Hemoptisis adalah meludah darah yang berasal dari paru-paru atau saluran bronkial.

Riwayat pasien harus membantu menentukan jumlah darah dan membedakan antara hemoptisis, pseudohemoptysis, dan hematemesis. Pemeriksaan fisik terfokus dapat menyebabkan diagnosis dalam banyak kasus. Pada anak-anak, infeksi saluran pernapasan bawah dan aspirasi benda asing adalah penyebab umum. Pada orang dewasa, bronkitis, bronkogenik karsinoma, dan pneumonia merupakan penyebab utama. Radiografi dada sering membantu dalam diagnosis dan membantu dalam menggunakan dua prosedur diagnostik komplementer, fiberop-tic bronkoskopi dan resolusi tinggi computed tomography, yang berguna dalam kasus-kasus sulit dan ketika keganasan diduga. Tujuan manajemen adalah tiga: penghentian perdarahan, pencegahan aspirasi, dan pengobatan penyebab yang mendasari. Hemoptisis ringan seringkali disebabkan oleh infeksi yang dapat dikelola secara rawat jalan dengan pengawasan yang ketat. Jika hemoptisis berlanjut, konsultasi dengan pulmonologist harus dipertimbangkan. Pasien dengan faktor risiko keganasan atau hemoptisis berulang juga memerlukan evaluasi lebih lanjut dengan bronkoskopi serat-optik atau computed tomography resolusi tinggi. Dalam hingga 34 persen pasien, tidak ada penyebab hemoptisis dapat ditemukan. (Am Fam Dokter 2005; 72:1253-60. Hak Cipta © 2005 American Academy of Family Physicians.)

Hemoptisis didefinisikan sebagai meludah darah yang berasal dari paru-paru atau tabung bronkial sebagai akibat dari paru atau bronkial perdarahan. 1 Hemoptisis diklasifikasikan sebagai nonmassive atau besar berdasarkan volume kehilangan darah; Namun, tidak ada definisi yang seragam untuk categories.2 ini Pada artikel ini, hemoptisis dianggap nonmassive jika kehilangan darah kurang dari 200 mL per day.3 Paru-paru menerima darah dari paru dan bronkial arteri systems.4 tekanan rendah sistem paru cenderung menghasilkan volume kecil hemoptisis, sedangkan perdarahan dari sistem bronkial, yang pada tekanan sistemik, cenderung berlimpah. 4 Volume Kehilangan darah lebih berguna dalam mengarahkan manajemen daripada dalam mencapai diagnosis. Setelah mengkonfirmasi kehadiran darah, tugas awal yang membedakan antara hemoptisis, pseudohemoptysis (Yaitu, meludah darah yang tidak dating dari paru-paru atau tabung bronkial), dan hematemesis (yaitu, muntah darah).

Penyebab Hemoptisis Dalam pengaturan perawatan primer, yang paling umum penyebab hemoptisis yang akut dan kronis bronkitis, pneumonia, tuberkulosis, dan kanker paru-paru. Diagnosis diferensial dan etiologi yang mendasari tercantum dalam Tabel 1.5 infeksi Infeksi adalah penyebab paling umum dari hemoptisis, akuntansi untuk 60 sampai 70 persen dari cases.5 Infeksi menyebabkan dangkal mukosa peradangan dan edema yang dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah superfisial. Dalam study6 retrospektif rawat inap dan rawat jalan hemoptisis di Amerika Serikat, bronkitis menyebabkan 26 persen kasus, pneumonia menyebabkan 10 persen, dan TBC menyumbang 8 persen. Bakteri invasive (Misalnya, Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa) atau jamur (misalnya, Aspergillus spesies) adalah penyebab infeksi yang paling umum hemoptisis. Virus seperti influenza juga dapat menyebabkan parah hemoptysis.7 Manusia immunodeficiency virus (HIV) predisposisi pasien untuk beberapa kondisi yang dapat menghasilkan hemoptisis, termasuk paru Kaposi sarcoma.8

