIV. Infeksi oportunistik umum didapati pada penderita AIDS HIV mempengaruhi hampir semua organ tubuh. Penderita AIDS juga berisiko lebih besar menderita kanker seperti sarkoma Kaposi, kanker leher rahim, dan kanker sistem kekebalan yang disebut limfoma.12

Biasanya penderita AIDS memiliki gejala infeksi sistemik; seperti demam, berkeringat (terutama pada malam hari), pembengkakan kelenjar, kedinginan, merasa lemah, serta penurunan berat badan.[8][9] Infeksi oportunistik tertentu yang diderita pasien AIDS, juga tergantung pada tingkat kekerapan terjadinya infeksi tersebut di wilayah geografis tempat hidup pasien.12 E. Etiologi
AIDS disebabkan oleh virus yang mempunyai beberapa nama yaitu HTL II, LAV, RAV. Yang nama ilmiahnya disebut Human Immunodeficiency Virus ( HIV ) yang berupa agen viral yang dikenal dengan retrovirus yang ditularkan oleh darah dan punya afinitas yang kuat terhadap limfosit T .8

F. Komplikasi 1. Oral Lesi Karena kandidia, herpes simplek, sarcoma Kaposi, HPV oral, gingivitis, peridonitis Human Immunodeficiency Virus (HIV), leukoplakia oral,nutrisi,dehidrasi,penurunan berat badan, keletihan dan cacat. 13 2. Neurologik a. kompleks dimensia AIDS karena serangan langsung Human

Immunodeficiency Virus (HIV) pada sel saraf, berefek perubahan kepribadian, kerusakan kemampuan motorik, kelemahan, disfasia, dan isolasi social.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 16

b. Enselophaty

akut,

karena

reaksi

terapeutik,

hipoksia,

hipoglikemia,

ketidakseimbangan elektrolit, meningitis / ensefalitis. Dengan efek : sakit kepala, malaise, demam, paralise, total / parsial. c. Infark serebral kornea sifilis meningovaskuler,hipotensi sistemik, dan maranik endokarditis. d. Neuropatikarena imflamasi demielinasi oleh serangan Human Immunodeficienci Virus (HIV)13 3. Gastrointestinal a. Diare karena bakteri dan virus, pertumbuhan cepat flora normal, limpoma,dansarcoma Kaposi. Dengan efek, penurunan berat badan, anorksia, demam, malabsorbsi, dan dehidrasi. b. Hepatitis karena bakteri dan virus, limpoma,sarcoma Kaposi, obat illegal, alkoholik. Dengan anoreksia, mual muntah, nyeri abdomen, ikterik,demam atritis.
c.

Penyakit Anorektal karena abses dan fistula, ulkus dan inflamasi perianal yang sebagai akibat infeksi, dengan efek inflamasi sulit dan sakit, nyeri rectal, gatalgatal dan siare.13

4. Respirasi Infeksi karena Pneumocystic Carinii, cytomegalovirus, virus influenza, pneumococcus, dan strongyloides dengan efek nafaspendek,batuk,nyeri,hipoksia,keletihan,gagal nafas.13 5. Dermatologik Lesi kulit stafilokokus : virus herpes simpleks dan zoster, dermatitis karena xerosis, reaksi otot, lesi scabies/tuma, dan dekobitus dengan efek nyeri,gatal,rasa terbakar,infeksi skunder dan sepsis.13 6. Sensorik a. Pandangan : Sarkoma Kaposi pada konjungtiva berefek kebutaan

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 17

b. Pendengaran :

otitis

eksternal

akut

dan

otitis

media,

kehilangan

pendengarandengan efek nyeri.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 18

Apabila terinfeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV), maka terapinya yaitu : a. Pengendalian Infeksi Opurtunistik Bertujuanmenghilangkanmengendalikan, dan pemulihan infeksiopurtunistik,nasokomial, atau sepsis.Tindakan pengendalian infeksi yang aman untuk mencegah kontaminasi bakteri dan komplikasi penyebab sepsis harus dipertahankan bagi pasien dilingkungan perawatan kritis.5 b. Terapi ARV (anti retroviral theraphy) ARV dapat menghentikan replikasi HIV, memulihkan sistem imun dan mengurangi terjadinya infeksi opportunistik. Obat ARV terdiri ats beberapa golongan antara lain 1) nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NRTI), obat ini dikenal sebagai analog nukleosida yang menghambat proses perubahan RNA virus menjadi DNA, contoh obat golongan ini adalah zidovudine (ZDV), stavudine (d4T), dan lamivudine (3TC). 2) nucleotide reverse transcriptase inhibitor (NtRTI), yang termasuk golongan ini adalah tenofovir (TDF). 3) protease inhibitor (PI) menghalangi kerja enzim protease yang yang berfungsi memotong DNA yang dibentuk oleh virus dengan ukuran yang benar untuk memproduksi virus baru, contoh obat golongan ini adalah Indinavir (IDV), nelvinavir (NFV), squinavir (SQV), ritonavir (RTV), amprenavir (APV), dan loponavir/ritonavir(LPV/r). 4) Fusion inhibitor, yang termasuk obat golongan ini adalah enfuvirtide (T-20).5 c. Vaksin dan Rekonstruksi Virus Upaya rekonstruksi imun dan vaksin dengan agen tersebut seperti interferon, maka perawat unit khusus perawatan kritis dapat menggunakan keahlian dibidang proses keperawatan dan penelitian untuk menunjang pemahaman dan keberhasilan terapi AIDS.5
RS.HAJI MEDAN [Type text] Page 19

