P. 1
Sejarah Pendidikan Islam Di Indonesia Pada Masa Orde Lama

Sejarah Pendidikan Islam Di Indonesia Pada Masa Orde Lama

|Views: 2,259|Likes:
Published by Sahlan Rosyid

More info:

Published by: Sahlan Rosyid on Jun 13, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/02/2014

pdf

text

original

MAKALAH SEJARAH PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIA PADA MASA KEMERDEKAAN

Disusun Oleh :

SAHLAN ROSYID G000100233 (30)

FAKULTAS PENDIDIKAN ISLAM Progam Studi Tarbiyah UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2012

PADA MASA KEMERDEKAAN ( 1950 – 1965 ) A. Pendahuluan Bicara tentang pendidikan Islam di Indonesia sangatlah erat hubungannya dengan kedatangan Islam itu sendiri ke Indonesia. Pendidikan Islam di Indonesia seperti juga di bagian dunia Islam lainnya berjalan menurut rentak gerakan Islam pada umumnya, dalam politik ekonomi, sosial, budaya, pendidikan. Pada permulaan abad ke-20 terjadi beberapa perubahan dalam Islam di Indonesia yang dalam garis besarnya dapat digambarkan sebagai kebangkitan, pembaharuan, bahkan pencerahan atau renaisance. Perubahan yang berlaku dalam pendidikan Islam semenjak saat itu hanya dapat dipahami kalau kita melihat keterikatan antara berbagai aspek pembaharuan baik itu politik, ekonomi sosial budaya, dll.1 penyelesaian pendidikan agama mendapat perhatian serius dari pemerintah, baik di sekolah negeri maupun swasta. Usaha untuk itu dimulai dengan memberikan bantuan terhadap lembaga tersebut sebagaimana yang dianjurkan oleh Badan Pekerja Komite Nasional Pusat (BPKNP) tanggal 27 Desember 1945, yang menyebutkan bahwa : Madrasah dan pesantren yang pada hakikatnya adalah satu alat dan sumber pendidikan dan pencerdasan rakyat jelata yang tidak berurat akar dalam masyarakat Indonesia pada umumnya, hendaklah pula mendapat perhatian dan bantuan nyata berupa tuntunan dan bantuan material dari pemerintah. Kenyataan yang demikian timbul karena kesadaran umat Islam yang dalam, setelah sekian lama mereka terpuruk dibawah kekuasaan penjajah. Sebab pada zaman penjajahan Belanda, pintu masuk pendidikan modern bagi umat Islam terbuka secara sangat sempit. Dalam hal ini minimal ada dua hal yang menjadi penyebabnya, yaitu :Pertama. Sikap dan kebijaksanaan pemerintah kolonial yang amat diskriminatif terhadap kaum muslimin. Kedua, Politik non kooperatif para ulama terhadap Belanda yang menfatwakan bahwa ikut serta dalam budaya Belanda, termasuk pendidikan modernnya, adalah salah satu bentuk penyelewengan agama. Mereka berpegang kepada salah satu hadits Nabi Muhammad saw yang artinya : “Barangsiapa menyerupai suatu
1

Prof. Dr. Hasan Langulung. 2001. Pendidikan Islam dalam Abad Ke-21. Jakarta: PT. Al-Husna Zikra. 21, h. 58.

golongan, maka ia termasuk ke dalam golongan itu”. Hadits tersebut melandasi sikap para ulama pada waktu itu. Makalah ini dengan segala kekurangannya dimaksudkan untuk memaparkan sejauhmana perkembangan pendidikan Islam pada masa kemerdekaan B. Pembahasan Seirama dengan perjalanan sejarah bangsa Indonesia sejak proklamasi kemerdekaan Indonesia pada Tanggal 17 Agustus 1945 hingga sekarang maka kebijakan pendidikan di Indonesia termasuk di dalamnya pendidikan Islam memang mengalami pasang surut dalam kurun waktu, yang ditandai dengan peristiwa-peristiwa penting dan tonggak sejarah sebagai pengingat. Oleh karena itu perjalanan sejarah pendidikan Islam di Indonesia semenjak Indonesia merdeka sampai tahun 1965 yang lebih dikenal dengan masa Kemerdekaan (Orla), akan berbeda dengan tahun 1965 sampai 1998 yang dikenal dengan Orde Baru (Orba). Tindakan pertama diambil pemerintah 1945 pasal 1 ayat 1 dan 2. Pada periode lama (Orla) berbagai peristiwa dialami oleh bangsa Indonesia dalam dunia pendidikan, yaitu: 1. Tahun 1945-1950 landasan idiil adalah UUD 1945 dan falsafah Pancasila 2. Pada permulaan tahun 1949 dengan terbentuknya Negara Republik Indonesia Serikat (RIS) dinegara bagian timur dianut suatu sistem pendidikan yang diwarisi dari zaman pemerintahan belanda. 3. Pada tanggal 17 Agustus 1950 dengan terbentuknya kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) landasan idiil UUDS RI. 4. Pada tahun 1959 Presiden mendekritkan RI kembali ke UUD 1945 dan menetapkan manifestasi politik menjadi haluan negara di bidang pendidikan ditetapkan Sapta Usahatama dan Pancawardana. 5. Pada tahun 1965, seusai peristiwa G 30 S PKI kembali lagi melaksanakan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen.2 Indonesia ialah menyesuaikan pendidikan dengan tuntutan dan aspirasi rakyat sebagaimana tercantum dalam UUD