pucat.13 Prognosis untuk idiopatik hemoptisis biasanya baik. takipnea. Payudara. positif dan rasio kemungkinan negatif untuk hemoptisis di emboli paru adalah 1. Pada 7-34 persen pasien dengan hemoptisis.9. 12. Kulit dan membran mukosa harus diperiksa untuk sianosis. Fisik E xamination Petunjuk Bersejarah sering akan mempersempit diferensial yang diagnosis dan membantu memfokuskan fisik pemeriksaan (Tabel 44. namun metastasis karsinoma paru jarang menghasilkan bleeding. dan hipoksia. 10 Pendarahan dari tumor ganas atau jinak dapat sekunder untuk invasi mukosa superfisial.11 idiopathy Idiopatik hemoptisis adalah diagnosis eksklusi.17).kanker Kanker paru primer mencapai 23 persen kasus hemoptisis di Amerika States. ginjal. tidak diketahui penyebab pastinya dapat ditemukan setelah hati evaluation.95. masing-masing. Oleh karena itu. Penyebab kardiovaskular lainnya termasuk parah stenosis mitral dan emboli paru. 17. kehadiran atau adanya hemoptisis saja tidak signifikan berpengaruh pada kemungkinan paru embolism.6 dan 0.5.Sebagai contoh. hasil dari satu study13 ditemukan meningkatnya insiden kanker paru-paru di perokok lebih tua dari 40 tahun dengan idiopatik hemoptisis. dan kanker usus besar memiliki kecenderungan untuk metastasis paru-paru. dan sebagian besar pasien memiliki resolusi yang perdarahan dalam waktu enam bulan dari evaluation. telangiectasia.14 Namun.4. ekimosis. dan menyarankan bahwa pasien mungkin memerlukan pemantauan ketat. perubahan berat badan. untuk mendokumentasikan demam. atau bukti perdarahan dari .6. takikardia. pada pasien tanpa underlying penyakit kardiopulmoner. Yang paling umum dari ini adalah sistolik ventrikel gagal jantung kiri. Meskipun hemoptisis adalah paru diakui emboli gejala.18 Dokter harus mencatat tanda-tanda vital. paru vena h ypertension Kondisi kardiovaskular yang menyebabkan hipertensi vena pulmonal dapat menyebabkan hemoptisis jantung. termasuk tingkat oksimetri pulsa. atau sangat vascular lesi.6 lesi obstruktif dapat menyebabkan infeksi sekunder.6 Karsinoma bronkogenik adalah umum kanker paru-paru bertanggung jawab untuk hemoptisis dalam 5 sampai 44 persen dari seluruh cases. gingivitis. erosi ke pembuluh darah. sehingga hemoptisis. emboli paru merupakan penyebab umum dari hemoptisis. Konstitusional tanda-tanda seperti cachexia dan tingkat pasien distress juga harus diperhatikan. Meneliti dahak dapat membantu melokalisasi sumber bleeding.

sianosis. pencitraan lebih lanjut dengan dada computed tomography (CT) atau visualisasi langsung dengan bronkoskopi sering ditunjukkan. aksila dan.4.17). ronki. mengi. Pada pasien berisiko tinggi dengan rontgen dada normal.lisan atau mukosa hidung. dan trauma. dengan pemeriksaan ekstremitas untuk tanda-tanda edema. Dokter harus memeriksa dada dan paru-paru untuk tanda-tanda konsolidasi. riwayat merokok lebih dari . dan edema. Setelah anamnesa dan pemeriksaan. Pemeriksaan abdomen harus fokus pada tanda-tanda kemacetan hati atau massa. Jika diagnosis masih belum jelas. Pemeriksaan untuk kelenjar getah bening pembesaran harus mencakup leher. daerah supraklavikula. 25 E valuasi diagnostik Gambar 15 menyajikan suatu algoritma untuk evaluasi hemoptisis nonmassive. Faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan menemukan kanker paru-paru pada bronkoskopi termasuk jenis kelamin laki-laki. normal bunyi jantung. serat optik bronkoskopi harus dipertimbangkan untuk memerintah out keganasan. lebih tua dari 40 tahun. The kardiovaskular Pemeriksaan mencakup evaluasi untuk distensi vena jugularis. dada radiografi harus diperoleh (Tabel 54. atau clubbing.