d. Pendidikan untuk menghindari alcohol dan obat terlarang, makan-makanan sehat,hindari stress,gizi yang kurang,alcohol dan obat-obatan yang mengganggu fungsi imun.5 e. Menghindari infeksi lain, karena infeksi itu dapat mengaktifkan sel T dan mempercepat reflikasi Human Immunodeficiency Virus (HIV).5 Terapi ARV tahun 2007 dan 2012 12
Populasi target` Indikasi mulai terapi ARV ODHA tanpa gejala klinis (ST. 1) dan belum pernah mendapat terapi ARV ODHA dengan gejala klinis dan belum pernah mendapatkan terapi ARV CD4 < 200 cell/mm3 CD4 < 350 cell/mm3 Pedoman terapi ARV 2007 Pedoman terapi ARV 2011

Semua pasien CD4 <200 sel/mm3 Stadium klinis 3 atau 4, beberapapun jumlah CD4 Stadium klinis 1 atau 2 dan CD4 <200 sell/mm3 Stadium klinis 3 dan CD4 <350 sell/mm3 Stadium klinis 4 beberapapun jumlah CD4 Adanya gejala TB aktif dan CD4 <350 sell/mm3 Tidak ada rekomendasi

Stadium Klinis 2 bila CD4 < 350 sel/mm3 Atau Stadium klinis 3 atau 4, berapapun jumlah CD4 Semua ibu hamil berapapun jumlah CD4 atau apapun stadium klinis

Perempuan hamil dengan HIV

ODHA dengan koinfeksi TB dan belum pernah mendapat terapi ARV ODHA dengan koinfeksi HBV yang belum pernah mendapat terapi ARV Panduan Terapi ARV ODHA yang belum pernah mendapat terapi ARV Perempuan hamil HIV+ Koinfeksi TB-HIV Koinfeksi HIV-Hepatitis B (kronis aktif)

Mulai terapi berapapun jumlah CD4

ODHA dengan koinfeksi Hepatitis B (kronis aktif), berapapun jumlah CD4.

AZT atau d4T + 3TC (atau FTC) +EFV atau NVP AZT + 3TC + NVP AZT atau d4T + 3TC (atau FTC) + EFV TDF + 3TC (atau FTC)+ EFV

Menggunakan TDF sebagai lini pertama Perlunya memulai phase-out d4T dan memulai terapi dengan AZT atau TDF, mengingat efek samping AZT atau TDF sebagai lini pertama TDF menggantikan d4T sebagai lini pertama Diperlukan panduan NRTI yang berisi TDF + 3 TC (atau FTC)

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 20

E. Pencegahan HIV/AIDS

Bagi yang belum terinfeksi
Sampai detik ini belum ada vaksin yang sanggup mencegah atau mengobati HIV AIDS. Namun bukanlah sesuatu yang mustahil untuk melakukan pencegahan HIV terhadap diri sendiri dan orang lain. Oleh karena itu, pemahaman terhadap proses penularan merupakan kunci dari pencegahannya. Disini saya sampaikan tindakan-tindakan untuk mencegah penularan HIV AIDS jika anda belum terinfeksi HIV AIDS.

Tindakan-tindakan untuk mencegah penularan HIV AIDS jika anda belum terinfeksi HIV AIDS. Yaitu :

Pahami HIV AIDS dan ajarkan pada orang lain. Memahami HIV AIDS dan bagaimana virus ini ditularkan merupakan dasar untuk melakukan tindakan pencegahan

Ketahui status HIV AIDS patner seks anda. Berhubungan seks dengan sembarang orang menjadikan pelaku seks bebas ini sangat riskan terinfeksi HIV, oleh karena itu mengetahui status HIV AIDS patner seks sangatlah penting.

Gunakan jarum suntik yang baru dan steril. Penyebaran paling cepat HIV AIDS adalah melalui penggunaan jarum suntik secara bergantian dengan orang yang memiliki status HIV positif, penularan melalui jarum suntik sering terjadi pada IDU ( injection drug user).