2

Prof. Dr. H. Samsul Nizar, M.Ag. 2009. Sejarah Pendidikan Era Rasulullah sampai Sekarang. Jakarta: Kencana Media Group. h. 346-347.

Inilah bentuk perjalanan sejarah Pendidikan Islam di Indonesia pada awal kemerdekaan dan Kemerdekaan a. Tujuan Pendidikan Islam Setelah Merdeka Dalam rangka mengisi kemerdekaan bangsa Indonesia sesuai dengan pendidikan UU Nasional maka pendidikan bertujuan membentuk warga negara yang cakap serta bertanggung jawab bisa berdiri sendiri sebagai manusia Pancasila sejati, hal ini tentunya berbeda dengan tujuan pendidikan Islam pada zaman penjajahan yang cenderung diarahkan untuk membangkitkan kesadaran rakyat Indonesia dengan pendidikan yang didapatnya maka pendidikan Islam sekarang bertujuan untuk mengisi pembangunan. Ditinjau dari segi fungsi kemanusiaan maka pendidikan itu hakikatnya mengantar manusia ke arah kedewasaan jasmani dan rohani. Maka tujuan pendidikan Islam lebih luas lagi yaitu mengutamakan kepribadian yang luhur. Sesuai kepentingan Islam itu sendiri adalah memperbaiki akhlak manusia secara luas yang artinya berakhlak terhadap Pencipta (Allah), akhlak terhadap sesama manusia kepada alam. Sebagaimana pedoman dasar Rasulullah yang diutus sebagai teladan bagi akhlak yang terpuji sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah dalam surat Al-Ahzab ayat 21.3 b. Isi Pendidikan Islam Masa Kemrdekaan Isi pendidikan dan pengajaran agama Islam sampai timbul sistem madrasah, baik yang diajarkan disurau – surau, langgar, masjid maupun pondok pesantren adalah sebagai berikut : 1) Pengajian Al – Quran Membaca Al quran Ibadah Keimanan sifat Allah SWT

2) Akhlaq ( dengan cerita dan tauladan ) Pada tingkat lebih atas ditambah dengan tajwid lagi qasidah, barzanzi dan mempelajri kita perukunan, seperti ilmu nahwu, shorof, fiqh, tafsir dan lain – lain.
Dr. Rochidin Wahab Fzh, M.Pd.2004 Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia (SPII) . Bandung : Alfabeta. h. 43-44.
3

c. Berbagai Kebijakan Pemerintah Republik Indonesia dalam Bidang Pendidikan Islam Ditengah-tengah berkobarnya revolusi fisik, pemerintah RI tetap membiina pendidikan agama pada khususnya. Pembinaan Pendidikan agama itu secara formalinstitusional dipercayakan kepada Departemen Agama dan Departemen P & K (Depdikbud). Oleh karena itu, maka dikeluarkanlah peraturan-peraturan bersama antara kedua departemen tersebut untuk mengelola pendidikan agama di sekolahsekolah umum (negeri dan swasta). Adapun pembinaan pendidikan agama di sekolah agama ditangani oleh Departemen Agama sendiri. Pendidikan Agama Islam untuk umum mulai diatur secara resmi oleh pemerintah pada bulan Desember 1946. Sebelum itu pendidikan agama sebagai pengganti pendidikan budi pekerti yang sudah ada sejak zaman Jepang berjalan sendiri-sendiri di masing-masing daerah. Pada bulan Desember 1946 dikeluarkan peraturan bersama dua menteri yaitu Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Pengajaran yang menetapkan bahwa pendidikan agama diberikan mulai kelas IV SR (Sekolah Rakyat = Sekolah Dasar) sampai kelas VI. Pada masa itu keadaan keamanan di Indonesia belum dapat berjalan dengan semestinya. Daerah-daerah di luar jawa masih banyak yang memberikan agama mulai kelas I SR. pemerintah membentuk Majelis Pertimbangan pengajaran Agama Islam pada tahun 1947, yang dipimpin oleh Ki Hajar Dewantara dari Departemen. Mahmud Yunus dari Departemen Agama dan Mr. Hadi dari Departemen P & K (Depdikbud). Oleh karena itu maka dikeluarkanlah peraturan-peraturan bersama antara kedua departemen tersebut untuk mengelola pendidikan agama di sekolahsekolah umum (negeri dan swasta). Adapun pembinaan pendidikan agama di sekolah agama ditangani oleh Departemen Agama sendiri. Pendidikan Agama Islam untuk sekolah umum diatur secara resmi oleh pemerintah pada bulan Desember 1946. Sebelum itu pendidikan agama sebagai pengganti budi pekerti yang sudah ada sejak zaman Jepang berjalan sendiri-sendiri di masing-masing daerah. Pada bulan Desember 1946 dikeluarkanlah peraturan bersama dua Menteri, yaitu Menteri Agama dan Menteri Pendidikan & Pengajaran yang menetapkan

bahwa pendidikan agama diberikan mulai kelas IV SR (Sekolah Rakyat = Sekolah Dasar) sampai kelas VI. Pada masa itu keamanan di Indonesia belum mantap sehingga SKB Dua Menteri di atas belum dapat berjalan dengan semestinya. Daerah-daerah di luar Jawa masih banyak yang memberikan pendidikan agama mulai kelas I SR. pemerintah membentuk majelis Pertimbangan Pengajaran Agama Islam pada tahun 1947 yang dipimpin oleh Ki Hajar Dewantara dari Departemen P & K dan Prof. Drs. Abdullah Sigit dari Departemen Agama. Tugasnya ikut mengatur pelaksanaan dan menteri pengajaran agama yang diberikan di sekolah umum. Pada tahun 1950 di mana kedaulatan Indonesia telah pulih untuk seluruh Indonesia, makin disempurnakan dengan dibentuknya panitia bersama yang dipimpin Prof. Mahmud Yunus dari Departemen Agama Mr. Hadi dari Departemen P & K, hasil dari panitia itu adalah SKB yang dikeluarkan pada bulan Januari 1951. Isinya ialah: 1) Pendidikan agama yang diberikan mulai kelas IV Sekolah Rakyat (Sekolah Dasar). 2) Di daerah-daerah yang masyarakat agamanya kuat (misalnya, di Sumatera, kalimantan, dan lain-lain), maka pendidikan agama diberikan mulai kelas I SR dengan catatan bahwa pendidikan agama diberikan mulai kelas IV. 3) Di Sekolah Lanjutan Pertama dan Tingkat Atas (umum dan kejuruan) diberikan pendidikan agama sebanyak 2 jam seminggu. 4) Pendidikan agama diberikan kepada murid-murid sedikitnya 10 orang dalam satu kelas dan mendapat izin dari orang tua/walinya. 5) Pengangkatan guru agama, biaya pendidikan agama, dan materi pendidikan agama ditanggung oleh Departemen Agama. Untuk menyempurnakan kurikulumnya, maka dibentuk panitia yang dipimpin oleh KH. Imam Zarkasyi dari Pondok Gontor Ponorogo. Kurikulum tersebut disahkan oleh Menteri Agama pada tahun 1952. Dalam ketatanegaraan RI dinyatakan bahwa Negara berdasarkan UUD 1945. Kedaulatan di tangan rakyat yaitu di tangan MPR. Sebelum dibentuknya MPR menurut UUD 1945, di Indonesia pernah dibentuk MPRS (Sementara) pada tahun 1945.