lavage bronkial. dan studi lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi efeknya pada manajemen pasien dan hasil. 27. Itu juga memungkinkan jaringan biopsi. atau brushings untuk diagnosis patologis. dan durasi hemoptisis untuk lebih dari satu week. itu adalah diagnostik untuk penyakit endobronkial pusat dan memungkinkan untuk visualisasi langsung dari situs perdarahan.40 pack-tahun.29 Perannya dalam hemoptisis terus berkembang.17).28 dan berguna untuk tidak termasuk keganasan pada risiko tinggi patients.26 Serat optik bronkoskopi lebih disukai jika neoplasia diduga. Bronkoskopi kaku adalah alat pilihan untuk kasus-kasus perdarahan besar karena sifatnya pengisapan lebih besar dan pemeliharaan saluran napas kemampuan. CT resolusi tinggi telah menjadi semakin berguna dalam evaluasi awal hemoptisis dan lebih disukai jika penyakit parenkim diduga. Pengelolaan . Pasien dengan berulang atau hemoptisis dijelaskan mungkin perlu tambahan Evaluasi laboratorium untuk membangun diagnosis (Tabel 65. Penggunaan komplementer dengan bronkoskopi memberikan lebih positif yield pathology12. Serat optik bronkoskopi juga dapat memberikan langsung terapi pada kasus perdarahan lanjutan.

. pernapasan.Nonmassive h emoptysis Tujuan keseluruhan dari manajemen Pasien dengan hemoptisis adalah tiga: pendarahan penghentian. dan sirkulasi) adalah langkah awal. Untuk pasien dengan dada yang normal rontgen dan faktor risiko untuk kanker paru-paru atau hemoptisis berulang. Seperti kondisi yang berpotensi serius. evaluasi dari "ABC" (yaitu. Massa abnormal pada rontgen dada waran pemeriksaan bronchoscopic rawat jalan.Low berisiko dengan radiografi dada yang normal dapat diobati secara rawat jalan dengan pemantauan ketat dan mulut yang tepat antibiotik. CT resolusi tinggi juga ditunjukkan ketika radiografi dada mengungkapkan perifer atau penyakit parenkim lainnya. dan pengobatan penyebab yang mendasari. sebuah evaluasi rawat jalan oleh pulmonologist harus dipertimbangkan. Jika hemoptisis tetap atau tetap tidak terjelaskan. rawat jalan fiberoptik bronkoskopi juga diindikasikan untuk menyingkirkan neoplasma. Presentasi yang paling umum adalah akut. jika terindikasi secara klinis. Resolusi tinggi CT diindikasikan ketika kecurigaan klinis untuk keganasan ada dan dahak dan bronkoskopi tidak menghasilkan apapun patologi. pencegahan aspirasi. hemoptisis ringan yang disebabkan oleh pasien bronchitis. saluran napas.

hemoptisis masif waran lebih agresif. Hemoptisis lebih dari 1. Bantuan oleh seorang ahli bedah kardiotoraks harus dipertimbangkan karena intervensi bedah darurat mungkin diperlukan. karena itu. Airway pemeliharaan sangat penting karena primer Mekanisme kematian adalah sesak napas.000 mL per 24 jam di hadapan keganasan membawa tingkat kematian 80 percent30. Pasien-pasien ini memerlukan perawatan intensif dan konsultasi awal dengan pulmonologist.besar h emoptysis Tingkat kematian dari hemoptisis masif tergantung pada tingkat perdarahan dan etiologi. Oksigen tambahan dan resusitasi cairan sangat penting. Dalam kasus besar atau hemoptisis yang mengancam jiwa. . diagnosis dan Terapi harus terjadi secara bersamaan. tidak exsanguination. Pendekatan bijaksana.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful