P. 1
88406109 Review Jurnal

88406109 Review Jurnal

|Views: 19|Likes:
Published by okkysetyo

More info:

Published by: okkysetyo on Jun 13, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/11/2014

pdf

text

original

tugas FITOKIMIA review jurnal

“ Membandingkan jurnal Isolation, Purification and Identi fication of Curcuminoid
from Turmeric (Curcuma longa L.) by Column Chromatography dengan jurnal DETERMINATION AND COMPARISON OF THE CURCUMINOID PIGMENTS IN TURMERIC GENOTYPES (CURCUMA DOMESTICA VAL) BY HIGH-PERFORMANCE LIQUID CHROMATOGRAPHY

Disusun oleh teori 1: Angga kurniawan Dyan Kusumo . W Endang wahyu apriliana (15092639 A) (15092679 A) (15092682 A)

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SETIA BUDI SURAKARTA 2011

1

REVIEW JURNAL 1
Isolation, Purification and Identi fication of Curcuminoids from Turmeric (Curcuma longa L.) by Column Chromatography

Kunyit, temulawak Longa L keluarga Zingiberaceae merupakan rempah-rempah yang banyak dibudidayakan di India dan negara-negara lain di Asia. Penelitian ini difokuskan pada skrining pelarut untuk ekstraksi curcuminoid, ion isolat dan pemurnian kurkumin dengan kromatografi kolom diikuti dengan analisis kemurnian dengan HPLC. Pelarut yang berbeda digunakan untuk ekstraksi, di antaranya aseton menunjukkan hasil maksimum.Berbagai pelarut pada polaritas yang berbeda adalah pra-diuji di TLC untuk pemisahan curcuminoids, kloroform: metanol pada 95:5 menunjukkan resolusi yang lebih baik dari nilai Rf sebesar 0,75, 0,55, 0,27, seperti Kurkumin (C), Demethoxycurcumin (DMC), Bisdemethoxycurcumin (BDMC) masing masing. paraekstrak aseton menjadi sasaran kromatografi kolom silika gel dengan kloroform: metanol pada polaritas meningkat. Hasil dari kurkuminoid masing-masing dari kolom ditentukan dan total curcuminoids fraksi masing-masing individu curcuminoids ditentukan oleh spektrofotometri UV. Kristalisasi dari masing-masing senyawa dilakukan dengan menggunakan kloroform: metanol (5:2) pada 5 ° C. Para curcuminoids terisolasi (C, DMC, dan BDMC) menunjukkan puncak tunggal pada retensi waktu 10,81, 12,79, 13,03 menit masing-masing pada HPLC.

Bahan dan Metode
Curcuma Longa (Kunyit) rimpang dikumpulkan dari Assam - Lakhadong. Sebuah pelarut akan / Bahan kimia yang digunakan adalah AR / HPLCgrade dan diperoleh dari E Merck. Para referensi standar Kurkumin dibeli dari Sigma Chemicals Co U.S.A.

2

Metode Ekstraksi curcuminoids
Rimpang segar dibersihkan dicuci dengan deionisasi air, diiris dan dikeringkan di bawah sinar matahari selama satu minggu dan dikeringkan pada suhu 50 ° C dalam oven udara panas selama 6 jam. Rimpang kering dipotong dalam potongan kecil, diserbuk dengan penggiling elektronik . Sekitar 20gram serbuk kurkumin dimasukkan dalam alat Soxhlet, dimulai dengan berbagai pelarut dari non- polar ke polar. 150ml pelarut ditambahkan dan diekstraksi sesuai dengan titik didih mereka selama 6 jam. Pelarut yang digunakan adalah Hexane (TD = 69 ˚ C), Kloroform (TD = 61 ˚ C), Etil asetat (TD = 77 ˚ C), Metanol (TD = 65 ˚ C), dan Aseton (TD = 56,53 ˚ C). Dan satu sampel diekstraksi dengan heksan selama 2 jam dan ekstrak heksan dibuang (proses refluks) dan bubuk ini kembali diekstraksi dengan metanol selama 6 jam(proses sokletasi) . Setelah selesai ekstraksi ekstrak cokelat gelap kemudian didinginkan, disaring, terkonsentrasi menggunakan evaporator berputar, dan akhirnya dengan vakum hisap untuk mendapatkan ekstrak kering mentah yang berwarna hitam orange.

Analisa curcuminoids: dengan analisis HPLC
i) Persiapan Sampel Menimbang sampel akurat 25mg dan dilarutkan dalam aseton 25ml. Dari campuran ini dipipet 1ml dan diencerkan sampai 5 ml dengan aseton ii) kondisi kromatografi Sampel dianalisis dengan HPLC dalam LC Shimadzer Kromatografi cair 20A0 system dengan detector SPD-M20AuV dengan metode isokratik. 20μl sampel

disuntikkan dan elusi secara gradient menurut konsentrasi pelarut dengan laju alir dari 1.0ml/min pada suhu kamar. Kolom yang digunakan adalah C18 (250X4.6mm), fase gerak 40% THF dan 60% air mengandung asam sitrat 1%, pH disesuaikan 3,0 dengan menggunakan kalium hidroksida dan diukur dengan panjang gelombang 420nm.

3

Pemisahan curcuminoids dengan TLC menggunakan sistem pelarut yang berbeda:
Ekstrak Aseton diuji dengan KLT untuk mengetahui tiga curcuminoids. TLC dilapisi silika gel (Merk-60 F254,tebal 0.25mm) plat dikembangkan menggunakan chamber yang jenuh dengan fase gerak selama satu jam sampai ketinggian 10 cm. Komposisi fase mobile dioptimalkan dengan menggunakan pelarut yang berbeda dari berbagai polaritas. Setelah selesai dielusikan, ikeringkan dan bercak yang terelusi divisualisasikan dalam sinar UV.

kromatografi kolom:
Persiapan sampel
100 gram bubuk rimpang digunakan untuk ekstraksi Soxhlet dan pelarut yang digunakan adalah aseton dilakukan selama 6 jam. Ekstrak disaring dan terkonsentrasi di evaporator berputar, olerosin dihasilkan diendapkan dengan petroleum eter dan vakum kering, campuran kurkuminoid ini mengandung kurkumin, demethoxycurcumin, bisdemethoxycurcumin.

Kromatografi kolom silica
Ekstrak Aseton dilakukan kromatografi kolom dengan fase diam silica gel (60-120 mesh). Sekitar 5 gm minyak mentah Curcuminoids dicampur dengan 8 gram gel silika dan dimasukkan pada kromatografi kolom silika gel ke kolom 46 × 2 cm dan dielusi dengan kloroform diikuti oleh kloroform: metanol dengan polaritas meningkat. Semua fraksi dikumpulkan dilakukan uji KLT dengan fasediam silika gel 60 F254 dengan menggunakan kloroform: metanol (95:5) sebagai system pelarut pengembangan dan terdeteksi sebagai bintik-bintik kuning. Dan berupa pecahan dengan nilai Rf dikumpulkan dan organik pelarut organik dihilangkan dengan evaporator. Total kurkuminoid isi dari masingmasing dikumpulkan kurkuminoid kemudian dianalisis dengan spektrofotometri UV pada 420 nm.

4

Pemurnian dari masing-masing curcuminoids:
Masing – masing Curcuminoids dikumpulkan dari kolom kromatografi dilarutkan dalam metanol dan dipanaskan. Setelah disolusi lengkap ditambahkan kloroform untuk mendapatkan rasio metanol: kloroform 05:02 dan disimpan pada suhu 5 ° C selama semalam. Kristal yang diperoleh dipisahkan melalui penyaringan. Kristal yang diendapkan dengan petroleum eter. Kemurnian dari masing – masing kristal dianalisis dalam HPLC.

Hasil dan Diskusi
Curcuminoids memiliki sifat biologis yang besar dimana kurkumin (C) dilaporkan untuk banyak bahan obat. Baru-baru ini analog kurkumin dilaporkan untuk kegiatan biologis. Demethoxycurucmin (DMC) mampu menghambat sel MCF-7 [9]. Bisdemethoxycurcumin (BDMC) aktif untuk modulasi MDR ekspresi gen-1 [17]. Senyawa II dan III tidak tersedia secara komersial. Oleh karena itu untuk mempelajari sifat biologis masing - masing curcuminoids kita perlu mengisolasi senyawa pada kemurnian tinggi. Dalam penelitian ini aseton adalah pelarut yang cocok untuk ekstraksi curcuminoids. Profil HPLC minyak mentah diekstrak curcuminoids menunjukkan kurkumin (C), dan analog DMC dan BDMC untuk hadir dalam 22,8%, 14,2%, 6,5% masing-masing spiking dengan standar.

Skrining pelarut untuk ekstraksi
Pelarut dengan berbagai perbedaan polaritas digunakan untuk ekstraksi curcuminoids dari rimpang kunyit. Berbagai pelarut yang digunakan adalah Hexane, Kloroform, Etil asetat, Metanol, Aseton. Hasil ekstraki total ditentukan masing – masing persentase komposisi kurkumin. Kurkumin ditemukan menjadi senyawa utama dalam semua Ekstrak diuji dan dilanjutkan jumlah optimum curcuminoids dari pada dalam semua ekstrak lainnya. Persentase dari C, DMC, BDMC diekstrak aseton adalah 22,8%, 14,2%, 6,5%. Oleh karena itu aseton dapat menjadi sumber yang baik untuk isolasi curcuminoids.

5

Pemisahan curcuminoids dengan TLC menggunakan system pelarut yang berbeda.
Komposisi yang berbeda dari fase gerak yang diuji dalam TLC untuk pemisahan curcuminoids dan nilsi Rf nya ditunjukkan dalam tabel 2. pemisahan tersebut dicapai dengan menggunakan kloroform: 95:5 metanol sebagai fase gerak. Nilai Rf curcuminoids adalah 0,75, 0,55, dan 0,27, untuk C, DMC, BDMC masing-masing. Resolusi yang lebih baik dari nilai Rf menunjukkan bahwa kloroform dan metanol dapat cocok pelarut untuk pemisahan senyawa dalam kromatografi kolom.

Kolom kromatografi
Dengan Ekstrak aseton diendapkan dengan petroleum eter dan menghasilkan minyak mentah curcuminoid kemudian dilakukan kromatografi kolom dengan menggunakan kloroform diikuti oleh kloroform: metanol dengan polaritas meningkat. Pecahan yang menunjukkan pola sama dalam KLT dikumpulkan. Analisis spektroskopi UV dari fraksi dikumpulkan menunjukkan persentase dari keseluruhan curcuminoids yang ada dalam fraksi. Dalam studi kita tentang persentase jumlah curcuminoids yang ada dalam fraksi dikumpulkan 84%, 86%, 80,6% dari C, DMC, dan BDMC . Oleh karena itu pemurnian lebih lanjut dilakukan dengan kristalisasi

diberulang dengan kloroform dan metanol. Akhirnya diendapkan dengan petroleum eter. Profil kemurnian masing – masing curcuminoids dianalisis dengan HPLC yang ditampilkan di figure2, C, DMC, BDMC menunjukkan puncak tunggal pada retensi waktu 10,81, 12,79 menit, 13,03 masing-masing. Identitas puncak masing-masing telah dikonfirmasi dengan penentuan waktu retensi dan dengan spiking standar. Kurkumin terbentuk kristal terang kuning berbentuk jarum, Demethoxycurcumin terbentuk Kristal kuning, Bisdemethoxycurcumin terbentuk Kristal warna oranye kemerahan. Senyawa ini dimurnikan dipelajari lebih lanjut untuk kegiatan biologis dan sifat farmasi.

6

REVIEW JURNAL 2
DETERMINATION AND COMPARISON OF THE CURCUMINOID PIGMENTS IN TURMERICGENOTYPES (CURCUMA DOMESTICA VAL) BY HIGH-PERFORMANCE LIQUID CHROMATOGRAPHY

Kurkumin (diferuloymethane), komponen bioaktif utama temulawak telah terbukti memiliki spektrum luas pada tindakan biologis. Ini termasuk anti-inflamasi yang inventaris, antioksidan, karsinogenik, mutagenik , antikoagulan, kesuburan, diabetes, antibakteri,

galantifun. 22 genotipe Curcuma dikumpulkan dari lokasi geografis yang berbeda di Chhatisgarh dan daerah sekitarnya. kromatografi cair kinerja tinggi digunakan untuk menentukan curcuminoids dalam genotipe yang berbeda dari Curcuma. Curcuminoids diekstraksi dengan Aparatur Soxhlet dengan pelarut organic seperti Eter, Benzene dan Etanol dan dimurnikan melalui kromatografi kolom. Fraksi murni diidentifikasi dengan kromatografi lapis tipis dan HPLC.total presentase curcuminoid berkisar antara 0,069 sampai 6.16.

Bahan percobaan
22 genotipe Curcuma dikumpulkan dari petani ladang, hutan Chhattisgarh dan ditanam di lapangan ditampilkanpada Tabel 1. Digunakan serbuk curcumin 5 gram digunakan untuk ekstraksi curcuminoids. Ekstraksi dilakukan dengan proses sohlet dengan petroleum eter, benzena dan etanol 95%. Ekstrak etanol dipekatkan dengan kolom kecil dan melalui gel silika (60-120 mash) kolom (2 cm x 25 cm) jenuh dengan benzena jenuh. Hasil dikumpulkan dan diperiksa dengan kromatografi lapisan tipis . bercak dielusi dalam aseton dan etanol(50:50) campuran dengan standar dan yodium yang digunakan sebagai penyemprotan agen. Fraksi aktif dielusi dengan etanol dan dikeringkan dengan vakum.

7

System kromatografi
Pompa HPLC : LC 10 AD Detector HPLC : SPD 10 A Penyuntik ; hamillton 100 µl Coloum : 250 x 4.8 mm SS (C-18)

Keadaan instrument
Fase gerak : etanol : methanol dengan perbandingan 60 : 40 Ukuran injeksi : 20 µl Kecepatan alir : 1 ml per menit Detektot : UV Panjang gelombang :254 nm

Persiapan standart
25 mg dari curcumin ditambah 25 ml fase gerak dimasukkan dalam labu takar campur ad larutan homogen

Preparasi sampel
25 mg sampel dimasukkan dalam labu takar 25ml dilarutan dengan methanol kemudian di injek dalam HPLC

8

PROSEDUR
persiapan standart dan persiapan sampel disuntikkan, secara terpisah ke dalam kromatografi. Persiapan sampel pengukuran dalam batas bawah sesuai dengan tiga puncak besar dan

HASIL dan PEMBAHASAN
Campuran kurkumin di dalam ekstrak etanol dari sampel serbuk kurkumin dianalisa menggunakan kolom C18 dengan kecepatan alir 1,0 ml/menit dan dideteksi dengan panjang gelombang 254nm. Kromatogram kurkumin yang baik diperoleh dengan menggunakan sisten gradient dari etanol : methanol (60 : 40 ) v/v. waktu total yang dibutuhkan untuk analisa tunggal kira – kira 20 menit. Sampel dimurnikan dengan menginjek sampel 20 µl pada loop. Hasil kromatogram dapat dilihat pada gambar 2. Karakteristik penting dari kurkumin adalah warna kuning dan bau kurkumin. Total prosentase kurkumin diperoleh mulai dari 0,069 sampai 6.16.

9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->