Dalam sidang pleno MPRS, pada bulan Desember 1960 diputuskan sebagai berikut: “Melaksanakan Manipol Usdek di bidang mental/agama/kebudayaan dengan syarat spiritual dan material agar setiap warga negara dapat mengembangkan kepribadiannya dan kebangsaan Indonesia serta menolak pengaruh-pengaruh buruk kebudayaan asing (Bab II Pasal II: I). dalam ayat 3 dari pasal tersebut dinyatakan bahwa: “Pendidikan agama menjadi mata pelajaran di sekolah-sekolah umum, mulai sekolah rendah (dasar) sampai Universitas,” dengan pengertian bahwa murid berhak ikut serta dalam pendidikan agama jika wali murid/murid dewasa menyatakan keberatannya. Pada tahun 1966 MPRS bersaing lagi. Suasana pada waktu itu ialah memberihkan sisa-sisa mental G-30-S/PKI. Dalam keputusannya di bidang pendidikan agama telah mengalami kemajuan yaitu dengan menghilangkan kalimar terakhir dari keputusan yang terdahulu. Dengan demikian maka sejak tahun 1966 pendidikan agama menjadi hak wajib mulai dari Sekolah Dasar sampai Perguruan Tinggi Umum Negeri di seluruh Indonesia. Kehidupan sosial, agama dan politik di Indonesia sejak tahun 1966 mengalami perubahan yang sangat besar. Periode ini disebut zaman Orde Baru dan Zaman munculnya angkatan baru yang disebut Angkatan ’66 pemerintahan Orde baru bertekad sepenuhnya untuk kembali kpeada Undang-Undang Dasar 1945 dan melaksanakannya secara murni. Pemerintah dan rakyat akan membangun manusia seutuhnya dan masyarakat Indonesia seluruhnya. Yakni membangun bidang rohani dan jasmani untuk kehidupan yang baik, baik di dunia dan di akhirat sekaligus (simultan) oleh karena itu Orde Baru juga disebut sebagai Orde Konstitusional dan Orde Pembangunan. Berdasarkan tekad dan semangat tersebut di atas maka kehidupan beragama dan pendidikan agama khusunya memperoleh tempat yang kokoh dalam struktu organisasi pemerintah dan dalam masyarakat pada umumnya. Dalam sidang-sidang MPR yang menyusun GBHN pada tahun 1973-1978 dan 1983 selalu ditegaskan bahwa pendidikan agama menjadi mata pelajaran. Dalam GBHN-GBHN itu dirumuskan sebagai berikut: Bahwa bangsa dan pemerintah Indonnesia bercita-cita menuju kepada apa yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945. Pembangunan Nasional dilaksanakan dalam rangka pembangunan manusia Indonesia dan masyarakat Indonesia

seutuhnya. Hal ini berarti adanya keserasian, keseimbangan dan keselarasan antara pembangunan bidang jasmani dan rohani, antara bidang material dan spiritual, antara budang keduniaan dan ingin berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa, dengan sesama manusia dan dengan lingkungan hidupnya secara seimbang. Pembangunan seperti tersebut menjadi pangkal tolak pembangunan bidang agama. Adapun sasaran pembangunan jangka panjang di bidang agama ialah terbinanya iman bangsa Indonesia kepada Tuhan Yang Maha Esa, dalam kehidupannya yang selaras, seimbang, dan serasi antara lahiriah dan rohaniah, mempunyai jiwa yang dinamis dan semangat gotong royong sehingga bangsa Indonesia sanggup meneruskan perjuangan untuk mencapai cita-cita tujuan nasional. Dalam pola umum pelita IV bidang agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa makin dikembang. Dengan semakin meningkatnya dan meluasnya pembangunan, maka kehidupan keagamaan dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa harus semakin diamalkan baik dalam kehidupan pribadi maupun kehidupan sosial kemasyarakatan. Diusahakan supaya terus bertambah saranasarana yang diperlukan bagi pengembangan kehidupan keagamaan dan kehidupan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa termasuk Pendidikan Agama yang dimasukkan ke dalam kurikulum di sekolah-sekolah, mulai dari Sekolah Dasar sampai dengan Universitas-Universitas negeri. .4 C. Rekontruksi Pendidikan Islam Masa Kemerdekaan Dari penjelasan makalah di atas, perlu diadakannya perbaikan dalam pendidikan Islam dimasa kemerdekaan supaya dapat berkembang sesuai dengan perkembangan zamannya, yaitu : Pertama,pendidikan Islam perlu menggunakan metode pembelajaran CTL (Contextual Teaching and Learning). Hal ini diharapkan para peserta didik dapat berfikir lebih kritis dan praktis mengenai ilmu yang diterima dan bukan hanya manut dan tunduk terhadap apa yang disampaikan guru.

4

Nurhayati Djamas. 2003. Kapita Selekta Pendidikan Islam. Bandung : Angkasa

Kedua, menghilangkan paradigma yang memisahkan antara agama dengan sains. Paradigma pemissahan tersebut mengakibatkan terkotak – kotaknya antara urusan duniawi dan ukhrowi. Hal ini mengakibatkan keterbelakangan bagi umat Islam sendiri.

DAFTAR PUSTAKA Prof. Dr. Hasan Langulung. 2001. Pendidikan Islam dalam Abad Ke-21. Jakarta: PT. AlHusna Zikra. Prof. Dr. H. Samsul Nizar, M.Ag. 2009. Sejarah Pendidikan Era Rasulullah sampai Sekarang. Jakarta: Kencana Media Group. Prof. Dr. H. Mahmud Yunus. 1996. Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia. Jakarta: PT. Hida Karya Nurhayati Djamas. 2003. Kapita Selekta Pendidikan Islam. Bandung : PT Angkasa Drs. Rochidin Wahab FZh, MPd. 2004. Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia. Bandung : Alfabeta

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->