Gunakan Kondom Berkualitas. Selain membuat ejakulasi lebih lambat, penggunaan kondom saat berhubungan seks cukup efektif mencegah penularan HIV AIDS melalui seks.

Lakukan sirkumsisi / khitan. Banyak penelitian pada tahun 2006 oleh National Institutes of Health (NIH) menunjukkan bahwa pria yang melakukan khitan memiliki resiko 53 % lebih kecil daripada mereka yang tidak melakukan sirkumsisi.

Lakukan tes HIV secara berkala. Jika anda tergolong orang dengan resiko tinggi, sebaiknya melakukan tes HIV secara teratur, minimal 1 tahun sekali. 5

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 21

BAB IV PENUTUP
A.
KESIMPULAN HIV MenurutPrice & Wilson, 1995 HIV (Human immunodeficiency virus) adalah virus penyebab Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). HIV yang dulu disebut sebagai HTLV-III (Human T cell lympothropic virus Tipe III) atau LAV (Lymphadenopathy Virus), adalah virus sitopatik dari famili retrovirus. Hal ini menunjukkan bahwa virus ini membawa materi genetiknya dalam asam ribonukleat (RNA) dan bukan dalam asam deoksiribonukleat (DNA). AIDS Menurut Samsuridjal Djauzi (2004). AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome) adalah sekumpulan gejala penyakit karena menurunnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan oleh infeksi HIV Centers for Disease Control (CDC) merekomendasikan bahwa diagnosa AIDS ditujukan pada orang yang mengalami infeksi opportunistik, dimana orang tersebut mengalami penurunan sistem imun yang mendasar (sel T berjumlah 200 atau kurang) dan memiliki antibodi positif terhadap HIV.
AIDS disebabkan oleh virus yang mempunyai beberapa nama yaitu HTL II, LAV, RAV. Yang nama ilmiahnya disebut Human Immunodeficiency Virus ( HIV ) yang berupa agen viral yang dikenal dengan retrovirus yang ditularkan oleh darah dan punya afinitas yang kuat terhadap limfosit T

B.

SARAN Buat Para remaja jangan mudah terpengaruh dengan zaman sekarang karena kita harus jaga-jaga terhadap lingkungan ini. Jangan pernah mencoba nikmatnya dunia terutama pergaulan bebas.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 22

Daftar Pustaka

1. Maulanusantara.files.wordpress.com 2. Djoerban Z, Djauzi S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid III. Jakarta: Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam FKUI/RSUPN-CM; 2006;1803-8. 3. World Health Organization.Scale Up of HIV-related Prevention, Diagnosis, Care and Treatment for Infants and Children: A Programming Framework. 2008. Geneva, Switzerland: World Health Organization, 2008. Didapat dari: http://www.unicef.org/aids/index_documents.html 4. World Health Organization. Buku saku pelayanan kesehatan anak di Rumah Sakit. Jakarta: WHO Indonesia: 2009;222-49Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Kurang Perhatian Terhadap Pencegahan AIDS . Diakses dari http://www.depkes.go.id

tanggal 19 November 2009. 5. Health Protection Agency; UK National Screening Committee. Infectious in Pregnancy Screening Programme 2007/08 Annual Report and 2005–2007 Surveillance Data. London: HPA; 2009. Available at:
www.hpa.org.uk/web/HPAwebFile/HPAweb_C/121446464688.

Diseases

6. Health Protection Agency. HIV in the United Kingdom: 2009 Report. London: HPA; 2009 . Available at :
www.hpa.org.uk/web/HPAweb&HPAwebStandard/HPAweb_C/1227515299695.

7. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit/ Sylvia Anderson Price, Lorraine McCarty Wilso; editor edisi bahasa Indonesia: Huriawati Hartanto dkk- ed.6-Jakarta: EGC, 2005;224-46. 8. Parwati Merati Tuti, Djauzi Samsuridjal, Penyunting. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Indonesi; 2006. h. 272-6. 9. Garna Baratawidjaja Karnen. Imunologi dasar. Edisi ke-7. Jakarta. Balai Penerbit FKUI; 2006.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 23

10. .Diagnoses of HIV/AIDS — 32 states, 2000–2003. MMWR Morb Mortal Weekly Rep 2004;53:1106-10. 11. Yogem Ram, Chadwick Ellen Gould. Acquired Immunodeficiency Syndrome (Human Immunodeficiency Virus). Dalam : Kliegman Robert M, Behrman Richard E. Nelson Textbook of Pediatrics 18th Edition. Philadelphia : Saunders ; 2007. 12. Pedoman Nasional Tatalaksana Klinis Infeksi HIV dan Terapi Antiretroviral pada Orang Dewasa dan Remaja. Jakarta: Kementrian Kesehatan 2012.

RS.HAJI MEDAN [Type text]

Page 24

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->